11 May 2017

Yuusha no Segare v1 Bab 1 Bag 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 1 – Kisah Hideo

Bagian 1

Seperti sebelumnya, hanya suara dengungan kulkas yang bergema di ruang tamu.

Omong-omong tentang Yasuo, dia hanya duduk di depan ayahnya dengan mulut terbuka lebar, tak mampu memahami sebagian pun dari apa yang ayahnya bilang.

"…Apa?"

"Apa maksudmu dengan 'apa'?"

"Umm, ayah, bisakah ayah ulangi apa yang baru saja ayah bilang?"

Bukannya dia tak mendengar apa yang dibilang. Dia baru saja kehilangan benang pembicaraan karena yang dia dengar begitu jauh dari masalah yang dia hadapi sendiri.

"Ayah ingin pergi kemana? Untuk melakukan apa?"

"Seperti yang ayah bilang."

Ayahnya mungkin tak menduga akan ditanyai sebagai balasannya, jadi dia tampak bingung saat dia berdehem dan mengulangi ucapannya.

"Ayah bilang, ayah ingin pergi ke dunia lain, dan menjadi pahlawan."

"Tunggu dulu. Aku mendengar ayah dengan benar kali ini, tapi aku masih tak mengerti sepatah kata pun."

"Apa yang tak kamu mengerti?"

Ayahnya bertanya dengan ekspresi sedikit kesal, tapi satu-satunya jawaban yang bisa dia berikan adalah dia tak mengerti semua itu. Bagaimanapun juga, Yasuo mengabaikan ayahnya dan mencoba untuk mengekstrak arti "Dunia lain" dan "Pahlawan" dari pengetahuan umumnya sebagai murid SMA, yang terakumulasi selama delapan belas tahun hidupnya dengan putus asa.

"Isekai...ise ..ise...Ise? Dan 'kai' adalah...lautan? Lautan dekat Ise? Prefektur Mie?"

(TLN: "Isekai" disini ditulis dalam katakana.)

"Hmm?"

"Oh, aku mengerti sekarang. Jadi ayah dipindahkan?"

"Dipindahkan? Ah, ya, ayah kira kamu bisa mengatakannya seperti itu."

"Ah, aku mengerti. Sekarang, untuk 'Yuusha'... yuu dan sha...yuu...penggabungan, dan perusahaan? Penggabungan perusahaan...Oh, begitu. Ada penggabungan yang terjadi di Prefektur Mie, jadi ayah dikirim ke sana?"

(TLN: "Yuusha" disini ditulis dalam katakana.)

Pikiran Yasuo masih agak lumpuh, dan saat dia menyadarinya, dia mengucapkan kata-kata semacam itu. Dengan jawaban penuh kegilaan ini, dia sampai pada saat mencoba mengembalikan pikiran balapnya menjadi normal, ayahnya membuat wajah bingung.

"Apa yang tengah kamu bicarakan?"

"Itu..."

Tepat saat dia akan menjawab secara refleks, 'Itulah yang ingin kutanyakan kepada ayah!', Dia mendengar suara toilet disiram, keluar dari luar ruangan.

"!?"

Yasuo melompat dan menoleh ke pintu dengan cepat sehingga bahaya lehernya terlepas. Semua anggota keluarga berada di ruangan ini. Jadi, siapa yang menggunakan toilet?

Saat dia akan mengajukan pertanyaan itu, Yasuo menyadari sesuatu. Tiga orang lainnya tak terkejut dengan suara siram toilet tersebut. Artinya, mereka tahu siapa yang ada di kamar mandi.

"Apa ada tamu di rumah ini?"

Dia mengajukan pertanyaan itu ke ruangan tersebut, tapi tak ada yang menjawab.

Sebagai gantinya, dia mendengar suara seseorang berjalan di papan lantai lorong, dan suara berdenting permukaan logam saling menubruk. Mungkinkah toilet itu macet dan mereka memanggil tukang ledeng untuk memperbaikinya, terlepas dari situasi ini?

Itulah satu-satunya alasan yang bisa dia memikirkan dari suara itu. saat orang yang membuat suara itu membuka pintu ke ruang tamu, kali ini, Yasuo kehabisan kata-kata, berhenti bernapas, dan pikirannya pun menjadi kosong.

"Aku minta maaf karena telah berhenti di tengah pembicaraan. Aku belum pernah menggunakan toilet siram sebelumnya. Sepertinya sangat mudah."

Sementara anggota keluarga merasa aneh, seorang gadis tak dikenal yang mengenakan zirah ringan memberi ekspresi meminta maaf dan berkomentar mengenai kegunaan toilet siram.


Jika ada seseorang yang tak bingung dengan situasi ini, pastilah dia adalah tuhan.

Gadis yang telah menjatuhkan Yasuo ke dalam keadaan kebingungan yang menakutkan itu melihat kehadirannya dan wajahnya bersinar.

"Ah! Kamu pasti-!"

"Huh!?"

Saat Yasuo menjadi bingung, gadis misterius itu segera mendekatinya agar bisa merasakan napasnya, meraih tangannya dan berkata dengan mata yang bersinar,

"Jadi, kamu anak Hideo, Yasuo, kan?"

"Eh? Hah? Ehh?"

"Aku tahu begitu aku melihatmu. Kamu telah mewarisi tampilan dari Hideo, kamu memiliki fitur berani semacam itu!"

"Umm, oke... Ehh?"

Kerabatnya sering bilang bahwa dia mirip ayahnya pada usianya, tapi dia belum pernah mendengar ada yang memuji dia dengan fasih dan sopan, jadi kebingungannya bertambah.

"Aku minta maaf karena telah meluangkan waktu untuk mendengarkan aku, terlepas dari jadwal pentingmu! Terima kasih telah menerimaku di rumahmu, meskipun tidak diumumkan!"

"………..Tentu."

Dia pun tak tahu harus berbuat apa lagi.

Seharusnya dia menghadiri sekolah persiapan sepulang sekolah hari ini, tapi dia mengambil libur satu hari. Sekitar pukul 16.00, tepat setelah sekolah berakhir, dia menerima pesan dari ibunya tentang aplikasi perpesanan, 『ROPE』, untuk segera pulang sesegera mungkin.

Karena pesan tersebut dikatakan untuk melupakan tentang sekolah persiapan dan segera pulang ke rumah, dia mengirim pesan ke sekolah persiapannya bahwa dia tak hadir hari itu dan pulang ke rumah hanya untuk menemukan situasi ini, jadi kepalanya terlalu panas.

Tak seperti Yasuo yang bingung, wanita muda yang tak dikenal itu tiba-tiba menemukan kecerdikannya dan mengoreksi postur tubuhnya saat wajahnya memerah.

"Maafkan aku! Aku bersikap begitu kasar bahkan tanpa mengenalkan diriku!"

"Tidak, tak apa-apa...."

Ekspresi Yasuo menegang usai melihat bahwa dia berlutut di samping kursinya saat dia tengah keluar.

"Umm...?"

Usai melihat bonafide berlutut yang baru saja dilihatnya dalam drama sejarah, Yasuo setengah bangkit dari kursinya.

"Aku dari dimensi yang berbeda, tepatnya Kerajaan Resteria di dunia Ante Lande. Namaku Dianaze Krone, dan aku adalah seorang tentara Magitech. Aku datang ke sini sebagai utusan untuk memanggil sang pahlawan legendaris, Kenzaki Hideo-dono, yang mana adalah pahlawan keselamatan."

Yasuo tetap membeku dalam posisi setengah berdiri sejak pidato dimulai.

Ada kata itu lagi, 'Isekai'. Terlebih lagi, itu bernama Ante Lande.

"Aku baru saja menjelaskan situasinya kepada anggota keluarga Pahlawan, Hideo, tapi kami menunggumu kembali sebelum membahas detailnya, Yasuo."

Yasuo hanya memperhatikan bahwa gadis ini yang sepertinya telah melompat keluar dari game, Dia-apalah namanya, memiliki rambut pirang dan mata hijau.

Dia jelas bukan dari Jepang. Namun, dia berbicara fasih berbahasa Jepang, tanpa aksen. Dia juga gadis paling cantik yang pernah dilihat Yasuo, yang membuatnya semakin bingung. Dia akhirnya berdiri dengan benar dan menggelengkan kepalanya.

"Umm, apa karyawan sebuah taman hiburan dari Prefektur Mie inginkan bersama ayahku? Kami tak pernah pergi ke Mie, bahkan selama liburan keluarga kami. O-Omong-omong, tolong berdiri. Ada noda di sana yang terlihat seperti berasal dari kecap..."

"Maaf?"

Gadis dengan warna rambut yang indah berkedip mendengar tanggapan Yasuo.

"Umm, apakah Yasuo belum mendengar kabar tentang situasi ini?"

Yah, dia pernah mendengar sesuatu yang terdengar seperti bahasa Jepang, namun tak masuk akal.

Gadis itu masih berlutut meski dia memintanya untuk berdiri, dan menimbulkan kebingungan. Namun, Yasuo masih jauh di depannya dalam tingkat kebingungannya. Baru sepuluh menit berlalu sejak dia pulang, dan sudah banyak hal yang tak bisa dijelaskan oleh akal sehat.

"Baiklah, kalian berdua duduk sekarang. Diana-chan, bisakah kamu mulai menjelaskan dari awal lagi? Yasuo masih belum mengerti situasinya."

"Ini bukan hanya masalah 'pengertian'..."

"Ah, baik. Aku mengerti. Aku akan duduk, kalau begitu."

Ayah Yasuo tak bisa menyaksikan kejadian itu lagi, jadi dia melangkah dan mengirim sekoci pada Yasuo. Namun, Yasuo tak bisa mengenalinya sebagai perahu, dan wanita muda yang mengenakan zirah ringan itu berdiri tegak saat ditanya saat melihat wajah Yasuo, dan terlebih lagi, melihat dia duduk di kepala meja seperti yang biasa dibuat. Dia bisa jadi gila. Juga, ayahnya telah memperpendek namanya dan merujuk kepadanya dengan semacam julukan...

"Ahem. Kalau begitu, izinkan aku memperkenalkan diri lagi. Yasuo, Nodoka, namaku Dianaze Krone. Orang yang dekat denganku memanggilku Diana. Silakan panggil aku itu juga."

"Baik…"

"......"

Yasuo menjawab dengan bingung, dan Nodoka tak memandangnya meski dia diajak bicara.

"Aku berasumsi bahwa kamu bingung dengan kejadian tiba-tiba ini, dan aku bersimpati denganmu. Namun, masalahnya sangat mendesak, jadi kami ingin mulai memanggil sang Pahlawan, Hideo, sesegera mungkin."

"Eh, tunggu dulu, tolong berhenti di sana."

Meskipun Yasuo tampak seumuran dengan dia, gadis yang bernama Dia-apalah itu, yang sekarang dikenal sebagai Diana, memiliki suasana dewasa yang tak mungkin dibandingkan dengannya. Yasuo menghentikannya dan bertanya dengan suara tak yakin,

"Pertama-tama... apa maksudmu dengan 'Sang Pahlawan, Hideo'?"

Tentu saja, Yasuo tahu apa arti kata 'Pahlawan'. Itu adalah pekerjaan atau gelar yang sering muncul di dalam manga, novel, dan game, dan biasanya diberikan kepada protagonis atau orang yang sangat penting. Ini memiliki konotasi yang berarti 'Orang pemberani', namun menilai dari apa yang dikatakan Diana sejauh ini, 'Pahlawan' yang dia bicarakan tampak seperti seseorang yang memiliki kekuatan luar biasa di dalam dunia fantasi, mengalahkan lusinan monster, dan menyelamatkan manusia dari kehancuran.

Namun, sampai pada deduksi itu dan menerima ungkapan 'Sang Pahlawan, Hideo' adalah hal yang berbeda. Diana masih terus berbicara seperti tak ada yang salah.

"Persis seperti kedengarannya. Ini adalah gelar yang diberikan oleh orang-orang untuk memuji orang yang menyelamatkan Ante Lande dengan mengusir kegelapan yang mencakup segalanya. Pahlawan Keselamatan dan Pendekar Pedang Suci Angin, Hideo Kenzaki."

Hideo Kenzaki. Tak diragukan lagi, itu adalah nama ayahnya. Namun, dia mengucapkan beberapa kata yang tak masuk akal lagi. Apa-apaan sih itu 'Pendekar Pedang Suci Angin'?

"Secara pribadi aku menganggap nama itu agak memalukan."

Dan orang yang tengah dibahas, Hideo Kensaki, biasanya tersipu-sipu usai mendengar kata-kata serius Diana. Yasuo berharap dia tutup mulut karena dia hanya membuat diskusi menjadi lebih rumit, dan selain itu, jika dia merasa malu saat dipanggil 'Pendekar Pedang Suci Angin', seharusnya dia menunjukkan rasa malu seribu kali lebih banyak daripada dia sekarang.

"Ini terjadi lebih dari tiga puluh tahun yang lalu. Warga Ante Lande menghadapi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dunia hampir hancur oleh serbuan pasukan Dunia Iblis, di bawah komando Raja Iblis Kaul."

"Baik. Raja Iblis Kaul..."

Itu masuk akal. Musuh Pahlawan adalah Raja Iblis. Yasuo menerimanya tanpa benar-benar mempercayainya.

"Manusia dikalahkan terus-menerus, dan dunia hampir jatuh ke dalam keputusasaan, saat Hideo Kenzaki tampak seperti sebuah komet yang menembus langit malam. Dia sendirian menghabisi pasukan Jenderal Belial, salah satu bawahan Kaul, yang akan menyerang negara asalku, Kerajaan Resteria. Dikatakan bahwa warga yang menyaksikan pemandangan itu pun meragukan mata mereka sesudahnya."

"Ah, tidak, itu berlebihan. Aku hanya mengamuk tanpa mengetahui apa yang tengah terjadi. Pada akhirnya, aku pasti akan mati kalau bukan karena Erijina...bantuan ibumu."

"Ibu bilang bahwa kamu mungkin akan mengatakan itu, Hideo. Dia juga bilang bahwa pertempuran gagah beranimu adalah apa yang membangkitkan semangat Ksatria Kerajaan."

"Haha terima kasih. Mendengar tentang masa lalu lagi benar-benar memalukan."

Yasuo merasa kepalanya berputar saat ia mendengar ayahnya dan Diana berbicara seperti teman lama dalam istilah seperti game.

"…Lalu?"

"Setelah itu, banyak orang berkumpul dengan Hideo, termasuk orang yang dia sebutkan tadi, ibuku Erijina yang adalah pemimpin Skuad Mage. Di akhir perjalanan mereka yang penuh dengan cobaan, mereka mengalahkan Raja Iblis Kaul. Lalu Hideo kembali ke dunia ini, tapi warga dari seluruh Ante Lande masih memuji usaha Hideo, dan terus meneruskan legenda Hideo Kenzaki."

"Legenda Hideo Kenzaki? Itu tak mungkin."

Bantahan itu terlepas dari mulutnya, tapi tak ada yang bisa menyalahkannya untuk itu.

"Itu benar-benar berlebihan, aku tak melakukan hal seagung itu..."

"Berhentilah malu, Ayah! Aku tak membicarakan itu juga!"

"Tapi bayangan Raja Iblis Kaul sekali lagi mencoba untuk menutupi Ante Lande. Kami tak tahu apakah dia telah kembali usai dikalahkan tiga puluh tahun yang lalu. Namun, situasinya menuntut tindakan segera. Hideo Kenzaki masih satu-satunya orang yang cukup kuat untuk bertarung melawan Raja Iblis Kaul. Atas perintah dari ibuku Erijina, yang kini memimpin Ksatria Kerajaan, aku datang ke Jepang untuk sekali lagi meminta bantuan Hideo."

"Begitu ya…"

Sejak percakapan berlangsung cukup lama, Yasuo masih bingung, tapi sekarang dia bisa mengikuti jalinan pembicaraan. Jadi intinya, apapun hal buruk yang pernah terjadi di tempat bernama Ante Lande itu dulu mulai terjadi.

Untuk mengatasi masalah itu, mereka membutuhkan bantuan ayahnya. Itu, dia mengerti. Tapi…

"Jadi, begitukah? Kamu membicarakan beberapa MMO yang populer di seluruh dunia, bukan? Aku bisa melihat bahwa kamu telah berupaya keras dalam cosplay-mu, dan mengejutkan bahwa ayahku mengenal orang-orang di luar negeri, dan seorang gadis muda dalam hal itu. Jadi, akan ada pertemuan pemain offline dari seluruh dunia, dan kamu datang untuk menghadiri pertemuan tersebut saat melakukan tur ke Jepang? Bahasa Jepang-mu juga sangat bagus..."

Dengan begitu, Yasuo mengatakan hal-hal begitu sambil berharap itu benar. Alih-alih ayahnya atau Diana, dia mengatakannya demi ibunya dan Nodoka.

Namun, Diana benar-benar bingung dengan apa yang Yasuo katakan, dan menatap Hideo untuk meminta bantuan. Hideo mendesah panjang dan dalam.

"Reaksimu tak terlalu mengejutkan, tapi cukup bercandanya, Yasuo. Ini masalah serius."

"'Serius'? Dengar, Ayah, maaf kalau aku menyakiti perasaan ayah, tapi maksud ayah itu seperti game bukan hanya untuk bersenang-senang, kan? Karena aku mulai bersekolah di sekolah persiapan, aku hanya bermain game di Slimphone-ku, aku belum pernah melakukan game serius yang membutuhkan PC..."

"Yasuo."

Kata yang berat dan satu kata dari ayahnya itu menghalangi jawaban Yasuo yang tak terduga. Itu adalah nada yang sama yang dia gunakan di masa lalu ketika Yasuo dimarahi karena bercanda.

"Sepertinya Ante Lande dalam masalah serius. Meski tak ada yang buruk terjadi hari ini atau besok, tak ada dugaan hal buruk apa yang akan terjadi dalam waktu setengah tahun. Ayah berencana untuk menerima permintaan ini."

"Apa... kata ayah…?"

"Ayah tak bisa mengatakan apapun sampai ayah pergi ke sana dan berbicara dengan ibunya, dan melihat situasinya untuk diri ayah sendiri. Tapi, kalau kehadiran Kaul benar-benar mulai menggerogoti dunia itu sekali lagi, mungkin ayah takkan bisa kembali dengan mudah. Itu sebabnya..."

Hideo menatap tajam pada anaknya seolah mencoba untuk menyampaikan kedalaman tekadnya.

"Ayah akan berhenti dari pekerjaan ayah, dan pergi ke Ante Lande."

"T-Tunggu dulu! Apa kata ayah tiba-tiba?"

Dia bersedia menolak semua hal sampai sekarang sebagai lelucon yang buruk. Tapi pada pernyataan ini, dia tak bisa tinggal diam.

Pada dasarnya, kalimat ini jauh lebih realistis bagi Yasuo dibandingkan dengan kata-kata Diana yang muncul sebagai seorang remaja.

"Ayah akan berhenti dari pekerjaan ayah? Itu tak mungkin. Apa yang akan kita lakukan mulai sekarang jika ayah berhenti!?"

"......"

Nodoka menatap kakaknya yang berteriak dengan ekspresi kusam, tapi Yasuo tak memperhatikannya.

"Aku akan mengerti kalau ayah dipindahkan karena pekerjaan ayah, dan harus hidup terpisah dari kami karena alasan itu. Tapi berhenti dari pekerjaan ayah karena game, itu tak bisa diterima pada saat-saat seperti ini! Apa ayah pun mengerti apa yang ayah katakan!?"

"Yasuo, ini bukan game. Ayah serius."

"Tak ada satu orang pun yang akan percaya itu! Aku sama sekali tak mengerti! Ayah selalu memperingatkan kita untuk tidak bermain terlalu banyak game dan barang, dan sekarang ayah membuang keluarga ayah karena sebuah game!?"

"Yasuo, tentang itu..."

"Pikirkan lagi! Tak normal keluar dari pekerjaan ayah untuk hal seperti ini! Apakah ayah mengerti? Baik Nodoka dan aku memiliki ujian masuk tahun ini. Bergantung pada sekolah apa yang kita masuki, itu akan menghabiskan banyak uang, dan selain itu, berhenti dari pekerjaan yang telah ayah kerjakan sampai usia ayah hampir lima puluh tahun tak pernah terjadi!"

Yasuo terus berteriak-teriak, kegemparannya menyebabkan darah mengalir ke kepalanya untuk berkurang. Tapi, atmosfer kaku di tempat itu tak berubah.

Ibunya masih duduk diam dengan ekspresi serius di wajahnya, Nodoka mengangkat bahu dengan ekspresi tertegun, dan orang utama, ayahnya, tak menunjukkan sedikit pun keraguan setelah mendengar kata-kata anaknya.

Hideo bekerja untuk sebuah perusahaan bernama Yamahata. Itu adalah perusahaan yang telah melihat kenaikan popularitas secara tiba-tiba di kalangan wanita, karena menerbitkan buku resep diet yang membatalkan praktik konvensional.

Yasuo tak tahu detail apapun tentang pekerjaan ayahnya. Namun, ada saat ketika dia menyebutkan nama perusahaan ayahnya dalam sebuah diskusi dengan teman-teman tentang pekerjaan orangtua mereka, dan bahkan gadis-gadis yang biasanya tak dia ajak bicara tiba-tiba sangat tertarik, dan kejadian ini meninggalkan kesan aneh padanya. Setelah itu, dia duduk dan melakukan penelitian yang tepat dan menemukan bahwa mereka menjual buku dan buku resep yang berhubungan dengan bisnis ritel.

Kemudian, akhirnya dia ingat untuk berbicara dengan ayahnya tentang hal ini, dan pada awalnya dia berasumsi bahwa perusahaan tersebut memproduksi bahan makanan, namun dia terkejut mengetahui bahwa bisnis mereka sebenarnya adalah pengembangan dan penjualan alat ukur.

Ayahnya memegang beberapa posisi manajerial di sana, dengan nama barat yang benar-benar tak dia mengerti. Dengan tak mengerti, dia bermaksud bahwa dia tak tahu apakah itu kepala bagian atau kepala departemen, tak sesuai dengan sebutan Jepang yang biasa. Dikombinasikan dengan fakta bahwa ayahnya biasanya tak membicarakan pekerjaannya di rumah, tak banyak kesempatan bagi Yasuo untuk belajar lebih banyak.

Terlepas dari itu, dia masih tahu bahwa terlalu dini bagi ayahnya untuk pensiun dari pekerjaan. Mengingat gaya hidup mereka, dan dari mendengar percakapan yang terbaca saat ayahnya berbicara melalui telepon, dia juga tahu bahwa ayahnya berada dalam posisi yang sangat penting di perusahaan itu.

Menghentikan pekerjaan semacam itu demi game aneh tentu bukan sesuatu yang orang waras akan lakukan.

"Tenang saja."

Namun, Hideo menatap langsung putra dan putrinya seolah mencoba mengatakan seberapa kuat tekadnya.

"Pinjaman rumah sudah dilunasi secara penuh. Meski kalian berdua ingin pergi ke perguruan tinggi swasta, kami masih memiliki cukup tabungan, dan untuk membantu upacara pernikahan kalian juga."

"Aku tidak membicarakan hal-hal begitu!!"

"Apa boleh buat. Ayah terlalu tua untuk mengambil cuti panjang. Ayah tak bisa bergerak seperti dulu, dan ayah tak bisa mempertahankan pekerjaan dengan baik saat ayah tak tahu kapan ayah bisa kembali."

Mengambil pensiun dini karena masalah kesehatan tak aneh bagi salaryman paruh baya, namun memiliki alasan seperti 'pergi ke dunia lain untuk menjadi pahlawan' terdengar aneh tak peduli bagaimana kamu memandangnya.

Diana, yang kecewa dengan amarah Yasuo, menyela dengan berkomentar seolah mencoba menenangkan atmosfer.

"Umm, kami telah memperhitungkan fakta bahwa Hideo mungkin telah membentuk sebuah keluarga selama tiga puluh tahun terakhir ini. Selama periode ketika Hideo absen, Kerajaan Resteria akan bertanggung jawab penuh atas kesejahteraan keluarga-"

Namun, yang dia katakan hanya membuat Yasuo jengkel.

"Kau diamlah! Mata uang dari MMO tak bisa digunakan untuk membeli makanan, juga tak bisa digunakan untuk membayar sekolah! Lagi pula, itu bukan masalah uang lagi!"

"T-Tapi yang kubicarakan adalah asli! G-Game adalah jenis hiburan di dunia ini, bukan? Aku tak membicarakan tentang game, ini serius-"

"Apa aku tak menyuruhmu diam!?"

"Uu...!"

Atas teriakan Yasuo yang paling keras sejauh ini, Diana bergetar seperti anak kecil yang telah dimarahi, dan berhenti berbicara sambil terlihat seperti akan menangis.

"Onii-chan, kamu jadi berisik."

"Jendela di dapur terbuka. Ibu akan menutupnya."

Usai mendengar apa yang dikatakan adik dan ibunya, Yasuo merasakan sedikit rasa bersalah dan rasa tak enak hati. Sejak tadi, dia satu-satunya yang telah memikirkan ayahnya dengan suara keras. Bagaimana ibunya dan Nodoka bisa tetap tenang usai mendengar sesuatu yang begitu bodoh?

Yasuo merasakan ketidaksabaran yang tak menyenangkan, tapi dia bisa sedikit tenang setelah melihat ke sekeliling ruangan satu kali.

"...Katakan, Ayah. Aku tak tahu seperti apa pekerjaan di perusahaan itu, tapi apakah orang lain merasa terganggu jika ayah berhenti?"

"Baiklah, itu benar."

Melihat sedikit keraguan dalam ekspresi ayahnya untuk pertama kalinya, Yasuo terus menekannya untuk menjawab tanpa penundaan.

"Hal yang sama berlaku untuk kita. Terutama Nodoka, yang mengikuti ujian masuk untuk pertama kalinya, dan apa yang harus kita katakan kalau tetangga bertanya tentangmu?"

"Ayah merasa kasihan dengan hal itu. Harus melakukan sesuatu seperti ini meskipun ini adalah saat-saat yang penting bagi kalian berdua..."

Kata-kata ayahnya yang tertekan kata-kata dan penampilannya yang kalah membuat Yasuo semakin kesal.

Terlebih lagi, dari samping Yasuo,

"Aku tak khawatir dengan ujianku, sebenarnya."

"Ibu ingin tahu apakah ada tetangga yang akan bertanya tentang ayahmu..."

Mendengar kata-kata Nodoka dan ibunya yang sepertinya mendukung ayahnya, Yasuo sekali lagi marah.

"Kalau kalian mengerti, berhentilah membicarakan omong kosong semacam itu! Game hanyalah game! Putra dan putri ayah memiliki ujian masuk tahun ini, tahu? Tapi ayah masih ingin berhenti dari pekerjaan ayah karena game?"

Berbeda dengan kemarahan Yasuo, ekspresi ayahnya semakin menyedihkan.

"Yasuo! Ini bukan game! Ante Lande bukanlah dunia game atau manga! Ini benar-benar ada, dan aku menghabiskan dua tahun di sana, dan mendapatkan banyak teman dan rekan penting! Ayah di sini berkat orang-orang itu. kalau mereka sekali lagi dalam bahaya, ayah ingin membantu mereka!"

"Bagaimana ayah mengharapkan aku untuk percaya sesuatu seperti itu!?"

Pada saat itu, Yasuo akhirnya tenang.

Yasuo tahu ayahnya tengah serius. Namun, pembicaraan itu terlalu tak masuk akal.

Dia tak cukup muda untuk percaya pada hal-hal seperti keberadaan berbagai dunia dan Raja Iblis tanpa pertanyaan.

Selain itu, terlepas dari keadaannya, tak apa-apa jika seorang pria tiba-tiba membawa gadis aneh dan berbicara tentang keluar dari pekerjaannya dan meninggalkan istrinya, seorang putra di kelas tiga SMA-nya, dan seorang putri di kelas tiga SMP sementara dia pergi ke suatu tempat yang jauh. Jika dia tak menghentikannya, maka mereka pun tak bisa dianggap keluarga.

Namun, ekspresi ayahnya menunjukkan bahwa ia memutuskan untuk melakukan hal itu. Karena itulah, Yasuo ingin menghentikan kegilaan ayahnya, tak masalah kata-kata menindas, kasar, dan kotor yang harus dia gunakan.

"......"

"Hideo......"

Namun, teriakan Yasuo pun gagal menggerakkan hati ayahnya. Usai melihat Diana, Hideo tampak menjadi lebih teguh lagi, dan berdiri perlahan.

"Saat ini, ayah tak bisa membuktikan bahwa Ante Lande ada. Tapi, ayah dapat menunjukkan bukti bahwa ayah adalah Pahlawan, 'Pendekar Pedang Suci Angin'. Ayah harap itu akan cukup memuaskanmu."

"Hah? B-Bukti?"

Saat Yasuo mulai pusing karena kebingungannya, ayahnya perlahan menjauh dari meja.

"......Sudah lama, belahan jiwaku."

Ayahnya perlahan mengangkat kedua lengannya setinggi mata. Pada saat itu, embusan angin menerobos ruang tamu meskipun jendela-jendela ditutup dan AC dimatikan, dan baik Yasuo dan Nodoka membuka mata mereka lebar-lebar.
Yuusha no Segare v1 Bab 1 Bag 1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment