14 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 39

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 39 - Membasmi Belalang dengan Pedang


Karena tidak lagi berarti dalam menyembunyikannya, aku mengambil mantel dan menunjukkan wajahku.

"Untuk sementara itu, tidak ada roh pohon yang tersisa. Kau tahu bahwa Eleanor mengontrol hak mayat hidup. Dia bilang bahwa tidak ada yang tersisa"

"Begitu……"

"Kalau kau tidak percaya padaku, maka kau bisa melihat-lihat dan mengonfirmasikannya"

"......Kenapa kau membantuku?"

Topik berubah.

"Karena aku ingin melakukannya"

Kalau aku mengatakan itu, itu karena dia seorang wanita, tapi aku tidak mengatakan padanya bagian itu.

"Itu......itu Pedang Iblis Eleanor sungguhan?"

"Kau akan tahu dengan "aura jahat" kan"

"Karena kau tidak dirasuki, aku kehilangan kepercayaan diriku"

Alasan itu lagi ya. Maksudku, ini, berapa banyak orang yang kau punya.

"Kaisar, Raja, Pahlawan, Pemberani, manusia yang disebut dengan itu, sekitar 17"

Jumlahnya lebih dari yang diharapkan.

Melakukan sebanyak itu, juga, ya, kau akan terkenal.

"Kau......kenapa kau tidak dirasuki oleh Eleanor?"

"Kalaupun kau bertanya padaku kenapa, yah, biasanya"

"Biasanya"

"Tentu saja aku tidak bisa dirasuki oleh ini, sehingga bisa kau tinggalkan aku sendirian. Dalam artian lain, ketika aku memanfaatkannya, itu sama saja dengan penyegelan"

Maksudku, setelah apa yang terjadi dengan Marie, aku berencana untuk melakukan itu.

Marie, dan Delfina.

Melihat bagaimana keduanya dirasuki, aku yakin bahwa akan lebih baik kalau aku menggunakannya.

"Bagaimanapun, kenapa kau keluar dari caramu untuk datang dan menutup ini? Ini tentang desa juga. Kau seorang Saint menakjubkan atau penganut agama, kan? Biasanya, dalam beberapa gereja? Atau di suatu tempat, kau harus hanya menonton dari belakang, kan"

"……Aku mempunyai impian"

"Impian?"

"Aku ingin menghentikan orang-orang sepertiku dilahirkan. Dengan alasan miskin, tidak mampu diselamatkan oleh siapa pun, aku ingin menghentikan orang-orang yang lahir tidak dapat meminta bantuan hanya karena mereka miskin"

"......Dan itu desa ini huh"

Sebuah desa dengan hanya seratus orang.

Sebuah desa yang tidak akan mampu menyiapkan pembayaran peralatan yang Melissa minta dari Delfina kalaupun mereka meminta-minta.

Pekerjaan amal......kalau bukan Saint seperti Melissa, mereka akan sudah ditinggalkan sendirian.

"Un"

"Bagaimana Eleanor?"

"Kalau penaklukan Pedang Iblis, tentara, atau petualangan level atas perlu ditanyakan. Kalau itu jadi seperti itu ーー"

"Ah~, itu benar-benar akan menghabiskan uang"

Aku ingat imbalan ketika aku mengalahkan Sandros. Jika itu Eleanor yang bosnya, imbalan lebih ーーakan lebih banyak uang.

"Begitu ya"

Entah bagaimana, aku mengerti keadaan Melissa.

Dengan beberapa kata kata, sesuatu seperti Saint pengorbanan diri huh.

Dan, untuk Melissa yang ingin melakukan itu, aku semakin kesal pada Gereja Solon yang hanya membuatnya ditemani laki-laki yang masih pemula.

"Saint-sama!"

Aku mendengar suara dan langkah kaki dari jauh.

Membicarakan tentang iblis atau apa pun. Sepertinya bawahan Melissa terbangun, dan mengejar dia.

Aku mengenakan mantel untuk menyembunyikan wajahku, dan kembali menjadi Pendekar Misterius Kristos.

Melissa yang menyadari itu, membuat wajah entah bagaimana rumit.

"Anda di sini"

"Kami telah mencari Anda"

"Itu berbahaya, Saint-sama, pergi jauh ke hutan sendirian"

Apa yang kau bicarakan, dasar tidak kompeten. Itu tidak akan ada perbedaan pada bahayanya apakah kalian disekeliling atau tidak.

Kalian membuang-buang waktu dengan hanya satu roh pohon.

"Menunduk!"

"ー ー !!"

Sebuah suara tiba-tiba menggema di kepalaku. Eleanor yang hampir tidak memungkinkan keluar suara nyaring, berteriak.

Aku secara naluriah berjongkok. Sesuatu melewati bagian atas kepalaku sangat cepat seolah-olah itu memotong udara.

"Guwa ー ー ー ー ー ー !!"

"ー ー Gofu!!"

Jeritan terus menerus.

Mengelak, ia menyerang bawahan Melissa dengan kecepatan tinggi satu per satu, orang-orang runtuh satu per satu.

Kalau aku melihat lebih dekat, penampilan itu serangga yang sebesar softball, dan tempat di mana ia memukul laki-laki memiliki luka.

"Graf! Razani! Semuanya!?"

"Menunduk!"

Aku mendorong ke bawah Melissa yang nyaris oleh serangga itu.

Serangga itu menabrak pohon di depan, dan mencungkilnya.

"Dasar serangga konyol"

"Itu Caulio......kenapa di musim ini"

"......Pertumbuhan abnormal lain huh"

Aku berdiri, dan membuat sikap dengan Eleanor.

Serangga yang terbang kearahku ー ー aku memotong Caulio atau apa pun menjadi dua.

Rasanya seperti aku memotong baja. Ia jatuh ke tanah dan kejang-kejang, dan berhenti bergerak.

"Fun, dasar lemah"

"Lari, cepat!"

"Lari? Kenapa, ia sudah ーー"

"Caulio memiliki karakteristik mengikuti cairan tubuh sekutunya. Jika ia tewas sembaranganーーahh!"

Aku mendengar suara dari jauh.

Sama seperti lebah, itu suara segerombolan serangga datang.

Kalau aku melihat dari dekat, ia sama dengan yang satu yang aku potong. Pasti ada lebih dari seratus.

Mereka terbang tanpa perintah.

Hutan ー ー itu dimakan.

Pohon-pohon yang mereka tangani terkoyak, dan sebelum jatuh itu ditangani lagi, dan melahap tanpa meninggalkan jejak.

Rute yang mereka lewati menjadi tandus.

"Sekelompok dari mereka datang huh"

"Itu sangat berbahaya. Katanya bahwa sebuah desa yang diserang oleh segerombolan Caulio tidak akan meninggalkan satu rumput pun"

"Sesuatu seperti belalang ya......tidak, versi upgrade dari itu huh"

"Tinggalkan aku sendiri, kau harus buru-buru dan lari"

"Meninggalkanmu?"

"Aku tidak akan mati......un, aku tidak bisa mati! Jadi tolong, cepat"

Seorang Saint yang tidak mati bahkan setelah tujuh hari eksekusi.

Karena dia tidak akan mati, lari dan meninggalkan dia.

Begitu ya, itu wajar. Aku tidak tahu cara kerjanya, tetapi Melissa mungkin memiliki keyakinan bahwa dia tidak akan mati dari hal-hal yang ganas ーーia yakin tentang hal itu.

Itu membuatku, marah.

Aku membuat sikap dengan Eleanor, dan berdiri di depan Melissa.

"Apa kau!"

"Sangat mudah untuk lari"

"Lalu ー ー"

"Ini membuatku jengkel lari sekarang"

"Ehh? Jangan mengatakan hal-hal saat kau marah dan cepatlah"

Melissa mengatakan sesuatu, tapi aku mengabaikannya.

Aku membuat sikap dengan Eleanor, dan terfokus.

Bilah pedang dengan aura gelap.

"Ayo, Eleanor"

"Ini adalah salah satu utangmu lagi kau tahu kan"

Aku menyerang segerombolan serangga langsung.

Rasanya seperti seratus pelempar melempar bola ke arahku sekaligus.

Kecepatan mereka mungkin melebihi 100 km/s, dan ia datang lebih dari seratus sekaligus.

Aku mengayunkan Eleanor, dan memotong mereka satu per satu.

Orang-orang yang melewati dan membuat giliran, aku kembali ke Melissa dan memotong mereka seolah-olah untuk menutupi dirinya.

Aku memotong, memotong, dan memotong terus menerus. Tanpa pandang bulu, aku memotong mereka menjadi dua. Tanpa melewati satu pun, aku memotong mereka menjadi dua.


Karena serangga bergerak cepat, hasilnya juga cepat.

Tanpa membutuhkan tiga menit, tanah dipenuhi dengan bangkai serangga.

"Apa aku......bermimpi?"

"Un?"

"Caulio yang berbahaya bahkan dengan hanya seorang......kalau mereka menjadi segerombolan, bahkan para tentara menghindari mereka, Caulio......"

Ini bukan sesuatu yang bagus sih.

"ー ー ah!"

Melissa, seakan mengingat, dia berlari menuju bawahannya.

Dia menekuk lututnya di samping orang-orang yang telah runtuh, dan memeriksa jika mereka bernapas.

"……bagaimana?"

"Semuanya masih bernapas......tapi kalau mereka ditinggalkan seperti ini. Ini jauh dari desa dan kota-kota.....apa yang harus kita lakukan"

Melissa membuat wajah yang sangat bermasalah.

Bingung, dia tampaknya mungkin mulai menangis kapan saja.

Aku ingat apa yang terjadi hingga saat ini, Melissa, ke tulangnya, adalah seorang wanita yang benar-benar membenci seseorang terluka.

"Ha~ ......apa boleh buat"

"Eh?"

Aku tidak begitu ke dalamnya, tapi aku warp dengan Melissa dan orang-orang yang runtuh ke kota.

Untuk waktu yang berarti, setiap satu mereka lolos dari kematian.
Kujibiki Tokushou Bab 39

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment