05 December 2017

Kujibiki Tokushou Bab 173

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 173 – Wanita Manis yang Merayakan Kebahagiaan Masing-Masing

Di Rethim, ibukota Aegina, di kota kastil.

Aku berkeliling kota dengan Helen dan Rica.

Putri Ketiga Kerajaan Mercouri, "Teresia Twin Flower", Helen Teresia Mercouri.

Ratu Kerajaan Calamba saat ini, "Master of the Rose Garden", Rica Calamba.

Keduanya selebriti super, wanita yang seharusnya disambut sebagai tamu negara bagian, tapi mereka berjalan dengan santai keliling kota.

"Mereka benar-benar...... tidak bisa menemukan kita huh"

Rica berbisik, sepertinya bergerak.

"Ini kekuatan baru Kakeru-sama. Tampaknya orang yang diselimuti oleh aura ini akan terlihat seperti orang yang berbeda"

"Bagaimana penampilan mereka?"

Rica membalas Helen. Helen menatapku, lalu Rica menatapku juga.

"Gadis kota normal. Aku mengalami kesulitan membuat kalian tidak menonjol"

"Apakah kekuatan itu cukup untuk membuat Kakeru mengalami masa sulit?"

"Aku benar-benar mengalami kesulitan. Kalian berdua cantik sekali. Sulit membayangkan seorang gadis kota biasa melihat wajah kalian. Membuat gambar sambil melihat kalian pasti akan membuat gambar itu tak terelakkan cantik"

"A-Apa begitu?"

Rica tersipu. Sepertinya dia malu karena dipanggil cantik.

Aku tidak akan pernah lelah melihat wajah Rica yang memerah. Semakin banyak itu karena dia seperti boneka saat pertama kali bertemu, jadi aku tidak akan pernah bosan dengan berbagai ungkapan yang dia buat saat ini.

"Kakeru-sama. Apa yang harus kita lakukan?"

"Un?"

"Kami akan melakukan apapun atas perintahmu"

Kata Helen dengan wajah serius.

Rica juga berpaling ke wajah serius dari yang malu dan menatapku.

Mereka berdua akan melakukan apapun atas perintahku, lebih tepatnya, "tolong perintah kami" tertulis di wajah mereka.

"Santai saja. Kita memiliki dua tujuan. Pertama, mengumpulkan informasi tentang bagaimana orang-orang Aegina diberi tahu tentang apa yang terjadi"

"Kalau begitu, pub harusnya tempat yang bagus"

"Mari kita lihat-lihat saat berbelanja. Wanita yang mengelola toko memiliki mulut yang longgar"

Helen dan Rica langsung memberi saran.

Kita mungkin bisa mengumpulkan informasi dengan keduanya secara efektif.

"Baiklah, tunggu"

Aku menghentikan mereka yang hendak segera bertindak.

"Ada tujuan kedua; Ini untuk berkencan dengan kalian berdua"

"……kencan?"

"……kenapa?"

Helen dan Rica tampak terkejut.

Sepertinya pikiran mereka tidak bisa langsung menyusul karena terlalu berbeda dengan tujuan pertama.

"Kalian berdua memiliki waktu yang sulit kan? Mengajari Selene banyak hal"

Saat ini, aku mengirim wanitaku satu per satu untuk mendidik Selene.

Belum lagi anggota keluarga kerajaan seperti Helen dan Rica, ada Great Sage Althea yang mengetahui semua jenis pengetahuan di dunia ini, dan Nana yang awalnya kuat, tapi menjadi Pengguna Pedang Terkuat di Dunia (tanpa termasuk aku) setelah aku curang. yang kudapatkan dari tempat lotere.

Aku juga mengirim pedagang Delfina, party petualang Io, dan bahkan mengirim maid hantu.

Semua itu untuk mendidik Selene.

Ini untuk mendidik Selene yang terlalu bodoh, dan tidak tahu apa-apa.

"Tidak sama sekali, Selene-sama belajar dengan sangat cepat, jadi tidak sampai kerja keras"

"Aku setuju bahwa dia belajar dengan cepat.Tapi kepribadiannya yang manja adalah masalah"

"Meski dia manja, bukankah dia memiliki kepribadian yang jujur ​​dan mampu mengatakan bahwa dia tidak tahu tanpa pamer?"

"Itu benar sih"

Helen dan Rica. Mereka berdua menilai Selene yang tidak ada di sini.

Sambil mendengarkan evaluasi mereka, aku membawa keduanya ke kota.

Tiba-tiba aku menyadari bahwa kami melewati sebuah toko umum.

Aku menemukan sesuatu di dalam barang selaras, masuk ke toko, dan mengambilnya.

Aku membukanya. Ini terlihat cukup bagus.

Aku segera membelinya, kembali, dan memberikaannya pada Helen.

"Ini...... kipas?"

"Ya, buka saja"

Saat kipas yang dihias dibuka, gambar itu tampak seperti gambar guntingan.

Kipas itu diukir dengan terampil, menciptakan bunga mekar penuh.

Itu tidak mencolok atau kasar, itu adalah kipas yang terlihat cantik.

Dia membukanya, menutupnya lagi, dan menahannya.

Helen menatapku dengan wajah terkejut.

"Ahh, seperti yang sudah kuduga, itu terlihat bagus padamu"

"Kau ingat itu"

"Sebaliknya, selalu denganku"

Setelah mengatakan itu, aku mengeluarkan kipas.

Ini adalah kipas dengan lambang keluarga kerajaan Mercouri yang kudapatkan dari Helen saat pertama kali bertemu.

Aku menunjukkan kipas yang selalu kubawa bersamaku pada Helen.

"Kakeru-sama......"

Mata Helen menjadi lembab.

Dan cara dia tidak akan melompat ke pelukanku adalah benar-benar bagaimana Helen sederhana itu sebenarnya.

"Bagus untukmu, Helen"

"Iya"

Kedua wanita itu saling memandang dengan senyuman dan mengangguk.

Kupikir aku harus membeli sesuatu untuk Rica yang memberi selamat kepada Helen dan terus berjalan keliling kota.

Aku berhenti lagi.

Aku tidak menemukan sesuatu, aku mendengarnya.

Aku menangkap kata-kata menarik dalam pertukaran yang lebih baik digambarkan sebagai obrolan.

"Apa yang sebenarnya terjadi di Kerajaan ini? Baron memberontak, membunuh Putra Mahkota, dan menculik Putri. Itu tidak pernah terdengar"

"Sejak Raja ambruk karena penyakitnya, tidak ada yang baik yang terjadi"

"Apa, jangan khawatir. Mereka bilang bahwa bencana berpotensi berubah menjadi keuntungan. Three Lord Regency akan mulai dengan itu sebagai pemicu. Lord Duke akan membuat kerajaan ini lebih baik"

"Aku hanya berharap begitu......"

Ada tiga pria tua yang sedang minum alkohol di kios meski masih di sore hari.

Mendengarkan percakapan mereka, sepertinya rumor tentang apa yang terjadi pada hari itu sudah menyebar.

Dan sepertinya ini menjadi sebuah cerita, mengatakan bahwa aku memberontak, membunuh Kimon, dan membunuh Selene.

"Mereka berani"

"Ini tak termaafkan, untuk berpikir bahwa mereka menyalahkan segalanya pada Kakeru-sama"

Kedua wanita yang mengikutiku dan berhenti, memahami situasinya, dan mendengarkan mereka menjadi marah.

Helen diam-diam menunjukkan kemarahan dan Rica menunjukkan emosinya dengan jelas.

"Aku akan bekerja sama dengan Iris dan menekan jalur diplomatik"

"Aku juga akan melakukan sesuatu. Ada beberapa kesepakatan yang mencapai tenggat waktu mereka, jadi aku akan fokus pada itu"

Mereka berdua mengangguk.

Sepertinya banyak hal diputuskan pada saat itu juga.

"Hentikan, kalian berdua"

"Tapi"

"Kalau ini berlanjut, mereka akan membuat segalanya menjadi kesalahan Kakeru"

"Ini adalah sesuatu yang benar-benar kulakukan. baik membunuh Kimon dan menculik Selene"

"Tapi, ada keadaan"

"Biarkan mereka mengatakan apa yang mereka inginkan. Tidak, lebih tepatnya, kalian berdua harus mendukung Three Lord Regency secara diplomatis. Kalian dapat melakukan sesuatu untuk memperkuat hak legitimasi mereka?"

"Itu……"

"Kami bisa, tapi......"

Mereka berdua saling pandang.

Wajah mereka seperti "Mungkin saja, tapi kenapa?".

Tapi, itu hanya untuk sesaat.

Ketika aku hendak menjelaskannya kepada mereka, mereka sudah mengerti.

"Demi Selene"

"Kakeru-sama tidak hanya berencana mendidiknya, tapi juga menyiapkan rintangan nanti"

Betul.

Maksudku, keduanya terlalu bagus untuk ditebak.

Seperti yang sudah kuduga, mereka adalah wanita manis, baik Rica maupun Helen.

Dan Rica, bagaimanapun, dia mengerutkan bibirnya, membuat wajah merajuk.

"Apa masalahnya?"

"Karena, rintangan tidak disiapkan untukku selama waktuku"

"Tentang apa itu?"

"Bukan hanya "itu", bahkan akuーー"

"Rica adalah wanita manis sejak awal, jadi tidak dibutuhkan"

"ーーingin percobaan Kakeru ...... eh?"

Rica menjadi tercengang.

Rica bijak sejak awal.

Bakat dan kebijaksanaannya tidak dapat disembunyikan meskipun dia diperlakukan seperti boneka dan merupakan seekor burung di dalam sangkarーーsehingga meluap saat dia dilepaskan.

Tidak perlu menyiapkan rintangan sama sekali.

Sebagai gantinya, melepaskan belenggu sudah cukup bagus.

"Aku dari awal?"

"Iya, kau wanita manis dari awal"

"Uwaaa~ , apa yang harus kulakukan~. Aku tidak berpikir Kakeru akan mengatakan hal seperti itu, apa yang harus kulakukan~"

Rica menjadi gelisah.

Seperti yang sudah kuduga, ungkapan emosionalnya semakin kaya, dan aku tidak bisa lelah melihatnya.

"Bagus untukmu, Rica. Menerima kata-kata seperti itu. Senang datang hari ini kan?"

"Un!"

Kedua wanita itu saling menatap dengan senyuman dan mengangguk.

Mereka berdua saling merayakan. Mereka berdua tampak wanita yang luar biasa manis.

Begitu banyak sampai cukup untuk mengubahku.

Dengan lembut aku menarik mereka berdua untuk memeluknya.

Mereka mengerti dengan hal itu.

Helen membenamkan wajahnya ke dadaku dan Rica memejamkan mata dan cemberut bibirnya.

Aku masing-masing memberi ciuman kemudian bercinta dengan mereka setelah membawa mereka ke penginapan terdekat.
Kujibiki Tokushou Bab 173

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment