11 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 64

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 64 – Perasaan "Mutlak" Akan Bantuan


Di dalam kereta pergi ke ibukota Comotoria, ada Melissa, aku, dan juga Chibi Dragon yang sedang berbaring.

"Maaf, memintamu untuk datang denganku"

"U~un, Kakeru selalu membantuku. Selain itu, kalau itu Comotoria, aku harus membantu"

"Kudengar dari Althea bahwa di negara itu Gereja Solon memiliki otoritas besar, benarkah?"

"Un. Raja saat ini adalah pengikut setia"

"Orang macam apa dia?"

"Dia Ojii-san 70 tahun"

"Jii-san 70 tahun adalah raja huh, maka, usia sang pangeran lumayan tua"

Entah bagaimana rasanya aneh, membayangkan seorang pangeran yang empat atau lima puluh, aku tidak bisa menahan tawa.

Bukannya ada kontradiksi dengan seorang pangeran menjadi empat atau lima puluh tahun, tapi kalau kau mengatakan pangeran, gambaran standar itu dingin dan muda jadi aku tidak bisa menahan tawa.

"Putra mahkota berusia 9 tahun saat ini"

"Fue?!"

"Jangan keluarkan suara-suara aneh begitu"

"Otou-san, lucunya"

Pedang Iblis menunjukkan hal itu.

"Ia Jii-san berusia 70 tahun, dan putra mahkota adalah anaknya benar? Dan dia berusia 9 tahun"

"Un"

"Dia lumayan kuat, ya"

"Sepertinya dia memiliki waktu yang sulit. Juga, itulah alasan mengapa ia setia kepada aliran Solon"

"Apa maksudmu?"

Ketika aku bertanya itu, Melissa menjawab.

Dia mengatakan bahwa di wilayah Comotoria dimana pernikahan terlambat itu umum, anak pertama yang dia miliki adalah ketika ia berusia lebih dari 30 tahun.

Anak yang lahir pada waktu itu adalah seorang perempuan, artinya, seorang putri.

Tidak ada masalah dengan itu.

Anak berikutnya yang lahir adalah perempuan.

Masih belum ada masalah.

Anak ketiga lahir adalah seorang perempuan.

Suara berdengung mulai terdengar di sana-sini.

Keempat, kelima, keenam, mereka perempuan juga.

Tujuh, delapan, sembilan, sepuluh ーー sampai tiga belas, perempuan saja yang terus lahir.

Semuanya adalah anak-anak lahir dengan mukjizat, tiga belas anak berturut-turut.

"Raja dikutuk", ada banyak rumor seperti itu.

"Bahkan, ia dirasuki oleh sesuatu. Yang telah dihapus oleh imam besar Gereja Solon sepuluh tahun yang lalu, dan dengan itu, anak laki-laki itu akhirnya lahir"

"Seperti itu ya"

Sebuah penerus akhirnya lahir, yah, dia akan benar-benar menjadi pengikut dengan itu.

Tapi, penggantinya ketika ia tua ya, entah bagaimana aku ingat Toyotomi Hideyoshi.

Hideyoshi juga disebut playboy ketika ia masih muda, tapi di tahun-tahun akhir, ia menjadi tiran karena cinta untuk anak-anaknya.

Aku bertanya-tanya jika raja itu baik-baik saja.

"Myu~?"

Chibi Dragon yang berbaring mengangkat kepalanya.

Dia memiringkan kepalanya pada awalnya, tapi dia mulai berteriak "Myu~, myu~" ke arah dinding.

"O-chan?"

"Ada sesuatu. Berhenti"

Aku memerintahkan kusir, dan kereta berhenti.

Aku turun dari kereta dan melihat ke arah di mana Chibi Dragon berteriak.

Tidak ada apa-apa dengan satu pandangan, tapi melihat hati-hati, aku melihat adegan lebih dari satu kilometer jauhnya bahwa seseorang sedang diserang.

Seseorang mirip ksatria, menyerang kereta.

"Eleanor, Hikari, ayo pergi"

"Umu"

"Un!"

"Melissa, kau tinggal di sini, Chibi juga"

"Apa sesuatu terjadi?"

"Akan kujelaskan nanti"

Sepertinya itu darurat. Aku berlari.

Aku berlari yang jaraknya lebih dari satu kilometer belum sampai tiga puluh detik.

Orang dalam kereta itu sudah diseret keluar dari kereta.

Itu adalah gadis berusia 13-14 tahun, dan menilai dari pakaiannya, sepertinya dia wanita atau putri.

Dan yang menyerangnya memiliki jambul yang kulihat ーー itu ksatria mengenakan armor dengan lambang Pasukan Comotoria.

"Untuk mengkhianati majikanmu, sungguh pria kotor!"

"Ini bukan pengkhianatan. Ini perintah"

"Apa katamu!"

"Maafkan kami. Bersiaplah!"

Ksatria itu menebas ke bawah pedangnya ke arah gadis itu tanpa alasan.

*Gaki ー n*! Aku menarik Eleanor, dan di antara mereka sambil menangkis.

"Siapa?"

"Siapa kau!"

Seorang gadis diserang, dan ksatria menyerang. Aku mendengar mereka pada saat yang sama, dan keduanya terkejut.

Seorang gadis tanpa senjata, dan ksatria menyerang.

Aku langsung memutuskan, dan menyelamatkan gadis itu.

Setelah aku menebas semua ksatria yang menyerang gadis itu, aku berkata kepadanya.

"Apa kau baik-baik saja"

"Iya"

Itu adalah seorang gadis yang cukup berani.

"Aku Yuuki Kakeru, kau?"

"Aku Aura Torideca Comotoria"

"Comotoria? Jangan bilang kau seorang putri?"

"Aku putri ketiga belas. Daripada itu, Yuuki Kakeru kau bilang, Great Sage Althea?"

"Ya itu benar"

"Lebih mudah kalau kau tahu", aku mengangguk.

Tapi, situasi ini tampaknya merepotkan.

Putri ketiga belas, diserang oleh para ksatria memakai armor dengan lambang kerajaan.

Benar-benar merepotkan.



Aku membawa Aura denganku, dan kembali ke kereta.

Aku mengikat ksatria itu, dan meninggalkan mereka di belakang.

"Aura-sama!"

"Saint-sama?"

Sepertinya mereka berdua saling mengenal, dan sempat kaget begitu mereka saling berhadapan.

Aku mendengar tentang cerita, sehingga berpikir bahwa ada kemungkinan besar bahwa mereka mengenal satu sama lain, aku tidak terkejut.

"Kenapa Saint-sama di sini?"

"Aku dalam perjalanan ke Krades dengan Kakeru. Sebaliknya, apa yang terjadi dengan Aura-sama?"

"Aku tidak tahu! Kenapa itu tiba-tiba terjadi"

"Kakeru?"

"Apa yang dia maksud", tanya Melissa.

Aku bertanya pada Aura.

"Pria itu sebelumnya, bawahanmu?"

"Dia bawahan ayah, seorang pria yang bisa dipercaya"

"Petunjuk untuk alasan bahwa pria itu akan menyerangmu"

"Tidak ada!"

Sepertinya Putri Aura cukup kesal. Yah, dia hampir tewas sehingga apa boleh buat.

"......Kau memiliki petunjuk huh"

"Mu?"

Aku menatap Melissa. Melissa sedang melihat Aura dengan ekspresi ambigu.

Aura menggigit bibir, dia memiliki wajah bahwa ia menahan sesuatu.

Petunjuk ーー sepertinya ada beberapa.

Keheningan berlangsung selama lebih dari lima menit, dan dari sana, Aura berkata.

"Sejak tahun lalu, Onee-sama 'ku terus meninggal karena kecelakaan"

"Terus?"

"Astrea-oneesama, Clora-oneesama, Shima-oneesama, Daphne-oneesama, dan Eunice-oneesama. Hanya dalam satu tahun sejak tahun lalu, enam kakakku meninggal karena kecelakaan"

"Kau bilang Onee-sama, berarti putri lahir 13 kali berturut-turut"

Aura mengangguk.

"Lima orang meninggal akibat kecelakaan dalam waktu satu tahun ya. ......Tidak terlihat seperti sebuah kebetulan"

"Leda-oneesama dan Lena-oneesama meninggal karena penyakit"

"......Itu bukan suatu kebetulan"

Ini terlalu berturut-turut. Kalau sudah seperti itu, hanya akan ada bau konspirasi.

"Setiap petunjuk?"

"......"

Dia menggigit bibirnya lagi, dan tidak mengatakan apa-apa.

"Jangan bilang", pikirku.

Aku ingat Toyotomi Hideyoshi yang memiliki penggantinya ketika ia sudah tua.

Tidak mungkin, benar.

Aura yang tidak mengatakan apa-apa, dan untuk dia, Melissa mengatakan.

"Aura-sama. Bagaimana tentang meminta pria ini, meminta bantuan Kakeru?"

"Pria ini?"

Aura menatapku sangat curiga. Di sisi lain, Melissa menatapku dengan mata penuh kepercayaan.

"Betul. Jika Kakeru, ia akan menyelamatkan siapa pun, dan memecahkan masalah"

"Sungguh", Melissa mengatakan itu dengan kuat.
Kujibiki Tokushou Bab 64

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment