15 October 2017

Brave Chronicle - Epilog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

EPILOG
MULAI SEKARANG, SELAMANYA

Setelah pertempuran berlangsung, beberapa hari berlalu.

Saat pihak manusia Khaos Schwartz melanjutkan perjuangan berapi-api mereka melawan monster, Redge kembali ke rumah dari pertempurannya denganku. Setelah pulih dari luka-lukanya, dia menunjukkan tingkat kekuatan tidak seperti yang pernah dilihat orang sebelumnya, dan menyelamatkan bangsanya dari invasi monster.

Secara pribadi, aku tidak menyukai Redge, tapi kami berdua memiliki kewajiban untuk melindungi sejumlah besar orang. Tak satu pun dari kita bisa berdiri untuk menyaksikan orang-orang yang tidak bersalah menderita. Dari sudut pandang itu, seharusnya aku senang mendengar bahwa tentara Redge menang melawan monster...Tapi ada satu perbedaan penting di antara kita.

Redge telah membandingkan duniaku dengan dirinya sendiri dan memutuskan bahwa dia tidak peduli apa yang terjadi pada diri kita. Jika aku menghadapi masalah yang sama, mungkin aku telah membuat keputusan yang sama – tapi aku memiliki tanggung jawab sendiri, dan tugasku sendiri untuk dipenuhi sekarang. Kami berdua tidak punya pilihan kecuali terus berjuang dan melindungi orang yang kami cintai.

"Kepala sekolah... Kepala sekolah! Hei, Kurono!"

Itulah pikiran yang memenuhi pikiranku saat aku mendengarkan laporan Nagisaki. Aku baru saja mengambil alih tugas Yukihime sebagai Kepala Sekolah, dan berada di atas kepalaku. Karena Nagisaki juga pernah menjadi kandidat, dia memiliki pemahaman yang mendalam tentang tugas Kepala Sekolah, jadi dia mengajariku sebanyak yang dia bisa. Itu agak menyedihkan, tapi aku bersyukur atas bantuannya. Akhir-akhir ini, dia memanggilku 'Kepala Sekolah' lebih dari 'Kurono.'

Aku mendengar berita tentang Khaos Schwartz dari Semuleice, sebuah dunia yang bersahabat dengan kita. Dari semua dunia lain, Semuleice dan Khaos Schwartz berbagi lalu lintas paling banyak, jadi mereka sangat up to date dalam berita terbaru. Tidak ada dunia sampai sekarang pernah terlibat dengan yang lain dalam skala besar. Komunikasi selalu ditangani secara pribadi melalui jumlah orang yang sangat terbatas – sampai Khaos Schwartz melanggar tradisi dengan apa yang kami sebut Perang Dunia Lain.

Yang pertama adalah 16 tahun yang lalu, dan yang kedua terjadi tujuh tahun kemudian. Lalu, ada perang yang baru saja kuhadapi. Rupanya, Semuleice telah mengalami nasib yang sama – sepertinya perang mereka bahkan lebih hebat daripada perang kita. Sudah jelas bahwa seiring berjalannya waktu, Khaos Schwartz mulai meluncurkan invasi yang lebih banyak lagi. Terlepas dari apa yang benar-benar diinginkan Redge, tren ini kemungkinan besar akan berlanjut di masa depan. Oleh karena itu, sementara kami membuat persiapan di pihak kami, kami juga perlu memperkuat hubungan kami dengan Semuleice.

"Kurono, apa kau memperhatikannya?"

"...Oh, maaf, apa?"

"Yang benar saja...Beneran? Kenapa Yukigane mengambilmu, dari semua orang?" Nagisaki menghela napas. "Baiklah, aku akan jelaskan lagi. Kita akan mengadakan pertemuan dengan Semuleice segera, jadi kita perlu membahas topik dan kebijakan yang ingin kita kemukakan..."

Harus fokus disini...Aku menyingkirkan semua hal lain dari pikiranku dan memusatkan perhatian pada apa yang Nagisaki katakan. Aku masih jauh dari apa yang dimilikinya, jadi aku harus buru-buru dan menyusul. Aku berjanji akan menyelesaikan apa yang telah dia mulai.


"Oh, kau sudah bangun!"

Aku membuka mataku untuk melihat Towa berdiri di samping tempat tidurku dengan kedua tangannya.

"Huh? Selamat pagi, Towa."

"Selamat pagi, kakak. Sepertinya kau akhirnya bisa bangun sendiri sekarang."

"Ya, hari ini, paling tidak... Ada banyak orang yang menangani kasusku jika tidak bangun."

Yukihime sering harus membangunkanku setiap kali aku tidur telat. Hari-hari itu, Nagisaki yang marah padaku saat aku ketiduran.

Aku masih tidak bisa terbiasa hidup tanpa Yukihime. Setiap kali aku terbangun, aku ingat dia datang untuk membangunkanku. Setiap pagi, kami mulai bertengkar mengenai hal-hal yang paling kecil. Dulu aku berharap dia diam saja.

Nah, saat kita makan, itu hanya aku dan Towa. Selalu ada satu kursi yang dibiarkan terbuka, dan terasa sepi. Pada malam hari, Yukihime dan aku biasa begadang dan berbicara setelah Towa tertidur. Biasanya kita hanya membicarakan hal-hal acak, tapi kadang-kadang kita bisa menemukan beberapa hal dalam. Dia juga mengomeliku untuk mengerjakan pekerjaan rumahku dan berhenti tidur di kelas – tapi sekarang, aku mulai membersihkan tindakanku. Sebagai Kepala Sekolah, aku harus melakukannya.

...Lihat? Sudah kubilang aku tidak cocok untuk ini.

Pada akhirnya, aku kalah olehnya 1.001 kali. Dia mengaku pernah kalah padaku, tapi aku tidak menghitungnya. Aku ingin mengalahkannya dengan kekuatanku sendiri... Tapi sebaliknya, dia memukuliku dan menghilang.

Aku masih punya banyak hal untuk turun dari dadaku. Kurasa aku harus menulis semuanya nanti.

Hari ini, aku akan menjenguk Yukihime.


"Selama pemakaman, Nagisaki menangis... Rasanya seperti dua sungai air mata mengalir di wajahnya."

Saat hari-hari musim dingin yang dingin, aku berdiri bersama Towa di depan makam Yukihime. Aku mengenakan syal merah di leherku.

"Kau juga menangis, kakak," kata Towa sambil tersenyum. Baiklah, tapi tidak sebanyak Nagisaki.

Apakah kau benar-benar kesepian tanpaku? Aku bisa mendengar suara berkemauan keras. Aku baru saja mendengarnya. Tentu saja itu tidak nyata. Yukihime sudah meninggal dunia. Sama sebagaimana orangtuaku tidak pernah kembali, aku tidak akan pernah bisa bertemu Yukihime lagi.

Tapi...

Aku mencengkeram syal itu.

Kita akan tetap bersama selamanya.

Selama aku menyimpan kenangan di hatiku, dia akan hidup selamanya.

Aku menaruh hiasan syal dan hiasan rambut yang Towa dan aku beli bersama di depan kuburan Yukihime. Aku tidak bisa memberinya hadiah untukku, tapi dia berhasil memberikannya hadiahku. Aku mencengkeram syal dengan ketat.

Natal telah berlalu, tapi akan selalu ada tahun depan.

Kau akan punya banyak hadiah. Tunggu saja



TAMAT
Brave Chronicle - Epilog

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment