25 August 2016

Educational Pamphlet for Taming a Pet

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation


Selebaran Edukasi untuk Menjinakkan seekor Hewan


R-18 Ini bukan cerita seks tapi cerita gore. Saya saja jadi mual menerjemahkannya

~~~~


Lidah lembab menjilat telinga Toki. Menggigil memeras tulang belakangnya seraya jari meraba-raba vaginanya. Toki merasakan rasa pemenuhan. Dia tenggelam dalam air panas, lembab, daging tanpa ujung.

"Segera, ne"

Suara itu diam-diam berbisik di dekat telinganya. Menyatakan suara untuk siapa Toki bekerja keras, untuk majikannya segenap hati dan jiwa; suara Erika. Toki mengangguk dan mengangkat suaranya.

"Fuwaa Fuwaa"

Tidak ada suara terdengar. Itu tidak akan berhasil. Erika-sama adalah seorang wanita yang teliti. Jawaban harus dibuat dengan benar.

"Jawabannya adalah 'Iya' benar, kan?"

Bisik Erika dengan suara rendah. Di saat yang tepat setelah permintaan maaf Toki, sengatan listrik berlari melalui tubuhnya. Klitorisnya dijepit dengan keras.

"Hii, HiaAAAaaaaa"

Dengan perasaan samar buang air kecil, Toki kehilangan semua kekuatannya.

"Fu fu, Toki mengompol begini. Maid kurang disiplin ne"

Saat mendengar suaranya, Toki terbenam dalam kegembiraan. Saya sangat menyesal, Erika-sama. Terlepas dari semua itu, Toki adalah mainan Erika-sama. Toki menatap udara pertengahan dalam pengangkatan.

"Nee, Toki"

Sekali lagi Erika bersandar pada Toki. Dicekik oleh pahanya, Toki menanggapi dengan kepuasan.

"Iya"

"Kau, jadilah anjingku"

Erika berbisik di dekat telinganya. Suaranya menahan berat badan. Itu perintah. Erika merasa bahagia, memberikan perintah itu.

"Ya, saya akan menjadi anjing Erika-sama. Tolong jadilah saya anjing Anda" respon Toki sambil berjemur dengan kegembiraan dan kesenangan. Toki puas sekali. Terbakar panas kegembiraan. Seluruh tubuhnya jatuh ke dalam kesenangan nyaman. Kepuasan, di pikiran dan tubuh.

Puas dengan jawabannya, Erika mengambil golok dari bawah tempat tidur. Sudut lengan Toki adalah salah. Erika menyambar lengan Toki dan membungkukkan tubuhnya ke sudut kanan. Toki, hilang dalam kenikmatan, tidak menyadari apa yang terjadi. Sama seperti itu dan tanpa ragu-ragu, Erika mengayunkan golok ke bawah.

"HiGyaAAAAAA!"

Toki berteriak saat merasakan panas di lengan kirinya. Dari luka di pusat lengan bagian atas, darah mengalir deras.

"Hiiiii, na, na,"

"Sudah diam Toki" kata Erika.

Mengesampingkan golok tersebut, Erika mencubit klitoris Toki.

"HiiGyaAaaAA, Ha, Ha, HAAAAAaaaaaaa!"

Toki merasakan, dari kedalaman tubuhnya, sensasi mengambang. Kali ini, Toki benar-benar mengeluarkan urinnya. Diserang oleh maksud melarikan diri, ia tidak lagi bisa membedakan rasa sakit dan kesenangan. Toki tidak bisa lagi mengerti apa pun saat ia mencoba sembarangan lari, menyebabkan tubuhnya untuk memukul-mukul. Urinnya atau darah dari sisa-sisa lengan kirinya berhenti mengalir.

"Diam sebentar. Aku tidak bisa menghentikan pendarahan kalau begini. Kalau tidak ingin mati, perbaiki diri" kata Erika sambil menekan darah mengolesi golok ke leher Toki.

"Hi, Hii"

Hampir tidak mampu tetap sadar, Toki berjuang untuk mengikuti perintah. Setelah mengkonfirmasi lukanya, Erika mengikat hasil karyanya menggunakan tali. Berbagai perasaan berkecamuk masih melalui tubuh Toki. Meskipun perlahan sekarat, ia mencapai kesimpulan. Dalam artian, realisasi spiritual.

Erika, dengan kepuasan dan kegembiraan tampak di wajahnya, ternyata Toki sudah selesai mengobati. Erika menatap Toki. Toki, pucat dan kosong dari penilaian atau pemikiran, mengucapkan satu pertanyaan dari mulutnya.

"Erika-sama, kenapa?"

Erika, sambil tersenyum lebar, berkata

"Bagaimanapun, apakah kau bilang kau akan menjadi anjingku?"

Dengan jawaban itu, Toki menatap dalam ke mata Erika. Di matanya adalah warna kepuasan dan sukacita. Warna mata yang menunjukkan kepuasan itu cahaya terang. Dan jadi dia merasa lemas. Ah, sebab dia bisa memberikan majikannya kesenangan.

"Sekarang aku akan pindah ke yang berikutnya" Sementara mengatakan itu, Erika mengangkat golok lagi. Toki tertegun.

"Hi, aAA-! aaaaaa, aaaaa! "

Kaki kiri Toki terputus saat ini.







Satu bulan kemudian.

Luka Toki yang sudah lama sembuh. Toki tengah makan. Dia memakan campuran daging dan biji-bijian direbus berada di piring ditempatkan di tanah. Karena Toki tidak lagi memiliki tangan maupun kaki, dia makan dengan hanya mulutnya.

"Toki. Apakah kau selesai dengan makananmu? Itu tidak baik. Mulutmu belepotan. Dasar anjing tak berguna." kata Erika sambil memegang tali yang terhubung ke kerah Toki. Dia kemudian menyeka mulut Toki dengan kain. Toki, dengan jejak senyum, berkatagembira.

"Hahi, Hahi, Ha, Ha,"

Toki merasa senang. Tetapi, pikiran Toki tidak lagi manusia. Siapa tahu jika dia bahagia datang dari hati manusianya?
Educational Pamphlet for Taming a Pet

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment