03 January 2017

World Customize Creator Bab 8

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 8

Keputusan Yuusuke


Setelah buru-buru kembali ke desa, Yuusuke memanggil Bahana, yang ia lihat berkeliaran di dekat gerbang desa.

"Bahana-san!"

"Ah, Yusuke! Ini mengerikan! Sun, dia..."

Bahana bergegas ke Yuusuke dan memeluknya sambil berkata, "Sun dibawa oleh sekelompok penjaga".

Para penjaga, mengelilingi sebuah kereta penjaga yang masih di desa, mulai berteriak setelah melihat Yuusuke. Yuusuke menyerahkan alat pancing dan ikan pada bibi Bahana dan mulai berjalan menuju kereta.

"BERHENTI DI SANA!"

"Kau, dengan rambut hitam, namamu Yuusuke, kan?"

"Ini seperti yang kau lihat."

Masih gugup dari senjata menunjuk dia, Yuusuke pura-pura tenang saat ia menghadapi para penjaga. Setelah bertukar beberapa kata dengan prajurit lainnya, salah satu penjaga mendekati Yuusuke, memberitahukan bahwa ia sedang ditangkap sebagai tersangka untuk memata-matai.

Mereka bertindak benar-benar berbeda di sekelilingnya karena ia adalah seorang pengguna seni dewata, belum lagi itu keterampilan yang tidak diketahui. Alih-alih menggunakan kekuatan seperti yang mereka lakukan dengan Sun sebelumnya, mereka hati-hati ketika berhadapan dengan Yuusuke.

"Aku ingin tahu ke mana kalian membawa Sun, sehingga bisakah kau membawaku ke kota secepat mungkin?"

Yuusuke mendesak penjaga itu menuju jalan raya sambil perlahan-lahan mendekatinya. Yuusuke, masih ditakuti oleh para penjaga bahkan setelah tangannya diborgol, melihat bibi Bahana dengan sekelompok warga khawatir. Setelah menceritakan, "Aku pergi untuk melihat Sun," pria muda itu memasuki kereta penjaga.

***

"Hmm, jadi Zeshald membaca catatan dan penelitian yang berkaitan dengan Dewa Jahat sepanjang waktu."

"Ya... Setidaknya oranf mencurigakan... orang tak dikenal... atau orang seperti mereka... belum mengunjunginya."

"Dan Yuusuke?"

"Eh? Tentang Yuusuke-san... Aku tidak yakin tentang dia sendiri..."

Sun berbohong, saat Zeshald belum lama ini membawa dia ke desa, tapi tidak yang kenal untuknya. Tapi, dia diperintahkan oleh Zeshald untuk menjaga fakta bahwa Yuusuke muncul dari kuil kecil sebagai rahasia.

Sun mengalihkan matanya dari rasa malu setelah berbohong, tapi itu tidak diperhatikan karena dia telah ketakutan sepanjang waktu.

"Permisi. Kami telah menerima laporan dari penjaga yang ditempatkan di desa. Mereka telah menangkap seorang pria berambut hitam."

"Oh, begitu."

Seorang petugas komunikasi, itu adalah pengguna seni angin telah menginformasikan kelompok Violet. Wajah Sun telah menjadi lebih gelap setelah mendengar laporan tentang Yuusuke, yang Violet tunjukkan senyum khawatir.

"Sepertimu, aku hanya ingin bicara sedikit dengannya. Bagaimanapun, dia mungkin mata-mata juga."

Bertentangan dengan Violet, yang senang mendengar tentang Zeshald, Kreivol mengamati Sun dengan hati-hati.

Gadis itu memegang tangannya di depannya. Tangannya mengenakan borgol kayu, dibuat untuk digunakan tak berdaya. Dia sedang ketakutan sepanjang waktu, juga tampaknya bukan menjadi tindakan. Tapi, ia harus mempertimbangkan kemungkinan bahwa itu adalah suatu tindakan.

["Ngomong-ngomong, putri berusaha untuk menghindari menyiksa gadis itu."]

Setelah pengumuman Blue Garden, suasana di istana sekarang berubah-ubah, sehingga kecurigaan pengkhianatan akan bertemu dengan konsekuensi berat.

Untuk sementara waktu, Violet merasa puas dengan memiliki pasangan percakapan. Saat Kreivol memikirkan tentang menginterogasi pria berambut hitam, yang ia temui beberapa saat yang lalu, kereta penjaga tiba di Sanc Adiet.

"Whaaa~~ ..., sungguh kota besar!"

"Apa!? Apakah ini pertama kalinya kau di kota?"

"Ya, benar......"

Sun, merasa ketakutan pada semua pengguna seni dewata kecuali Zeshald, belum pernah ke Sanc Adiet sekali pun.

Gadis itu perlahan-lahan keluar dari kereta setelah Violet, yang keluar di depannya. Masih goyah pada kakinya, Sun merasa tertarik terhadap Violet, dengan orang yang berbagi perasaan untuk Zeshald. Sebagai pasangannya adalah seorang gadis muda, meskipun pengguna kemampuan, Sun tidak merasakan setakut itu terhadap sang putri.

Setelah keluar dari kereta, Sun melihat ke arah jalan raya, dan setelah melihat awan debu lain, menegaskan pendekatan kereta lain. Percaya bahwa Yuusuke naik di atasnya, ia merasa sedikit lega.

***

Yuusuke, setelah tangan diborgol di belakangnya, mengagumi kereta tentara yang tidak gemetar sekali pun meskipun dua kali lebih cepat dari kereta yang ia tunggangi ketika pergi ke kota dengan Zeshald. Pada saat yang sama, ia membaca menu kustomisasi untuk borgolnya.

Dia menyadari bahwa jika ia cukup berkonsentrasi, ia bisa memanipulasi parameter serta mengaktifkan kustomisasi/penciptaan tanpa menggunakan tangan.

["Sepertinya aku akan bisa melakukan hal ini secara intuitif setelah aku terbiasa"]

Meskipun tidak mampu menghentikan pengguna seni dewata menggunakan keterampilan, borgol yang dibuat oleh pengguna senk bumi dan api, dan kualitas pengerjaan yang sangat tinggi, sehingga tidak akan mudah patah. Tapi, bila sudah biasa...

["Parameter yang cukup mirip dengan shouka... Kalau aku mengerahkan semua kekuatanku ketika aku harus membukanya pasti bagus"]

Yuusuke sedang berlatih memanipulasi parameter, sementara berkonsentrasi dan juga berhati-hati untuk tidak menekan tombol eksekusi.

Meskipun ia duduk dengan patuh, tatapan Yuusuke telah tak fokus saat ia tampak linglung, meskipun jelas terfokus pada sesuatu. Suasana seperti itu, ditambah dengan warna rambutnya, membawanya lebih kegelisahan untuk para penjaga yang naik di kereta bersama dengannya.

***

"Putri, mari kita kembali ke istana."

"Hm? Apa kita tidak menunggu Yuusuke?"

Kreivol, yang memarahi Violet yang ["Melompat dari kereta adalah tanda perilaku buruk,"] sadar tentang warga dari kota yang penasaran sudah mulai berkumpul di sekitar mereka. Seorang mata-mata dari Blue Garden bisa saja bercampur dalam kerumunan.

Karena kereta yang mendekat masih agak jauh, Kreivol menilai akan lebih baik bagi mereka untuk kembali ke istana bukan berdiri di sini. Setelah akhir dari omelan itu, Violet menerima usulan Kreivol dengan senang hati.

"Aaaah, Tuan Putri! Saya senang melihat Anda kembali dengan selamat."

Seorang pria berambut hijau dengan tampilan yang mencurigakan di matanya, dikelilingi oleh penjaga kota, berpaling ke arah mereka karena mereka sudah mendekati gerbang, memisahkan distrik kelas menengah dan kelas bawah. Dia menggosok tangannya dengan senyum menyanjung mengambang di wajahnya.

"Itu benar, kami telah menunggu orang ini di sini." — Ingat Violet.

Pria itu telah berdiri di sana seakan menunggu jasanya. Sementara ia menyanjung Violet, ia mendorong sikap yang sangat kasar terhadap para penjaga.

Sun membeku setelah melihat wajah terbakar matahari dari orang itu.

— ["Woohoo, kita memukul jackpot! Ahahahahaha!! —"] —

— ["Heheh, tahan si jalang ke bawah seperti ini."] —

— ["Aw. Aku lehernya"]. —

Kenangan masa lalu sekilas tiba-tiba bangkit dari ingatan.

"N... Ng.. Nggaaaaak......!!!"

"Hm? Hei?! Apa yang terjadi padamu?!!!"

***

Pria itu menatap gadis itu sambil berbicara dengan sang putri. ["Tidak mungkin!"], Ia pikir ia dikuasai dengan kecemasan. Setelah berhasil melarikan diri dari pengguna seni air menakutkan, bernama Zeshald, ia bersembunyi di daerah kumuh kota selama hampir sepuluh tahun. Sampai saat ini, ketakutannya setiap menit bangun.

Kali ini, mendapatkan kembali kebebasannya setelah pengasingan Zeshald, ia mendapat kesempatan untuk mendapatkan di sisi baik dari pejabat istana. Ia menyusun rencana untuk menyediakan mereka dengan informasi mengenai mata-mata Blue Garden. Toh, tidak ada dalam desa [tak berdaya].

Dibandingkan dengan Foncrank, perlakuan [tak berdaya] di Blue Garden berbeda seperti langit dan bumi. Bertentangan dengan Blue Garden, selain diperlakukan seperti ternak, [tak berdaya] tidak bisa berharap untuk mendapatkan dukungan dari pejabat negara di Fonkrank.

Walau insiden yang hampir sepuluh tahun yang lalu, mengenai [tak berdaya] berharga oleh Zeshald, terungkap dan kebenaran tentang kematian dua [tak berdaya] dan satu pengguna seni bumi akan muncul ke permukaan, Zeshald, yang membunuh pengguna seni bumi, sekarang di negara musuh, Blue Garden.

Ia berharap bahwa ini akan meningkatkan kredibilitas ceritanya dan menegur keraguannya. Tapi—

["Mustahil... Bocah di belakang itu...? Lukanya seharusnya berakibat fatal...!!"]

Setelah berpikir sejauh ini, tiba-tiba ia menyadari bahwa Zeshald adalah pengguna seni dewata air tipe penyembuhan. Kalau dia bisa menguasai seni sampai mampu membunuh seseorang dalam sesaat menghentikan aliran darah, ia mungkin telah mampu menyelamatkan gadis itu meskipun kondisi fatal.

["Buruk! Ini buruk! Dia ingat tentangku......! Tu-tunggu itu masih baik-baik saja, hasilnya akan sama."]

["Dia masih bocah itu. Seharusnya dia tidak bisa mengingat apa yang terjadi saat itu. Kalau pria yang tampaknya ayahnya, yang tewas saat itu, yang menjadi kolaborator mata-mata Blue Garden, maka masalahku hanya akan menghilang."]

Sementara pengguna angin itu membujuk dirinya, tubuhnya mengeluarkan keringat dingin, penjaga kereta yang Yuusuke kendarai telah tiba di pintu masuk kota.

***

Yuusuke dibawa ke gerbang distrik. Setelah tiba, ia melihat korps Dewa Api, dibalut pakaian berwarna cerah, berkumpul bersama dengan para penjaga kota di lokasi yang tidak jauh dari gerbang distrik.

Menatap twintail merah terang, berpikir, ["Si Violet datang ke kota lagi?"] ia melihat rambut putih familiar.

"Sun!"

Para penjaga sekitar Yuusuke langsung menjaga mereka, karena Yuusuke tiba-tiba mulai berlari ke arah kelompok lain dari penjaga yang berkumpul di sekitar gerbang pos jaga. Mereka mulai mengejarnya sambil menjaga jarak kecil.

Kalau bukan karena putri Violet, yang melompat ke arahnya bertanya apa yang terjadi, Sun, yang kakinya menyerah pada kekuatannya, telah diseret oleh para penjaga, yang berpikir itu normal untuk menyeret seseorang menolak pergi.

Sebaliknya, para penjaga yang setengah hati membubarkan penonton yang penasaran sementara mereka menunggu suasana hati putri mereka berubah. Tiba-tiba, seorang pria berambut hitam, dibalut borgol, melompat ke adegan diikuti oleh sekelompok penjaga kota, meningkatkan ketegangan sepuluh kali lipat.

"Oh! Yuusuke! Kau datang!"

"Sun!"

Tanpa peduli untuk membalas panggilan Violet, Yuusuke mendatangi Sun, yang gemetar di tanah. Meskipun begitu, sejak keruntuhan mendadak Sun juga terbebani pikirannya, sang putri menahan diri dari meremukkan hukuman yang berapi-api pada Yuusuke.

"Sun... semua baik-baik saja?"

"Nggak......... n-nggak...... .ah......"

Sun menggumamkan sesuatu, tertelungkup, menutupi wajahnya dengan tangan diborgol. Dia gemetar setelah meringkuk menjadi bola seolah-olah bersembunyi dari sesuatu. Yuusuke mengerti bahwa kata-katanya tidak mencapai gadis itu. Dengan begitu, tidak tahu bagaimana menangani Sun ketika dia dalam keadaan seperti itu, ia mengarahkan perhatiannya terhadap sang putri.

"Hey kau, apa yang telah kau lakukan pada Sun?!"

"Aku.. Aku tidak melakukan apa-apa!"

Violet, tidak terbiasa berbicara dengan begitu terus terang, membeku sejenak, rasa percaya dirinya hancur dengan pertanyaan marah Yuusuke yang ia meminta mengabaikan setiap norma sosial.

"Aku hanya berbicara dengannya!"

"Apakah ini yang kau sebut [hanya berbicara dengannya]!?!?!?"

Berteriak tiba-tiba, Yuusuke mengarah tubuhnya ke depan. Setelah ditusuk di punggungnya, seolah kehilangan kekuatan di seluruh tubuhnya, ia jatuh berlutut. Karena tangannya terikat di belakang punggungnya, Yuusuke tidak bisa mendukung tubuhnya dan ia jatuh.

["Apa ini? ...Bagian belakang hidungku terasa berat...?"]

Dibandingkan dengan kabur kesadaran dan pandangan bergoyang pada saat ia muncul di dunia ini, apa yang ia rasakan sekarang sangat berbeda. Dia mendengar percakapan dari suatu tempat di atasnya karena ia merasa nyeri tumpul di kepalanya seolah-olah sedang ditusuk oleh jarum besi.

"Hei, berhenti menggunakan kekerasan!"

"Eh? Y-Ya.... Maaf."

Yuusuke mengerti bahwa ia jatuh setelah terkena penjaga kota. Dia dipukul di bagian belakang kepalanya, dan, ketika ia jatuh berlutut, prajurit itu telah mungkin juga menendangnya.

["Sialan…..!"]

Dari dipukul ke belakang lehernya, ia merasa tidak ada kekuatan dari pinggang ke bawah. Sementara Yuusuke telah mengerahkan kekuatannya dalam keadaan saat ini, ia berhasil mengangkat wajahnya untuk melihat sekilas Sun. Gadis itu telah mengangkat dirinya menghadapi sedikit, melihat Yuusuke berbaring di tanah, dan ditutupi lagi dengan tubuhnya terus bergetar.

["Sial, aku hanya akan menakut-nakuti dengan sia-sia bahkan lebih seperti ini."]

Yuusuke, menjadi marah pada dirinya sendiri karena tak berdaya, berpikir tentang seberapa baik itu jika ia bisa kustomise tubuhnya sendiri, dan mengeluh kepada siapa pun memberinya kekuatan ini untuk tidak memberikan tubuhnya setiap kemampuan tempur.

Meskipun ia menciptakan armor kuat dengan kemampuannya, kemampuannya untuk membantu pemakainya melalui situasi sulit masih akan tergantung pada kemampuan fisik si pemakai. Menjadi seorang otaku game, Yuusuke memiliki sedikit pengalaman dalam pertempuran, belum lagi latihan dalam seni bela diri.

"Sialan Yuusuke, bukankah kau tetap merangkak di tanah seperti ini!"

"Oh~! Gadis ini! Dia adalah anak yang dulu!"

Violet, yang telah menyebut seorang prajurit pengguna seni air dan saat ini menginstruksikan kepadanya, hanya ingat pria berambut hijau yang telah memberinya informasi. Pria ini mengatakan kata-kata tersebut karena ia menunjuk ke arah gadis yang tergeletak di tanah. Dia memutuskan untuk berjudi dan melanjutkan cerita palsunya.

Kalau saja ia entah bagaimana bisa terhubung cerita fakta bahwa gadis itu menjadi ketakutan setelah melihatnya. Dia telah ketakutan karena ia ingat tragedi masa kecilnya. Meskipun ia tidak yakin apakah dia ingat semua detail hari itu, masih akan mudah baginya untuk membungkamnya dengan menggunakan kesempatan ini.

Seorang pria tak berdaya, dituduh berurusan dengan mata-mata Blue Garden telah membawa anak muda dengannya. Itu pasti untuk menipu mata saksi potensial. Dia melihat anak ini tertabrak seni dewata liar selama pertempuran. Jadi dia akan berpikir gadis itu berada di luar keselamatan.

Setelah memikirkan cerita "terrjadi saat itu", ia mendekati sang putri dan, berpura-pura sopan, mengatakan itu padanya. Violet, gemar mendengarkan tentang petualangan dan cerita orang lain, mendengarkan dengan penuh perhatian kepada pria ini.

"Uuuuuhm...."

Tapi, bagi Violet, yang kenal "kakek Zeshald" sejak bayi, "Zeshald" dalam cerita ini tampak seperti orang yang berbeda. Berdasarkan apa yang dia dengar tentang "Zeshald-sensei" dalam perjalanan ke kota, Sun dan Zeshald — dia tidak bisa merasakan tanda-tanda salah satu dari mereka menjadi mata-mata.

["Re.. Reaksi itu tampaknya tidak menguntungkan... Apakah itu terlalu cepat?...... Be-benar juga — bukti! Ini akan mengarah pada caraku setelah aku menunjukkan bukti padanya!"]

Melewati reaksi Violet sebagai ["Apakah Sun benar-benar ada dalam insiden itu"], ia memutuskan untuk membuktikan keberadaan gadis itu saat kejadian dengan menunjukkan bekas luka yang seni dewata tinggalkan di tubuhnya. Pria itu menatap wajah Sun yang tercengang saat ia menceritakan tentang keberaniannya saat bertarung dengan mata-mata

Manusia adalah makhluk aneh. Ketika sesuatu di luar jangkauan pemahaman mereka telah terjadi, mereka dengan mudah jatuh ke dalam keadaan di mana pikiran mereka berhenti berfungsi. Ketika dihadapkan dengan marah atau dengki, daripada marah, daripada sedih, mereka kewalahan dengan kejutan. Sun terkejut.

Dia, yang tidak pernah bepergian jauh dari pinggiran desa, yang tak tahu tentang cara-cara dunia, terkejut bahwa manusia semacam itu ada.

["Cukup dengan omong kosongmu."]

Mendengar cerita pria itu, Yuusuke, yang masih terbaring di samping Sun, memahami bahwa pengguna seni angin ini adalah salah satu dari dua orang yang menyerang Sun dan ayahnya. Tubuhnya gemetar dalam kebencian karena tidak mampu berbuat apa-apa. Mengumpulkan kesadaran kaburnya dengan memanfaatkan kemarahannya seperti itu beberapa sumber daya game, ia membuka menu kustomisasi.

"Tidak salah lagi! Di sini, dia pasti memiliki bekas luka di daerah ini sejak pertemuan itu!"

"!!!....."

"H-Hei!!"

Frustrasi oleh orang itu, Violet mengerang sambil memegang dagunya. Sementara pria berambut hijau berjalan menuju Sun, yang masih shock, dan secara paksa membuatnya berdiri dengan menarik dia di borgolnya.

Sun, akhirnya mendapatkan kembali indranya, mulai berjuang untuk menjauh dari pria ini. Sebelum Violet, yang sudah waspada terhadap bagaimana bebasnya pria ini bertindak di depannya, bahkan bisa memahami tindakannya, pengguna seni angin itu merobek pakaian gadis tak berdaya sepotong dengan seni dewata bilah angin.

"Kyaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!"

"Lihat, itu ada! Di sini, di sini, bekas luka ini!"

Memegang gadis yang putus asa menolak dengan borgol yang mengikat tangannya, pria itu menunjuk ke arah bekas luka yang berlari diagonal melalui perut Sun.

Daripada mempertanyakan bekas luka, itu adalah pengingat luka yang begitu dalam sehingga bahkan mempunyai warna yang berbeda dari kulit gadis itu, Violet dmenyiagakan dari sifat sejati dari pria yang ia baru saja mengungkapkan.

["Pria ini…?"]

"Bekas luka ini mungkin hasil dari seni penyembuhan Zeshald. Betul! Mungkin pelarianku berhasil karena pengkhianat itu memaksa untuk menyembuhkan luka ini"

"CUKUP DENGAN OMONG KOSONGMU!"

Yuusuke meninju wajah pria itu dengan borgol saat pengguna angin itu bingiung pada kemuliaannya. Setelah berdiri, Yuusuke memukulnya dengan semua kekuatannya mungkin lagi dengan Kaizer Knuckles, ia membuat dari borgol yang yang dimaksudkan untuk digunakan untuk pengguna kekuatan, dan dengan demikian dibuat dari bahan yang sangat sulit.

Pria itu menghadapi ke samping, menekan kedua tangan ke wajahnya. penjaga kota tidak bisa mengerti bagaimana Yuusuke keluar dari borgol itu. Bagaimanapun juga, itu adalah item yang bahkan pengguna seni bumi terampil tidak bisa mudah patah.

"K-Kau! Bagaimana kau melakukannya?!"

Para prajurit menyiapkan tombak mereka... dan target mereka menghilang.

"A-apa ini?"

Putri berdiri tercengang, menatap tempat itu, prajuritnya berdiri tadi. Sebuah lubang besar telah dibuka di sana.

Ketika mengkustomisasi sebesar permukaan planet, itu diperlakukan sebagai peta dan kekuatan kustomisasi hanya bekerja pada jarak tetap dari tempat yang telah Yuusuke sentuh.

Kustomisasi rumah, strukturnya, pintu, jendela, dan bahkan atap diperlakukan sebagai item yang terpisah, tapi mungkin saja untuk kustomisasi pada saat yang sama sebagai sekelompok item.

Kebetulan kustomisasi pada air yang mengalir, seperti sungai, harus dilakukan cepat atau harus dibatalkan sebagai air, yang sedang dikustomisasi, telah mengalir jauh. Pembatalan bisa dihindari untuk sementara waktu dengan bergerak sepanjang aliran.

Kota Sanc Adiet, meskipun dipisahkan menjadi distrik, diperlakukan sebagai tumpukan batu besar berbentuk piramida. Kekuatan kustomisasi Yuusuke yang diakui kota ini sebagai beberapa objek yang berbeda bergabung sebagai sekelompok item.

Selama itu diakui sebagai salah satu item, tidak ada keterbatasan pada kustomisasi yang bisa dilakukan. Ketika digunakan seperti ini, kekuatan kustomisasi dapat digunakan sebagai senjata. Hari ini adalah pertama kalinya bahwa Yuusuke telah memutuskan untuk menggunakan kekuatannya dalam pertempuran dan, sebagai manuver pertempuran pertamanya, ia menciptakan perangkap.

"Di masa lalu, orang ini menyerang seorang ayah dan anak tak berdaya yang tidak bersalah. Dia salah satu pembunuhnya!"

Yuusuke menunjuk pria berambut hijau, yang masih diam-diam tergeletak di tanah. Saat Yuusuke menjelaskan secara rinci apa yang dia dengar dari Zeshald, wajah pria itu menjadi kaku. Kecurigaan juga muncul di mata putri Violet saat ia mulai mengincar pengguna seni angin.

"Sialan! Bocah! Kau juga rekan mereka!"

"—!!"

Setengah gila, pria itu berteriak, melemparkan bilah angin dan mengarahkan Yuusuke. Yuusuke mengangkat tangannya dalam gerakan yang sama, dan mengaktifkan kustomisasi ke aspal batu yang ia lakukan beberapa saat yang lalu.

Dengan suara kusam, dinding batu muncul di depan Yuusuke. Memiliki Status daya tahan seni dewata, dinding menghentikan bilah angin, berhamburan di semua arah.

"Wha!?"

Seni dewata untuk secara bebas memanipulasi bumi dan menggabungkan batu menjadi bentuk yang menyerupai sebuah golem, termasuk seni dewata tipe manipulasi bumi. Tapi seni dewata untuk segera membuat lubang, yang dapat menelan orang atau untuk menaikkan dinding batu dalam sekejap mata tidak pernah terdengar.

Para prajurit korps dewa api dan penonton yang berhasil menghindari jatuh ke dalam perangkap, juga tak bisa berkata-kata oleh orang yang melemparkan bilah angin.

"Haaa!!"

Setelah hening sejenak, Yuusuke menendang dinding batu yang telah dibuat. Dia melakukan kustomisasi sederhana di dasar dinding untuk itu jatuh ke depan.

Karena target perangkap dimaksudkan untuk tidak tinggal di satu tempat untuk waktu yang lama, dan karena perangkap harus disembunyikan (bagi mereka untuk menjadi efektif), Yuusuke telah memutuskan untuk menyerang dengan dinding sendiri.

"Sialan, menggunakan beberapa seni dewata yang aneh!"

Pengguna angin melompat ke belakang untuk menghindari dinding jatuh dan berusaha melarikan diri. Karena Yuusuke tidak punya cara lain untuk menyerang sementara dinding jatuh, ia membatasi pria yang melarikan diri itu dengan mendirikan dinding lainnya berturut-turut.

Yuusuke mengkoordinasi dinding dengan perangkap, untuk membatasi gerakan dan pandangan pengguna angin. Pada saat yang sama, ia memperhatikan ke arah penonton untuk menghindari menyakiti mereka dalam proses. Sayangnya untuk Yuusuke, yang seorang pemula dalam pertempuran, kekhawatiran seperti itu sama dengan kelalaian.

Metode seperti pertempuran, sementara menyadari lingkungan, sering meningkatkan kesulitan dan pembantaian. Hanya mereka dengan keyakinan dan pengalaman mampu untuk menggunakan cara pertempuran. Yuusuke, yang dibesarkan di lingkungan yang tenang dan damai, tengah naif.

"Whoa!"

Dengan suara baling-baling, bilah angin terbang dekat dengan kepala Yuusuke, mengenai wajah dan bahunya. Karena Yuusuke adalah salah satu mendirikan dinding, pengguna angin itu menyerang dia dengan bilah angin sebelum jalan mundurnya benar-benar tertutup.

Karena lintasan bilah itu sulit untuk dilihat, bilah angin itu cukup kuat, ditembak secara berurutan, adalah sebuah ancaman.

Mendirikan dinding di sekitar dirinya, Yuusuke mengambil sikap bertahan. Beberapa bilah angin bertebaran dengan dinding, tapi Yuusuke meninggalkan titik buta amatir.

Tembok pertahanan tidak bisa melindungi dari serangan yang datang dari atas. Setelah mendengar suara angin, Yuusuke mengelak segera, tapi, seperti serangan menyerempet sisi, ia kehilangan keseimbangan dan jatuh.

Saat Yuusuke jatuh di luar jangkauan perlindungan tembok pertahanan, pengguna angin itu telah mengangkat tangannya di atas kepalanya, bersiap-siap untuk menghadapi pukulan terakhir. Saat ia mengangkat tangannya, tubuhnya tertutup api.

"Kau…."

"Namaku Violet, bukan. Juga aku tidak bodoh, tidak peduli bagaimana aku melihat dia, orang itu aneh."

Saat Yuusuke mengangkat matanya, Violet menjentikkan jarinya lagi saat ia memerintahkan untuk menangkap pengguna angin.
World Customize Creator Bab 8

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment