16 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 60

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 60 - Merebut Benteng Istana


"Yah, lalu kita akan pergi"

"Y-Yah pergi"

Kata Nana dan Io sebelum berangkat.

Nana tidak berubah seperti biasa, tapi Io jelas gugup.

Aku meminjamkan ability pada itu Io.

【Magic Power of Lightning akan dipinjamkan kepada Io Akos. Waktu Tersisa: 59 menit 59 detik】

Hadiah pertama dari Limited Lottery, aku meminjamkan dengan durasi terpanjang.

Dan, aku memberinya magic ball yang juga kudapat dari lotere.

"Bawa ini, kau tahu bagaimana menggunakannya, kan"

"Un, aku hanya perlu membuangnya, benar"

"Itu benar, yang hitam attack magic, yang putih recovery magic"

"Aku mengerti"

Nana dan Io kembali ke tempat Eria sedang menunggu dengan para tentara.

Komandan itu hampir semua tentara, mereka meninggalkan benteng, dan mulai mundur.

Meninggalkanku, dan beberapa tentara yang kubawa denganku dari Meteora.

Suara berteriak bisa segera terdengar dari jauh.

"Mari kita lakukan bagian kita huh"

"Ke mana?"

Tanya Eleanor.

"Kalau seperti ini, tentara Comotoria akan menyerang kita kan? Kalau kita tidak menunjukkan mereka "mundur", mereka tidak akan mampu mengejar yang mereka inginkan, benar"

"Hmm, bagaimanapun, meskipun kita hanya memiliki beberapa orang, bukankah mereka menyerang kalau kau pindah ke mana saja? Kalau begitu, bukankah lebih baik untuk menyembunyikan napasmu di dalam benteng ini"

"Aku hanya perlu melakukan ini"

Aku menggunakan Warp Feather, dan teleport bersama dengan para tentara.

Aku membawa semua ratusan tentara, dan pindah ke padang rumput sapi gunung.

"Tunggu di sini sebentar, kembali ke benteng setelah waktu berlalu, dan berbaris dari sana"

"Begitu ya"

Eleanor menjadi yakin.

Di sisi lain, para tentara yang tiba-tiba diteleport berteriak-teriak.

"Diam"

Aku berkata dengan nada rendah. Aku menggunakan Eleanor dan Hikari untuk ditutupi aura gelap.

Teriakan mereka menghilang. Bukan kata-kata, sepertinya aura gelap misterius itu memiliki lebih imbauan.

Aku memejamkan mata, dan menunggu.

Waktu berlalu.

Secara bertahap, secara bertahap, waktu berlalu.

Bukankah sudah waktunya?

Aku memikirkan itu, tapi aku bertahan.

Kalau aku kembali ke tempat setengah jalan, efek dari serangan mendadak akan menjadi tipis.

Aku menunggu lagu. Waktu berlalu.

Sudah waktunya? Tidak, belum.

Sudah waktunya? Tidak, tidak, lagi.

Kemungkinan besar, sekarang, Nana dan Io berjuang mati-matian. Menggunakan semua kekuatan mereka, mereka sangat memundurkan pasukan utama ーーmereka harus berjuang untuk mengarahkan situasi.

"Otou-san"

"Un?"

"Onee-chan, mereka baik-baik saja?"

Suara khawatir Hikari menggema di dalam kepalaku.

"Dasar bodoh"

Eleanor memarahiku.

"Bukan strategi yang kau buat. Kalau begitu, percayalah. Kalau kau percaya wanitamu, percayalah mereka sampai akhir"

"......Ahh"

Aku mengangguk.

Itu benar, aku harus percaya keduanya.

Aku percaya mereka, dan menunggu.

Perasaan tidak sabar, tidak keluar setelah itu.

Nana dan Io, kalau itu keduanya.

Perasaanku diam-diam menjadi tenang. Waktu berlalu.

【Pinjaman Magic Power of Lightning telah berakhir】

Aku mendengar suara.

Itu suara yang sedang kutunggu.

Aku membuka mata, memeriksa para tentara, dan warp.

Aku warp ke benteng. Itu benar-benar tempat yang sama kita sebelumnya.

Para tentara berteriak-teriak, tapi itu hanya sedikit dibandingkan dengan sebelumnya.

"Kita akan menyerang Saria sekarang, semuanya, ikuti aku!"

"UOOOOOOO!!"

Teriakan para tentara di belakangku, aku memegang dua Pedang Iblis, dan maju ke arah Saria.



Saria dapat dilihat sebagai benteng tak tertembus dalam sekilas.

Tempat itu memiliki menara tinggi, dan dikelilingi oleh parit yang dalam.

Hanya ada satu cara yang menghubungkan ke gerbang istana, dan itu adalah warp di atas itu.

Satu-satunya cara untuk menyerang adalah untuk ke sana, tapi hujan serangan terkonsentrasi akan datang ketika melakukan hal itu.

Tapi, tidak mungkin aku bisa jatuh kembali. Bagaimanapun, tidak ada banyak waktu untuk melakukannya.

Aku berlari lurus ke atas lereng.

"Otou-san, itu berbahaya"

Banyak anak panah berasal dari istana.

Itu seperti hujan, panah yang menutupi langit terbang ke arahku.

Tapi, itu hanyalah panah.

Eleanor dan Hikari, aku mengayunkan Pedang Iblis dan menghalangi mereka, dan naik lereng.

Aku tidak akan berhenti dengan sesuatu seperti ini.

"Baron-sama! Lihatlah itu"

Salah satu tentara berteriak.

Ia menunjuk pada gerbang istana, gerbang dibuka, dan batu-batu besar jatuh dari sana

Bebatuan itu beberapa kali ukuran manusia menggelinding menuruni lereng, meningkatkan kecepatannya.

"Uwaaaa!!"

"L-Lari!"

Teriakan itu berasal dari tentara.

Bebatuan yang jatuh satu-satunya jalan. Wajar saja untuk jadi takut dan melarikan diri.

Tapi, itu hanyalah batu.

"Eleanor, Hikari. Kita akan melakukannya"

"Apa kau akan memotongnya?"

"Aku akan menghancurkannya"

"Serahkan padaku, Otou-san!"

Tidak seperti para tentara, aku meningkatkan kecepatanku dan menyerang bebatuan.

Dalam teriakan dan sorak-sorai aku bisa mendengar dari belakang, pertama kali aku menyerang batu dengan Eleanor.

Perasaan berat. Rasanya seperti aku akan terdorong mundur kalau aku membiarkan pikiranku dari itu.

"Sesuatu seperti ini!!!!"

Aku menghentikannya dengan Eleanor, dan menebasnya dengan Hikari.

*Paka*, batu yang dipotong menjadi dua, saya pecah menjadi potongan-potongan.

Batu-batu yang menjadi ukuran manusia, itu sampai ke sisi lereng.

Tanpa menghentikan kakiku, aku terus berlari.

Panah terbang, sihir terbang, batang kayu bergelinding.

Semuanya, aku membersihkan semuanya dalam memimpin.

Akhirnya berjalan melewati itu sekaligus, aku dibebankan Saria dengan tentara.

Titik kunci perbatasan, Saria. Tidak butuh waktu satu jam untuk membuatnya jatuh.



Meninggalkan para tentara di Saria, aku warp ke relay titik benteng, dan mengikuti pasukan utama.

Aku bergerak sendiri, menerobos bagian belakang tentara Comotoria sendiri, dan mencapai tempat di mana keduanya menjadi barisan belakang.

"Nana! Io!"

Seperti yang diharapkan menjadi barisan belakang, jumlah tentara yang diperintah keduanya mengalami penurunan dibandingkan pada awal.

Tapi, keduanya tampaknya tidak ada cedera sama sekali.

Dengan Nana dalam memimpin, Io mendukung dia dengan melemparkan magic ball dari belakang, itu posisi mereka.

"Aruji!"

"Kakeru-san"

"Maaf membuat kalian menunggu"

"Lalu……?"

"Saria?"

"Ahh, aku merebutnya"

Ekspresi keduanya meringan. Dan Io sangat lega.

Aku berbalik, dan memukul Eleanor ke tanah.

Aura gelap meledak, menciptakan kawah kecil.

Dengan dampaknya, itu menghentikan pertempuran sementara.

Aku berteriak ke arah tentara Comotoria yang membuat wajah apa yang telah terjadi.

"Dengarkan! Saria telah jatuh!"

"Dasar konyol"

Dalam tentara musuh, orang yang mengenakan pakaian terbaik mengejek.

Dan salah satu tentara, tentara yang memiliki teleskop mengatakan dengan terburu-buru.

"Jenderal! Saria, bendera Calamba di Saria!"

"Apa katamu!?"

Dia mengambil teleskop dari tentara itu, dan menatap jauh.

Tidak ada keraguan bahwa bendera Calamba pasti berdiri di Saria. Dan setelah itu menegaskan hal itu, ia mulai gemetar.

"K-Konyol, sesuatu seperti itu. Saria jatuh dalam waktu sesingkat ini...... ada pengkhianat"

Begitu ya, kau bisa menganggapnya sebagai itu.

"Aku tidak tahu"

"Ku!"

"Nah sekarang, putuskan. Akankah kau menyerah di sini, atau akan kau mati dalam serangan menjepit"

Aku mendorong Eleanor, dan mendorong tuntutanku.

Setelah dia ragu-ragu, dia menyerah.



"Sungguh orang ambigu menakjubkan, itu seperti kau telah pergi berperang sendiri"

Titik kunci Saria.

Di dalam bangunan untuk para komandan, Eria berkata dengan wajah yang rumit.

"Tidak peduli kalau ada hasil yang bagus. Dan juga, aku tidak sendirian saat ini"

Itu karena Nana dan Io melakukan yang terbaik.

Alasan mengapa perlawanan Saria tipis, karena keduanya menjaga belakang dengan semua kekuatan mereka, karena mereka mengarahkan seolah-olah itu mundur sungguhan, mereka mampu memancing keluar para tentara musuh dengan sangat baik.

Ini bukan denganku sendiri.

"Daripada itu, bisakah aku meninggalkan sisanya padamu. Hal-hal seperti menahan tempat ini, atau melaporkan ke Meteora, semuanya"

"Tidak akan ada masalah untuk itu...... apa yang akan Baron-sama lakukan?"

"Aku memiliki hal yang penting untuk dilakukan"

Aku mengatakan itu dan mengatakan selamat tinggal kepada Eria, dan ditinggalkan di sana.

Aku memasuki ruangan lain, ruangan tempat Nana dan Io sedang menunggu.

Keduanya duduk, tetapi mencoba berdiri saat mereka melihatku.

Io tidak bisa berdiri dengan baik, dan gerakan Nana yang buruk.

Itu mudah untuk mengatakan bagaimana intensnya pertarungan mereka sebagai penjaga belakang.

"Kakeru-san, sini"

Io mengulurkan tangannya, magic ball yang kuberikan padanya, itu dikembalikan dengan penurunan yang cukup banyak.

Terutama, bola putih ー ー bola pemulihan menurun drastis.

"Apa kau juga menggunakan yang putih?"

"Iya, sebagian besar, aku......"

"Sebagian besar? Apa kau juga menggunakannya pada Nana"

"Aku tidak punya alasan"

Nana menunduk meminta maaf.

"Tidak apa-apa. Daripada itu, kita akan kembali ke mansion sekarang"

"Eh? K-kami akan kembali? Apa kau tidak perlu melaporkan kepada Ratu dulu"

"Mansion dulu. Setelah pertempuran seperti itu, ada hal yang perlu kulakukan, benar?"

Wajah Io benar-benar merah, dan Nana "Ah!", Mulai jadi sedikit rusuh.

Setelah pertempuran. Nafsuku meningkat secara proporsional dengan skala pertarungan.

"Aku berpikir bahwa kalian lelah setelah pertarungan, tapi maaf"

"U~un, silahkan lakukan! Kakeru-san"

"Kalau kau bersikeras, hadiah"

Reaksi keduanya, membuatku lebih bersemangat.

Setelah itu, aku bercinta dengan keduanya sampai mereka basah kuyup dan lengket.
Kujibiki Tokushou Bab 60

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment