16 April 2017

High School DxD v1 Life.3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Life.3 Aku Berteman


Bagian 1

“Haa......Jalan untuk mencapai karir yang sukses itu sungguh sulit.“

Aku di kamarku melihat langit-langit dan membuat keributan.

Pawn—.

Itu sifat dan peranku.

Sebuah bidak Pawn, itulah peran terendah.

Jadi aku harus bertujuan dari sana...... jalanku untuk mendapatkan gelar kebangsawanan dimulai dengan jalan kejam. Jalanku untuk menjadi Iblis yang lebih baik itu penuh masalah.

Omong-omong, [Bishop] Buchou yang lain. Dia memberitahu itu pada hari yang sama saat aku mengetahui peranku sebagai seorang budak.

“[Bishop]-ku sudah ada. Tapi [Bishop] itu tidak ada di sini. [BIshop] itu ada di tempat yang berbeda, mengikuti urutan yang berbeda, bekerja untukku. Kalau ada kesempatan, maka aku akan memperkenalkan [BIshop] itu padamu.“

Itu yang dia bilang. Siapa orang itu? Mungkin aku bisa bertemu orang itu segera. Kuharap itu seorang perempuan.

Jadi aku terpilih sebagai Pawn ‘yang tersisa‘. Aku memiliki banyak kesulitan untuk mengatasinya.

Saat aku memikirkan hal itu, aku sungguh baik-baik saja dengan ini?

Aku dibunuh oleh Malaikat Jatuh karena perangkat Kamehameha, Sacred Gear. Dia juga menggunakan perasaan cintaku.

Kemudian setelah itu, aku berubah menjadi Iblis.

Aku dijemput oleh Iblis cantik yang berkata padaku bahwa aku adalah “Budak“-nya dan kemudian ditipu bahwa “Aku bisa membuat haremku sendiri jika aku bangkit“.

Aku bekerja setiap hari sebagai budak Buchou.

Membagi-bagikan selebaran. Dan membuat kontrak.

Tapi kekuatan Iblisku rendah, jadi aku tak bisa menggunakan lingkaran sihir untuk di-teleport ke tempat klien.

Sesuatu seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya, Iblis terburuk yang pernah ada. Itulah aku.

Menarik napas.

Aku menghirup udara. Kalau aku memikirkan hal itu, aku tak pernah punya fitur khusus bahkan sebelum aku berubah menjadi Iblis.

Aku mencoba banyak hal untuk menjadi populer dengan gadis-gadis, tapi, aku tak bisa menang melawan si cowok tampan.

Aku juga tak punya mimpi sebelum aku berubah menjadi Iblis. Nah, mungkin itu hal baik bahwa aku berubah menjadi Iblis karena aku punya mimpi sekarang.

Tunggu, berubah menjadi Iblis bahkan hal yang baik?

Nah, kalau aku tak diselamatkan oleh Buchou saat itu, hidupku akan berakhir. Sama seperti ini, aku tak punya waktu untuk menikmati masa mudaku.

Nah itu agak......menyenangkan. Aku dikelilingi oleh sekelompok bishojou dan semuanya baik. Yah, untuk Iblis, itu saja.

Rias-buchou cantik, dan Akeno-san baik-baik saja selama aku tidak buat dia marah...... kurasa.

Koneko-chan juga tak masalah selama aku bersikap normal.

Kiba membuatku kesal, tapi dia bicara denganku secara normal meskipun dia seorang pria tampan......Dia benar-benar orang baik. Dasar cowok tampan.

Kamu benar-benar tak bisa menilai orang dengan penampilan mereka. Sepertinya imajinasiku dari seorang pria tampan berubah.

Lalu aku teringat tentang Sister pirang yang cantik, Asia.

Dia adalah seorang gadis cantik. Kalau aku punya pacar......aku berhenti di sana dan menutupi wajahku. Tunggu, aku baru saja melalui cinta tak berbalas itu.

Sialan, bermain-main dengan perasaanku......Yuuma-chan, aku benar-benar mencintaimu.

Keparat. Kenapa hidupku selalu dikontrol oleh orang lain?

Mungkin itulah bagaimana kehidupan bekerja. Banyak hal misterius terjadi di sekitarku, jadi aku punya perasaan bahwa aku diseret ke dalamnya.

Asia......Sister huh. Orang yang berdiri di sisi berlawanan dariku.

Mungkin aku tidak akan bertemu dengannya lagi.

Gadis itu akan berjalan di jalannya sendiri, dan aku akan berjalan di jalanku sendiri.

Kita hanya kebetulan budak Iblis dan hamba Tuhan.

Kita hanya bertemu secara kebetulan.

Kita mungkin tidak akan bertemu lagi. Mungkin membawa kita ke takdir malang.

Seperti itu, aku memikirkan sesuatu yang keren.

“Aaaah, ya, ya, aku cuma seorang [Pawn] yang lemah. Tak ada yang bagus tentangku, jadi aku bisa mendapatkan gelar kebangsawanan......? Bagaimana dengan hal itu, Maou-sama? Yah, itu mungkin berguna membahas ini dengan Maou-sama.“

Aku tertawa getir sendiri.

Aku akan memiliki tujuan. Itu dia.

Pertama-tama, tujuanku adalah menggunakan lingkaran sihir transportasi.

Ini akan menjadi langkah pertamaku. Ya, ini adalah itu. Yeah! Aku mulai bersemangat.

Waktu menangis berakhir. Aku sudah berubah menjadi Iblis. Yang tak dapat diubah.

Lalu aku harus hidup sebagai Iblis. Dan aku akan membuat mimpiku menjadi kenyataan sebagai Iblis.

Meskipun tak bisa, bekerja keras untuk mencapainya akan menjadi tujuan hidupku.

Ya! Aku bisa melakukannya! Aku akan melakukannya!

Bagian 2

Larut malam itu, dan aku bersepeda menuju suatu rumah.

Bukan rumah besar atau apartemen, tapi hanya sebuah rumah biasa.

Ini pengalaman pertamaku, jadi apa yang harus kulakukan?

Karena klien tidak hidup sendiri, bukankah keluarga klien melihatku?

Toh, aku benar-benar harus mengunjungi rumah itu untuk membuat kontrak. Aku diberitahu sebelumnya bahwa manusia biasa tidak dapat mendeteksiku, tapi apakah itu berlaku untuk situasi ini juga?

Aku khawatir tapi aku sadar saat aku akan membunyikan bel.

Pintu masuk terbuka.

......Astaga, meninggalkan pintu terbuka di tengah malam.

HEARTBEAT

Tiba-tiba aku merasa tidak enak. Apa ini? Aku punya perasaan yang sangat buruk.

Tapi aku sudah berjalan ke rumah.

Aku melihat ke dalam dari pintu masuk.

Tidak ada lampu di lorong. Ada tangga yang menuju ke lantai dua, tapi tidak ada lampu.

Hanya ada satu ruangan di ujung lantai pertama dengan beberapa lampu, dan itu adalah cahaya redup.

......Ya, ada sesuatu yang salah. Aku merasakan tak ada kehadiran manusia sama sekali.

Apa mereka tidur? Mustahil. Lalu aku tidak akan merasa segelisah ini.

Aku melepaskan sepatuku di pintu masuk dan dipegang di tanganku.

Aku berjalan ke ruangan tanpa membuat suara.

Aku Iblis, bukan pencuri. Aku tengah memikirkan alasan seperti itu.

Aku melihat ke dalam ruangan dari pintu yang sedikit terbuka, dan kecerahan itu karena lilin.

“……Halo. Aku Iblis dari keluarga Gremory......Umm, apakah klien di sini?“

Aku bertanya dengan tenang, tapi tak ada jawaban.

Apa boleh buat, jadi aku memasuki ruangan.

Ini adalah ruang tamu dan ada televisi, sofa, meja, dan semacamnya. Ini terlihat seperti ruang tamu biasa—.

Kemudian aku berhenti napas. Mataku terpaku ke dinding.

Dinding. Ada mayat dipaku ke dinding. Itu terbalik.

……Seorang manusia. Itu adalah laki-laki. Apa dia orang yang tinggal di sini? Tapi kenapa……?

Mayatnya telah dipotong dengan kejam. Sesuatu yang tampak seperti organ tubuh yang akan keluar dari lukanya......

“Gough.“

Aku memuntahkan sesuatu di dalam perutku.

Aku tak muntah saat melihat monster itu, tapi tubuhku bereaksi saat melihat mayat ini.

Aku tak bisa bertahan melihat mayat ini lagi.

Mayat itu melekat pada dinding dengan paku, membuat bentuk salib terbalik.

Ada paku besar dan tebal ditancap ke telapak tangan masing-masing, ke kaki, dan di tengah-tengah tubuhnya.

Ini tidak normal. Tidak normal sama sekali!

Kamu tak bisa membunuh orang seperti ini dengan pikiran normal!

Ada genangan darah di lantai dari tetesan darah yang jatuh dari mayat.

Ada tulisan di dinding.

“A-Apa ini......?“

“Ini ditulis sebagai “Hukuman bagi mereka yang melakukan perbuatan buruk!“. aku hanya meminjam kalimat dari orang penting.“

Tiba-tiba suara seorang pria muda datang dari belakangku.

Saat aku berbalik, ada seorang pria dengan rambut putih. Dia tampaknya orang asing dan tampaknya dia masih remaja.

Dia berpakaian seperti seorang pendeta. Dia juga seorang bishounen.

Melihatku, pendeta itu tersenyum jahat.

“Hmm hmm. Lihatlah, bukankah ini Iblis-kun!“

Dia tampaknya benar-benar bahagia.

Kemudian, hal yang Buchou bilang padaku datang kembali ke pikiranku.

—Jangan terlibat dengan orang-orang dari Gereja. Terutama Exorcist. Mereka adalah musuh terbesar kita. Mereka dapat dengan mudah melenyapkan kita karena kekuatan mereka didukung oleh doa Tuhan.

Dia seorang pendeta, jadi dia berhubungan dengan Gereja. Gawat……

Bahkan dia tahu bahwa aku Iblis, jadi aku berada di situasi terburuk, lagi?

“Aku seorang pendeta~ seorang pendeta muda~ aku menebas orang seperti setan~, dan aku menertawakan mereka~ Aku memotong kepala kalian para Iblis, dan terimalah santapanku~♪“

Pendeta itu mulai bernyanyi.

A-Aku tidak mengerti. Ada apa dengan orang ini!?

“Namaku Freed Zelzan. Aku berasal dari sebuah organisasi Pengusir Setan tertentu. Ah, cuma karena aku memperkenalkan diri bukan berarti kau juga harus. Aku tak ingin mengingat namamu dalam ingatanku, jadi tolong jangan. Tenang saja, karena kau akan segera mati. Aku akan memastikan hal itu. Mungkin sakit pada awalnya, tapi kemudian kau akan merasa begitu nikmat sampai kau akan menjerit. Sekarang mari kita buka pintu baru -ZE!“

Aku belum pernah bertemu seseorang seperti dia sebelumnya. Ucapannya tak masuk akal.

Jadi orang ini adalah Exorcist. Aku tengah dalam kesulitan sekarang.

Tapi ada sesuatu yang ingin kukatakan padanya. Aku menelan ludah dan bertanya padanya.

“Hei, apakah itu kau? Orang yang membunuh orang ini?“

“Ya ya. Aku membunuhnya. Karena~, dia adalah seorang kriminal biasa yang telah memanggil Iblis, jadi aku harus membunuhnya.“

A-Alasan macam apa itu!?

“Hah? Apa kau terkejut? Apa kau tidak melarikan diri? Itu aneh? Aneh sekali. Maksudku manusia yang berjanji dengan Iblis adalah sampah. Sampah memang. Tak bisakah kau mengerti? Tidak? Benarkah? Nah, kau adalah Iblis sampah, ‘sih.“

Orang ini gila! Bahkan kamu tak bisa memiliki percakapan normal dengan dia!

Tapi aku akan mengatakan apa yang harus kukatakan!

“Bagaimana manusia bisa membunuh manusia lain!? Apa kau hanya harus membunuh Iblis?“

“Haaaaa? Apa-apaan itu? Iblis sepertimu mengajariku? Hahaha. Aku akan menertawakan ini. Mungkin kau bisa mendapatkan hadiah karena lucu. Baiklah lalu, dengarkan dengan saksama dasar Iblis menyebalkan. Iblis juga menggunakan keserakahan manusia untuk bertahan hidup. Mengandalkan Iblis membuktikan bahwa kau bukan lagi manusia. Akhirnya. Itu sebabnya aku menghabisinya~. Aku mencari nafkah dengan membunuh Iblis dan mereka yang berkontrak dengan Iblis. Itulah pekerjaanku.“

“Bahkan Iblis tidak akan melakukan itu sejauh ini!“

“Haa~~? Apa yang kau bicarakan? Iblis adalah sampah. Apakah kau tahu mereka adalah keberadaan menyebalkan? Apakah kau tahu ini adalah akal sehat? Kau tak tahu? Astaga, kau harus memulai hidupmu kembali dari balita. Tunggu, itu tak berguna untuk mengatakan ini pada Iblis reinkarnasi sepertimu. Ini seperti, aku harus membunuhmu! Hahahaha. Ini mengagumkan, bukan? Ini yang terbaik, bukan?“

Pendeta itu menarik pedang yang tidak memiliki bilah, dan pistol.

Booom.

Sebuah suara bergetar di udara.

Pedang yang hanya memiliki pegangan berubah menjadi seperti beam saber.

Apa itu? Sepertinya beam saber dari Gundam.

“Kau menggangguku, jadi aku bisa memotongmu? Bisakah aku menembakmu? Boleh? Baiklah kalau begitu. Sekarang aku akan menusuk jantungmu dengan pedang cahaya ini, dan aku akan membelah kepalamu dengan senjata keren ini! Bung, aku sungguh akan jatuh cinta!“

SWIFT!

Pendeta itu berlari ke arahku!

Dia menebaskan pedang cahayanya padaku.

Oh sial!

Aku hanya berhasil mengelak, tapi rasa sakit mengarah kakiku.

Ada asap yang keluar dari pistol si pendeta itu. Apa aku ditembak?

Tapi aku tidak mendengar suara tembakan. Lalu tiba-tiba aku merasakan tembakan nyeri lain pada kakiku lagi.

“Guaaaah!“

Aku jatuh berlutut sambil merintih. Kali ini, aku ditembak pada betis kiriku!

Itu menyakitkan! Tapi aku tahu sakit ini!

“Bagaimana!? Peluru khusus yang dibuat untuk Exorcist, peluru cahaya! Dan itu tidak membuat suara sama sekali. Karena peluru cahaya itu. Situasi ini menghidupkan kami berdua, bukan?“

Rasa sakit ringan. Ya, ini adalah rasa sakit ringan.

Bagi Iblis, cahaya adalah racun. Usai terkena, rasa sakit akan melalui seluruh tubuhmu.

“Mati, mati, Iblis! Mati Iblis! Berubahlah jadi debu dan lenyap sana! Ini semua untuk hiburanku!“

Pendeta itu tertawa liar dan berjalan-jalan untuk menghabisiku.

“Tolong hentikan!“

Lalu ada suara seorang wanita yang kukenal.

Postur tubuh pendeta itu membeku di tempat ia akan menyerangku, dan terlihat menuju ke arah mana suara itu berasal.

Aku juga melihat ke arah yang sama.

—!

Seorang gadis ada disana, dan aku kenal dia.

“Asia.“

Ya, Sister pirang itu berdiri di sana.

“Nah, bukankah itu asistenku, Asia-chan. Ada apa? Apakah kau menyelesaikan penghalangnya?“

“!T-Tidaaaaaaaaaaak!“

Asia menjerit usai melihat mayat yang dipaku ke dinding.

“Terima kasih untuk jeritan menggemaskan itu! Oh ya, ini adalah pertama kali kau melihat mayat seperti ini, bukan, Asia-chan? Lalu lihatlah dengan hati-hati. Kita memiliki manusia yang terpesona oleh Iblis mati seperti ini.“

“......T-Tidak......“

Dia kemudian melihat kami dan akan terkejut melihatku.

“......Bapa Freed......orang itu......“

Asia menatapku langsung.

“Orang? Tidak tidak. Omong kosong ini adalah Iblis. Hahaha, apa kau salah paham?“

“-! Ise-san adalah......Iblis......?“

Dia tampaknya terkejut untuk mengetahui kebenarannya, dan tak tahu harus berkata apa.

“Apa apa? Kalian saling kenal? Wow. Sekarang ini adalah kejutan besar. Apakah itu cinta terlarang antara Iblis dan Sister? Astaga? Apa kau serius?“

Freed, pendeta itu, menatap Asia dan aku.

......aku tak ingin dia tahu.

Itu harus tinggal seperti itu. Lebih baik bahwa dia tak tahu. Aku tidak berencana untuk melihatnya lagi.

Aku hanya ingin dia menganggapku sebagai seorang murid SMA baik yang tinggal di kota ini.

Astaga, aku tak tahu harus berkata apa. Sungguh takdir busuk. Mata Asia membuatku merasa tak enak.

Maaf. Maaf karena menjadi Iblis.

“Ahaha! Iblis dan manusia tak pernah bisa hidup berdampingan! Terutama manusia dari Gereja dan Iblis adalah musuh terbesar! Apalagi, kita adalah kelompok sesat yang ditinggalkan oleh Tuhan. Asia-tan dan aku adalah manusia yang tak bisa bertahan tanpa dukungan Malaikat Jatuh-sama.“

Malaikat Jatuh?

Apa maksudnya? Bukankah pendeta dan biarawati bekerja dengan Tuhan?

“Nah sekarang, mengesampingkan itu, aku perlu untuk membunuh sampah ini dulu atau aku tak bisa menyelesaikan pekerjaanku, jadi aku datang. Apa kau siap?“

Pendeta itu menyodorkan pedangnya ke arahku lagi.

Kalau aku ditikam oleh itu di dadaku, aku akan dibunuh......Meskipun aku bertahan, aku akan berakhir seperti klien yang dipaku ke dinding dan kemudian tubuhku dipotong.

Perasaan takut mengontrol tubuhku saat aku memikirkan hal itu. Ini buruk. Situasi ini benar-benar buruk!

Aku akan dibunuh tanpa bisa menggerakkan tubuhku!

Sementara aku memikirkan hal itu, Sister pirang itu berjalan di antara si pendeta dan diriku.

Dia berdiri di depanku dengan menyebarkan lengannya seolah-olah dia melindungiku.

Pendeta itu menempatkan tampilan masam saat ia melihat ini.

“......Hei, hei. Apakah kau serius? Asia-tan, apa kau tahu apa yang kau lakukan?“

“......Aku tahu. Bapa Freed, aku mohon. Maafkan orang ini. Tolong biarkan dia pergi.“

Aku menjadi terdiam usai mendengar dia.

Asia? Apa kamu melindungiku?

“Aku tak tahan lagi......kamu tak bisa membunuh orang hanya karena mereka terpesona pada Iblis dan kamu juga tak bisa membunuh Iblis. Itu salah!“

“Haaaaaaaaaaaaaaaaaaah!? Jangan bicara omong kosong, jalang! Kau juga belajar bahwa Iblis adalah sampah di Gereja! Astaga, apakah ada sesuatu yang salah dengan otakmu!?“

Freed kini memiliki ekspresi sedih.

“Ada orang-orang yang baik, bahkan di antara Iblis!“

“Tak ada, idiooooooot!“

“I-Itulah yang kupikirkan sampai saat ini......Tapi Ise-san adalah orang yang baik. Kenyataan itu tak berubah bahkan setelah aku mengetahui bahwa ia adalah Iblis! Membunuh seseorang itu tak dimaafkan! Tindakan semacam ini! Tuhan tidak akan membiarkan tindakan itu!“

Dia melihat mayat itu, dan dia tahu bahwa aku Iblis, sehingga dia pasti terkejut. Tapi Asia tak mundur untuk mengucapkan keyakinannya kepada si pendeta itu.

Sungguh gadis berkemauan keras. Gadis ini menakjubkan.

BAKI!

“Kyaa!“

Pendeta brengsek itu menyerang pipi Asia dengan pistolnya.

Asia jatuh ke tanah.

“Hei, Asia!“

Aku menuju Asia yang terhempas.

......Ada tanda memar di wajahnya. Si brengsek itu benar-benar menyerangnya.

“......Gadis Malaikat Jatuh itu bilang bahwa aku tak boleh membunuhmu. Tapi aku sedikit kesal. Karena aku tak bisa membunuhmu, daripada itu aku bisa memperkosamu atau sesuatu? Kalau tidak, aku takkan bisa menyembuhkan hatiku. Tapi sebelum itu, aku perlu untuk membunuh sampah yang ada di sana.“

Pendeta itu mengarahkan pedang cahayanya padaku lagi.

......Aku tak bisa lari sementara meninggalkan Asia di sini.

Aku tak bisa meninggalkan dia di sini dengan dia yang baru saja berbicara hal-hal menakutkan!

Kalau aku melarikan diri, maka akan dengan Asia. Jadi aku harus berjuang......

Bisakah aku melawannya menggunakan Sacred Gear-ku? Meskipun aku tak tahu efeknya?

Aku juga bidak terlemah, [Pawn]. Aku punya peluang tipis untuk menang.

Tapi aku harus……

“Aku tak bisa meninggalkan seorang gadis yang baru saja membelaku. Datanglah!“

Aku membuat postur tempur di depan pendeta itu.

Pendeta itu bersiul dan tampaknya benar-benar bahagia.

“Eh? Eh? Serius? Serius? Kau akan melawanku? Kau akan mati, ‘lho? Kau akan mati dengan banyak rasa sakit? Aku tak punya niat untuk membunuhmu tanpa rasa sakit, oke? Lalu. Mari kita lihat apakah aku bisa membuat rekor baru untuk daging cincang terkecil ini!“

Dia berbicara sesuatu yang menyeramkan lagi.

Tapi aku tak bisa bertindak menyedihkan di depan Asia!

Pendeta itu melompat tinggi, —kemudian lantai bersinar dalam warna biru dan putih.

“Apa ini?“

Pendeta itu curiga saat lantainya bersinar. Cahaya biru mulai membentuk sesuatu.

—Itu adalah lingkaran sihir.

Dan aku telah melihat ini sebelumnya.

Lingkaran sihir keluarga Gremory! B-Benarkah......!

FLASH!

Lingkaran sihir itu muncul di lantai bersinar. Kemudian orang yang kukenal muncul dari situ. Maksudku, Iblis.

“Hyoudou-kun, kita datang untuk menyelamatkanmu.“

Kiba tersenyum padaku.

“Ara ara. Mengerikan sekali.“

“……Pendeta.“

Akeno-san dan Koneko-chan!

Ya, teman-temanku.

Kuu! Mereka datang untuk menyelamatkanku!

Aku sangat tersentuh sampai rasanya aku ingin menangis! Hebat! Sesuatu seperti ini sungguh terjadi!?

“Hyahou! Ini hadiah untuk sekelompok Iblis!“

Pendeta itu mulai menebas pedangnya.

KAGIN!

Suara logam menggema di ruangan. Kiba menahan serangan si pendeta itu dengan pedangnya.

“Maaf. Dia salah satu dari kita! Kita tak bisa membiarkanmu menyentuh dirinya!“

“Oh, oh! Iblis yang berkaitan dengan rekan mereka? Apa kalian? Devil Skuadron, Devil Rangers? Bagus juga. Aku bisa merasakan panas. Aku mulai bersemangat! Jadi bagaimana? Apakah kau yang menyerang, dan dia yang menerima? Jadi, apakah kalian dalam hubungan semacam itu?“

Mereka bertukar pedang tapi si pendeta itu semakin sombong dan menjulurkan lidahnya saat dia mengoyangkan lidahnya dan kepalanya.

Orang itu benar-benar meremehkan kami!

Bahkan Kiba memiliki ekspresi sedih. Ya, orang itu sungguh menjijikkan.

“......Sungguh mulut vulgar. Sulit untuk percaya kau seorang pendeta...... Oh, itu sebabnya kau adalah “Exorcist Liar“, ‘kan?“

“Ya ya! Aku vulgar! Maaf saja! Itu karena aku liar! Aku diusir! Itu sebabnya, membenci Vatikan! Aku baik-baik saja selama aku bisa membunuh Iblis setiap kali aku merasakan hal seperti itu!“

Keduanya masih bertukar pedang mereka.

Kiba memiliki ekspresi tenang, tapi matanya sudah menangkap musuhnya.

Si pendeta itu, Freed, masih tertawa dan menikmati pertarungan.

“Kau adalah tipe yang paling sulit untuk ditangani. Seseorang yang merasa seperti mereka hidup dengan membunuh Iblis......orang yang akan membahayakan kita.“

“Haaaaah!? Kau tahu, aku tak ingin diberitahu itu oleh Iblis? Sekarang aku mencoba untuk hidup sama seperti orang lain! Aku tidak dalam posisi di mana hama sepertimu dapat berbicara padaku!“

“Bahkan Iblis memiliki aturan.“

Akeno-san tersenyum, tapi matanya serius.

Dia menunjukkan tanda kemauan untuk melawan dan bermusuhan terhadap Freed.

“Bagus. Aku suka mata bergairah itu. Onee-san, kau adalah yang terbaik. Aku bisa merasakan doronganmu ingin membunuhku. Apakah ini cinta? Tidak, kupikir itu adalah niat membunuh! Hebat! Ini bagus! Aku suka perasaan niat membunuh itu dan maksud untuk membunuh!“

“Lenyap sana.“

Orang yang muncul di sebelahku adalah gadis berambut crimson, — Rias-buchou!

“Ise, aku minta maaf. Aku tak pernah berharap bahwa Exorcist Liar akan mengunjungi rumah klien.“

Buchou, meminta maaf padaku, menyempitkan matanya usai melihat lukaku.

“......Ise. Apa kamu terluka?“

“Ah, maaf......aku ditembak......“

Aku mencoba untuk menipu dirinya dengan tertawa.

Ah, sepertinya dia akan marah padaku setelah ini. Maaf karena lemah, Buchou.

Tapi Buchou tidak mengatakan apa-apa padaku dan memberikan ekspresi dingin pada pendeta itu.

“Sepertinya kau telah mengawasi budakku yang lucu?“

Suaranya rendah dan terdengar menakutkan.

Wow, Buchou marah. Apakah aku alasannya?

“Ya ya. Aku telah bermain-main dengan hal itu. Aku berencana untuk memotong tubuhnya tapi aku terganggu dan berakhir sebagai mimpi.“

BON!

Sebuah bagian dari furnitur di belakang pendeta itu terhempas.

Itu Buchou. Buchou menembak bola dari kekuatan Iblis.

“Aku memastikan bahwa aku tak pernah mengampuni mereka yang menyakiti budak-budakku. Terutama aku tak bisa memaafkan orang rendahan sepertimu merusak barang-barang pribadiku.“

Intensitasnya menyebabkan atmosfer terasa beku.

Niat membunuhnya mengintai di sekitar ruangan. Ada benda yang terlihat seperti gelombang kekuatan Iblis di sekitar Buchou.

“! Buchou, tampaknya ada beberapa Malaikat Jatuh menuju ke rumah ini. Kalau begini, kita akan dirugikan.“

Sepertinya Akeno-san mendeteksi sesuatu dan memberitahu kita.

Malaikat Jatuh mendekat? Orang-orang dengan sayap hitam?

Buchou memberikan tatapan lain pada pendeta itu.

“......Akeno, kita akan kembali ke markas kita usai kita membawa Ise. Mempersiapkan teleportasi.“

“Ya.“

Akeno-san mulai membaca mantra secepat Buchou mendesak dia. Teleport?

Apa kita kabur?

Kemudian aku melihat Asia.

“Buchou! Kita harus membawanya juga!“

Aku mengatakan itu pada Buchou.

“Mustahil. Hanya Iblis yang bisa menggunakan lingkaran sihir untuk ditransportasi. Dan juga, lingkaran sihir ini hanya bisa teleport diriku dan budak-budakku.“

T-Tidak......Mataku dan mata Asia bertemu. Dia hanya tersenyum padaku.

“Asia!“

“Ise-san, mari kita bertemu lagi.“

Itu kata-kata terakhir kami di tempat ini.

Saat berikutnya, Akeno-san selesai merapalkan mantra, dan lingkaran sihir di lantai mulai bersinar biru lagi.

“Takkan kubiarkan kalian melarikan diri!“

Pendeta itu datang menebas kami, tapi Koneko-chan melempar sofa menuju dirinya.

Pada saat pendeta memotong sofa dengan pedangnya, kami sudah di-teleport ke ruang klub.

Aku tak punya waktu untuk memikirkan kesan teleportasi pertamaku melalui lingkaran sihir, dan aku hanya ingat senyum Asia terakhir itu.

Bagian 3

“Ada dua jenis Exorcist.“

Aku mendengarkan penjelasan Buchou saat kakiku disembuhkan.

“Yang pertama adalah Exorcist yang menerima berkat dari Tuhan untuk melakukan pengusiran setan dalam nama keadilan. Kelompok Exorcist ini meminjam kekuatan dari Tuhan dan Malaikat untuk melenyapkan Iblis. Dan ada satu lagi. — “Exorcist Liar“.“

“Liar?“

Buchou mengangguk.

Lagi-lagi dengan “Liar“.

“Pengusiran setan adalah upacara suci yang dilakukan atas nama Tuhan. Tapi kadang-kadang, ada Exorcist yang mulai menikmati tindakan membunuh Iblis. Mereka adalah makhluk yang telah menikmati membunuh Iblis sebagai kesenangan dan sebagai tujuan hidup mereka. Jadi mereka diusir dari Gereja tanpa kecuali. Atau mereka bisa dihapus karena dinyatakan bersalah.“

“Dihapus......jadi mereka dibunuh.“

“Tapi ada orang-orang yang bertahan hidup. Apa yang kamu pikirkan terjadi pada Exorcist itu? Mudah saja. Mereka pergi ke Malaikat Jatuh.“

“Malaikat Jatuh adalah orang-orang dengan sayap hitam, ‘kan?“

“Ya. Meskipun Malaikat Jatuh adalah makhluk yang diusir dari surga, mereka masih memiliki kekuatan cahaya, —kekuatan untuk melenyapkan Iblis. Malaikat Jatuh juga kehilangan banyak rekan-rekan mereka dan pasukan mereka dalam perang sebelumnya. Itu sebabnya mereka mulai mengumpulkan hamba, sama seperti kita.“

Aku mengerti situasinya segera setelah dia mengatakan padaku sebanyak itu.

“Jadi Malaikat Jatuh yang menemukan Iblis adalah sebuah gangguan dan Exorcist yang ingin membunuh Iblis memiliki tujuan yang sama, ‘kan?“

“Ya. Itu sebabnya mereka disebut “Exorcist Liar“. Jadi Exorcist berbahaya yang kecanduan memburu Iblis mulai menyerang Iblis dan manusia dengan koneksi Iblis dengan meminjam kekuatan dari Malaikat Jatuh. Si pendeta sebelumnya itu persis seperti itu. Dia “Exorcist Liar“ termasuk sebuah organisasi dengan dukungan dari Malaikat Jatuh. Mereka bukan Exorcist sungguhan, tapi mereka masih berbahaya seperti sungguhan. Tidak, karena mereka tidak memiliki batasan, mereka jauh lebih sulit untuk ditangani daripada Exorcist sungguhan. Tidak baik untuk berurusan dengan mereka. Jadi, Gereja yang kamu lihat sebelumnya bukan milik Tuhan tapi milik Malaikat Jatuh.“

......Aku tahu mereka ancaman.

Aku menyadari betapa berbahayanya mereka saat aku melawan pendeta menyebalkan itu.

Dia benar-benar jahat. Dia hanya berpikir tentang pertempuran dan memiliki sukacita dalam membunuh Iblis.

Terlibat dengan kelompok di mana yang lebih seram seperti ini adalah berbahaya. Aku tahu itu. Aku tahu.

Tapi. Tapi!

Jadi aku harus mengatakan itu pada Buchou.

“Buchou, aku harus menyelamatkan gadis itu, Asia!“

“Mustahil. Bagaimana kamu akan melawan mereka? Kamu adalah Iblis. Dan dia adalah hamba Malaikat Jatuh. Ini adalah dua jenis yang tak bisa hidup berdampingan. Menyelamatkan berarti dia membuat Malaikat Jatuh musuhmu. ......Kalau itu terjadi, kita juga akan harus bertarung.“

“............“

Aku tak bisa membalas kembali padanya. Aku akan menyebabkan kesulitan untuk Buchou dan lain-lain karena keegoisanku.

Aku membandingkan Asia dengan Buchou dan lain-lain.

Tapi aku tak bisa menemukan jawabannya. Mana yang lebih penting?

Itu......pasti......

Aku menyadari betapa kecilnya aku, karena aku tak dapat menemukan jawaban yang tepat.

Aku tak bisa menyelamatkan seorang gadis pun.

Aku terlalu lemah.

Bagian 4

“Haa......“

Tengah hari.

Aku bolos sekolah hari ini, dan saat ini aku duduk di bangku di taman anak-anak sambil mendesah.

Luka yang kuterima dari si pendeta di kakiku kemarin belum sepenuhnya sembuh.

Menurut Buchou, “Malaikat Jatuh yang memberi kekuatan kepada pendeta itu pasti memiliki kekuatan cahaya yang padat“, jadi sepertinya mereka akan merepotkan bagi kita para Iblis karena cahaya adalah racun bagi kita.

Dengan kaki ini, aku tak bisa melakukan pekerjaan Iblis untuk sementara waktu, jadi aku diberitahu untuk istirahat oleh Buchou.

Buchou mungkin sudah bicara dengan guru sehingga seharusnya baik-baik saja. Itu karena Buchou mengendalikan sekolah dari bayang-bayang.

GUU~

Perutku bergemuruh. Kalau dipikir-pikir, aku belum makan sejak pagi.

Aku telah memikirkan Asia dan karirku sebagai Iblis sepanjang waktu.

Bagaimana cara menyelamatkan Asia? Sebelum itu, bagaimana situasi Asia saat ini?

Itu, aku tak tahu.

Tapi aku telah membuat asumsiku sendiri bahwa dia takkan senang bekerja di tempat yang sama seperti si pendeta gila yang akan menyerangnya.

Umm.

Kalau aku melakukan itu sendiri, itu akan menyebabkan banyak kesulitan untuk Buchou dan yang lainnya.

......Aku ingin menjadi lebih kuat.

Itulah satu-satunya hal di pikiranku sekarang.

Ada banyak hal yang mungkin untuk dilakukan hanya jika kamu kuat. Dalam kehidupan singkatku sebagai Iblis, itulah satu-satunya hal yang aku yakini.

Sepertinya aku harus kuat untuk mencapai impianku.

Sejak itu, aku telah belajar bagaimana membuat Sacred Gear-ku muncul setiap kali aku merasakan hal begitu. Tapi karena aku tak tahu bagaimana menggunakannya, itu sia-sia saja. Tapi mungkin mengandalkan Sacred Gear membuatku lemah.

Baiklah. Setelah lukaku sembuh, aku akan mulai membangun otot! Aku juga akan meminta Buchou dan Akeno-san bagaimana menggunakan kekuatan Iblis.

......Aku tidak senang, tapi mungkin aku meminta Kiba untuk mengajariku bagaimana menggunakan pedang.

Lagi pula, aku punya rencana sekarang.

Aku akan menjadi lebih kuat dari si pendeta menyebalkan itu. Tidak, aku harus cukup kuat untuk lari dari si Malaikat Jatuh itu sendirian.

Aku [Pawn], tapi aku bisa melakukannya selama aku bekerja keras. Aku ingin percaya itu.

Ya, karena aku memiliki rencana baru, aku akan membeli makan siang di suatu tempat dan pulang!

Saat aku bangun dari bangku, warna emas terlihat mataku.

Saat aku melihat dengan hati-hati, disana seorang gadis berambut pirang yang kukenal.

Dia juga memperhatikanku. Kita berdua terkejut pada pertemuan ini.

“……Asia?“

“......Ise-san?“

Bagian 5

“......Auu.“

Ini adalah pemandangan yang aneh. Seorang Sister semakin bingung di depan pendaftaran.

“A-Apa yang ingin Anda pesan......?“

Bahkan karyawan itu tak tahu bagaimana menangani situasi ini.

Ini makan siang dan aku membawa Asia ke sebuah restoran makanan cepat saji di kawasan bisnis.

Sepertinya Asia tak pernah datang ke tempat semacam ini sebelumnya, jadi dia pusing memilih makannya.

Aku menawarkan bantuanku, tapi dia bilang, “Tidak apa-apa, aku akan mengatur itu bagaimanapun caranya“, jadi aku telah mengamatinya sepanjang waktu......

Omong-omong, kamu tak bisa berbahasa Jepang.

Melihat kesempatan ini, aku membantunya.

“Maaf. Dia akan memesan makanan yang sama sepertiku.“

“Baik.“

Karyawan itu mengambil pesanan. Asia di sisi lain terkejut.

“Auu, aku malu. Bahkan aku tak bisa membeli hamburger sendiri......“

“Y-Yah, pertama kamu harus terbiasa dengan Jepang.“

Kami menuju ke arah meja yang kosong segera setelah kita mendapatkan makanan sambil aku menyemangati Asia yang merasa muram.

Sementara kita bergerak di dalam restoran, sebagian besar pelanggan laki-laki tengah melihat Asia.

Itu karena dia adalah seorang biarawati, tetapi juga karena dia benar-benar imut.

Nah, pria pun akan melihat apakah mereka melihatnya.

Kami duduk saling berhadapan, tapi Asia benar-benar menatap indah pada hamburger itu dan tidak memakannya. Sebaliknya, apakah dia tahu bagaimana untuk memakannya?

Wow, sungguh perkembangan yang aneh.

“Putri, kamu bisa makan ini dengan membuka bungkusnya seperti ini.“

Aku menunjukkan bagaimana melakukannya sambil tersenyum.

“B-Benarkah ada cara makan seperti itu!? M-Mengagumkan!“

......Sungguh reaksi baru. Kamu sungguh imut, Asia.

“Kamu juga makan kentang gorengnya seperti ini.“

“Astaga!“

Asia menatapku makan kentang goreng dengan mata yang sangat tajam.

“Tidak tidak, kamu juga makan, Asia.“

“Y-Ya.“

Dia mengambil gigitan kecil burger.

Dia mulai memakan itu.

“L-Lezat! Burger ini sangat lezat!“

Gadis ini mengatakan itu sambil matanya bersinar. Apa yang biasanya dia makan?

“Kamu tidak pernah makan burger sebelumnya?“

“Tidak. Aku sudah sering lihat ini di televisi, tapi ini pertama kalinya aku memakannya. Aku terharu! Lezat sekali!“

“Oh. Jadi apa yang biasanya kamu makan?“

“Biasanya roti dan sup. Aku juga makan sayur dan pasta food.“

Makanan sederhana itu. Apakah Gereja seperti itu?

“Apa itu benar? Lalu makan saja dengan hati-hati agar kamu ingat rasanya.“

“Ya. Aku akan memakannya dengan gembira.“

Asia mulai makan dengan nikmat. Tapi kenapa dia di taman itu?

Dia bilang dia punya waktu istirahat, tapi sepertinya dia melarikan diri dari sesuatu.

Saat dia melihatku, dia tampak lega.

Aku ingin bertanya, tapi itu mungkin menjadi pertanyaan tak terpikirkan. Mungkin aku harus menunggu sampai dia ingin memberitahuku.

Aku akan membantunya setiap saat.

Ada juga hal-hal tentang Buchou dan yang lainnya. Tapi aku tak bisa memberitahunya.

Ini sangat menjengkelkan.

Yah, karena dia menikmati makan hamburger, aku merasa tak enak menanyakan sesuatu padanya yang akan membuat dia tertekan.

Yeah, itu saja. Untuk hari ini saja, kita akan melupakan segalanya.

Itulah jawaban yang kudapatkan.

“Asia.“

“Y-Ya.“

“Kita akan pergi dan bersenang-senang sekarang.“

“Eh?“

“Ayo kita pergi ke pusat permainan.“



“Sang sopir menuruni bukit tercepat legendaris, Ise!“

Booooom!

Aku meletakkan kakiku menekan pedal gas, dan dengan cepat mengganti gigi!

Kemudian aku melaju melewati kedua mobil!

“Cepat! Kamu sangat cepat Ise-san!“

Fufufu, kamu mengawasiku Asia? Sekarang jatuh cintalah dengan teknik mengemudiku!

Sama seperti itu, aku tengah bermain game balapan di pusat permainan.

Meskipun aku terlihat seperti ini, aku tidak bergabung dengan klub sekolah sebelum bergabung dengan Klub Penelitian Ilmu Gaib.

Kita bertiga, Motohama, Matsuda, dan aku pergi ke semua pusat permainan terdekat.

Racing game atau bukan, aku bisa mengalahkan game apapun!

[WIN!]

Tanda yang menunjukkan kemenanganku muncul di layar.

Ya, sepertinya aku membuat rekor baru lagi......Seperti itu, aku jatuh hati pada diriku sendiri.

Lalu aku kehilangan pandangan Asia. Saat aku melihat, dia berdiri di depan permainan derek.

“Ada apa?“

“Hau! T-Tidak......T-Tidak apa-apa.“

Saat aku bertanya padanya, dia mencoba untuk menyembunyikannya.

“Apakah ada sesuatu yang kamu inginkan?“

Saat aku melihat ke dalam permainan derek ada boneka “Rache-kun“ di dalam. Ini adalah maskot lucu berdasarkan pada seekor tikus. Kalau aku ingat benar, karakter ini berasal dari Jepang tapi populer di seluruh dunia. Jadi itu sebabnya Asia juga tahu itu.

“Asia, apa kamu suka Rache-kun?“

“Eh? T-Tidak, i-itu......“

Wajah Asia memerah, dan dia mengangguk malu-malu.

“Baik. Aku akan mendapatkannya untukmu!“

“Eh? T-Tapi......!“

“Tidak apa-apa, aku akan mendapatkannya.“

Menyambar sambil besinya panas. Aku memasukkan koin segera dan mulai mengendalikan derek.

Meskipun aku terlihat seperti ini, aku lumayan baik pada permainan derek, ‘lho?

Yah, itulah yang kupikirkan, tapi aku kesulitan mendapatkan itu.

Pada percobaan pertama, aku menjatuhkan boneka itu di lokasi yang bagus, dan pada percobaan kedua aku benar-benar meleset.

Pada percobaan ketiga dan keempat juga sama, tapi saat Asia khawatir pada percobaan kelima, akhirnya aku berhasil mendapatkannya!

“Yes!“

Aku membuat pose kemenangan dan mengambil Rache-kun yang baru kujatuhkan. Kemudian aku memberikannya pada Asia.

“Ini, Asia.“

Asia jadi sangat gembira sampai ia memegang boneka itu ke dadanya.

“Terima kasih banyak, Ise-san. Aku akan menjaga boneka ini.“

“Hei hei, kalau boneka seperti itu membuatmu bahagia, maka aku akan mendapatkan lebih banyak saat berikutnya.“

Itulah yang kukatakan padanya., Tapi dia menggeleng.

“Tidak, Rache-kun yang diberikan padaku mewakili hari yang indah aku bertemu denganmu. Karena hari ini adalah satu-satunya hari aku bertemu denganmu, aku akan menjaga boneka ini.“

......Ucapannya membuatku malu.

Tapi, saat gadis ini mengatakan itu, itu sungguh terlihat alami.

Yah, sudahlah!

“Baik! Kita belum mulai! Asia, kita akan bermain sepanjang hari saat ini! Ikuti aku!“

“Y-Ya!“

Aku mengambil tangan Asia dan masuk lebih dalam ke pusat permainan.

Bagian 6

“Ah, kita bermain banyak hari ini.“

“Y-Ya......aku agak lelah......“

Kita berjalan di jalan sambil tertawa.

Ini sudah petang.

Hahaha, aku sudah bolos sekolah hari ini dan bersenang-senang sampai senja.

Kita beruntung bahwa kita tidak tertangkap oleh polisi. Kalau tertangkap, maka aku akan ditahan segera.

Akhirnya aku lelah. Asia dan aku.

Itu menyenangkan untuk melihat reaksi Asia saat kita pergi ke pusat permainan dan toko-toko lainnya.

Sebaliknya, aku merasa rencana kencan yang telah kubuat untuk Yuuma-chan telah terbukti baik. Kamu benar-benar tak bisa mengatakan apa yang akan terjadi dalam hidup karena aku tak pernah berharap untuk berguna.

“Oh.“

Aku hampir tersandung karena perasaan tidak nyaman di kakiku.

“Aduh.“

Lalu aku merasa sedikit sakit juga.

Ini luka yang kemarin. Tempat di mana aku ditembak oleh pendeta menyebalkan itu masih sakit.

Sepertinya hari saat akan sembuh akan sangat jauh mulai sekarang.

“......Ise-san, kamu terluka? Apa itu yang kemarin......“

Ekspresi Asia berawan.

Kupikir aku mengacaukannya. Kita memiliki waktu yang baik, tapi aku membuatnya mengingat sesuatu yang menyakitkan. Tapi Asia membungkuk dan mulai memeriksa lukaku.

“Bisakah kamu mengangkat celanamu?“

“T-Tentu.“

Aku mengangkat celanaku sampai betisku terlihat. Tanda peluru masih ada.

Lalu, Asia menempatkan telapak tangannya di sana.

Cahaya hangat dan lembut bersinar di betisku.

Ini sungguh cahaya hangat. Cahaya hijau ini. Ini seperti mata Asia dan terlihat begitu indah.

Rasanya seperti ada kebaikan di dalam cahayanya.

“Bagaimana?“

Asia menghentikan cahayanya, dan dia mendesakku untuk bergerak.

Aku menggerakkan kakiku sedikit.

Oh? Wow. Ini luar biasa!

“Ini menakjubkan, Asia. Aku tak merasa tidak nyaman lagi! Aku tak merasakan sakit sama sekali!“

Aku berlari di sekeliling sebentar.

Asia tersenyum gembira saat dia melihatku.

“Kamu luar biasa, Asia. Kekuatan penyembuhan, itu kekuatan luar biasa. ......Itu adalah Sacred Gear, ‘kan?“

“Ya, benar.“

Sudah kuduga.

“Terus terang saja, aku juga memiliki Sacred Gear. Meskipun, itu tidak banyak berguna. Tadi, itu.“

Asia menempatkan wajah terkejut usai mendengar pengakuanku.

“Ise-san, kamu juga memiliki Sacred Gear? Aku tidak menyadari sama sekali.“

“Hahaha, aku pun tak tahu efeknya. Dan membandingkannya, Asia, kekuatanmu menakjubkan. Ini dapat menyembuhkan manusia, hewan, dan juga Iblis sepertiku, ya?“

Dia memasang ekspresi rumit, lalu wajah sedih.

Segera setelah itu, setetes air mata jatuh dari matanya.

Kemudian, air mata itu mulai mengalir dari matanya lagi.

Lalu, dia menunduk dan mulai menangis.

Aku tak tahu apa yang harus dilakukan, jadi aku membawanya ke tempat di mana kita bisa duduk.

Kita duduk di bangku di pinggir jalan.

Kemudian, dia bercerita tentang gadis yang pernah disebut “Perawan Suci“.

Di suatu daerah di Eropa, ada seorang gadis yang dibuang oleh orangtuanya.

Dia dibesarkan di sebuah Gereja terdekat dengan biarawati bersama dengan anak yatim lainnya.

Gadis itu adalah pengikut yang kuat dari Gereja menerima kekuatan spesial pada usia 8 tahun.

Dia menyembuhkan anak anjing yang terluka, dan orang dari Gereja Katolik menyaksikannya secara kebetulan.

Dari sana, hidupnya berubah.

Gadis itu dibawa ke Gereja Katolik utama dan ia dilambangkan oleh banyak orang sebagai “Perawan Suci“ karena kekuatan penyembuhannya.

Dia menggunakan kekuatannya untuk menyembuhkan banyak orang-orang beriman dan mereka diberitahu itu adalah perlindungan kekuatan ilahi.

Rumor demi rumor dan dia dihormati sebagai “Perawan Suci“.

Bahkan tanpa persetujuannya.

Dia tidak punya ketidakpuasan sebagaimana dia diperlakukan. Orang-orang dari Gereja memang baik dan dia tidak membenci menyembuhkan orang-orang.

Dia malah senang bahwa kekuatannya berguna.

Gadis itu bersyukur kekuatannya dianugerahkan kepadanya oleh Tuhan.

Tapi dia agak kesepian.

Dia tidak punya teman yang bisa membuka diri.

Semua orang memperlakukan dia dengan baik dan halus padanya. Tapi tak ada yang bersedia untuk menjadi temannya.

Dia mengerti sebabnya.

Dia tahu bahwa mereka sedang melihat kekuatannya sebagai sesuatu yang tidak teratur.

Mereka tidak melihat dia sebagai manusia, tetapi sebagai makhluk yang bisa menyembuhkan manusia.

Tapi suatu hari, itu berubah.

Secara kebetulan, ada Iblis di dekatnya dan ia sembuhkan.

Seorang Iblis yang terluka. Gadis itu tak bisa mengabaikannya.

Dia berpikir bahwa meskipun itu adalah Iblis, dia harus menyembuhkannya jika terluka.

Itu adalah kebaikan hatinya yang membuatnya mengambil tindakan seperti itu.

Tapi itu mengubah hidupnya selamanya.

Salah satu orang dari Gereja melihat kejadian itu dan memberitahu orang lain dari Gereja.

Para menteri Gereja terkejut tentang hal itu.

“Sebuah kekuatan yang dapat menyembuhkan Iblis!?“

“Sesuatu yang mustahil seperti itu tak boleh terjadi!“

“Kekuatan penyembuhan hanya dapat menyembuhkan pengikut Tuhan!“

Ya, ada beberapa orang yang memiliki kekuatan untuk menyembuhkan.

Tapi kekuatan untuk menyembuhkan Iblis itu mustahil. Orang-orang dari Gereja berpikir itu masuk akal bahwa kekuatan penyembuhan tidak bekerja pada Malaikat Jatuh dan Iblis.

Rupanya, kejadian serupa telah terjadi di masa lalu.

Kekuatan untuk menyembuhkan Malaikat Jatuh dan Iblis yang tidak dilindungi oleh Tuhan. Tapi dikhawatirkan sebagai kekuatan seorang “Penyihir“.

Jadi orang-orang melihat dia sebagai orang sesat.

“Penyihir sialan yang menyembuhkan Iblis!“

Gadis itu sangat dihormati sebagai Perawan Suci kemudian ditakuti sebagai “Penyihir“ dan Gereja Katolik meninggalkannya.

Dia tidak punya tempat untuk pergi dan organisasi “Exorcist Liar“ menjemputnya.

Dengan kata lain, ia harus mendapatkan perlindungan ilahi dari Malaikat Jatuh.

Tapi gadis itu tak pernah lupa untuk berdoa kepada Tuhan. Dia juga tak pernah lupa untuk bersyukur kepada Tuhan.

Meski begitu, gadis itu ditinggalkan.

Tuhan tidak menyelamatkannya.

Apa yang paling mengejutkan dia adalah bahwa tak ada satu orang pun di Gereja yang bersedia untuk membela dirinya.

Tak ada orang yang peduli tentangnya.

“......Ini karena aku tidak cukup berdoa. Itu karena aku canggung. Aku begitu bodoh sampai aku pun tak bisa makan burger sendiri.“

Gadis itu, Asia, menyeka air matanya sambil tertawa.

Aku tak tahu harus berkata apa padanya.

Aku tak tahu harus berkata apa setelah mengetahui masa lalu yang menghancurkan dirinya.

Seperti yang dia tunjukkan sebelumnya, dia adalah pemilik Sacred Gear yang memiliki kekuatan untuk menyembuhkan manusia sampai Iblis.

“Ini juga merupakan percobaan yang Tuhan beri padaku. Karena aku seorang biarawati canggung, Tuhan memberiku hukuman ini. Jadi aku harus menanggungnya.“

Dia tertawa seolah-olah dia tengah berbicara dengan dirinya sendiri.

Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa lagi......

“Aku yakin aku akan membuat banyak teman-teman suatu hari nanti. Aku mempunyai impian. Aku ingin pergi membeli bunga dengan teman, membeli buku dan......bicara......“

Dia penuh air mata.

Aku tak bisa melihat dia lagi. Dia pasti telah menahannya sepanjang waktu.

Dia telah menunggu Tuhan untuk menyelamatkan dirinya sepanjang waktu dan telah menyembunyikan perasaannya selama ini.

Hei.

Hei Tuhan!

Apa artinya ini!? Kenapa kau tidak menyelamatkan gadis ini!

Dia telah merindukan bantuanmu!? Dia telah menghormatimu lebih dari siapapun!

Apa yang tengah kau lakukan!? Mengapa kau tidak melakukan apa-apa!?

Aku tak tahu satu hal pun tentangmu dan aku juga tak percaya pada agama apapun. Di atas semua itu, aku Iblis!

Tapi Iblis sepertiku pun dapat berbicara dengannya!

Bukankah kau orang yang memberi kami Sacred Gear?

Ini! Ini salah!

Ah, aku tahu. Ini adalah apa yang akan kulakukan! Lihat aku, Tuhan!

Aku mengambil tangannya. Aku mengatakan itu padanya sambil melihat langsung ke matanya yang basah dengan air matanya.

“Asia, aku akan menjadi temanmu. Tidak, kita sudah berteman.“

Asia berdiri di sana tampak bingung.

“Aku I-Iblis, tapi itu semua benar. Aku takkan mengambil hidup Asia, dan aku takkan mengambil harga apapun! Kamu bisa memanggilku setiap kali kamu menginginkannya! Ah, dan aku juga akan memberikan nomor ponselku.“

Aku meletakkan tanganku di dalam sakuku untuk mengambil ponselku.

“……Kenapa?“

“Ini bukan kenapa! Asia, kamu bermain denganku sepanjang hari, ‘kan? Kita berbicara, ‘kan? Kita tertawa bersama-sama, ‘kan? Maka kamu dan aku adalah teman! Seorang manusia, Iblis, atau Tuhan tidak masalah! Kita adalah teman!“

“......Apakah itu perjanjian dengan Iblis?“

“Bukan! Asia dan aku akan jadi teman sungguhan! Kita akan mengesampingkan hal-hal lain! Kita akan berbicara saat kita mau, kita akan bermain saat kita mau, dan ya, aku juga akan pergi berbelanja denganmu! Apakah buku atau bunga, kita akan pergi berbelanja sebanyak yang kamu mau! Oke?“

Bahkan aku berpikir bahwa aku bodoh dalam percakapan. Ini bahkan tidak romantis. Kiba mungkin tahu hal yang benar untuk dikatakan pada saat seperti ini.

Tapi Asia menaruh tangannya di mulutnya, dan sekali lagi mulai meneteskan air mata.
Tapi, saat ini, air matanya tidak terlihat sedih.

“......Ise-san. Aku tidak tahu lagi.“

“Kita bisa belajar dengan pergi di sekitar kota! Kalau kamu pergi berkeliling melihat hal-hal yang berbeda, akhirnya kamu akan belajar.“

“......Aku tidak bisa berbicara bahasa Jepang. Aku juga tidak tahu tentang budaya.“

“Aku akan mengajarimu! Bahkan aku akan membuatmu berbicara menggunakan peribahasa! Serahkan padaku! Kita pun bisa pergi ke museum untuk melihat harta nasional Jepang! Samurai! Sushi, dan geisha!“

“Aku juga tidak tahu apa yang harus dibicarakan dengan seorang teman.“

Aku memegang tangan Asia dengan erat.

“Kamu berbicara denganku secara biasa sepanjang hari ini. Itu baik-baik saja. Kita sudah berbicara seperti teman.“

“......Maukah kamu menjadi temanku?“

“Ya, jadi ayo kita berteman dari sekarang, Asia.“

Dia mengangguk dan tersenyum.

Ya, dengan ini baik-baik saja.

Asia dan aku adalah teman! Tapi situasi ini pasti membuatku malu.

Mungkin aku akan gemetar karena malu sekali aku pergi tidur setelah ini.

Tapi itu bukanlah masalah.

Kalau Asia tersenyum, maka tidak apa-apa.

Insiden dari masa sedih. Aku takkan tahu betapa menyakitkannya itu.

Tapi aku pasti dapat menjaga senyumnya mulai sekarang!

Bahkan manusia dan Iblis bisa berteman! Kupikir itu mustahil pada awalnya, tapi aku tidak peduli lagi.

Aku pasti akan menemuinya mulai sekarang sebagai temannya. Aku takkan membiarkan siapapun menghalangi jalan kami!

Aku akan melindungi Asia!

“Mustahil.“

Sebuah suara yang menolak semua pikiranku.

Saat aku melihat ke arah mana suara itu berasal, aku terdiam.

Itu karena orang yang kukenal berdiri di sana.

Seorang gadis langsing dengan rambut hitam halus.

Amano Yuuma-chan berdiri di sana.

“Y-Yuuma-chan......?“

Dia tertawa geli saat dia mendengar suara bergetarku.

“Heh. Kau selamat. Dan sebagai Iblis? Astaga, itu yang terburuk.“

Suaranya bukan suara imut Yuuma-chan, dan dia terdengar lebih seperti orang dewasa menawan.

“......Raynare-sama......“

Asia memanggilnya dengan nama itu.

Raynare? Yah, benar juga. Aku benar-benar lupa.

Amano Yuuma adalah Malaikat Jatuh. Betul. Aku hampir lupa tentang itu.

Begitu ya, jadi itu Malaikat Jatuh Raynare. Jadi itulah nama sebenarnya.

“......Apa yang Malaikat Jatuh sepertimu inginkan?“

Dia menyeringai saat aku mengatakan itu padanya.

“Aku tak ingin Iblis rendahan kotor sepertimu berbicara denganku.“

Dia menatapku seolah-olah dia melihat sesuatu yang sangat menjijikkan.

“Gadis itu. Asia, adalah milik kita pribadi. Bisakah aku memiliki dia kembali? Asia, kau tahu itu tak berguna untuk melarikan diri?“

Melarikan diri? Apa maksudnya?

“……Tidak. Aku tak ingin kembali ke Gereja itu. Aku tidak ingin kembali ke orang-orang yang membunuh orang lain. ......Apalagi, kamu orang yang melakukan sesuatu denganku......“

Balas Asia dengan jijik.

Apa yang terjadi? Apa yang terjadi di dalam Gereja itu?

“Tolong jangan katakan itu, Asia. Sacred Gear-mu sangat penting untuk rencana kami. Jadi tolong kembalilah denganku? Aku juga menghabiskan waktu untuk mencarimu. Jangan membuat masalah bagiku.“

Raynare mendekati kita. Asia bersembunyi di belakangku. Tubuhnya gemetar ketakutan.

Aku mengambil langkah maju untuk melindunginya.

“Tunggu. Tidak bisakah kau lihat dia tak mau? Yu, tidak Raynare-san, apa yang akan kau lakukan dengan dia usai membawa dia kembali?“

“Iblis rendahan, jangan panggil aku dengan namaku. Namaku akan jadi kotor. Sesuatu di antara kami tak ada hubungannya denganmu. Kalau kau tidak cepat-cepat kembali ke tempat majikanmu, kau akan mati, kau tahu?“

Raynare mengumpulkan cahaya di tangannya.

Apakah itu tombak?

Aku tewas sekali karena itu.

Aku perlu membuat langkah pertama!

“S-Sacred Gear!“

Saat aku berteriak ke arah langit dengan keras, cahaya menutupi lengan kiriku dan membentuk gauntlet merah.

Ya! Ini sukses!

Sepertinya diam-diam berlatih tentang cara untuk membuat Sacred Gear-ku muncul tanpa membuat postur terbayar sudah! Melihat Sacred Gear-ku, Raynare menunjukkan ekspresi terkejut sejenak dan kemudian mulai tertawa.

“Aku diberitahu bahwa Sacred Gear-mu berbahaya sebelumnya dari para petinggi, tapi sepertinya mereka benar-benar salah!“

Malaikat Jatuh itu mulai tertawa seakan menemukan hal lucu.

Apa? Apanya yang lucu?

“Sacred Gear-mu sangat umum. Itu disebut [Twice Critical]. Itu menggandakan kekuatan pemiliknya untuk waktu yang sementara, tapi usai menggandakan kekuatanmu bukanlah merupakan ancaman bagiku. Sungguh, benda itu cocok untuk Iblis rendahan sepertimu. “

Kemampuan yang menggandakan kekuatan pemiliknya? Itukah kekuatan Sacred Gear-ku?

Dan dia bilang ini sangat umum......

Tapi itu cukup bagus untuk saat ini.

Aku perlu mengguncangkan Raynare bagaimanapun caranya, dan lari dengan Asia!

Tapi ke mana? Sekolah?

Tak bisa. Aku tak boleh menyebabkan masalah bagi Buchou dan lain-lain.

Rumahku? Bagaimana aku menjelaskannya kepada orangtuaku?

……Sial. Meskipun aku temannya, aku tak tahu di mana untuk membawa Asia!

Keparat! Aku akan memikirkannya nanti! Pertama-tama, aku harus mengalahkan Malaikat Jatuh di depanku dulu!

Sialan! Ini kasus terburuk bahwa aku harus melawan mantan pacarku!

Mengapa aku selalu masuk ke dalam kekacauan ini?

“Sacred Gear! Aktifkan! Kamu dapat menggandakan kekuatanku, ‘kan!? Lalu aktifkan!“

Kemudian permata di gauntlet mulai bersinar.

[Boost!!]

Sebuah suara dibuat. Saat berikutnya, aku merasakan kekuatan mengalir memasuki tubuhku.

Apakah ini artinya menggandakan kekuatanku!?

Ya! Dengan ini—!

STAB

Sebuah suara jahat. Sesuatu menusuk perutku.

Tombak cahaya. Dia melemparkan itu padaku, lagi.

“Meski kekuatanmu digandakan, kau pun tak bisa menghindari tombak kecil yang kubuat ini. Meskipun kekuatan 1 digandakan, itu cuma 2. Kau tak bisa mempersempit kesenjangan kekuatan antara kita. Apa kau mengerti sekarang, Iblis rendahan-kun?“

Aku terjatuh.

Ini buruk. Cahaya adalah racun. Ini racun bagi Iblis. Dan aku diserang di perutku. Ini adalah—

Aku mempersiapkan diri untuk rasa sakit yang akan diikuti oleh kematian, tapi aku tidak merasakan sakit sama sekali.

Itu karena cahaya hijau menyelimuti seluruh tubuhku.

Saat aku melihat, Asia menyembuhkan lukaku. Dia meletakkan tangannya di perutku dan menyembuhkan lukaku untukku.

Tombak cahaya itu secara bertahap semakin kecil, dan akhirnya menghilang.

Aku tidak merasakan rasa sakit sedikit pun. Sebaliknya, aku bisa merasakan kehangatan Asia.

“Asia. Jika kau tidak ingin Iblis itu dibunuh, ikutlah denganku. Sacred Gear-mu itu penting untuk rencana kami. Kekuatanmu, [Twilight Healing], adalah Sacred Gear langka tak seperti Sacred Gear Iblis di sana. Kalau kau tidak ikut denganku, aku hanya harus membunuh Iblis itu.“

Raynare memberikan perintah yang kejam.

Aku sandera!? Memangnya aku mau!

“D-Diam! Aku bisa mengalahkanmu—“

“Ya, aku mengerti.“

Tanpa mendengarku, Asia menerima perintah Malaikat Jatuh itu.

“Asia!“

“Ise-san. Terima kasih untuk hari ini. Itu sangat menyenangkan.“

Dia tersenyum lebar. Perutku telah benar-benar sembuh.

Usai dia menegaskan hal itu, dia berjalan menuju Raynare.

“Gadis baik, Asia. Begitu. Masalah terpecahkan. Dengan ritual hari ini, kau akan terbebas dari penderitaanmu.“

Raynare memakai senyum bejat.

Sialan! Dia tidak seperti Yuuma-chan yang kukenal!

Juga apa maksudnya dengan ritual!? Kedengarannya seperti sesuatu yang buruk!

Kemudian aku berteriak ke arah Asia.

“Asia! Tunggu! Kita teman, ‘kan!?“

“Ya. Terima kasih sudah menjadi teman dengan orang sepertiku.“

Aku berjanji untuk melindungi Asia.

“A-Aku harus melindungi Asia!“

Dia berbalik, tapi ia masih tersenyum padaku.

Aku menjadi terpesona dengan senyumnya sejenak.

“Selamat tinggal.“

Dia mengatakan perpisahan.

Raynare menutupi Asia dengan sayap hitamnya.

“Iblis rendahan, sepertinya kau terselamatkan karena gadis ini. Kalau kau menghalangi jalanku lagi, aku pasti akan membunuhmu. Selamat tinggal, Ise-kun.“

Malaikat Jatuh itu menyeringai padaku dan terbang tinggi sambil memegang Asia.

Mereka menghilang ke langit.

Satu-satunya yang tersisa adalah aku, bulu hitam, dan Rache-kun yang telah Asia tinggalkan.

—Aku tak bisa berbuat apa-apa.

“Aku akan melindungi Asia“. Apa-apaan itu.

Aku berlutut dan mulai meninju tanah.

Aku menggertakkan gigi dengan keras dan aku berteriak dengan frustrasi.

Sial. Sial.

Siaaaaaaaaaaaaaaaaal!

“Asia……“

Aku meneriaki nama temanku ke arah langit.

Tak ada jawaban.

“Asiaaaaaaaaaaa!“

Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku mencemooh diri sendiri karena lemah.
High School DxD v1 Life.3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment