06 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 26

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 26 - Aku Akan Melakukannya


"Aku sudah mendengar cerita dari Yang Mulia. Itu tentang Anda membutuhkan mitra dagang"

"Iya"

"Kalau begitu, tolong ambil ini dulu"

Delfina menjentikkan jarinya. Dua orang (mungkin bawahannya) memasuki ruangan dari luar, dan menempatkan kotak persegi panjang di atas meja, dan pergi ke luar.

"Ini?"

"2500 koin perak. Ini pembayaran di muka"

"Pembayaran di muka"

"Silahkan gunakan sebagai modal Anda untuk sementara waktu"

"Aku hanya harus mengantarkan barang ya"

"Iya. Kami menangani apapun, jadi silahkan membawa apapun yang Anda punya"

"Begitu ya"

2500 ya, akan lebih baik kalau Potongan Harga 50% akan bekerja dengan cara yang lebih baik. Kalau tidak, akan ada 8 buah tiket lotere saja.

3000 akan lebih baik, tapi itu adalah situasi di pihakku sendiri.

"Aku dengan senang hati akan menggunakannya. Bagaimana cara mengantarkan barang?"

"Besok, aku akan mengirimkan seseorang ke sini lagi. Silakan memperlakukan orang itu sebagai wakilnya"

"Aku mengerti"

Untuk sementara ini, aku harus mendapatkan semua Orycudite yang aku bisa besok, dan mencoba berapa banyak mereka akan membeli.

"Ngomong-ngomong"

Delfina mengganti topik.

"Apa itu Eleanor"

"Un? Iya, kau juga mendengar itu dari Helen"

"Ia dibuat sangat baik"

*Biku* alisku tersentak.

"Apa maksudmu?"

"Maksudku secara harfiah"

"Apa kau bilang ini palsu?"

"Anda, memegang itu sekarang benar"

"?"

"Aku belum mendengar dari orang yang hatinya tidak dikendalikan oleh Eleanor. Tidak ada seorang pun dalam sejarah. Bahkan Penakluk Hebat Rodotos dan Dragonkin Olga tidak terkecuali. Jika demikian, itu adalah bukti yang meyakinkan bahwa itu adalah palsu karena Anda memegangnya dengan tenang"

Begitu ya.

Aku sudah sering mendengar hal yang sama tentang itu sebelumnya, yang berarti bahwa hanya saja belum pernah terjadi sebelumnya.

Yah, apa boleh buat.

"Helen-denka masih muda, sehingga apa boleh buat."

*Kachi~n* Dia membuatku jengkel.

Kalaupum itu belum pernah terjadi sebelumnya dan apa boleh buat untuk meragu, dia membuatku jengkel sampai sekarang.

Yang berarti, Helen masih muda dan tidak menyadari hubungan sosial, jadi dia sedang ditipu?

Dia bilang bahwa Helen mempercayaiku hanya karena dia tidak menyadari hubungan sosial.

Dia membuatku jengkel.

Aku harus mendisiplinkannya...... sedikit.

Aku mengulurkan Eleanor.

"Apa kau ingin memegangnya?"

"Ara, apa Anda yakin?"

Mata itu mata yang menantang, mata yang mengatakan "Kau akan mengenainya aku pegang itu".

"Iya"

Delfina mengambil Eleanor, dan mengamati itu dengan penuh perhatian.

"Ini benar-benar terlihat sangat bagus lebih dekat yang kulihat itu, seperti rincian ー ー"

Dalam sebuah contoh, Delfina melebarkan matanya.

Tubuhnya seperti *Bikun* dan setelah dia mengejang, aura hitam mulai keluar dari tubuhnya.

Itu situasi yang sama dengan waktu Marie.

"Ini sangat cepat, sampai ia merasuki"

Aku menenangkan diri. Aku membuat dia melakukan itu, tapi itu untuk disiplin saja, aku yang menenangkannya.

Aku berharap sampai situ, tapi sesuatu yang tak terduga terjadi.

Delfina mengayunkan Eleanor. Lalu, Tanya muncul.

Tanya yang dipanggil oleh Eleanor mengenakan pakaian yang dibuat, tapi dia telah menjadi hantu tak menyenangkan.

Itu sama seperti pertama kali kita bertemu di mansion.

"Begitu ya, Tanya akan menjadi seperti itu huh. Aku akan minta maaf nanti"

Karena dia sungguh korban.

"Uaaaaaaaaa!!"

Delfina berteriak. Itu teriakan mirip binatang.

Mata merahnya itu mirip binatang.

"Bagaimana? Apa kau tahu itu asli"

Aku bertanya, tapi dia tidak menjawab.

Dia hanya menggeram dari bagian belakang lehernya dengan suara rendah.

"Dia semakin dirasuki seperti waktu Marie?"

Aku ingat waktu itu, Marie meminta bantuan meskipun dia dirasuki oleh Eleanor.

Sebaliknya, satu-satunya hal yang dirasuki adalah tubuhnya, tapi kesadarannya jelas.

Aku ingin tahu apa bedanya, aku harus menanyai Eleanor nanti.

Delfina menebasku dengan Eleanor sementara aku sedang memikirkan itu.

Pada saat yang sama, Tanya juga menembak Ice Magic.

Aku tidak berharap bahwa akan ada kombinasi barisan depan dan barisan belakang. Aku menghindari tebasan, tapi panah es menghancurkan ruangan.

"A-Apa Anda baik-baik saja Tuan!!"

Aku mendengar suara khawatir Miu dari luar ruangan.

"Tidak apa-apa, aku akan keluar sebentar, jadi pergi membersihkan kamar"

"Eh?!  Iya"

Aku meminta Miu, dan melompat ke pinggang Delfina, menyentuh dengan lembut dan menggunakan Warp Feather.

Aku melompat ke padang rumput sapi gunung.

Padang rumput hanya lebar dan tidak ada sama sekali pada malam hari.

"Kalau di sini tak usah khawatir tentang korbannya"

Sepertinya dia dirasuki, meskipun kita me-warp, Delfina tidak terkejut sama sekali. Daripada itu, ia mulai menebas padaku seperti sebelumnya.



Setelah tiga menit, Delfina jatuh ke tanah dan kehilangan kesadarannya.

Pakaiannya compang-camping, itu adalah adegan yang tampak seperti telah diserang.

Kelihatannya seperti itu, dan bukan berarti aku melakukan sesuatu.

Aku berjuang dengan tangan kosong dan sihir, dan ia menjadi compang-camping karena itu.

"Yah, dia harus belajar dari ini"

"Kau, dasar pria yang kejam. Menggunakanku pada kenyamananmu"

"Apa itu menyakiti perasaanmu?"

"Tidak, ini menyenangkan. Kau harus membuatku memiliki tubuh seseorang dalam waktu dekat"

"Aku akan memikirkan tentang ini"

Aku tidak mengatakan aku akan melakukannya sekalipun.

"Apakah Tanya baik-baik saja sekarang?"

Aku menanyai hantu maid yang melayang di udara.

"Aku entah bagaimana bosan......boleh aku beristirahat sebentar?"

"Iya, maaf sudah membuatmu terlibat"

"U~un, sampai nanti"

Katanya padaku dengan suara mengantuk, dan menghilang begitu saja.

Aku berjongkok ke samping Delfina, dan *PechiPechi* memukul pipinya.

"O~i, kau baik-baik saja~. O~i"

*PechiPechi*

"Aku menarik tanganku tahu. O~i bangun~"

*PechiPechiPechi*

"Kalau kau tidak bangun aku akan melakukan trik padamu~"

"U......n?"

Dia bangun.

Dia melihat sekeliling perlahan dengan mata lemas, menatapku, dan memandang dirinya sendiri.

Dia terbangun dalam sekejap.

Compang-camping, ia menyembunyikan kulitnya dengan mengumpulkan pakaiannya yang telah menjadi jauh erotis, *ZuZaZaZa* dan mundur sambil duduk di atas tanah.

Wajahnya merah karena malu.

......Aku terangsang dengan penampilannya.

"A-Apa yang kau lakukan"

"Apa kau tidak ingat?"

"Ingat?......Kami berbicara di dalam mansion, lalu Eleanor ーーah!"

Sepertinya ia ingat.

"Benar, aku membiarkanmu memegang Eleanor. Apa kau tidak mengingatnya setelah itu? Yah, tidak juga, aku hanya mengalahkanmu yang dirasuki Eleanor, dan baru saja kembali jadi normal"

"Itu sebabnya aku kelihatan begini ya......"

"Betul"

"......Pedang itu, benarkah Pedang Iblis Eleanor?"

"Apa kau ingin mencobanya sekali lagi?"

Aku mengulurkan Eleanor, Delfina menggeleng.

"Aku tidak, mau lagi. Perasaan sakit hitam itu tetap berada di kepalaku......aku tidak mau kedua kalinya"

"Hitam, huh"

Sesuatu Eleanor mungkin ada.

"Sesuatu seperti ini.......ini"

Gumam Delfina.

Aku puas dengan hasil yang lebih dari yang diharapkan.

Yah, aku sudah mengajari Delfina bahwa Eleanor adalah benda asli, kita harus kembali ke mansion.

Itu yang kupikirkan, tapi ketika aku melihat Delfina, dia tampak aneh.

Dia mencengkeram bajunya sendiri, dan menggigit bibir bawahnya seperti sesuatu yang ditahan.

Wajahnya jadi lebih merahーーdan kalau aku melihat dengan hati-hati dia seperti *MojiMoji* dan malu-malu.

"Delfina?"

"ー ー Eh?"

Reaksinya lambat.

Apa yang terjadi dengannya.

"Ini untuk wanita itu huh"

"Begitu, kau bilang?"

"Ada berbagai efek samping dari menggunakan tenagaku. Terserah orang apa yang akan keluar"

"Harga menggunakan Pedang Iblis ya"

"Ini aku yang menggunakannya sih"

Aku mendengar tawa cekikikan di dalam kepalaku.

"Lalu, apa efek samping Delfina?"

"Estrus"

"Ha?"

"Estrus"

"Estrus, maksudmu "panas"?"

"Apa lagi yang bisa estrus jadikan. Aku tidak yakin dari jumlahnya, tapi sebagian besar perempuan jadi seperti ini"

"Panas......"

Aku menatap Delfina.

Setelah mengatakan sesuatu seperti itu, aku hanya bisa melihat dia seperti itu.

Wajah memerah, pernapasan kasar.

Mata sayu, tapi terlihat menyakitkan.

Tentu, kalau kau mengatakan padaku dia panas, aku bisa melihat dia seperti itu.

"Lebih baik kalau kau menemukan dia seorang pria segera. Kalau kau meninggalkannya sendirian dalam satu malam, semua urat tubuhnya akan meletus dan dia akan mati"

"Ap!"

Aku menatap Delfina.

Wanita ini, akan mati?

Aku tidak mau itu. Aku mendisplinkannya, tapi aku tidak punya rencana membunuhnya

Daripada itu, aku telah menganggapnya sebagai wanita "bagus" sedari awal, dan berpikir bahwa aku menginginkannya.

"Apa yang akan pria lakukan?"

"Kalau hal itu dilakukan sampai akhir, ya"

"Aku mengerti"

Aku mendekati Delfina, dan mendorongnya yang sedang panas.

Aku merobek pakaiannya yang sudah compang-camping sekaligus.

Aku menjadi dewasa.

Ada hal yang mengejutkan, Delfina juga anak kecil ー ー kita menjadi orang dewasa disaat yang sama.
Kujibiki Tokushou Bab 26

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment