02 April 2017

3 Minutes Boy Meets Girl 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 3/19: MENGHADIRI WAWANCARA MENGUBAH HIDUP SECARA MEYAKINKAN

Author: Sadanatsu Anda (Author of Kokoro Connect)
Illustrator: Subachi

Aku berdiri di depan kampus mewah yang memberi getaran megah, SMA yang kuharap bisa masuk.

Di pintu masuk, ada tanda dengan kata-kata 'Silakan ke arah sini untuk wawancara masuk sekolah←'.

Ini mungkin merupakan pintu menuju mimpi, tapi bagiku, aku melihat kuburan mimpi.

Angin dingin di pertengahan musim dingin meniup.

Tapi aku tak merasa dingin sama sekali.

Itu karena aku sedang tak mood untuk memperhatikan hal-hal seperti itu. Seluruh tubuhku mungkin mati rasa.

Orang-orang dewasa sering mengomel jauh di metode pengajaran cram school yang lazim di zaman sekarang, tapi aku benar-benar ingin bertanya kepada mereka, apakah kamu tidak berpendidikan melalui metode ini juga? Apa hal-hal bodoh yang kamu lakukan nanti?

(TLN: Cram school adalah lembaga bimbingan belajar yang didirikan untuk menjawab kebutuhan siswa tingkat SD-SMA yang ingin memperdalam pelajaran yang diterima di sekolah umum.)

Itu karena mereka selalu mengoceh bahwa sekolah impianku sekarang mengadakan wawancara pintu masuk setelah Tes Umum! Yang dimulai dua tahun lalu!



Ini masih masuk akal bila beberapa AO exam atau beberapa rekomendasi masuk, tapi setelah ujian tertulis normal, kita masih harus melewati beberapa tes praktis (untuk mata pelajaran tertentu saja), dan lanjutkan dengan wawancara. Menurut rumor, ini bukanlah main-main; tapi bagian penting dari ujian masuk.

(TLN: AO exam / tes Account Officer)

Lagi pula, aku bisa masuk SMA ini? Ditambah, aku bisa menyelesaikan khayalan rencana ini? Wawancara yang akan berlangsung selama kurang lebih 15 menit hari ini akan memutuskan arah yang kuambil dalam hidupku.

Jantungku berdebar kencang, hampir keluar dari mulutku.

"Aku ingin pulang…"

Wawancara apanya? Aku tak bisa melakukannya sama sekali.

Bukannya aku buruk pada berinteraksi dengan orang lain, tapi wawancara ini jauh berbeda dibandingkan dengan berinteraksi antara teman-teman.

Aku melakukan dua wawancara tiruan di sekolah sebelumnya, dan begitu buruk saat memeriksa wajah guru sedang mengernyit. Yang lain juga hampir sama, tapi kupikir aku yang sangat buruk di antara mereka.

Aku akan selalu meraba-raba dengan kata-kataku, mengatakan hal yang salah, dan bahkan menggigit lidahku tanpa sengaja. Setelah aku melakukan kesalahan, kecemasan dalam diriku akan menyebabkanku untuk membuat lebih banyak kesalahan. Karena itu, pikiranku akan menjadi bingung, sampai di mana aku tak tahu apa yang kukatakan.

Jujur dan katakan apa yang ingin kamu katakan. Tetapi biarpun pemeriksa mengatakan hal itu, itu adalah hal yang baik, pikiranku bingung karena inspirasiku untuk bicara hilang.

Argh~ bahkan sekarang, aku masih merasa seperti sekarat. Aku benar-benar ingin mencari lubang untuk menyelinap.

Aku tak pernah bicara benar dengan orang dewasa selain orang tua dan kerabat, dan sekarang, aku harus bicara tentang 'diriku' dan 'mimpiku dan segala macam hal di depan orang dewasa. Selamatkan aku dari penderitaan.

Jadi tolong, jangan turun ke bawah hal-hal dan menanyakanku semuanya!

Please!?

Tapi tak peduli betapa aku sungguh-sungguh berdoa untuk itu di dalam hatiku, itu takkan berhasil. Waktu terus berjalan.

"Argh~! Apa sudah waktunya untuk berkumpul sekarang~ Sial~"

Pada saat ini, aku, yang tak punya keberanian untuk melarikan diri, hanya bisa melepas mantel dan berjalan ke gedung sekolah, terbata-bata saat aku memberi ID ujianku, dari nama SMP aku lulus, namaku, dan aku tiba di ruang tunggu.

"Aku akan memanggil Anda nanti, jadi harap tunggu di sana. Kamar mandi tepat di luar, silakan memanfaatkannya ketika Anda mau."

"B-B-Baik! Sa-saya mengerti...itu"

Wanita itu menuntunku "Tak usah resah. Tenang saja." Memberiku senyum masam, dan meninggalkan ruangan.

Tak ada murid lain di ruangan ini kecuali diriku.

Dan dia memberitahuku untuk tak resah.

Walaupun dia berkata demikian, aku harus sopan saat orang dewasa memperlakukanku dengan sopan.

Dan ruang tunggu ini tak berbeda dari ruang tamu. Apa yang harus kulakukan tentang bagaimana cekungnya sofa itu?

Yah, aku akan hancur jika aku tak memilah apa yang ingin kukatakan. Bila aku memasukkan suasana yang unik dari sebuah wawancara dengan pikiran kosong dan dipertanyakan oleh para orang dewasa, hanya akan ada situasi bencana.

Katakan saja mimpimu sendiri; itu apa yang kakak kelasku katakan.

Ha ha. Aku tertawa.

Bagiku, tak ada yang bisa kukeluarkan—

Tok tok, ada suara ketukan kokoh pintu.

"Ya... Saya di dalam!"

Sudah waktunya. Sudah!? Apa tak terlalu cepat!? Apa gunanya aku berada di dalam ruang tunggu?

Aku memendam tersinggung besar dalamku saat aku memikirkan ini, dan bangkit dari tempat duduk.

"Ah, duduk saja di mana Anda berada. Orang yang diwawancarai lain datang."

Pemandu itu mengatakan kepadaku, dan dari belakangnya, seorang gadis mengenakan seragam pelaut biru tua berjalan masuk.

—Tak sengaja aku tersentak.

Biasanya, rating-ku pada seorang gadis akan dibagi antara cantik dan imut, tapi gadis ini berhasil mengejek parameter dualistik itu.

Gadis ini adalah sangat cantik, sangat imut, dan sangat indah.

Rasanya seperti dia adalah perwujudan dari semua persyaratan yang berkaitan akan kecantikan yang dapat kupikirkan.

Dia memiliki mata murung, wajah mungil, dan tubuh ramping.

Entah kenapa, dia memiliki sedikit kehadiran dunia lain di sekelilingnya.

Terutama rambut panjang halusnya. Ini adalah pertama kalinya aku melihat seseorang dengan rambut yang indah itu dari jarak dekat.

Pemandu perempuan itu mengulangi instruksi yang sama pada gadis itu seperti yang dia lakukan padaku.

Gadis dengan seragam pelaut tetap diam dan mengangguk singkat.

Pemandu itu kemudian berjalan keluar dari ruangan.

Satu, dua, tiga detik. Gadis itu berdiri di sana, tak bergerak, sambil menatap pintu.

"Te... Te-te-terima kasih, banyak! Sa-sa-saya mengerti!"

Gadis itu tiba-tiba menunduk ke pintu saat tak ada orang di sana.

...Eh? Bagaimana situasinya sekarang?

Gadis itu mengangkat kepalanya lagi, dan dia berhenti.

Satu detik, dua detik, tiga detik...

Dan kemudian, dia berbalik dengan ragu-ragu. Setelah matanya melihatku, wajahnya segera menjadi merah.

"Erm... itu karena... aku jadi gugup...!"

Dia menggeleng keras saat ia melambaikan tangannya dengan gugup.

"Ah... ahh, itu sebabnya..."

Itu sebabnya... dia lebih tolol dari biasanya atau sesuatu? Jika itu memang terjadi, itu akan jadi disayangkan.

Omong-omong, dia sungguh akan baik-baik saja dengan wawancaranya?

"Aku seorang yang diwawancarai juga", kataku sambil meminta dia untuk duduk.

Tapi sungguh hebat untuk melihat seseorang lebih tegang dariku. Setidaknya, aku agak bisa menenangkan diri saat melihat dia. Ah, kupikir ini adalah apa yang mereka maksud dengan perasaan kenyamanan dari melihat seseorang adalah keadaannya lebih mengerikan daripada diriku.

Aku menatap gadis itu, yang kepalanya tertunduk, dan tangannya gugup.

Dia imut, sangat imut.

Dan karena dia begitu imut, aku agak tertarik olehnya.

Dia merasa agak sulit untuk didekati, seperti putri kaya atau sesuatu.

Tik, tok.

Suara jam di ruangan, yang tidak pernah kulihat, bunyi itu jelas di dalam kesadaranku.

Hanya ada dua orang di dalam ruangan, aku dan gadis itu. Kami berdua tak melakukan apa-apa, dan mata kami belum bertemu.

Tampaknya masih ada beberapa saat sampai wawancara dimulai.

...Haruskah aku mulai berbicara dengan dia tentang sesuatu?

Sesaat aku mulai memikirkan hal itu, bentuk lain dari ketegangan meningkat dalam diriku.

Apa yang harus kukatakan padanya?

Gadis itu segera mengangkat matanya dan bertemu mataku.

Swoosh. Aku segera menurunkan tatapanku, dan dari sudut mataku, aku melihat gadis itu melakukan hal yang sama seperti yang kulakukan.

Apa yang harus kulakukan tentang suasana ini? Ini membuat gatal hatiku.

Ini akan mengganggu untuk berbicara di ruang tunggu sebelum wawancara, bukan? Mungkin dia memilah-milah apa yang ingin dia katakan... ahh, omong-omong, apa yang harus kulakukan sendiri? Alasan mengapa aku memilih sekolah ini, hal-hal baik tentang sekolah ini? Aku ingin menyelesaikan apa yang ingin kukatakan kemarin, tapi aku tak mampu untuk melakukannya sebelum entah bagaimana aku tertidur. Aku juga belum melakukan apa pun saat ini, dan sebelum aku tahu itu, sudah waktunya untuk wawancara. Ini sudah berakhir. Sudah terlambat bagiku untuk melakukan apa-apa saat ini. Aku akan membusuk bahkan sebelum aku bisa terpotong-potong—



"Y... yah... tentang wawancara. A-aku mendengar bahwa keberhasilan ditentukan dalam waktu 3 menit!"



Suara tiba-tiba ini menyebabkan tubuhku untuk terkejut sekali.

Aku berbalik ke arah gadis itu, dan melihat dia menatapku dengan mata menyala-nyala.

"3 menit…? Kupikir... wawancara ini 15 menit?"

Ditekan oleh tatapan gadis itu, aku buru-buru menjawab.

Tatapan kami tak pernah bertemu tepat sebelum ini. Tampaknya dia adalah tipe orang yang takkan mundur setelah ia menetapkan pikirannya pada sesuatu.

Tapi aku tahu dia mencoba yang terbaik untuk mengatakan sesuatu. Aku hanya berharap bahwa aku bisa memahaminya.

"Ahh... hm. Apa tidak tertulis di buku daftar strategi untuk wawancara?"

Setelah aku mengatakan ini, gadis itu mengangguk kaku.

Baiklah, tadi itu penjelasan yang sukses.

Sambil gadis itu memulai percakapan ini, secara alami aku dapat melanjutkan.

"Kenapa 3 menit?"

"Karena, kesan pertama, sangat penting."

"Ahh, begitu. Aku mendengar itu sebelumnya, tapi sejauh yang kutahu, kesan pertama diputuskan dalam waktu 3 detik atau 30..."

"3 menit!"

Gadis itu melebarkan matanya saat ia menekankan dengan panik. Tuan putri di sini ini akan merajalela.

"Eh!? Ah, maaf!"

Apa yang sedang terjadi!? Apakah aku mengatakan sesuatu yang membuat marah padanya? Aku ingin tahu sambil aku minta maaf.

"Ah... maaf."

Gadis itu kemudian menunduk sedih. Tidak, apa sebenarnya yang terjadi di sini?

"...3 detik, atau 30 detik terlalu pendek. Kalau kamu tak menghabiskan cukup waktu bersamaan, kamu nggak akan mengerti... kalau nggak, itu akan jadi mengganggu, kalau kamu membuat keputusan, pada saat itu segera atau sesuatu."

"B-baiklah. Dengan kata lain, meskipun ada banyak ucapan tentang bagaimana kesan pertama dibuat dalam waktu singkat, itu benar-benar dilakukan dalam 3 menit karena itu tidak terlalu panjang atau terlalu pendek? Itulah mengapa kamu ingin mengatakan bahwa 3 menit pertama dari sebuah wawancara sangat penting."

Gadis itu mengangguk kaku dua kali. Tampaknya dia sedikit lebih bahagia sekarang, mungkin karena aku mengerti dia. Bagus.

...Omong-omong, apa sungguh baik-baik saja pergi wawancara seperti itu?

"Setelah aku memasuki ruangan, aku menyapa mereka, perkenalkan namaku, nomor ID-ku, nama sekolah, duduk, berbicara sejenak; yang akan berlangsung 3 menit."

"Begitulah cara wawancara berlangsung. Tapi omong-omong, itu akan memakan waktu sekitar 30 detik sampai kamu duduk. Bagian 'Berbicara sejenak' akan berlangsung selama sekitar 2 menit dan 30 detik, 'kan?"

Aku merasa ini 'Pembicaraan untuk sebagian kecil' sangat penting. Apakah itu sungguh baik-baik saja untuk hanya menyentuh aspek ini dengan begitu santai?

"Percakapan, ball, catch..."

"Eh?"

"...catch, ball...?"

"Oh ya. Dalam percakapan wawancara, catchball itu penting."

Bahasa Inggris-nya benar-benar buruk. Namun, kupikir catchball adalah bahasa Inggris Sembarang, bukan?

(TLN: catchball itu berarti menangkap bola, atau mengambil topik percakapan dan tanggapan yang sesuai)

"Ahh...!"

"Aku tak bisa melakukan catchball di sini. Omong-omong, bagaimana denganmu?"

"...Aku lupa menyebutkan 'Mengetuk pintu' tadi."

Gadis itu tiba-tiba menunduk sedih.

"Mari kita kembali pada apa yang kita bicarakan. Bukankah itu hal yang baik? Kamu tak akan melupakan apa yang harus dilakukan ketika kamu melakukan sebuah wawancara resmi."

Hm... aku melihat dia jadi orang yang menarik, tapi aku tidak berpikir itu akan menjadi kesan yang baik pada pewawancara.

Tampaknya dia masih belum biasa dengan gaya hidup sekolah terlalu baik, dan jika aku seorang guru, mungkin aku takkan ingin dia mendaftar di sekolah ini. Oh! Itukah penemuan besar yang kubuat? Bahwa ada kesempatan yang lebih tinggi dariku diterima jika aku menunjukkan bahwa aku sangat pandai beradaptasi dengan kehidupan sekolah?

Aku menoleh sambil aku melihat ke wajah gadis itu, dan dia memiringkan kepalanya sambil tersenyum.

Dia imut... tidak, tunggu

Aku berpikir bahwa gadis ini tampaknya tidak memahami dengan sangat baik penemuan yang baru saja kubuat ini.

Tak ada jalan keluar dari ini? Aku mendesah, dan gadis itu segera menunjukkan tampilan putus asa karena dia seolah-olah kalah.

"...Karena... aku gugup, aku... jadi mengomel 'gini... maaf."

Sekarang akan jadi situasi: "Pertanyaan kuis, haruskah untuk meminta maaf di sini?"

Baik…

Mungkin... di sini?

"Erm, desahan barusan itu nggak lebih dari apapun. Ini bukan tentangmu."

Gadis itu segera menunjukkan senyum. Yah, itu jawaban yang benar!

Itu bukan karena dia memiliki banyak ekspresi bervariasi, tetapi bahwa dia seorang gadis yang perasaannya ditulis dengan jelas di wajahnya. Ini benar-benar tak bisa dijelaskan.

"Seberapa baik... kamu bisa, benar-benar berbicara... meskipun, aku benar-benar seburuk ini."

Matanya yang indah menatapku.

"…Itu hebat."

Ini aneh. Sangat canggung.

Ini mungkin pertama kalinya seorang gadis memanggilku dengan kata ganti 'kamu (anata)'! Sampai sekarang, dia telah memanggilku 'kamu (anta)'.

Pada awalnya, aku berpikir bahwa dia adalah seorang gadis yang sangat pemalu, akan tetapi tampaknya dia hanya kurang bisa berbicara. Dia mengungkapkan perasaannya dengan jelas, dan sangat naif. Apa yang akan gadis semacam ini katakan selama wawancara? Tak sengaja aku bertanya-tanya.

Dia mungkin dapat berbicara tentang mimpi indah dan megahnya dengan perasaan jujur.

Kukira... itu benar-benar berbeda dariku.

Percakapan berhenti di sini.

Pemandu masih belum tiba.

Benarkah sudah 3 menit?

Memang benar bahwa setelah aku berjalan ke dalam ruangan, membuat pengenalan diri, dan menjawab sekitar 2, 3 pertanyaan, akan ada kesan pertama yang kuat.

Itu hanya perasaan pribadi, tapi kukira itu sudah 3 menit sejak aku bertemu dengan seorang gadis.

Apa kesanku pada gadis ini?

Omong-omong, dia sudah begitu tegang, tapi dia menatapku dengan gugup dan memberiku tips.

Bila aku tak membalasnya dengan perasaan, aku tak cocok untuk menjadi seorang pria.

"Oh~ benar juga, aku mendengar akan ada pertanyaan mendalam apa yang murid 'harapkan untuk lakukan' dan 'apa mimpi mereka' dalam wawancara ini. Ini adalah apa yang kakak kelasku katakan."

Namun, isu-isu tersebut mungkin inti untuk pelajaran seni, dibandingkan dengan subyek normal, jadi kurasa itu sesuatu yang harus mereka tanyakan dengan cara baik.

"Mungkin mereka akan mengajukan pertanyaan dalam 3 menit kamu berbicara."

Nah, meskipun aku mengatakan begitu, aku tak pernah menganggap lebih hal ini! Ini buruk.

"Apa yang ingin kulakukan, mimpiku."

Gadis itu bergumam, dan kemudian mengangguk dua kali dengan wajah tenang.

"Kamu tampak sangat santai."

Setelah mendengarku mengatakan ini, gadis itu melebarkan matanya dan memiringkan kepalanya.

"Itu karena, baik-baik saja, karena aku membicarakan apa yang kupikirkan."

"Biarpun kamu mengatakan hal itu... itulah bagian yang sulit, 'kan?"

Entah itu tentang apa yang ingin kulakukan, atau mimpi-mimpiku, aku bisa benar-benar menjawab dengan jujur selama wawancara? Itu bukan sesuatu yang benar-benar kusuka pada berbicara dengan orang lain, dan kurang begitu dalam sebuah wawancara.

Ini adalah apa yang ingin kulakukan, dan setelah mengatakan ini, aku akan memenuhi mimpiku bila aku melanjutkan langsung ke tujuanku. Seorang murid Kelas Tiga SMP tak begitu naif untuk percaya pada ide semacam itu.

Sebuah ujian masuk SMA hanya membutuhkan perhatian khusus pada realitas, dan bukan pada mimpi.

Itulah mengapa memiliki mimpi bukanlah hal yang bodoh. Ada kesempatan untuk itu menjadi kenyataan. Ada pikiran di mana kita berpikir pekerjaan kita sehari-hari membosankan, di mana kita hidup hanya sekali, tapi mimpi adalah penyeimbang akan berantakan ini, dunia logis merepotkan.

Dan jika aku benar-benar mengatakan sesuatu yang bodoh, pasti aku akan ditertawakan.

Tidak, itu akan menjadi benar-benar buruk. Itu akan menjadi situasi di mana aku harus menyerah.

"Ada apa, apa yang ingin kamu lakukan?"

Tiba-tiba, gadis itu bertanya langsung.

Ini adalah krisis sebelum wawancara. Sialan, kenapa dia bertanya di sini? Tunggu sebentar.

Dia diam-diam menatapku. Mata lembab menyebabkan hatiku goyah, seperti yang dia lakukan pada kesanku tentang dia selama tiga menit pertama. Tekanan ini tak lebih rendah daripada menghadapi pewawancara.

"Yah, hmm, aku dalam aliran seni ini. Aku ingin memahat beberapa hal, seperti kayu, batu atau, sesuatu yang padat."

Kenapa aku gagap sekali? Bisa saja aku menyatakan dengan jelas.

Tapi seperti yang diharapkan, itu agak memalukan untuk menyatakan hal seperti ini. Namun—

—Apa yang ingin Anda lakukan di masa depan?

—Itu mustahil.

Jika ada yang bertanya kepadaku hal ini, itu akan jadi sia-sia.

"…memahat?"

Gadis itu bertanya dengan ragu

"Hm, yah, benar juga."

Wajah gadis itu segera cerah, dan dia menunjukkan senyum.

...Mungkin dia telah mengubah kesalahpahaman ini menjadi sebuah kuis, dan melihat positifnya benar-benar mempesona.

Ia membuka mulutnya dan bertanya,

"Dan... mimpimu?"

Aku sungguh tak berharap untuk pertanyaan ini muncul tiba-tiba, tapi itu sudah terlambat.

Pikiranku tak berpikir banyak, tapi mulutku bergerak sendiri.

"Ah~ ...mimpiku. Aku memikirkan memahat, dan kalau bisa, skenario yang terbaik akan masuk Universitas Zokei. Namun pada kenyataannya, sudah sangat sedikit orang yang bergantung pada kehidupan ini, dan orang tuaku menentang ini. Ah, sekolah ini juga difokuskan pada seni, ada lingkungan belajar yang kompetitif, nilai rata-rata yang tinggi, dan beberapa orang pergi ke universitas yang bagus, sehingga orang tuaku membiarkanku untuk datang ke sini... dan setelah ini, setelah aku pergi ke universitas, pekerjaan, dan memahat... eh...? Apa ini menjadi topik 'Kenapa aku ingin datang ke sekolah ini' keluar tiba-tiba? Jadi, yah…"

Sambil aku terus berbicara, kepuasan di dalam menjadi berongga.

Gadis itu tetap tak bergerak sedikit pun saat ia menatapku; tidak, bukannya bahwa dia tak bergerak sedikit pun. Dia mengerti perasaanku dengan baik, dan merasa sedikit sedih.

Sikap yang kupunya telah menyebar ke gadis itu.

Makin bosan begini—

"Aku, ingin melakukan kaligrafi."

Suaranya sangat dingin.

Kalimat ini dari dia langsung menembus melalui hatiku, mungkin karena aku sudah terbiasa bagaimana dia akan gagap sebelum ini.

Ini adalah kekuatan merusak, dan hasilnya jelas.

"Aku ingin menulis banyak karya yang indah dan menunjukkan kepada mereka untuk banyak orang."

Ini sungguh terasa seperti kalimat bocah nakal akan katakan.

Tapi kenapa? Dia menekankan pada ini begitu kuat, begitu mulia, dengan sikap sepertiku yang tak mungkin memahami.

"Pelajaran kaligrafi? Kamu ingin melakukan kaligrafi?"

Gadis itu mengangguk.

"Apakah mimpimu untuk menulis dan mempersembahkannya kepada orang lain?"

Gadis itu menggeleng, dan rambut panjangnya bergoyang.

Itu bukan mimpinya?

Aku tak berani bertanya langsung, tapi pada saat ini, aku hanya bisa bertanya.

Aku merasa menggigil tajam di punggungku.

"...Dan mimpimu?"

Apa kamu tak mau bilang padaku?

"Untuk sampai ke puncak."

Dia bertujuan untuk bagian atas.

Pokoknya, aku menerjemahkan ini sedikit.

Omong-omong, dari mana dia lulus?

"Aku akan bilang, atas... ah, kamu bertujuan untuk menjadi top di sekolah? Itu luar biasa…"

Gadis itu menggeleng untuk menolak hal ini.

"Ohh, lalu. Paling atas di antara murid SMA di era kita..."

Dia menggeleng lagi.

"A-Apa kamu bertujuan untuk menjadi yang terbaik di Jepang..."

Dia menggeleng tegas.

"B-benar juga! 'Gimana mungkin..."

"Aku bertujuan lebih tinggi."

"Eh?"

"Lebih tinggi."

Kata gadis itu.

Sepertinya aku tak salah dengar hal itu.

"Apa... kamu bertujuan untuk yang terbaik sedunia...?"

Dia menggeleng.

"~Lalu apa sebenarnya!?"

"Yang terbaik dalam sejarah."

Ini, juga, sebabnya.

Hei, mustahil aku bisa mengomentari ini.

"Hahahaha. Itu... benar-benar mustahil. Bagaimana mungkin kamu bisa mengalahkan mereka yang hebat di masa lalu?"

Oi, saat ini aku, berhenti menertawakannya.

Sampai sini, bahkan aku... akan menjadi seperti orang-orang yang menertawakanku.

"...Aku tahu, itu mustahil, atau sesuatu... tapi walaupun, aku tahu, aku masih akan memikirkan hal itu."

Gadis itu tetap tak bergerak sedikit pun, dan tak ada keraguan di matanya.

Dia mengatakan ini dengan serius saat ia menyampaikan mimpinya.

"Kalau kamu tak bertujuan untuk yang terbaik, setelah kamu mencapai targetmu... semuanya akan berakhir, tahu?"

Dia mengatakan bahwa kalau dia menargetkannya terlalu rendah, itu akan menjadi lebih setelah dia mencapai itu, dan dia takkan mampu memanjat lebih jauh.

"D-dan... menjadi yang pertama, berarti, kamu yang terbaik."

Dan dia mengatakan kalimat yang murni tersebut.

Ini adalah kalimat yang membutuhkan banyak pemberitahuan, dan banyak penjelasan yang perlu ditambahkan.

Tapi aku rasa itu cukup.

Tak perlu menambahkan retorika. Ini hanya akan cukup bagiku untuk mengungkapkan pikiranku dengan benar.

Ahh... Sepertinya itu sebuah kebenaran yang tak diragukan lagi denganku.

Jika gadis ini bisa mengatasi kecemasan dan mengatakan hal-hal seperti itu, dia pasti akan mampu lulus wawancara.

Dan dalam situasi ini, aku pasti tidak akan mampu lulus karena aku sangat tegang.

Wawancara ditentukan dalam waktu 3 menit, tapi jika aku melihat dengan cara lain, 3 menit itu bisa mempengaruhi keputusan yang dibuat dalam sebuah wawancara, sehingga pepatah ini tampaknya sangat betul.

Untukku berhasil menentukan kesanku dari gadis ini dalam waktu 3 menit.

Gadis ini hebat, memiliki potensi, dan seseorang dengan nilai yang dapat lulus ujian.

Ahh, tapi di sisi lain, gadis ini juga memiliki kesan pertama padaku juga.

Orang ini tidak mengesankan—mungkin ini adalah kesan dia dariku. Dan kemudian, setelah percakapan kami, aku sama seperti yang telah dia pikirkan, bahwa 'Aku seseorang yang tak mengesankan'.

Ada beberapa kesenjangan antara gadis itu dan diriku tidak ada yang bisa menyeberang, sehingga mulai hari ini dan seterusnya, tidak akan ada pertemuan mampu di antara—

Gadis itu menatapku diam-diam.

Dia mencari reaksiku, dan tampak benar-benar putus asa.

Tampaknya ada sebuah kanvas putih diletakkan di depanku.

Apakah itu mengisyaratkan bagiku bahwa ada kesempatan lain untuk menulis lagi—yang benar saja.

Ini sudah terlambat, tidak berguna, sembrono, sia-sia, mustahil.

Ada warna-warna cerah masa lalu, mewarnai kanvas putih lagi.

—Apa yang ingin kulakukan di masa depan?

—Itu mustahil.

Sebuah dinding dibangun dalam diriku.

Kesan yang ditegaskan sebelumnya.

Ini takkan pernah berubah, tak bisa diubah, tak bisa diubah... tak bisa diubah.

—Apa Itu, yang ingin kamu lakukan?

—Apa yang ingin kulakukan, mimpiku.

Aku ingat kata-kata murni tersebut, dan lalu—

Aku ingin mewarnainya di kanvas dengan tanganku.

Bila terlalu terlambat untuk menggambar grafiti pun, aku ingin menggambar langsung, walaupun itu coretan.

"D-Dengar!"

Sebelum aku menyadarinya, aku sudah berteriak, seperti aku lapar akan sesuatu.

Ekspresi gadis itu tetap tak bergerak sedikit pun saat dia mengangguk.

Aku menahan perasaan yang hendak melompat, dan menjaga volumeku saat aku berkata,

"Aku, ingin memahat."

Dia mengangguk.

"Aku ingin membawa bahan-bahannya di depanku, dan membiarkan pikiranku berpikir kosong. Terkadang, aku bisa langsung berpikir tentang bagaimana karya tersebut harus terlihat habis-habisan, apa yang harus kulakukan di daerah-daerah tertentu untuk membuatnya seperti yang telah kubayangkan. Ini seperti insting dalam artian tertentu."

Dia mengangguk lagi.

"Jadi, setelah aku menyelesaikan karya yang kubayangkan, aku akan sangat bahagia."

Kali ini, dia mengangguk dua kali.

"Aku tahu bahwa skill-ku benar-benar buruk saat ini, tapi masih ada banyak ruang untuk meningkatkan. Aku tak tahu berapa banyak ruang yang harus kutingkatkan dengan persis, tapi aku ingin mencoba yang terbaik."

Ini—

"Aku ingin mengambil jalur memahat dan mencapai titik tertinggi yang bisa kucapai. Itulah mimpiku."

Ini benar-benar sulit untuk menjaga suaraku turun. Tubuhku terasa panas. Tak ada ruang untuk mengatakan apa-apa lagi.

Ini sudah membawa semua usahaku untuk hampir mengubah pikiranku dengan kata-kata yang dapat mencapai orang lain.

Gadis itu tak mengangguk.

Tapi dalam respon, dia memberikan tanda V.

Tak perlu baginya untuk mengatakan apa-apa sekarang?

"Wawancara, akan lulus."

Untuk sesaat, aku tak menyadari makna di balik kata-katanya.

Setelah beberapa saat, aku menyadari dia meyakinkanku bahwa aku bisa lulus wawancara.

Masa? Tapi aku takkan mengatakan ini.

Tindakan ini, aku merasa, apakah ada orang yang akan mengejar bayangan dalam diriku.

"Ah... kamu akan lulus juga! Setelah kamu sedikit tenang dan mengatakan apa yang kamu inginkan, kamu pasti akan lulus! Kamu bisa lebih percaya diri!"

Gadis itu mengangguk ringan, dan menunjukkan senyum mirip bunga.

"Aku membawa, kepercayaan diri. kecemasanku, hilang."

Semuanya lebih baik.

Aku melihat jam tangan. Ini sudah waktunya.

Hanya beberapa saat yang lalu, aku sedang memikirkan melarikan diri, dan sekarang, aku mengharapan wawancara yang akan datang. Benar-benar ada perubahan besar dalam sikap.

Aku merosot lemas ke sofa, dan punggungku dikelilingi oleh perasaan lembut.

Dan kemudian, gadis itu menunjukkan ekspresi sementara.

"…Maaf?"

"…Apa?"

Ini permintaan maaf dalam bentuk pertanyaan? Sekarang ini adalah pertanyaan yang sulit.

"Jangan-jangan, kamu merasa... bermasalah ketika, aku berbicara denganmu?"

Aku menggeleng.

"Karena aku menafsirkan hal itu, ketika mengobrol di ruang tunggu, aku bisa mengurangi, kecemasanku... A-Aku melakukan ini, untuk diriku sendiri. Maaf ya."

Jadi dia meminta maaf untuk mengambil inisiatif berbicara denganku?

"...Kalau bisa, membantu meringankan kecemasanmu, aku akan, benar-benar bahagia... kamu masih gugup?"

Dia akan senang jika dia bisa meredakan ketegangan di antara kita... dia benar-benar orang yang hebat!

"Merasa baikan. Omong-omong, kamu benar-benar membantuku... kalau kamu tak berbicara denganku, itu akan benar-benar buruk."

Sekarang aku benar-benar harus berterima kasih banyak. Seperti sekolah ini yang mengatur urutan diwawancara, dan gadis yang membaca buku daftar strategi untuk wawancara.

"Kamu sangat baik."

Gadis itu mengatakan ini dengan nada tegas namun ragu, percaya itu menjadi kebenaran.

Apa? Bukankah kesannya aku lebih layak? Itu terjadi dari setengahnya?: Atau rasanya benar begini sedari awal?

Wajah gadis itu melonggar, dan dia tampak bahagia.

Pada saat ini, ada ketukan di pintu, dan pemandu perempuan menunjukkan wajahnya dari antara celah yang dibuat oleh pintu terbuka.

"—kun. Maaf membuat Anda menunggu. Jika Anda sudah selesai dengan persiapan Anda, silakan datang."

"…Baik!"

Merasa sedikit enggan, aku menjawab pemandu perempuan dengan paksa dan bangun.

Setelah mendengar jawabanku, dia memberikan tergelak.

"Lakukan yang terbaik." Katanya, dan mundur ke koridor.

Aku berjalan menuju pintu saat kukatakan,

"Aku akan lihat bagaimana kelanjutannya dulu. serahkan padaku!"

Aku menunjukkan jempol.

Dan gadis itu menjawabku dengan mengumpat pinky.

...Kenapa pinky?

"...Ah ...A-aku membuat kesalahan...!"

Gadis itu lipatan pinky-nya kembali dan memberiku acungan jempol. Untuk berpikir bahwa dia bisa membuat kesalahan seperti itu; dia benar-benar menarik.

"Lakukan yang terbaik."

Ohh, ada kekuatan meningkat dalam diriku...!

"Benar, aku akan menyusul Rodin!"

"..."

"Jangan tunjukkan aku ekspresi 'itu terlalu sembrono'!"

Meskipun aku tahu bagaimana kurang ajar keinginannya itu!

Termotivasi, aku meletakkan tanganku pada pegangan pintu, dan mendengar suara terang dan paling energik yang kudengar sampai saat ini dari belakang.

"...Se-Semoga berhasil!"

Aku berbalik dan mengatakan kepada gadis dengan kehendak sepenuhnya,

"Aku keluar!"

Kami berdua tersenyum dan mengangguk pada waktu yang sama.

Tiga menit akan memutuskan sebuah wawancara.

Bukan 3 detik, dan bukan 30 detik. Penampilan atau obrolan awal tak akan menentukan kesan langsung.

Meski begitu, waktunya tak lama, sehingga tak ada ruang untuk menambahkan setiap kondisi yang ditambahkan atau penjelasan.

Selama ada 3 menit, aku hanya bisa jujur menyampaikan pikiranku.

Dan itu harus menjadi hal yang paling penting ketika aku ingin mengatakan begitu.



Apakah aku masih bisa bertemu lagi pada bulan April, aku akan bertanya apa jenis kesan dia dariku selama 3 menit pertama.
3 Minutes Boy Meets Girl 3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment