05 March 2017

Tsuujou Kougeki ga Zentai v1 Bab 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 1
PETUALANGAN HEBAT SI PEMUDA HAMPIR DIMULAI... SIGH, APA-APAAN SITUASI INI...


“Semuanya sudah selesai, ‘kan? Baiklah, mulai kumpulkan dari belakang.”

Usai mendengar instruksi dari guru lelaki yang berdiri di podium, para murid yang duduk di baris terakhir berdiri dan mulai mengumpulkan kertas-kertas mereka berturut-turut.

Mereka diberi formulir survei yang bernama ‘survei hubungan orangtua-anak’. Itu tidak dicetak di atas kertas biasa, tapi kertas berkualitas tinggi yang dibuat menjadi sebuah buku kecil. Tampak seperti kertas pertanyaan untuk ujian masuk SMA, dan informasi di dalam tampak sama pentingnya.

Itulah yang diharapkan. Ini dilakukan oleh Kementerian Dalam Negeri (Cabang kebijakan hidup sipil) untuk memahami bagaimana para pemuda pikirkan sesungguhnya. Itu sesuatu yang tengah dijalankan sebagai bagian dari kebijakan nasional.

“Ara, kalau dipikir-pikir, itu sungguh mengejutkan bahwa sekolah kami dipilih untuk survei ini. Kalian mengerti itu? Kalian semua telah dipilih sebagai wakil dari para pemuda dari negara ini. Bagaimana terhormatnya itu? Bahkan kalian dapat membual akan hal ini pada orang lain.”

Pak guru merasa terharu saat ia berbagi pikirannya.

Tapi dari perspektif para murid yang diminta untuk tetap tinggal usai sekolah untuk mengisi survei merepotkan begini, kebanyakan dari mereka pikir adalah: Apa-apaan sih, apa hormatnya ini, jangan bercanda.

Oosuki Masato adalah salah satu dari mereka.

“Aku ingin pulang cepat-cepat buat main game... Sungguh buang-buang waktu.”

Masato mengacak-acak rambutnya dengan frustasi dan menarik napas panjang.



Tenang. Sudah selesai. Itu dia. Memberikan survei ke teman sekelas yang mengumpulkannya. Oke, sudah berakhir.

Biarlah berlalu, dan pikirkan tentang game. Haruskah aku buru-buru mengumpulkan bahan-bahan langka buat bikin equipment-ku di tingkat keberhasilan 100%, atau menggunakan bahan-bahan yang normal untuk bermain dengan kemungkinan tingkat keberhasilan 75%?

Tapi satu hal yang menggangguku.



“Apa-apaan sih pertanyaan itu?” Dia bergumam pada dirinya sendiri.

Salah satu pertanyaan di dalam survei memasuki benaknya.



Q: Apakah Anda menjadi dekat dengan ibu Anda jika Anda berdua berangkat bertualang sama-sama?



Masato benar-benar terganggu oleh pertanyaan ini di dalam survei yang dia lakukan sebelumnya. Meskipun survei ini dilakukan demi menetapkan kebijakan nasional, pertanyaan pikiran membingungkan begini diminta begitu terang-terangan. Apa mereka serius?

“Orang yang melakukan survei ini ‘udah agak gila... pasti agak gila.”

Apakah Jepang sudah jadi begini, atau sudah terlambat... Dia mendesah kesal.



Biarkan saja. Akhirnya berakhir juga. Cepat ke rumah dan main game dengan bahagia. Sepertinya kita bebas untuk pergi, waktunya pergi.



Pada saat ini, guru yang mengumpulkan survei berkata:

“Sigh, sudah bapak duga. Bagian kosong di halaman terakhir dari survei ini tidak dimaksudkan untuk nama mereka, namun masih ada seseorang yang mengisinya dengan nama mereka. Baiklah, bapak tidak memberitahu mereka juga.”

“Tunggu, pasti aku... Lupakan saja, cuma imajinasiku... Sebaliknya, net game net game!”

Masato tidak memperhatikan tatapan gurunya, dan meninggalkan kelas dengan langkah besar.



Beberapa hari kemudian, selama akhir pekan.

Sekolah itu keluar usai pagi, Masato kembali ke rumah usai makan siang dan melihat sepasang sepatu di pintu masuk. Itu sepatu hak tinggi wanita.

Sepertinya Ibu memiliki beberapa pasang sepatu seperti ini. Tapi dari caranya mengatur rapi di tengah pintu masuk, mungkin milik tamu. Suara tawa dari ruang tamu memastikan topik ini.

“Apa itu teman Ibu...? Haruskah aku menyapa mereka?”

Haruskah aku jadi anak penurut terpuji? Atau melewatkan masalah merepotkan mengatakan hai ke tamu Ibu?

Aku merasa sedikit dilema, tapi tubuhku yang terkait dengan hatiku ingin cepat-cepat kembali ke kamar dan bermain game. Aku memutuskan untuk menyerah karena diam-diam aku menyelinap melewati koridor...

Cih, itu tidak baik.

“Jejak kaki itu mesti Ma-chan! Pasti.”

“Muu...”

Pintu ke ruang tamu terbuka tiba-tiba, mengungkapkan wajah Oosuki Mamako.

Itu adalah wajah yang merepotkan Masato amat sangat. Saat ia melihat wajah itu, bahkan anaknya Masato merasa ragu.

“Apa orang ini benar-benar seorang ibu? Apa dia benar-benar Ibuku?”

Itu karena Mamako tampak terlalu muda, wajahnya yang cantik itu terlalu muda.

Mamako yang tersenyum cemerlang tidak memiliki kerutan di sekitar matanya, kulitnya halus dan lembut. Rambut di kepalanya panjang bersinar seperti seorang malaikat.

Ayah Masato tidak menikah lagi, dia adalah seorang ibu berusia 40 tahun yang normal dengan anak SMA kelas 1, tapi wajah muda Mamako tampak lebih dekat dengan remaja.

“Mestinya ada batas untuk betapa mudanya dia tampak... Sungguh, ada apa dengan ibuku...”

Dia tampak begitu muda itu aneh. Berkat ini, orang-orang yang bertemu dengannya untuk pertama kalinya tidak tahu kalau dia sudah seorang ibu... Untuk Masato, Mamako jadi begini itu agak bermasalah.

Benar, bermasalah. Tidak langsung perasaan penolakan ‘tidak suka’. Sulit untuk mengetahui cara yang tepat untuk berinteraksi dengan ibunya dan memahami jarak yang tepat untuk dipertahankan, itu sebabnya ia mengadopsi sikap yang sedikit menolak. Begitulah.

Tapi hal yang mengganggu adalah, ibunya tidak menyadari apa yang anaknya pikirkan.

“Ma-chan, selamat datang di rumah.”

Dengan senyum manis dan tenang, Mamako menghampiri lebih dekat dan lebih dekat ke Masato dengan keyakinan mutlak bahwa Masato akan menerimanya.

“Benar, mengerti. Jangan datang sangat dekat.”

“Ara, aku minta maaf. Oh benar, ‘gimana sekolahnya?”

“Lumayan.”

“Sigh, lumayan... Apakah terjadi sesuatu yang buruk?”

“Biasa saja.”

“Jadi, kamu senang seperti biasa...? Oh benar, apakah kamu makan siang? Perlu ibumu membuat sesuatu?”

“Terserah.”

“Terserah... Apakah maksudmu kamu tidak membutuhkannya? Apakah kamu makan di luar dengan teman sekelasmu? Apa itu apa maksudmu?”

“Ya... benar juga, cukup tentangku. Ada tamu, ‘kan?”

“Ah! Ya! Ada tamu penting hari ini, bisakah kamu datang dan menyapanya, Ma-chan? Aku ingin anakku yang sangat kubanggakan juga. Oke?”

“Terserah.”

“Terserah... Jadi, kamu bilang akan pergi menyambutnya?”

“Ini berarti aku tidak mau. Paham... Sungguh.”

Siapa yang ingin melakukan sesuatu yang begitu merepotkan? Masato berbalik ke Mamako, dan mencoba untuk berjalan melewati ruang tamu dengan cepat. Tapi matanya kebetulan bertemu dengan tamu saat ia melirik tanpa sadar menuju ruang tamu.

“Oh, sepertinya anak Anda sudah di rumah.”

Pihak lain tidak tampak seperti seorang teman yang datang untuk mengunjungi ibunya. rambut hitam panjang dan rapi, pakaian resmi membuatnya tampak seperti seorang wanita intelektual. Masato pikir dia bisa saja seorang agen asuransi... tapi dia punya firasat bahwa dia dari sebuah organisasi yang luar biasa.

Dia langsung berdiri dan berjalan menuju Masato dengan langkah panjang saat ia menunjukkan kartu identifikasinya yang tergantung pada lehernya.

Dicetak pada kartu itu ‘Kementerian Dalam Negeri (Cabang kebijakan hidup sipil) petugas kebijakan. Gelar mengesankan.


“Senang bertemu dengan Anda. Nama saya Shiraishi Masumi. Izinkan saya untuk memberitahu: saya berkunjung demi survei Kementerian Dalam Negeri. Karena saya Masumi...”

“S-Senang bertemu Anda... Mengapa Anda membuat permainan kata-kata tiba-tiba...?”

“Izinkan saya untuk memberitahu: karena saya disindir buruk akan hal itu di masa kecil saya, jadi bukannya mengolok-olok, akan lebih baik bagi saya untuk mengatakan itu sebagai pelesetan dulu.”

Orang ini tampaknya telah tersesat dalam perjuangannya untuk mengatasi rasa rendah dirinya.

Pada saat ini, dengan tak peduli, Mamako beringsut menuju Masato... Ibu ini sangat yakin bahwa anaknya akan menerimanya, tapi jarak ini terlalu dekat baginya.

“E-Eh, Ma-chan, survei yang Masumi-san sebutkan...”

“Ah, apa itu survei hubungan orangtua-anak?”

“Yup, benar! Bagaimana kamu tahu?”

“Aku melakukannya di sekolah tempo hari.”

“Sigh... begitu ya... Ma-chan, kamu tidak pernah memberitahu ini...”

“‘Gak usah melaporkan hal-hal sepele seperti itu. Dan ibu terlalu dekat!”

Aku menjauhkan ibuku yang memperlakukan aku seperti hewan peliharaan.

“Kalau begitu, Masumi-san, survei itu mestinya sudah selesai, ‘kan?”

“Belum, saya hanya istirahat. Omong-omong, Mamako-san berdiri saat anak Anda pulang ke rumah... Mamako-san, Anda benar-benar mencintai anak Anda.”

“Meski saya tidak suka ibu saya sama sekali.”

“Ehh!? Ma-chan mestinya seperti Ibu juga, ‘kan!? Untuk ibumu, Ma-chan, ‘kan...”

“Hentikan, itu menjengkelkan. Dan kapan ibu mendekat lagi... dan jangan memanggilku dengan nama memalukan itu. Sudah sering kubilang, ibu mestinya ingat sekarang.”

“Karena Ma-chan adalah Ma-chan. Ibu Anda selalu memanggil Anda Ma-chan, jadi saya harus memanggil Ma-chan sebagai Ma-chan. Jika Ma-chan tidak suka nama Ma-chan, saya akan memikirkan nama baru untuk Ma-chan...”

“Ahh... sudah cukup, hentikan.”

Usai aku jauh dari ibuku yang akan menghimpitku walau aku mendorongnya menjauh;

“Anda lihat, Masumi-san. Dia adalah ibu saya yang membutuhkan banyak waktu untuk ditangani, jadi silakan lanjutkan survei Anda.”

“Baiklah, akan saya lanjutkan... benar juga, saya memiliki sesuatu untuk ditanyakan. Survei kali ini akan mencakup sesi satu per satu dengan orangtua, dan kemudian anak sebelumnya menyusun hasil...”

“Jika orangtua dan anak saling menceritakan bagaimana yang mereka rasakan, itu akan menyimpang dari tujuan Anda. Jadi, Anda tidak ingin saya menguping Anda, ‘kan?”

“Benar, tapi perkenankan saya untuk melakukan pemberitahuan. Bagaimanapun, saya Masumi yang memberitahu.”

“Maaf... Tapi apa yang kamu pikirkan, Ibu?”

Itu sifat manusia untuk ingin mendengarkan saat mereka diberitahu untuk tidak boleh.

Bahkan bisa jadi jika itu tentang bagaimana orangtua rasakan padaku.

“Sejujurnya, apa yang ibuku pikirkan tentangku... aku ingin tahu tentang itu...”

Tapi Masumi tengah melakukan survei formal atas nama pemerintah. Jika Masato menguping di sini, itu akan menjadi kebocoran informasi, dan mungkin menyebabkan masalah yang lebih besar. Itu wajar baginya untuk meminta hal ini.

“Mengerti, maka saya akan kembali ke kamar saya.”

“Terima kasih atas kerja sama Anda. Saya Masumi akan memberitahu jika sudah selesai, silakan bersantai di kamar Anda sebelum itu. Jangan menunggu Masumi memberitahu Anda.”

“Mengerti, baiklah...”

“Ma-chan, tunggu! Kamu mau dipanggil ibu apa...”

“Mana aku tahu!”

Usai respon Mamako dengan kejam, Masato menepis tangannya dan berlari ke kamarnya di lantai dua.

Usai Masato meninggalkan ruang tamu...

Mamako menangis dan terus menyeka wajahnya dengan tisu, menghabiskan satu kotak dalam waktu singkat. Dia kemudian menukar kesulitan dia menjadi ibu dari anak lelaki.

“Saya benar-benar mengerti sampai batas tertentu. Masato sudah merupakan anak SMA, dan pada usia di mana ia akan merasa malu karena hubungan baik dengan ibunya.”

“Ini wajar saja. Dalam survei yang dilakukan oleh Kementerian Dalam Negeri saat dulu, situasi seperti itu biasa. Masumi memberitahu Anda bahwa ini biasa saja, karena Masumi...”

“Tapi meski begitu, saya masih ingin hubungan saya dengan anak saya menjadi lebih baik. Toh, kita adalah sepasang unik dari ibu dan anak di dunia ini.”

“Tentu saja ibu ingin rukun dengan anaknya... Sebenarnya, saya punya anak perempuan, dan dapat mengerti bagaimana perasaan Anda.”

“Begitu, ya... Masumi-san memiliki seorang anak juga...”

“Ya, dia 5 tahun sekarang. Di usia merepotkan dengan segala macam cara.”

“5 tahun, ya... begitu... Lari kemana-mana sesukanya sendiri dan mengatakan segala macam hal... Menangis Mama sambil berlari memeluk kaki Anda... usia seperti itu.”

Saat Mamako ingat bagaimana anaknya bertindak ketika ia kecil, ekspresinya berubah suram.

“Jika bisa, saya ingin kita menjadi seperti saat itu juga, meskipun itu hanya pikiran saya... Ma-chan selalu tampak lesu... Aku membelikannya komputer untuk mengucapkan selamat kepadanya untuk masuk SMA, tapi dia mulai mengasyikkan dirinya di dalam game dan jarang berbicara denganku setelah itu...”

“Benar. Dia biasanya mengatakan ‘lumayan’, ‘terserah’, ‘baik’, apapun, mengakhiri percakapan itu... Tapi omong-omong, itulah bagaimana remaja lelaki khas. Mamako-san, sebagai seorang ibu, Anda harus menjaga jarak yang tepat juga, bukankah itu lebih baik?”

“Tapi... Tapi kita tidak akan bergaul dengan baik seperti itu...”

“Begitu, ya... Hmm... ini adalah khas untuk keluarga dengan remaja... kecanggungan tersebut tepat... Hmm...”

Masumi mempertimbangkan itu untuk sementara waktu dan membuat keputusannya. Dia mengambil setumpuk dokumen dari tasnya.

‘MMMMMORPG (Trial) Participants Log’

Dokumen-dokumen dengan judul ini diberikan kepada Mamako.

“Ini... maksud Anda, lamaran saya diterima!?”

“Benar. Saya pikir situasi Oosuki-san dengan anak Anda memenuhi persyaratan untuk berpartisipasi dalam rencana ini. Jadi saya menerima lamaran Anda... Silakan bersiap-siap sesegera mungkin.”

“B-Baiklah! Kebutuhan... Pertama harus sepatu Ma-chan, aku tidak bisa melupakannya! Benar juga! Tinggalkan itu untuk saat ini, aku harus menjelaskan hal ini kepada Ma-chan dulu!”

“Biarkan saya memberitahu anak Anda. Karena saya Masumi. Pemberitahuan adalah panggilan saya.”

“...Itulah yang saya pikir, Masumi kadang-kadang akan menghilangkan hal-hal yang harus diberitahu. Masumi akan jadi populer meskipun dia bertindak kekanak-kanakan sesekali.”

“Kenapa Anda mengatakan hal-hal aneh tiba-tiba...”



Saat Masato tengah bermain net game di kamarnya, tiba-tiba ia mendengar suara Masumi. Dia berbalik dan menemukan Masumi berdiri di sana.

“Setidaknya ketuk pintu dulu...”

“Menjengkelkan untuk mengganggu orang lain yang tengah serius, lebih baik diam dan tidak mengetuk.”

Dia berbicara omong kosong lagi.

Masumi berkata sambil menatap monitor.

“Hee, bermain MMORPG?”

“Hei, jangan lihat...”

“Frame rate untuk 3D action itu benar-benar tinggi... komputer Masato menggunakan graphic card tingkat nuklir huh. Dengung heat sink bertenaga. Anda bahkan memilih low latency mouse, mengesankan.”

“T-Terima kasih atas pujian Anda. Tapi ini sungguh apa yang Ibu saya beli sendiri. Seseorang menganjurkan ini dengan penuh gairah. Masumi-san, Anda akrab dengan ini?”

“Saya dijauhi karena nama saya, dan saya benci perasaan itu. Jadi saya tinggal di rumah selama hari-hari sekolah saya dan belajar sedikit ini. Hanya sistem komputer memahami saya, jadi saya memasukkan ke dalam banyak upaya untuk memahaminya juga.”

“Mengatakan hal yang tidak ingin saya tahu. Itulah kepribadian Masumi... Mari kita masuk ke topik utama.”

“Anda ingin mengatakan bahwa survei ibu saya sudah selesai?”

“Ya. selanjutnya akan... memberitahukan bahwa Masato akan memulai kehidupan baru mulai sekarang.”

“…Ah?”

Saat Masato berpikir ‘orang ini berbicara omong kosong lagi,’ Masumi melihat kesempatan dan dengan cepat meraih tombol ‘Esc’ dan menekannya. Game menghilang dari monitor langsung.

Dan Masumi menekan ke punggung Masato.

Payudara!?

Bagian belakang kepala Masato telah terkena dampak oleh payudara, dan keyboard-nya direbut paksa. Usai memulai browser, URL diketik.

URL itu www8.cao.go.jp/ksn/mmmmmorpg......

“Apa yang!? Hei, apa yang Anda lakukan!? Situs apa ini!?”

“Izinkan saya mengajukan pertanyaan untuk referensi... Survei oleh Departemen Dalam Negeri menyimpulkan bahwa banyak net game player ingin memasuki Dunia Game. Apakah Anda merasakan hal yang sama, Masato?”

“Y-Yah, kalau saya bisa melakukan itu, saya akan ingin mencobanya ... Tapi apa link itu!?”

“Bagaimana jika Anda dapat membuat keinginan menjadi kenyataan?”

“Hah? ... H-Hal begitu...”

Mustahil... Masato tidak bisa menyelesaikan kalimatnya.

Saat Masumi tekan enter, cahaya dicurahkan dari low latency mouse. Cahaya itu membanjir keluar seperti gelombang samudra, dan menelan Masato dalam sekejap dan menarik Masato ke mouse.

“M-Mungkinkah... ini!?”

“Betul! Ini adalah bagaimana dimulai! Ini adalah persis apa yang Anda pikirkan!”

“Saya benar-benar ditransportasi ke dalam dunia game!!!!”

Masato menyerah menolak. Dia santai tangannya menyambar ke meja, dan membiarkan tubuhnya melayang dengan arus.

Mouse yang secara fisik mustahil untuk diterima tubuhnya tanpa perlawanan. Saat ini.

“...Ma-chan! ...Tunggu!...”

Dia pikir dia mendengar suara Mamako. Masato berteriak ke arah ibunya yang tidak bisa dia lihat.

“Ibu, aku minta maaf... Aku akan segera kembali.”

Apapun itu, dia ingin minta maaf, permintaan maafnya mengisi seluruh hatinya.

Karena ayahnya telah ditempatkan di luar negeri untuk pekerjaannya, hanya mereka berdua yang hidup bersama. Jika anaknya menghilang, Mamako akan sendirian. Itu tidak akan baik, dan itu wajar baginya untuk tidak ingin melakukan hal itu.

Masato tidak suka ibunya.

Tapi jika dia ditanya apakah dia suka ibunya, ia pasti tidak bisa memberikan jawaban langsung.

Dan tentu saja, ia ingin menghargai ibu satu-satunya di dunia ini, dan biarkan dia hidup bahagia dan memuaskan. Dia tidak pernah ragu-ragu dalam memenuhi harapan ibunya.

Tapi sulit baginya untuk mengekspresikan pemikiran tersebut dengan tindakan. Dia akan merasa peduli akan hal itu, dan tidak bisa memperlakukan ibunya yang tampak begitu muda sebagai seorang ibu, dan merasa sulit untuk rukun dengan Mamako. Itu adalah bagaimana Oosuki Masato rasakan.

Namun.

“Aku akan pergi bertualang dan menjadi lebih kuat... Mungkin aku bisa lebih jujur dengan ibuku usai mengalami ini... itu akan jadi hebat.”

Dia tidak tahu kapan dia akan kembali. Tapi dia pasti akan mengatasi rasa malu, dan mengatakan ‘aku pulang’ ke ibunya secara lembut dengan pelukan.

Dengan pikiran yang lembut itu, Masato pergi melalui dinding dimensi yang biasanya tak bisa dilewati.

Masato kemudian mendarat.

Dalam sebuah ruang yang sangat berbeda dari kamarnya, ada langit tak berujung dan banyak pulau mengambang ke atas dan ke bawah. Di tepi salah satu pulau itu adalah sebuah altar batu, dan Masato berdiri di sana.

Dengan lingkaran sihir yang bersinar di bawah kakinya...

“Wah...!?”

Ada beberapa makhluk kecil yang berjalan di kedua sisi kaki Masato. Itu adalah sekelompok kadal, tetapi mereka memiliki 8 kaki.

Kadal berkaki delapan meludahkan api kecil seolah-olah mereka mencoba untuk mengintimidasi Masato, tetapi melarikan diri ketika mereka melihat kesediaan Masato untuk melawan.

Makhluk itu pasti tidak ada di Jepang, di mana Masato hidup. Mungkin tidak ada di bumi pula.

“M-Mungkinkah ini sungguhan?”

Tidak ada kemungkinan lain.

Ini adalah dunia game? Tema fantasi? Sungguh? Sungguh!

Singkatnya, Masato!

“Aku berhasil!!!!!!!!!!”

Aku disini! Akhirnya aku di sini! Transportasi sudah selesai! Halo, realitas alternatif!

Tirai untuk cerita baru hampir ditarik!!!!!!

Namun.

“Ya ampun, Ma-chan. Kubilang padamu untuk menunggu, Ibu datang juga. Tapi kamu tidak menunggu sama sekali, itu membuat Ibu sangat sedih.”

“...Eh?”

Aku berbalik karena suara yang sangat akrab ini, dan melihat seorang gadis muda yang berdiri di sana.

Dia mengenakan gaun indah, memegang tas penuh dengan begitu banyak hal yang tidak bisa ditutup, seperti gadis yang akan berangkat jalan-jalan... Tunggu.

Dia tampak seperti seorang wanita muda, tapi dia sudah jauh dari situ.

Dia tak lain adalah ibu Masato, Mamako.

“...Huh... K-Kenapa... Ibu harusnya tidak berada di sini... Bagaimana mungkin...”

“Ma-chan. Ayo kita pergi pada segala macam petualangan bersama-sama dengan Ibu. Hehe.”

“A-Apa ahhhh!?”

Masato ditransportasi ke dalam game, tapi ibunya adalah rekannya.

Ini mustahil? Aku benar-benar akan pergi dengan ibuku? Tidak tidak, seharusnya tidak...

Ini mustahil.

“Baiklah kalau begitu, Ma-chan, sebelah sini. Ibu akan menemanimu.”

“Ahh? Baik…”

Masato bergerak bersama perlahan. Tangannya dipegang sambil berjalan ke depan.

Mereka bergerak dari satu pulau mengambang ke pulau mengambang lain, melewati jembatan batu yang menghubungkan dua platform. Tujuan mereka adalah sebuah pulau yang sangat besar.

Pada ujung jalan yang dihiasi dengan patung-patung dari segala macam dewa, adalah bangunan megah berbentuk telur. Sudah diduga. Mamako memimpin anaknya seperti itu.

“Hmm. Tenang, jangan berhenti berpikir. Pikirkan baik-baik dan pahami situasi.”

Apa yang sedang terjadi? Apa jenis situasi ini? Faktanya adalah, mereka telah ditransportasi ke dunia game bertema fantasi, yang jelas dari segala sesuatu yang telah terjadi, namun...



Ibuku ada di sini! Ini adalah bagian yang paling membingungkan. Aku harus membersihkan bagian ini dulu. Yup.



“E-Eh, Ibu... kenapa kamu...”

“Kita di sini. Event yang dimulai seharusnya di tempat ini, mari kita bekerja keras sama-sama.”

“Ah?”

Saat ia berjalan menyusuri lorong dalam keadaan linglung, ia mencapai tempat yang tampak seperti ‘event checkpoint’.

Di tengah-tengah istana seperti interior, yang juga tengah gedung bundar besar, adalah seorang pria tua duduk di singgasana. Seperti yang diharapkan.

Dia memiliki sosok yang tepat, mengenakan pakaian mewah dan jubah berkilauan dijahit dari benang emas dan perak. Sebuah mahkota dengan permata dihiasi di kepalanya. pria tua dengan janggut putih tampak seperti seorang raja...

“Akhirnya kalian telah datang! Akulah penguasa istana teleportasi, raja.”

Pria yang mengaku memiliki gelar raja adalah raja. Tidak ada prajurit atau petugas di depan mata, tapi dia adalah raja.

“Aku telah menunggu kalian! Selamat datang di daerah kekuasaanku!”

“Terima kasih atas keramahan Anda. Kami merasa terhormat bagi Anda untuk menerima kami... Baiklah, Ma-chan, buatlah ucapan yang tepat juga.”

“Eh, ah... Halo...?”

Meniru Mamako, Masato juga berlutut di hadapan takhta dan membungkuk. Dia melakukan seperti yang diperintahkan.

Raja itu tersenyum, dan berkata pelan.

“Mari kita mulai dengan perkenalan kalian. Sebutkan nama kalian.”

“Saya Mamako. Dan ini adalah anak saya, Ma-chan.”

“Mamako-dono, dan ‘Anak saya Ma-chan’-dono, ya? Maka aku akan mendaftarkan kalian...”

“Tidak, tunggu dulu raja!? Nama saya Masato! Masato!”

“Ah. Jadi ibunya adalah Mamako, dan anaknya adalah Masato, akankah itu baik-baik saja? Aku akan mendaftarkan kalian seperti itu.”

Raja melambaikan tangannya. Dua jendela muncul di udara. Kata-kata Mamako dan Masato muncul di kolom nama, dan daftar itu selesai.

“Hmm... Apa, ini seperti pendaftaran awal...?”

“Betul. Jadi, tidak dapat berubah usai pendaftaran selesai.”

“Katakan itu lebih dulu ahhhhh!”

Mendaftarkan nama asli seseorang terjadi sepanjang waktu. Dan ada contoh di mana perubahan tidak diperbolehkan. Masato yang melakukannya dengan enggan hanya bisa menggedor lantai dengan frustrasi. Untungnya, itu hanya lantai.

“Ahhhh....! Bang...! Bang bang bang!”

“M-Ma-chan! Jangan mengetuk lantai! Kamu akan menyulitkan orang-orang di bawah kami!”

“Hohoho. Tidak ada orang di bawah, jadi biarkan saja dia... Untuk melengkapi pendaftaran, biarkan aku memberitahu kalian situasi dasarnya. Harap bersiap-siap.”

Raja menggerakkan jarinya dan layar meluncur ke tampilan. Usai meluncur secara horizontal melalui beberapa layar, informasi dasar Masato dan ibunya ditampilkan.

Nama karakter Masato adalah ‘Masato’. Itu benar-benar nama aslinya. Job adalah ‘pahlawan biasa’. Attack dan defence stats juga terdaftar, serta kata-kata yang menyatakan hal-hal seperti ‘mampu bertempur’ dan ‘tidak mampu crafting’.

Dia melirik rincian Mamako, dan nama karakternya adalah nama sebenarnya ‘Mamako’. Job adalah ‘ibu dari seorang pahlawan biasa’. Ada juga rincian deskriptif seperti ‘mampu bertempur’ dan ‘tidak mampu crafting’ juga.

Ada banyak hal di pikirannya, yang paling ingin ia katakan adalah...

“Erm, raja... Apa di dunia adalah job-ku, ‘pahlawan biasa’...?”

“Biasa hanyalah biasa.”

Raja tampak mengingat sesuatu, lalu menutup matanya dengan senyum baik.

“Sesuatu yang luar biasa seperti menyelamatkan dunia itu mustahil... berurusan dengan hubungan kalian dengan normal, dan hidup bahagia biasanya... Menyadari situasi seperti ini adalah sesuatu yang pahlawan biasa Masato-dono dan ibu dari seorang pahlawan biasa Mamako-dono harus perjuangkan.”

Usai Raja menyatakan tujuan mereka, ia menunjuk ke kejauhan.

“Lalu pergilah, pahlawan!”

Meskipun ia mengatakan itu secara dramatis.

“Baiklah, ayo kita pergi... Tidak tunggu!? Kita tidak bisa pergi dulu!”

Pergi ke mana? Melakukan apa? Dia tidak mengerti sama sekali.

“Fuu, itu tidak bagus?”

“Tentu saja tidak! Bukankah Anda harus menjelaskan lebih!? Aku bahkan tidak mengerti apa dasar-dasar seperti apa situasi ini!”

“Fuu, aku akan menjelaskan secara singkat saja. Dengarkan baik-baik.”

Usai berdehem, raja mulai:

“Sederhananya, ini adalah versi beta dari web game. Dengan menggunakan teknologi yang diklasifikasikan, kami mentransportasikan tubuh pemegang akun ke dalam game dan memberi mereka akun beta tertutup.”

“Woah, itu mudah dimengerti.”

“Sedangkan untuk pemain beta tertutup, pada dasarnya mereka dipilih oleh rapat kriteria ketat tertentu... Meskipun beberapa orang disesalkan yang mengisi dengan nama-nama mereka dalam survei anonim juga dipilih. Karena yang membuatnya mudah untuk memutuskan pemilihan. Kami tidak memberitahu siapa pun tentang hal ini sekalipun.”

“Haha. Siapakah yang melakukan sesuatu yang sangat memalukan... Hmm...? Mungkinkah…”

Benar, suara dari suatu tempat berkata. Tapi itu mungkin imajinasiku. Aku berharap itu imajinasiku.

“Untuk game itu sendiri, karena masih dalam kalimat testing, nama tersebut belum diputuskan. Nama sementara untuk saat ini adalah MMMMMORPG.”

“Massively multiplayer online role-playing huh...? Aku bisa merasa dingin...”

“Ini adalah MMORPG bertema fantasi. Ini memiliki berbagai pilihan job, dengan pilihan antara combat (mampu tempur) dan non combatants (tidak mampu tempur). Duel pemain diperbolehkan, crafting item dan dekorasi rumah seseorang juga diperbolehkan. Pemain bebas memilih job apa pun yang mereka sukai.”

“Lalu mengapa punya saya sudah...”

“Ya. Karena kita perlu untuk menyusun data untuk tes, sehingga kalian tidak dapat memilih job untuk saat ini, dan mereka ditugaskan oleh sistem. Ini tidak dapat diubah juga. Kami mohon maaf tentang itu.”

“Kebebasan saya diambil dari awal huh... Orang-orang di dunia ini...”

Sangat tidak masuk akal dan tanpa batas tentang bagaimana masuk akalnya mereka. Ini adalah bagaimana dunia itu.

Namun, itu masih hebat untuk dipilih sebagai pemain beta test. Dan playtesting dalam full immersive mode. Jujur saja, ia senang akan hal ini. Masato menenangkan diri dan berdiri.

“Hah... saya mengerti inti dari itu. Jadi ini sesuatu seperti net game, ‘kan?”

“Ya. Ini bagus kamu memahami ini begitu cepat... Bagaimana denganmu, Mamako-dono? Apakah kamu memahami sistem game ini?”

“Erm... baik...”

“Hmm? Jika ada sesuatu yang mengganggumu, jangan ragu dan tanyakanlah. Aku akan menjawab langkah demi langkah.”

Raja menunjukkan senyum lembut, dan Mamako terganggu oleh sesuatu bertanya:

“Yah, erm... apa akun?”

“Eh, kamu tidak mengerti dari bagian itu?”

Raja dan Masato mengatakan hal yang sama.

“Hmm... Untuk referensi, apa yang kamu pikirkan akun itu, Mamako-dono?”

“Akun... Hmmm...”

Mamako berpikir keras saat ia bergumam “Ah, ermm ugh” sambil menghitung jemarinya dan bertanya-tanya apakah begitu. Dia menunjukkan senyum yang tampaknya untuk mengatakan bahwa dia ingin menanyakan sesuatu.

Yup. Itu sejauh apa Mamako tahu tentang net game.

Dengan senyum hangat, raja berpaling ke arah Masato.

“Masato-dono, aku akan meninggalkan Mamako-dono padamu. Semoga berhasil.”

“Hei!? Jangan membuangnya padaku!? Lakukan sesuatu tentang itu!?”

“Aku tidak bisa melakukan apa-apa!”

“Kamu membuangnya padaku meskipun kamu harus membuang kebanggaanmu!?”

“Jika kamu benar-benar ingin tahu, itu karena aku seorang NPC! Aku tidak bisa mengatakan apa-apa jika rincian itu tidak terinstal! Jika kamu ingin aku untuk mengambil peran guru untuk pemula, lalu berikan aku sebuah script terbatas 10kB! Mintalah pihak operasi untuk bekerja!”

“Kamu hanya script dikompilasi, dan masih perlu meminta ke pihak operasi... Mengapa NPC...?”

“Jadi, pemain beta dan NPC keduanya ada di game ini, dan tidak mungkin untuk membedakan mereka dari penampilan. Jika kamu benar-benar ingin tahu, katakan saja sesuatu yang mesum kepada mereka. NPC hanya bisa menjawab berdasarkan pengaturan yang mereka berikan.”

“Siapa yang ingin menggunakan metode buruk itu!”



Tapi aku akan bisa mengatakan hal-hal seperti itu... Apa yang kupikirkan, aku tidak ingin melakukan hal itu sama sekali.



Baik.

“Mari kita berhenti di sini sejenak. Kamu akan terbiasa untuk itu setelah beberapa saat.”

“Yah, benar... Alih-alih mengatakan itu, akan lebih cepat untuk mencobanya, ‘kan...!?”

Lagi pula, itu akan baik-baik saja usai mendengar penjelasan. Tepat usai menerima ini, Masato tiba-tiba teringat sesuatu.



Salah, tunggu. Apa itu sungguh baik-baik saja? Masih ada masalah.



Di sebelah Masato adalah Mamako yang menyelinap ke sisinya ketika ia melihat sebuah lubang.

”Hei, tunggu dulu! Kamu tidak menyebutkan bagian yang paling penting!”

“Kalau begitu, apa lagi yang ingin kamu tahu, Masato-dono... kenapa ibumu menemanimu? Itukah apa yang kamu ingin tahu?”

“Benar! Tolong jelaskan rinciannya!”

“Tapi aku tidak bisa mengatakan apa-apa tentang itu.”

“Hah!? Kenapa!? Kamu tidak punya script-nya?”

“Bukan itu... Ibumu menemanimu secara mendalam terkait dengan tujuan game ini, jadi aku tidak bisa mengungkapkan rinciannya. Jika kulakukan, ada kemungkinan bahwa maksud dari pihak operasi akan memaksa dirimu... Itu tidak baik. Cobalah untuk menemukannya selama petualanganmu, temukan itu sendiri adalah hasil yang paling kami harapkan untuk dilihat.”

“Hah...? Erm... Apa yang kamu bicarakan?”

“Inti dari situasi telah disampaikan kepada ibu terlebih dahulu, itu baik-baik saja bagi anak untuk tidak tahu. Hanya mengarah ke arah yang menyenangimu, dan itu akan menjadi hebat jika kamu dapat memahami setelah bertualang sama-sama... Baiklah.”

Raja berdiri dan menyentuh takhta. Takhta menghilang, dan lantai batu di bawahnya tenggelam dengan suara kusam. Sebuah tangga spiral muncul tepat di bawah itu.

“Bab berikutnya akhirnya dimulai.”

“Hei tunggu! Jangan cuma seperti ini! Jelaskan benar-benar...”

“Jangan katakan lagi dan pergi. Bahkan untuk seorang pahlawan yang tidak puas dan tidak percaya situasi, ada juga hadiah mengejutkan menunggumu di sana.”

“Ini tak berguna untuk menipuku dengan basa-basi!”

“Oh? Jadi kamu tidak ingin pendaftaran akun baru + hadiah log-in pertama?”

“Eh... hadiah log-in pertama...?”

Godaan itu sangat menarik hatinya.

Tidak peduli jenis net game itu, menyerah pada berfoya-foya hadiah log-in pertama apanya... Bukankah sesuatu yang orang normal bisa lakukan. Tidak peduli bagaimana seseorang berjuang, mereka tidak akan mampu untuk mengabaikannya. Mengorbankan itu akan terlalu sia-sia.

Dan tentu saja, bahkan pahlawan tidak dapat mengatasi godaan itu...

Di bawah tangga spiral itu ruang klise lain dengan pintu yang tak terhitung jumlahnya berbaris di sepanjang dinding. Semuanya diberi label dengan segala macam job seperti ‘Paladin’, ‘Sorcerer’, ‘pemilik toko bunga’ atau ‘petani’.

Salah satunya adalah ruang dari ‘pahlawan’. Saat Masato mengikuti raja di dalam, ketidakpuasan dan ketidakpercayaan di dalam hatinya terlupakan. Masato menelan ludah.

Pedang. Pedang terbaik di dunia berada di sana

“Oh... Apa ini sungguhan...”

Di dalam ruang yang dibangun dari batu polos bersinar, ada batu terlalu besar bagi seseorang untuk menempatkan tangan mereka. Tiga pedang terjebak di dalamnya.

Pedang berwarna lava cair. Pedang sebiru laut dalam. Pedang transparan yang bersinar.

Bahkan Masato yang belum pernah melihat pedang sungguhan sebelumnya bisa mengatakan bahwa tiga pedang ini bukanlah pedang normal. Itu bukan tekanan menakutkan dari senjatanya, tapi sesuatu yang lebih... Sesuatu yang tidak dapat dijelaskan, didepannya adalah bentuk fisik dari keberadaan menakutkan dan kuat.

“Kamu merasakan sesuatu ya, seperti yang diharapkan dari seorang pahlawan.”

“Kamu merayuku.”

“Kalau begitu, mana yang kamu suka, Masato-dono? Boleh dicoba. Aku akan memberikan salah satu pedang untukmu.”

“Sungguh murah hati, apakah itu sungguh baik-baik saja?”

“Tentu saja... sejujurnya, ini dipersiapkan sebagai hadiah usai menyelesaikan quest yang paling sulit. Namun baru-baru ini, bahkan kita tidak bisa mendapatkan perhatian pemain jika hadiah log-in pertama tidak cukup baik. Jadi kami tidak punya pilihan selain menggunakan ini untuk menarik perhatian mereka.”

“Aku tidak ingin mendengar itu.”

“Orang-orang saat ini memiliki itu baik. Kembali pada waktuku, semua pahlawan berangkat hanya dengan tongkat.”

“Rakyat era Famicom seharusnya diam saja.”

“Dan, pedang itu saja, Masato-dono?”

“Oke…”

Masato mengambil langkah maju, dan berjalan tanpa ragu-ragu pada pedang transparan.

Adapun mengapa, Masato tidak memiliki jawaban yang jelas dirinya. Itu hanya firasatnya.

“Bagaimana aku harus mengatakan ini... yang cocok untukku pasti ini... Tidak ada salah lagi.”

Matahari, bulan dan bintang. Desain halus pada gagangnya mengingatkan dia langit. Masato mencengkeram gagang dan menarik pedang keluar.

Pedang itu tampak seolah-olah tertanam di dalam batu sangat keras, tapi Masato menariknya keluar tanpa merasa banyak perlawanan.

“Begitu, ya. Jadi Masato-dono adalah pahlawan yang dipilih oleh langit tak berujung.”

“Dipilih oleh langit...?”

“Pedang di tanganmu adalah pedang langit terbuka luas, Filament (フィルマメント). Berabad-abad yang lalu, ketika langit di dunia ini diselimuti kegelapan, ini adalah pedang legendaris yang membuang semua kegelapan hanya dengan satu ayunan... Itulah setting-nya.”

“Bagian terakhir itu tidak perlu. Tapi kelihatannya sangat kuat... Aku benar-benar tidak tahu seberapa kuat itu setelah penjelasanmu sih.”

“Izinkan aku untuk menjelaskan dengan cara memahami yang mudah.”

Raja mengenakan kacamatanya dan mengambil sebuah buku. Judul di sampul mengatakan ‘buku panduan resmi’, dan raja mulai membalik-balik buku itu dengan gerakan dipraktekkan.

“Hmm, bla... double damage untuk unit di udara. Tiga kali kesempatan untuk mendaratkan critical hit. Serangan level tertinggi dari semua event item. Tidak dapat diperdagangkan.”

“Itu mudah dimengerti, tapi terasa tidak berguna. Tolong perkenalkan setting dunia benar-benar.”

“Jangan khawatir, kita pasti akan melakukannya dengan benar saat kita dijual eceran secara resmi.”

Karena ini adalah versi beta, adalah mustahil untuk semua harus dilakukan dengan sempurna. Masato ingin memahami lebih... Tapi karena dia tidak bisa mendapatkan jawaban lebih lanjut, Masato berbalik diam.

Lagian.

“Bagaimana, Masato-dono. Apakah kamu masih belum termotivasi?”

“Hmm... Yah...”

Raja itu benar. Wahyu huh. Saat ia memegang pedang suci langit, Filament, Masato merasakan perubahan sesuatu di hatinya.

“Aku memegang pedang sekarang...”

Sensasi di tangannya itu mengatakan kepadanya sesuatu. Itu adalah insting yang terukir ke semua pria— merindukan laki-laki untuk melakukan pertempuran sedang menarik.

Dan Masato memegang pedang legendaris. Senjata kelas tertinggi. Keberadaan terkuat selama petualangan dan pertempuran.

Apakah ada alasan untuk meninggalkan kemuliaan seperti itu? Dia tidak bisa menemukan apapun.

“Hah... Aku benar-benar memastikan, meskipun rasanya menjengkelkan.”

“Aku bisa berempati denganmu, tapi selesakanlah sendiri. Pikirkan saja ini sebagai takdir pahlawan Masato-dono.”

“Begitu ya ... Ah, meskipun kamu memanggilku pahlawan, aku tidak bisa mengerti segera.”

“Apa yang kamu katakan? Masato-dono sudah memegang pedang legendari, ‘kan? Itu adalah sesuatu yang tidak bisa digunakan kecuali kamu pahlawan. Tidak diragukan lagi bahwa Masato-dono adalah pahlawan. Tak ada yang salah disini, kamu pahlawan sepenuhnya.”

“Ah, meskipun kamu mengatakan itu... rasanya memalukan.”

“Tidak perlu malu, ‘kan? Masato-dono adalah pahlawan. Pemberani dunia ini. Mungkin bahkan penyelamat alam semesta ini!”

“S-Seperti yang kubilang... Jangan bicara seperti itu... kamu menyanjungku.”

Pemberani. Pahlawan. Penyelamat. Pemberani yang merupakan penyelamat pahlawan. Mendaratkan tiga hit combo, apakah ini lelucon!?

“Terus terang saja... agar game dapat dirilis secara resmi tergantung pada hasil dari bermain tester. Kami sangat bergantung pada kinerjamu... Silakan bimbing dunia ini ke era baru. Kamu adalah satu-satunya orang yang dapat mencapai hal ini.”

“Eh...? Nah, jika aku satu-satunya yang bisa, kurasa aku harus mencobanya.”

“Hoho, itulah semangat. Ma-chan pasti bisa melakukannya. Karena kamu anak ibu yang sangat dibanggakan ini.”

“Hmm... anak yang membuatmu bangga? Tentu saja... hei...”

Lalu Ibu akan meminjam pedangnya. Dengan mengangkat dengan susah payah, bunyi logam terdengar dua kali.

Mamako mengeluarkan pedang berwarna terik dan pedang biru.

Tidak itu pedang legendaris yang hanya satu yang dipilih bisa ditarik? Dia menarik keduanya dengan mudah.

Raja yang merasakan sesuatu yang berjalan lancar dan sombongnya Masato memutar mata mereka. Eh, tunggu? Apa yang baru saja terjadi? Bisakah seseorang tolong jelaskan?

“E-Eh... raja, apa...?”

“Maaf. Aku tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Maafkan NPC ini... Bagaimana ini? Aku akan menyerahkan buku pedoman ini ke Mamako-dono. Silakan gunakan itu yang sesukamu.”

Usai menyerahkan Masato hadiah pelengkap untuk Mamako, raja lenyap.

Usai membuka pintu di ujung terdalam dari pintu pahlawan, arena bulat muncul. Tidak ada kursi penonton sama sekali, hanya stage kesepian di ruang tak terbatas. Tempat ini dibuat untuk pertempuran tutorial.

Masato berdiri di tepi stage melihat buku pedoman. Dia menemukan informasi segera setelahnya.

“Terra di Matole (テラディマドレ) dan Altra (アルトゥーラ)”

Nama pedang di tangan Mamako.

Terra di Matole adalah pedang berwarna api. Pedang suci ibu bumi. Itu dilahirkan ketika dunia diciptakan. Pedang itu adalah sumber dari semua kehidupan di dunia ini, itulah yang dikatakan introduksi.

Pedang biru itu adalah Altra. Pedang suci laut keibuan. Dikatakan bahwa satu ayunan itu bisa menekan banjir yang menyerang dunia. Introduksi juga menyatakan bahwa itu adalah segel kontrak yang memisahkan tanah dari laut.

Mari kita saksikan betapa kuatnya pedang-pedang tersebut.

“Terra di Matole: double damage pada monster, serangan semua target. Tiga kali kesempatan untuk mendaratkan critical hit. Serangan level tertinggi dari semua event item. Tidak dapat diperdagangkan.”

“Altra: double damage untuk monster laut, serangan semua target. Tiga kali kesempatan untuk mendaratkan critical hit. Serangan level tertinggi dari semua event item. Tidak dapat diperdagangkan.”

Keadaan catatan khusus itu ‘damage rata-rata ‘ akan berlaku ketika menyerang semua target. Damage dalam satu serangan akan ditentukan sebelumnya, dan dibagi rata sesuai dengan jumlah target.

Ini adalah bagaimana senjata itu saat kamu menggunakannya.

“Perhatikan dengan seksama, Ma-chan! Ibu lakukan sekarang... Hei!”

Mamako mengangkat Terra di Matole di tangan kanannya tinggi-tinggi dan mengayun ke bawah.

Pada saat yang sama, tak terhitung stalagmit tajam mirip pedang keluar dari tanah, dan menebas para monster.

“Ugaaaaaau!?” “Gugyaaaaaaag!?” “Gebuug!?” “Gyafag!?”

Semut, cacing, laba-laba, serigala, beruang, dan segala macam monster menghilang usai terbelah dua. Semuanya tampak begitu mudah.

Namun, gerombolan baru monster langsung muncul.

“Ibu tidak akan kalah! Ibu akan menunjukkan Ma-chan sisi terbaik Ibu! ...Hei!”

Mamako memegang Altra di tangan kirinya dan mengayun horizontal.

Setelah itu, air menyembur keluar dari ruang yang disayat oleh pedang, dan tetesan yang tak terhitung jumlahnya menyebar, yang kemudian ditembak keluar seperti peluru.

“Goaaaaaag!?” “Gigigigiig!?” “Gohag!?” “Ugugugu... gafuf......!”

Tetesan air disemprotkan keluar pada kecepatan ultra tinggi, dan monster bermandikan sampai bertebaran dengan lubang, tubuh runtuh dalam sekejap. Gelombang kedua musuh itu dimusnahkan juga. Sangat mudah.

Tapi itu belum berakhir. pertempuran itu masih pada puncaknya. Sosok musuh muncul di langit!

“Ma-chan! Sekarang waktunya untuk menunjukkan kekuatanmu! Bekerja keras!”

“...Ah, baiklah...”

Ma-chan menutup buku panduan, dan menbas Filament ke arah yang tepat.

Dengan begitu, gelombang kejut keluar dari pedang transparan, dan mengejar musuh secara otomatis. Energi pedang itu bergerak bebas dan menyerang musuh.

“Piyo!”

Salah satu monster terbang yang seukuran burung gereja terserang dan berubah menjadi abu.

Monster itu tewas!

Dan Masato berlutut ke tanah, air matanya jatuh bebas.

“...Ugh...Salah... Ada yang salah... Ini jelas salah...”

“Ada apa Ma-chan!? Apa kamu terluka!? Biarkan Ibu lihat!?”

“Tidak...aku tidak sakit...Bukan itu...”

Filament ini kuat. Ini bisa melepaskan serangan homing, sebilah pedang yang sangat kuat. Dia harus percaya diri dan bahkan bangga tentang hal itu.

Tapi serangan normal Mamako menyerang semua target, dan dengan dua pedang, ia bisa menyerang dua kali.

Dibandingkan dengan ibunya yang mengalahkan puluhan monster dengan mudahnya...

“Aku... aku benar-benar lemah...”

Dia hanya bisa menangis. Membuat ulah dengan berpura-pura tidur. Apa lagi yang bisa dia lakukan?

Mamako mendekati Masato yang jadi seperti ini.

“Ma-chan! Semangat! Serangan Ma-chan sangat kuat! Bukan cuma transparan ‘aja, bahkan terbang dengan demtuman, itu mengejutkan Ibu! Ma-chan tampak keren juga!”

“Tolong, jangan mendorongku sedemikian rupa... aku sudah begitu tertekan, bisakah Ibu tidak menambahkan garam ke lukaku?”

“A-Aku tidak bermaksud begitu! Bukan itu... Oke, bagaimanapun, berdiri! Mari kita mulai Tuto... tunggu... apa hal itu...”

“...Tutorial.”

“Itu dia! Ibu melakukan itu di masa lalu juga. Jadi ‘fuwah fuwah’ dengan teman-teman Ibu.”

“Salah. Ini benar-benar salah. Aku pernah memainkan game dari berturut-turut dan berputar-putar.”

“Be-Begitu ya. Memang benar bahwa sekarang bukanlah waktu untuk bernostalgia masa lalu... Yah... Pokoknya, itu saja untuk saat ini, mari kita lanjutkan! Baiklah, mari kita lakukan itu! Itu pasti akan menyenangkan!”

Saat ia mengatakan itu, Mamako memegang tangan Masato untuk menarik dia.

Masato menjabat tangannya.

“Ma-chan...?”

“Jika ibu ingin pergi bertualang, Ibu hanya bisa pergi sendiri. Mungkin ada monster di luar sana, tapi Ibu memiliki firepower lebih dari cukup. Ibu dapat meraup kemenangan sempurna tepat dari awal.”

“Firepower? Ibu tidak bisa menyembur api sekalipun. Ibu bukan kompor gas.”

“Maksudku bukan tipe senjata.”

“Firepower adalah cara lain untuk mengatakan kemampuan ofensif. Sebuah kalimat yang meminjam dari daya tembak senjata api. Ini mungkin sedikit sulit untuk dipahami untuk ibu. Tetapi kesampingkan itu untuk saat ini...”

“Hah... Baiklah, pergilah. Tinggalkan aku di sini.”

“Tapi kenapa…”

Masato menyerah. Dia menyerah pada segalanya. Dia berbaring secara kelelahan, seolah-olah ia ingin menyerah pada bernapas juga. Seolah-olah ia sudah mati. Bertindak seperti mayat tanpa reaksi sama sekali.

“Hmm... Masato... Apa yang harus kulakukan selama waktu seperti ini... Ah, benar juga!”

Mamako yang bermasalah mengambil buku panduan yang Mamako lempar secara kebetulan. Dia membalik-balik buku itu dengan panik seolah-olah dia sedang mencengkeram sedotan.

“Di mana panduan strategi itu... Apa yang harus dilakukan jika pahlawan anak tidak suka bertualang sama-sama...”

“Bagaimana mungkin skenario begitu disertakan? Buku panduan apa sih...?”

“Ketika dia tahu serangan normalmu adalah double hit pada semua target, anak Anda akan sangat senang. Dia pasti akan memeluk kaki Anda dan meminta Anda bertualang dengan dia. Itulah apa yang dikatakan, tapi itu omong kosong! Ma-chan tidak senang sama sekali!”

“...Nah, inilah sesuatu yang membahagiakan.”

“Eh, begitu?”

“Tentu saja. Serangan firepower tinggi semua target? Dan double hit...? Jika aku bertemu seorang pemain seperti itu, aku akan melakukan semua yang kubisa untuk mengundangnya. Dan membentuk tim meskipun aku harus membayar.”

“Lalu kenapa kamu tidak senang...? Kenapa…?”

Mamako berpikir keras, dan berseru “Ohh”, seolah-olah dia menemukan alasannya.

“Mungkinkah... Jika aku tidak salah, itu karena... aku ibumu?”

“Itu benar, itu adalah akar dari masalah ini... Apakah ini waktu yang baik?”

Masato duduk tegak dan menghadapi Mamako.

Menjaga dirinya dingin dan mengingatkan dirinya untuk tidak marah, ia berkata serius:

“Tolong jelaskan.”

“Jelaskan apa…?”

“Semuanya. Semua itu. ibu pasti dapat menjelaskan seluruh situasi denganku sekarang... Ibu, kamu pasti tahu sesuatu, ‘kan? Raja berkata ia bilang inti utama. Ibu berbincang dengan staf operasi game sebelumnya, ‘kan?”

“Erm...”

“Sejujurnya, ditransportasi ke dalam game ini sudah aneh, tapi aku menyambut itu jadi aku tidak akan menyelidiki lebih lanjut... Tapi, ini berbeda dari bagaimana aku membayangkan ditransportasi ke dalam game jadinya. Adapun apa yang berbeda, yaitu kamu berada di sini juga, Ibu.”

“Ibu-ibu dari keluarga lain kadang-kadang akan ditransportasi ke game dengan anak mereka juga.”

“Tidak mungkin! Benar-benar tidak! Mustahil! Atau lebih tepatnya, itu akan sangat mengganggu jika ada! Aku tidak ingin cerita fantasi ini mengarah anak lelaki di masa pubertas berada disekitar orang tua! Itu mengganggu!”

“Ugh, Ma-chan, caramu mengatakan itu benar-benar menyakitkan. Ibu marah platinum.”

Mamako menggembungkan pipinya seakan mencoba marah tiba-tiba. Mamako marah. Sungguh lucu...



Tidak, tunggu! Itu ibuku! Ibuku yang berusia sekitar 40 tahun! Istilah lucu jangan dianggap sama sekali! Tidak mungkin!



“Jangan bercanda! Jangan membuat wajah itu dan jawablah dengan benar!”

“B-Baiklah! Ibu akan jawab!”

“Kenapa Ibu datang bersama denganku, bagaimana bisa berubah seperti ini, tolong jelaskan dengan rinci. Ayolah.”

“T-Tapi... akan lebih baik untuk tidak mengatakan itu tepat di awal... Petualangan bersama-sama dan pengalaman segala macam hal bersama-sama, dan akan lebih baik jika kamu menemukan dirimu...”

“Cukup, sudah cukup! Jangan membuatku begitu frustrasi...! sudah cukup ibuku...”

“Apa masalahnya…?”

“Aku ingin memutuskan hubungan kita sebagai ibu dan anak”


Dia mengatakannya dengan nafsu saat itu. Kata-kata yang tak dipikirkan tumpah dalam frustrasi.

Dia melakukannya sangat gelisah. Tapi hasutan tak mengikatnya mengalir tanpa disaring... dan memukul Mamako langsung, dan merampas ekspresinya dalam sekejap.

“...Ah... Tidak... Barusan...” Ketika Masato menyadari bahwa ia telah salah bicara, itu sudah terlambat.

Air mata terus mengalir dari mata Mamako yang telah kehilangan kilaunya, jatuh seperti biji mutiara.

Ibunya menangis saat melihat di depannya dalam keadaan linglung.

“...Ibu minta maaf. Ibumu aku, bagaimana ibu harus mengatakan ini, benar-benar tidak tahu. Shirase-san dan yang lainnya tampaknya memiliki alasan mereka juga, jadi berapa banyak yang harus kukatakan? Ibu benar-benar tidak tahu.”

“Ya ya, aku mengerti. Karena ada suatu alasan, itu baik-baik saja...”

“Tapi biarkan Ibu jelaskan ini. Ibu takkan pernah melakukan apa pun untuk menyakiti atau berbohong pada Ma-chan. Percayalah.”

“Ya, mengerti.”

“Ibu hanya ingin bergaul lebih baik dengan Ma-chan. Petualangan dengan Ma-chan, mengobrol iseng sama-sama, bekerja keras sama-sama dan menjadi ibu dan anak yang intim. Itu saja yang ibu inginkan. Itu sebabnya... hiks... itu sebabnya...”

“Aku mengerti, aku mengerti! Aku sudah mengerti! Sama sekali!”

“Itu sebabnya, kumohon...”

“Ya ya…”

“Jangan mengatakan sesuatu yang begitu menyakitkan, seperti memutuskan hubungan kami sebagai ibu dan anak... Sejak hari aku dilahirkan, ini adalah kata yang paling menyakitkan dan melukai bagiku.”

Air mata sedih dari mata Mamako mengalir tanpa ditahan, dan tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti.

Masato kacau...

Dia membuatnya menangis keluarganya atas kesedihan. Situasi ini adalah perbuatan sendiri, dan berdiri di hadapannya adalah orang yang dicintainya yang patah hati dan bingung.

Dia menderita sakit yang mengerikan karena anaknya.

“...Apa yang telah kulakukan sekarang...”

Ini bukan pembicaraan tidak masuk akal. Sebagai anak dilahirkan dari ibunya, ketika ia diberikan kehidupan, ia sudah memperoleh keinginan untuk orang-orang yang dicintainya untuk hidup penuh semangat dengan senyum selamanya. Jika dia membuat mereka sedih, jiwanya akan merasa tidak nyaman.Tidak mungkin dia bisa bertahan atau mengabaikan itu sepenuhnya.

Masato langsung masuk ke posisi seiza, dan menekan kepalanya ke stage arena.

“Maaf, ibu! Itu adalah kesalahanku! aku tidak bermaksud begitu sama sekali! Meskipun aku mengatakan itu, bukan itu yang kumaksud! Itu sebabnya...!”



Mohon maafkan aku. Jangan menangis. Jika aku meminta maaf dengan sepenuh hati...
Dia merasa kepalanya dibelai. Mamako membelai rambutnya dengan lembut sambil berkata ‘anak ini’.

“...I-Ibu?”

“Ibumu benar-benar menyukai Ma-chan yang khawatir tentang bagaimana ibu rasakan.”

“T-Terima kasih... aku sangat menyesal untuk mengatakan sesuatu yang aneh.”

“Ya, tidak apa-apa... ini sudah cukup. Sini, bangun.”

“Ah, ah... itu...”

Usai bangun, dia melihat wajah penuh air mata ibunya lagi. Dia tidak bisa melihat secara langsung, sehingga Masato berpaling. Pada saat ini, Mamako mengatakan: “Eh, kamu harus melihat pada wajah orang lain saat kamu berbicara dengan mereka oke?”

“Mengerti.”

Dia tidak punya pilihan selain mengubah pandangannya kembali.

Mamako berpose, membuat menunjukkan ingin menjadi rekan Masato.

“Ah... Aku tidak pernah bermimpi bahwa aku akan melihat ibuku berpose seperti ini.”

“Sigh. Perhatikan dengan seksama. Dan dengarkan Ibumu betul-betul.”

“Yeah, yeah...”

“Ibu ingin pergi bertualang dengan Ma-chan. Bisakah ibu menjadi rekan Ma-chan?”

Biarkan ibunya menjadi seorang pendamping?

Dia tidak ragu sama sekali. Hanya ada satu pilihan.

“...Yah, boleh. Ibu memiliki firepower yang kuat, dan pasti akan membantu. Alih-alih meminta untuk menjadi rekan... Atau lebih tepatnya... Ini akan jadi hebat jika ibu bisa datang.”

“Baik. Beres. Silakan bantu Ibu, Ma-chan.”

“Ya, yah... Aku juga, silakan bantu aku, Ibu.”

Mamako menjadi seorang pendamping.

“Tapi Ma-chan, aku ingin mengatkan sesuatu.”

“Hmm? Apa?”

“Ibu tidak bisa menyebur api oke? Aku bukan kompor gas.”

“Sudah kubilang, firepower bukan semacam itu! Berapa kali aku harus memberitahumu, Ibu!?”

Musuh terbesar dalam petualangan ini mungkin kemampuan pemahaman ibu... prediksi Masato.

Tsuujou Kougeki ga Zentai v1 Bab 1

Diposkan Oleh: setia kun

5 Komentar:

  1. eaa.. bagus nih ceritanya, lanjut min :v

    ReplyDelete
  2. thanks gan udah di translate
    Ditunggu kelanjutanya :)

    ReplyDelete