01 September 2018

Hyaku ma no Shu 27

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

27 BENERAN DEH, SIAPA SIH SANG RAJA IBLIS?

「Hasim-sama, ada sesuatu yang ingin saya beri tahu Anda secara rahasia」

Beberapa hari telah berlalu sejak Hasim dan kelompoknya memutuskan untuk memberontak.
Pada hari itu, Hasim tengah duduk di kamar pribadinya yang tampak sederhana di istana kerajaan, memikirkan bagaimana merencanakan melawan raja Lemuse serta saudara-saudaranya. Saat itu, Aisha berjalan ke arahnya dengan secangkir teh hitam dan berbisik di telinganya, jadi dia berhenti merenung sejenak.
Dia menghadapi Aisha dan dia menjawab.

「Hm? Ada apa, Aisha? 」

「Orang tertentu sepertinya ingin mengajak Hasim-sama bicara. Detailnya ... ini mungkin bukan tempat terbaik」

Mengatakan hal tersebut, Aisha menahan diri dari berbicara lebih jauh.
Dia memberi isyarat kepada Hasim bahwa itu adalah sesuatu yang sulit dibicarakan di tempat itu.

「Kau tidak perlu terlalu memikirkannya. Tidak ada mata-mata di sana. Ayahku bahkan tidak punya kemampuan untuk melakukan hal itu.
Dia sangat ingin percaya bahwa aku tidak kompeten, jadi dia tidak mempedulikan sesuatu tentangku」

Setelah langsung mengerti apa yang Aisha khawatirkan, Hasim berbicara sambil mengangkat bahunya dengan berlebihan.
Namun, Aisha masih belum mundur. Bahkan, dia tampaknya lebih tegar.

「Mungkin ... 『Mūzeg』…」

「... itu gila.... Oi, apa kau serius tentang itu? Jika mata-mata Mūzeg sudah menyusup, maka situasinya sudah ...」

Kata-kata tindak lanjut Aisha memiliki efek langsung dan itu berhasil menakut-nakuti Hasim sedikit.

Hasim, yang telah meninggalkan informasi tentang mata-mata di sekitarnya kepada wanita berbakat, mata-mata pembantu Aisha. Jika dia, dirinya sendiri, mengucapkan kata-kata seperti itu, maka dia mesti waspada.

Namun,

「Itu hanya lelucon. kita sudah meminta mata-mata kami menyusup ke kastil dan belum menemukan orang yang mencurigakan. Tapi, kita harus yakin dua kali lipat. Anda tidak boleh ceroboh, Hasim-sama」

Pada akhirnya, dia menghela napas besar melihat senyum nakal Aisha. Itu juga senyum lega.
「Kau sudah berlebihan, Aisha」

「Saya minta maaf. Namun, 『Jika kita tidak membuat semuanya benar-benar yakin sekarang, kapan kita akan membuatnya benar-benar yakin』 ada benarnya juga, bukan?」

「Yah ... .itu juga benar huh .... Paham, paham. Ah, aku hanya memikirkan plot dan tidak ada yang lain. Aku mungkin harus lebih memperhatikan hal-hal lain di sekitarku kan?
Kalau begitu, mari kita pergi ke tempat lain」

Hasim menyesap sesendok teh hitam yang dibawa AIsha dan kemudian berdiri cepat-cepat.

「Jadi, pergi ke tempat yang sama seperti biasanya? Siapa yang ingin berbicara denganku?」

「Itu Earl Reynald」

Earl Reynald. Dia adalah pria dengan jenggot yang luar biasa, yang bertindak sebagai wakil dari para bawahan.
Meskipun orang yang begitu anggun, dia adalah orang yang mahir dalam politik dan peperangan.

「Begitu, mengerti. Ayo cepat. Terlepas dari kenyataan bahwa ia berbicara agak tanpa perasaan, apa yang dikatakannya lumayan penting」

Reynald akan mengumpulkan informasi tanpa belas kasihan dan dengan tanpa perasaan memberitahunya informasi itu, yang akan, pada gilirannya, membuat Hasim tidak mengambil informasi terlalu serius.

Jika dia berpikir dengan baik tentang hal itu, maka, 「Tunggu ...」 , dia akan berakhir dengan memikirkan itu, tapi kemudian akan tersapu oleh cara bicara Reynald yang suram.

Reynald tidak bersalah tetapi, suaranya yang manis bersama dengan cara bicaranya yang khas akan membuat Hasim merasa seperti sedang mendengarkan seorang penggoda.

「Apa yang Aisha rencanakan?」

「Tentu saja, saya akan mengikuti Anda」

「Dalam hal ini, selesaikan persiapannya」

「Seperti yang Anda perintahkan」

Karena Hasim tidak pergi keluar akhir-akhir ini, dia belum bercukur tetapi sekarang dia mencari belati kecil yang biasa buat mencukur.

◆◆◆

Tempat pertemuan adalah ruang bawah tanah gudang yang sudah usang.
Tempat itu memang begitu tapi pintu masuk tidak ada di dalam gudang.

Jika seorang pangeran dari negara itu terlihat pergi ke gudang semacam itu, itu pasti akan terlihat mencurigakan.

Ada beberapa pintu masuk di berbagai tempat dan ruangan di ujung lorong-lorong rahasia itu adalah kamar di bawah gudang.

「Ini benar-benar menggelitik fantasi masa kecilku jadi aku cukup menyukainya」

「Debu menguasai kita. Jika bukan karena itu, maka sebagai pembantu Anda, saya tidak akan memiliki sesuatu yang spesifik untuk dikatakan」

Meskipun Hasim terlihat seperti sedang bersenang-senang tapi, Aisha di sisi lain, tampaknya tidak suka Hasim pergi ke sana.

Berapa kali pun dibersih-bersih, itu tidak mengubah fakta bahwa itu di bawah tanah dan debu tidak akan pernah sepenuhnya dibersihkan.
Jika, karena itu, ada masalah yang terjadi di paru-paru Hasim, itu akan menyebabkan banyak masalah.

Jika Hasim mati, maka Kerajaan Lemuse akan binasa.
Sama seperti pengikut lainnya, Aisha sepenuhnya yakin akan fakta itu.

Sambil melakukan percakapan seperti itu, mereka akhirnya tiba di ruangan kecil di ujung terowongan.
Pintunya sedikit terbuka, sedemikian rupa sehingga, jika seseorang berbicara dari luar, itu akan bergema di dalam ruangan.

「Maaf menunggu」

Seakan sudah meramalkan itu, Hasim membuka pintu lebih jauh sambil mengatakan itu.
Pintu terbuka dengan suara berderit dan awan debu melayang ke udara.

――Ini lagi.
Aisha mengerutkan kening saat dia memikirkan itu.

Tanpa menghirup debu, Hasim berjalan melewati pintu. Aisha tampaknya ingin Hasim setidaknya menutup mulutnya dengan sapu tangan jika tidak ada yang lain.

Yang dipertanyakan, Hasim, mungkin melampaui yang lain dalam politik dan peperangan tapi dalam situasi seperti itu, dia sangat bodoh.

Tindakan kecil ringan seperti itu dapat menumpuk dan secara bertahap menjadi lebih besar sebelum menyerang Hasim sebagai kekuatan besar.
Karena Aisha adalah seorang yang khawatiran, dia takut itu, itu mungkin benar-benar terjadi dan dia melakukan segalanya dalam kekuatannya untuk memastikan itu tidak akan terjadi.

Itulah mengapa, meski tahu bahwa dia bersikap kasar, dia dengan paksa menutup mulut dan hidung Hasim dengan sapu tangan.

「Ohh, Anda membuat masalah untuk Nona Aisha seperti biasanya ya, Hasim-sama」

Di sisi lain dari awan debu, pria yang duduk di kursi di dalam ruangan, melihat ke dua orang yang baru saja masuk dan dengan senyum nakal, seperti anak kecil, dia berbicara.

Dengan jenggotnya yang indah setiap kali dia bergerak, dengan suasana elegan adalah seorang lelaki berusia awal enam puluhan. Itu adalah Earl Reynald.

「Jangan menggodaku, Reynald」

「Saya juga bukan wanita hebat yang dipanggil Nona oleh Earl Reynald.... Saya sangat berterima kasih 」

「Tidak tidak, jika aku tidak memanggil Nona Aisha, Nona, lalu siapa yang akan kugunakan untuk itu. Aku lebih suka bahkan memanggilmu putriku sendiri dalam hal ini. Begitulah keanggunan dan daya tarik wanitamu.
Jadi bagaimana dengan itu? Jika kau ingin menjadi kepala keluarga, sebaiknya aku mengadopsimu sebagai putriku dan ...」

「Earl Reynald!!」

Sambil menutup mulut Hasim dengan saputangan, Aisha berseru dengan wajah merah yang agak pucat.

Meskipun dia tidak sepenuhnya menentangnya, tapi sepertinya dia merasa tenang tentang sesuatu.

「Fufu, nah, Nona Aisha sepertinya dia memiliki hal-hal lain yang dia perlu lakukan juga, jadi nama keluarga yang menonjol mungkin hanya menghalangi jalannya. Bukankah seorang pembantu yang juga bisa berfungsi sebagai mata-mata, sesuatu yang tidak akan Anda temukan saat ini, Hasim-sama?」

「Di negara mata-mata di barat, sepertinya masih ada orang seperti itu」

「Lalu, izinkan aku mengoreksi diri dan berkata, di timur setidaknya」

「Yah, aku akan mengakui bahwa Aisha cukup serbaguna. Meskipun satu-satunya kesalahannya adalah dia tetap meletakkan saputangan itu di wajahku untuk waktu yang lama」

「Bukankah itu salah Anda sendiri karena tidak menutupi wajah Anda sendiri?」

「Logika yang bagus.... Pokoknya, sudah tidak apa-apa AIsha, terima kasih」

「Dari waktu berikutnya, harap lebih berhati-hati」

Setelah memperingatkan dia untuk siapa yang tahu berapa banyak waktu, Aisha mundur selangkah.

Hasim duduk di depan Reynald dan sekali lagi membuka mulutnya.
Dia mendorong poni berwarna coklat terang ke samping dengan jarinya dan menatap Reynald dengan mata biru aquanya.

「….Begitu? 」

「Ya, ada beberapa informasi rahasia yang ingin Anda ketahui」 『1』

「Aku akan memberitahumu langsung.Kemarin pagi, aku menerima laporan dari bawahanku tentang Mūzeg, dalam laporan itu, ada beberapa informasi menarik」

「Hou」

Perlu untuk memperhatikan gerakan Mūzeg.
Hasim juga memahami hal itu hingga merasa terganggu.

Masih ada 3 negara di antara mereka tapi, kemungkinan bentrok dengan mereka di masa depan sangat tinggi.

「Apakah Anda tahu tentang gunung suci yang dikenal sebagai Gunung Suci Lindholm?」

「Ya, tentu saja. Itu adalah gunung suci yang dikenal sebagai tempat yang paling dekat dengan surga.
Seiring dengan kemisteriusannya, itu benar-benar meninggalkan kesan padamu. Yah, karena itu misterius, yang hidup tidak akan menginjakkan kaki di sana sih」

「Benar. Namun, sejumlah pasukan Mūzeg terlihat memanjat ke sana」

「... hou」

Hasim menaikkan alisnya,
Dia memiliki ekspresi yang jelas mengatakan bahwa dia tertarik.

「Apa alasannya?」

「『Perburuan Raja Iblis』 kemungkinan besar adalah alasannya. Karena laporan itu sampai kepada kami menggunakan burung pembawa pesan, tidak mungkin untuk menjawab pertanyaan kami dengan segera, tetapi itu adalah jenis situasi yang dijelaskan dalam laporan itu」

「... Perburuan Raja Iblis. Jika itu yang terjadi, 〈Serius Brad Mūzeg 〉 mungkin akan memimpin mereka」

「Ya. Saat menjadi bangsawan, dia juga seorang jenderal yang gagah berani yang memimpin pasukan. Dia cukup proaktif dalam berburu Raja Iblis juga, atau begitulah yang kudengar」

「Hmm.... Anak kesayangan zaman perang dan seorang jenius huh. Mūzeg berhasil menghasilkan hal lain yang menyebalkan huh.
Apakah kau pikir itu benar bahwa ia membunuh Raja Iblis sendiri?
Ada juga rumor bahwa, setelah membunuh Raja Iblis, dia menguasai kekuatan Raja Iblis dengan mengartikannya dan berhasil menguasainya」

「Siapa tahu. Kecuali kita benar-benar melihatnya sendiri」

「Itu benar. Melihat adalah percaya ya.
Bagaimanapun, jika kita percaya itu benar, kita benar-benar tidak bisa membedakan mana yang Raja Iblis lagi」

「Seperti yang Anda katakan.Namun, satu dukungan Serius adalah negara yang kuat, Mūzeg.
Sebenarnya, dibandingkan dengan raja Mūzeg saat ini, Serius mungkin jauh lebih baik dianggap sebagai simbol negara mereka. Karena itu, tidak ada yang bisa mengejeknya.
... Tidak, mereka bebas untuk mengejeknya, tapi, tidak akan ada jaminan keselamatan mereka setelah itu」

「Tidak ada yang lebih buruk daripada Raja Iblis milik organisasi yang kuat. Dulu, ada Raja Iblis seperti itu. Mereka benar-benar raja negara dan mereka ada di mana-mana tapi sebagian besar para Raja Iblis di zaman itu sebenarnya jahat dan berbagai negara bekerja sama untuk menundukkan mereka.
Di zaman perang saat ini, apalagi kerjasama, mereka semua telah mencoba untuk saling menjaga dan tidak ada yang berjalan dengan baik」

Hasim mendesah ringan.

「Jujur, meskipun Mūzeg adalah tempat di mana banyak orang berbakat berkumpul tapi jika bahkan bangsawan dari negara itu akhirnya menjadi inkarnasi kekuatan maka .... itu agak membuat iri」

Hasim dengan berlebihan mengangkat bahunya tapi segera mendesak Reynald untuk melanjutkan.

「Lalu, apakah itu akhir dari laporan?」

「Tidak, bagian terpentingnya adalah setelah ini」

「Apa itu?」

「Itu 〈Serius Brad Mūzeg 〉 berhasil membiarkan Raja-Raja Iblis itu lolos」

Pada laporan sederhana Reynald, Hasim menatapnya tajam.
Dia memiliki ekspresi yang jelas menunjukkan bahwa dia sangat terkejut.

「Apakah itu benar? ... Langka sekali, Raja Iblis yang berhasil lolos. Tidak, tapi aku, secara pribadi, sangat senang sih」

Sejujurnya, setelah berhasil melarikan diri dari pasukan yang dipimpin oleh Serius itu sangat tidak terduga bagi Hasim.
Dia sangat senang mendengar berita ini dan benar-benar ingin memuji Raja Iblis yang mengatur prestasi ini.

「….Hm? 『Raja』Raja Iblis?」

Pada saat itu, Hasim melihat sesuatu yang aneh tentang laporan Reynald.
Reynald juga, seolah-olah dia berharap Hasim memperhatikan hal itu, melanjutkan.

「Tampaknya ada lebih dari satu Raja Iblis di sana.... Banyak orang. Bawahanku mengamati pertempuran antara Mūzeg dan Raja-Raja Iblis dari kejauhan dan dia melihat puluhan Raja Iblis di tempat itu.
Meskipun, tidak ada jaminan bahwa mereka semua Raja Iblis tapi ada banyak orang yang dia kenal. Jadi, sekarang yang bisa kukatakan adalah, itu mungkin benar」

「Mūzeg mendaki Gunung Suci Lindholm yang berbahaya. Itu pasti karena Raja-Raja Iblis」 , kata Hasim sambil mengangguk.

「Dan, setelah itu, mereka berlari ke arah timur. Dengan kata lain, timur dari Gunung Suci Lindholm, jadi ke arah wilayah utama Mūzeg ... serta arah Lemuse」

「Hou」

「Ada laporan bahwa kapal emas itu meluncur menuruni lereng timur gunung」

「Itu akan menjadi pemandangan yang aneh」

「Nah, jika aku tidak melihatnya dengan mata kepalaku sendiri, aku akan merasa sulit untuk percaya tapi, jika itu benar ... dan bawahanku tidak punya alasan untuk mengatakan kebohongan yang aneh ... maka kemungkinan besar itu selera buruk seseorang dari keluarga 〈Raja Alkimia〉」

「Ahh, orang itu ...」

Hasim tersenyum pahit.
Dengan segera menebak apa yang ingin Reynald katakan dan juga setelah mengingat informasi yang dia, sendiri, miliki di keluarga 〈Raja Alkimia〉 , dia tersenyum yang sangat pahit.

「Mereka jelas bukan orang jahat tapi mereka benar-benar menyolok. Juga, karena rasanya mereka telah menjual jiwa mereka kepada Dewa Perdagangan, orang yang tidak bisa merasakan kemanusiaan di dalamnya barangkali membenci mereka. Aku pribadi, menyukai mereka. Mengejar uang adalah salah satu tujuan budaya manusia」

「Ya, aku memahami logika mereka juga. Yah bagaimanapun, itu yang terjadi」

「Jadi begitu」

Laporan Reynald berakhir di sana.

Seperti yang diduga Hasim, ini jelas bukan sesuatu yang harus dikatakan secara rahasia.
Namun, setelah mendengar berita dari Reynald, Hasim entah bagaimana merasa agak bahagia.

Mata biru aqua-nya, memiliki warna keingintahuan yang kuat di dalamnya, seperti anak kecil. Suatu hal yang, baik Aisha dan Reynald perhatikan.

「Kirim utusan.Segera」

Sekali lagi, Hasim membuat penilaian cepat.
Untuk beberapa detik saja, dia tampak tenggelam dalam pikirannya tetapi kemudian dia dengan cepat pulih dan berbicara.

「Segera?」

「Ya, segera. Aku tidak lagi punya waktu untuk mengkhawatirkan hal-hal itu. Karena pihak lain adalah Raja Iblis, semua yang kita butuhkan, bahkan dengan keras kepala, membawa mereka ke pihak kita. Jika ada Raja Iblis yang tahu tentang Kerajaan Lemuse di masa lalu, kita harus segera memberi tahu mereka.

『Naif, negara mulia』 dari masa lalu akan dibawa kembali. Karena itulah, di zaman ini, kami akan memberimu tempat untuk menjadi begitu, sebagai gantinya, tolong pinjam kami kekuatanmu.
Yah, kami meminta terlalu banyak di kalimat jadi ini ... akan menjadi negosiasi」

「... negosiasi?」

「Benar. Kalau memang ada puluhan Raja Iblis, maka jika mereka mencoba, mereka bisa dengan mudah menghancurkan Lemuse. Aku tidak tahu gelar apa yang dimiliki Raja-Raja Iblis itu, tapi jika Lemuse yang pengecut saat ini maka mereka bisa menghancurkan kita. Itu sebabnya kita akan menawarkan mereka 『ketenangan pikiran 』」

「Dengan kata lain, Hasim-sama bertaruh kelangsungan hidup negara, kan? Bertaruh pada negosiasi itu?」

「Aku cukup yakin dengan taruhan ini, tahu?」

「Aku sangat menyadarinya. Aku cukup suka bertaruh sendiri」

Reyland menunjukkan senyum nakal dan membuat gerakan melempar dadu.

「Dalam hal apapun, jika kita membiarkannya, negara ini sudah berakhir. Jadi tidak ada pilihan lain selain melakukannya di sini」

「Kau mengatakan beberapa hal ekstrim juga ya, Reyland」

「Atasanku, keluarga kerajaan, sudah mengatakan itu kan? Menurutku, aku yakin itu tidak benar-benar akan menjadi mengejutkan」

「... Ah, ya ampun. Sepertinya kita akan dimarahi oleh warga negara」

Hasim tersenyum pahit sekali lagi.

「Sekarang, siapa yang tahu. Warga, bukannya perlahan-lahan membusuk dengan cara ini, mungkin menginginkan obat yang kuat. Obat kuat dan efektif, yang bisa memperbaiki tubuh yang membusuk.
Ini Lemuse. Di masa lalu, itu telah menggunakan tubuh kecil untuk melindungi Raja Iblis dari negara lain. Di masa lalu kita telah gagal tetapi kali ini, kita harus berhasil 」

「Yeah」

「Demi orang yang mati untuk melindungi Lemuse, sang 〈Dewa Teknik〉 Flander Crow dan juga tuan putri yang menempatkan dirinya dalam bahaya demi Flander, sang 〈Kaisar Putih〉 Leilas Lif Lemuse.
Juga, demi warga paling mulia di dunia ini yang menyetujui kebijakan Leilas」

Hasim memikirkan kembali kedua 『Pahlawan』 dan warga yang mempertaruhkan nyawa mereka di tangan para pahlawan itu.
Hyaku ma no Shu 27

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment