17 March 2017

Kujibiki Tokushou Bab 82

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 82 – “Mantan” Putri


Sore di halaman mansion, aku sedang melihat Hikari dan Chibi Dragon bermain di bawah matahari yang hangat.

Orang yang denganku adalah Althea. Sekarang dia telah diremajakan dengan kekuatanku, dan dia dalam penampilan kecantikan tiada taranya.

“Berapa persen terbaikmu itu?”

“Ini 100% untuk tubuhku”

“Begitu ya”

Ini bukan setelah bertempur, jadi rasanya aku tidak ingin melakukan apa-apa setelah kekuatanku disedot, tapi kupikir itu bagus juga, karena dia cantik.

“Ngomong-ngomong, sepertinya perang telah terjadi di Kerajaan Siracuza”

“He~”

“Ras iblis yang aktif selama bertahun-tahun yang panjang di negeri mereka menjadi tenang, dan saat mereka menggerakkan pasukan untuk mengakhiri mereka sepenuhnya, mereka diserang oleh orang barbar itu”

“Tampak merepotkan”

“Ini merepotkan. Toh, pasukan Kerajaan Siracuza sudah kalah berturut-turut, sebagian besar keluarga kerajaan telah dibunuh, dan meskipun mereka ingin mundur, mereka tidak memiliki bendera untuk diangkat, situasi mereka adalah tidak memiliki alasan untuk bertempur. Empat negara di sekitarnya tidak ikut campur tapi sebaliknya, mereka mengawasi dengan cermat, ada rumor bahkan negara baru akan dibuat”

“Itu benar-benar merepotkan...... bagaimana kabar Delfina?”

Ketika aku bertanya itu, Althea tersenyum senang.

“Dia bersemangat tinggi”

“Aku menduga begitu. Dia mengatakan sebelumnya bahwa waktu terbaik adalah sebelum pohon jatuh”

"Aku yakin bahwa dia memiliki keuntungan besar karena insiden kali ini", pikirku.

“Apa yang akan kau lakukan? Ingin mengganggu”

“Aku?”

“Iya, memancing di air keruh. Kalau kau mengganggu sekarang, kau dapat membuat sebuah negara baru di sana, dan menjadi seorang raja sendiri”

“Aku bisa melakukan itu?”

“Iya, kalau itu kau”

Kata Althea sambil tersenyum.

Matanya serius, matanya yang mengatakan bahwa kalau aku akan mengatakan "Un", dia berencana melakukan sesuatu dengan semua kekuatannya.

“U~n, lewat. Aku tidak punya minat, menjadi seorang raja atau sesuatu”

“Begitu ya”

Althea mundur dengan mudah. Matanya yang serius melembut.

Dan kemudian, ia membawa tubuhnya padaku.

Dia tidak melakukan apa-apa, dia hanya membiarkan tubuh kita lebih dekat.

Dan hanya seperti itu, kita berdua menyaksikan Hikari dengan hati-hati.

Hikari membuat mahkota bunga, dan menempatkan di kepala Chibi Dragon.

“Apa yang kau pikirkan, O-chan”

“Myu~, myu~”

Chibi Dragon memiringkan kepala mencoba untuk melihat mahkota bunga yang ditempatkan di kepalanya, dan mencoba untuk menyentuhnya, membalik kaki depan yang pendek.

*Zuru*, mahkota bunga itu menggeser, tapi Hikari menahannya, dan menjaga tetap di tempatnya.

“Aku tidak bisa berpikir bahwa itu Red Dragon yang menyebarkan kehancuran dan pembantaian”

“Dia menyebarkan perdamaian dan keindahan, bersama dengan putrimu”

“Yah, 90% dari itu karena Hikari, sih”

“Dasar orang tua kekanak-kanakan”

Eleanor menunjukkan hal itu seperti biasa, tapi aku tidak keberatan.

Tiba-tiba, aku melihat bahwa langit menjadi gelap.

Awan petir datang dengan cepat dari jauh, dan dengan cepat menutupi langit.

Danーー*Pika!*, *GoroGoroGoro!*

Petir itu sedikit lebih lemah dari sihir Io.

Tidak menyinggungku, Eleanor dan Althea, dan Hikari juga baik-baik saja.

Dan di dalam situ.

“Myu~! Myumyuu~!”

Chibi Dragon melompat hanya setinggi tinggi badannya, dan menempel pada kaki Hikari.

Dia membenamkan wajahnya, dan mulai gemetar.

“O-chan? Apa kau baik-baik saja, O-chan”

“Myu......”

“Hikari ada denganmu, tidak apa-apa”

“Myu~, myu~”

Dia memejamkan mata erat-erat, dan sambil menempel ke Hikari, dia menggeleng.

“......Dia menyebarkan kehancuran dan pembantaian, kan”

“Kau dapat mengatakan bahwa hanya tersisa keindahan”

“Keindahan Hikari turun 80% sekarang, huh”

“Jumlahnya hanya meningkat, tapi masih 90%!”

......Eleanor juga orang tua yang cukup kekanak-kanakan.



Di bawah hujan, aku datang ke Purosu Diner.

Poster girl Fiona menyambutku dengan wajah penuh senyum.

“Selamat Datang~. Apa kau sendiri hari ini, Kakeru-san”

“Iya”

“Pesananmu?”

“Sajian penuh sapi gunung”

“Oh benar! Kakeru-san tahu bahwa harga gunung sapi meningkat sejak kau berhenti berburu kan. Sebuah toko kecil seperti kita tidak bisa menggunakannya”

Fiona merajuk sambil tersenyum.

Senyum cerah, aku berpikir bahwa lebih dari 50% dari alasan bahwa Purosu Diner populer adalah karena senyum poster girl ini.

“Lalu, berikan aku apa saja”

“Ya, kemudian, silakan pergi ke tempat duduk yang biasa”

Aku dipandu, dan duduk di kursi yang biasa.

Aku duduk di kursi yang dibersihkan lebih dari kursi lainnya.

“H-Halo, Kakeru-san”

Dan seolah-olah bertukar, Marie datang kali ini.

Dia adik Fiona dan wajah mereka mirip, tapi dia memiliki kepribadian yang sedikit pemalu.

“Ya. Bagaimana”

“Terima kasih”

Sementara mengatakan itu, Marie menatap sekilas pinggangku.

Aku meletakkan Eleanor di sisi lain. Karena Marie pernah dirasuki Eleanor, sepertinya dia masih memiliki trauma tentang hal itu sekarang.

Melakukan hal itu, Marie tampak sedikit lega, dan pada saat yang sama, tampak maaf untuk itu.

“Kakeru-san, kau sering datang baru-baru ini kan”

“Ya”

“Apakah kau memiliki rencana untuk pergi ke suatu tempat”

“Pergi jauh maksudmu? U~n, aku tidak berpikir begitu”

Pikirku sambil melihat langit-langit.

Waktu itu aku pergi jauh baru-baru ini ketika aku pergi ke Calamba untuk menyelamatkan Rika, dan ketika aku menyelamatkan Aura di Comotoria.

Aku bisa warp ke tempat aku pernah pergi, jadi aku tidak memiliki rencana untuk pergi ke mana pun sekarang.

“Uhmm, la-lalu”

“Un?”

“Kami menciptakan menu baru, jadi, jika sudah selesai, kau bisa datang dan memakannya?”

“Baiklah”

“ーー! Terima kasih banyak”

Marie mengatakan itu, dan dengan senang hati kembali ke belakang toko.

“Kalau dipikir-pikir”

“Un?”

“Adik-kakak itu, kau belum membuat mereka jadi milikmu ya. Kau telah berkenalan dengan mereka lebih lama daripada wanita yang kau miliki, kenapa”

“Itu karena Marie masih takut padamu saja”

“Jangan menjadikannya seolah-olah itu adalah kesalahanku”

“Membuat atau apa pun, itu sepenuhnya kesalahanmu. Dia hampir dirasuki sampai mati, tahu”

*Pin*, aku menjentikkan jari pada Eleanor. Aku menjentikkan dia ke tempat yang tampaknya dahinya.

“Kubilang, jangan memperlakukanku begitu kasar. Meskipun kau mengatakan itu, bukankah kau membawaku denganmu saat kau datang ke sini”

“Aku akan membawamu denganku di mana saja aku pergi. Kalau aku meninggalkanmu sendirian, siapa tahu berapa banyak orang yang akan jadi korbanmu”

“Jangan khawatir”

Suara Eleanor yang tampaknya bangga di kepalaku.

“Aku akan membiarkan mereka semua mati dalam sekejap, kalau aku jatuh ke tangan orang lain. ......Terutama laki-laki lain selain kau”

“Kau Pedang Iblis Bantuan dan Harapan, Eleanor kan. Un? Apakah kau mengatakan sesuatu di akhir?”

“A-Aku mengatakan bahwa kau seorang pria yang buruk, dasar orang tua kekanak-kanakan”

“Orang tua kekanak-kanakan juga sama denganmu”

Aku menjawab dengan itu, dan menyaksikan kota melalui jendela.

Kota hujan memiliki keunikan, dan dengan hanya suara hujan jatuh, aku lebih merasa tenang.

Sementara mengistirahatkan daguku di satu sisi, aku diam-diam menatap itu.

Dan di sana, Fiona datang dengan makanan.

“Maaf membuatmu menunggu. Apakah Marie mengatakan sesuatu? Entah kenapa, dia tampak bersemangat”

“Aku hanya berkata, aku akan makan masakannya”

“Begitu ya, karena itu”

Fiona menjadi yakin.

"Kenapa dia yakin dengan itu", itu adalah ketika aku hendak bertanya padanya itu.

Satu orang memasuki Purosu Diner.

Dia basah kuyup dengan jas hujan, dan melihat sekeliling toko saat menghirup napas.

Sementara pelanggan lain menganggapnya aneh, Fiona mendekati pria itu.

“Selamat Datang~. Pelanggan yang terhormat ーー apakah Anda sendiri?”

“S-Saya mendengar bahwa Fiona-san dan Marie-san disini”

“Saya Fiona...... dan adik saya di belakang”

“B-benar”

Pria itu meraih bahu Fiona.

“Kya!”

“Apakah Anda benar-benar Fiona-sama?”

-sama?

“T-Tunggu. Itu sakit”

Fiona yang sedang meraih bahu mengatakan bahwa dia sakit.

Aku mendekat, dan melepas tangan pria itu.

“S-Siapa kau”

“Untuk Sementara itu, tenang. Apa yang kau butuhkan dari Fiona dan Marie”

“Lepaskan! Kami akan membuat Fiona-sama dan Marie-sama pemimpin konfederasi kami”

“Pemimpin?”

Aku menatap Fiona seperti, "Apa artinya ini". Marie menunjukkan wajahnya dari belakang toko, dan tidak mengerti.

Fiona menggeleng. Aku bertanya pria itu lagi.

“Apa maksudmu, jelaskan agar kita bisa mengerti.”

“Saya ingin bertanya pada mereka berdua yang memiliki hubungan dengan keluarga kerajaan, menjadi pemimpin kami, pemimpin pasukan Kerajaan Siracuza. Mereka berdua adalah anak-anak tidak sah dari Paduka Raja”

““............Eeeeeehhh!””

Fiona dan Marie terkejut. Sepertinya mereka tidak tahu itu.

E~to, jadi anak-anak haram.......

“Anak-anak Raja dengan wanita biasa”

Jelas Eleanor.

E~to......entah kenapa, itu menjadi sesuatu yang serius?
Kujibiki Tokushou Bab 82

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: