13 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 67

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 67 – Sihir Anak Perempuan


Pertemuan telah berakhir, dan kami warp ke beberapa kilometer dari ibukota kerajaan.

Di sana, pondok ajaib.

Pintu terbuka, dan Aura dan Chibi Dragon keluar.

Sementara kami bertemu raja, ia tinggal di sini.

"Myu~"

"Aku pulang, O-chan"

Hikari yang berubah menjadi bentuk manusia memeluk Chibi Dragon.

Aura bicara padaku.

"Bagaimana?"

"......wanita bernama Aerine, itulah dalangnya"

"Aku juga berpikir begitu"

Melissa yang dalam penampilan saint-nya setuju.

"Ratu……"

Aura menunduk, dan menggigit bibirnya,

Dia memiliki wajah yang sangat frustasi, tapi tidak terkejut.

"Apa kau tahu itu"

"Di saat ratu muncul, kakak-kakakku telah tiada"

"Tidak ada keraguan tentang hal itu jadinya"

"Ne~ Kakeru, wanita itu, ia mungkin iblis"

Kata Melissa, aku mengangguk setuju.

"Aku juga berpikir begitu. Dia mengendalikan monster, jujur saja, Grodo sebelumnya adalah semacam monster. Kalau begitu, ada kemungkinan tinggi bahwa ia sendiri adalah iblis"

"Un, juga, matanya"

"Iya, itu bukanlah mata manusia"

"Bukankah kita hanya mengekspos itu?"

"Bagaimana? Dari bagaimana rasanya sebelumnya, raja sedang dikendalikan olehnya kan? Tidak mungkin bahwa ia akan mempercayai kita kalau kita tiba-tiba mengatakan "Wanita itu adalah monster"."

"Aku akan...... tidak, kalaupun itu aku, mungkin tidak berguna"

Kata Melissa dengan disesalkan.

Raja adalah seorang pengikut yang taat, dan dia sendiri adalah suci.

Dia mungkin berpikir untuk sesaat bahwa itu akan cocok.

"Ada sihir yang disebut 'Expose', aku berpikir bahwa kita hanya harus menggunakan itu"

"'Expose'?"

"Begitu ya, ada itu. Bisakah Aura-sama menggunakan itu?"

"Iya"

"Kemudian, kita mungkin mempunyai kesempatan"

Melissa menjadi yakin. Aku tidak bisa memahami situasi, jadi aku bertanya.

"Hei, jenis sihir apa 'Expose' itu?"

"Uhmm...... Hikari-chan, bisakah kau berubah menjadi Pedang Iblis?"

Melissa berpikir sejenak, dan mengatakan itu pada Hikari.

"Un!"

Hikari kembali ke bentuk Pedang Iblisnya.

Disamping Chibi Dragon, ia menusuk ke tanah dalam bentuk Pedang Iblisnya.

"Aura-sama"

"Iya"

Aura mendekati Hikari. Dia merilis kekuatan sihir cahaya dari seluruh tubuhnya, dan melafalkan sihir.

Sihir cahaya itu menyelimuti Hikari.

Hikari kembali ke bentuk manusia.

Dan Chibi Dragon yang juga sampingnya diselimuti oleh sihir, dan berubah menjadi naga raksasa.

Itu penampilan naga yang kulawan sebelumnya; Tapi, dia tidak mengeluarkan cahaya merah.

"A-Apa ini"

Aura yang tidak tahu tentang Chibi Dragon......Olivia terkejut.

Di sisi lain, Melissa tidak terkejut, dan mengatakan padaku.

"Semacam sihir seperti ini"

"Begitu ya"

Kalau sudah seperti itu, mungkin berjalan dengan baik.



Malam, di aula pertemuan.

Membawa Aura denganku, kita warp di sini.

"T-Tempat ini? Apa yang terjadi?"

"Ini adalah sihir yang membuatku pergi ke tempat aku datangi sebelumnya"

"Ada sihir seperti itu?!"

Aura menjadi sangat terkejut.

"Tapi, aku tidak bisa pergi ke tempat-tempat yang belum pernah kudatangi sebelumnya. Dari sini, bimbing aku ke tempat Aerine"

"Un, aku mengerti"

Aura memahami situasi, dan mengangguk.

Kita meninggalkan aula pertemuan. Kita berjalan hati-hati melalui koridor kosong.

Jejak bisa didengar. Itu mendekat.

"Ada yang datang, apa yang harus kita lakukan"

Aura panik.

Aku warp dengannya.

Kita berada di depan pondok ajaib di luar ibukota.

"Tempat ini, yang sebelumnya......? Apa yang terjadi?"

"Kita tunggu sebentar"

Aku mengatakan itu, dan menunggu sekitar tiga menit.

Dan dengan Aura, aku warp ke koridor barusan.

Aku bisa mendengar langkah kaki menjauh dari belakang.

"Ayo pergi"

Aku berkata kepada Aura dengan suara kecil.

Dengan Aura sebagai panduan, kita bergerak di istana.

Ketika kita hendak ketahuan sepanjang jalan, kita warp ke pondok ajaib, menunggu sebentar, dan kembali lagi.

Kalau kau menghindari pertemuan dengan menggunakan save dan load dalam game, yah seperti itu.

Dan seperti itu, kita mencapai ruangan tanpa bertemu siapa pun.

Ini adalah ruangan dengan pintu yang paling indah sampai sekarang.

"Tempat ini?"

Aku bertanya pada Aura dengan suara lembut.

"Kamar Otou-sama. Karena ratu juga di sini, atau di kamar sendiri"

"Begitu ya"

Aku mengangguk, dan mendorong pintu.

Aku mendorongnya dengan hati-hati, tidak membiarkan pintu itu membuat suara.

Ketika ruang yang satu orang bisa masuk terbuka, aku menyelinap masuk.

Aura juga mengikuti.

Tiba-tiba, bau tercium oleh hidungku.

Ini bau yang kukenal. Ini bau orang yang berhubungan.

Bau ini, di ruang raja, bingo.

"Paduka"

Aku mendengar suara. Ini suara wanita yang kudengar sebelumnya.

Aku menahan napas. *Shii*, aku membuat sikap terhadap Aura untuk tenang.

"Apa, Aerine"

"Baron Yuuki, dia berbahaya"

"Kenapa? Apakah ia bukan pria muda indah berani"

"Kalau Paduka tidak melihat? Orang itu, ia memegang Pedang Iblis Eleanor"

"Apa?!"

*Ba!*, Suara tubuh bangkit tiba-tiba terdengar.

"Itu Pedang Iblis legendaris"

"Itu benar. Aku berpikir bahwa tidak mungkin untuk seorang pria memegang seperti itu normal, jadi aku menyelidiki tentangnya. Dan kemudian, aku telah menemukan masalah serius"

"Apa itu"

"Orang itu, ia berkenalan dengan Aura-sama"

"ーー !!"

Aku merasakan kehadiran seseorang menahan napas seseorang di sisiku. Aku memberi isyarat sekali lagi untuk membuatnya tenang.

"Apa!!"

"Sepertinya, Aura-sama, dia berencana menggunakan kekuatan Pedang Iblis, untuk merebut Kerajaan Comotoria. Paduka harus tahu itu juga, Eleanor, pada sesaat, berapa banyak kerajaan telah dia ambil, dan berapa banyak kerajaan telah dia sebabkan kehancuran."

"Umu, tidak diragukan lagi pedang iblis yang menyerukan penghancuran"

Raja berkata dengan nada yang kuat.

Maksudku.

"Penghujatanmu, itu cukup menakjubkan"

"Apa kau terkesan sekarang"

"Jangan bangga, aku tidak memujimu"

"Tapi, Aura...... kenapa kau meletakkan tanganmu pada sesuatu seperti Pedang Iblis."

"Selain merampas takhta dari sang pangeran, apakah ada alasan lain?"

Apa-apaan tuduhan itu.

Itu hanyalah tuduhan, tapi raja percaya itu.

"Aura, beraninya kau"

"Paduka, tidak ada waktu yang tersisa. Kita harus menghukum mati Aura-sama ーー tidak, kita harus menghukum mati Aura segera"

Aku merasakan kehadiran Aura gemetar di sisiku.

Ketika aku melihat, dia gemetar dengan wajah biru.

Dia berpikir bahwa meskipun nyawanya menjadi sasaran, itu semacam kesalahan.

Dari situ, tempat di mana perintah itu diturunkan tepat di depannya, dia tidak bisa disalahkan.

"Tunggu!"

Aku tidak bisa menyaksikan itu lagi, dan mengangkat suaraku.

Aku maju selangkah.

"Kau...... Baron Yuuki"

Setelah tercengang sesaat, Aerine berteriak.

"Kau kurang ajar, kau pikir di mana tempat ini"

"Tentu benar bahwa itu tempat monster seharusnya kan"

Ketika aku mengatakan itu dengan sinis, wajah Aerine berubah sedikit.

"Tidak ada keraguan sekarang"

Kata Eleanor. Aku juga berpikir begitu.

"Aku tidak tahu apa yang kau bicarakan; tapi, itu adalah kejahatan kenegaraan menyelinap ke kamar tidur Paduka Raja ーー kau layak dihukuman mati"

"Begitu kah"

Aku menjawab tanpa peduli. Tidak ada yang akan terjadi dengan kata-kata saja, kita hanya akan melalui jalur paralel.

Kita perlu untuk mengekspos bentuk aslinya dengan sihir dulu.

Aku berbalik, dan berkata pada Aura.

"Gunakan sihir"

"......"

"Oi, apa yang terjadi"

Aura adalah membatu, dan tidak akan bergerak.

"Oi!"

"Mungkin sudah terlalu terkejut. Dia tidak bisa disalahkan"

Eleanor mengatakan itu. Dia tidak bisa disalahkan, tapi, itu menyusahkan bagi yang terjadi saat ini.

"Siapa pun, adakah siapa pun di sana"

Aerine berteriak. Penjaga masuk dengan gerombolan.

"Tangkap bajingan itu"

"""Ha!"""

Para penjaga menjawab dengan sinkroni, dan berbalik ke arahku.

Apa yang harus kulakukan, apa yang harus kulakukan.

Apa boleh buat, ayo mundur untuk saat ini. Ayo pergi dan datang lagi.

Ketika aku hendak warp, membawa Aura denganku untuk lari.

"Tunggu, Otou-san"

Hikari mengatakan itu, dan berubah ke bentuk manusia.

Dia berubah bentuk ke penampilan gadis muda yang tidak cocok untuk adegan ini.

"Hikari?"

"Serahkan padaku"

"'Serahkan padaku' kau bilang, apa yang kau maksud?"

Hikari mengambil satu langkah maju, mengulurkan tangannya, dan menggunakan sihir.

"'Expose'"

Dia melafalkan mantra.

Cahaya sihir itu menyelimuti Aerine.

"Begitu ya, dia mewarisi kemampuanmu, di atas itu, sihir itu ditembak pada dirinya"

Eleanor mengatakan itu, dan aku kembali pada inderaku.

Di dunia ini, orang-orang yang memiliki kualifikasi untuk itu, mereka akan belajar sihir bila mereka terkena sihir itu.

Hikari yang telah memperoleh 'ability penggandaan 777' milikku, belajar 'Expose'.

Hikari yang menggunakannya, dan Aerine yang menerimanya.

Aerine yang berubah ke bentuk monsternya. Menjadi seekor monster kadal besar.

"Maaf menunggu, Otou-san"

Hikari mengatakan itu, dan kembali ke bentuk Pedang Iblisnya.

Aerine yang sempat kaget dipaksa kembali ke penampilan monsternya, dan semacam itu dan para penjaga semakin bingung.

Aku menyiapkan dua Pedang Iblis, ditutupi dengan aura gelap, dan berjalan menuju Aerine.

Sudah waktunya untuk hukuman.
Kujibiki Tokushou Bab 67

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment