16 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 57

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 57 - Tugas Seorang Ratu (Rika Side)


Di dalam sel penjara yang gelap dan lembab.

Salah satu kasim yang mengontrol Kerajaan Calamba untuk jangka waktu panjang di masa lalu, di depan Oros, satu orang muncul.

Mengenakan pakaian hitam, menempatkan penjaga untuk tidur, dan menyelinap masuk.

"Aku telah menunggu. Yah, cepatlah keluarkan aku dari sini"

"......"

"Apa, kau datang untuk menyelamatkanku, kan. Lalu, cepatlah ーー"

"Ada pesan. Kau sudah berakhir."

"Apa!ーー"

Oros sangat terkejut.

Orang yang dia pikir akan menyelamatkannya, itu adalah pembunuh.

"Tunggu, skenario ーー janji itu berbeda"

"Jangan khawatir"

Kata pembunuh itu diam-diam.

Dengan suara yang tampak dingin, dia menyatakan tanpa belas kasihan.

"Rarouka dan Sukinaris, aku sudah mengirim mereka"

"Wha!ーー T-Tunggu! Pertimbangkan kembali lagi"

"......"

Oros memohon untuk hidupnya, tapi hati pembunuh tidak akan berpindah.

 

Tiga kasim yang dihukum penjara, mereka memiliki "Kematian Misterius" di hari yang sama.



Ibukota Meteora, di dalam istana.

Aku, Rika Calamba, aku berdiskusi dengan para menteri yang kukumpulkan.

"Tentang situasi Saria"

Salah satu menteri, Acheron yang tertua berkata.

"Kami memiliki laporan tentang situasi militer yang sangat layak. Jenderal Oshif pasti akan merebut kembali dicurinya Saria dalam beberapa hari"

"Akankah perang dengan Comotoria berakhir dengan itu"

"Biarkan saya berpikir, bila mencapai sana, itu akan mengusulkan baik untuk gencatan senjata. Saria awalnya tanah negara kita, dan itu dicuri dengan serangan kejutan dari pecahnya perang"

"Bila aku benar, itu adalah titik strategis perbatasan......kudengar begitu"

Aku memperoleh pengetahuan yang sangat penuh ke kepalaku baru-baru ini.

Saria. Awalnya ini wilayah Calamba, dan itu adalah tempat yang mudah untuk dipertahankan tetapi sulit untuk diserang.

Pekerjaan pertama yang telah kuputuskan setelah mendapatkan kembali kewenangan dari para kasim, itu untuk mengakhiri perang dengan Comotoria.

"Ya, walaupun kami akan gencatan senjata, hal itu harus dilakukan setelah kami telah merebut kembali itu. Bila kami gencatan senjata sementara itu masih diambil oleh Comotoria, itu adalah seperti memiliki pisau yang diarahkan ke tenggorokan kami"

Ujar Acheron, aku mengangguk tanpa kata-kata.

Seolah ia mengatakan, Saria merupakan tanah penting.

Aku meneliti tentang hal itu berpikir seberapa pentingnya itu setelah mendengar kata titik kunci, dan sering keluar dalam sejarah Kerajaan.

Aku tidak tahu banyak tentang urusan militer, tapi sejarah mengatakan bahwa tempat itu penting.

"Itulah sebabnya perlu untuk direbut kembali", itulah yang kupikirkan.

"Bila situasi militer berjalan dengan baik, maka itu harus baik-baik saja"

"Saya berbicara dengan rendah hati"

Alih-alih Acheron, kali ini, Statis membuka mulutnya.

Dia adalah seorang pria paruh baya yang familiar dengan urusan dalam negeri, dan wajahnya sangat tegang.

"Apa itu?"

"Tentang pengeluaran perang. Kas negara semakin sangat rendah, itu akan baik-baik saja bila mencapai kesepakatan selama beberapa hari, tetapi ada risiko mengalami kebangkrutan bila perang meluas lebih dari ini"

"Apa itu buruk? Selama pecahnya perang, Oros dan sisanya memberitahuku bahwa kita bisa bertarung untuk 5 tahun bahkan 10 tahun mendatang?"

Aku sudah tidak percaya pada apa yang mereka katakan, tetapi meskipun demikian, celah itu sangat lebar.

"Tentang hal ini, ada dua hal yang perlu saya laporkan. Pertama adalah, tentang itu, ada jejak di mana uang itu sedang dicuci Oros dan dua lainnya. Kemungkinan besar, mereka telah mengisi kantong mereka dalam dalih perang"

"Yang lainnya?"

Aku menahan kemarahanku.

"Oros, Rarouka, Sukinaris, ketiganya meninggal dunia tadi malam"

"Meninggal? Kemarin? Mereka bertiga?"

"Ya"

Statis menangguk diam-diam.

"Apa artinya itu?"

"Ini sedang diselidiki, tapi......"

"Ini bukan suatu kebetulan huh"

Setidaknya aku akan dapat memahami itu. Aku tahu setidaknya, bahwa ketiganya yang tertangkap di penjara anehnya meninggal di hari yang sama.

Pada saat yang sama, aku juga tahu tentang hal lain, bahwa itu bukan saatnya untuk mengkhawatirkan hal itu.

"Uang itu...... bisa tidak dilakukan dengan itu?"

"Bila perang berakhir dalam beberapa hari ーー"

"Pikirkan tentang waktu bila itu meluas"

"Terserah Anda"

Statis menunduk, dan berkata.

"Bahkan yang dikatakan, hal-hal yang bisa kami lakukan terbatas. Ini adalah apakah mengumpulkan itu dari bangsawan, mengumpulkan itu dari pedagang, atau mengumpulkan itu dari rakyat. Pilih salah satu"

"Mana yang terbaik?"

Aku tidak tahu jadi aku bertanya lugas.

"Dari rakyat"

"Dari rakyat? Kenapa? Meskipun mengeksploitasi rakyat jelata akan menjadi penyebab kehancuran bangsa?"

Itu adalah cerita khas yang terjadi dalam sejarah yang aku mulai belajar baru-baru ini.

Itu sangat biasa untuk negara-negara yang memiliki tirani, mengeksploitasi rakyat, merusak.

Itu sebabnya, dari tiga pilihan yang Statis ungkit, aku berpikir bahwa itu bukan jadi dari para rakyat.

"Walaupun itu dari para bangsawan, atau dari para pedagang, mereka hanya akan menyedot jumlah yang mereka keluarkan dari orang-orang untuk mendapatkannya kembali. Mereka tidak akan membiarkan hal itu berakhir dengan mereka hanya memiliki kerugian"

"Ah!......"

"Dan ketika itu terjadi, mereka akan melakukannya dengan ekstra, pada saat yang sama, mencabut dari para rakyat seolah-olah itu informan makanan. Para bangsawan akan menaikkan pajak mereka, dan para pedagang akan menaikkan harga produk mereka. Kalau mereka akan membeRikan 100 ke negara itu, mereka adalah jenis orang yang akan berpikir itu akan jadi kerugian dengan tidak menaikkan setidaknya 120 dari para rakyat.

"......Bila kita hanya membeRikan mereka 20 pada akhirnya, yang Anda katakan, bahwa akan lebih baik bagi negara untuk mengambil 100 langsung dari para rakyat walaupun mereka akan dendam?"

Entah bagaimana, aku mengerti apa yang Statis coba katakan.

Pada kenyataannya, ia diam-diam mengangguk.

Dan, ia menatapku.

Dengan mata "Baiklah, apa yang akan Anda lakukan".

Aku bermasalah, ragu-ragu.

Aku bermasalah, tapi itu adalah sama dengan memiliki tidak ada pilihan lain.

"Mari kita kumpulkan langsung"

Yang satu ini, akan memiliki hasil kalau para rakyat akan memiliki beban yang lebih sedikit.

Dan hasil dari itu, mereka akan memiliki dendam kepada Keluarga Bangsawan...... itu adalah keputusan pahit.

"Terserah Anda"

"Seperti yang diharapkan dari Yang Mulia Ratu, saya tergerak oleh penilaian bijaksana tersebut"

Kata Acheron.

"Cukup sanjungannya, daripada itu, akhiri perang secepat mungkin"

"Tentu saja. Tapi, bagaimanapun, Jenderal Oshif juga seorang tentara berpengalaman, kabar baik akan datang ーー"

Di tengah kata Acheron ini, *Pan*, pintu ruangan terbuka.

Satu orang masuk, ia berlari ke sisi Acheron dengan wajah pucat, dan berbisik kepadanya.

Kulit Acheron berubah, menjadi biru dalam sekejap.

"Apa yang terjadi?"

"......"

"Acheron"

Aku memanggil namanya dengan nada yang kuat.

"Jenderal Oshif...... Tewas dalam pertempuran"

"......Eh?"

"Ketika ia mengetahui bahwa komandan musuh maju mencoba untuk melaRikan diri dari Saria, dan dikejar dengan tentara, penyergapan ーー"

"Hal seperti itu......"

"Dari sini, barisan depan kebingungan, tampaknya dalam keadaan bencana"

"Dasar bodoh, kehilangan pandangan akan tujuan, seharusnya Anda membiarkan musuh pergi saja jenderal, perang ini hanya untuk sampai mendapatkan kembali Saria"

Statis mengatakan itu seolah-olah meludah.

"......Prestasi, ia mungkin ingin medali lebih"

Acheron mengatakan itu, dan memegang kepalanya.

Aku juga ingin melakukan itu.

Aku bahkan mempunyai pandangan dibenci oleh rakyat, tapi dengan ini......

Apa yang harus kulakukan, apa yang harus kulakukan?

"Yang Mulia"

Ujar Acheron.

"Ini sudah bukan situasi mengatakan hal-hal seperti merebut kembali Sarira. Kami harus segera mengirim utusan untuk Comotoria, dan mengusulkan gencatan senjata"

"Gencatan Senjata di saat ini?"

"Menawarkan kompensasi yang wajar, dan penyerahan wilayah"

Aku ingin menangis sekarang.

Hal "wajar" yang dia katakan, hal itu benar-benar tidak akan masuk akal.

Sesuatu yang dibeRikan sementara kehilangan, tidak mungkin hal "wajar" itu akan cukup.

Aku menatap Acheron, aku melihat Statis.

Keduanya, mereka memiliki mata menekanku untuk keputusan.

"Itulah satu-satunya cara, bila sekarang, setidaknya akan terluka", semacam mata itu.

Kompensasi, dan penyerahan wilayah.

Aku ーー.

"Apa, kau ada di sini ya"

Ia masuk dari pintu yang terbuka.

Santai, dan dengan mudah. Ia masuk dengan dua Pedang Iblis pinggangnya.

"Kakeru!"

Kalau itu Kakeru...... Aku yakin, kalau itu Kakeru ーー.
Kujibiki Tokushou Bab 57

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment