14 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 68

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 68 – Jahat yang Tak Berkembang


"Funnuuuuuuu!!"

Kadal itu meraum dan melemparkan ekornya. Itu raungan yang tak terbayangkan dari wanita cantik yang mempesona beberapa saat yang lalu.

Aku menghindar ke samping. Ekor itu menyerang tanah di mana aku berdiri sebelumnya.

Tanah hancur, bangunan bergetar.

Dengan kekuatan itu, orang normal mustahil tanpa cedera.

"Sini, sini, sini!"

*Dogon!* *Dogon!*, Gema, serangan berturut-turut dari ekor itu terbang.

Aku mencoba untuk mengambil ekor tersebut.

Aku menerima ekor yang terlempar dari atas oleh silangan dua Pedang Iblis.

Berat, rasanya.

*Mishi*, tanah aku berdiri retak.

"Lumayan kuat. Itu sama seperti bagaimana kau melihat huh"

"Kukuku, kau tidak bisa melakukan apa-apa meskipun kau tahu itu"

"Aku hanya perlu menghindar. Bukan apa-apa kalau tidak terkena"

Aku mengatakan itu dan menghindari ekornya. Serangan ekor pasti mati itu terus menyentuh tanah.

"Cih, tangkas juga. Lalu, bagaimana dengan ini"

Kata Aerine, mengeluarkan sisiknya sendiri, dan menyebarkannya.

Sisiknya mengubah udara, dan berubah menjadi Aerine kecil.

Kadal kecil muncul dalam jumlah besar.

Mereka meraih kakiku, dan benar-benar menghentikanku di kakiku.

"Kakimu berhenti, sekarang mati sana!"

"Hati-hati!"

Aku mendengar jeritan Aura dari belakang.

"Bukan berarti itu berbahaya saat ia mengatakan hal itu"

"Un, itu Otou-san bagaimanapun juga"

Aku mendengar percakapan ibu dan anak ini di dalam kepalaku. Mereka bicara seakan tidak ada bahaya sama sekali.

Seperti yang mereka katakan, tidak ada yang berbahaya, mustahil akan ada.

Ekor itu menyerang ke bawahーーaku menerima itu kali ini menggunakan Hikari.

Aku menghentikannya menggunakan Pedang Iblis yang lebih pendek.

"Apa!"

Aerine terkejut.

"Haaa!!"

Sebuah tebasan terfokus. Aku mengayunkan Eleanor.

"Guaaaaa!!"

Jeritan meraum. Itu adalah jeritan yang bahkan menggetarkan bangunan.

Ekor Aerine terputus dari tengah.

Ekor itu menggeliat setelah dipotong; aura gelap keluar dari luka tersebut.

Aerine memeluk ekornya, dan sangat menderita.

"K-Konyol. Bilah pedang itu melewati kulitku yang keras"

"Ahh, apa kulit kerasmu itu sesuatu yang kau banggakan? Aku melakukan hal yang buruk ya"

Sementara mengatakan itu, aku menyerang, kali ini, aku menebasnya menggunakan Hikari.

Ekor itu sudah dipotong, serangan lain dengan memotong lingkaran.

Ekor yang seperti daging diiris-iris di udara, dan jatuh ke tanah.

"Guo, uoooooo........."

Kualitas jeritan berubah.

Bagian itu datang dari rasa sakit yang meningkat, dan itu tidak mengguncang bangunan lagi.

Aku menusuk ekor yang jatuh ke bawah dengan Eleanor, melemparkannya ke udara, dan memotongnya menjadi potongan-potongan.

Potongan daging itu tersebar.

"Dasar brengseeek"

Suara kebencian. Dengan mata merah penuh kebencian, Aerine menatapku dengan tajam.

"Apa itu semua yang kau miliki?"

"Ku!"

Aerine melompat, melompat mundur.

Kadal mini dipanggil yang berubah dari sisik menuju kami.

Mereka melindungi Aerine.

Aku memotong mereka.

Satu mangsa, satu tebasan. Aku menebas mereka semua, dan menuju Aerine.

Aku mengejarnya. Aerine kehilangan semua kekuatan yang dia miliki sedari awal.

Hanya ada kebencian. Dia menatapku dengan mata penuh dengan kebencian murni seratus persen.

"Jangan main-main, cepat ambil napas terakhirnya"

Eleanor memarahiku. Kurasa begitu.

Dia menyebalkan jadi aku menghukumnya, tapi aku mungkin harus membunuhnya sekarang.

Aku memikirkan hal itu, dan menyiapkan Eleanor.

"Ku, kukukukuku"

Tiba-tiba Aerine mulai tertawa.

Itu mendadak; dengan ekspresi penuh percaya diri.

"Apa yang kau tertawakan"

"Kukuku"

Aerine tidak menjawab; *Pachin*, dia menjentikkan jarinya.

Sebuah monster bola mata yang memiliki sayap kelelawar muncul.

Seolah-olah itu proyektor, mata monster itu mengeluarkan cahaya, dan menunjukkan video.

Apa yang sedang ditampilkan adalah kamar tidur dari suatu tempat, seorang wanita setengah baya sedang tidur di atas tempat tidur indah.

Sekelilingnya, ia dikelilingi oleh kadal mini.

Suara itu juga bisa didengar, kadal mini itu mengangkat suara mengerikan.

"Apa itu"

"Okaa-sama!"

Aku mendengar jeritan Aura.

"Okaa-sama? Apa orang itu, ibumu"

"Un! Okaa-sama, apa yang akan kau lakukan pada Okaa-sama?"

"Itu tergantung pada sikapmu"

"Sandera huh"

"Aku tahu bahwa Aura terhubung padamu, kau tahu, aku merencanakannya sedari awal"

"......Dasar brengsek"

Bisikku, dan ragu-ragu.

Sangat mudah untuk membunuhnya seperti ini.

Bagiku yang telah berjuang melawan Red Dragon-Olivia, kekuatan makhluk ini seperti serangga.

Dia hanya seperseratus dari Olivia.

Itulah mengapa sangat mudah untuk membunuhnya, tapi kalau aku melakukan itu, sangat mudah untuk membayangkan apa yang akan terjadi pada ibu Aura.

Dia pasti akan dibunuh.

"Apa yang akan kau lakukan?"

"Otou-san......"

Aku berharap. Ibu Aura, tempat dia berada saat ini, aku tidak bisa warp ke sana karena aku belum pernah ke sana.

Sebuah sandera...... itu menjengkelkan, tapi efektif.

Apa boleh buat, huh.

Tapi, ketika aku sedang memikirkan itu.

[Kakeru!]

Aku mendengar suara dari monster bola mata itu.

Ini adalah suara yang kukenal, itu suara wanitaku.

Segera setelah itu, Melissa muncul di samping ibu Aura.

"Melissa?! Kenapa kau di sana"

Aku bertanya, tapi jawaban itu sedikit berbeda.

[Kalau kau bisa mendengarku, jangan khawatir! Aku ada di sini]

Sepertinya itu bukan panggilan video, tapi hanya dikirim pada satu sisi.

Tapi, aku mengerti situasinya.

Dan, tidak ada lagi kekhawatiran.

Aku menyiapkan Pedang Iblis, ditutupi aura gelap yang biasa, dan menuju Aerine.

"Apa yang akan kau lakukan?"

Aura jadi kaget.

"Dasar brengsek, kau tidak peduli dengan sanderanya?"

"Lakukan apa yang kau inginkan"

Aku menjawab segera. Aura dan Aerine jadi kaget.

"Gertakkan, huh...... oke, lihat ini dan menyesallah"

*Pachin*, Aerine menjentikkan jarinya.

Di layar, kadal itu menyerang ibu Aura.

"Okaa-sama!"

Aura mengangkat jeritannya. Tapi, aku tidak bergerak.

Percikan darah keluar dari ibu Auraーーbukan dia, tapi percikan itu keluar dari tubuh Melissa yang di sampingnya.

Immortal Saint Melissa, kekuatannya akan menerima cidera seseorang, dan keabadian.

Selama dia ada di sana, ibu Aura tidak akan mati. Bahkan dia tidak akan terluka.

Darah menyembur keluar dari Melissa. Penampilannya cocok untuk nama orang suci, rasanya sangat bermartabat.

"Senangkanlah dia nanti"

Kata Eleanor. Tentu saja, aku berencana untuk melakukan itu.

"A-Apa artinya ini?"

Aerine panik.

Aku maju selangkah; Aerine tersentak.

"Yah, itukah kartu terakhirmu?"

"Ku......!"

"Apa ada sesuatu yang tersisa?"

Kataku, dan menyipitkan mata.

"U-Uwaaaaa!!"

Aerine berbalik dan berlari.

Sepanjang jalan, dia menggebrak raja yang tidak bisa memahami situasi, dan berlari.

Tentu saja, aku tidak akan membiarkan dia pergi.

Di dalam ruangan, aku warp di depannya.

"Apa!"

"Mati sana"

"Sialan!!!!"

Mulai putus asa, Aerine menyerang.

Tebasan menggunakan Eleanor.

Aku memotong kepala Aerine.

Tubuh besar gemetar, Aerine runtuh.

Di sini, dan juga di video. Kadal mini kembali menjadi sisik satu per satu.

Melissa sangat bermartabat bahkan saat direndam dalam darah. Ibu Aura benar-benar tanpa cedera.

Setelah ini, mayat Aerine runtuh, Aura menjadi lega, dan raja mulai gemetar.

"Untuk sementara ini, semuanya jelas", pikirku.
Kujibiki Tokushou Bab 68

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment