31 August 2018

Hyaku ma no Shu 26

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

26 SENYUM SANG〈KAISAR API〉

Saat kapal emas mencapai dasar Gunung Suci Lindholm, seluruh badanya tampak usang sebelum akhirnya hancur.
Cara hancurnya membuatmu merasa bahwa itu terbuat dari sesuatu seperti bumi.

「Itu benar-benar bertahan dengan baik ya」

Orang yang menciptakan kapal emas, sang 〈Raja Alkimia〉 Shaw, melihat kapal yang runtuh, melihat warna emas seolah-olah dengan penyesalan sebelum dia berbalik ke arah Raja Iblis lainnya.
Dia melihat semuanya, lalu dengan senyum di wajahnya, meletakkan tangan di dadanya dan menunduk elegan.

「Bagaimana rasanya? Kekuatan uang sangat menakjubkan bukan?」

Tundukannya memiliki keanggunan yang biasanya hanya akan terlihat di antara bangsawan.

「Entah itu uang atau emas, aku tidak bisa memutuskan yang mana itu」

「Haha, satu saja sudah cukup. Bagaimanapun, emas adalah dasar dari uang」

Sementara Shaw tertawa, Merea malah tersenyum masam.

「... Tapi, itu sangat menakjubkan. Setidaknya, itulah yang aku rasakan」

Dia berbicara dengan jujur.
Sambil melindungi mereka, itu membawa mereka sampai ke dasar Gunung Suci Lidholm. Kapal emas itu, tanpa diragukan lagi, penyelamat bagi mereka.

Shaw kemudian segera memuji uang, tetapi, dia dengan cepat menegakkan dirinya dan membawa percakapan kembali ke topik utama.

「Jadi apa yang harus kita lakukan? Meski kita mengarah ke Lemuse, kita berada di dataran datar sekarang. Kita bahkan tidak punya tunggangan sama sekali」

「Mari pertama-tama menuju jalan raya pedagang keliling. Kalau aku ingat benar, jika kita pergi sedikit ke arah timur dari sini, seharusnya ada jalan raya」

Lilium menjawab Shaw tanpa ragu sedikit pun.

「Sudah kuduga darimu, kau bahkan mendapat informasi tentang geografi ya, Nona Lilium.
Ini bukan cuma untuk menunjukkan bahwa kau berhasil mendaftar ke negara akademik terkenal itu huh」

「Cukup dengan pujiannya. Kita benar-benar tidak punya waktu untuk mengobrol tanpa tujuan. Pakaian dan zirah hitam Mūzeg akan segera menyusul kita.
Kita tidak bisa sampai ke Lemuse sekaligus, jadi kita harus berhenti di suatu kota dalam perjalanan dan mengumpulkan persediaan sebelum pergi lebih jauh. Jadi, untuk mencapai kota itu, kita harus pergi ke jalan raya secepat mungkin」

「Ini seperti mencoba keberuntungan kita sekarang ya. Akan menyenangkan jika kita bisa menemukan tunggangan」

「Situasi ini sendiri adalah sesuatu dari spekulasi awal. Bagaimanapun, kita harus pergi ke suatu tempat bersama orang-orang lebih dulu. Jika kita hanya berdiri di sini, tidak akan ada yang berubah」

Lilium selesai berbicara dan, sambil memimpin, dia mengambil satu langkah ke arah timur.
Jika ada di antara 22 Raja Iblis memiliki cara untuk melakukan perjalanan jarak jauh dengan semua orang, mereka akan berbicara tentang hal itu.

Namun, tidak ada yang angkat bicara.

Bisa juga itu, mereka bisa melakukan hal seperti itu selama itu hanya mereka sendiri tapi mereka tidak memilih untuk melakukan 『itu』.

『Melarikan diri bersama』 adalah sesuatu yang berakar kuat di semua kepala mereka dan bertindak sebagai kompas moral mereka.

Itu sebabnya, semua orang memilih untuk berlari dengan tenang.
Mereka semua berlari melalui tumbuh-tumbuhan yang tersebar, dekat dasar gunung suci, sebagai sebuah kelompok.
Berjalan di antara dedaunan pohon, merasakan sinar matahari pucat di kulit mereka dan membiarkan diri mereka bermandikan di udara dingin yang bertiup di antara pepohonan, mereka semua terus berlari.

Mereka baru saja turun dari gunung.
Meskipun mereka entah bagaimana berhasil melarikan diri dari pasukan Mūzeg, pasukan itu bisa berada di belakang mereka dalam waktu singkat.

Jika memungkinkan, mereka akan senang jika negara-negara lain mengejar mereka akan berbenturan dan mereka semua akan saling menghancurkan.
Namun, memikirkan kekuatan yang dimiliki Mūzeg, harapan itu sepertinya tidak akan pernah terpenuhi.

――Lemuse masih cukup jauh.

***

Jalan yang disebut jalan raya pedagang, adalah sesuatu yang sering digunakan oleh pedagang dan penjaja serta Merea melihat bahwa Raja Iblis lainnya, dalam wajah, sangat terampil.

Orang yang meninggalkan kesan terdalam adalah, 〈Raja Alkimia〉 Shaw.
Setelah menghentikan beberapa pedagang yang baru saja lewat, dia dengan terampil bernegosiasi dengan mereka dan entah bagaimana berhasil mendapatkan gerbong, bersama dengan barang-barang di dalamnya, yang mereka naiki.

Totalnya ada tiga.

Mereka sepertinya adalah kelompok pedagang.

Shaw kemudian pergi ke orang yang seperti pemimpin kelompok pedagang dan dari sakunya, mengeluarkan dan menyerahkan beberapa keping emas.
Para pemilik gerbong sebelumnya juga tampaknya tersenyum yang sangat bahagia di wajah mereka.

Mereka semua segera berpisah dengan kelompok pedagang. Shaw lalu pergi ke gerbong, memeriksa isinya dan menghela napas panjang.

「Fuu, kita berhasil mendorong tawar-menawar yang bagus.… Barang-barang ini, jika mereka menjualnya di timur, itu akan membawa mereka cukup untung.
Namun, para pedagang itu tampaknya adalah tipe yang akan lebih tertarik pada keuntungan langsung. ...Mereka masih berjalan jauh」

Logika semacam itu adalah bagian yang tidak dikenal bagi Merea. Kata-kata yang dia ucapkan disampingnya, dia tidak begitu paham dengan cara seorang pedagang.
Jadi, dia ingin bertanya pada Shaw lebih detail tetapi matanya berkilau seolah mata binatang liar dan entah bagaimana, dia merasa bahwa jika dia menanyakan sesuatu, dia akan terjebak dalam pembicaraan yang mendalam. Jadi dia memutuskan untuk diam.
Keingintahuan membunuh kucing. Itulah ungkapan yang terus terjadi di sekitar kepala Merea.

(TLN: keingintahuan membunuh kucing/ Curiosity killed the cat -> rasa ingin tahu yang berlebihan dapat membawa masalah)

Setelah itu, para Raja Iblis entah bagaimana berhasil masuk ke gerbong yang penuh sesak dengan kasus seperti si kembar yang naik di pundak sang 〈Kaisar Tinju〉 Salman. Entah bagaimana, mereka berhasil masuk ke dalam tiga gerbong itu.

Namun, masalah terbesar yang mereka hadapi kini adalah gerbong-gerbong yang telah dimasuki oleh 22 Raja Iblis, apa yang akan menarik mereka.

Pemilik asli gerbong itu memiliki enam kuda yang menarik gerbong mereka tapi dalam kasus ini, dengan gerbong memiliki barang asli bersama dengan 22 Raja Iblis, tampaknya kuda takkan bisa menariknya.

Ada sekitar 7 orang di masing-masing gerbong.
Jika kuda-kuda itu didistribusikan di antara tiga gerbong, kuda itu bisa sampai dua kuda per gerbong.
Bebannya akan terlalu banyak untuk mereka.

「... Kalau begitu, haruskah kita memanfaatkan kuda apiku?」

Pada saat itu, sang 〈Kaisar Api〉 Lilium memanggil.

Rasanya lebih seperti Lilium sudah berbicara dengan Shaw tentang ini sebelumnya.
Bahkan Shaw sangat khawatir tentang apakah jika 22 Raja Iblis naik ke gerbong, itu bahkan bisa bergerak lebih cepat daripada berlari.

Tentu saja, jika mereka memiliki kuda menariknya, mereka akan dapat menghemat energi mereka dan yang terburuk, mereka hanya akan bergerak dengan kecepatan orang yang berlari normal.

Untuk mendapatkan setidaknya penggunaan minimum dari gerbong, dia berpikir bahwa mereka membutuhkan setidaknya 6 kuda dan sebagainya, dia fasih bernegosiasi dan entah bagaimana mendapat 6 kuda dari pedagang juga.
Namun, itupun dia merasa sedikit cemas.

Dengan demikian, Lilium memberi tahu Shaw bahwa dia memiliki beberapa cara untuk menarik kereta.

Karena itulah, ketika saatnya untuk pergi, Lilium mengangkat suara yang hidup.

「Ini sedikit mencolok jadi jangan terlalu kaget!」

Setelah mendorong para Raja Iblis lainnya untuk berhati-hati, dia mulai menggumamkan sesuatu dengan suara rendah.

Fakta bahwa itu adalah mantra doa tekniknya, adalah sesuatu yang segera diperhatikan Merea.
Sementara dia bergumam seruan doa teknik, tiba-tiba ada sejumlah api merah yang dimuntahkan dari tangannya dan seolah-olah itu hidup terbang ke tanah.
Ketika menyentuh tanah, itu memantul sedikit, sebelum mulai membentuk dirinya menjadi bentuk tertentu.

Itu kuda.
Seekor kuda dibentuk dari api merah.

Terlebih, kuda itu benar-benar tampak hidup.

Ringkikan, seolah-olah dari kuda sungguhan, bersama dengan nyala api merah keluar dari hidungnya.

「Fuu~ ... Nah sekarang, dari sini sampai kota terdekat ya ... nanti aku bakalan lelah tapi tidak ada jalan lain. Aku sudah memutuskan untuk melakukan ini」

Tampaknya untuk mempertahankan kuda, itu diperlukan cukup banyak usaha di pihaknya sehingga Lilium, untuk sesaat, memiliki ekspresi jenuh. Namun, itu langsung berubah menjadi suatu tekad.

「Aku akan menunjukkan kekuatan dari 〈Api Merah Kehidupan〉」

Dia menyapu kembali rambut merahnya yang mencolok dengan ekspresi serius dan,

「Ayo tarik, kuda api!」

Memerintahkan kuda itu.

Atas perintah Lilium, kuda api itu mengikat tali yang mengikat kereta kuda ke tubuhnya sendiri. Itu gerakan yang cukup terampil.

Segera setelah memperbaiki posturnya, ia mulai menarik gerbong dengan kekuatan yang tidak seperti kuda.
Juga, meskipun tali itu diikat ke tubuh kuda yang menyala, talinya tetap tidak terbakar.
Merea menduga bahwa itu memiliki kemampuan untuk memilih target pembakarannya.

6 kuda yang tersisa tampaknya sangat ketakutan pada kuda api dan bahkan tidak bisa menarik kereta dengan benar sehingga, melihat itu, Elma, Salman dan beberapa Raja Iblis lainnya memutuskan untuk naik kuda-kuda itu dan mengurangi beban kereta.
Tentu saja, si kembar bersikeras tetap di bahu Salman.

「Oi! Ini bukan pertunjukan! Jangan naik ke pundakku!!」

「Bekerja keras Saru~」 「Saru~」

「Ya ampun, hentikan dengan nama itu!」

「Aku akan terus mengawasi sekeliling」

Melihat Salman dan si kembar yang kelihatannya bergaul dengan baik, Elma berinisiatif untuk mencari tahu sekelilingnya.
Elma tampak sangat cantik menunggang kuda itu, tapi,

「Dia tidak akan sakit menunggang kuda itu kan...?」

Itu adalah pikiran aneh yang melewati kepala para Raja Iblis lainnya.

「Aku mungkin tidak baik-baik saja dengan itu...」

Merea sendiri ada di dunianya sendiri.

***

Sambil berhati-hati dengan lingkungan mereka, kelompok itu terus maju.
Sejauh ini, tidak ada kejanggalan.

Karena mereka bisa mendapatkan kendaraan segera setelah mereka mencapai jalan raya pejalan kaki serta fakta bahwa kuda api Lilium menarik kereta dengan kekuatan luar biasa, mereka akan bisa lebih jauh daripada yang mereka duga.
Namun, Mūzeg juga, sama, akan menggunakan kuda sehingga, pada waktunya, mereka akan mampu mengejar mereka.

Tidak peduli betapa menakjubkannya kuda api itu, mereka meragukan itu bisa memberikan banyak hambatan untuk kuda perang tentara Mūzeg, sambil menarik begitu banyak Raja Iblis dan barang.

Bagaimanapun, mereka harus pergi ke suatu kota dan mendapatkan moda transportasi yang lebih cepat.
Itulah apa yang sebagian besar Raja Iblis pikirkan saat itu tapi, tiba-tiba, seseorang mengatakan sesuatu yang tidak terduga.

「…Jangan pergi ke kota pertama yang kita temukan dan lanjutkan ke kota yang setelah itu」

Kata Shaw, dengan ekspresi serius di wajahnya.

Semua yang lain, sekaligus, memiringkan kepala mereka karena terkejut mendengar kata-katanya.

「Kenapa?」

Merea segera bertanya padanya.

「Ini adalah kota kecil. Kita pasti akan mendapatkan persediaan yang kita butuhkan tapi setelah kita pergi, ketika pasukan Mūzeg datang, mereka pasti tahu tujuan kita」

「...aku mengerti」

「Saat mengambil jalan memutar, kita akan menuju ke kota setelah berikutnya. Kota itu cukup besar, jadi kita akan mendapatkan semua yang kita butuhkan sekaligus dan belum lagi, kita hanya bisa bergaul dengan orang banyak. Persediaan yang kita butuhkan untuk mencapai kota setelah berikutnya sudah cukup dengan semua yang kita beli bersama dengan gerbong」

Gerbong yang ditunggangi Raja Iblis penuh dengan sayuran dan buah-buahan.
itu adalah barang dagangan yang Shaw sebutkan bahwa mereka akan dapat dijual dengan baik jika mereka menjualnya di timur.

「Yah, sejujurnya aku lebih suka menghindari semua kota di jalan tapi, kelaparan akan menjadi mengerikan」

Dia memiliki wajah yang sedikit menyesal tetapi keyakinannya, 『Kalau kau mati, kau tidak dapat menghasilkan lebih banyak uang』, juga ada di sana sehingga ia memutuskan untuk membagi semuanya di antara semua orang dan memakannya.

「Omong-omong, kalian harus membayar nanti. Karena aku yang membeli semuanya!」

Tidak ada kelalaian sama sekali ya.

『Dia benar-benar mata duitan ...!』 , itulah yang semua para Raja Iblis lainnya pikirkan.

Dengan begini, sebagian besar masalah yang muncul telah terselesaikan tetapi, masih ada satu masalah besar yang tersisa.

「Lilium, kau baik-baik saja?」

「Kurang pasti…」

Lilium yang telah menangani kuda api dengan tekniknya tampak sangat lelah di wajahnya.

「Menjaga teknik tipe biologis dan berlari untuk waktu yang lama ini sangat melelahkan ... Kalau kita pergi ke kota setelah berikutnya maka itu ... 〈Kadipaten Neuce Gauss〉 atau 〈Republik Tot〉 benar? Karena aku pikir kita akan pergi ke kota pertama, aku ceroboh」

「Nyala api Nona Lilium bergerak dengan kecepatan yang bahkan tidak kuduga, itulah sebabnya opsi seperti itu bahkan muncul. Tentu saja, jika Nona Lilium mengalami kesulitan, kita akan kembali ke rencana semula dan bergerak menuju kota pertama dari sini. Meskipun jika kita melewatinya, maka kita harus pergi ke kadipaten atau republik tanpa pilihan lain」

Lilium berbicara dengan cara yang sepertinya dia sudah tahu jarak ke kota berikutnya.
Desahan berat keluar dari bibirnya.

Tiba-tiba, Lilium memandang Merea dan menanyakan satu pertanyaan.

「SEbelumnya, kau menyalin teknik korps praktisi Mūzeg, jadi tidak bisakah kau melakukan hal yang sama sekarang?」

Bagi Merea itu adalah pertanyaan yang tak terduga.
Bagaimanapun, Lilium sendiri harus mengerti bahwa 『itu tidak mungkin dilakukan』 juga.
barangkali karena dia tahu itu mustahil, dia mungkin akan meminta itu dari harapan bahwa itu tak mustahil.

「... Itu mustahl. Meskipun aku dapat menyalin teknik, aku tidak punya 〈Api Kehidupan〉 yang merupakan inti dari tekniknya」

「Hee, kau benar-benar mengerti itu dengan baik, ya. Bahwa inti teknikku melekat padaku」

「Aku baru saja mencobanya. Mencoba untuk melihat apakah aku bisa membantu Lilium atau tidak」

「Ahh ... begitukah .... Kau, dengan caramu sendiri, telah memperhatikanku ya」

Merea cukup baik dengan teknik yang dengan bangga ia bisa katakan bahwa itu adalah 『spesialisasi』.-nya
Karena ia telah dilatih sejauh itu oleh roh-roh heroik, tidak mungkin dia bisa mengatakan bahwa itu bukan spesialisasinya, belum lagi, mereka sendiri telah memujinya sebagai 『kuat』.Jadi dia cukup percaya diri di daerah itu.

Itulah mengapa, ketika dia berpikir untuk membantu Lilium, dia menggunakan teknik sihir 〈Dewa Teknik (Flander Crow)〉 untuk menguraikan tekniknya dan mencoba untuk mengulanginya.

Tapi, teknik itu tidak berfungsi dengan baik.
Mana itu sendiri akan diremas tapi nyala api itu sendiri, itu bahkan tidak akan menyebabkan sesuatu terjadi.

Ketika dia mengartikan teknik itu, dia benar-benar memiliki perasaan menggerutu, barangkali tidak mungkin dan itu berakhir persis seperti yang dia takutkan.

Dia menyadari bahwa tekniknya seperti itu, jika tidak melewati 『inti khusus』 itu tidak akan bekerja sama sekali.

「Ini disebut Inti Inheren. Kau akan menemukan orang-orang seperti itu sekarang dan nanti」

「Ya, aku sudah mendengarnya」

Tapi, dia tidak memilikinya.
Inti Lilium mungkin adalah sesuatu yang keluarga 〈Kaisar Api〉 miliki.

Tidak seorang pun dari keluarga 〈Kaisar Api〉 adalah orangtua Merea.
Seandainya mereka, dia mungkin bisa menerima inti iheren itu tapi tidak ada gunanya memikirkan itu sekarang.

Merea, sejak saat itu, menyadari bahwa dia tidak bisa berbuat banyak selain bertarung.

Dia punya perasaan seperti dia tidak berharga, mendidih dari lubuk hatinya.
Seakan telah menyadari pikirannya dari ekspresinya,

「Kau baik-baik saja dengan caramu.... Lupakan apa yang aku katakan sebelumnya! Aku hanya gegabah. Tidak ada orang yang bisa melakukan apa saja dan segalanya. Bahkan, aku merasa cukup lega mengetahui bahwa kau pun tidak bisa melakukannya」

Merea menyadari bahwa Lilium mencoba menghiburnya dan tanpa sadar, senyum mengejek diri melayang ke wajah Merea.

「Selain itu, meskipun kau berhasil melakukannya sekarang, akan ada masalah dengan mana juga kan?」

Mana tipe internal, adalah sesuatu yang ketika digunakan akan berkurang.
Itu juga akan pulih tapi tidak pada kecepatan di mana itu bisa digunakan lagi segera.
Bahkan Merea tidak dikecualikan dari peraturan ini.
Karena itu, saat ini, jika dia menggunakan teknik seperti itu, ada kemungkinan besar dia akan benar-benar kehabisan mana.

「Sejujurnya, aku tidak pandai bertarung.Itu sebabnya, aku akan bergantung padamu ketika saatnya tiba untuk itu. Sebagai gantinya, aku akan bekerja keras dalam situasi seperti ini.
Orang yang tepat untuk pekerjaan yang tepat~!」

Lilium menggembungkan dadanya dan tertawa.
Senyum yang polos dan cerah seperti sinar matahari.
Melihat senyum cerah di wajahnya yang hanya melihat itu sudah cukup untuk menjadi ceria, Merea merasakan perasaan hangat menyebar ke seluruh jantungnya.

Setelah itu, seolah-olah mendesaknya dengan pertanyaan, Lilium menempatkan tinjunya di dekat jantung Merea dan,

「APa tak masalah? Hanya mengetahui bahwa seseorang akan melindungimu ketika kau membutuhkannya, sudah cukup untuk benar-benar tenang. Situasinya benar-benar mengerikan tapi, aku bisa tetap tenang ... itulah sebabnya」

Dia melihat langsung ke pupil merah Merea.

「Jika situasi seperti itu muncul ... lindungi aku」

Sementara sedikit berkeringat dari dahinya, Lilium mengatakan itu dengan senyum yang sedikit nakal.

Merea, sambil melihat senyum itu,

「... Mengerti. Aku akan melindungimu tanpa gagal」

Mengatakan itu dengan keyakinan agak menakutkan tapi tanpa ragu-ragu, dia mengatakannya.

Belakangan, Merea akan mengingat kembali kata-katanya berkali-kali.

Merea sendiri, memiliki sedikit firasat bahwa, kata-katanya kali ini akan membangunkan tekad tertentu dalam dirinya.
Hyaku ma no Shu 26

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment