14 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 40

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 40 - Kau Juga Lemah, Tahu


Aku meninggalkan gedung bersamaan dengan Melissa. Bawahannya sedang diobati bersamaan, sehingga mereka tidak akan mati, tetapi mereka diberitahu bahwa mereka tidak akan mampu bergerak untuk sementara waktu.

Dan karena itu, Melissa membuat wajah bermasalah.

"Apa"

"U~un, tidak ada"

"Apakah itu wajah dengan apa-apa yang terjadi. Apa itu, katakan padaku"

"......"

Wajah Melissa bukanlah wajah "Sulit untuk dikatakan", tapi wajah "Aku bermasalah".

Melihat wajahnya, aku tahu itu. Dengan mengingat apa yang terjadi sampai sekarang, aku benar-benar tahu itu.

"Kau, masih berencana untuk pergi menyelamatkan seseorang huh"

"Un"

Dengan wajah bermasalah, dia menjawab segera.

Aku tercengang.

"Kau, berapa banyak permintaan yang kau punya"

"Uhmm......"

"Kau bisa menghentikannya"

Ketika Melissa mulai menghitung dengan melipat jemarinya, aku segera menghentikannya. Kau mengalami begitu banyak sampai kau akan menghitung seperti itu huh.

"......Mana yang berikutnya"

"Eh?"

"Di mana selanjutnya? Kau bermasalah karena bawahanmu telah runtuh benar, aku akan pergi dan melakukannya denganmu"

"Tapi......melakukan sesuatu seperti itu"

"Cukup"

Aku membuatnya mengikutiku dengan paksa.



Karena ada gerombolan serigala yang sedang mengamuk di sebuah kota bernama Oryun, kami segera pergi ke sana dengan kuda untuk memusnahkannya.

Letos dan Ryukai

Dan Euboi

"Ugaa! Ada berapa banyak!"

"Masih......"

"Kau tidak usah menghitung dengan jemarimu"

"Aku menjawab karena kau bertanya......"

Aku tidak meminta ada berapa banyak tapi aku hanya begitu kesal.

Mengikuti Melissa untuk menyelesaikan masalah di sana-sini, ada satu hal yang kutahu.

Itu adalah bahwa dia benar-benar, melakukan pelayanan tanpa biaya.

Menyelesaikan apa yang diminta, hampir semuanya berakhir hanya dengan menjadi kata: "Terima kasih".

Yah, aku tahu bahwa sebagian besar dari mereka adalah desa miskin yang tidak banyak imbalan yang diharapkan, tapi ini, benar-benar mengerikan.

Dan kalau aku mengatakan mana yang paling mengerikan.

"Uhmm......berikutnya yaitu......"

Setelah menyelesaikan permintaan di Euboi, Melissa mengambil kertas dari pinggangnya, dan menegaskan isi yang ditulis. Itu mungkin isi permintaan.

Mengonfirmasi itu, kulit Melissa memburuk.

Karena aku dengan dia, dia tidak ada cedera, tapi bahkan aku tidak bisa menutupi kelelahannya.

Kelelahan terlihat di wajah Melissa saat kami berpindah ke sini dan ke sana untuk menyelesaikan masalah yang sulit.

"Kau harus beristirahat"

"Tapi, masih ada ー ー"

"AHH! Terserah!"

Aku membawa Melissa denganku, dan me-warp ke kamar tidur dari mansionku.

"D-dimana ini"

"Di dalam mansionku, dan di dalam kamarku"

"Eh!......"

Melissa menatapku dan tempat tidur bergantian, dan kulitnya berubah untuk artian yang berbeda.

"Bukan itu! Kau, tidur selama waktu yang berarti!"

"Eh! Tapi"

"Jangan tapi-tapian, diam dan tidur"

Aku mengatakan itu, dan mendorong Melissa ke atas ranjang.

Dia mencoba mengangkat tubuhnya tapi aku mendorongnya ke bawah, ia mencoba mengangkat tubuhnya lagi tapi aku mendorongnya ke bawah.

Setelah mengulangi itu beberapa kali, Melissa tidak bisa bangun lagi.

"Demi Tuhan. Ini bukan...... waktunya......melakukan ......ini"

Sambil diletakkan di atas ranjang, kelopak mata Melissa secara bertahap tertutup.

Dia mulai tertidur lelap langsung.

Meskipun aku tidak melakukan apa-apa, dia langsung tertidur.

"Dengar, aku bilang, bukankah kau lelah"

Aku tercengang.

Pinggang Melissa, seragam ー ー jubah? Aku meraba-raba didalam.

"Apa kau akan menyerangnya saat tertidur? Seperti yang diharapkan dari iblis huh"

"Bukan itu! ー ー ini"

Aku menemukan kertas yang Melissa konfirmasikan sebelumnya.

Ditulis dalam huruf kecil, kertas itu penuh dengan permintaan.

Aku menempatkan itu di dalam saku, dan berteriak dengan suara nyaring.

"Nana? Apa Nana di sini?"

Nana langsung muncul.

"Apakah ada sesuatu yang Anda butuhkan, Aruji"

"Aku akan mengandalkanmu untuk mengawasi dia. Jangan biarkan dia keluar dari tempat tidur apapun yang terjadi, biarkan dia tidur"

"Aku mengerti"

Aku menyerahkan Melissa yang tidur pada Nana dan meninggalkan kamar.

Aku pikir kliring itu dari mana aku bisa jelas begitu.



"......A, re"

Melissa terbangun perlahan.

Aku, yang sedang membaca buku di sisi jendela, berdiri dan pergi ke arahnya.

"Kau bangun"

"Ini......ah!"

Dia ingat apa yang terjadi dalam contoh sebelumnya, dan mengangkat tubuhnya dengan sangat cepat.

Kulitnya telah menjadi jauh lebih baik, dan ada juga ketajaman pada gerakannya.

Aku tidak menghentikan dia dari bangun.

"Berapa lama aku, tertidur?"

"Satu hari penuh"

"Eh!?"

"Kau tertidur selama satu hari. Kau sangat lelah"

"Sepanjang hari, kau bilang......mustahil"

Kulit Melissa berubah dalam artian yang berbeda. Dia menjadi semakin pucat.

"Permintaan......orang-orang menunggu bantuan"

".....Ini"

Aku melemparkan kertas di depannya.

Itu kertas di mana permintaan ditulis, dan aku mencoretnya.

Permintaan tertulis, aku membuat silang di sebagian besar.

"Ini......ah!"

"Aku melakukan semuanya"

"Semuanya?"

"Aku bisa membersihkannya dalam sehari"

"T-Tunggu sebentar, itu, ada mengumpulkan bahan-bahan untuk obat. Banyak Arcudo diperlukan untuk dikalahkan, itu salah satu yang aku ditunda karena aku sedang menunggu dukungan dari korps hukuman tiba"

"Iya itu, itu benar-benar merepotkan, kau tahu. Bagian yang bisa digunakan sebagai obat adalah jantung terbalik yang tumbuh di sisi kanan, akhirnya aku menemukan itu setelah mengalahkan sepuluh. Ini satu level lebih kuat dari sapi gunung jadi itu hanya merepotkan"

"Cukup, katamu......tidak, sesuatu yang dilakukan sendiri ......"

"Aku tidak percaya itu", yang ditulis di wajah Melissa.

Dia melihat wajahku dan kertas di tangannya.

"Ini, selama sekitar satu minggu. Sendirian.....dalam satu hari?"

Melissa menggumamkan sesuatu.

Ini tentang dia, dia mungkin telah merencanakan untuk melakukan itu dua minggu nonstop.

"Kalau kau tidak percaya, kau hanya harus mengonfirmasi nanti semua yang kau inginkan. Aku mengatakan kepada mereka namaku dan menyelesaikan semua itu segera sehingga tidak ada masalah"

"Uhm......"

"Un?"

"Terima kasih. Melakukan sesuatu seperti ini bagiku, aku tidak tahu bagaimana harus berterima kasih"

"Aku tidak membutuhkan itu"

"Tapi tetap saja......terima kasih"

Dia berdiri dari tempat tidur, berdiri tegas, lalu menundukan kepalanya.

*Basa!*

Sesuatu jatuh dari pinggang Melissa.

Itu, berkibar di udara saat jatuh, adalah kertas yang mirip dengan yang aku beri sebelumnya.

Melissa terburu-buru mencoba untuk mengambil itu, tapi aku mengangkatnya seakan mencurinya.

Dengan sekilas, aku melihat Melissa dengan mata dingin.

"Kau......masih ada beberapa"

"......Un"

"Apa kau berencana untuk mati"

"Uhm, aku tidak akan mati, jadi"

"UGAA ー !!"

Aku sangat kesal, karena beberapa alasan, aku teramat jengkel.

"Apa ini semua, apa ada sesuatu yang tersisa?"

"Eh!"

"Aku bertanya apa ini semua permintaan yang kau punya"

"Un, itu semua"

"Aku mengerti. Aku akan pergi"

"Tapi, orang-orang yang meminta bantuanku ー ー"

"Diam"

Aku menjentikkan jari ke dahi Melissa. Ia kehilangan keseimbangan dan jatuh dari pinggul ke atas tempat tidur.

"Aku juga akan melakukan hal ini, jadi kau harus beristirahat sedikit lebih lama. Maksudku, kau lebih lemah dariku, terima saja bantuanku"

Melissa melebarkan matanya, dan menatap tajam ke arahku.

Dan akhirnya melihat ke bawah, "Un" dia mengangguk.

Ha~…….

Aku mencengkeram kertas, dan meninggalkan mansion.

Karena aku begitu kesal, aku tidak melihat wajah Melissa memerah.
Kujibiki Tokushou Bab 40

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment