17 April 2017

High School DxD v1 Life.4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Life.4 Aku Menyelamatkan Teman!

Bagian 1

SLAP!

Sebuah suara menggema di ruang klub. Suara itu datang dari pipiku.

Aku ditampar. Buchou menampar pipiku.

Dia memiliki ekspresi serius.

“Berapa kali aku harus mengulangi ini? Tidak ya tidak. Aku tak bisa membiarkanmu menyelematkan Sister itu.“

Aku mengunjungi sekolah usai aku tak bisa menyelamatkan Asia dan melaporkan seluruh ceritanya pada Buchou.

Bahkan usai aku melaporkan apa yang terjadi, aku mengusulkan untuk pergi ke Gereja itu.

Jelas, untuk menyelamatkan Asia.

Tapi Buchou di sisi lain mengatakan bahwa dia tidak akan terlibat dalam hal ini.

Aku tak bisa setuju dengan keputusannya, jadi aku mencoba untuk meyakinkan dia, meskipun aku tahu itu tak sopan. Itu sebabnya dia menamparku.

Tamparan pertama yang pernah kuterima selama hidupku itu lebih sakit daripada yang kupikir. Terutama hatiku sakit.

Aku telah terus-menerus mengkhianati Buchou yang memegang harapan tinggi padaku.

Tapi tetap saja, ada hal-hal dimana aku tak boleh menyerah.

“Lalu aku akan pergi sendiri. Aku khawatir tentang ritual itu. Para Malaikat Jatuh melakukan sesuatu dari balik layar. Tak ada jaminan keamanan Asia.“

“Apa kamu benar-benar bodoh? Kamu pasti akan dibunuh kalau kamu pergi. Kamu tidak akan bisa hidup kembali lagi. Apa kamu mengerti?“

Buchou mencoba untuk berbicara dengan tenang, tapi dia berbicara padaku seolah-olah dia memperingatiku.

“Tindakanmu akan mempengaruhi bukan cuma aku tapi juga anggota lain! Kamu adalah Iblis dari kelompok Gremory! Kamu harus menyadari itu!“

“Kalau ‘gitu aku keluar dari kelompok ini. Aku akan pergi ke sana sebagai seorang individu.“

“Aku tak bisa melakukan itu! Kenapa kamu tak mengerti?“

Kupikir itu adalah pertama kalinya aku melihat Buchou semarah ini.

Aku telah menyebabkan banyak masalah bagi Buchou. Tapi ada hal-hal bahwa aku tak boleh mundur.

“Aku berteman dengan Asia Argento. Asia adalah temanku yang penting. Aku takkan meninggalkan temanku!“

“......Itu adalah hal yang indah. Kurasa itu luar biasa kalau kamu bisa mengatakan itu secara langsung. Tapi itu berbeda dari apa yang kita bicarakan sekarang. Hubungan antara Iblis dan Malaikat Jatuh tidak sesederhana seperti yang kamu pikirkan. Kedua belah pihak telah saling melotot selama ratusan dan ribuan tahun. Kalau kamu menunjukkan kepada mereka satu saja celah kelemahan, mereka akan datang dan membunuh kita. Mereka adalah musuh kita.“

“Bukankah melenyapkan musuh cara Gremory melakukan sesuatu?“

“............“

Kami saling melotot.

Aku tidak mundur. Aku melihat langsung ke matanya.

“Gadis itu awalnya dari pihak Tuhan. Dia adalah orang yang tak pernah bisa hidup berdampingan dengan kita. Meskipun dia pergi dengan Malaikat Jatuh, itu tidak mengubah fakta bahwa dia masih musuh kita para Iblis.“

“Asia bukan musuh kita!“

Aku menyangkalnya secara kuat. Seorang gadis baik seperti dia tak bisa menjadi musuh kita!

“Meskipun bukan, dia tidak ada hubungannya dengan kita. Ise, kamu harus melupakannya.“

Meskipun dia mengatakan hal seperti itu, mustahil aku bisa melupakannya!

Kemudian Akeno-san datang dan berbisik ke telinga Buchou.

Apa itu? Apa terjadi sesuatu? Akeno-san juga memiliki ekspresi serius. Tapi sepertinya itu bukan karena Buchou dan diskusiku.

Buchou, yang mendengarkan Akeno-san, membuat wajah serius.

Sudah kuduga, pasti terjadi sesuatu.

Buchou menatapku, dan kemudian melihat sisa anggota.

“Aku harus melakukan sesuatu yang mendesak sekarang. Akeno dan aku akan pergi keluar sebentar.“

—!

T-Tidak!

“B-Buchou! Aku belum selesai bicara—“

Buchou meletakkan jari telunjuknya di bibiku.

“Ise, ada beberapa hal yang harus kuberitahu padamu. Pertama. Kamu berpikir bahwa [Pawn] adalah bidak yang lemah, ‘kan? Apa aku benar?“

Aku mengangguk pelan pada pertanyaannya.

“Itu salah besar. [Pawn] memiliki kemampuan khusus yang tidak dimiliki bidak lain. Kemampuan itu adalah [Promotion].“

Promotion? Apa itu?

“Sama seperti permainan catur yang sebenarnya, [Pawn] bisa berubah menjadi kelas-kelas lain jika mereka mencapai markas lawan. Mereka mampu promosi menjadi setiap bidak lain selain bidak [King]. Ise, saat kamu melangkah kaki di lokasi yang kuakui sebagai “markas musuh“, kamu dapat berubah menjadi setiap bidak selain [King].“

Ya ampun! Jadi aku bisa promosi ke kelas [Knight] Kiba, kelas [Rook] Koneko-chan, dan juga kelas [Queen] Akeno-san!?

“Karena belum lama sejak kamu menjadi Iblis, ada pembatasan, jadi mungkin masih mungkin bagimu untuk dipromosikan ke bagian akhir, sebuah [Queen]. Tapi kamu bisa berubah ke kelas-kelas lain. Kalau kamu menginginkannya kuat-kuat untuk [Promotion] di dalam hatimu, maka akan ada perubahan dalam kemampuanmu.“

Luar biasa! Hanya mendengarkan itu memberiku banyak informasi!

Jika aku menambahkan promotion dengan Sacred Gear, maka aku mungkin bisa mengalahkan pendeta itu!

“Dan juga satu lagi. Ini tentang Sacred Gear. Bila kamu menggunakan Sacred Gear-mu, ingat ini.“

Buchou mulai membelai pipiku dengan tangannya.

“—Keinginan. Sacred Gear digerakkan dengan kekuatan keinginan. Dan itu juga menentukan kekuatan juga. Meskipun kamu adalah Iblis, hasratmu atas keinginan belum hilang. Semakin kuat yang kamu inginkan, semakin kuat Sacred Gear-mu akan menanggapimu.“

—Keinginan.

Kekuatan keinginan akan mengaktifkan Sacred Gear......

Jadi kalau aku sangat mengharapkannya, ini akan mengaktifkan.

“Ada satu hal terakhir yang tidak boleh dilupakan, Ise. Bahkan [Pawn] dapat mengalahkan [King]. Ini adalah dasar dalam catur. Kebenaran ini juga berlaku untuk bidak catur Iblis. Kamu bisa menjadi lebih kuat.“

Usai mengatakan itu, ia teleport ke tempat lain melalui lingkaran sihir bersama dengan Akeno-san.

Orang-orang yang tersisa adalah aku, Kiba, dan Koneko-chan.

Usai aku mengambil napas dalam-dalam, aku sudah bertekad untuk pergi dan akan pergi.

“Hyoudou-kun.“

Kiba memanggillku.

“Apa kamu pergi?“

“Ya, tentu. Aku harus pergi. Asia adalah temanku. Akulah yang harus menyelamatkannya.“

“......Kamu akan terbunuh. Meskipun kamu memiliki Sacred Gear, dan meskipun kamu menggunakan [Promotion], kamu tak bisa mengalahkan sekelompok Exorcist dan Malaikat Jatuh sendirian.“

Jawaban yang logis.

Aku sudah tahu itu. Aku sangat menyadari itu.

“Meski begitu, aku pergi. Meskipun aku mati, aku akan membebaskan Asia.“

“Tekad yang bagus, itulah yang ingin kukatakan tapi masih nekat.“

“Lalu apa yang harus kulakukan!“

Aku berteriak padanya, tapi dia bilang langsung padaku.

“Aku juga pergi.“

“Ap......“

Aku kehabisan kata-kata usai mendengar sesuatu yang tak terduga.

Tentu saja. Aku hanya mendengar sesuatu yang tidak kuharapkan.

“Aku tidak tahu banyak tentang Asia-san, tapi kamu rekanku. Meskipun Buchou bilang begitu, ada bagian dari diriku yang menghormati keputusanmu. Apalagi, aku pribadi tak suka Malaikat Jatuh dan Pendeta. Aku membenci mereka.“

......Orang ini mungkin memiliki beberapa masa lalu juga.

Tapi mendengar kata “rekan“ darinya......

“Ingat apa yang dikatakan Buchou? “Saat kamu melangkah kaki di lokasi yang kuakui sebagai “markas musuh“, kamu dapat berubah menjadi setiap bidak selain [King]“. Jadi bukankah dia tidak langsung mengatakan pada kita bahwa “Aku mengakui bahwa Gereja adalah lokasi di mana musuh Rias Gremory berada“?“

“Ah.“

Akhirnya aku menyadari itu.

Aku mengerti, jadi itu ya maksudnya.

Itu sebabnya dia mengatakan padaku informasi tentang [Promotion].

“Buchou tidak langsung menyetujuimu untuk pergi. Tentu saja, kurasa maksudnya juga berarti bahwa aku harus membantumu juga. Buchou mungkin memiliki semacam rencana. Jika tidak, dia akan menghentikanmu dengan menguncimu di suatu tempat.“

Kiba tertawa.

......Buchou, terima kasih banyak!

Aku telah menyaksikan betapa ramahnya Buchou sekali lagi, dan mengucapkan terima kasih dari lubuk hatiku.

Jika aku kembali dengan selamat, aku akan bekerja lebih keras!

Aku berterima kasih pada Buchou yang tak ada di sini diam-diam, dan gadis tubuh kecil mendekatiku.

“......Aku juga pergi.“

“Ap-, Koneko-chan?“

“......Aku merasa tidak enak untuk hanya membiarkan kalian berdua pergi.“

Koneko-chaaaaaaaan! Aku tak bisa mengatakan apa yang terjadi dalam pikirannya karena dia tak menunjukkan ekspresi sama sekali, tapi rasanya aku hanya menyaksikan kebaikan tersembunyi dalam dirinya!

“Aku tersentuh! Sekarang, aku sangat tersentuh, Koneko-chan!“

Aku menjadi emosional dengan ucapan gadis ini.

“H-Huh? Tapi aku juga pergi......?“

Kiba tersenyum sedih. Aku tahu, Kiba. Terima kasih.

Aku berpikir bahwa si tampan bermasalah itu agak lucu.

Baiklah! Dengan ini maka mungkin! Kita bisa melakukannya!

“Kalau begitu mari kita pergi untuk misi penyelamatan dengan kita bertiga! Tunggu kami, Asia!“

Seperti ini, kami bertiga menuju ke Gereja.

Bagian 2

Langit sudah gelap, dan sudah waktunya untuk lampu jalan menyala.

Kami bertiga, Kiba, Koneko-chan, dan aku, yang meneliti Gereja dari tempat di mana kita bisa melihatnya.

Tak ada orang yang masuk atau keluar Gereja.

Tapi semakin dekat kita ke Gereja, semakin kuat aku mulai memiliki perasaan buruk. Aku berkeringat dari seluruh tubuhku.

Saat aku bertanya pada Kiba, ia mengatakan bahwa, “Dari kehadiran ini, aku yakin bahwa ada Malaikat Jatuh di dalam“.

Jadi bos musuh di dalam.

“Ini, lihat peta ini.“

Kiba menyebarkan peta bangunan di jalan.

Peta Gereja. Dari mana dia dapatkan ini......?

“Yah, itu awal-awal saat kamu pergi ke wilayah musuh.“

Si pria tampan itu tersenyum.

Wow, sungguh dukungan cepat. Aku pun tak memikirkan hal itu dan mencoba untuk pergi langsung.

Aku menyadari betapa naifnya diriku sekali lagi.

“Selain tempat kudus, ada juga asrama. Tempat kudus itu terlihat mencurigakan.“

Kiba menunjuk tempat kudus itu.

“Jadi kita bisa mengabaikan asrama itu?“

“Seperti itulah. Kebanyakan kelompok “Exorcist Liar“ biasanya membuat beberapa perubahan di tempat kudus. Biasanya mereka melakukan ritual yang mencurigakan di bawah tempat kudus.“

“Kenapa?“

Aku mengatakan padanya keraguanku. Kiba tersenyum pahit.

“Itu adalah tempat yang mereka gunakan untuk dihormati sebagai tempat suci, dan dengan melakukan sesuatu yang dilarang Tuhan, itu membuat mereka puas karena itu merupakan penghinaan terhadap Tuhan. Karena mereka menyayangi Tuhan, karena mereka ditolak oleh Tuhan, mereka sengaja melemparkan mantra jahat di bawah tempat kudus sebagai representasi atas kebencian mereka.“

Mereka gila. Tidak, Tuhan pun membuang orang-orang setia yang bersalah.

Saat ini aku benci Tuhan karena insiden Asia. Itulah mengapa aku berpikir begitu.

“Tempat kudus ini terletak tepat di belakang pintu masuk. Kurasa kita bisa langsung masuk. Masalahnya adalah untuk menemukan pintu ruang bawah tanah usai kita di tempat kudus, dan juga jika kita bisa mengalahkan para pembunuh yang menunggu kami.“

Pembunuh......

Saat aku mendengar kata itu, aku mulai memiliki firasat buruk.

Kita saling melihat di depan Gereja sambil sinar rembulan meremangi wajah kita, dan kemudian kita mengangguk.

Sudah diputuskan!

Sekarang kita hanya perlu masuk!

Tunggu aku, Asia!

Kita melewati pintu masuk dan langsung menuju tempat kudus.

Para Malaikat Jatuh pasti telah memperhatikan gangguan kami sampai sini.

Jadi musuh tahu bahwa kita telah memasuki wilayah mereka.

Tidak ada akan jalan kembali. Satu-satunya yang tersisa adalah masuk langsung!

Kita membuka pintu, dan melangkah di dalam tempat kudus.

Ada sebuah altar dan kursi panjang. Sepertinya tempat kudus biasa. Cahaya lilin dan lampu interior menyala di tempat kudus.

......Oh ada sesuatu yang tampaknya tak normal.

Patung orang di kayu salib. Terlihat kepalanya hancur.

Sungguh tempat menyeramkan.

CLAP CLAP CLAP CLAP

Kemudian tepuk tangan menggema melalui tempat kudus. Seseorang yang tampak seperti seorang pendeta muncul dari balik pilar.

Melihat wajahnya, aku menjadi jijik.

“Pertemuan! Ini reuni! Sangat emosional!“

Dia si pendeta menyebalkan berambut putih!

Kurasa namanya Freed. Itu dia. Jadi dia yang disebut pembunuh, huh.

Dia selalu memiliki senyum aneh.

“Yah, aku tak pernah bertemu Iblis yang sama dua kali sebelumnya! Kau tahu, karena aku super kuat, aku memotong-motong Iblis saat aku pertama kali bertemu dengan mereka! Usai aku melihat mereka, aku memotong mereka langsung! Lalu, aku mencium mayatnya dan mengucapkan selamat tinggal! Begitulah caraku dulu hidup! Tapi karena kalian menghancurkan gayaku, aku jadi kehilangan! Itu tidak baik~. Itu tidak baik untuk mengganggu gaya hidupku~! Itu sebabnya~! Kalian membuatku kesal! Kuharap kalian akan mati! Benar-benar mati! Dasar Iblis sampaaaaaaaaaaaah!“

Usai menunjukkan kegembiraan dan kesedihan, ia adalah marah sekarang.

Dia mengeluarkan pistol dan pedang seperti sebelumnya.

BOOOM.

Pedang cahaya muncul. Akan jadi merepotkan jika dipotong oleh pedang itu. Pistol itu juga merepotkan.

Tapi itu berbeda dari sebelumnya. Ini 3 lawan 1 sekarang.

“Kalian datang untuk menyelamatkan Asia-tan, ‘kan? Hahaha! Iblis-sama berhati mulia datang untuk menyelamatkan si jalang itu yang bahkan bisa menyembuhkan Iblis! Nah, hanya terpesona dengan Iblis seharusnya membuat Sister itu mati!“

Mati? Apa maksudnya!?

“Hei! Dimana Asia!?“

“Yah, ada tangga tersembunyi di bawah altar itu. Dari sana kau bisa pergi ke tempat di mana mereka melakukan ritual.“

Pria itu memberitahu lokasi basement tersembunyi dengan menunjuk pada altar.

Apa dia tahu bahwa seharusnya dia menghentikan kita? Atau dia memberitahunya karena dia yakin bahwa dia bisa membunuh kita dan itu akan memecahkan masalah?

“Sacred Gear!“

Disinkronkan dengan teriakanku, gauntlet merah muncul di lengan kiriku.

Melengkapi Sacred Gear, selesai! Baiklah!

Kiba menghunus pedang dari sarungnya dan Koneko-chan—

Huh! Aku sangat terkejut sampai mataku hampir keluar.

GOGOGO……

Koneko-chan mengangkat bangku yang beberapa kali lebih besar darinya.


“......Hancurlah.“

Koneko-chan melempar bangku pada Pendeta itu! Gadis Super dengan metode serangan tak terduga!

“Wow! Oh ya!“

Pendeta itu melakukan tarian kecil dan memotong kursi dengan pedang cahaya. Kursi yang dipotong setengah menyentuh tanah.

“Disana.“

SWIFT.

Saat kupikir Kiba pergi ke depan, dia sudah menghilang. Dia sangat cepat sehingga aku tak bisa melihat dia!

GIIN!

Ada percikan antara pedang Kiba dan pedang cahaya Pendeta itu.

Jadi itu solid meskipun terbuat dari cahaya huh. Toh, meskipun Kiba menebas lurus ke arahnya, aku bisa mendengar suara dua logam bertabrakan satu sama lain.

“Hmmm! Hmmm! Menjengkelkan! Kenapa kalian sangat berisik!? Aku sangat jahat! Maaf kalau aku bicara dalam bahasa kematian! Maafkan aku setelah kalian mati!“

Kiba mengelak peluru tanpa suara dengan kakinya sambil terus menyerang musuhnya.

Kiba yang menghindari semua serangan Pendeta itu dengan menakjubkan.

Tapi Pendeta itu juga sesuatu karena dia bisa melawan setara dengan Iblis.

Ya ampun, ia menghentikan serangan Kiba lagi!

Aku tak bisa mengikuti gerakan Kiba dengan mataku, tapi Pendeta itu bisa.

Sehingga Pendeta menyebalkan itu bukan lawan yang bisa kulawan sendiri.

Kiba dan Pendeta itu kemudian memulai pertempuran langsung. Keduanya saling melotot.

“Mengagumkan. Kau lumayan kuat.“

“Ahaha! Kau juga! [Knight], huh!? Bahkan tidak punya titik buat huh! Ini bagus! Ya ya, ini adalah apa yang kubicarakan. Akhir-akhir ini, aku tak punya pertempuran mengagumkan seperti ini! Aku hampir menangis karena itu! Hmmm! Hmmm! Aku akan membunuhmu!“

“Lalu mungkin aku juga harus bertarung dengan sedikit serius.“

Kiba akan bertarung dengan serius? Apa yang akan dia lakukan?

“Rasakan ini.“

Suara bernada rendah. Aku tak percaya itu suara Kiba karena memiliki intensitas di dalamnya.

Lalu, beberapa barang hitam keluar dari pedang Kiba. Itu mulai menutupi seluruh pedang.

Kegelapan.

Kalau aku harus menjelaskan, akan jadi begitu.

Kegelapan menutupi pedang.

Tidak, itu lebih seperti kegelapan itu membentuk menjadi pedang Kiba.

Pedang kegelapan yang bentrok melawan pedang cahaya Pendeta itu mulai memperluas dan melahap pedang cahaya itu.

“Ap, apa-apaan ini!?“

Pendeta itu tampaknya bingung.

“—[Holy-Eraser], pedang kegelapan yang memakan cahaya.“

“K-Kau juga merupakan pemilik Sacred Gear!?“

Sacred Gear! Kiba juga!?

Maksudku, pedang kegelapan itu terlihat mengagumkan!

Sialan! Cowok tampan itu memiliki senjata bagus juga!?

Pedang cahaya Pendeta itu benar-benar dimakan oleh pedang Kiba, dan tak bisa mempertahankan bentuknya setelah cahaya itu dilahap.

Sekarang! Ini adalah kesempatanku!

Aku langsung menerjangnya!

“Sacred Gear! Aktifkan!“

[Boost!!]

Sebuah suara keluar dari permata dan kekuatan mengalir ke tubuhku.

Targetku adalah pendeta menyebalkan itu.

Pendeta itu sadar akan diriku.

“Aku tetap memberitahumu! Kau menyebalkan!“

Dia menunjukkan pistolnya yang sarat dengan peluru cahaya padaku. Peluru itu ditembak tanpa membuat suara.

Sini!

“Promotion, [Rook]!“

BASHIIN!

Peluru cahaya itu tidak menembusku, dan lenyap.

“—! Promotion!? [Pawn]!?“

Pendeta itu tampaknya kaget.

Ya, aku [Pawn]! [Pawn] yang akan memukulmu!

“Ciri-ciri [Rook]! Pertahanan super dan—!“

Kepalan kiriku memukul wajah Pendeta itu. Itulah yang kupikir, tapi aku merasakan sesuatu yang keras di tinjuku.

Meski begitu, aku menekan sekeras yang kubisa!

Pendeta itu didorong jauh ke belakang!

“Kekuatan serangan luar biasa.“

Aku tertawa saat bernapas keras.

“Itu untuk memukul Asia waktu itu. Aku merasa lega bahwa aku memukulmu sekali.“

Pendeta itu jatuh di tanah, tapi bangkit perlahan dan meludahkan darahnya ke tanah.

Pipi kanannya bengkak.

Hanya itu? Aku dipromosikan menjadi [Rook], tapi sepertinya aku masih tidak memiliki kekuatan menyerang Koneko-chan.

Tidak, kalau aku melihat dengan hati-hati, pedangnya yang tinggal gagangnya saja jadi rusak.

Apa dia menggunakannya sebagai perisai sebelum ditonjok olehku?

Jadi itulah benda keras yang kurasakan. Dia memiliki reaksi cepat.

“......Hmm......Oh, bukan cuma aku dipukul oleh Iblis sampah, tapi dia mengatakan beberapa omong kosong aneh padaku......—Jangan main-main denganku.“

Pendeta itu membuat lolongan.

“Jangan main-main denganku!! Sialaaaaan! Iblis seharusnya tak bertindak sombong dengankuuuu! Aku akan membunuhmu! Pasti! Aku pasti akan membunuhmu! Aku akan memotongmu, sialaaaaaaan!“

Pendeta itu mengambil pedang kedua yang hanya memiliki pegangannya.

Dia masih memiliki itu!? Dia punya berapa banyak!?

Tapi kita bertiga, aku, Kiba, dan Koneko-chan, mengelilingi pendeta itu.

Pendeta itu menyadari itu, dan ia melihat sekitar. Dia mulai menyeringai.

“Wow, wow. Apakah ini yang kau sebut krisis? Hmm, bagiku, terbunuh oleh Iblis adalah tidak-tidak, jadi rasanya aku mundur. Ini memalukan bahwa aku tak bisa mengusir kalian, tapi aku juga tidak ingin mati!“

Pendeta itu mengambil benda bulat dan melemparnya ke lantai.

Seketika, mata kita dibutakan dengan cahaya bersinar.

Keparat! Layar asap!?

Ketika mataku sembuh, aku melihat sekeliling tapi Pendeta itu sudah pergi.

Kemudian suara Pendeta itu berasal dari suatu tempat.

“Hei. Iblis di sana......Ise-kun, bukan? Sejujurnya, aku telah jatuh cinta padamu. Jadi aku pasti akan membunuhmu. Pasti, oke? Aku takkan mengampuni Iblis menyebalkan yang meninjuku dan memberiku ceramah, oke? Lalu, bye-bye.“

Ketika mataku sembuh sepenuhnya, aku melihat sekeliling lagi, tapi Pendeta itu telah lenyap tanpa meninggalkan jejak.

……Dia melarikan diri.

Bahkan dia meninggalkan beberapa kata perpisahan......

Aku memikirkan hal itu, dan menyadari bahwa aku tsk punya waktu untuk dihabiskan.

Kiba, Koneko-chan dan aku mengangguk dan pergi menuju tangga tersembunyi altar ini.

Bagian 3

Kita bertiga berjalan menuruni tangga di bawah altar.

Sepertinya listrik bekerja di sini juga.

Dengan Kiba di depan kami, kami berjalan ke depan.

Setelah tangga, ada lorong. Kadang-kadang ada pintu di kedua sisi dinding. Jadi ini adalah ruang bawah tanah huh.

Koneko-chan menunjuk ke ujung dengan mengatakan, “Mungkin pada akhir lorong ini......aku bisa mencium bau orang itu......“.

Jadi Asia disana. Lalu semangatku naik.

Tunggu aku, Asia. Aku akan ke sana segera!

Saat kita pergi lebih jauh ke dalam, pintu besar muncul.

“Itu?“

“Mungkin. Aku yakin ada sekelompok Exorcist dan Malaikat Jatuh di dalam. Apa kalian siap?“

Koneko-chan dan aku mengangguk pada Kiba.

“Baiklah. Lalu kita akan membuka pintu—“

Saat Kiba dan aku akan membuka pintu, pintu terbuka dengan sendirinya.

Sementara membuat suara besar, bagian dalam tempat ritual menjadi terlihat.

“Selamat datang. Para Iblis.“

Malaikat Jatuh, Raynare, berbicara dari ujung ruangan.

Ruangan ini penuh dengan pendeta. Mereka semua memiliki pegangan pedang yang membuat pedang cahaya di tangan mereka.

Aku menatap gadis yang melekat pada salib dan berteriak.

“Asiaaa!“

Asia melihat suaraku dan menatapku.

“......Ise-san?“

“Yeah! Aku datang untuk menyelamatkanmu!“

Aku tersenyum padanya dan air mata turun dari matanya.

“Ini reuni menyentuh, tapi sudah terlambat. Ritualnya sudah selesai sekarang.“

Ritualnya selesai?

Apa maksudnya—

Tiba-tiba, tubuh Asia mulai bersinar.

“......Aaah, iyaaaaaaaaaaaa!“

Asia menjerit. Dia terlihat sangat kesakitan.

“Asia!“

Aku mencoba meraihnya, tapi para pendeta itu mengelilingiku.

“Aku tidak akan membiarkanmu ikut campur!“

“Iblis sialan! Aku akan menghancurkan kalian!“

“Maju! Pendeta menyebalkan! Aku tak punya waktu untuk melayani kalian semua!“

BAN!

Sebuah suara besar. Saat aku melihat, Koneko-chan memukul salah satu pendeta.

“......Jangan menyentuhku.“

Kiba juga menarik pedang kegelapannya.

“Sepertinya aku harus pergi dengan kecepatan penuh. Aku benci pendeta. Kalau ada sebanyak ini, maka aku takkan menahan melahap cahaya kalian.“

Mata Kiba menjadi tajam dan aku bisa merasakan kedinginan darinya.

Kegelapan menunjukkan niat membunuh sangat padat. Ini akan menjadi perang habis-habisan.

“Iyaaaaaa......“

Pada saat yang sama, cahaya besar keluar dari tubuh Asia.

Raynare membawanya ke tangannya.

“Ini dia! Ini dia kekuatan yang kudambakan untuk waktu yang lama! Sacred Gear! Dengan ini, aku akan dicintai!“

Dengan ekspresi gembira, Raynare memeluk cahaya itu.

Kemudian cahaya terang itu menyelubungi ruang ritual.

Saat cahaya itu berhenti, ada Malaikat Jatuh memancarkan cahaya berwarna hijau dari tubuhnya.

“Ufufu. Ahahahahahaha! Akhirnya aku memilikinya! Kekuatan tertinggi! Dengan ini, aku bisa menjadi Malaikat Jatuh tertinggi! Dengan ini aku bisa membalas semua orang yang memandang rendah diriku!“

Malaikat Jatuh itu tertawa besar.

Aku tak memperhatikan dan langsung pergi ke Asia.

Para pendeta berusaha untuk menghentikanku, tapi Kiba dan Koneko-chan membantuku dengan mengalahkan mereka.

Pedang Kiba menelan pedang cahaya para pendeta, dan Koneko-chan memukul pendeta yang telah kehilangan senjata mereka dengan satu serangan kuat. Kombinasi mereka berdua luar biasa, dan sangat jelas bahwa itu bukan jenis kombinasi yang hanya dengan beberapa hari praktek.

“Terima kasih, kalian berdua!“

Asia, yang melekat pada kayu salib. Tampak tak bernyawa.

Tidak, seharusnya dia baik-baik saja!

Aku membuka ikatan di tangan dan kakinya, dan memeluknya dalam pelukanku.

“......I-Ise-san......“

“Asia, Aku datang untuk membawamu kembali.“

“…………Ya.“

Suaranya sangat kecil saat dia menjawab, dan itu tidak terdengar hidup.

Hei, hei!

Seharusnya dia baik-baik saja, ‘kan? Dia tidak akan......

“Itu sia-sia.“

Raynare membuat seringai seolah-olah dia menolak pikiranku sekali lagi.

“Pemilik Sacred Gear yang diambil dari tubuh mereka akan mati. Gadis itu akan mati.“

“—! Kembalikan Sacred Gear-nya!“

Aku berteriak padanya, tapi dia hanya tertawa.

“Mustahil aku mengembalikannya. Kau tahu, aku pun menipu atasanku untuk mendapatkan ini? Aku akan membunuh kalian semua dan menghapus semua bukti.“

“……Keparat. Kau berbeda dengan Yuuma-chan yang kuingat.“

Mendengar itu, ia mulai tertawa keras.

“Fufufu, itu cukup menyenangkan. Waktu aku berkencan denganmu.“

“......Kau pacar pertamaku.“

“Ya, melihat itu sangat lucu. Sangat menyenangkan untuk bermain-main dengan orang yang tidak punya pengalaman dengan seorang wanita.“

“......Aku serius menjagamu.“

“Ufufu, ya, kau menjagaku. Saat aku dalam kesulitan kau berhasil mengurus itu segera dan memastikan aku tak terluka. Tapi apakah kau tahu bahwa aku melakukan semua itu dengan sengaja? Karena lucu untuk melihat wajahmu saat kau panik.“

“......Aku memastikan aku merencanakan kencan pertama kita dengan hati-hati. Untuk memastikan itu akan menjadi kencan yang hebat.“

“Ahahaha! Ya! Itu adalah kencan biasa! Berkat itu, aku sangat bosan!“

“......Yuuma-chan.“

“Ufufu, aku memilih nama itu agar aku bisa membunuhmu. Indah, bukan? ‘kan, Ise-kun?“

Kemarahanku melewati batasnya. Kemudian aku berteriak marah padanya:

“Raynareeeeeeeeeeeeeeeeeeeee!!“

“Ahahahahaha! Aku tak ingin bocah busuk sepertimu memanggil namaku!“

Cemooh Raynare.

Aku memiliki begitu banyak kebencian dalam diriku sampai isi perutku berubah hitam.

Aku tak tahu siapa saja yang merupakan sampah besar dari dirinya.

Dia sungguh orang yang sepatutnya disebut iblis.

“Hyoudou-kun! Formasi kita tidak beruntung sambil kita melindungi gadis itu! Jadi pergi ke atas langsung! Kita akan membuat jalan untukmu! Sekarang, cepat!“

Kiba mengatakan itu saat mengalahkan para pendeta.

Dia benar. Masih ada banyak pendeta yang tersisa, sehingga akan ada batas untuk melawan Malaikat Jatuh di sini sambil melindungi Asia.

Aku melototi Raynare, dan kemudian pergi sambil membawa Asia.

“Koneko-chan, kita akan membuat jalan keluar untuk Hyoudou-kun!“

“……Setuju.“

Keduanya mulai mengalahkan para pendeta yang mencoba untuk menghalangi jalanku.

Berkat bantuan mereka, aku bisa sampai ke pintu masuk ruangan ritual segera.

“Kiba! Koneko-chan!“

“Kamu pergi duluan! Kita akan mengurus ini disini!“

“......Pergilah.“

“Tapi!“

“Pergi saja!“

Sialan! Kiba! Koneko-chan! Kalian berdua berlagak berlebihan!

Tapi sekarang aku akan harus bergantung pada mereka. Iblis seniorku. Mustahil mereka akan mati di tempat seperti ini!

“Kiba! Koneko-chan! Saat aku kembali, panggil aku “Ise! Pasti! Kita adalah rekan!“

Itulah yang kukatakan pada mereka. Rasanya seperti mereka berdua tersenyum.

Aku meninggalkan tempat ini dan langsung pergi ke lorong.

Bagian 4

Aku pergi menaiki tangga sambil membawa Asia, dan keluar dari tempat kudus.

Ada sesuatu yang salah dengan Asia.

Wajahnya pucat. Aku membaringkannya di salah satu bangku.

“Tunggu sebentar! Kamu akan bebas segera, Asia! Kamu akan bisa bermain denganku mulai sekarang!“

Asia tersenyum kecil pada ucapanku.

Kemudian dia meraih tanganku. Aku tak bisa merasakan kekuatan atau kehangatan dari tangannya sama sekali.

“......Aku merasa senang bahwa......aku punya teman......meski hanya sementara......“

Asia tersenyum meskipun dia sakit.

“......Jika aku dilahirkan kembali, maukah kamu menjadi temanku sekali lagi......?“

“A-Apa yang kamu katakan!? Jangan katakan itu! Mari kita pergi ke suatu tempat untuk bersenang-senang! Aku akan menyeretmu meskipun kamu tidak mau! Kita akan pergi ke karaoke! Game center! Kita juga pergi bermain bowling! Tempat lainnya juga! Juga ke tempat itu! Dan disana!“

Aku tak bisa berhenti menangis.

Seharusnya aku berbicara dengannya dengan senyum, tapi aku tak bisa berhenti menangis.

Aku tahu.

Aku sudah tahu.

Gadis ini sekarat.

Dia akan mati.

Meski begitu, aku ingin menyangkalnya.

Bahwa ini bercanda—

“Kita adalah teman! Selalu! Ya, itu benar! Aku akan memperkenalkanmu pada Motohama dan Matsuda! Mereka agak mesum, tapi keduanya adalah orang-orang baik! Mereka pasti akan menjadi temanmu! Pasti! Kita akan bersenang-senang sama-sama! Kita akan bersenang-senang sebisa kita!“

“......Kalau aku lahir di negara ini......dan pergi ke sekolah yang sama sepertimu......“

“Ayo pergi! Datang ke sekolah kami!“

Tangan Asia menepuk pipiku.

“......Kamu pun menangis untuk seseorang sepertiku......sekarang aku bisa......“

Tangannya yang menepuk pipiku jatuh perlahan.

“……Terima kasih……“

Itu kata-kata terakhirnya.

Dia meninggal sambil tersenyum.

Aku kehilangan kekuatanku. Aku hanya berdiri di sana sambil melihat wajahnya.

Air mataku tidak akan berhenti.

Kenapa? Kenapa gadis ini harus mati?

Dia adalah seorang gadis yang baik. Dia adalah seorang gadis baik yang akan menyembuhkan orang-orang yang terluka.

Kenapa tak ada yang menjadi temannya?

Kenapa aku tak pernah disisinya?

“Hei, Tuhan!? Kau ada di sana ‘kan, Tuhan!? Iblis dan Malaikat ada, sehingga kau juga ada, ‘kan, Tuhan!? Kau tengah melihatnya, ‘kan!? Kau melihat semua ini, ‘kan!?

Aku berteriak pada langit-langit Gereja.

Aku tak tahu siapa yang akan menjawabku. Tapi aku hanya ingin berteriak ke arah langit-langit.

“Tolong jangan membawa pergi gadis ini! Kumohon! Aku mohon padamu! Dia tak melakukan apa-apa! Dia hanya menginginkan teman! Aku akan menjadi teman selamanya! Jadi kumohon! Aku ingin gadis ini tersenyum selamanya! Hei! Tuhan!“

Meskipun aku berteriak menuju Surga, tak ada yang menjawabku.

“Apakah ini karena aku berubah menjadi Iblis!? Apakah kau meninggalkannya karena aku Iblis dan temannya!?“

Aku menggertakkan gigi dengan penyesalan.

Aku tak memiliki kekuatan. Aku tak memiliki kekuatan sama sekali. Kalau aku memiliki kekuatan lebih sebagai Iblis......

Kalau aku memiliki kekuatan untuk setidaknya menyelamatkan Asia......

Meskipun aku menyesal, dia takkan pernah tersenyum lagi.

“Ara, Iblis tengah bertobat di tempat seperti ini? Atau kau menginginkan sesuatu?“

Suara yang kudengar dari belakangku adalah milik Raynare.

Saat aku berbalik, ada Malaikat Jatuh menyeringai padaku.

“Lihat ini. Ini adalah luka yang kudapatkan dari si [Knight] muda saat aku datang kemari.“

Raynare menempatkan tangannya di lukanya.

Cahaya hijaunya mulai menyembuhkan lukanya.

“Lihat. Indah, bukan? Aku bisa menyembuhkan segala jenis luka. Bagi kami para Malaikat Jatuh, yang kehilangan perlindungan dari Tuhan, Sacred Gear anak itu adalah berkat yang indah.“

Hei.

Cahaya itu milik Asia.

Kenapa kau menggunakannya?

Apakah Kiba dan Koneko-chan selamat? Aku mulai bertanya-tanya.

“Statusku akan naik karena aku akan menjadi Malaikat Jatuh yang dapat menyembuhkan Malaikat Jatuh. Aku bisa membantu Azazel-sama dan Shemhazai-sama! Tak ada yang lebih indah dari ini! Aaah, Azazel-sama......semua kekuatanku untuk Anda......“

“Aku tak peduli.“

Aku melototi Raynare.

“Aku tak peduli tentang itu. Malaikat Jatuh, Tuhan, dan Iblis......mereka tak ada hubungannya dengan gadis ini.“

“Tidak, itu. Dia adalah manusia terpilih yang memiliki Sacred Gear.“

“......Meski begitu, dia bisa hidup tenang. Dia bisa hidup normal! “

“Tak bisa. Mereka dengan Sacred Gaar irregular akan ditinggalkan dari dunia dan kelompok. Karena mereka memiliki kemampuan yang kuat. Karena mereka memiliki kekuatan yang berbeda dari yang lain. Kau tahu manusia membenci hal-hal itu, ‘kan? Meskipun itu adalah kekuatan yang luar biasa seperti ini.“

“......Lalu aku akan melindungi Asia, sebagai temannya!“

“Ahahahaha! Mustahil! Karena dia mati! Gadis itu sudah mati, ‘lho? Ini bukan masalah jika kau melindunginya atau tidak. Kau tak bisa melindunginya! Kau tak bisa melindunginya di malam itu dan sekarang! Kau benar-benar bocah aneh! Ini sangat lucu!“

“…………Aku tahu. Itu sebabnya aku tak bisa memaafkanmu. Dan diriku—“

Aku tak bisa memaafkan semuanya.

Diriku yang tak bisa melindungi Asia. Raynare yang membunuh Asia.

Lalu ucapan Buchou memasuki pikiranku.

——Keinginan. Sacred Gear digerakkan dengan kekuatan keinginan. Dan itu juga menentukan kekuatan juga.

“Kembalikan.“

——Meskipun kamu adalah Iblis, hasratmu atas keinginan belum hilang. Semakin kuat yang kamu inginkan, semakin kuat Sacred Gear-mu akan menanggapimu.

“Kembalikan Asiaaaaaaaaaaaaaaaaa!!“

[Dragon Booster!!]

Sacred Gear di lengan kiriku aktif seolah-olah menanggapi teriakanku. Permata di gauntlet bersinar terang.

Beberapa tanda misterius muncul di gauntlet.

Pada saat yang sama, kekuatan mengalir ke dalam tubuhku. Dari lengan kiriku dilengkapi dengan Sacred Gear ke seluruh tubuhku.

Aku maju sambil tubuhku dilimpahi dengan kekuatan.

Aku mendorong kepalanku terhadap Malaikat Jatuh yang menyeringai itu.

Raynare menghindar dengan mudah. Seolah-olah dia menari.

“Aku akan menjelaskannya sehingga boneka sepertimu dapat memahami. Ini adalah perbedaan kekuatan sederhana. Aku memiliki kekuatan 1.000. kau memiliki kekuatan 1. Kau tak bisa memperpendek kesenjangan antara kita. Meskipun dengan kemampuan Sacred Gear, kekuatan dua kali lipat hanya 2. Itu sia-sia! Bagaimana kau bisa menang melawanku!? Ahahahahahahaha!“

[Boost!!]

Suara lain dari permata. Tanda pada permata gauntlet berubah dari [I] menjadi [II].

HEARTBEAT

Perubahan kedua terjadi pada tubuhku.

Kekuatan—sesuatu untuk mengalahkan musuh di depanku meningkat.

“Uoooooooooo!“

Aku menyerang sambil mengkonsentrasikan kekuatan yang meluap pada tinjuku. Aku sudah dipromosikan ke [Rook].

“Heh! Apakah kekuatanmu sedikit meningkatkan? Tapi, itu belum cukup!“

Seranganku dihindari lagi.

Saat berikutnya, cahaya berkumpul di tangan Raynare dan membentuk sesuatu.

“Aku menempatkan banyak kekuatan di dalamnya! Rasakan ini!“

ZUDON!

Tombak cahaya menusuk kedua kakiku. Itu menembus jauh ke dalam kedua pahaku. Bahkan dengan pertahanan [Rook], aku tak mampu mempertahankan diri.

“Guaaaaaaaaaah!“

Aku berteriak.

Tubuhku merasakan rasa sakit, tapi aku tak boleh berlutut untuk sesuatu seperti ini.

Aku mengambil tombak itu segera.

BURNS.

“Guaaaaaaaaaah!“

Suara terbakar dagingku. Panas! Ini panas membakaaaaaaaar! Apakah karena itu terbuat dari cahaya!? Telapak tanganku yang memegang tombak terbakar.

Ada asap datang dari tanganku. Dan juga dari luka di pahaku. Ini membakar tangan dan kakiku.

Raynare mulai menertawakanku usai dia melihatku mencoba menarik keluar tombaknya.

“Ahahahaha! Seorang Iblis berusaha menarik keluar tombak itu adalah hal bodoh! Bagi Iblis, cahaya adalah racun intens. Hanya menyentuh itu akan membuatmu terbakar. Itu rasa sakit terburuk yang bisa Iblis cicipi! Untuk Iblis rendahan sepertimu, ini—“

“Nugaaaaaaaah!“

Aku berteriak sampai kamu tak bisa menjelaskan dengan kata-kata, tapi aku mencoba untuk mencabut tombak cahaya itu perlahan dengan memegang kuat-kuat.

Rasa sakit intens yang disebabkan oleh tombak yang menusuk kakiku. Rasa sakit Intens yang ditimbulkan oleh kekuatan cahaya. Hal-hal yang menyebabkan diriku begitu sakit.

Aku akan kehilangan kesadaran karena itu. Rasanya seperti aku akan mati jika aku tidak menggigit gigi dengan keras.

Jadi tentang apa itu? Tentang apa itu!?

“Ini! Gadis itu! Ini tak bisa dibandingkan dengan apa Asia lalui!!“

Aku mengeluarkan tombak itu secara perlahan sambil air mataku dan air liur keluar dari wajahku.

Ini menyakitkan. Ini menyakitkaaaaaaaan!

Tapi ini! Bagaimana dengan ini!

Zuryuuzuryuu.

Tombak itu tenfah ditarik dari kakiku sambil membuat suara mengerikan.

Saat aku tombak itu keluar dari kedua kakiku, aku jatuh dari tanganku dan menghilang sebelum memukul tanah.

Splash.

Setelah kehilangan hal yang menghalangi lubang di kakiku, darah mulai mengalir dari lukanya.

Meskipun aku mengeluarkan tombaknya, rasa sakitnya masih tetap ada.

[Boost!!]

Meskipun aku tertusuk tombak dan menghentikan seranganku, gauntlet di lengan kiriku terus membuat suara.

Ini menyakitkan. ini benar-benar menyakitkan.

Aku menangis dan aku memiliki begitu banyak air liur yang keluar dari mulutku.

Slip.

Aku terjatuh dengan pantatku usai aku kehilangan kekuatan dalam diriku.

Aku tak memiliki kekuatan untuk berdiri. Sial, aku tak punya kekuatan di kakiku. Tidak, aku tak punya kekuatan yang tersisa di seluruh tubuhku.

Apakah aku dalam kondisi yang buruk?

“.....Sungguh luar biasa. Iblis Kelas Rendah menarik keluar tombak cahaya yang dibuat oleh Malaikat Jatuh. Tapi itu sia-sia saja. cahayaku tak menyilaukan, tapi memiliki kemampuan membunuh yang tinggi terhadap Iblis. Kepadatan cahayanya sangat kuat. Sangat kuat sampai itu digunakan sebagai pedang cahaya yang pendeta gunakan. Terkena sekali saja akan sulit untuk disembuhkan, meski untuk Iblis Kelas Menengah. Untuk Iblis Kelas Rendah sepertimu, ini adalah batasnya. Fufufu, kau tak bisa meremehkan cidera yang disebabkan oleh kekuatan cahaya, ‘lho? Terutama cahayaku.“

Seperti biasa, dia berbicara panjang tentang sesuatu yang tidak kumengerti.

“Cahaya yang beredar di sekitar tubuhmu, dan menyebabkan dampak di seluruh tubuhmu. Jika kau terlambat menyembuhkan itu, kau akan mati. Tidak, biasanya tidak akan aneh untuk mati dengan luka itu. Kau benar-benar memiliki tubuh yang kuat, huh?“

Ah, benarkah? Jadi untuk sampah sepertiku yang baru menjadi Iblis, luka ini mematikan, huh.

Sudah kuduga. Aku bisa merasakan sakit meskipun dari dalam tubuhku. Ini bukan rasa sakit karena diserang tapi sesuatu yang lebih buruk.

Rasanya seolah-olah otot dan tulang-tulangku meleleh karena panas. Rasa sakit ini ditularkan langsung oleh sarafku, jadi membuatku lengah sekali pun akan merasakan hal seperti itu yang akan mengacaukan kepalaku.

Mungkin aku akan mati jika aku tidak menyembuhkannya segera.

Tapi.

Aku tak bisa hanya duduk di sini. Tapi aku tak punya kekuatan di dalam kakiku. Sialan.

Apakah ini akhir bagiku?

Lalu aku melihat Asia.

Seorang gadis yang tengah tidur dengan tenang.

Maaf karena berisik. Ya, aku baik-baik saja. Aku sungguh baik-baik saja. Tubuhku cukup kuat.

Jadi itu tidak masalah. Dengar, lihat? Aku akan mengurangi penyesalan yang tersisa, Asia.

“Pada saat seperti ini, seharusnya kita berdoa kepada Tuhan?“

Tiba-tiba itu keluar dari mulutku tanpa menyadarinya.

“?“

Raynare tampaknya bingung. Tapi aku terus berbicara.

“Tapi Tuhan tidak baik. Dia tidak mendengarkanku sebelumnya, dan Dia tidak membantu seorang gadis yang baik seperti Asia sama sekali. Hahaha, Tuhan tidak berguna.“

“Aku ingin tahu apa yang ingin kau katakan. Apa akhirnya kau sinting?“

“Lalu, dia. Maou-sama, maukah kau mendengarkan keinginanku? Kau ada, ‘kan? Apa kau mendengarkan? Aku juga Iblis, sehingga maukah kau mendengarkan keinginanku?“

“......Dia benar-benar gila. Anak ini berbicara dengan dirinya sendiri di tempat seperti ini.“

“Aku akan memukul Malaikat Jatuh menyebalkan di depanku, jadi pastikan tak ada yang ikut campur. Aku sungguh tak ingin ada yang mengganggu. Aku juga tak perlu kembali. Aku akan melakukannya sendiri. Dan kakikuu baik-baik saja juga. Aku akan bangun sendiri. Jadi membuatnya menjadi pertarungan satu lawan satu. Ini situasi yang baik. Kemarahanku sangat tinggi sehingga kupikir aku bisa menangani rasa sakit ini. —Hanya satu serangan saja sudah cukup. ......Tolong biarkan aku memukulnya.“

Kakiku bisa bergerak. Aku sudah kehilangan sensasi di kakiku. Hanya bergerak semilimeter saja memberiku rasa sakit.

Tapi itu masih bisa bergerak. Pantatku meninggalkan lantai.

Tubuhku belum berhenti gemetar. Meski begitu, tubuhku bangun perlahan.

Itu menyakitkan. Seluruh tubuhku sakit. Tapi aku bisa bergerak. Aku masih bisa bergerak. Aku hanya harus bertahan sampai aku memukulnya sekali.

“—! M-Mustahil! Tubuhmu tidak dalam kondisi untuk bergerak! Karena cahaya—“

Aku mendekati Raynare secara perlahan yang memiliki tampilan terkejut di wajahnya.

Dan aku berdiri. Tepat di depan matanya. Dengan kakiku gemetar dan banyak darah yang mengalir dariku.

“Hei, Mantan pacar. Aku telah melalui banyak hal karena kau.“

“......Mustahil kau dapat berdiri! Iblis Kelas Rendah tak bisa berdiri dengan luka-luka itu! Cahaya membakar bagian dalammu dari dalam tubuhmu!? Iblis Kelas Rendah tidak memiliki kekuatan Iblis untuk meringankan efek cahaya seharusnya tak bisa menahannya!“

“Yeah, ini menyakitkan. Ini benar-benar menyakitkan. Aku pun hampir kehilangan kesadaranku. Tapi kau tahu, kebencianku terhadapmu begitu besar sampai aku bisa bertahan.“

Aku melotot lurus pada lawanku tanpa berkedip.

Seranganku berikutnya menjadi pukulan terakhirku. Kalau aku menggunakannya, aku akan jatuh.

Itulah sebabnya aku harus mengakhirinya dengan serangan berikutnya. Aku tak bisa mengalihkan pandangan dari targetku.

“Hei, Sacred Gear-ku. Kau masih memiliki kekuatan untuk memukul makhluk di depanku, ‘kan? Lalu mari kita akhiri.“

[Exposion!!]

Suara dari permata yang dibuat sekarang terdengar sangat kuat.

Permata itu bersinar lebih terang. Seperti cahaya terang. Itu menyilaukan.

Tapi tak seperti cahaya Malaikat Jatuh, cahaya ini tidak memberikan dampak padaku tapi itu memberiku kedamaian.

Baru saja tersentuh oleh cahaya ini rasaya mengalir dengan kekuatan. Ini mirip dengan cahaya menyembuhkan milik Asia.

Jadi ada cahaya yang tidak membahayakan Iblis.

Aku mengambil langkah maju. Darah memercik ke lantai dari lukaku.

Aku juga batuk darah. Sepertinya aku dalam kondisi kritis.

Tidak ada berhenti untuk rasa sakit yang kurasakan saat ini. Bahkan hingga mencapai otakku. Tapi tenang saja. Aku masih bisa bergerak.

Bahkan sekarang, gauntletku mengaliri kekuatan padaku.

Ketika aku menentang Raynare di malam itu, aku takut perbedaan kekuatan antara kami.

Instingku sebagai insting Iblis menangkap perbedaan kekuatan luar biasa antara kami, dan tubuhku tidak berhenti gemetar karena itu. Waktu itu, aku berpikir bahwa aku tak pernah bisa mengalahkannya.

Tapi sekarang berbeda.

Kekuatan yang kuterima dari gauntlet ini gila.

Entah bagaimana aku tahu. Ini mungkin karena aku adalah pemilik Sacred Gear.

Kekuatan ini tidak akan berlangsung selamanya. Kekuatan ini untuk satu kali saja.

Jika aku menggunakannya untuk melawan musuhku sekali, maka akan berakhir di sana. Meskipun Sacred Gear tidak mengatakan secara lisan, ia memberi tahuku secara fisik.

Aku membuat postur meninju. Aku tak punya pengalaman dalam pertempuran. Tapi itu akan baik-baik saja jika aku memukulnya sekali.

Targetku adalah Malaikat Jatuh menyebalkan yang ada di depanku. Aku pasti akan memukulnya. Aku benar-benar tidak akan melewatkannya.

“……Mustahil. Apa ini? Kenapa sesuatu seperti ini terjadi......? Bukankah Sacred Gear itu seharusnya [Twice Critical] yang menggandakan kekuatan pemiliknya? ......Mustahil. Itu tidak mungkin. Kenapa kekuatanmu melampaui kekuatanku......? Gelombang kekuatan Iblis yang kurasakan......itu dari Kelas Menengah......tidak, itu Iblis Kelas Atas......“

Kekuatanku mirip Iblis Kelas Atas? Apakah karena Sacred Gear-ku?

Hei hei, bukankah seharusnya Sacred Gear ini hanya menggandakan kekuatanku?

Buchou adalah satu-satunya Iblis Kelas Atas yang kutemui, sehingga itu berarti bahwa saat ini kekuatanku sama seperti dirinya.

“Bohong! Ini semua bohong! Aku Malaikat Jatuh yang telah mencapai kekuatan penyembuhan tertinggi! Aku berubah menjadi makhluk superior dengan mendapatkan ini [Twilight Healing]! Aku menerima hak untuk dicintai oleh Azazel-sama dan Shemhazai-sama! Aku tidak akan kalah dengan makhluk rendahan sepertimu!“

Sekali lagi Raynare memegang tombak cahaya di kedua tangannya.

BUUN.

Aku memukul ke sisi dengan tinjuku. Tombak cahaya itu menghilang dengan mudah.

Melihatku menghempaskan tombaknya dengan mudah, wajah Raynare menjadi lebih pucat.

“T-Tidak!“

Raynare mengepakkan sayap hitamnya, dan akan terbang jauh.

Apakah dia mencoba untuk lari? Hei hei, kau meremehkan dan menertawakanku sampai beberapa detik yang lalu.

Kau lari secepat kau mengetahui bahwa kau tidak bisa menang? Kau pikir kau itu siapa?

Tapi aku tidak akan membiarkanmu melarikan diri. Memangnya aku mau!

TAP

Aku melompat padanya pada saat yang sama dia akan terbang, dan aku meraih lengannya. Aku memiliki kecepatan luar biasa. Sebuah kecepatan yang bahkan Malaikat Jauh tidak dapat bereaksi.

Lengan yang kupegang terasa tidak dapat diandalkan, dan itu sangat kecil sehingga dia terlihat lemah.

Aku menarik lengannya ke arahku. Aku pasti tidak akan membiarkan dia pergi.

“Aku tidak akan membiarkanmu pergi, bodoh.“

“Aku superior—!“

“Rasakan ini, dasar Malaikat menyebalkan!“

“Sialan kauuuuuu! Iblis Kelas Rendaaaaah!“

“Uoryaaaaaaaa!“

Gauntlet ini mengeluarkan semua energi. Semua kekuatan berkumpul di lengan kiriku, dan aku berkonsentrasi di tanganku.

Aku menggunakan tinju yang meninju lurus dan akurat pada wajah musuhku.

HIT!!

Suara keras menggema. Tinjuku memukul wajahnya, dan aku mendorong kepalanku lebih jauh!

Raynare terhempas dengan pukulanku.

GASHAAAAAAAAN!!

Malaikat Jatuh itu menabrak dinding sambil membuat suara sangat keras. Dinding itu rusak dan ada lubang besar di dinding. Debu mulai menyebar di mana-mana.

Saat debu itu menghilang, tak ada yang tersisa ke arah aku meninju Raynare.

Lubang itu berlanjut sampai di luar bangunan di mana Raynare di tanah.

Dia tak bergerak. Aku tidak tahu apakah dia sudah mati tapi dia tidak akan bisa bergerak untuk sementara waktu.

—Akhirnya aku membalasnya.

“Rasakan itu.“

Aku tersenyum dari lubuk hatiku. Itu perasaanku yang sebenarnya. Pukulan itu rasanya sangat bagus.

Tapi segera, air mata jatuh dari mataku.

“……Asia“

Dia tidak akan tersenyum lagi.

Bagian 5

Usai meninju Malaikat Jatuh itu, aku akan jatuh usai menggunakan seluruh kekuatanku......

Ton.

Sesuatu mendukungku dari bahuku. Saat aku melihat, itu Kiba.

“Kerja bagus. Kamu benar-benar mengalahkan Malaikat Jatuh.“

Dia menggotong bahuku dengan senyum dan mendukungku. Apa, Kiba pun berantakan.

“Yo, kamu terlambat Casanova.“

“Fufufu, Buchou bilang untuk tidak ikut campur.“

Buchou?

“Benar. Aku percaya bahwa kamu mampu mengalahkan Malaikat Jatuh Raynare itu.“

Saat aku berbalik ke arah mana suara itu berasal, Rias-buchou berjalan ke arahku tersenyum sambil menggoyangkan rambut crimsonnya.

“Buchou? Darimana datangnya?“

“Dari ruang bawah tanah. Aku menyelesaikan urusanku, jadi aku menggunakan lingkaran sihir untuk datang ke sini. Ini adalah pertama kalinya aku ditransportasi ke Gereja, jadi aku merasa gugup.“

Buchou mendesah saat berbicara denganku.

Begitu ya. Jadi itu sebabnya dia datang dari bawah dengan Kiba dan yang lainnya.

Maka semua Exorcist sudah dimusnahkan. Karena mereka memiliki Buchou sebagai lawan mereka, mereka tidak memiliki kesempatan untuk menang.

Kemudian Koneko-chan berjalan melewatiku. Kemana dia pergi?

Buchou berdiri depanku.

“Sepertinya kamu menang dengan selamat.“

“Buchou......Hahaha, aku menang.“

“Fufufu, sangat bagus. Itulah yang kuharapkan dari budakku.“

Dia menyentuh hidungku.

“Ara ara. Gereja ini berantakan. Buchou, itu baik-baik saja?“

Akeno-san memiliki wajah bermasalah.

“……Ada apa?“

Aku bertanya pada Buchou takut-takut.

“Gereja milik Tuhan atau agama yang berhubungan dengan Dia, tetapi ada kejadian seperti ini di mana gereja digunakan oleh Malaikat Jatuh. Dalam kasus seperti ini, jika kita para Iblis merusak Gereja, akan ada saat-saat ketika kita menjadi target pembunuh. Untuk membalas dendam.“

—!

S-Serius?

“Tapi kali ini itu tidak akan terjadi.“

“Kenapa?“

“Gereja ini memang sudah ditinggalkan. Jadi kelompok tertentu Malaikat Jatuh telah datang ke sini untuk menggunakannya untuk keserakahan mereka sendiri, dan kebetulan saja kita bertarung di tempat begitu. Jadi kita tak menginjak kaki di wilayah musuh yang sebenarnya untuk berperang. Jadi itu hanya pertempuran kecil antara Iblis dan Malaikat Jatuh. Hal ini terjadi setiap kali. Itulah yang terjadi.“

Begitu ya. Jadi itulah yang kamu simpulkan.

“Buchou. Aku sudah membawanya.“

Orang yang muncul saat membuat suara menyeret sesuatu adalah Koneko-chan.

Dia muncul dari dinding yang rusak, dan apa yang ia serat adalah sebuah sayap hitam, Malaikat Jatuh Raynare.

Jadi Koneko-chan menyeret Raynare yang pingsan.

Tapi dia bilang dia “membawa“ itu......

Dia menggunakan kata-kata unik untuk seorang gadis kecil.

“Terima kasih, Koneko. Sekarang, mari kita membangunkannya. Akeno.“

“Ya.“

Akeno-san mengangkat tangannya. Kemudian air muncul di udara.

Apakah itu kekuatan Iblis?

Akeno-san memercikkan air yang dibuat di udara pada Raynare.

SPLASH!

Raynare terbatuk usai diguyur.

Malaikat Jatuh itu bangun dan membuka matanya secara perlahan. Buchou memandang rendah dirinya.

“Bagaimana kabarmu, Malaikat Jatuh Raynare.“

“......Putri klan Gremory......“

“Halo, namaku Rias Gremory. Aku pewaris berikutnya dari Keluarga Gremory. Ini hanya untuk sementara, tapi senang berkenalan denganmu.“

Buchou memberi salam padanya dengan senyum, tapi Raynare melotot padanya.

Lalu ia menyeringai.

“......Kau pikir kau mengalahkanku, tapi maaf saja. Rencana ini dirahasiakan dari para petinggi, tapi ada Malaikat Jatuh lain yang bersamaku. Kalau aku dalam bahaya, mereka akan—“

“Mereka tidak akan datang untuk membantu.“

Buchou mengatakan itu dengan jelas untuk menolak kata-kata Raynare.

“Itu karena aku sudah melenyapkan ketiga Malaikat Jatuh Kalawana, Malaikat Jatuh Donaseek, dan Malaikat Jatuh Mitelt.“

“Bohong!“

Raynare menolak apa yang dikatakan Buchou sambil duduk tegak.

Buchou mengeluarkan tiga bulu hitam.

“Ini adalah bulu ketiganya. Kau bisa membedakan mereka karena kau adalah tipe yang sama seperti mereka, ‘kan?“

Melihat itu, ekspresi Raynare menggelap.

Sepertinya Buchou berbicara kebenaran.

“Saat aku bertemu dengan Malaikat Jatuh Donaseek yang menyerang Ise sebelumnya, aku memprediksi bahwa ada beberapa Malaikat Jatuh merencanakan sesuatu di kota ini. Aku mengabaikannya karena kupikir itu adalah rencana yang melibatkan seluruh Malaikat Jatuh. Bahkan aku tak cukup bodoh untuk melawan semua Malaikat Jatuh. Kemudian aku mendengar bahwa Malaikat Jatuh bergerak diam-diam jadi aku pergi untuk berbicara dengan mereka, membawa Akeno denganku. Saat aku bertemu mereka secara pribadi, mereka berseru bahwa itu adalah rencana mereka sendiri. Dengan membantumu, mereka bilang, mereka akan dipromosikan ke status yang lebih tinggi. Makhluk rendahan yang bergerak diam-diam untuk tujuan mereka biasanya membual tentang rencana mereka.“

Buchou menyeringai.

Raynare menggigit giginya dengan frustrasi.

“Mereka pasti memandang rendah kami karena itu hanya dua perempuan yang mendekati mereka. Jadi aku bertanya pada mereka sebagai hadiah perpisahan. Fufufu, mereka bodoh Malaikat Jatuh yang tak tahu siapa yang akan mati. Karena mereka bersedia untuk membantu dalam rencana menyedihkanmu, mereka sendiri adalah makhluk rendahan.“

Jadi itu sebabnya. “Hal“ yang Buchou urus adalah itu.

Dia mengalahkan Malaikat Jatuh lainnya......

Buchou tengah memikirkan seluruh kejadian ini juga......

Tanpa sadar, aku mengatakan hal-hal buruk tentangnya......

Keparat. Aku sangat emosional sampai rasanya aku ingin menangis.

“Terkena satu tembakan bahkan tidak akan meninggalkan jejak. Putri bangsawan yang memiliki Power of Destruction. Buchou adalah Iblis kuat yang disebut jenius di antara kelompok Iblis muda.“

Kiba membuat komentar untuk memuji majikannya.

“Dia juga disebut “Crimson-Haired Ruin Princess (Putri Kehancuran Berambut Crimson)“, ‘lho?“

Akeno-san mengatakan itu sambil tersenyum.

R-Ruin Princess...... sungguh julukan menakutkan......

Jadi itu membuatku bagian dari kelompok Ruin Princess. M-Menakutkan......

Buchou melihat lengan kiriku. Kurasa dia melihat gauntletku.

“……Naga Merah. Sampai saat ini tidak ada tanda seperti ini...... begitu ya, jadi begitu......“

Apakah aku saja atau mata Buchou terlihat seperti seolah-olah dia agak terkejut?

“Aku tahu alasan utama mengapa Ise mampu mengalahkan Malaikat Jatuh.“

Buchou mengatakan itu diam-diam.

“Malaikat Jatuh Raynare. Anak ini, Sacred Gear Hyoudou Issei bukanlah Gear Sacred biasa. Itu sebabnya kau kalah.“

Raynare memiliki wajah bingung setelah mendengar Buchou.

“—[Boosted Gear], sebuah Sacred Gear yang dikatakan yang paling langka dari yang langka. Tanda Naga Merah pada gauntletnya adalah bukti. Meskipun kau telah mendengar nama itu sebelumnya, ‘kan?“

Usai mendengarkan Buchou, Raynare menempatkan ekspresi yang sangat terkejut.

“B-Boosted Gear......Salah satu [Longinus]......Meskipun itu untuk sementara waktu, itu dikatakan bahwa ia memiliki kekuatan untuk melampaui Maou dan Tuhan...... Apakah kau mengatakan bahwa kekuatan penuh kebencian itu dimiliki di anak seperti ini!?“

“Jika hanya seperti yang diceritakan legenda, maka kemampuan [Boosted Gear] dapat melipatgandakan kekuatan dari pemilik setiap 10 detik. Meskipun kekuatannya dimulai dari 1, itu menggandakan kekuatannya setiap 10 detik, dan dapat mencapai kekuatan Malaikat Jatuh kelas pemimpin dan Iblis Kelas Atas. Dan dengan menguasai hal itu, ia bahkan bisa menghabisi Tuhan.“

Apa kamu serius, Buchou!? Aku bisa mengalahkan Tuhan!?

......Jadi itulah kekuatan Sacred Gear.

Ada tanda Naga Merah diukir gauntletku.

Jadi alasan mengapa terus berkata “Boost, Boost“ karena itu melipatgandakan kekuatanku. Jadi itu sebabnya kekuatanku terus meningkat dalam diriku.

Jadi alasan mengapa Raynare takut padaku adalah karena aku telah mencapai kekuatan yang melampaui dirinya tanpa dia sadari.

Sungguh Sacred Gear yang kuat......

Aku menatap Sacred Gear di lengan kiriku dengan ketakutan.

Boosted Gear. Sacred Gear. Ini adalah Sacred Gear yang luar biasa.

Ah, apakah ini berarti aku bisa mewarisi sebuah legenda sebagai Iblis?

“Yah, tak peduli seberapa kuat itu, Sacred Gear yang membutuhkan waktu memiliki risiko besar. Tak ada musuh yang akan menunggu penggunanya untuk menjadi lebih kuat. Karena kau meremehkannya, ini adalah hasilnya.“

Ugh. Benar juga Buchou.

T-Tentu, tak ada yang banyak musuh yang akan menungguku untuk menjadi lebih kuat.

Jadi Sacred Gear-ku kuat tapi memiliki banyak kelemahan.

Buchou mendekatiku. Aku bisa mencium bau sesuatu yang enak dari rambut crimsonnya.

Pat-pat.

Buchou mulai menepuk kepalaku.

“Tapi itu menarik. Seperti yang diharapkan dari Budakku-kun. Sudah kuduga, Ise adalah seorang anak yang menarik. Aku akan lebih memanjakanmu.“

Buchou tersenyum padaku.

Ini senyum yang bagus, tapi terlihat agak menakutkan......

“B-Buchou?“

“Apa?“

Buchou tersenyum. Aku menundukkan kepala karena aku merasa bersalah.

“Maaf. Saat aku bilang aku akan menyelamatkan Asia, aku mengatakan hal-hal kasar padamu karena kamu tidak akan membantu......Tapi kamu membantu kami di belakang layar dan......“

Aku hanya ingin meminta maaf.

Aku berpikir bahwa Buchou adalah Iblis berhati dingin. Jadi aku terus bersikap kasar padanya.

Jadi aku perlu untuk mengatakan betapa aku menyesal. Tapi Buchou masih menepuk kepalaku.

Aku menangis tanpa menyadarinya. Ya, aku tidak bisa mencapai tujuanku.

“B-Buchou......aku tak bisa......melindungi Asia......“

“Kamu tak perlu menangis. Melihatmu sekarang, tak ada yang akan menyalahkanmu.“

“Tapi......tapi, aku......“

Buchou menyeka air mata dengan jemarinya.

“Tak masalah. Kamu hanya belum terbiasa sebagai Iblis. Karena itu. Jadilah kuat. Aku akan membuatmu bekerja keras mulai sekarang, jadi bersiaplah. Pawn-ku, Ise.“

“Ya.“

Aku akan bekerja keras. Aku pasti akan menjadi lebih kuat.

Aku berjanji.

“Nah, aku akan menyelesaikan pekerjaan terakhirku.“

Mata Buchou menjadi tajam dan terlihat kejam.

Buchou mendekati Raynare. Malaikat Jatuh itu menjadi takut.

“Aku akan melenyapkanmu, Malaikat Jatuh-san.“

Itu nada dingin. Itu diisi dengan niat membunuh.

“Tentu saja, aku akan mengambil kembali Sacred Gear itu juga.“

“K-Kau serius!? Kekuatan penyembuhan ini adalah untuk Azazel-sama dan Shemhazai-sama—“

“Menjalani hidupmu demi cinta itu indah. Tapi kau juga tercemar dengan kotoran. Kau tidak memiliki keanggunan. Dan aku tidak mengizinkan itu.“

Buchou mengarahkan tangannya ke arah Raynare.

Sepertinya dia akan membunuhnya dalam satu serangan.

“Aku, disini.“

Kemudian, bayangan muncul dari balik dinding yang rusak.

Pendeta—, Freed Zelzan.

Dia pendeta menyebalkan itu! Dia kembali meskipun pernah melarikan diri!

“Wow! Atasanku dalam bahaya serius! Jadi apa yang akan terjadi sekarang!?“

Raynare berteriak pada kemunculan Pendeta itu:

“Selamatkan aku! Kalau kau menyelamatkanku, aku akan memberikan hadiah atau apapun yang kau mau!“

Freed membuat senyum sadis.

“Hmm, hmm. Aku menerima perintah indah dari Malaikat-sama. Eh? Jadi aku bisa berhubungan seks denganmu? Bagiku, berhubungan seks dengan seorang Malaikat-sama seperti kehormatan terbaik dan itu akan menjadi status sosial yang baik bagiku.“

“Ku......J-Jangan main-main dan selamatkan aku!“

Ekspresi Malaikat Jatuh itu penuh dengan kemarahan. Dia juga tampaknya terburu-buru.

Tidak, dia terburu-buru. Dia mungkin berpikir bahwa, “Seorang manusia belaka tidak akan mengkhianatiku“.

“Ararararara, kau tahu bahwa aku benar-benar serius......Maksudku, sesuatu yang sederhana seperti itu baik-baik saja, bukan, Malaikat-sama? Jadi tidak? Begitu? Lalu aku akan pergi sekarang. Tak peduli bagaimana kau melihatnya, aku mengalami kerugian, jadi aku hanya akan pergi.“

Freed mengatakan itu dengan nada lucu saat meringkuk.

“K-Kau seorang Pendeta, bukan!? Seharusnya kau menyelamatkanku! Aku Malaikat Jatuh perkasa! Aku—“

“Aku tak butuh atasan yang kalah dari Iblis sampah. Kau cantik, tapi kau tidak memiliki rencana dan kau keras kepala. Kau hanya berguna sebagai bahan masturbasi. Jadi mati sana. Nah, Malaikat Jatuh yang ditinggalkan oleh Tuhan tidak akan pergi ke Surga atau Neraka, tapi lenyap. Mungkin pengalaman musnah akan membantu? Ah, mustahil. Karena tidak akan ada yang tersisa. Mustahil. Jadi namusan. Tunggu, itu Buddha. Ah, aku mantan Kristen! Dasar nakal!“

Setelah mengatakan itu, ia mengarahkan pandangannya ke tempat lain, seolah-olah ia telah kehilangan minat dalam Raynare.

Dengan itu, Raynare mengenakan ekspresi putus asa.

Dia tampak menyedihkan. Apakah ini nasib Malaikat Jatuh yang mencari kekuatan dan menyebabkan amukan?

Freed tersenyum lebar padaku.

Eh? Aku?

“Ise-kun, Ise-kun. Kau memiliki sebuah kemampuan luar biasa. Aku makin tertarik padamu. Kau begitu layak untuk dibunuh! Kau pasti di Top 5 untuk “Iblis yang ingin kubunuh“, jadi bersiaplah, oke? Lain kali kita bertemu, mari kita bertarung romantis sampai mati, oke?“

Chills.

Aku merasakan sesuatu yang dingin yang mengalir melalui punggungku.

Pria itu tersenyum namun memiliki niat membunuh ekstrim.

Sebuah tantangan ditujukan padaku. Tidak, pemberitahuan lanjutan untuk membunuhku.

“Selamat tinggal! Sampai jumpa! Ingatlah untuk sikat gigi!“

Freed menghilang segera dari tempat kejadian setelah melambaikan tangannya pada kami.

Dia cepat. Pria itu baru saja pergi seperti itu.

Tapi entah kenapa, rasanya aku akan bertemu dengannya lagi.

Ini bukan firasat tetapi sesuatu yang aneh.

“Sekarang, Malaikat Jatuh Raynare, yang ditinggalkan oleh pelayan sendiri. Menyedihkan.“

Buchou tidak memiliki simpati sedikit pun dalam nadanya.

Raynare mulai menggigil.

Mungkin alasan mengapa aku merasa sedikit kasihan padanya karena dia mantan pacarku “Yuuma-chan“.

Nah, itu juga bagian dari rencana yang kotor.

Lalu, Raynare menatapku. Kemudian dia membuat mata sedih padaku.

“Ise-kun! Tolong selamatkan aku!“

Suaranya itu Yuuma-chan, ketika dia pacarku.

“Iblis ini mencoba membunuhku! Aku cinta padamu! Aku sangat mencintaimu! Itu sebabnya, mari kita kalahkan Iblis ini bersama-sama!“

Sekali lagi Raynare bertindak seperti Yuuma-chan dan memohon bantuan padaku sambil menangis.

Aku bodoh karena merasa menyesal padamu, Yuuma-chan. Tidak, Malaikat Jatuh menyebalkan.

“Selamat tinggal cintaku. Buchou, silakan......tolong cepat......“

Mendengar itu, ekspresi Malaikat Jatuh itu membeku.

“......Jangan coba-coba bermain mata dengan budakku yang lucu. Musnahlah.“

DON!

Kekuatan Iblis ditembak oleh Buchou tidak menyisakan apa-apa dari Malaikat Jatuh itu.

Satu-satunya hal yang tersisa adalah perasaan misterius yang kumiliki dan bulu hitam yang mengambang di sekitar Gereja.

Bagian 6

Cahaya hijau mengambang di tempat kudus.

Itu Sacred Gear Asia.

Usai Raynare lenyap, itu bisa dirilis.

Cahaya hangat bersinar padaku. Buchou membawa cahaya itu pada tangannya.

“Sekarang, mari kita kembalikan ini pada Asia Argento-san.“

“T-Tapi Asia sudah......“

Ya, Asia tak bisa dibangkitkan lagi. Toh, aku tak bisa menyelamatkannya.

Aku berjanji untuk melindunginya! Aku berjanji untuk menyelamatkannya!

Meskipun aku mengalahkan Malaikat Jatuh, tak ada gunanya untuk datang ke sini jika aku tidak bisa menyelamatkannya......

Tidak, itu akan menjadi penghinaan terhadap rekan-rekanku.

Mereka berjuang untukku dan Asia. Mereka bahkan tidak memiliki keuntungan.

“......B-Buchou, semuanya, terima kasih sudah berjuang untukku dan Asia. T-Tapi tetap saja, bahkan dengan semua bantuan kalian, Asia sudah......“


“Ise, kamu berpikir ini apa?“

Buchou mengambil sesuatu dari sakunya.

Crimson—

Itu adalah warna merah seperti darah dan itu bidak catur yang memiliki warna yang sama dengan rambut Buchou.

“Itu ‘kan?“

“Ise, ini adalah bidak catur [Bishop].“

“Huh?“

Aku membuat suara konyol karena jawabannya tiba-tiba.

“Aku terlambat dalam memberitahumu ini sekarang tapi Iblis dengan gelar kebangsawanan menerima 15 bidak catur, terdiri dari 8 [Pawn], 2 [Knight], 2 [Bishop], 2 [Rook], dan 1 [Queen]. Seperti dalam permainan catur sungguhan. Aku sudah menggunakan salah satu dari [Bishop]-ku, tapi aku masih memiliki satu lagi.“

Kemudian Buchou berjalan menuju Asia sambil memegang bidak catur berwarna crimson di tangannya.

Buchou menempatkan bidak catur [Bishop] crimson di dada almarhum Asia.

“Peran [Bishop] adalah untuk mendukung anggota kelompok lain. Kekuatan penyembuhan gadis ini dapat berguna sebagai [Bishop]. Ini tidak pernah terjadi sebelumnya, tapi aku akan mereinkaransikan gadis ini sebagai Iblis.“

Sebuah kekuatan Iblis berwarna crimson mengelilingi tubuh Buchou.

“Atas namaku Rias Gremory. Kamu, Asia Argento. Aku, membangkitkanmu kembali ke bumi ini sebagai budakku, dan kamu dilahirkan kembali sebagai Iblis. Kamu, [Bishop]-ku, akan senang dengan kehidupan barumu!“

Bidak catur berwarna crimson bersinar dan masuk ke dalam tubuh Asia. Pada saat yang sama, Sacred Gear Asia masuk ke dalam tubuhnya.

Buchou menghentikan kekuatan Iblisnya setelah memastikan bahwa bidak catur dan Sacred Gear masuk ke dalam tubuh Asia.

Kemudian Buchou mendesah.

Aku hanya melihat dia dalam keadaan linglung.

Setelah beberapa saat, Asia membuka matanya.

Melihat itu, aku tak bisa menghentikan air mataku.

“Huh?“

Suara Asia.

Suara yang kupikir tidak bisa kudengar lagi.

Rias-buchou memberiku senyum hangat.

“Aku dibangkitkan karena aku ingin kekuatannya yang bahkan dapat menyembuhkan Iblis. Fufufu, Ise, mulai sekarang, kamu akan melindunginya. Karena kamu adalah Iblis seniornya.“

Asia mengangkat bagian atas tubuhnya. Dia melihat sekeliling dan menemukan aku.

“......Ise-san?“

Aku memeluk Asia yang terlihat bingung.

“Ayo kita pulang, Asia.“
High School DxD v1 Life.4

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment