03 January 2017

World Customize Creator Bab 7

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 7

Sang Putri Api

"Itu bohong! Tidak mungkin Zeshald sudah bisa mengkhianati kita!"

"Itu kebenarannya. Aku mengerti perasaan Anda, tetapi cobalah untuk tenang"

Di sebuah ruangan di istana Volace, ajudannya dekat dengan Violet, berbicara dengan suara mantap, mencoba menenangkan sang putri yang marah. Violet, tidak punya orang lain untuk melampiaskan kemarahannya, kecemasan, dan kegelisahan, memelototi ajudannya yang sedang mengangkat kursi yang dia tendang. sebelumnya

"Kalian adalah orang-orang yang menjauhi Zeshald! Bukankah kalian diam-diam menertawakannya?!"

"Tidak sama sekali"

Meskipun putri yang marah menahan diri untuk menyembur dengan spontan seni dewata, ia menyebar buah dan bunga, disajikan di atas meja, ke lantai. Tirai juga sudah dirobohkan dan bagian dari dinding bernoda dengan potongan-potongan peralatan makan yang rusak dan anggur. Ruangan itu dalam kekacauan penuh.

"Sial!... Kenapa?!"

"Putri, jagalah bahasa Anda"

"Diam! Menyingkirlah dari hadapanku!"

Violet, dengan punggungnya berbalik ke ajudannya, menunjuk ke arah pintu. Kreivol membungkuk sopan, seperti biasa, dan diam-diam meninggalkan ruangan. Sepenuhnya dia memahami ledakan Violet. Dia juga bermasalah, berpikir bahwa peristiwa yang terjadi tempo hari, mungkin telah menjadi penyebab untuk ini.

["Tapi, gangguan itu menyebar di istana... pembelotannya ke sisi yang berlawanan mungkin mendorong orang lain untuk mengikuti juga"]

["Mulai sekarang lebih banyak perhatian harus difokuskan pada tindakan staf istana"]

Pikir Kreivol saat ia bertanya-tanya tentang cara untuk memperketat cengkeramannya dari korps Dewa Api yang ia perintahkan secara pribadi.

Violet, setelah menendang kursi mewah lagi, terengah-engah sambil mencengkeram bahunya yang bergetar dengan kedua tangan. Ayah Esvobus hanya berbalik pergi mengatakan ["Kita tidak akan berbicara tentang Zeshald"] tanpa menyebutkan apa-apa tentang pengumuman dari Blue Garden.

Pertemuan tak disengaja mereka di kota lebih rendah tempo hari tidak cukup berpura-pura baginya untuk prgi. Pikiran, bahwa tindakannya bisa memicu ini, merobek hatinya dengan duri gelisah dan penyesalan.

"Kenapa……"

["Zeshald tidak mampu mengkhianati mereka. Pasti ada semacam penjelasan"] pikir Violet sambil menurunkan kepalanya untuk melawan pandangan kabur di matanya. Tiba-tiba sebuah bayangan dari seorang pria berambut hitam muncul di benaknya. ["Orang kasar dan bodoh, yang bernama Yuusuke, apa yang terjadi dengannya?"]

"Apa dia pergi juga? Ataukah dia..."

Putri mengangkat kepalanya dan melihat keluar jendela. Sebuah hutan kecil remang-remang bisa terlihat sebelumnya dataran tak berujung, menjangkau cakrawala.

["Mungkin aku akan bisa menemukan semacam petunjuk kalau aku mengunjungi desa tak berdaya di mana Zeshald dulu tinggal"]

Mata Violet berseri-seri dengan biasa kepercayaan diri saat ia memutuskan pada tujuan berikutnya.

***

Sementara pejabat istana terkejut oleh pembelotan Zeshald ke Blue Garden, rakyat biasa menerimanya tanpa banyak kejutan sambil mengabaikan ["ini adalah apa yang istana dapatkan mengasingkan pejabatnya"]. Untuk para rakyat, baik informasi tentang keadaan di dalam istana, itu adalah topik diskusi.

Seorang pria dengan wajah ceria berjalan melalui gang belakang jalan utama tidak pernah berubah dari kota tidak pernah berubah.

"Hehehe…. Dengan para penguasa kota terguncang, akhirnya aku bisa berjalan-jalan"

Dia telah menghabiskan beberapa tahun terakhir bersembunyi di daerah kumuh Sanc Adiet. Meskipun ia telah dianggap melarikan diri ke Blue Garden, tenaga kerja manual di negara di mana berdiri seseorang dalam masyarakat diputuskan oleh keterampilan tidak akan membiarkan dia untuk hidup nyaman, yang ia inginkan.

Dibandingkan dengan hidup dalam lingkungan yang ketat, hidup bebas dari buangan sosial di sini tampak lebih disukai untuknya.

Sebelumnya ia selalu khawatir tentang menghadapi Zeshald sambil berjalan di jalan utama, tapi sekarang Zeshald telah meninggalkan kerajaan Fonkrank ke negara tetangga Blue Garden sehingga tidak ada alasan lagi baginya untuk takut.

"Rasanya aku bisa melakukan apa pun! Hahah aku merasa bahwa aku bisa menghancurkan sebuah gunung BESAR dalam sekali serang"

Merasa seperti itu dia mendekati alun-alun utama distrik lebih rendah. Dia bisa melihat kerumunan orang di sekitar pintu gerbang ke distrik tengah. Tertarik pada apa jenis tontonan telah mengumpulkan orang di sini, ia mendekati kerumunan.

***

"Eeeek, LEPASKAN AKU, KREIVOL!"

"Aku tidak bisa melakukan itu, Putri. Walaupun itu di dalam kerajaan, pergi ke luar kota terlalu berbahaya"

Setelah mendengar tentang sebuah desa tak berdaya di mana Zeshald tinggal, Violet mencoba menuju desa Rufk. Dia berhasil berjalan sejauh pintu gerbang ke distrik lebih rendah sebelum Kreivol menjebaknya. Violet, berniat untuk meninggalkan kota, terus bertarung dengan ajudannya yang bertekad untuk membawanya kembali ke istana.

Saat Kreivol berpikir untuk menghindari melibatkan pengawal istana, ia memobilisasi setiap prajurit korps prajurit dewa dan telah turun ke kota dengan alasan patroli. Birokrat istana, mengetahui sifat aneh dari putri mereka, sepakat dengan ini.

"Aku hanya akan ke desa tak berdaya itu untuk cek kecil! Bagaimana bisa berbahaya?"

"Jika raja berkata demikian, maka itu berbahaya. Juga, tidak ada alasan bagi Anda untuk mengunjungi sebuah desa di mana ia tinggal"

Meskipun Kreivol berusaha untuk membujuk sang putri tidak membiarkan massa mendengar tentang subyek itu, putri Violet, di tengah-tengah mengamuknya, benar-benar bodoh tentang martabat keluarga kerajaan saat ia berbicara tentang tujuannya.

"Mungkin aku bisa menemukan beberapa petunjuk tentang apa yang terjadi pada Zeshald"

"... ...Ini bukan alasan yang bagus"

Kreivol, mulai merasa sakit kepala karena khawatir dan berkelahi dengan putri api, mendesak Violet untuk bersikap lebih hati-hati. Di tengah raket kecil ini, salah satu penjaga mendekati mereka dan memanggil komandan yang berlainan.

"...Pak, ada orang, yang mengatakan ia memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang desa, tuan putri bicarakan..."

"Hmm?"

Kreivol menoleh ke arah prajurit itu dan melihat pengguna seni angin lusuh tampak menunggu di belakang penjaga sambil menurunkan kepalanya. Melihat tatapan Kreivol, pengguna angin tersenyum paksa. Kreivol merengut, merasa bahwa orang ini berbahaya.

"Apa itu? Bicaralah"

"H-hei, masalahnya, ada warga di desa itu yang berada dalam kontak dengan Blue Garden"

Mendengar ini, Kreivol dan Violet langsung saling memandang.

***

Sun menyiram lapangan kecil, yang jauh dari rumah Zeshald. Sementara itu, Yuusuke sedang memancing di sungai terdekat.

"Mh~ Mhhhhn~~~"

Bersenandung, dia melihat tumbuhnya awal kecambah sementara memercik ke kiri dan kanan dengan penyiram nyaman yang diproduksi oleh Yuusuke. Sun benar-benar menyukai alat senyaman ini yang menghasilkan hujan kecil. Di pagi hari, dia juga bercakap-cakap tentang Yuusuke dengan Bahana, yang sedang memasak makanan.

Hari itu adalah hari ke-7 sejak Yuusuke mulai tinggal di rumah Zeshald dan Sun mulai dapat bertindak lebih alami di sekelilingnya. Sun optimistis dengan kemajuannya, berpikir bahwa dia mungkin bisa menangani traumanya juga.

Setelah menempatkan penyiram air ke gudang alat, Sun berjalan di jalan desa untuk menarik air buat makan malam saat ia menoleh ke arah jalan menuju Sanc Adiet, di mana awan debu di kejauhan menarik perhatiannya. Awan debu ini semakin dekat dengan lambat.

"?... ...Siapa itu...?"

***

Empat kereta, penuh penjaga kota dari Sanc Adiet, bergegas menuju desa, dikelilingi oleh awan debu.

"Aku bisa melihatnya! Itu Rufk, kan?"

"Putri, silahkan duduk. Hal ini berbahaya untuk bergerak dalam kendaraan berjalan "

Prajurit di kereta adalah individu terlatih terampil baik serangan, pertahanan, penyembuhan, atau komunikasi. Kereta itu, didukung oleh pengguna seni air dan angin, pada kecepatan satu orang menunggang kuda.

Kreivol, memperingati Violet, yang tergantung di atas jendela di kursinya, memeriksa lingkungan untuk menegaskan bahwa tidak ada bahaya. Tidak mungkin dia bisa membawa putri Violet ke desa, tapi ia tahu bahwa bila ia membawanya kembali ke istana dia akan segera menyelinap dan mengikutinya.

Dia memutuskan akan lebih mudah untuk melindungi sang putri bila dia bisa mengawasinya. Dengan demikian, Kreivol yang biasanya keras kepala mengizinkan Violet untuk bergabung perjalanan kali ini. Sebaliknya, perjalanan ini membuat para penjaga biasa benar-benar gugup.

"Apa sudah jelas, putri? Tidak peduli apa yang terjadi, Anda tidak boleh terpisah dariku"

"Mengerti, mengerti. Kau terlalu khawatir"

Violet ceria. Karena para penjaga akan bersama dengannya, ia percaya tidak akan ada masalah meskipun ada mata-mata di desa Rufk. Tapi, dia merasa beberapa penyesalan atas keadaan yang membawanya ke sini — keluhan dari orang yang mendekati Kreivol beberapa waktu lalu.

— Ada kolaborator mata-mata dari Blue Garden di desa Rufk —

Dia telah melihat tempat di mana tak berdaya bekerja dengan mata-mata dari Blue Garden ketika ia mengunjungi hutan, yang mengelilingi desa, beberapa tahun yang lalu bersama dengan pengguna seni bumi unggul.

Mereka diserang oleh mata-mata dalam upaya untuk membungkamnya. Pengguna seni bumi tewas sementara saksi entah bagaimana berhasil melarikan diri hidup-hidup. Dia tahu bahwa kepala instruktur kerajaan seni dewata, Zeshald adalah orang utama, mendukung mata-mata, tetapi, berpikir itu adalah semacam kesalahan, ia tinggal diam sampai sekarang.

["Tidak ada keraguan bahwa periode waktunya cocok.... Tetapi pria itu memiliki sesuatu yang abnormal di matanya"]

Tidak ada yang aneh dalam memiliki atmosfer yang aneh di sekitar diri seseorang setelah menghabiskan waktu yang panjang sendirian dan mengkhawatirkan sesuatu. Meskipun Kreivol memahami itu, ia sudah memiliki prasangka buruk tentang pria yang mendekatinya.

Walaupun memiliki pikiran begitu party di kereta itu mendekat desa Rufk.

***

Yuusuke sedang memancing di sebuah sungai kecil yang mengalir melalui hutan terdekat. Dia menggunakan alat pancing, beberapa pancing, dan umpan bulu, yang ia diperoleh melalui kustomisasi. Sebuah sungai besar dengan ikan besar itu jauh dari desa dan butuh seharian hanya untuk berjalan bolak-balik, sehingga Yuusuke bertujuan untuk ikan kecil, yang tinggal di sungai kecil.

Ini adalah saran dari Bahana karena akan membiarkan Yuusuke untuk mendapatkan stamina, datang dari dunia modern, dia cukup lemah untuk seorang pria di dunia ini.

"Kalau harus kukatakan...itu jadi jauh lebih mudah hanya dengan memodifikasi ini"

Yuusuke berpikir dia akan dengan mudah menangkap permainan di hutan dengan mengutak-atik perangkapnya. Ia puas dengan keranjang pancing penuh, yang berhasil ia isi hanya dengan menggunakan pancing yang kuat dan transparan dan umpan bulu sangat dikustomisasi.

"Seharusnya ini cukup"

Setelah menangkap sepuluh ikan, Yuusuke merapikan alat dan bersiap-siap untuk meninggalkan tempat memancing karena tiba-tiba ia merasakan kehadiran manusia dan menoleh ke arah pendatang baru.

"Hmm, kau benar-benar terlihat seperti seorang pemula"

"Ah, ITU KAU!!"

Sebelum ia bisa melihat, seorang pria berambut hijau berdiri di belakangnya. Itu adalah orang yang sama yang memanggil Zeshald beberapa hari yang lalu. Dia menyebut dirinya Reifold dan mungkin mata-mata dari Blue Garden. Dia menyarankan Yuusuke untuk segera kembali ke desa.

"Sepertinya sesuatu yang mengerikan akan terjadi"

"Apa itu? Apa yang KAU lakukan?"

"Aku? Oh, aku tidak melakukan apa-apa?"

Reifold menyebarkan lengannya sementara membuat senyum samar dalam menanggapi tuduhan Yuusuke.

Dia tidak bisa persis memasukkannya ke dalam kata-kata, tapi orang ini membawa atmosfer yang berbeda dari Zeshald. Meskipun ia merasa bahwa orang itu tidak bisa dipercaya, memperingatkan tentang peristiwa mengerikan, akan terjadi di desa, Yuusuke menjadi khawatir dan bergegas untuk kembali ke desa.

"Hei, kau... tidak di sini lagi!"

Pada saat ia selesai merapikan alat memancing, sosok Reifold adalah tidak terlihat.

***

Sore. Setelah meninggalkan setengah dari penjaga kota di desa, kereta itu bergegas kembali ke Sanc Adiet. Violet dan Kreivol duduk. Seorang tersangka karena pengkhianatan — gadis muda berdaya — dengan mereka, tangannya dibatasi dengan borgol. Seperti yang diharapkan, ia gemetar saat meringkuk.

"Kau sudah gemetar sepanjang waktu. Pengguna kemampuan yang menakutkan?"

Saat mereka menangkap gadis ini menjadi pembantu lama di rumah Zeshald, seorang wanita muda dari desa mencoba yang terbaik untuk melawan mereka dan membuat mereka berhenti memperlakukan gadis ini dengan kekerasan. Dia beralasan bahwa gadis ini hampir dibunuh oleh pengguna kemampuan muda beberapa waktu lalu dan takut siapa pun, memegang seni dewata, sejak saat itu.

Penjaga korps prajurit dewata tak memedulikan protes ini dan berhenti menggunakan kekerasan mereka dari seni dewata hanya dengan perintah Violet. Dia telah mendengarkan cerita Zeshald tentang kehidupan orang-orang tak berdaya sehingga dia merasa sedih melihat itu.

Setelah tujuan asli Violet adalah untuk mengunjungi desa ini untuk belajar tentang kehidupan Zeshald dan melukai penduduk desa tidak akan membantu membawanya.

Violet juga tidak bisa mengabaikan fakta bahwa, sebagai warga menolak mengatakan, gadis itu sangat ketakutan sampai-sampai dia tidak bisa berjalan atau masuk kereta sendirian. Juga, ingin belajar lebih banyak tentang Zeshald, dia menyarankan untuk mengawal gadis itu ke ibukota. Tentu saja Kreivol lawan yang mengatakan —

["Seorang anggota kerajaan naik di kereta yang sama seperti tak berdaya... dan orang yang dicurigai pengkhianatan itu!"]

["Kau datang denganku jadi tidak apa-apa"]

Kreivol hanya bisa pasrah Violet yang riang, senyum percaya diri. Memiliki ikatan sumpah dengan raja Esvobus dan menjaga sang putri, ini adalah reaksi biasa dengan perlakuan dingin yang ia terima dari sang putri.

"Kau telah hidup bersama dengan Zeshald, kan? Apa kau melihat ada orang yang mencurigakan di sekelilingnya?"

"... ...Apakah Anda...Kenal sensei? ... ..."

"Zeshald telah sering bermain denganku di istana ketika aku masih kecil"

Violet menatap Sun, yang mengangkat kepalanya dengan ekspresi ["Eh?"] yang ditunjukkan di wajahnya, dengan mata merahnya berseri-seri dengan keyakinan dan tekad.

"Tolong beritahu aku semua yang kau tahu tentang Zeshald"
World Customize Creator Bab 7

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment