13 January 2017

Nurarihyon no Mago Jilid 1 Cerita 1 B 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 1


Jalan Pertama Ukiyoe adalah jalan hiburan.

Baik manusia atau pun youkai, akan ada saat-saat ketika mereka menginginkan pesta dan hal-hal lain, melakukan apa pun yang mereka mau dan melepaskan frustrasi yang terpendam.

Setelah melewati tahap di mana Nyonya Ular berjaga dengan ular di bahunya, dan berjalan seratus meter melalui gang kecil di Jalan Bakeneko, restoran terbesar dengan hidangan aneh untuk youkai, "Bakenekoya", akan menjadi sekitar sini.

Interior restorannya sangat luas, dengan dinding yang tinggi dan tak ada langit-langit. Sebuah kumpulan koridor panjang berada sekitar seluruh restoran.

Malam itu, bilik pesta di lantai pertama dan sepanjang koridor lantai atas dipenuhi dengan youkai. Toko itu penuh dengan suara tawa dan obrolan, serta berpesta keras dan pesanan untuk makanan terus menerus, membuat Youkai riang.

—Bagus, ini bagus.

Orang yang bicara adalah bos dari Jalan Pertama—pemimpin Klan Bakeneko, Ryota Neko. Saat menghadiri pelanggan, ia juga mengamati adegan sibuk di toko dengan mata menyipit.

Para pelanggan telah kembali. Sebagai bos, secara alami ia senang ada tempat yang makmur di depannya.

Ini telah terjadi beberapa hari sejak pertempuran melawan pembunuh dari Kerajaan Shikoku, Tamazuki.

Selama perang, Ryota Neko terus menjalankan bisnisnya tanpa istirahat. Ketika parade 88 youkai Tamazuki tiba di Kota Ukiyoe, target pertama mereka adalah Bakenekoya ini. Pertama-tama mencabik-cabik Bakenekoya, dan menyebabkan masalah di daerah sekitarnya. Dalam waktu singkat, Ukiyoe dipenuhi dengan suasana pembunuh, dan pemandangan juga suara dari pelanggan yang mabuk tidak bisa didengar lagi.

Klan Kyuso diusir setelah banyak kesulitan, dan Shikoku hanya bertanggung jawab. Ryota Neko sangat sedih dengan itu.

Aku harus memikirkan suatu cara. Aku harus memikirkan suatu cara untuk Jalan Bakeneko makmur seperti sebelumnya. Tapi Klan Bakeneko bukanlah klan tempur dan tak bisa melakukan apa-apa kalaupun mereka mau, kecuali menunggu dengan cemas di sisi.

Selama pertempuran terakhir, Ryota Neko tak hadir. Dia mendengar dari Rumah Utama bahwa pertempurannya sengit, dan kedua belah pihak saling bertarung, pertempuran mati-matian.

Pada akhirnya, Nura Gumi yang memenangkan perang ini, dan Inugamigyobu Tanuki dan Tamazuki mundur ke Shikoku. Maupun Bakenekoya sekarang, seperti yang terlihat, para pelanggan telah kembali.

Ia merasa sangat bersyukur. Ryota Neko sangat bersyukur bahwa satu-satunya hal yang belum berhasil ia lakukan adalah berdoa ke arah Rumah Utama.

Bahkan dia tidak mengucapkan terima kasih kepada Tuan Muda Rikuo atau salah satu bawahannya.

Malam ini, pikir Ryota Neko. Aku akan menyerahkan toko pada bawahanku, dan berkunjung ke Rumah Utama. Sama seperti Ryota Neko mengambil keputusan, ia dihentikan oleh suara...

"Yo, Ryota Neko!"

Ryota Neko berbalik ke arah suara bass yang dalam, dan mengangkat matanya sedikit, untuk melihat seorang pria dengan jubah biarawan biru—Aotabou—mengawasinya. Kurotabou, Kejorou, Kubanashi, Tsurara dan Kappa berdiri di samping juga.

"Aotabou! Dan semuanya!"

"Ada aku juga!"

Natto Kazo melompat di atas meja di dekatnya ketika ia mengatakan itu pada Ryota Neko yang senang melihat mereka.

"SELAMAT DATANG! Saya hendak pergi ke Rumah Utama untuk menunjukkan persembahan saya, kebetulan sekali!"

"Terima kasih untuk apa, tak usah begitu."

Yuki-onna Tsurara tertawa ringan dengan wajah terbenam di syalnya.

"Betul. Alih-alih menurunkan kepalamu untuk mengucapkan terima kasih pada kami di Rumah Utama, kenapa kau tidak membiarkan kami mendapatkan makanan dan minuman yang enak di sini? Ada anggur yang enak hari ini, kan?"

Aotabou menirukan aksi memegang secangkir anggur dan memasukkannya ke mulutnya.

"Itu sangat kotor, Aotabou, tindakan yang sama seperti si kakek tua."

Kejorou mengangkat hidungnya dan mengejek Aotabou.

"Oh, diamlah."

Aotabou memelototi Kejorou.

"Bisnis hari ini benar-benar bagus."

Kubinashi berdiri di samping, mengamati interior restoran, mengangguk ringan.

"Aku haus sekali..."

Orang yang mengerang adalah Kappa.

"Ryota Neko, apa ada kursi?"

Kurotaou bertanya pelan. Ryota Neko menjawab segera dan penuh semangat.

"Tentu saja, tidak masalah! Mari saya memandu Anda ke tempat duduk Anda!"
Nurarihyon no Mago Jilid 1 Cerita 1 B 1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment