22 March 2017

Hyaku ma no Shu Bab 14

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 14 SANG IBLIS BERAMBUT PUTIH

“Menunduk!! Itu teknik artileri!!“

Peringatan itu menjadi kenyataan setelah itu.

Itu adalah suara [Permaisuri Pedang] Elma.

Ketika semua orang mendengar suaranya, itu sudah menuju ke atas.

Kilatan cahaya menembus miring ke atas dari timur.

Itu menggores batu dan datang dari jauh ke samping.

Itu memaksa jalannya.

Itu bergegas ke langit sambil mencairkan sudut gunung suci dengan sejumlah besar cahaya dan panas.

Berkat peringatan Elma, para Raja Iblis menunduk.

Sementara Merea menunduk dengan cara yang sama, tiba-tiba ia melihat kilat putih menggoreskan beberapa kuburan roh.

— Apa.

Itu merangsang perasaan Merea.

Sedikit, akhirnya cahaya kilat naik ke langit dan menghilang, dan keheningan setiap orang tiba.

Di bagian atas puncak di mana cahaya akhirnya lewat, Merea melirik ke arah makam.

Makam roh masih berhasil tetap utuh.

Aku tidak percaya napas lega itu datang dariku.

Tapi aku tidak bisa menahannya.

Ia menuju ke sudut gunung suci yang tercungkil untuk melihat apa yang menghilang, dan ternyata mata merahnya ke sana.

Lalu, itu tercermin di matanya.

“— Begitu banyak.“

Itu kerumunan puluhan orang mengenakan pakaian hitam dari bentuk yang sama.

Mereka naik ke ketinggian yang cukup.

Merea menduga bahwa teknik artileri telah dikeluarkan oleh beberapa orang dibawah puncak.

Sisa-sisa kekuatan sihir dan lama dari susunan teknik sedikit telah selesai tersisa di ruangan yang tercermin dalam [Technique God - Flounder Crow‘s Evil Eyes]

“Bendera dari kerajaan hitam dan seragam yang sama dengan warnanya. –Kerajaan Mousegg yang mengejarku.“

Seolah-olah ia juga berbaring di sebelah Merea, [Permaisuri Pedang] Elma berbicara.

“Belakangan ini, di negara itu penyatuan militer dari negara-negara tetangga telah menjadi cukup kuat, dan itu adalah negara yang memimpin dalam “Memburu Iblis“ pada saat yang sama“

Alis Merea merespons dengan cepat kata “Memburu Iblis“

“Mereka adalah korps pengguna teknik Mousegg, dan apa yang mereka tuju pada saat ini — Apakah [Pedang Iblis Krisher] yang kupunya“

Saat itulah tangan Elma memegang gagang Pedang Iblis, seakan berada dalam sikap yang disebut.

Saat Merea berusaha untuk memahami situasi, para Raja Iblis lainnya semakin dekat satu demi satu, dan masing-masing mengintip di bawah mata mereka sambil mengekspresikan apa yang mereka pikir di wajah mereka.

“Hei, yang kedua akan datang.“

Salah seorang memperingatkan lagi saat melihat gerakan pengguna teknik Mousegg.
Segera setelah itu, tatapan mereka berkonsentrasi pada satu orang.

Itu Merea yang mereka tatap.

◆◆◆

Mengapa fokus pada Merea?

Ada banyak alasan, tapi alasan terbesarnya adalah bahwa Merea sedikit berbeda dari Raja Iblis lainnya.

Hanya Merea yang tidak kabur.

Tampaknya puncak gunung suci ini adalah rumah Merea.

Kisah hidup di puncak Gunung Suci Lindholm agak sulit dipercaya, tapi memang Raja Iblis ingat bahwa mereka berbicara diam-diam di tengah-tengah diskusi sebelumnya.

Itu adalah [Perbedaan].

Tidak seperti Raja Iblis lainnya, [Merea] tidak lari, mereka dapat mudah memahami [Perbedaan].

Perbedaan itulah alasan mudah bagi memilih seseorang.

Ya, setelah berpikir sesaat mereka berusaha untuk mempercayai tindakan selanjutnya untuk seseorang.

Agar diri mereka sendiri melarikan diri sebagai kelompok yang sama, itu perlu untuk mendelegasikan hak tindakan kepada seseorang dengan cara ini.

Duapuluh dua Raja Iblis berkumpul.

Jika semua orang ingin hidup, pilihan dengan tingkat kelangsungan hidup terbaik adalah untuk “bekerja sama“

Selain itu, agar diri mereka sendiri yang baru saja bertemu untuk bekerja sama, mereka harus meninggalkan berbagai [Sobekan] dan menyatukan pendapat mereka meskipun itu dibuat secara paksa.

Dan saat mereka berpikir begitu, pikir kepada siapa untuk memberikan hak itu, penampilan Merea datang ke pikiran mereka.

Seorang pria yang, sesaat, menyediakan ruang kenyamanan untuk diri mereka sendiri.

Setelah kau melihat [Perbedaan] pada Merea, maka alasan lain mulai bergerak untuk membuat keberadaan “Merea“ [Spesial] itu tidak masuk akal.

Itu mirip dengan tindakan ketika membuat alasan.

Kerja psikologis yang secara paksa menambahkan warna meyakinkan hanyalah faktor sepele.

Saran diri, induksi diri.

Semua orang melakukannya dalam waktu singkat.

Naluri kelangsungan hidup berbisik sebagaimana mestinya.

Kemudian mereka berkomitmen untuk Merea memutuskan tindakan apa yang harus diambil selanjutnya.

Itu akan menjadi percakapan buruk bagi Merea.

Tampaknya mereka menekan keputusan dengan buruk.
Seorang pria bernama Merea kini memiliki nyawa duapuluh satu Raja Iblis di pundaknya.

Para Raja Iblis meminta maaf pada Merea di dalam hati mereka.

Meminta maaf tapi berharap.

Beri aku sebuah kata.

Beri aku sebuah pedoman.

Tapi pemikiran mereka dikhianati dengan cara yang tak terduga.

Dari Merea kata-kata untuk Raja Iblis tidak bisa ditarik.

Mata Merea adalah mata menatap yang seperti mengamati hampir tidak diperhatikan oleh mata Raja Iblis.

Oleh karena itu, ia tidak melihat maksud dari tatapan Raja Iblis “Beri aku sebuah kata“.

Meski begitu, Merea menanggapi [Keinginan] Raja Iblis dengan cara lain.

Pikiran [Beri aku sebuah kata] dikhianati, tapi ia menanggapi keinginan mendasar [Beri aku sebuah pedoman]

Pedoman ditunjukkan oleh [Tindakan].

Pada awal tindakan, suara rendah Merea keluar, dan terbang ke arah pengguna teknik Mousegg di bawah mata.

Itu suara tidak begitu keras sampai mereka tidak akan mendengar.

Dan itu bukan kata untuk Raja Iblis.
Namun, para Raja Iblis yang terdekat, pasti mendengar suara itu.

◆◆◆

“—Jangan dibiarkan pergi, yang kedua, sungguh-sungguh“

Itu suara dengan tekad yang kuat.

“Jangan merusak tempat ini.“

Mereka yang membunuh [nama mereka] mudah untuk memahami sikap bermusuhan pada Merea.

Merea berdiri sendirian di tepi tebing.

Tampaknya seolah-olah semburan angin dingin yang telah meniup badai salju di puncak gunung suci menjelma menjadi keagungan disekeliling Merea.

Cahaya bulan bersinar pada rambut putih salju Merea, mata merahnya suka berperang, Para Raja Iblis berdiri dan menyaksikan.

◆◆◆

Sekelompok pasukan artileri Mousegg berpegangan tangan pada satu titik.

Di ruang di mana mereka memegang tangan, prosedur teknik besar sedang dikerahkan.

Itu adalah teknik kerjasama yang akan dilakukan oleh beberapa orang.

Merajut dan mengaktifkan teknik yang tidak dapat direkat dengan kemampuan pengolahan manipulatif tunggal dengan beberapa orang.

Meskipun perlu berlatih, jika mengatasi itu dengan cepat dapat mengaktifkan teknik yang kuat, sehingga korps buatan skala besar sering memiliki teknik operasi kerjasama ini.

Kedelapan belas militer upacara Mousegg adalah tembakan teknik putih cahaya seperti sebelumnya.

Kekuatan itu tampak tinggi.

Itu cukup untuk melubangi sudut gunung suci.

Formula rumit dan besar yang sebanding dengan kekuatannya.

“Ini buruk, itu, mungkin akan lebih mencolok dari sebelumnya, aku tahu bahwa Mousegg membuat lompatan ke depan, tapi aku tidak berpikir bahwa level pasukan artistik itu setinggi ini.“
“Apa yang akan kau lakukan?“

Beberapa umpatan para Raja Iblis pada teknik Mousegg

Seperti Raja Iblis lainnya memberi kepahitan serupa.

— Namun, hanya satu orang, Merea mengarahkan mata merahnya dengan ekspresi santai,

“— Prosedur pembalikan agresif“

Itu membalik sepatah kata.

Berikutnya, melihat tindakan yang diambil oleh Merea, para Raja Iblis yang disekitar ketakutan.

Merea merajut [Sendirian] teknik yang menyerupai pasukan artistik Mousegg di bawah matanya.

Dia membuka satu sisi dan berpaling ke arah para prajurit militer.

Sisi Mousegg sudah selesai delapan persen, dan tampaknya bahwa pemboman cahaya itu akan terbang sekarang.

Namun, seolah-olah untuk mengejar ketinggalan dengan kecepatan teknik itu dalam sekejap, upacara operasi menyebar dari telapak Merea dengan kecepatan yang luar biasa.

“Uwa—“

Seseorang melihat itu dan mengeluarkan suara mengejutkan.

Pasukan manipulasi Mousegg berkonsentrasi pada merajut teknik mereka dan tidak melihat sosok [Iblis] yang merajut manipulasi sejenis dengan hanya satu orang.

Akhirnya, sebagian besar teknik di sisi Mousegg selesai merajut dan para pengguna teknik menatap puncak untuk mengatur arahannya.

Merea muncul untuk pertama kalinya di mata mereka.

Rambut seputih salju yang anginnya lebih dari angin dingin.

Mata merah yang menatap tanpa berkedip sebentar saja.

Itu ditempatkan di satu tangan —

“—“

Ekspresi mereka membeku.

Karena bagian bawah wajah ditutupi dengan topeng hitam, tidak semua ekspresi dapat dilihat, tetapi tidak ada kedipan.

Itu membeku.

Salah satu dari mereka berakhir.

“Tembak, cepat—!!!“

Untuk pengguna teknik yang mulai membangkitkan bagian aktif dari upacara operasi — suara iblis terdengar di tempat lebih dekat dari itu.

“— [Black Gun]“

Kilauan kilat hitam, yang sangat mirip kilat putih saat sebelumnya, mengarah miring ke bawah saat ini.

Hyaku ma no Shu Bab 14

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment