18 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 166

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 166 – Kakeru Menari di Medan Perang

Aku bertukar serangan dengan Nana.

Tebasan pasti membunuh dengan gabungan kecepatan, kekuatan, dan keterampilan. Ruang yang dilewati tepiannya terdistorsi dingin.

Aku bertukar pukulan langsung saat menggunakan Eleanor.

Begitu kami bentrok, Nana menyipitkan alisnya.

"Perasaan ini......Eleanor?"

Dia berbisik.

Dia mengatakan diam-diam hanya untuk kudengarーーtidak, mungkin itu bukan untuk kudengar juga.

Hanya saja, keraguannya begitu kuat sehingga dia mengatakannya dengan kata-kata.

Bagaimanapun, saat ini, bahkan Nana pun tidak bisa melihat Eleanor, Hikari, dan Helen.

Dari sudut pandangnya, dia memblokir sesuatu yang tak terlihat yang kupegang.

Dan, dia menduga rasanya seperti Eleanor.

Sangat mengesankan bahwa dia bisa mengatakannya.

"Dia adalah manusia yang paling sering bentrok denganku. Yang paling dalam sejarah"

"Apakah dia yang paling?"

Kata Hikari.

"Bagaimanapun, sebagian besar lawanku biasanya dikirim ke dunia bawah setelah satu atau dua pertarungan"

Tanpa membual tentang itu, Eleanor mengatakannya seolah itu normal.

Kalau dipikir-pikir, itu benar.

Bahkan setelah aku mulai menggunakan Eleanor, itu sangat mirip dengan itu.

Sebagian besar musuh akan dikalahkan dengan mudah. Juga jarang bagiku untuk mengambil lebih dari dua tebasan untuk mengalahkan musuh.

Nanaーーdia berada di tingkat yang berbeda.

Dan Nana melompat mundur dengan cepat.

Dia melirik ke sisi lain diriku.

Matanya bertanya apakah aku memegang Hikari atau tidak.

Aku tidak memegang Hikari. Aku memeluk Helen dengan tangan itu.

Nah, tidak perlu bilang begitu.

Nana harusnya bisa menebaknya sendiri.

"......Iri"

"Iri?"

Apa yang dia maksud dengan iri?

Aku memiringkan kepalaku tentang apa yang dibisik Eleanor, tapi Nana terus menyerangnya.

Tebasan, tebasan di atas tebasan, dia terus menyerang tanpa berhenti.

Dan saat kami bertukar pukulan, banyak panah dan sihir terbang ke arahku dari belakang.

Ini adalah tembakan menutup dari tentara budak.

"Hmph!"

Aku mendorong Nana mundur dan menyapu anak panah dan sihir menggunakan Eleanor.

Sekali lagi Nana menutup jarak di antara kami, melanjutkan serangan tanpa henti.

Dan panah dan sihir sekali lagiーー.

Aku terdorong mundur secara perlahan.

Ini adalah pertempuran yang sedikit sulit melawan Nana dan tentara budak dengan Helen di lengan kiriku.

Dan Helen sedang membuat wajah tanpa khawatir.

Dia menyandarkan tubuhnya ke arahku dengan wajah percaya diri.

"Eleanor dan......Yang Mulia Helen huh"

Nana melompat mundur. Kudengar dia bergumam.

Sepertinya dia mengerti sejauh itu.

"Kalian semua, arah ke kiri"

Anak panah dan sihir memusatkan tembakan di sebelah kiriku dengan perintah Nana.

"Kuku, dia tidak memiliki belas kasihan"

"Nana-oneesan, menakjubkan"

Si ibu dan anak Pedang Iblis terkesan. Mereka mengungkapkan perasaanku.

Nana, dia luar biasa. Untuk berpikir bahwa dia akan menyerang titik lemahku di atas memikirkannya tanpa ampun.

Itu bagus, begitulah seharusnya.

"Begitulah seharusnya kau"

Pertarungan melawan Nana sangat menyenangkan.

Itu sangat menyenangkan sehingga aku hampir melupakan tujuanku.



Aku mengalahkan Nana dan mendorongnya dan pasukan budak ke benteng.

Tentara Aegina perlahan bergerak menuju mereka dari belakang. Dan waktu untuk berbicara, mungkin ada sekitar satu menit.

Pertama, aku memuji Nana.

"Kerja bagus. Kau meningkatkan keterampilanmu lagi"

"Terima kasih banyak"

"Apa yang harus kita lakukan setelah ini?"

Kali ini tanyaku pada Helen.

Dia masih diselimuti oleh auraku sehingga tidak ada yang bisa melihatnya, tapi Nana sudah merasakannya, dan tentara budak juga sudah cukup banyak menebaknya.

"Awalnya, kita perlu menangkapnya sekali ini, tapi itu tidak diperlukan lagi karena kekuatan baru Kakeru-sama"

"Un?"

"Di mana mayat para bandit itu?"

"Di mana mayat bandit itu?"

Meski Nana merasakannya, dia masih belum bisa mendengar Helen berbicara, jadi kukatakan padanya sebagai gantinya.

"Kami telah mengumpulkan mereka di sana"

"Apa yang akan kita lakukan dengan itu?"

Inilah ide Helen.

"Kalau mereka bisa menyamar sebagai orang yang memiliki kekuatan baru Kakeru-sama......"

"Ahh, kita akan beri mereka mayat palsu ya"

"Iya"

Helen mengangguk.

Itu benar. Mereka adalah bandit asli, Red Beak Gang, tapi yang dimainkan Aegina hari ini adalah pasukan budakku.

Setidaknya, mereka seharusnya terlihat seperti ini untuk sementara.

"Nana, kumpulkan semua orang"

"Ha! Kalian semua, berkumpul"

Pasukan budak berkumpul dengan komando tersebut. Aku memastikan bahwa mereka semua ada di sana, lalu membawa mereka kembali ke mansionku di Reiusu menggunakan Warp Feather.

"Kerja bagus. kau bisa menghabiskan waktumu sekarang sama seperti biasanya"

"Ha!"

Aku mengucapkan terima kasih dan menciumnya.

Lalu, aku kembali ke benteng.

"Dia bilang itu ada di sana kan?"

"Iya"

Aku menuju ke arah yang Nana tunjuk.

Mayat para bandit ditumpuk di sana.

Dengan menggunakan kekuatan Eleanor dan Hikari, aku menutupinya dengan sejumlah besar aura.

Munculnya mayat bandit berubah.

"Pergi dan lihatlah"

Kataku dan melepaskan Helen untuk sekali ini.

Setelah meninggalkan aura Eleanor, matanya beralih ke normal.

"Tidak ada masalah. Mereka benar-benar terlihat seperti semuanya"

"Begitu"

Aku menarik Helen kepadaku sekali lagi.

Aku selesai menyamarkan mereka. Dengan ini, aku telah mendapatkan eksploitasi militer.

Pertandingan itu selesai sesuai jadwal.

Dan setelah itu, tentara Aegina bergegas masuk.

Yang di depan adalahーーPutri Selene.

Dia menunggang kuda, turun, dan berlari ke arahku.

"Kau! Kau harus menjadi bawahanku!"

"Yeah......un?"

Aku hampir mengangguk, tapi memiringkan kepalaku.

Ini agak aneh.

Aku tidak tahu mananya, tapi sedikit aneh.

Apa yang salah?

"Apakah karena orang yang tidak kompeten terlihat sangat bersemangat?"

Ahh, begitu.

Un, itu benar

Rencananya adalah membuat sandiwara dan masuk ke pihaknya dengan menjual bantuannya.

Ada baiknya kita mencapai tujuan itu, tapi aku merasa ada yang salah saat dia mengatakan kepadaku "menjadi bawahanku" dengan tegas.

"Issigonis!"

"Iya"

Jenderal yang mengikutinya menjawab.

"Di mana medan perang berikutnya?"

"Ha?"

"Dimana medan perang berikutnya? Kemana kita akan bertarung selanjutnya?"

"Maafkan saya, saya tidak mengerti apa Yang Mulia bicarakan"

"Kau lambat dalam penyerangan, bodoh! Aku bertanya di mana medan perang berikutnya dimana dia bisa bertarung dengan indah seperti sebelumnya!"

Selene tiba-tiba mengutuk bawahannya.

Itu berarti.

"Sepertinya dia lebih menyukaimu daripada yang diharapkan. Seperti yang diharapkan Kakeru-sama"

Sepertinya, begitulah yang terjadi.
Kujibiki Tokushou Bab 166

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment