14 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 37

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 37 - Seorang Saint dengan Tujuh Kepala


"Tuan, ada pengunjung"

Setelah melakukan pekerjaan sehari-hari dan bersantai di dalam mansion, Miu mengatakan sesuatu seperti itu.

"Pengunjung? Siapa itu?"

"Uhmm, itu seseorang bernama, Melissa-san"

"Itu nama yang baru kudengar. Tapi yah, persilahkan dia ke ruang tamu"

"Iya"

*BataBata* Miu keluar. Aku juga meninggalkan kamarku, dan pergi perlahan-lahan ke ruang tamu

"Itu nama seorang wanita. Para korban malang taring racunmu akan meningkat lagi ya"

"Jangan menyebutnya taring racun. Bahkan seperti ini, aku merawat mereka dengan baik. Maksudku, kau orang yang punya taring racun, kau orangnya, kan"

"Kau berlebihan bagi Iblis yang tidak bisa kurasuki"

"Jangan panggil aku iblis, setidaknya aku merawat wanitaku dengan baik"

"Itu hal baik katamu, aku bisa mendengar sebagai nuansa yang sama dengan "bercinta" dengan mereka"

Sambil bercakap-cakap dengan Eleanor seperti itu, aku memasuki ruang tamu.

Ada beberapa gadis di dalam.

Semua orang mengenakan pakaian yang sama, tiga dari mereka dengan pakaian yang relatif sederhana, dan berdiri seperti pengawal.

Salah satu dari mereka mengenakan dasar yang sama dari pakaian dengan hiasan warna-warni, dan sudah duduk.

Ini adalah formasi yang bisa dengan mudah mengatakan hubungan mereka.

Gadis-gadis pengawal yang sekitar pertengahan dua puluhan, dan gadis yang duduk agak muda, sekitar akhir belasan.

Gadis yang duduk di kursi berdiri, dan berbicara dengan nada yang sangat santai.

"Aku Melissa"

"Yuuki Kakeru. Silakan duduk"

Aku mengizinkan Melissa duduk, dan aku juga duduk.

"Dan kemudian, ada urusan apa kau detang padaku?"

"Pada pinggangmu itu, itu Pedang Iblis Eleanor, kan"

"Un? Iya, itu benar"

Apa tentang hal itu, misal ketika aku akan bertanya, aku perhatikan.

Melissa tidak begitu, tapi wajah gadis-gadis pengawalnya kaku.

Mereka menatap Eleanor dengan wajah yang sangat menakutkan, dan mencengkeram tangan mereka pun sangat sulit.

Mereka gugup, tidak, apa mereka takut?

"Apa itu asli?"

"Ini palsu"

Itu merepotkan, sehingga kata itu asal-asalan.

Tidak ada manfaatnya kalaupun aku mengatakan itu asli, mereka hanya akan mengatakan "Tidak mungkin itu bisa ditangani oleh manusia normal" atau sesuatu seperti itu.

Itu sebabnya aku mengatakan itu, tetapi segera setelah Melissa mendengar itu, warna wajahnya berubah.

"Kenapa kau berbohong? Aura jahat yang bocor itu, tidak peduli bagaimana kau melihatnya, itu asli"

Aku sedikit terkejut.

Aku terkejut ketika ia membicarakan Eleanor sedari awal, tetapi juga bahwa ia merasakan sesuatu yang membuatnya yakin bahwa itu adalah hal yang nyata.

Maksudku......aura jahat bocor dari ini huh.

Ketika pertempuran, aku tak sengaja bisa melepaskan aura gelap, tapi kupikir baik-baik saja seperti itu biasanya.

"Kenapa kau tidak mengatakan apa-apa?"

"Ahh, tidak. Daripada itu, apa yang akan kau lakukan kalau ini asli?"

"Apa yang akan kulakukan?"

Wajah Melissa menjadi semakin tajam. Apa aku mengatakan sesuatu yang bodoh?

"Kau tidak bisa mengerti kalaupun kau penampilan kami?"

"Penampilan"

Apakah ada sesuatu dengan penampilan itu? Itu entah bagaimana seperti seragam, selain yang lebih tinggi di perawakannya, aku tidak tahu apa-apa lagi.

"Gadis-gadis ini adalah Gereja Solon, agama terbesar di dunia. Aku tidak tahu tentang rinciannya, tetapi dari pakaian mereka, mereka lumayan tinggi"

He~. Artinya, seperti seorang uskup Kristen atau sesuatu seperti itu.

Aku tidak tahu apakah seorang uskup memiliki otoritas, hanya memiliki image begitu.

Tapi juga, aku mengerti kenapa mereka marah. Mungkin, di dunia ini, hanya melihat pakaian mereka, kau dapat mengetahui apakah mereka dari Gereja Solon. Lalu, marah.

"Seorang anggota terkemuka dari Gereja Solon datang untuk apa?"

"Meskipun kau tahu, kau bertanya dengan sengaja?"

"......Kau akan menyegel ini?"

Satu hal yang kutahu memasuki pikiranku.

Sebuah agama, dan Pedang Iblis yang merasuki setiap pengguna tanpa pengecualian.

Mungkin hal semacam itu, aku pikir.

Dan itu benar.

"Itu benar. Aku datang untuk mengambilnya"

Datang untuk mengambil ini huh.

"Aku minta maaf tapi aku tidak akan memberikan ini"

"100 koin, emas"

"Un?"

"Aku tidak akan bilang secara gratis, bagaimana kami hargai dengan 100 koin emas?"

Melemparkan tagihan ke wajahku huh.

"Aku menolak"

"......Berapa banyak kau ingin memberikan itu pada kami?"

"Ini bukan tentang jumlah. Bahkan dengan berapa banyak uang yang kau punya, aku tidak akan melepaskan ini"

"Lalu, apa yang kau inginkan?"

Aku tidak menjawab. Bahkan berapa banyak kita akan bernegosiasi, aku tahu bahwa kami tidak akan pernah berada di gelombang yang sama.

Memberikannya alasan pada Melissa, dan aku berpikir untuk tidak melepaskan ini apapun yang terjadi.

Tidak ada artinya bahkan berapa banyak kita bernegosiasi.

Melissa dan aku saling melotot.

"Aku mengerti"

Melissa berdiri.

"Aku tidak tahu apa yang kau punya"

Aku mengatakan itu sedikit halus.

"Aku akan datang lagi"

"Lagi?"

"Iya. Aku akan datang bahkan beberapa kali sampai kau berubah pikiran. Yah, aku yakin bahwa kau akan tahu bagaimana menakutkannya Eleanor segera, jadi aku pikir kau akan berubah pikiran"

Melissa mengatakan itu dan pergi.



Di malam hari, aku datang untuk menjemput Delfina.

Di kantornya di dalam perusahaan pedagang, aku bicara tentang apa yang terjadi dengan Melissa pada Delfina.

"Untuk berpikir bahwa Saint Melissa akan datang"

"Saint Melissa"

Sebuah nama entah bagaimana dingin keluar

"Dalam rumor......tidak, itu adalah kebenaran bagi Gereja Solon huh, dalam perang melawan orang-orang kafir, ia ditangkap dalam perang yang memiliki tanda-tanda tebal kekalahan, dan dia seharusnya sudah dihukum penggal di penjara, tapi dia bertahan tujuh hari setelah dipenggal, kata mereka"

"Eh!......Ia dipotong selama tujuh hari tapi tidak bisa dipenggal?"

Aku tidak bisa paham apa yang ia katakan.

"Itu benar. Setelah itu, dia diselamatkan oleh Gereja Solon, bahwa "kebenaran" itu dibuat menjadi mukjizat Tuhan, dan ia menjadi perwujudan dari mukjizat itu, jadi dia harus pentahbisan untuk menjadi Saint"

"Itu cerita yang sangat luar biasa, maksudku, apa sih yang abadi melalui tujuh hari setelah dipenggal"

"Itu sebabnya itu adalah mukjizat Tuhan, kata mereka"

"Nah, apakah itu asli, itu pasti adalah mukjizat Tuhan"

"......Harus kulakukan sesuatu tentang itu"

"Sesuatu, katamu?"

"Aku sedikit akan membuat rumor bahwa Eleanor ini palsu. Ini sangat sederhana. Yuuki-sama, pada kenyataannya, bahwa dipegang lama, dan tidak dirasuki oleh Pedang Iblis. Itu adalah kebenaran, tapi tidak ada yang akan percaya itu adalah asli......seperti aku"

Sementara mengatakan itu, dia sedikit tersipu.

Nah, Delfina seperti itu.

"Melissa melihat ini, dan mengatakan aura jahat di dalamnya"

"Dia tidak akan tertipu oleh rumor ya"

"Aku pikir begitu"

"Aku mengerti. Baiklah, aku tidak akan melakukan apa-apa"

"Iya"

Mulai dari awal lagi.

"Kemudian, ayo pulang"

"Iya"

Pada saat yang sama Delfina mengangguk, pintu kamar itu tersingkir.

"Apa?"

Bawahannya masuk. Itu wajah familiar, tidak terkejut melihatku.

"Seorang pengunjung datang untuk melihat Anda"

"Seorang pengunjung? Saat ini, tanpa ada janji?"

"Itu……"

Bawahannya berbisik ke telinga Delfina.

"Ini Saint Melissa-sama"

Meskipun mereka bisik-bisik, telingaku bisa mendengarnya.

Delfina terkejut, dan menatapku dengan cepat.

Un, itu seperti itu kan, kau akan bereaksi seperti itu kan.

Aku juga terkejut.

"Yuuki-sama, Melissa-sama yang kita bicarakan telah datang"

"Tentang hubungan kita?"

"Ini tidak diketahui publik"

"Aku mengerti"

"……apa yang harus kita lakukan"

"Aku akan serahkan padamu"

"Iya?"

"Lakukan apa yang kau anggap terbaik, lebih mudah untuk dipahami?"

"Apa itu baik-baik saja?"

"Yeah, aku akan menyerahkan segalanya padamu"

Ini akan baik-baik saja jika itu Delfina. Dia tidak akan melakukan apa-apa yang tidak menguntungkan bagiku, dan dia juga memiliki skill.

Daripada seseorang seperti aku, menyerahkan segalanya padanya akan lebih baik.

"Aku sudah paham. Aku akan cari alasan besar agar Eleanor tidak akan pergi"

Aku mengangguk. Dia tahu tentang itu.

"Ngomong-ngomong"

Delfina berubah ekspresinya dan berkata. Entah bagaimana menjadi ekspresi lembut.

"Un?"

"Saint Melissa, apa pendapatmu tentang dirinya sebagai seorang wanita"

"Wanita? U~n"

Ini adalah sesuatu yang tidak kupikirkan, jadi aku tidak bisa menjawab langsung.



Di gedung yang sama, aku berada di ruangan lain.

Aku menguping di ruang sebelah dimana Melissa bertemu dengan Delfina.

Delfina siap untuk itu.

"Lama tak jumpa, Yang Mulia Melissa. Keberhasilan Anda hari ini semakin ーー"

"Cukup. Kau kenalan si Pengguna Pedang Iblis, kan"

Oi oi, dia tahu tentang itu.

"Nah, apa yang Anda bicarakan"

"Jangan berlagak bodoh. Aku menyelidiki dengan benar bahwa kau telah berinvestasi dengan dirinya"

Ahh, itu ya.

"Kami adalah pedagang. Investasi pada orang adalah hal yang sangat biasa"

"Bukan berarti aku menyalahkanmu untuk itu. Daripada itu, aku datang hari ini untuk membeli informasi. Informasi tentang Pengguna Pedang Iblis"

"Meminta itu, apa yang Anda ingin lakukan?"

"Berhenti bermain bodoh. Kau tahu bahwa Pedang Iblis, hanya dengan dikerahkan oleh seseorang, ia telah menciptakan jumlah tragedi yang tak terhitung, kan"

"……iya"

"Aku tidak tahu kenapa itu baik-baik saja sekarang, tapi siapa yang tahu kapan akan meledak dan tragedi akan terjadi kalau kita tidak menyegel itu sesegera mungkin. Kota itu......tidak, paling buruk, itu akan menjadi jatuhnya Kerajaan Mercouri"

Nah, itu......yang hampir terjadi.

Kecelakaan dari Undead Army terlepas dari kontrol Eleanor. Kalau aku tidak berhenti di sana, Andreu bilang bahwa Roizen akan telah dimusnahkan.

Aku tahu bahwa kekhawatiran Melissa tidak akan berdasar.

Tapi......aku terkejut.

Ketika aku mendengar percakapannya dengan Delfina, rasanya seperti Melissa hanya datang dengan niat baik.

Sambil berpikir tentang itu, aku menguping.

Delfina tepatnya menipunya. Dia tidak berbohong, tapi dia hanya mengatakan hal-hal yang telah dia selidiki sebelum dia benar-benar bertemu aku, dia mengatakan informasi yang seolah-olah rumor untuk Melissa.

Berburu sapi gunung sendirian, memiliki mansion, memiliki satu maid manusia binatang, dekat dengan Helen-hime.........

Dia hanya mengatakan itu. Ini bisa terdengar seolah-olah itu adalah sangat rinci, tetapi semuanya tidak banyak informasi.

Hal-hal seperti warp, pinjaman ability, dia tidak mengatakan apa-apa tentang hal-hal itu sama sekali.

"Terima kasih, itu membantu"

"Sangat bagus bahwa aku telah membantu Anda"

"Juga, boleh aku bertanya satu hal?"

"Apapun yang Anda mau"

"Bisakah kau mengumpulkan peralatan ini di sini? Segera, lebih baik"

"Ini......Anda pergi menaklukkan roh pohon?"

"Ada desa kecil yang disebut Rintos, sepertinya mereka bermasalah dengan terjadinya keabnormalan dengan roh pohon. Aku pergi ke sana sekarang, bisakah kau kumpulkan segera? Aku akan membayar"

"Rintos......itu sebuah desa kecil yang memiliki populasi sekitar seratus orang, kan"

"? Apa populasi ada hubungannya dengan cerita yang barusan?"

"Tidak. Aku sudah mengerti. Aku akan mengumpulkannya dengan cepat"

"Silahkan lakukan"

Delfina meninggalkan ruangan itu, aku juga keluar dari kamarku, dan memanggil Delfina berhenti dengan suara kecil.

"Ada apa"

"Dapatkah kau meminta Melissa apakah ia membutuhkan tentara bayaran seperti seseorang. Kalau ia butuh, bisakah kau mempersiapkanku pakaian hitam yang dapat menyembunyikan identitasku"

"......Kau akan membantunya"

"Yeah, aku sedikit tertarik"

"Aku sudah mengerti. Seperti yang kau inginkan"

Delfina masuk.

"Yang Mulia Melissa. Daripada peralatan, bagaimana seseorang"

"Seseorang?"

"Kalau itu adalah prajurit terkuat yang kita kenal, kita bisa mempersiapkan sekarang"

Delfina mengangkat derajatku sedalam-dalamnya.
Kujibiki Tokushou Bab 37

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment