02 June 2019

Oukoku e Tsudzuku Michi 117

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 117: Hukuman

–Aegir POV–

Gadis-gadis berkumpul di ruang tamu dengan Nonna duduk di tengah, memancarkan aura yang mengintimidasi.

Nonna memberi tahuku untuk tidak terlibat untuk saat ini, jadi aku duduk di tepi ruangan di mana Leah dan Celia menikmati manisan mereka di sekitarku. Wajah Leah dipenuhi manisan dan matanya dipenuhi kebahagiaan. Celia menikmatinya dengan tenang tetapi kecepatan di mana dia menyekop manisan di mulutnya lebih cepat daripada Leah. Dari semua wanita, Celia sebenarnya yang paling suka manisan.

Tapi tidak seperti daerah damai di sekitarku, ada perasaan tegang di sekitar Nonna.

「Yoguri-san. Apa lukamu baik-baik saja?」

Meskipun ketinggian kursinya sama, sepertinya Yoguri sedang duduk jauh di tanah.

「Entah bagaimana, terima kasih.」

Dia masih menggunakan handuk dingin, tapi sepertinya luka itu tidak akan permanen.

「Ahem, maka aku punya sesuatu yang ingin segera kutanyakan padamu.」

「Tentu ……」

「Pria yang kau temui…… apakah kau tidur dengannya?」

「Ap-! Apa yang kau tanyakan tiba-tiba!?」

「Jawab aku, Yoguri-san!」

Seolah menahan tatapan mengancam dari Nonna yang berteriak dengan marah, Yoguri mengangguk kecil.

「Jadi kau tidur dengannya?」

「......Ya.」

Aku banyak berpikir, tapi itu tidak membuatku merasa baik. Aku akan pulih dengan membelai Celia.

「Kau tidur dengan pria lain meskipun kau tinggal di rumah Aegir-sama dan bahkan menerima uang saku……」

Nonna melihat ke langit-langit, seolah mengatakan itu tidak bisa dipercaya. Sepertinya semua tindakannya dimaksudkan untuk menjadi dramatis. Tapi semua gadis lain menatapnya dengan tatapan mencela, membuat Yoguri tampak lebih kecil dan lebih kecil.

「Haah...... tidak ada yang bisa kita lakukan meskipun kita membicarakannya. Nah saat luka Yoguri-san sembuh, kau akan mengumpulkan barang-barangmu dan meninggalkan tempat ini, oke?」

「Eh? KEnapa?」

Yoguri membuka mulutnya dengan heran.

「Sudah jelas! Kenapa Aegir-sama harus menjaga seorang wanita yang telah tidur dengan pria lain? Desamu ada di sekitar sini, bukan? Silakan kembali ke desa di sana.」

「Tidak mungkin…… meskipun aku masih memiliki hal-hal yang ingin kulakukan.」

「Kembali ke desamu dan lakukanlah. Aku tidak keberatan jika kau membeli rumah sendiri dan tinggal di Rafen juga.」

Yoguri merengek ketika dia memohon, tapi sikap Nonna tetap dingin. Gadis-gadis lain juga tidak menawarkan bantuan.

「Uu…… tidak mungkin, aku tidak punya uang.」

「Kalau begitu bekerja keras dan menumbuhkan gandum yang lezat.」

Seolah mengatakan pembicaraan sudah selesai, Nonna meminta teh lagi dari Sebastian, yang langsung menurutinya. Orang tua ini menghapus kehadirannya sendiri menjadi seperti udara yang kita hirup, dan dia tidak tersentak tidak peduli apa yang terjadi di depannya.

Kehabisan semua pilihan lain, Yoguri menoleh padaku. Matanya pada dasarnya mengatakan 'tolong aku', tapi tatapan Nonna yang tajam juga diarahkan padaku dari belakang Yoguri. Sangat disayangkan bagaimana nasib bekerja dan ketika aku harus memilih antara Yoguri, yang baru saja tinggal denganku, dan Nonna, yang kucintai, jelas aku akan memprioritaskan yang terakhir.

「Kau tidak akan kesulitan tinggal di desa baru.kau tidak akan kelaparan dan aku juga dapat dengan senang hati menyambutmu jika kau ingin berkunjung, bukankah begitu?」

Sebaliknya, aku mungkin benar-benar khawatir jika Yoguri tidak bisa kembali ke desanya sendiri. Ini adalah kesempatan baik baginya untuk melakukannya.

「Makanan lezat…… alkohol…… mandi......」

Yoguri merangkak ke arahku dengan wajah yang tampaknya hampir menangis. Cara dia menatapku lucu.

「Heei...... Aegir-samaa...... bisakah aku tidak pergi?」

「Tidak.」

Nonna mengejarnya dari belakang tapi Yoguri mengabdikan dirinya untuk membujukku.

「Haah, dia teman yang menawarkan keperawanannya. Meskipun kau tidak menyukainya, agak canggung untuk membuangnya seperti ini.」

「Idiot harus terluka sebelum mereka belajar.」

Carla memotong tanpa ragu. Jangan katakan itu, aku pikir dia sudah cukup terluka hanya karena dipukul.

「Kau setuju, kan!? Tolong…… Aku tidak akan mendekati orang lain dan aku tidak akan membuang-buang uang lagi.」

Dia meraih pahaku dan mengocoknya bolak-balik. Dia bertingkah seperti anak kecil ketika mereka memohon sesuatu, tetapi perasaan payudaranya yang besar menyentuhku menggetarkan perasaanku.

「Ya ampun, mau bagaimana lagi…… kalau begitu-」 「Tidak!!」

Nonna berseru.

「Aku tidak ingin tinggal dengan seorang wanita yang memperlihatkan tubuhnya kepada pria lain!! Aegir-sama, siapa di antara kami yang akan kau pilih!?」

Baiklah, mari kita semua tenang.

「Aku punya dua syarat bagi Yoguri untuk tinggal di sini……yang pertama adalah menjalani kehidupan yang disiplin dan benar tanpa menjadi malas setiap hari, dan aku juga akan memberimu peran. Yang kedua yaitu kau akan menerima hukuman atas uang yang kau terima dariku yang kau gunakan untuk membantu pria aneh itu.」

Aku tidak merasa senang tentang dia berbagi tubuhnya dengan pria lain, tapi itu karena dia bukan wanitaku.

「Dan juga, kalau kau mau tinggal di sini mulai sekarang, itu berarti kau adalah wanitaku. Aku tidak akan memaafkan perselingkuhan apa pun dan kau akan membiarkan aku bercinta padamu kapan pun aku mau. Tentu saja, kau juga bisa hamil.」

「Anak-anak juga……? Kurasa apa boleh buat.」

「Wanita ini……!! Aegir-sama, kau terlalu baik!!」

Aku menghentikan Nonna, yang akhirnya mulai melakuakn fisik, dan terus berbicara.

「Dengarkan saja, pertama aku akan berbicara tentang peranmu: Sekali setiap minggu, kau akan melaporkan secara rinci kepadaku tentang desamu dan desa-desa di sekitar daerah tersebut. Tentu saja, kau akan pergi ke sana untuk melihat sendiri apa yang terjadi. Aku akan memiliki penjaga mengawalmu.」

Aku akan meminta Adolph untuk menyesuaikannya sepanjang hari. Jika dia melakukan ini setiap minggu, dia tidak akan hanya menjadi sayuran di tempat tidur. Aku tidak mengharapkan apa pun dari laporannya, tapi tujuannya adalah untuk mencegahnya menjadi malas.

「Berkeliling setiap minggu? Kedengarannya menyebalkan……」

「Sudah cukup darimu. Aku akan menamparmu.」

Siapa yang mengatakan sesuatu yang sekeras ini? rasanya itu dari Mel, tapi ketika aku melihatnya, dia menggosok perutnya dengan wajah yang lembut. Kuu dan Ruu menatap ibu mereka dengan wajah terkejut, tapi itu mungkin hanya imajinasiku.

Sepertinya wanita lain kehilangan kesempatan karena suara kasar mendadak itu.

「Lalu, maukah kau pergi?」

「Aku mengerti…… aku akan melakukannya.」

「Baiklah, selanjutnya adalah mengenai hukuman......」

Aku berpikir tentang bercinta dengannya sedikit dengan keras, tapi sebelum aku bisa mengatakan apa-apa, Nonna menghalangi aku.

「Mohon tunggu! Jika itu Aegir-sama, itu mungkin sesuatu yang nakal.」

Dia mengenalku dengan baik.

「Ini akan menjadi hukuman yang terlalu ringan jika itu selesai setelah terluka sedikit! Kami yang akan menentukan hukumannya!!」

「Mm, yah, aku tidak keberatan...... tapi jangan buat itu menjadi sesuatu yang terlalu mengerikan.」

「Tunggu sebentar! Aku-」「Diam, dasar wanita selingkuh!」

Setelah membungkam protes Yoguri, semua gadis berkerumun dan mulai saling berbisik.

「...... merobek pantatnya terbuka?」
「……… isi dia dengan sayuran?」
「………dengan kuda?」
「………kotoran?」
「Diam, Carla bodoh!」

Aku bisa mendengar kata-kata yang mengganggu di sana-sini. Yoguri menatapku dengan tatapan ketakutan, ketika sekelompok wanita semakin bersemangat.

「…… ??」
「……kan?」
「...... lidah...... gigi juga ......」
「Mel...... Anda menakutkan.」

「Hiiiiiih……」

Jangan katakan sesuatu yang terlalu ekstrem. Dia benar-benar takut.

Setelah mencapai kesimpulan, para wanita berpisah.

「Seperti yang diinginkan Aegir-sama, hal-hal nakal juga termasuk.」

「Yah, aku tidak bermaksud seperti itu.」

「Aku siap ……」

Jika mereka akan memberikan hukuman yang keras, aku akan menghentikan mereka, tapi aku menantikannya sedikit. Ketika gadis-gadis menjelaskan hukuman kepada Yoguri, wajahnya perlahan-lahan berubah. Itu tentu saja hukuman yang berat, tapi itu bukan sesuatu yang menyakitkan, melainkan sesuatu yang cukup lucu.

「Baiklah. Mari kita lakukan itu sebagai hukuman.」

「Tidak mungkiiin— !!」

Dan dengan demikian hukuman diputuskan.

 

Besok, Pagi

Ketika aku di rumah, aku makan dengan semua orang di keluarga. Bahkan sekarang, semua orang berkumpul di ruang makan dengan makanan di depan mereka. Satu-satunya yang hilang adalah Yoguri.

「Dia biasanya selalu bangun untuk makan, bukan?」

「Hari ini adalah hari pertama hukumannya. Sudah diduga, dia menolak sedikit.」

Setelah itu, pintu terbuka perlahan dan Yoguri masuk. Dia menghadap ke lantai saat dia berjalan dengan tenang dan kemudian duduk di kaki meja.

「Jadi sekarang kita semua di sini, mari kita makan.」

Semua orang mulai makan, tapiputriku Sue, yang berusia 3 tahun tahun ini, terus menatap Yoguri.

「Mama~ Nakednnbo」

Para pelayan juga saling berbisik ketika mereka menatap Yoguri.

「Mesum……」
「Dia mesum.」

Itu adalah reaksi alami, karena Yoguri telanjang bulat. Benar saja, para pelayan mengerutkan wajah mereka.

Para pelayan sering melihatku ketika aku sedang bercinta dengan seorang perempuan. Ada saat-saat ketika pelayan datang untuk membersihkan ketika aku membawa Rita ke kamar kosong untuk menidurinya dan itu tidak biasa bagiku untuk bercinta dengan istriku ketika para pelayan siaga di kamar. Tapi tetap saja, belum ada wanita yang berjalan telanjang di ruang makan atau lorong. Telanjang sendiri dan tidak dipeluk olehku adalah tanda jelas bahwa mereka cabul.

Ingin selesai makan dengan cepat dan kembali ke kamarnya, Yoguri langsung menyekop makanan ke mulutnya.

「Yoguri-san, itu vulgar. Harap tenang dan makanlah.」

「Uuu…… iblis ……」

「Kau bisa mengatakan apa saja, wanita selingkuh.」

Nonna benar-benar kejam. Ini adalah hukuman yang diputuskan oleh kelompok wanita…… selama satu minggu, Yoguri tidak akan bisa memakai sehelai pakaian pun. Tentu saja, itu berarti dia harus tetap terbuka di depan para pelayan dan pria. Ada bahan bakar tambahan di perapian sehingga tidak sedingin itu di mana pun selain lorong.

Aku memeriksa Yoguri yang telanjang sambil makan. Sepertinya dia menambahkan lebih banyak daging ke tulangnya secara keseluruhan, dan karena gaya hidupnya yang menganggur, sepertinya dia menjadi lebih gemuk. Rambut di sekitar selangkangannya juga sudah cukup tebal; dia belum benar-benar merawatnya agar tetap rapi.

「Uwaaaan! Aku tidak mau ini!」

Yoguri merengek dan mengeluh. Kalau aku memaafkanmu di sini, itu tidak akan menjadi hukuman. Aku akan membiarkanmu menjalani hukuman dengan benar selama seminggu.

 

Setelah itu, Yoguri terus mengekspos tubuhnya yang telanjang untuk menjalani hukumannya tanpa bantuan sama sekali selama sisa minggu itu. Para pelayan di rumah itu memandang dengan jijik dan dia menjadi topik hangat di antara para pedagang yang keluar masuk. Lebih penting lagi, tampaknya bahwa tubuh menggairahkan Yoguri menjadi subjek masturbasi bagi para pria muda yang bertugas merawat kebun dan memasak.

Omong-omong, Casie tertawa melaporkan bagaimana Kroll juga menggosok dirinya sehingga benda itu mungkin jatuh. Jangan mengintip terlalu banyak, dia benar-benar perlu memegang boneka mainan baru.

Yoguri menjadi sangat lelah minggu ini. Dia dengan patuh menerima hukumannya juga jadi mungkin aku harus memanjakannya sedikit.

 

「Jadi itu sebabnya aku akan memanjakanmu. Apa kau punya permintaan?」

Aku mampir ke kamar Yoguri di malam hari, menepuk kepalanya saat dia menunduk dan menulis sesuatu.

「......Aku cukup senang bahwa aku bisa keluar dari kamar ini dengan pakaianku besok.」

Memberitahu dia untuk tidak menjadi seperti itu, aku mengambilnya dari mejanya dan memindahkannya ke tempat tidur, lalu melepas pakaiannya. Aku juga melepas pakaianku.

「Dengan kata lain, kau menginginkan tubuhku?」

「Begitulah adanya.」

Aku bisa merasakan bahwa tubuh Yoguri menjadi sedikit lebih lembut dari sebelumnya ketika aku memeluknya dengan erat. Dia tidak melawanku saat aku mendorongnya ke bawah sambil memeluk kepalaku.

「Maafkan aku…… karena melakukannya dengan pria lain ……」

「Tidak apa-apa. Aku sudah lama tidak memperhatikanmu. Tapi itu tidak akan terjadi mulai sekarang.」

Kami saling memberi ciuman panas dan saling membelai. Mungkin juga membandingkan diriku dengan pasangannya sebelumnya dan menikmati rasa mencuri darinya.

「Apa pendapatmu tentang barangku? Apakah lebih baik dari milik orang lain?」

「Baik atau tidak, perbedaan ukurannya terlalu besar. Bukan hanya besar, keras seperti batu…… apa benar ada pria yang bisa menang melawan ini?」

Umu, sepertinya aku menang dalam perbandingan penis. Berikutnya adalah teknik.

Aku membalikkan Yoguri, menaruhnya di atas tubuhku dan menjilat selangkangannya sementara aku membuatnya mengisap penisku. Ini adalah kompetisi dengan pria lain jadi aku akan benar-benar bercinta dengannya.

「Tu-! Begitu kuat tiba-tiba! Waaah! Hebaaat……」

Dengan suara menghirup yang luar biasa, aku benar-benar menyerang lubangnya dan dalam waktu singkat, dia berhenti memuaskan penisku, menjerit dengan sedih saat dia menyemprotkan wajahku.

「Maaf…… aku menyemprotkannya padamu…… aku tidak tahan sesuatu seperti itu.」

「Ada cukup banyak. Itu jauh lebih baik daripada pria sebelumnya, kan?」

「Apa itu yang ada dalam pikiranmu hari ini?……bahkan tidak sebanding. Hannes langsung naik ke atas dan mengayunkan pinggulnya setelah hanya sedikit menyentuh.」

Sepertinya pertarungan teknik adalah kemenanganku juga. Saatnya beralih ke atraksi utama.

「Aku memasukkannya.」

「Lakukan perlahan, dan biarkan aku menarik napas panjang.」

「Kau bereaksi berlebihan.」

「Itu karena sudah begitu lama. Aku perlu mempersiapkan diri untuk sesuatu sebesar ini.」

Saat Yoguri rileks, aku memegang pinggulnya dan perlahan-lahan menancapkan penisku padanya.

「Aauuuu...... tebal...... nnggh!!」

Itu masuk lebih dalam dari sebelumnya. Kukira karena dia menjadi sedikit lebih gemuk, ada lebih banyak ruang. Tapi aku masih hanya 80% di dalam.

「Aaau, itu mencapai sampai ke rahimku...... dan ketebalan ini, lebih dari segalanya, terasa seperti isi perutku tersebar.」

「Punyaku lebih baik, kan?」

Aku bertanya padanya sambil mengayun pinggulku dengan lembut dan menggunakan ujung penisku untuk menggosok titik lemahnya di dekat pintu masuk vaginanya. Ketika aku melakukannya, jus cintanya meluap dan membuat penisku hangat.

「Tentu saja, sesuatu seperti ini tidak tertahankan....... menyenggolku dengan penis kerasmu-!! Aaah!!」

Ketika aku menggosok pintu masuknya dan melihatnya mulai lebih bersemangat, aku mendorong masuk lebih dalam. Yoguri terlihat seperti sedang kesakitan dan juga berteriak, tapi aku tidak akan membiarkannya. Aku ingin menjadikannya tahanan dari penisku sehingga dia benar-benar tidak dapat melihat laki-laki lain.

「Aaaaah!! M-mau muncrat!! Haiiiiiiih!! B-biarkan aku istirahat seb- uaaaah!!」

Perlawanannya sia-sia. Aku memegang kedua tangannya di atas kepalanya saat aku terus menggerakkan pinggulku. Sepertinya dia benar-benar klimaks beberapa kali saat dia menyemprotkan jus dan seluruh tubuhnya, tapi aku tidak berhenti bergerak.

Dia kehilangan kesadaran sebagian, tapi aku tak peduli dan terus mendorongnya dengan keras dan mendalam ke dalam dirinya berulang kali untuk membangunkannya dengan paksa. Kenikmatan seperti neraka berlanjut selama beberapa jam, sampai aku berhenti untuk melembabkan diriku dan membangunkan Yoguri.

「Aau…… haauu…… aahiii……」

「Bagaimana?」

「Enak...... luar biasa...... aah, aku akan mati...... Hannes bahkan tidak bisa dibandingkan dengan ini. Aku baik-baik saja dengan ini…… penis ini luar biasa……」

「Apa kau akan berhenti tidur dengan semua orang selain aku sendiri?」

「Ya, aku tidak ingin penis lain selain milik Aegir-san.Gunakan milikmu untuk benar-benar bercinta denganku......」

Manis sekali. Lalu aku harus menyelesaikan semuanya di sini.

Aku mempercepat gerakan pinggulku lagi dan Yoguri berulang kali mencapai klimaks dan pingsan, tapi segera mencapai batasnya. Air maniku naik dari bolaku juga, jadi ini akan menjadi akhir.

「Selamat malam, Yoguri.」

Dengan dorongan mendalam terakhir, penisku menggali ke dalam dan melepaskan air mani. Saat dia ditembaki, dia diam-diam membuka mulutnya dan melemparkan kepalanya ke belakang.

「Aaah...... kau muncrat terlalu banyak......」

Eranganku dan jeritan Yoguri bisa terdengar, dan ada juga suara berirama ejakulasiku. Saat aku sedikit menggerakkan pinggulku saat berejakulasi, aku merasakan perasaan hangat menyebar di sekitar selangkanganku. Kupikir dia menyemprot lagi, tapi ada terlalu banyak dan ada bau aneh.

「Ah, apa kau membasahi dirimu sendiri?」

Aku mungkin sudah terlalu terbawa dan membuatnya muncrat terlalu banyak. Aku mengeluarkan penisku saat dia mengeluarkan lebih banyak urin dari keadaan kakinya yang membungkuk. Tempat tidur juga dalam kondisi yang mengerikan. Ini akan membuat banyak pekerjaan untuk para pelayan.

Reputasi Yoguri sudah di bawah karena itu adalah karena gaya hidupnya yang telanjang. Untuk menambah itu, dia mengompol, sehingga pelayan mungkin memperlakukannya lebih mengerikan. Aku ingin mandi, jadi mungkin aku akan meninggalkan pesan di sini.

Aku mencari kertas, tapi tak ada kecuali Yoguri yang menulis ceritanya. Ini sepertinya cukup penting dan aku merasa sedikit tidak enak menggunakannya untuk memo.

Mau bagaimana lagi, jadi aku akan meletakkan tinta langsung di tubuh Yoguri. Tak ada banyak ruang bagiku untuk menulis, jadi aku harus membatasi jumlah karakternya.

“Kencing adalah perintah”
Aku akan menaruh tanda tanganku di sini. Jika aku mengatakan bahwa kencing itu salahku, maka Yoguri tidak seharusnya disalahkan. Baiklah, mari kita pergi ke kamar mandi sekarang.

 

Keesokan harinya, desas-desus menyebar di antara para pelayan bahwa Yoguri dihukum olehku dan diubah menjadi toilet daging. Para pelayan tidak menatapnya dengan tatapan kasar tetapi tatapan mereka menjadi agak hangat.

Selain itu, Yoguri telah berhenti melawanku ketika berhubungan seks di depan orang-orang, bahkan menjadi baik-baik saja dengan mengisap penisku di ruang tamu sementara Sebastian dan maid lainnya ada, mungkin karena waktunya hidup telanjang.

「Dia akhirnya tidak peduli tentang tempat itu...... bahkan sampai mengganggu moral publik di sini!!」

Sebuah pembuluh darah menggembung di pelipis Myla dan dia tampaknya telah memutuskan sesuatu.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 22 tahun. Musim dingin.

Status: Count Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Agung dari Wilayah Timur Goldonia. Raja Pegunungan. Teman para Kurcaci.

Komando Pasukan: Pasukan Pribadi – Unit Pengawal: 80, Lainnya: masih reorganisasi

Aset: 8200 emas (tenaga kerja -200) Pinjaman: 20 000 emas

Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak Kurcaci

Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir hamil), Melissa (kekasih), Maria (kekasih hamil), Rita (maid kepala), Catherine (kekasih), Myla (kekasih), Leah (Budak Seks menyatakan diri), Yoguri (Dijuluki sebagai Budak Seks), Casie (hantu), Sebastian (butler), Miti (kekasih), Alma, Kroll, Pipi (pengikut)

Anak-anak: Sue, Miu, Ekaterina (anak perempuan), Antonio (anak laki-laki), Kuu, Ruu, Rose (anak asuh)

Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan), Luna (komandan), Ruby (pengikut dan kekasih Luna), Leopolt (petugas staf), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Gido (pengawal), Claire & Laurie (pedagang resmi) , Schwartz (kuda)

Pasangan Seksual: 99, anak-anak yang telah lahir: 9
Oukoku e Tsudzuku Michi 117

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment