01 June 2017

Kujibiki Tokushou Bab 100

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 100 – Membawa Semuanya Bersama


Aku kembali ke pondok ajaib.

Nana dan tentara budak berada di luar.

“Aku pulang. Apa ada yang terjadi”

“Tidak, tidak ada”

Nana seperti pejuang seperti biasa.

Dan itu bagus.

“Sepertinya pembicaraan mereka telah berakhir, dan Yang Mulia Helen telah menunjukkan wajah kami sekali sebelumnya”

“Begitu. Tetaplah berjaga-jaga sebentar”

“Ha!”

Aku meninggalkan Nana dan sisanya seperti itu, dan mencoba masuk ke dalam.

Ketika aku meletakkan tanganku di kenop pintu, aku mendengar suara dari dalam.

“Ini pertama kalinya kami berkumpul seperti ini”

Ini suara Rica.

“Aku telah mendengarnya dari Kakeru-sama. Sebagai seorang wanita”

Kali ini Helen.

“Itu sama denganku. Aku tidak mendengar apa yang dia lakukan pada yang lain”

Kali ini Aura.

Aku menaikkan pendengaranku dengan tanganku di kenop pintu.

Sepertinya hanya mereka bertiga berada di ruang tamu pondok.

“Kalian belum pernah dengar sama sekali?”

“Aku tidak berbicara tentang hal-hal seperti itu dengan Kakeru-sama. Tapi, dari informasi yang kudapatkan, secara kasar aku bisa membayangkan apa yang sedang dia lakukan”

“Itu sama denganku”

“Demikian juga, masalahnya adalah......”

Sambil menarik napas, ketiga suara itu saling tumpang tindih.

“““Berapa persen dari itu adalah kebenaran”””

Setelah suara mereka tumpang tindih, ketiganya tertawa cekikikan.

“Aku dapat memahami cukup jauh dari informasi yang diumumkan secara resmi dan informasi dari mata-mata dan agen. Apa yang telah dilakukan Kakeru-sama pada kita...... sekitar 50%”

“Begitulah”

“Lumayan”

“Dan tentang itu?”

“Tidak sama sekali”

“Aku sama sekali tidak mendengarnya”

“Begitu ya...... Iya, benar juga, Kakeru-sama adalah orang seperti itu”

“Aku berpikir bahwa aku tidak pernah melihatnya membual tentang apapun”

“Ada satu hal”

“Ya, ada satu hal”

Ketiganya tertawa lagi.

Bukan? Apa yang lucu tentang itu sekarang?

Sesuatu yang kubanggakan? Aku tidak punya petunjuk tentang itu.

“Kau belum memperhatikannya”

“Apa kau tahu, Eleanor?”

Aku bertanya pada Eleanor dengan suara kecil.

“Tentu saja. Semua wanitamu telah memperhatikannya”

Semua orang? Apa itu mudah diceritakan?

......aku tidak mengerti

“Otou-san, Hikari tahu”

“Oh, apa itu?”

“Otou-san bergaul dengan baik dengan Okaa-san. Semua orang mengatakannya, satu-satunya yang bisa bersama Otou-san adalah Okaa-san”

“Begitu”

Aku tidak ingat membual tentang itu sama sekali.

“Kau ingat apa yang dikatakan semua orang ya. Hikari sangat pintar”

“Sungguh?”

“Ya, kalian berdua cantik dan pintar. Kalian harus menjadi wanita yang melampaui Althea di masa depan”

“Akankah Hikari menjadi cantik?”

“Ya, tentu saja”

“Yay~”

Kebahagiaan dan kegembiraan Hikari mengalir ke arahku.

“......”

Entah kenapa, aku bisa merasakan Eleanor memutar matanya.

“Apa?”

“Tak ada”

Dia mengatakan itu, tapi perasaan itu semakin kuat.

Aku tidak mengerti sama sekali, tapi sepertinya dia tidak berencana untuk mengatakannya.

Dan sementara kami seperti itu, percakapan di dalam telah berhenti, jadi aku mengetuk dan masuk ke dalam.

“Kakeru-sama”

Helen yang paling dekat dengan pintu berdiri.

Mengikuti dia, Rica dan Aura juga berdiri.

Helen dan Aura sama-sama mengenakan pakaian putri mereka, dan Rica mengenakan gaun ratu yang berkelas.

Ketiganya yang telah dibawa ke sini dengan paksa mamakai warp adalah (dalam beberapa hal) dengan pakaian santai mereka.

“Apa kalian sudah selesai bicara”

“Ya, sudah. Terutama, Rica-sama dan Aura-sama telah memberikan nasehat dari hati mereka”

“Aku hanya mengatakan hal biasa. Ratu Rica telah mengajarkan mereka yang paling”

“Mereka hanya hal-hal sebagai ratu, dan kebanyakan dari mereka mirip dengan apa yang kuajarkan sebelumnya”

Ahh, aku membawa mereka ke Rica sebelumnya huh.

Memikirkannya, aku membawa Fiona dan Marie padanya agar mereka lega.

“Begitu ya. Helen, Rica, Aura. Makasih”

Ketika aku mengatakan itu, ketiganya tersenyum.

Helen tersenyum dengan tenang, Rica tersenyum ceria, dan meski dia berusaha menyembunyikan ekspresinya, sudut bibir Aura terangkat.

Ketiganya sangat manis. Aku harus mengurus mereka nanti.

“Kakeru-sama”

“N?”

“Tentang tentara”

Helen yang menjadi orang pertama yang “kembali” bilang.

“Ya”

“Aku telah mengirim mereka ke tempat yang telah ditentukan. Mereka menyamar, dan ada 1500 di antaranya”

“Aku mengerti”

Aku menatap Aura.

“Aku telah mengirim 1000 orang, mereka juga dari tentara reguler. Secara nominal, aku telah mengirim mereka untuk memeriksa wilayah Kakeru. Tanya Lanmari nanti dan jemput mereka”

“Ahh, kalau dipikir-pikir lagi, aku meminta Delfina untuk mengurus wilayah yang kudapatkan dari Comotoria huh”

Setelah kasus dengan Aura, aku menerima wilayah yang sangat luas, tapi aku meninggalkan semua itu pada Delfina.

“Aku mengerti, aku akan menjemput mereka nanti”

Terakhir, aku melihat Rica.

“Aku akan mengirim 100 penjaga kerajaan. 2000 orang dengan para bajingan sebagai intinya. Gunakan penjaga kerajaan kebanyakan untuk melindungi keduanya. Mereka semua wanita sehingga mereka juga bisa mengurus kebutuhan keduanya”

“Aku mengerti penjaga kerajaan, tapi kenapa para bajingan?”

“Mereka ditinggalkan oleh tiga orang kasim, mereka adalah orang-orang yang kuat, tapi tidak mudah untuk diperintah. Aku akan sangat senang jika Kakeru “memperbaiki” mereka sebagai tambahan”

“Itu hanya sebagai tambahan huh”

“Aku tidak keberatan kalau kau mengirim mereka ke medan perang yang paling berbahaya dan membiarkannya dimusnahkan”

“Cukup jujur”

“Mereka adalah orang-orang yang sangat berguna bagi Kakeru sekarang”

Aku mengerti.

Singkatnya, mereka adalah orang-orang yang kuat tapi tidak peduli apakah mereka hidup atau mati.

Seperti yang dia katakan, mereka akan sangat berguna.

Maksudku.

“Kau benar-benar memikirkan apa yang kubutuhkan seperti biasa ya”

Rica yang cerdas sejak pertama kali kita bertemu. Itu belum berubah sekarang.

Dia selangkah lebih maju dibandingkan dengan dua lainnya saat melakukan sesuatu padaku.

“Sebenarnya, aku ingin pergi ke medan perang dengan Kakeru”

“Denganku?”

“Benar, aku akan menjadi bawahan di bawah bendera Kakeru. Mereka berdua mungkin berpikir seperti itu juga”

Rica menyebutkannya, dan Helen dan Aura mengangguk.

“Masing-masing dari kita memimpin tentara di bawah bendera Kakeru, dan bertarung bersama. Sebuah mimpi yang terlalu ambisius. Tapi, karena aku tidak bisa melakukan itu, aku hanya bisa memikirkan hal lain”

Begitu ya.

Memang benar itu tidak mungkin.

Kerajaan Mercouri.

Kerajaan Calamba.

Kerajaan Comtoria.

Secara politis, memimpin kepala tiga kerajaan menuju perang itu mustahil, dan kalau kita melakukan itu, secara sistematis akan menjadi berlebihan.

Ini adalah sesuatu yang tidak dapat direalisasikan, jadi Rica menggambarkannya sebagai mimpi yang terlalu ambisius.

Baik Helen dan Aura membuat wajah yang sama.

Wajah mereka menunjukkan bahwa mereka menahan perasaan mereka dengan alasan mereka.

......itu sesuatu yang tidak bisa dibantu, huh.

“Yosh”

Aku menatap lurus ke arah mereka.

“Menyamarkan diri kalian”

“““Eh?”””

“Nana”

Aku berseru ke luar pondok.

Nana dengan armor ksatria putihnya masuk.

“Apa kau memanggilku, Aruji”

“Susun kembali tentara budak dengan segera, bagi mereka menjadi tiga”

“Ha!”

“Dan juga, baju serupa dengan Delfina......ah, tidak, aku akan melakukannya sendiri. Kau pergi dan atur kembali. Bisakah kau melakukannya?”

“Dalam waktu setengah hari”

“Yosh”

Saat aku mengangguk, Nana keluar.

Ketika aku berbalik, Ratu dan Putri belum sadar atas keterkejutan mereka.

Aku tidak peduli apapun tentang politik atau sistem atau apapun.

Ini adalah sesuatu yang diinginkan wanitaku, itulah mengapa aku akan melakukannya.

“Apa, kalian tidak mau?”

Tanyaku, dan ketiganya menggelengkan kepala, matanya bersinar.
Kujibiki Tokushou Bab 100

Diposkan Oleh: setia kun

3 Komentar: