16 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 59

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 59 - Wanita Manis


Ketika aku memasuki benteng, para tentara keluar untuk menyambutku dengan sorak-sorai.

Ketika kami baru saja tiba sebelumnya, suasana barusan seperti musim dingin yang kering, tapi sekarang mendidih.

Seolah-olah mereka menyambut pahlawan.

"Sebagian besar" dari para tentara seperti itu.

Dalam sorak-sorai itu, aku berdiri di depan Eria.

"Mari kita bicara sebentar"

"Aku mengerti. Silahkan, lewat sini"

"Io, kau juga. Nana, rawat tentara yang dibawa kita"

"Iya!"

"Dipahami"

Aku mengatakan itu untuk masing-masing, dan mengikuti Eria.

Para tentara secara alami membuka jalan.

Setelah berjalan sebentar, kami tiba di tenda komandan terbesar.

Masuk, aku langsung berkata kepada Eria.

"Hanya ada satu hal yang Rika katakan padaku, merebut kembali Saria"

"Iya"

Eria mengangguk, tapi alisnya menyempit.

"Perintah itu sama, kita telah menerimanya dari Yang Mulia Ratu.Tapi ーー"

"Tidak, aku tidak membicarakan itu"

Aku menghentikan kata-kata Eria.

Eria tercengang.

"Perintahmu sebelum kau pergi berperang kan? Bila begitu, itu wajar. Tapi perintahku adalah ketika laporan bahwa kau kalah telah tercapai. Apa kau mengerti perbedaan hal itu?"

"......"

"Bahkan dalam situasi ini, itu masih berarti "Pergi dan menang"."

Khususnya, Rika tidak mengatakan "Pergi dan menang", aku mengatakan "Aku akan menang", jadi itu lebih tepatnya, tapi aku melakukan apa yang diinginkan Rika.

"Didorong kembali situasi ini, ya"

"Aku datang untuk itu"

"Apa kau berpikir bahwa itu mungkin"

"Aku tidak mengerti hal-hal yang sulit"

*Kacha*, aku membuat suara dengan Pedang Iblis.

"Aku hanya perlu untuk mengurangi musuh di depanku sampai tujuan tercapai"

"......"

"Jadi, apa yang akan kau lakukan"

Aku mengatakan itu, dan sambil menatap Eria, aku meletakkan tanganku pada pegangan Eleanor.

Secara implisit, itu ancaman, bahwa aku akan memotong dan mengambil alih tentara menggantikan dia.

Untuk Rika, aku akan merebut kembali Saria apa pun yang terjadi. Untuk itu, ada kebutuhan untuk perintah tentara dalam benteng ini.

Artinya, Eria yang merupakan ajudan akan menjadi rintangan paling buruk.

Jika Eria bersikeras "Kita harus mundur apa pun yang terjadi", itu akan sangat merepotkan.

Dia seorang wanita, jadi aku benar-benar tidak ingin melakukan hal-hal seperti ini, tetapi pada kasus terburuk......

Eria menatap lurus ke arahku.

Melihat lurus, yang masuk jajaran tertinggi dari perempuan yang kutemui sampai sekarang.

Kami saling menatap untuk sementara.

"Ini akan menempatkan Baron-sama dalam bahaya"

"Un? Apa maksudmu"

"Aku punya rencana, tapi untuk itu, Baron-sama ーー"

"Tentang itu ya"

Aku tertawa, dan memotong kata-kata Eria.

"Laukan semua yang kau inginkan"

Aku tertawa. Aku tertawa gembira.

Aku sedang memikirkan apakah ia akan menerima atau tidak, dan jika aku akan memotong ucapannya atau tidak dengan hasil pilihannya, tapi Eria sudah berpikir ke depan.

Dia sudah berpikir tentang bagaimana untuk merebut kembali Saria.

Dia wanita manis, kupikirkan itu.



Pada malam itu, Nana, Io, aku, dan Hikari yang kembali ke bentuk manusia, kita berempat berada di dalam pondok ajaib.

Ada satu ruangan terhubung, dan ada dapur.

Ini adalah ruangan suram dengan hanya itu, tetapi dapat dibawa secara bebas, dan lebih nyaman daripada tenda.

Dan di dalam, aku menjelaskan strategi pada Nana dan Io. Ini adalah strategi yang kudengar dari Eria.

"Pasukan utama dipimpin oleh Ajudan-dono akan menarik mundur. Dan ketika mereka mengejar pasukan itu, kekuatan pasukan kecil akan memimpin dan membuat serangan kejutan pada Saria yang kekurangan orang, ya"

"Begitulah. Kalau mereka mundur sekarang, akan ada pengejaran pasti"

"Benar juga! Mereka telah mengepung tempat ini juga"

"Semakin mereka mengejar, semakin banyak wilayah Calamba bisa didapat"

"Dipahami, bahkan dengan kemampuanku buruk, di sisi Aruji ーー"

"Tidak, aku mengharuskan Nana bertarung di tempat yang berbeda. Sebuah tempat yang berbeda denganku"

Nana tercengang sesaat.

"Itu...... seperti apa?"

"Penjaga belakang pasukan utama. Mundur untuk memancing musuh, tapi itu pasti mundur. Untuk mengurangi korban, dan untuk tidak membiarkan mereka mengetahui rencananya, penjaga belakang yang tepat diperlukan"

"Begitu! Seperti yang diharapkan dari Kakeru-san"

Io menatapku dengan mata kekaguman.

"Sebagian hanya hal-hal yang dikatakan oleh gadis bernama Eria sih"

Eleanor menunjukkan hal itu dalam kepalaku.

"Ah! Tapi bukankah itu sangat berbahaya. Aku tidak tahu dengan sangat baik, tapi aku mendengar bahwa barisan belakang sangat berbahaya"

Seolah ia mengatakan.

Sementara seluruh tentara mundur, hanya orang-orang yang ditugaskan untuk itu tidak bisa mundur, pasukan yang perlu berdiri di tanah mereka.

Selanjutnya, mereka akan perlu untuk melawan tentara musuh siapa pun yang menang, sehingga bahaya itu jauh lebih tinggi dari pertempuran biasa.

Itulah sebabnya ーー.

"Aruji, aku bersyukur"

"Un?"

"Seseorang sepertiku, itu adalah kebanggaanku bisa dipercaya seperti itu"

Dia mengatakan itu sebelumnya padaku.

Hal-hal yang diperlukan untuk penjaga belakang kekuatan dan hati.

Kekuatan untuk melawan musuh, dan hati untuk terus berdiri di tanah mereka.

Keduanya dibutuhkan.

Aku berpikir bahwa Nana sangat cocok untuk itu.

Nana yang pernah disebut sebagai dewi kemenangan dan Hakua no Seijo yang paling cocok untuk itu.

Aku ingin mengatakan itu padanya, tapi dia tahu itu lebih dulu, dan mengatakan itu sebelum diriku.

Aku akan merasa frustrasi dari biasanya, tapi aku senang.

"Kau wanita manis"

"Tak masuk akal"

"Tidak, kau wanita manis"

Aku menatap lurus Nana dengan wajah serius.

"Aku mengandalkanmu"

Dan, berkata lagi.

"Dipahami"

"Kakeru-san! Tolong beritahu aku bergabung dengan barisan belakang juga!"

Kata Io.

Mencengkeram tinju, dengan ekspresi dengan tatapan tegas.

"Tolong beritahu aku juga, berguna untuk Kakeru-san!"

"......Itu berbahaya, tahu"

"Kumohon!"

"Kau juga seorang wanita manis huh"

Setelah aku mengatakan itu, ekspresi Io mencerah.

Dan Io ia menatap Nana yang melihat ke arahnya, dan mereka mengangguk.

Ekspresi mereka menegas, mereka bersorak diri untuk pertempuran besok.

Sungguh, mereka berdua adalah wanita hebat.
Kujibiki Tokushou Bab 59

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment