04 December 2017

Brave Chronicle - Interlude 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

INTERLUDE
JEJAK YANG HANCUR

Suatu hari, di sebuah kota terpencil di Khaos Schwartz, seorang wanita hamil mulai mengalami fenomena aneh. Tiba-tiba, luka aneh muncul di sekujur tubuhnya. Setelah melihat mereka di lengan dan tangannya, dia pikir dia pasti telah memotong dirinya sendiri dan tidak menyadarinya. Tapi, luka itu terus meningkat setiap hari, sampai dia menemukannya di pipi, perut, dan bahkan di dalam mulutnya. Dia tak ingat pernah memotong dirinya di tempat ini.

Dengan asumsi bahwa itu pastilah semacam penyakit atau kutukan, dia pergi mengunjungi beberapa dokter, tapi tak ada yang tahu mengapa hal itu terjadi. Ketika dia berbicara dengan suaminya, seorang penyihir bintang dan juga seorang pejabat militer terkemuka, dia mengatakan kepadanya, "Kadang-kadang, ketika anak-anak dengan kekuatan bintang yang sangat kuat lahir, kemampuan mereka memengaruhi ibu mereka."

Orang menjadi takut pada wanita yang hancur, dan bahkan menyebarkan desas-desus tentang bagaimana dia akan melahirkan anak yang dikutuk. Meski begitu, wanita tersebut tidak pernah menyerah pada rasa sakit atau rumor tersebut, dan memperjuangkan anak yang diciptakannya bersama suami tercintanya. Saat kelahiran semakin dekat, luka-luka itu meningkat, masing-masing lebih dalam dari yang terakhir. Terkadang, dia bahkan terbatuk darah. Tampaknya luka-luka itu juga muncul di dalam tubuhnya.

Saat anak itu tumbuh, dia mulai merasakan kekuatan bintang dari dalam. Semua orang tahu bahwa anak-anak yang memiliki kekuatan bintang sejak lahir selalu tumbuh menjadi penyihir bintang yang hebat, jadi suaminya sangat gembira.

Akhirnya, wanita tersebut berhasil melahirkan dari tubuhnya yang hancur. Dia menamai anaknya Redge.


Redge adalah anak laki-laki yang sangat baik, tapi kebaikan bukanlah satu-satunya sifatnya. Terkadang, seseorang bisa melihat sekilas kemauan yang sangat kuat di luar kebaikannya. Kebaikan ibunya dan kekuatan ayahnya – dia mewarisi kualitas terbaik orangtuanya.

Tapi anak-anak lain takut padanya. Suatu hari, dia melihat seorang gadis dari kota sebelah diganggu oleh beberapa anak laki-laki. Redge marah, tapi pertama-tama mencoba menggunakan kata-kata untuk menghentikannya. Sebagai tanggapan, anak laki-laki tersebut memutuskan untuk bersengkongkol dan memukulinya sampai lebam. Saat mereka bertemu dengannya, setiap pengganggu terakhir langsung hancur berantakan.

Di Khaos Schwartz, ada banyak penyihir bintang, dan banyak anak bisa menggunakan sihir bintang. Karena Redge bisa melakukan apa yang dia lakukan tanpa menggunakan sihir bintang angin, dia menakut-nakuti mereka. Tidak sampai kemudian mereka menemukan sihir bintangnya adalah blade elemental, elemen yang menggabungkan konsep abstrak 'bilah' dan 'pemotongan'.

Bergantung pada seberapa banyak kekuatan bintang yang ia gunakan, Redge bisa memutuskan apa saja, bahkan sihir bintang itu sendiri. Dia juga bisa memotong-motong ruang, yang memungkinkan dia untuk melakukan teleportasi.

Redge tidak tahu bagaimana mengendalikan kekuatan ini. Ini adalah masalah yang sering dihadapi penyihir bintang hebat. Jika dia memiliki fire elemental, mungkin dia tiba-tiba saja bisa mengatasi kejadian di atas api secara tidak sengaja. Karena itu, dia mengerti mengapa orang begitu takut padanya. Banyak elemen abstrak yang sejenis, dan tidak ada yang pernah mendengar tentang penyihir bintang lain yang memiliki blade elemental. Dalam kasus Redge, sesuatu di dekatnya tiba-tiba terpotong dua tanpa dia sadari.

Hal itu juga terjadi saat dia berdebat dengan ibunya. Suatu hari, dia bertanya mengapa ibunya selalu memiliki banyak bekas luka di tubuhnya. Ayahnya adalah seorang pejabat militer, tapi sejauh dia tahu ibunya tidak pernah berada di medan perang. Tapi untuk suatu alasan, tampaknya seluruh tubuhnya diukir oleh bilah.

Dia tidak menjawabnya, tapi Redge segera mengerti alasannya saat mendengar anak-anak lain membicarakan desas-desus tertentu. Ibunya mengalami luka aneh dan luka goresan saat dia hamil bersamanya, yang berarti dia adalah anak yang dikutuk.

Ibu Redge selalu bersikap baik padanya, dan dia mencintainya. Dia membenci fakta bahwa dia telah menyakitinya hanya dengan menjadi hidup. Mengutuk kemampuannya, Redge memutuskan untuk bunuh diri dan mengiris tenggorokannya sendiri.

Pada saat terakhir, ibunya masuk dan memeluknya. "Kamu bisa membenciku sebanyak yang kamu mau," katanya. "Jangan membenci dirimu sendiri."

Ibu Redge mengikat rambut peraknya dengan gesper khusus dari teman ayahnya. Itu dibuat dari bahan langka yang menekan kekuatan bintang.

Setelah itu, Redge bersumpah untuk mengendalikan kekuatannya dan menggunakannya untuk membantu orang. Untuk menjaga sumpah itu, dia memutuskan hal terbaik yang harus dilakukan adalah bergabung dengan militer seperti ayahnya, sehingga dia bisa mendapatkan kesempatan untuk melindungi orang baik seperti ibunya.


Saat tragedi melanda, Redge tidak berdaya.

Suatu malam, sekelompok monster menyerang desanya. Khaos Schwartz terbagi menjadi dua kerajaan: satu dikendalikan oleh manusia, dan yang lainnya oleh monster, dan kedua bagian itu terus berperang.

Monster – makhluk tak manusiawi. Goblin, Orc, dan Vampir termasuk di antara banyak makhluk non-manusia yang ada. Mereka lebih kuat dan lebih pintar dari manusia, memiliki kemampuan khusus mereka sendiri, dan memandang manusia sebagai makhluk inferior. Untuk melawan mereka, manusia tidak punya pilihan selain menggunakan sihir bintang.

Apa yang Redge lihat hari itu adalah penjelmaan neraka. Desa yang dulunya bermain sejak kecil di sana ada anak kecil yang dibakar dan dicat dengan darah. Beberapa terbunuh, yang lainnya dibawa pergi, sementara yang lain dimakan dan dihabisi. Dia melihat monster yang bermain-main dengan ayahnya saat mereka membunuhnya, sementara ibunya menjadi mainan seksual bagi binatang-binatang aneh. Baik yang telah kejam dan baik terhadap Redge semuanya disiksa sama-sama.

Saat itulah Redge menyadari – Inilah sebabnya mengapa aku memiliki kekuatanku.

Setelah kehilangan segalanya, Redge berlari mengelilingi desa, merobek monster-monster keji itu. tapi, dia masih anak muda. Kemampuannya langka dan kuat, tapi masih belum cukup kuat untuk mengalahkan monster elite. Redge ditangkap, dan akan dihukum berat karena membunuh begitu banyak monster lainnya – tapi ada hal lain yang terjadi.

Tepat sebelum mereka memotong kepala Redge, seorang pria sendirian muncul dan menghancurkan sisa monster dalam satu sambaran.

Namanya Zolminal Radius, dan dia menjadi wali baru anak itu.


Pria yang menyelamatkan Redge mengaku sebagai teman ayahnya. Mereka bertempur berdampingan dalam peperangan, jadi dia sama sedihnya dengan tragedi yang menimpa desa Redge.

Sebagai tanggapan, Redge berteriak padanya. "Kenapa kau tidak datang lebih cepat?! Kenapa kau tidak menyelamatkan semuanya ?!"

Zolminal menanggapi. "Kalau ada yang bisa kulakukan untuk menebus ini, tolong, beri tahu aku."

Tapi Redge tidak punya apa-apa lagi – Tidak ada yang harus dilindungi, tidak ada yang bisa memanggilnya sendiri. Jadi dia memilih balas dendam.

"Aku ingin membunuh monster sebanyak mungkin."

"Kalau begitu kau harus menjadi tentara," kata Zolminal.

Jadi, anak itu mulai berlatih dengan pria itu.

Hari-hari yang dihabiskan Redge bersama Zolminal memungkinkannya untuk sejenak melupakan kesedihan kehilangan segalanya, dan kengerian yang dia alami selama tragedi tersebut. Orang ini memberinya banyak pengetahuan – bagaimana menggunakan pedang, bagaimana cara menggunakan kekuatannya, cara bertarung, dan cara hidup.


"...Zol, balas dendam itu hal buruk?"

"Itu bergantung pada orang dan situasinya. Ini bisa menjadi baik dan jahat, jadi kau harus memutuskan sendiri jawabannya. Bahkan terkadang aku melakukan sesuatu hanya demi membuat seseorang kesal, bukan cita-cita yang bagus."

"Bagaimana aku bisa menjadi kuat sepertimu?"

"Buatlah musuh. Pada dasarnya, kau perlu menemukan tujuan, tapi menemukan musuh mungkin cara yang lebih mudah untuk melihatnya. Temukan seseorang yang tidak bisa kau ampuni, atau seseorang yang ingin kau kalahkan. Itu pasti membuatmu lebih termotivasi. Meskipun, kalau kau adalah tipe mengekor dan kabur setelah dia kalah, tidak masalah apa yang kau lakukan."

"Kalau begitu aku ingin kau menjadi musuhku."

"Kau nakal, bukan? Kau punya nyali... Dan anak-anak dengan nyali selalu semakin kuat."

"Kenapa kau jadi tentara?"

"Demi uang."

"...Bukan demi keluargamu, atau demi kekaisaran? "

"Siapa yang peduli dengan itu? Aku bahkan tidak punya keluarga. Mereka dibunuh oleh monster saat masih kecil, sama sepertimu. "

"Itukah sebabnya kau menyelamatkanku?"

"Tidak. Kupikir aku mungkin bisa menggunakanmu. Berpikir kau mungkin akan berguna di beberapa titik. Aku juga sering berutang budi pada ayahmu."

"...Menurutmu apa arti keluarga? "

"Bagaimana mungkin aku mengetahuinya?"

"Aku ingin menjadi seorang tentara untuk melindungi keluargaku. Aku ingin melindungi ibuku, seperti ayahku... Tapi sekarang..."

"Kau ingin melindungi seseorang?"

"...Apakah mudah menemukan orang seperti itu?"

"Mungkin tidak. Aku tak bisa menjadi ibumu, tapi aku mungkin bisa menjadi keluargamu. Kau bahkan bisa memanggilku ayah kalau kau mau."

"Berhentilah, Zol."

"Bocah nakal."


Beberapa saat kemudian, Redge tumbuh cukup kuat untuk menjadi bawahan Zolminal, dan keduanya mulai bekerja sama dalam misi. Saat ini, mereka telah mengalami banyak hal bersama-sama.

Suatu hari, Zolminal terpilih menjadi salah satu dari Seven Wicked Knight, pasukan elite yang secara langsung melayani pemimpin Kekaisaran Granz, negara terbesar di sisi manusia. Mereka menghadiri akademi militer khusus, dan juga bertemu dengan pria yang nantinya akan menjadi anggota pertama Wicked Knight, dan tangan kanan Redge. Lalu, dalam sebuah misi bersama, mereka menyelamatkan seorang gadis yang telah diperbudak, dan dia menjadi terikat pada mereka.

Hari terakhir mereka bersama tiba-tiba datang. Mereka diberitahu bahwa ini akan menjadi misi yang sederhana, tapi jelas lebih dari itu.

"Apa yang akan kita lakukan di sini adalah kejahatan. Ini tidak berbeda dari monster yang selalu lakukan... Tapi kalau kita berhasil, itu akan memungkinkan kita memenangkan semua peperangan yang akan tiba dengan mudah. Kita bisa menyelamatkan ribuan orang."

Misi mereka adalah menyerang Azur Étoile dan mencuri Ruinmaker. Zolminal yakin bahwa itu tidak akan terlalu berbahaya, dan keduanya akan bisa berhasil tanpa masalah. Tapi ketika Redge mendengar bahwa apa yang akan mereka lakukan tidak berbeda dengan monster, dia sedikit ragu.

Monster adalah makhluk yang telah mencuri segalanya darinya. Awalnya, dia hanya berjuang membalas dendam, tapi sampai sekarang dia benar-benar ingin melindungi kekaisaran. Dan untuk melakukan itu, dia tidak bisa berpegang pada cita-cita. Terkadang, tangan perlu sedikit kotor.

Pengorbanan kecil bisa menyelamatkan ribuan orang. Yang harus dia lakukan hanyalah mengorbankan satu gadis kecil dari dunia lain untuk menyelamatkan tanah airnya. Itu adalah pilihan yang mudah. Sebuah harga kecil untuk dibayar.

Jadi, Redge mengubur keberatannya di bawah rasionalisasi yang menipu. Demi mentornya, tanah airnya, orang-orang yang ingin dia lindungi, dan monster jahat yang ingin dihancurkannya, Redge tidak punya pilihan selain melakukannya.

Dia mengubah fokusnya dari alasannya ke misi yang tengah dihadapi, dan menyerang dunia lain. Khaos Schwartz telah menyerang Semuleice sebelumnya, tapi tidak pernah Azur Étoile, jadi tak ada yang tahu apa yang akan terjadi. Dikatakan bahwa Azur Étoile adalah dunia terbelakang dalam hal sihir bintang, jadi tidak dapat dianggap sebagai ancaman.

...Atau begitulah yang mereka pikirkan.

Pada akhirnya, Zolminal kehilangan nyawanya selama misi tersebut, dan mereka gagal mencuri Ruinmaker. Sebelum mereka meninggalkan dunia mereka, mereka telah menerima sebuah laporan yang menyatakan bahwa Ruinmaker belum sepenuhnya terbangun, dan bahwa pemakainya yang kompatibel belum ditemukan – tapi itu sama sekali bukan kebenaran.

Redge menyalahkan dirinya sendiri. Dia menjadi mabuk dengan rasa keadilan yang murah, dan gagal memenuhi tugasnya dengan tenang. Seharusnya dia mengosongkan pikirannya dan menguasai musuh dengan segenap kekuatannya. Meski semuanya berakhir dengan cara yang sama, setidaknya dia akan tahu bahwa dia telah melakukan semua yang dia bisa.

Sebaliknya, ia kehilangan pandangan tentang tujuannya – dan kehilangan satu-satunya mentornya. Dia tidak akan pernah utuh lagi.

"Aku tidak percaya dia kalah dari seorang penyihir bintang dunia terbelakang." Anggota faksi yang bentrok dengan Zolminal mengejek kematiannya, tanpa sepengetahuan tentang apa yang sebenarnya terjadi pada hari itu.

Redge tidak bisa melepaskannya. Jadi, dia bersumpah. Dia akan menyelesaikan misi yang telah dimulai Zolminal, dan memulihkan reputasinya. Kemudian, dia akan membalas dendam pada si pengguna Ruinmaker yang membunuh mentornya.

Setelah kejadian itu, Redge terus mengumpulkan kesuksesan militer, dan naik pangkat dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.


Redge berjaga. Rasanya seperti baru saja melihat mimpi yang sangat panjang dan lamban.

"Lord Redge, bagaimana perasaan Anda?"

"...Baik. Beri aku laporan terakhir. Dimana Knight yang tersisa?"

"Fortier dan Typhon tengah dalam misi, seperti juga Meile dan Neige. Grom sudah pulih, dan kurasa Valt harus segera menyembuhkannya."

Valt Mastigio adalah yang kelima dari Seven Wicked Knight. Karena dia mengkhususkan diri dalam sihir bintang penyembuhan, dia dianggap sangat berharga. Valt harus menjalani tugas penyembuhan setelah kelompok Redge kembali dari Azur Étoile, jadi dia memulai perjalanannya kembali ke kastil saat mereka pergi. Dalam perjalanan pulang, dia diserang monster, jadi Redge terpaksa buru-buru kembali ke Khaos Schwartz dan menyelamatkannya.

"Kerja bagus. Begitu penyembuhan selesai, kami akan segera kembali ke Azur Étoile."

"...Baik, tuanku." Sepertinya Elemia ingin mengatakan sesuatu yang lain, tapi dia tetap diam.

Dia mungkin ingin menyarankan agar Redge beristirahat sebentar, tapi dia tidak tahan untuk itu.

Hanya sedikit lagi... Aku hampir sampai, Zol...

Akhirnya, balas dendam yang telah dia tunggu-tunggu sudah tiba.
Brave Chronicle - Interlude 3

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment