17 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 71

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 71 – Pahlawan

Kami meninggalkan tempat lotere, dan mengunjungi tanah di sisi rumahku.

Di sana, Nana melatih 200 tentara budak.

Mengikuti perintah Nana, mereka memiliki gerakan berseragam.

Dibandingkan dengan sebelumnya, mereka benar-benar tampak sangat baik. Dengan ini, aku mungkin bisa membawa mereka ke medan perang dalam waktu dekat.

Yah, aku datang karena alasan itu hari ini sih.

"Nana"

"Aruji. Ada apa"

"Aku ingin menguji sesuatu, ikut denganku sebentar"

"Mengerti"

Nana menjawab segera.

Memerintahkan tentara budak untuk istirahat di tempat mereka, dia menarik pedang panjangnya dan menatapku.

Aku suka bagian ini dari Nana.

Bagian ketika aku hanya berkata "Aku ingin menguji sesuatu", tapi dia langsung tahu bahwa itu tentang pertempuran.

Aku menarik Eleanor; Hikari juga di pinggangku, tetapi untuk tes, itu harus dengan Eleanor dulu.

Aku menggunakan "Additional Attack 100%" yang diambil di tempat lotere.

Menurut penjelasan staf, itu bukan senjata atau peralatan, tetapi sesuatu yang digunakan pada manusia.

"Ayo"

"Ha!"

Aku mengayunkan Eleanor dari atas, dan bertabrakan dengan pedang panjang Nana.

Suara bentrok bergema, dan bunga api terbang.

Sementara ditahan dengan pedangnya, Nana mengambil langkah mundur.

Dia memblokir serangan itu; itu sama sampai di sana.

Perubahan aneh terjadi di detik berikutnya.

ーーKiiin!

Suara pedang serupa keluar sekali lagi. Suara yang sama sekali berbeda ketika pedang panjangnya bertabrakan dengan Eleanor.

Za! Za! Za!

Apakah dia tenang setelah memblokir serangan, Nana mengambil tiga langkah mundur dengan dampaknya.

Aku bisa melihat kejutan di wajahnya.

"Aruji, sekarang"

"Inilah yang ingin kuuji. Ayo kita lakukan lagi"

"Ha!"

Wajah Nana menjadi serius.

Terkejut dalam sekejap, dan memahami juga dalam sekejap.

Dan, penyesuaian juga dalam sekejap.

Aku terus menyerang, Nana menerima itu terus menerus. Dia mengerti bahwa ada serangan tambahan setelah serangan itu, dan disesuaikan dengan itu.

Aku menebas, dan Nana memblokir.

Aku tahu efek dari "Additional Attack 100%" cukup banyak.

Setelah sekitar satu detik setelah menyerang, sebuah serangan yang benar-benar sama akan muncul.

Kalau itu adalah tebasan, tebasan yang memiliki kekuatan yang sama akan muncul di tempat di mana tebasan menyerang setelah sedetik.

"Berikutnya adalah Hikari. Tahan itu"

"Ha!"

Bertukar dengan Eleanor, kali ini, aku menyerang menggunakan Hikari.

Itu juga sama dengan Hikari. Seperti yang sudah kupikirkan, serangan tambahan muncul setelah satu detik.

Aku menarik Hikari.

"Dengan sihir, ayo!"

"Ha!"

Aku menggunakan sihir api yang kuingat dari terserang Almosso, dan bola api terbang ke arah Nana.

Nana mengayunkan pedang panjang, dan menebas miring bola api itu.

Bola api yang ditebas hancur. Sedetik setelah itu, bola api yang sama dari muncul, tetapi juga terbelah.

Aku menurunkan tanganku, dan berhenti.

"Yosh, sudah cukup"

"Mengerti"

"Kupikir itu memecahkan cukup banyak. Terima kasih, Nana. Kalau bukan kau, aku tidak akan bisa menguji ini"

"Syukurlah"

"Aku mengganggumu. Lanjutkan pelatihannya"

"Ha!"

Menyuruh Nana yang menunduk sedikit, aku meninggalkan tempat itu.

Aku berpikir begitu sambil berjalan.

"Additional Attack 100%", ketika aku melihat namanya pada awalnya, aku berpikir bahwa aku hanya akan melipatgandakan kekuatanku, tetapi ketika aku benar-benar menggunakannya, dampaknya lebih banyak daripada yang kuharapkan.

Kalau serangan yang benar-benar sama akan muncul setelah sedetik, menggunakannya dengan taktik, kekuatan bertambah lebih dari dua kali.

Itu mudah. Sementara serangan tambahan muncul, yang berarti bahwa aku bisa mengambil napas saat menyerang terus menerus.

Kekuatan api dua kali lipat, tapi yang bisa kulakukan meningkat.

Seperti itu.

"......Serangan tambahan muncul?"

Aku menghentikan di kakiku; itu karena pikiran itu lahir di kepalaku.

"Apa "itu"...... juga bisa ditambahkan?"



Di dalam kamar tidur di malam hari, Melissa mengerang di bawah tubuhku.

Saat menyerang Melissa yang telanjang, aku bertanya terus menerus.

"Bagaimana, Melissa, bagaimana?"

"A-Aku tidak tahu, aku tidak tahu, itu aneh"

"Apanya yang aneh"

"Ini aneh, aku tidak tahu, tapi aneeeh"

Hampir menggila, Melissa mengatakan "aneh".

Aku bisa merasakan "getaran" dari tubuhnya yang kulibat.

Hal yang sama ketika aku mengayunkan pedang.

Ada juga "Additional Attack 100%" dengan gerakan pinggulku.

Dampak ganda menyerang Melissa, membuatnya "aneh", "Aku tidak tahu".

Jawaban tidak datang kembali, tapi aku mengerti dengan pengalaman.



Setelah dua jam, Melissa basah kuyup dan kelelahan.

Dia kelelahan di atas ranjang.

Ini baru dua jam.

Melissa memiliki julukan Immortal Saint; seorang wanita yang daya tahan dan pemulihan konyol.

Singkatnya, dia tidak akan mati.

Ketika aku menjatuhkan sebelumnya, butuh satu hari.

Kali ini, hanya butuh waktu dua jam.

Mungkin, jenis penggunaan ini tidak diharapkan, tapi...... "Additional Attack 100%", sangat menakutkan.

Aku ingin tahu apakah ada juga hal-hal lain yang "Additional Attack 100%" dapat gunakan.

Aku harus mengatur ide-ideku, dan mencobanya satu per satu.

Sementara aku memikirkan itu, Melissa menarik tubuhnya padaku.

Dia kelelahan dan hampir tidak bisa bergerak, tapi ia merangkak di atas ranjang dan menarik tubuhnya padaku.

Semangat sisa tubuhnya terasa bagus.

"Kakeru......"

"Iya. Apa tubuhmu baik-baik saja"

"Aku akan segera pulih, jadi tunggu sebentar"

Tidak ada kekuatan dalam kata-katanya, bahkan suaranya serak.

Meski begitu, Melissa mengatakan itu dengan sikap menantang, sepertinya dia benar-benar mencoba untuk segera pulih, dan mencoba untuk menjadi teman bicaraku.

"Kau, kau benar-benar imut"

"Ke-Kenapa tiba-tiba"

Melissa tersipu. Kupikir dia semakin imut.

"Tapi, jangan memaksa diri. Kau tidak perlu melakukan itu"

"Tapi……"

"Tidak apa-apa. Kalau aku benar-benar ingin melakukannya lagi, aku akan melakukan ini"

Aku membuka gudang dimensi berbeda, mengambil Magic Ball putih, dan menggunakannya pada Melissa.

Ini adalah hadiah dari lotere; Magic Item yang memiliki efek pemulihan lengkap.

Magic Ball bersinar dan meleleh, membungkus tubuh Melissa.

"Wa! Tubuhkuーー staminaku dalam sekejap?!"

Melissa tampak kaget, dan pada saat yang sama, kekuatan datang kembali dari suaranya.

Magic Ball benar-benar memulihkan staminanya.

"Alasan bahwa aku tidak melakukan ini, karena itu"

"Begitu ya...... un, aku mengerti"

Melissa menarik tubuhnya padaku lebih dekat, tapi kali ini, dia berkata seolah berbisik padaku.

"Ne~, Kakeru, ini masih malam, kan"

"Iya, masih malam"

"Ini belum berganti hari, dan malam lagi, kan"

"Ha ha"

Aku ingat apa yang terjadi sebelumnya dan tertawa.

Butuh satu hari sebelumnya.

"Ini benar-benar waktu malam masih normal"

"Ufufu"

Melissa tertawa gembira untuk beberapa alasan.

Dia membawa lebih dekat tubuhnya padaku sambil telanjang, dan menggosok-gosok pipinya padaku dengan senang hati.

"Ada apa"

"Aku senang"

"Aku tahu itu, tapi kenapa?"

"Sekarang, kau tahu, waktu itu aku jatuh, tak sama dengan pasangan normal kan?"

"Yah, begitulah."

"Aku senang dengan itu. Aku, kalau itu dengan Kakeru, aku bisa menjadi gadis normal. Aku berpikir, bahwa itu bagus menjadi seorang gadis normal"

"Itu sebabnya kau senang, ya"

"Un"

"Aku tidak mengerti"

Aku memikirkan hal seperti itu, tapi Melissa tampak sangat bahagia, terserahlah.

"U~n"

Melissa mengerang, dia membuat wajah yang rumit.

"Ada apa"

"Aku mencari kata untuk menggambarkan Kakeru saat ini"

"Kata untuk menggambarkanku?"

"Un! Tak terkalahkan di medan perang, memecahkan berbagai insiden besar, memiliki wanita yang tak terhitung jumlahnya. Ada sepatah kata yang menggambarkan tipe laki-laki, tapi aku tidak bisa memikirkan itu, itu di ujung lidahku"

"Ahh, ada saat-saat seperti itu ya, kata yang terjebak di tenggorokan"

Melissa berpikir itu sementara mengerang dan memiringkan kepalanya.

Setelah beberapa saat, ia ingat dengan wajah penuh senyum.

"Pahlawan!"

Pahlawan.

Immortal Saint yang orang-orang kagumi, mengatakan bahwa aku pahlawan.
Kujibiki Tokushou Bab 71

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment