30 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 50

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 50 - Melepaskan Burung yang Dikurung


Di dalam kereta ke ibukota Kerajaan Calamba, Meteora.

Aku duduk berhadapan dengan Althea, dan Hikari memeluk Chibi Dragon di atas lutut.

Karena Althea bertanya, aku menjelaskan banyak hal.

Pinjaman ability penggandaan, Warp, Pondok ajaib.

Aku menjelaskan sebagian besar item dan skill yang aku dapatkan dari tempat lotere.

"Begitu"

"Iya, reaksi kecil ini. Aku berpikir bahwa kau akan lebih terkejut. Terutama Warp, yang lain sangat terkejut untuk itu"

Setiap orang yang mendengar itu pertama kalinya, dan mereka mengatakan bahwa tidak ada item atau sihir yang bisa warp.

"Mungkin, ada Warp lainnya"

"U~un, aku pikir tidak"

"Lalu kenapa kau tidak terkejut?"

"Aku sangat terkejut"

Katanya dengan santai. Dia tidak tampak terkejut.

Sesuatu seperti, hmm, tidak ada sesuatu yang buat dia terkejut dengan jelas.

Aku pikir, melihat sekeliling kereta, dan melihat Hikari.

"Hikari, kau bisa menjadi pedang?"

"Aku mengerti"

Hikari menjawab segera dan berbalik dalam bentuk Pedang Iblisnya.

Eleanor dan Hikari, aku mengulurkan tangan dua Pedang Iblis ke Althea.

"Seperti yang kau lihat, Hikari juga Pedang Iblis"

"Ara"

"Dia, putriku dengan Eleanor"

"He~"

"......kau tidak terkejut"

"Aku terkejut, sekali"

"......Tidak kelihatan seperti itu sama sekali"

Althea tidak tampak terkejut bahkan dengan kartu truf. Aku sedikit frustrasi.

Setelah itu, aku menunjukkan dia menggunakan bola hitam dan sihir, tapi dia tidak terkejut sama sekali, jadi aku menyerah.

"Myu~"

Chibi Dragon menangis, dan menggosok tubuhnya terhadap tubuh pedang Hikari.

Dia membuat wajah yang sangat sedih dan pilu.

Dia menatap Hikari dalam tampilan Pedang Iblis, dan menatapku.

Itu wajah mengatakan, "Apa Hikari pergi ke suatu tempat?".

Dia naga, tapi matanya seperti anak anjing yang dibuang.

Aku merasa tak enak padanya, jadi aku beritahu Hikari

"Hikari, kau bisa kembali"

"Un!"

Hikari kembali ke bentuk manusia. Chibi Dragon langsung melompat ke arah Hikari.

"Ahaha, Oh-chan itu geli"

Hikari dan Chibi Dragon saling berpelukan.

Sementara melihat hangat itu, kereta maju.



Ibukota Meteora.

Turun kereta, aku memasuki istana di depanku.

Aku akan bertemu dengan Ratu dulu. Dan dengan itu, aku dipandu ke ruangan yang berbeda sekali.

Setelah beberapa saat, seorang pelayan kehormatan datang, dia mengatakan bahwa persiapan sudah lengkap, dan aku mengikutinya.

Aku menutup kedua Iblis Pedang di pinggangku, dan berjalan dengan Althea. Dipandu pelayan kehormatan padaku banyak hal tentang etiket dan tindakan pencegahan pada pertemuan.

Aku pura-pura mendengarnya sembarangan. Aku agak tertarik pada orang macam apa Ratu yang akan kutemui sekarang.

Langit-langit itu sangat tinggi, dan koridor sangat panjang dan karpet sangat lembut.

Setelah berjalan sebentar, kami datang ke sebuah gerbang besar.

Ada dua penjaga berdiri di depan pintu gerbang.

"Ini adalah aula pertemuan, silahkan"

"Senjata dan sejenisnya akan disimpan di sini"

Mengatakan itu, dua orang itu mengulurkan tangan mereka.

Ini adalah balasan wajar untuk pembunuh sekalipun.

"......Ini Pedang Iblis Eleanor, apa kau yakin"

"Tidak peduli"

Kata salah satu penjaga, dan membuat senyum dingin untuk beberapa alasan.

"Tidak mungkin Pedang Iblis Eleanor asli akan dikerahkan oleh seorang pria"

"Sepertinya itu populer untuk mode belakangan ini"

Dua penjaga mengatakan itu seolah-olah meremehkan.

Aku memberi Eleanor tanpa berkata apa-apa. Aku akan membiarkan mereka memiliki apa yang mereka butuhkan.

Penjaga itu mengambil Eleanor. Dia melihat Eleanor seakan melihat nilainya sambil menyeringai, tapi ia secara bertahap diselimuti oleh aura gelap dilepaskan dari bilah Eleanor, wajahnya ketat, dan matanya merah.

"GU-GUGAGAGAGA"

"A-Apa yang terjadi!"

"GUGIGAAAAAAAAAAA ー ー!"

Penjaga itu kehilangan kewarasannya, dan mulai mengayunkan Eleanor.

Untuk perubahan mendadak, penjaga lain mulai panik.

"A-Apa-apaan ini"

"Sudah kubilang, itu Eleanor"

"Eh"

Aku berkata sambil melihat dia dengan mata dingin.

"Pedang Iblis Eleanor, orang yang memegang kehilangan kewarasan mereka, kan?"

Penjaga itu menatapku dan rekannya bergantian. Wajahnya jelas terlihat dengan rasa takut.

"A-Apa itu asli?"

"Aku sudah bilang"

Penjaga itu mulai mengamuk sambil memegang Eleanor. Orang-orang berkumpul mendengar keributan.

Untuk penampilan dia mengamuk sambil berpakaian dengan aura gelap Pedang Iblis, orang-orang istana ketakutan dan ngeri.

Beberapa penjaga mencoba untuk menahan penjaga yang mengamuk itu, tapi mereka malah dipotong oleh Eleanor, dan orang-orang terluka meningkat.

Keributan bertambah besar, dan rasa takut menyebar dengan nama Eleanor.

"Kau harus menghentikannya sekarang. Pertemuan mungkin dibatalkan jika mengamuk lebih dari ini"

Althea mengatakan dengan nada guru.

"Aku rasa begitu"

Aku mengangguk, dan pergi menuju penjaga. Aku menerima Eleanor dengan Hikari, menangkis, dan meninju perutnya.

Aku menjatuhkan penjaga itu dengan satu serangan, dan mengambil Eleanor.

Aku menempatkan Eleanor dan Hikari, dua Pedang Iblis ke pinggangku sampai orang-orang dapat melihat dengan jelas.

Bergumam, penjaga yang mengamuk dan kehilangan kesadarannya dibawa pergi.

"Dasar bajingan! Menggunakanku semudah itu"

"Tidak mungkin aku bisa menggunakan Hikari, kan?"

"Walaupun begitu"

"Aku tidak suka bahwa kau diperlakukan sebagai imitasi. Kau Pedang Iblis Eleanor. Ibu Hikari, Eleanor asli. Aku tidak bisa memaafkan orang-orang yang memperlakukanmu sebagai tiruan "

"......"

"Aku mungkin melakukan sesuatu seperti ini di masa depan. Aku akan meminta maaf sekarang"

"H-Hmph. Lakukan apa yang kau suka"

Karena penjaga itu mengamuk, aku memasuki aula pertemuan saat sekelilingku takut padaku.

Itu sangat luas, dan sangat mewah.

Ada sesuatu seperti tangga dengan karpet merah, dan takhta di atas sana. Ada seorang gadis duduk disana.

Dia tampak seperti remaja, seorang gadis yang sangat tenang, dan diam.

Dia mengenakan gaun cantik duduk disana. Dia pasti Ratu Rika Calamba.

Ada tiga orang di dekatnya ー ー aku tidak peduli tentang mereka.

Sementara aku menatap Ratu, aku melakukan etiket yang diajarkan padaku awalnya saja.

"Baron Kelas Ketiga, Yuuki Kakeru, itu adalah penghargaan yang terbaik untuk memenuhi Anda"

"......"

Ratu tidak mengatakan apa-apa, sebaliknya, orang-orang di dekatnya mulai berbicara.

"Sangat hebat bahwa Anda telah datang, Baron Yuuki, dan Great Sage Althea"

"Yang Mulia Ratu sangat senang"

"Tapi, Baron Yuuki, Anda lebih muda dari yang telah kita dengar"

Ratu itu melamun menatapku, dan tidak ada tanda-tanda dia berbicara.

Sebaliknya, orang-orang itu berceloteh yang akan mereka inginkan.

"Ini tidak diragukan lagi, orang yang dinominasikan oleh Great Sage Althea-sama"

"Tapi benar juga bahwa masih ada pencapaian yang dilakukan di kerajaan kami"

"Kami mengharapkan Anda dari sekarang"

Setelah itu, orang-orang mengatakan kepadaku sesuatu, tapi pertemuan berakhir tanpa aku bisa mendengar suara Ratu sekali pun.



"Oros, Sukinaris, Rarouka. Kedua kasim itu memegang semua kekuasaan sebenarnya"

Di dalam kereta, di kami kembali ke penginapan.

Althea mengatakan kepadaku sambil dia masih mengenakan tudungnya.

"Kekuasaan?"

"Setelah kematian Raja sebelumnya, ketiga orang itu membuat Rika yang adalah seorang putri Ratu. Putra mahkota yang memiliki reputasi untuk menjadi bijaksana terpojok untuk bunuh diri di sebuah perjuangan politik, dan Rika ditetapkan menjadi Ratu. Sejak itu, ketiganya telah memegang kekuasaan sebenarnya di kerajaan ini. Tapi, posisi bangsawan mereka tidak banyak, Kakeru jauh lebih tinggi"

"Nah, jika kau membandingkan seorang kasim dengan baron"

Aku ingat Ratu yang kulihat sebelumnya.


Ekspresinya yang sedikit, dan dia seperti boneka.

Aku berpikir, "Kenapa, meskipun dia Ratu?", Tapi begitu ya.

Ratu yang menghiasi telah kehilangan kekuasaan sebenarnya.

Wajahnya terjebak dalam pikiranku.



"Wa!"

Aku sangat terkejut ketika aku warp ke aula pertemuan.

Ratu sedang duduk di atas takhta itu seperti ketika aku bertemu dengannya sebelumnya, dan linglung. Tidak ada orang lain.

Ratu menatapku, dibandingkan denganku menjadi sangat terkejut, ekspresinya tidak berubah banyak.

"Baron Yuuki?"

Ratu berbicara. Itu adalah suara yang kudengar untuk pertama kalinya dan itu adalah suara yang sangat indah.

Itu terlalu buruk bahwa tidak ada apapun emosi dengan itu.

"Apa kau sendirian?"

Tidak seperti sebelumnya, aku berbicara dengan nada biasaku.

Ratu diam-diam mengangguk.

"Ini bukan waktunya untuk bergerak"

"Waktunya untuk bergerak?"

"Tindakanku ini. Aku di sini sampai malam hari, dan kembali ke kamarku ketika matahari terbenam, itu sudah seperti itu"

"Tindakan?"

Sebuah kata yang aneh keluar untuk beberapa alasan.

"Maksudku, kau selalu di sini? Kau belum pergi ke suatu tempat"

"Kalau prosedurnya diikuti. Tapi catatan akan ditinggalkan, sehingga Oros dan sisanya akan marah nanti. "Kami terganggu melakukan sesuatu seegois ini", kata mereka"

"......"

Apa-apaan itu.

Istilah Boneka Ratu memasuki pikiranku ketika aku mendengar cerita ini dari Althea, tapi bukankah ini lebih buruk dari boneka?

Bukan seperti seorang tahanan.

"Ayo pergi ke suatu tempat"

Ratu itu menggeleng.

"Mustahil, kalau aku mengambil satu langkah pun ke tempat yang terjadwal, para kasim dan pelayan kehormatan akan mengikuti"

"Sesuatu seperti itu, tidak akan menjadi kendala"

"......Karena kau memiliki Pedang Iblis?"

"Bisa saja dengan Pedang Iblis 'kok"

Ini salah satu cara untuk membuka jalan berdarah mengayunkan Eleanor dan Hikari, tapi aku tidak perlu melakukan sesuatu seperti itu.

"Aku akan bertanya padamu lagi. Ayo kita pergi ke suatu tempat"

"……Bisakah?"

Aku mengangguk.

Sang Ratu memikirkan hal itu. Dia memikirkan hal itu sangat mendalam.

Setelah memikirkan hal itu, dia mengangguk diam-diam.

"Yosh, ayo kita pergi"

Aku mendekati sang Ratu, dan warp dengan dia.

Dari aula pertemuan, kami melompat ke luar istana dalam sekejap.

Tempat di mana kereta berhenti, akhir jalan.

Ada jumlah yang layak lewat, tapi itu adalah tempat yang sulit untuk melihat.

Aku mengatakan "Aku kembali" ke Althea yang sedang menunggu.

"Kau membawanya denganmu"

"Iya. ......kau tahu tentang itu, huh"

"Iya"

Althea mengangguk.

Untuk hal yang tiba-tiba, sang Ratu melihat sekeliling dengan wajah terkejut.

"Dimana ini?"

"Kota istana Meteora......"

Aku sudah konfirmasi pada Althea, dia mengangguk pelan.

"Kota istana......"

"Lihat, ada istana"

"Mustahil...... Seinstan itu?"

"Kasim atau pembantu kehormatan, mereka bukan halangan kan?"

Sang Ratu menatap lekat-lekat, dan setelah beberapa saat, *KokuKoku*, dia mengangguk.

Dan, dia melihat di sekitar kota.

"Berapa tahun telah berlalu sejak aku keluar dari istana"

"Apakah itu sejak kau menjadi seorang Ratu"

"Un. Di masa lalu, jika aku meminta Ibu, dia akan membiarkanku datang ke kota istana. Ada pengawalnya sih"

"Un?"

Sesuatu masuk ke pikiranku.

"Kau bisa datang ke kota istana, kau bilang. Mungkin, kau tidak pernah meninggalkan Meteora?"

"Tidak"

"Sekali pun?"

"Sekali pun"

"......Ayo kita keluar"

"Eh?"

"Di luar Meteora, sama seperti sebelumnya"

Ratu itu melebarkan matanya terkejut.

Dia ragu-ragu lebih dari sebelumnya. Dia memikirkan hal itu dengan wajah yang rumit.

Dia memiliki pengalaman keluar dari istana, tapi dia tidak pernah meninggalkan kota.

Itu sebabnya dia ragu-ragu. Bahkan dia terlihat ketakutan.

Setelah beberapa saat, sang Ratu menggeleng.

"U~un, tak ap ー ー"

"Ayo pergi"

Tanpa membiarkan dia menyelesaikan apa yang dia bilang, aku warp dengan sang Ratu.

Tempat di mana kami datang, adalah padang rumput sapi gunung.

Ini adalah kebalikan tempat ke kota, dan tempatku sangat familiar.

"I-ini?"

"Padang rumput"

"Ini padang rumput......"

Rasanya seperti dia tahu itu sebagai pengetahuan, tapi itu adalah pertama kalinya dia melihat hal sebenarnya.

"Mengagumkan......"

Sang Ratu mendesah kagum.

Berbeda seperti boneka di wajahnya ketika kami bertemu pertama kalinya, matanya bersinar.
Kujibiki Tokushou Bab 50

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment