05 October 2016

Naga v1 Prolog 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Prolog 2


Ada sebuah danau kecil di hutan.

Meskipun kau melihat skalanya di tepi laut, itu akan lebih tepat untuk menyebutnya sebuah kolam atau rawa. Tapi penduduknya menyebut tempat ini...

Ryuujinko, danau di mana dewa naga hidup.

Air danau oval dingin dan jernih, tidak akan berlumpur walaupun tengah hujan. Oleh karena itu, dikatakan bahwa air muncul dari suatu tempat di bagian bawah danau.

Meskipun itu adalah tempat yang orang jarang mendekati, orang-orang masih datang. Beberapa dari mereka, mengatakan bahwa mereka telah melihat hal-hal aneh di tempat itu.

Seseorang mengatakan bahwa ia melihat sebuah kota asing di dasar danau.

Yang lain mengatakan bahwa air danau tengah berguncang meskipun tidak ada angin.

Yang lain mengatakan bahwa ia melihat naga berenang di sana.

Dan yang lain mengatakan bahwa ia melihat seorang gadis asing di danau.

Seperti rumor menyebar di sekeliling, sedikit orang yang mendekati danau mendadak berhenti datang.

Hari ini seperti biasa, hutan dibungkus dalam keheningan yang mendalam, Ryuujinko mempunyai penampilan yang tenang dengan permukaan danau bersinar dari sinar mentari seperti cermin.

Di pantai danau, ada seorang pemuda berdiri.

Pemuda itu mungkin sekitar 16 atau 17 tahun, dan mengenakan pakaian aneh.

Dia mempunyai rambut longgar dan acak-acakan, mengenakan hakama yang tidak dapat kau temukan di sini dengan katana di pinggangnya, dan juga mantel berwarna dengan desain mencolok.

Pemuda itu melangkah ke dalam danau, tidak peduli sama sekali tentang membasahi kakinya saat ia melihat ke danau.

"Naga tinggal di sini? Bagaimana cara hidup di air jernih seperti itu? Ngomong-ngomong, dasar danaunya benar-benar terlihat. Di mana naga itu? Aku datang jauh-jauh untuk ini, tapi ternyata palsu."

Selagi pemuda meludahkan rasa tidak senangnya, ia membungkuk untuk mengambil kerikil yang jatuh ke kakinya dan mencoba membuangnya ke danau.

Pada saat itu, air danau mulai membengkak meskipun tidak ada angin, dan riak-riak mendekati danau.

Suara riak bersuara lebih kuat.

"Apa!? Gelombang mendadak!? Ini tidak mungkin, benarkah ada sesuatu di sini!?"

Pemuda itu membuang kerikil dan sekali lagi melihat ke danau. Pandangan yang belum pernah ia lihat sebelumnya disandarkan pada permukaan danau.

"A...apa, yang..."

Bangunan batu padat.

Sebuah plaza ditutupi dengan batu trotoar.

Istana mewah dengan puncak.

"Apa itu!? Kota!? Tidak, tapi bangunan itu..."

Di depan pemuda, pemandangan di dalam danau benar-benar berubah.

Sebuah hutan hitam tebal dan padat.

Sebuah pohon raksasa tebal dan tinggi.

Binatang-binatang yang tak pernah ia lihat menggeliat di hutan.

"Apa yang kulihat!? Tidak... Apa itu menunjukkan kepadaku?"

Pandangan berubah lagi.

Dan lagi, dan lagi, dan lagi.

Hal berikutnya yang diproyeksikan di dalam air adalah sebuah bangunan pohon biasa, dengan asap masakan naik dari situ.

Dan naungan wajah gadis cantik ini di suatu tempat.

Pemuda itu tak pernah melihat penampilan atau pakaian seperti ini sebelumnya.

"Fatamorgana!? Tidak, aku tidak pernah mendengar fatamorgana memproyeksikan diri dibawah air. Apa itu!?"

Saat langkah pemuda itu di dalam danau terheran dengan tontonan, ombak yang pecah di tepi danau tiba-tiba tumbuh.

"Uwaaah!?"

Ini bukan danau, ini hanyalah sebuah kolam kecil.

Energi arus itu teramat besar, pemuda itu ditarik ke bawah air seperti lengan yang terlihat besar telah menangkap kakinya.

"Ap...apa yang terjadi...gaah."

Pemuda itu menghilang dalam gelombang.

Tiba-tiba, danau tenang, gelombang berhenti dan permukaan menjadi seperti cermin sekali lagi.

Tidak ada yang mendengar, bukan suara angin atau celetuk dari burung. Ini tenang yang aneh, seakan danau telah menyerap semua suara. Danau kecil dibungkus dengan keheningan yang sama seperti sebelumnya.

Dan untuk pemuda yang menghilang itu...

Kedalaman danau hanya beberapa meter, dan air itu begitu transparan hingga bagian bawahnya benar-benar terlihat. Namun, tak ada tanda-tanda pemuda di dalam air atau di dasar danau.

"Tuan Muda... Di mana Anda? Tuan mudaaa."

Suara salah satu punggawa pemuda itu memanggilnya?

"Tuan mudaaa... Apa Anda mendengarku? Tuan mudaaa."

Pemilik suara itu mendekat ke danau sedikit demi sedikit.

"Tuan muda, ke mana dia pergi meninggalkan pengikutnya. Dia tidak mungkin pergi ke danau sendiri."

Seorang pria tua mendekati danau, dan membungkuk menuju danau sedikit, dan mengintip malu-malu.

"Ini tak mungkin. Tidak peduli seberapa tak masuk akalnya tuan muda, ia tidak akan menyelam ke dalam danau di mana dewa naga tinggal sendirian. Jadi... Ke mana tuan muda pergi?"

Punggawa tua sekitar 50 tahun mendecak lidahnya dengan ekspresi frustrasi.

"Sialan tuan muda. Berjalan-jalan tanpa pengikut dengan pakaian kumuh, itu sebabnya Anda disebut bodoh oleh semua orang."

Mendesah, punggawa tua itu berbalik dan berjalan pergi dari danau.

"Tuan Mudaaa! Jika Anda berada di sana meresponlah! Tuan mudaaa!"
Naga v1 Prolog 2

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment