30 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 52

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 52 - Kembalinya Sang Ratu


"Baron Yuuki......sungguh kurang ajar! Kau datang dari mana"

Oros mengernyit sesaat, namun segera kembali dirinya dan berteriak padaku.

Tidak perlu menjawab.

Aku mengabaikannya, mendekati Rika, dan berdiri di depan takhta.

"Kakeru......"

"Aku mendengarnya. Apa yang akan kau katakan?"

"Eh?"

"Yang mampir itu. Apa yang akan kau katakan, hal yang coba kau katakan?"

"Itu……"

Rika tampak dibelakangku, dan melihat Oros.

Seolah-olah untuk mengonfirmasi kepadanya, dengan mata seolah-olah mereka takut.

Aku mengulurkan tanganku ke samping, dan memblokir itu. Aku membuatnya bahwa dia tidak akan bertemu matanya dengan Oros.

"Jangan khawatir. Apa yang kau katakan"

"Aku……"

Rika menahan napas, memutuskan, dan berkata kepadaku.

"Aku ingin melihat lebih banyak dari luar"

Rika membuat ekspresi tegas.

"Aku ingin melihat lebih banyak dari luar, tahu, dan belajar"

"Begitu ya"

"Itu tidak dapat dilakukan, Yang Mulia. Baron Yuuki, apa yang kau rencanakan. Kau tidak akan dibiarkan"

Oros mengancamku.

Itu cuma ancaman kecil.

Aku menatap Oros dengan mata dingin, dan berkata.

"Hei, apa sih kau?"

"Apa yang kau katakan"

"Kau, kau hanyalah kasim, kan. Kenapa kau mengatakan pendapatmu pada Ratu?"

"Aku tidak mengatakan pendapat. Aku hanya, Yang Mulia ーー"

"Membatasi tindakan Ratu, bukankah itu aneh?"

"Itu Yang Mulia ー ー"

"Maksudku, kenapa ada kasim di istana Ratu?"

"Eh?"

Rika sempat kaget.

"Yang disebut kasim......itu orang yang memotong organ reproduksi mereka untuk melindungi istana batin Raja, harem kan? Dengan alasan bahwa jika itu dipotong, mereka tidak dapat meletakkan tangan untuk harem Raja. Apakah itu, diperlukan untuk Ratu?"

"Mu!"

"Begitu ya?"

Aku mengangguk.

Ini juga sesuatu yang hanya tahu kudengar dari Althea, tapi Althea mengatakan kepadaku dengan nada guru, jadi pastinya benar.

Reaksi meringis Oros juga, membuktikan itu benar.

"......Siapa pun! Apa ada orang di sana"

Setelah Oros menggertakkan giginya, ia berteriak dengan suara nyaring.

Segera setelah itu, tentara ramai dan masuk.

"Itu bajingan yang merugikan Yang Mulia Ratu. Tangkap"

Ketika Oros memerintahkan, para tentara mengarahkan permusuhan.

"Tunggu. Kakeru ーーBaron Yuuki tidak merugikanーー"

"Lakukan"

Ucapan Rika tidak mencapai mereka, para tentara hanya mengikuti perintah Oros.

Aku menendang tentara yang menyerang.

"Mereka tidak akan mendengar perintah Ratu ya"

"......Perintah, itu adalah sesuatu yang perlu sosok dan kekuasaan untuk melakukannya"

Rika berkata dengan putus asa. Itu penuh dengan perasaan nyata.

Sampai sekarang, dia benar-benar memiliki perasaan nyata bahwa dia telah ditangkap karena dia tidak memiliki kekuasaan dan kekuatan.

"Artinya, hanya kekuatan yang dibutuhkan ya?"

"Eh?"

"Eleanor, Hikari"

Aku menarik kedua Pedang Iblis dari pinggangku.

Aku menebas tentara yang mengikuti perintah Oros satu per satu.

"Apakah kekuatan sebanyak ini cukup?"

"Itu……"

"Yah, aku akan memotong semua yang menentang perintahmu, dan tidak membiarkan mereka melawan itu ya"

Aku tidak tahu apa yang Rika katakan tentang dia tidak memiliki kekuasaan dan kekuatan, tapi aku hanya akan menunjukkan kekuatanku.

Rika ー ー kekuasaan Ratu, aku akan menunjukkan kekuatan Baron.

"Ayo! Kemari!!!"

Ketika aku menghabisi sebagian besar tentara, Oros berteriak lagi. Ini dengan suara putus asa.

Tentara ramai lagi.

"Tangkap mereka"

Dia mengatakan itu, dan Oros lari.

Aku mencoba mengejarnya menggunakan warp, tapi saat itu juga aku khawatir Rika, dia berlari ke arah dimana aku tidak datang sebelumnya.

Aku hanya bisa mengejar dengan berjalan kaki.

"Rika, untuk sementara, aku akan mengirimmu ke mansionku"

"...... Tidak, aku ikut denganmu"

Rica mengatakan dengan mata penuh tekad.

"Denganku?"

"Iya, denganmu"

"……iya"

Rika mengangguk.

Melihat dengan hati-hati, tangannya gemetar, dan dia mengepalkan gigi.

Ini reaksi yang sama dengan waktu sapi gunung, dia tampak takut untuk melihat darah.

Tapi wajahnya, dia melihat langsung ke arahku.

Ini mata seseorang yang tegas.

"Aku mengerti. Lalu, Rika harus berjalan di depanku"

"Di depan Kakeru?"

"Ini baik-baik saja bahkan diagonal, kau harus mengambil langkah lebih jauh dariku. Kau tetap di sini dengan kemauanmu sendiri, dan mengejar Oros"

"Un!"

"Apa itu tidak berbahaya"

Eleanor mengatakan dalam kepalaku. Memang benar, itu berbahaya untuk membiarkan Rika berada di depan.

Memikirkan hal itu dengan wajar, lebih baik bahwa aku akan berdiri di depan, dan secara harfiah membuka jalan.

Tapi.

"Jangan khawatir"

Aku memegang Eleanor dan Hikari, dan tersenyum tanpa rasa takut.

Para tentara goyah.

"Aku hanya perlu menebas semuanya"

Itu benar, aku hanya perlu menebas semuanya.

Rika yang tegas. jalan Rika yang ia capai oleh dirinya sendiri, aku hanya perlu menebas orang yang menghalangi jalannya.

Rika mengambil langkah di depanku.

"Anda hanya perlu berjalan normal. Tidak usah menghentikan kakimu"

"Iya"

Rika mengangguk sangat tegas. Tidak ada ragu-ragu di wajahnya, aku bisa melihat bahwa dia mempercayaiku.

Rika mulai berjalan. Aku mengikutinya.

Aku mengayunkan dua Pedang Iblis, dan membuka jalan.

Aku menebas tentara yang menyerang dengan cara tercepat, dan membuka jalan.

Rika terus maju. Dia terus maju tanpa berhenti sebentar saja.

Ketahanan kuat pada awalnya, secara bertahap melemah.

"Yang Mulia......"

Itu karena Rika berdiri di depanku.

Ratu yang berjalan maju dengan kemauan sendiri, dan pedang (aku) yang mengikuti itu.

Aku bisa mengerti mengapa mereka akan ragu-ragu untuk menyerang.

Ketahanan menurun, dan akhirnya, hampir tidak ada.

Rica dengan anggun, meninggalkan istana.

Dan kemudian, ada banyak tentara menunggu terlebih dahulu.

Ada gangguan didalam tentara.

"L-Lakukan"

Kata Oros, namun tentara tidak akan bergerak. Sudah jelas bahwa mereka bingung.

Aku maju selangkah.

Memegang dua Pedang Iblis, aku menutupi seluruh tubuhku dengan aura gelap intimidasi.

"Yang Mulia. Apakah aku hanya perlu JUGA menebas semua orang di sini "

Dengan nada yang jelas, aku menekankan "juga".

Rika pintar, dia harus melihat niatku untuk yakin.

"Ya, tebas semua orang yang tidak akan menyerah"

Katanya.

Pada saat itu, para tentara menyerah satu per satu.

Perbedaan antara kekuatan jelas, dan orang yang memegang itu adalah Ratu kerajaan ini.

Menyerah, adalah aliran alami.



"Saya juga menangkap Sukuneris dan Rarouka. Si Rarouka, ia mencoba untuk melarikan diri dengan membuang keluarga dan pelayannya ketika saya datang ke rumahnya, tapi saya mengejar dan menangkapnya"

Aula pertemuan.

Rika yang duduk di atas takhta dan aku melaporkan.

Berbeda dari sebelumnya, ada penjaga berdiri di dalam ruangan.

"Apa yang harus saya lakukan selanjutnya?"

"Aku juga tidak tahu dengan baik. Aku harus belajar dari sekarang "

"Kemudian, Anda harus datang ke mansion saya jika Anda ingin belajar. Althea di sana, Anda harus membiarkan dia mengajarkan Anda tentang pengetahuan"

"Great Sage Althea...... jika itu benar-benar mungkin"

Mata Rika berbinar.

"Saya akan mengatakan padanya nanti"

Jika itu dalam pertukaran untuk gaya hidupku, itu sangat mungkin. Aku tidak bisa melakukannya dengan Althea kalau dia menyerap terlalu banyak, tapi sejauh yang kudengar, Althea pasti bermasalah tanpa kekuatan hidupku.

Mungkin setidaknya seperti dia tidak akan bisa makan makanan lezat dan dia tidak dapat mengisi rasa laparnya dengan makanan yang buruk, jadi harus baik-baik saja.

"Sungguh......sungguh, bagaimana aku harus memberikan terima kasih kepada Kakeru. Apakah ada sesuatu yang bisa kulakukan?"

"Ada"

"Apa itu? Katakan apa pun yang kau inginkan"

Mata Rika berbinar menatapku.

Aku melirik pada tentara sekitarnya.

Pintarnya, dipahami dengan itu.

"Tinggalkan ruangan"

Setelah ia memerintahkan itu, tidak seperti sebelumnya, para tentara mengikuti perintah Ratu.

Kami berdua saja, katanya.

Hanya sedikit, khawatir.

"Apakah itu baik-baik saja denganku?"

Pintarnya, memahami dua langkah di depan.

Bahwa aku ingin para tentara untuk pergi, dan alasannya.

Di atas semua itu, matanya penuh harapan.

Wanita seperti itu, aku semakin menginginkannya.

Itu sebabnya, aku menyatakan.

"Aku menginginkanmu"
Kujibiki Tokushou Bab 52

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment