16 August 2017

Brave Chronicle - Interlude 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

INTERLUDE
DI LUAR PEMBANTAIAN

Aku benci bermimpi. Lagi pula, yang pernah kulihat hanyalah mimpi buruk. Kupikir itu sama dengan kakakku. Aku melihat banyak mimpi buruk yang berbeda, tapi ada satu mimpi buruk yang sangat menonjol...


Gadis itu memiliki kekuatan besar. Dia bisa berubah menjadi senjata, dan mencuri kekuatan bintang dari orang-orang yang dibunuh oleh penggunanya. Dan dia suka membunuh. Dia suka membiarkan orang lain menggunakannya sebagai alat untuk melakukan pembunuhan. Bunuh, bunuh, bunuh. Berulang-ulang. Siklus kematian yang tidak pernah berakhir. Dengan setiap kehidupan yang dimilikinya, dia semakin kuat, dan dengan setiap kekuatan baru, dia menjadi lebih efisien saat membunuh. Hal itu membuatnya bahagia, karena itu berarti dia bahkan lebih bisa menikmati hobi favoritnya.

Gadis itu tidak pernah terluka, tapi penggunanya terus mati. Kapan pun mereka melakukannya, dia baru saja menemukan pengguna baru dan mulai membunuh lagi. Banyak jenis orang yang menggunakannya untuk membunuh. Salah satunya adalah pemimpin sekelompok pencuri, seorang seniman bela diri lain yang mencari kekuatan. Yang satu seorang raja, sementara yang lain adalah penguasa kegelapan yang ingin menghancurkan planet ini. Suatu ketika, dia dipegang oleh seorang pahlawan yang menyelamatkan dunia.

Akhirnya, gadis itu tumbuh begitu kuat sehingga dia bisa menghancurkan seluruh dunia sendirian dengan mudah. Orang-orang memanggilnya Ruinmaker, orang yang mencari kehancuran. Tak lama lagi, dia bukan lagi seorang gadis. Dia telah menjadi Ruin – dewi kehancuran yang jahat.
Brave Chronicle - Interlude 2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment