06 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 24

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 24 - Enaknya Pedang Adalah Bukan Bakatku Saja


Melihat Orycuto dengan sekilas, itu sebuah batu besar. Tapi pada pikiran kedua, ia datang ke arah kami seperti lava tebal. Meskipun itu mengingatkan dengan lava, panasnya tidak menular sama sekali.

Sebuah lendir yang memiliki tekstur batu. Aku memiliki kesan begitu.

Melompat, aku mengayunkan Eleanor.

"Mu!! Sulit"

Aku menyerang cukup serius tapi semua yang kulakukan adalah memotong beberapa milimeter.

Meskipun tampak berlumpur dan bergerak seperti moluska, ia sangat sulit.

"Ia datang!"

"Cih!!"

Dengan peringatan Eleanor, aku menendang tubuhnya dan melompat ke samping.

Detik berikutnya pedang tenggelam, mungkin berpikir menelanku, ia memperbesar tubuhnya dan *Kapa!!* Dibuka.

"Kalau ditelan, dengan kekerasan, aku tidak akan selamat ya"

"Mungkin anehnya didalam lembut"

"Itu klasik"

Aku mengatakan itu dengan bercanda, tapi aku tidak punya rencana mencoba sama sekali.

Orycuto mengulurkan tubuhnya dan menyerang.

Ujungnya tampak seperti tepi tajam. Ia berencana untuk menelanku sekaligus.

Aku menghindar ke samping, ke celah terbuka, aku mengambil sikap dengan menggunakan kedua tangan dan mengayunkan Eleanor kebawah.

Aku punya perasaan aneh, tanganku mati rasa.

Meskipun tanganku mati rasa seakan aku memukul tanah dengan kekuatan penuh menggunakan kelelawar, itu mencapai tubuh hanya memotong sepertiga.

"SIAL!!!!!!!!"

Aku berteriak. Dengan semua kekuatanku, aku mendorong bilah Eleanor.

"UOOOOOO!!!!!!!!"

*GaGaGaGaGa*. Suara bilah pedang dan batu berhadapan terus, dan aku memotong dua tubuh Orycuto.

"Mengagumkan......"

Aku mendengar suara Io dari belakang. Aku ingin mendengarnya.

Tapi, aku tidak punya waktu untuk menikmati itu.

"Wha!ー ー"

Aku tercengang.

Bagian yang kupotong tubuh Orycuto dengan kekuatan penuh, dengan cepat menempel kembali, dan kembali menjadi satu bagian.

Karakteristiknya hampir sama dari lendir huh.

"Begitu ya, itu sebabnya ia berbahaya"

Suara Eleanor bergema di kepalaku. Dia melonggar, tapi juga dia terkesan.

"……Ayo!!"

Menghirup napas, aku mencengkeram Eleanor, dan menebas Orycuto.

Aku menebas banyak. *Ga!Ga!Ga!Gatsu!* aku menyerang tubuh Orycuto menggunakan Eleanor tanpa berpikir.

Percikan api terbang, dan potongan-potongan batu berserakan.

Sekali lagi, aku menyembuhkan diri dan terus memukul.

"Haa...... Haa......"

Saat aku sudah mengatur napas, Orycuto di potong ー ー ia hancur.

"Setelah melakukan semua ini ー ー"

"Belum!!"

"ー ー !!"

Aku tercengang. Orycuto tepat di depanku sedang mengumpulkan potongan secara bertahap, dan berusaha untuk kembali ke salah satu bagian lagi.

Kalau itu hanya serangan fisik, ada tidak ada akhirnya. Selain itu, karena aku memukulnya berlebihan tanganku mati rasa, dan pada tingkat bahwa aku hanya bisa melakukan itu satu kali lagi.

"Kakeru-san! Aku selesai melafalkan"

"ーー! Tembak!!"

Pada saat yang sama, Io berteriak, aku melompat mundur saat mengambil sikap penjaga dengan Eleanor.

Petir jatuh dari langit, dan menekan Orycuto langsung.

Ia tidak bergerak lagi.

Aku melihat ke bawah di atasnya, aku punya perasaan yang rumit.

Io datang ke sampingku, dan berkata.

"Kau mengagumkan Kakeru-san, ini pertama kalinya aku melihat seseorang memotong-potong Orycuto. Maksudku, aku belum pernah mendengar itu terjadi!!"

Io dengan mata mengagumi ー ー tidak, suaranya juga tampak penuh kekaguman, tapi jujur, itu rumit.

Kalau hal itu mungkin, aku ingin melakukannya sendiri......

"Maaf, aku berbicara terlalu banyak. Ayo kita bergegas dan mengambilnya, dan pergi dari sini dengan cepat."

"Pergi dari sini dengan cepat?"

"Iya. Orycuto mati rasa sekarang, tapi ia pasti mampu bergerak segera"

"Kebangkitannya secepat itu? Kalau kau memukulnya dengan sihir saat seperti itu, apa yang akan terjadi?"

"Ia bisa terus dihentikan kalau terkena berturut-turut, tapi denganku sendiri......"

"......Durasi setelah mengenainya itu lebih rendah saat berhenti, ya?"

Io merasa menyesal dan "Maaf" katanya, setelah meminta maaf dia berkata.

"Party pertambangan Orycudite seharusnya punya setidaknya lima penyihir. Untuk mendapatkannya dengan aman, lebih dari tujuh orang yang direkomendasikan."

"Ia tidak bisa ditangani, kalau tak ada setidaknya sebanyak itu huh"

"Iya. Meski, mungkin untuk melakukannya sendiri. Mengenainya sekali, mengambil semua yang bisa kau dapatkan saat ia telah berhenti, dan lari. Tapi itu juga sangat berbahaya, karena waktu berhentinya adalah acak, ada kemungkinan diserang oleh Orycuto ketika tiba-tiba bergerak"

"Aku mengerti sekarang......aku mengerti, untuk waktu yang berarti ayo apa yang bisa kita lakukan"

Kalau seperti itu, maka apa boleh buat, kita hanya harus pergi dan mendapatkan semua yang kami bisa, dan menggunakan Warp Feather pada menit terakhir dan lari.

Pikirku, dan mulai menambang bersamaan dengan keduanya, tapi.

"Kakeru-san!I —Ia bergerak!!"

Io mengeluarkan suara nyaring. Tampaknya bahwa Orycuto sudah mulai bergerak.

Aku mengambil sikap dengan Eleanor, dan pergi ke depan seolah-olah untuk menutupi Io.

"Waktunya terlalu singkat, biasanya seperti ini?"

"Ada juga saat-saat seperti ini......yang ini jauh lebih pendek"

"Bagaimana dengan sihir Io?!"

"Ini masih akan memakan waktu sampai yang berikutnya!"

Io menjawab dengan suara yang hampir menangis. Sial, kalau seperti ini kita tidak bisa menambang apa-apa.

Aku harus menggunakan Warp Feather untuk pergi sekali, dan kembali lagi.

Ketika aku memikirkan itu, penampilan Helen masuk pandanganku.

Helen diam sepanjang waktu, dia diam saat kami menemui Orycuto.

Matanya mencari jalan seksama. Ekspresinya tidak berubah.

Apa itu ー ー Yang datang ke pikiranku dalam sekejap, tapi menghilang dengan cepat.

Sebuah cahaya melintas di benakku, aku punya ide.

Aku berteriak.

"Helen! Lemparkan Magic Ball ke arah sana!"

"Iya!"

Seperti yang sudah kuminta, Helen mengeluarkan Magic Ball (Hitam) yang ia dapatkan dariku, dan melemparkannya ke Orycuto.

Bola terbang melengkung, dan memukul tubuh mirip batu.

Efek Magic Ball (Hitam), adalah untuk menembak sihir serangan kelemahan si target.

Dalam kasus Orycuto, itu harus petir.

Dalam sekejap, bola meledak. Petir bersamaan dengan semburan guntur.

Aku ー ー melompat ke dalam!!

Aku memegang Orycuto. Bersamaan, kami menerima Lightning Magic.

"Kakeru-san?!"

Aku mendengar suara terkejut Io. Itu adalah reaksi alami.

Tapi, ini harusnya bagus. Hingga ini, itu adalah bagian dari rencana.

"Apa kau baik-baik saja Kakeru-san"

Io memanggilku dengan cemas. Dan berikutnya Helen.

"Tidak apa-apa, tidak banyak luka"

Aku menunjukkan dengan menggerakkan tubuhku. Aku tidak menggertak, itu benar-benar tidak banyak luka.

Kalau aku yang mengatakan berapa banyak, itu hanya seperti memukul sikuku di sudut, hanya sedikit mati rasa.

"Daripada itu, kaliam berdua harus mulai menambang, aku akan menghentikan gerakan Orycuto"

"Eh?! Tapi"

"Bagaimana caranya......?"

Untuk Io yang masih khawatir, aku menunjukkan padanya bukti bahwa aku akan baik-baik saja.

Sama seperti bagaimana aku melakukannya sebelumnya, dalam perasaan yang sama dengan Flame Magic dan Ice Magic, aku menggunakan Lightning Magic.

Untuk Orycuto yang tidak bisa bergerak, petir jatuh.

"Petir! Aku mengerti, itu karena Kakeru-san menerima sihir"

"Ya, selamat setelah menerima attack magic, dan kalau kau punya bakat, kau akan bisa menggunakannya dengan benar"

"Iya!"

"Dengan kata lain, bagituー ー Juga"

Aku membayangkan lebih jauh lagi, dan menembak Lightning Magic sekali lagi.

Ia ditembak dua kali dan berturut-turut, jatuh ke tubuh Orycuto.

"Sepertinya dalam kasusku, aku bisa menembak berurutan"

Aku mengatakan seperti itu adalah alami.

Bakat Lightning Magic, dan penggunaan berturut-turut kekuatan sihir (mungkin).

Keduanya pasti, efek "All Ability 777 Times".

"Itulah mengapa kau harus menyerahkan ini padaku, dan kalian berdua harus memulai menambang"

"Iya!"

"Aku mengerti"

"Ahh, kalian seharusnya tidak keberatan berapa banyak kalian akan membawa, pada akhirnya, kita akan pulang menggunakan Warp Feather"

Aku mengatakan itu pada keduanya, dan menuju Orycuto.

Aku fokus sehingga secepat itu mulai bergerak aku bisa menembak dengan sihir segera.

Itu entah bagaimana berbeda dengan adegan yang kurencanakan, tapi

"Kakeru-san......aku ingin tahu orang macam apa dia. Mampu menggunakan pedang dan juga sihir.......ini pertama kali aku bertemu orang seperti itu"

"Kalau kau membaca sejarah, kau harusnya mencari tahu"

"Sejarah? Kenapa sejarah?"

"Dia sangat mirip dengan kisah-kisah para pahlawan yang ditulis dalam sejarah selama masa muda mereka"

"Begitu!"

Setelah mendengar percakapam Helen dan Io, aku memutuskan itu baik-baik saja untuk waktu yang berarti.
Kujibiki Tokushou Bab 24

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment