03 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 56

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 56 - Tugas Pertama


Sore, aku santai dengan elegan, makan kue dan minum teh.

Nana dan Hikari di sampingku, Nana mengajari Hikari cara membaca.

"A-re~, ini, berbeda dari apa yang Nana-oneechan tulis. Kenapa?"

"Ini, yang ini menurun"

"Ah! Aku mengerti, kau menulisnya ke kanan bukan ke kiri"

Aku tidak melihat itu, tapi entah mengapa aku bisa membayangkan apa yang dia tulis salah.

Mengira "あ" dengan "お", atau mengira "さ" dengan "ち", atau mengira "ね" dengan "れ".

Dia bingung dengan jenis kesalahan umum anak-anak.

Nana, dia mengajarinya dengan sabar.

"Sungguh mengejutkan, suka anak-anak huh"

"Apa kau membicarakan dia?"

"Umu. Aku berpikir bahwa dia hanya bagus dalam hal-hal kasar, tapi aku terkejut bahwa dia memperlakukannya dengan baik"

Aku juga memikirkan itu.

Dia seseorang yang aku lawan dengan pedang, dan sekarang, dia memanggilku "Aruji". Ini Nana yang berbicara sangat formal, sehingga adegan ini sekarang adalah mengejutkan.

Itulah mengapa itu menyenangkan, rasanya menyenangkan.

"Tuan"

Miu si maid memasuki ruangan. Entah bagaimana membuat wajah menyesal.

"Ada apa?"

"Saya minta maaf, Tuan. Saya lupa untuk membeli sesuatu, saya bisa pergi membelinya sebentar?"

Sepertinya dia meminta izin karena dia akan meninggalkan mansion. Seperti yang kupikir, aku harus menambahkan satu maid lagi segera.

Ada banyak hal yang tidak bisa dia kelola secara fisik saja.

"Tak apa-apa, jangan dipikirkan dan pergilah"

"Terima kasih banyak"

"Miu-oneechan, apa kau berbelanja?"

"Iya, itu benar"

"Belanja, Hikari mau pergi"

"Eh?"

"Hikari mau pergi"

Hikari mengulangi kalimat yang sama. Itu sangat imut.



Di dalam kota, Nana dan aku mengikuti Hikari dari jauh.

Hikari sedang berjalan, memegang catatan yang dia tulis sendiri menggunakan kata-kata yang Nana ajari dan memegang keranjang yang dia dapatkan dari Miu.

Dia menggoyangkan tangannya saat berjalan, berhenti kadang-kadang dan berbicara dengan orang asing, menemukan kucing duduk di sudut dan menatap itu.

Itu benar-benar seperti tugas pertama.

"A-Apa itu baik-baik saja"

Nana bertanya dengan menekan suaranya.

Itu karena program baru itu, aku bisa tenang.

"Tenang dan lihatlah. Hal-hal seperti ini, kau mengawasinya termasuk kegagalannya"

"Benarkah sesuatu seperti itu?"

"Ahh, tugas pertama, mengawasinya dengan hangat walaupun itu berhasil atau tidak, kalau dia pulang, pujilah, itu akan cukup"

"Seperti yang diharapkan dari Aruji, aku sangat terkesan"

"Duh, kau mengatakan itu seolah-olah kau benar-benar tahu tentang itu, jangan bilang kau memiliki pengalaman dengan itu?"

Suara Eleanor yang kudengar di dalam kepalaku tampaknya seperti itu dicampur dengan kecemburuan.

Tidak mungkin, idiot.

"Aku mengerti, aku akan mengawasinya dengan hangat"

"Ahh"

Kami terus mengikutinya, dan mengawasi Hikari.

Hikari yang sedang berjalan normal sampai dia tersandung, dan jatuh.

Dia jatuh seolah-olah dia meluncur.

Dia tidak akan berdiri, dia terlihat menangis bahkan dari jauh.

Hikari ーー.

"Aruji!"

Aku meraih Nana menghentikan dia dari berjalan pada Hikari.

"Apa yang kau lakukan"

"Apa kau tidak akan mengawasinya dengan hangat"

"Hikari tersandung, Hikari tersandung"

"Aku paham perasaan itu, tapi kita harus mengawasinya disini"

"Mu!"

Aku meraih tangan Nana untuk tidak membiarkan dia pergi.

Aku tahu apa yang dia ingin katakan, aku tahu, tapi ーー.

Dan saat begitu, Hikari berdiri.

Dia menggosok matanya dengan punggung tangan ーー dia menangis?!

Dia tampak seperti menangis, tapi dia terus berjalan. Itu sangat hebat.

Juga, karena Hikari mulai berjalan, aku bisa tenang, dan terus mengikutinya.

Dan setelah itu, tanpa masalah yang terjadi, dia membeli hal-hal yang Miu minta, dan mulai kembali ke mansion.

Berpikir bahwa tidak akan ada kegagalan setelah ini, aku merasa lega.

"Aruji, bukankah lebih baik kalau kami kembali ke mansion sebelum dia. Bukankah lebih baik untuk Aruji untuk menyambut dia pulang"

"Mu! Itu benar, tapi"

Tapi tetap saja, mungkin sesuatu akan terjadi, aku ingin menonton sampai akhir.

"Aku akan menggunakan Warp Feather, aku akan mengawasinya sampai saat terakhir"

"Dipahami"

"Ampun deh, menganggap aneh sesuatu di dunia seperti ini sebagai pahlawan"

Kau terlalu berisik, tutup mulutmu. Ini anakmu juga kan.

Aku mengikuti Hikari dari belakang.

Mansion di pinggiran kota, sampai secara bertahap ada lebih sedikit orang.

"...... Aruji"

Nana memanggilku, itu adalah suara tegang.

"Apa yang terjadi", ketika aku hendak bertanya ーー situasi berubah.

Puluhan orang datang dari sekitarnya sekaligus.

Para pria mengelilingi Hikari sangat cepat, dan menangkap Hikari.

"Hikari!"

"O~to, jangan bergerak Pengguna Pedang Iblis, kalau kau bergerak satu langkah saja, kepala putrimu akan jatuh"

Salah satu pria mendorong bilah pedang mereka didepan leher Hikari.

"Otou-san!"

Hikari sedang ketakutan.

"Duh, siapa kalian"

"Tak usah memberitahumu sekarang, kau akan segera tahu. Kalian, bawa gadis itu dari sini dan pergi. Ke tempat si Pengguna Pedang Iblis tidak bisa melihatnya"

"Ha!"

Orang yang menangkap Hikari menjawab, dan mencoba untuk pergi.

"Aku tidak akan membiarkan kalian"

Aku menarik Eleanor, dan melapisi dengan aura gelap.

Ada puluhan lawan, tapi aku harus bisa menyelamatkan Hikari menggunakan warp di jarak ini dan membunuh mereka semua.

Tapi.

"Gunakan itu"

Pria itu berteriak. Sebuah lingkaran sihir muncul di bawah kakiku.

Dan kemudian, seolah-olah tubuhku tertangkap oleh sesuatu, aku tidak bisa bergerak sama sekali.

"Aruji!"

Aku menggerakkan mataku dan melihat ke sisi, sepertinya Nana tidak bisa bergerak juga.

"Apa ini?"

"Ini adalah senjata taktis makhluk kelas anti-disaster. Pengguna Pedang Iblis, kita siap untuk bajingan seperi kau. Walaupun itu kau, bajingan seperti kau tidak akan mampu bergerak"

"Ku!"

"Jangan khawatir, tidak akan terjadi untuk anakmu kalau kau mendengarkan apa yang diperintahkan. Tapi, kalaupun kau menolak ーー oi"

Setelah pria itu mengatakan itu, orang yang menangkap Hikari, memotong rambut Hikari dengan pedangnya.

Dia mengangkatnya di mana aku bisa melihat.

"Akan seperti ini. Sekarang masih rambut, tapi mungkin jadi jari"

Dia mengancamku.

"Otou-san"

Hikari hendak menangis.

"Dasar brengsek......"

*Puchin*.

Aku mendengar sesuatu yang retak.

Pandanganku dicelup dengan warna merah, kepalaku menjadi panas.

Aku mencengkeram ーー Eleanor.

"Bunuh mereka semua ya"

Suara di kepalaku sangat tenang.

Tidak, itu sangat dingin.

"Tentu saja"

Aku menggunakan kekuatanku pada semua tubuhku, aku menolak kekuatan tak terlihat yang menangkapku.

*GuGuGuGuGu ーー Parin*.

Aku mendengar sesuatu yang retak.

Lingkaran sihir hancur berkeping-keping, menjadi partikel cahaya dan menghilang.

"Mustahil, itu lingkaran sihir yang bahkan dapat menghentikan Red Dragon"

"Daripada itu, putrinya ーー"

"Terlambat"

Aku me-warp, dan memotong kepala orang yang menangkap Hikari.

"Otou-san!"

Hikari melekat padaku. "YoshYosh", aku menepuk kepalanya.

"Hikari, kau ingin pulang dengan Nana? Atau kau ingin dengan Otou-san?"

"Dengan Otou-san!"

Hikari mengatakan itu, dan kembali ke bentuk Pedang Iblisnya.

Eleanor dan Hikari, aku membuat sikap dengan dua Pedang Iblis.

Orang-orang lari. Mereka lari seperti laba-laba muda mengetahui bahwa rencana mereka gagal.

Tentu saja, aku tidak akan membiarkan mereka pergi, aku berlari mengejar mereka, dan menghabisi mereka.

Tanpa meninggalkan jejak, aku menghabisinya.



Tapi, bagaimanapun, Althea memarahiku ketika aku kembali.

"Kalau kau tidak meninggalkan setidaknya mayat, kita tidak akan mampu menangkap akar penyebabnya"

Aku benar-benar marah, aku merenungkan itu.
Kujibiki Tokushou Bab 56

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment