13 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 111

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 111 – Kamar Tidur Sang Ratu


Ibukota kerajaan Adoria

Aku menyaksikan upacara penobatan agung yang diadakan kerajaan di dalam kerumunan.

Kota kastil yang ramai merayakannya.

Dan dari sanaーーaku melihat Fiona dan Marie dari kejauhan yang biasanya tidak dapat melihat dari luar tanpa menggunakan teleskop.

Keduanya muncul di balkon istana dan melambaikan tangan menuju kerumunan.

Seketika, seluruh kota diliputi sorak-sorai.

“Keduanya. Mereka jadi seperti itu”

“Itu benar. Mereka jadi cantik”

“Mungkin tidak ada bedanya saat pertama kali bertemu dengannya. Dia hanya seorang gadis lemah yang bisa ditemukan dimana saja pada waktu itu”

Eleanor sedang membicarakan Marie.

Dia mungkin merasakan sesuatu pada Marie karena dia pernah merasukinya.

“Baiklah! Syukurlah berhasil. Terima kasih atas bantuannya, Delfina”

Aku mengatakan itu dan menatap Delfina yang sebelumnya duduk pelan di hadapanku sebelumnya.

Wanita dengan topi panjang dan gaun sutra hitam.

Dia wanita cantik yang memiliki kecerdasan dan pesona pada tingkat tinggi.

“Aku perlu mengucapkan terima kasih kepada Kakeru-sama juga. Aku bisa mendapatkan keuntungan dalam upacara penobatan ini secara bertahap”

“Dia licik seperti biasa. Dia tidak hanya meminjamkan uang, tapi bahkan memengaruhi uang apa yang akan digunakan”

Kata Eleanor.

Itu benar, dia meminjamkan uang.

Uang yang digunakan untuk upacara penobatan ini adalah sesuatu yang Kerajaan Siracuza pinjam dari Delfina.

Perbendaharaan kerajaan hampir kosong karena perang yang panjang, tapi meski begitu, mereka tidak bisa mengadakan upacara penobatan, dan mereka juga tidak dapat melakukannya dengan lusuh.

Jadi, Delfina mengajukan diri untuk memberi mereka uang saat mereka membutuhkannya.

“Meskipun mungkin salah bagiku untuk mengatakan iniーーitu sungguh baik-baik saja? Meminjaminya?”

“Akan ada cukup banyak keuntungan meskipun tingkat bunga kurang dari biasanya dengan jumlah tersebut. Juga, Kakeru-sama telah memberikan jaminan juga.”

Delfina tersenyum licik.

“Seperti yang diharapkan ya”

“Terima kasih atas pujiannya”

Belum pernah terjadi sebelumnya sebuah negara meminjam dari satu pedagang pribadi, namun tampaknya ini adalah cara terbaik untuk melakukannya.

Upacara penobatan ini dibuka dengan megah seperti ini dengan menggunakan uang dari Delfina.

Realitas upacara mewah dan putri Siracuza kembali dari orang biasa kemudian menjadi Ratu membuat publik bersemangat.

Perasaan meriam yang ditembak ke langit bergema.

Ada 17 tembakan yang datang dari nomor 17 unik Siracuza.

Tak lama kemudian, jalur bunga yang membentang dari balkon.

Jalur bunga meluas ke tempatku.

Perhatian menghampiriku. Delfina telah menghilang saat aku melihatnya.

Wanita pintar dan cerdik.

“Haruskah kita pergi?”

“Ayo pergi”

Kata ibu dan anak Pedang Iblis.

Aku berdiri dan maju melewati jalur bunga.

Aku tidak hanya maju, aku pergi ke arah dua Ratu tersebut dengan kekuatan Pedang Iblisーーdibalut aura jubah gelap.

Kota kastil perayaan gaduh itu langsung berbelok.

*Gokuri*, sangat sunyi sehingga suara meneguk bahkan bisa terdengar.

Aku mengambil waktuku mencapai istana, dan naik ke balkon.

Dan di sana, aku menghadapi Fiona dan Marie yang sedang dalam penampilan ratu mereka.

“Kakeru-saーー”

Aku diam-diam memberi isyarat kepada Fiona yang hendak memanggilku seperti “Shh”.

Fiona menyadari sesuatu dan mengubahnya.

Dan, dengan suara jernih.

“Jenderal Besar Kakeru”

“Kerja bagus”

Mengikuti kakak perempuannya, Marie berkata.

Dia memiliki suara yang lemah, tapi suara yang membuat orang yang mendengarnya tenang.

Mereka berdua memiliki tipe yang berbeda, tapi yang biasa terjadi adalah mereka memiliki martabat seorang ratu.

Aku berlutut di depan mereka dan mengulurkan apa yang kubawa.

“Seperti yang telah Anda perintahkan, saya telah pergi dan mengambilnya kembali”

Yang kuulur adalah cincin, dua cincin berukuran besar.

Cincin keluarga kerajaan.

Orang-orang telah memastikan dengungan di dekatnya dan langsung menyebar.

“Ini, untuk pemilik sah”

“Kerja bagus, Jenderal Besaar Kakeru”

“Untuk memuji pencapaianmu, kami akan memberimu kehormatan untuk menaruhnya pada jari kami”

“ーーTerima kasih banyak”

Aku sedikit terkejut. Aku tidak tahu tentang itu.

Diputuskan bahwa aku akan menyerahkannya kepada mereka dan mereka akan menaruhnya sendiri.

Apa itu pidato tanpa persiapan?

“Mereka berpikir dan mengambil tindakan dengan pikiran mereka sendiri”

Sepertinya begitu.

Oh, kalian berdua, wanita manis.

Dengan hormat aku mengambil tangan Ratu dan meletakkan cincin.

Di ibu jari mereka.

Untuk ibu jari mereka itulah simbol otoritas.

Cincin keluarga kerajaan melepaskan cahaya suci setelah menyentuh garis keturunan keluarga kerajaan.

Kedua cahaya itu menutupi semua area sekitarnya.

Detik berikutnya, kerumunan itu meraung seolah seluruh ibukota kerajaan Adoria bergetar.



Jauh di tengah malam, di kamar tidur sang ratu.

Fiona dan Marie berdiri di sana.

Mereka menuju ke arahku sambil masih mengenakan gaun ratu mereka.

Warna cerah yang tenang dan hangat membuat suasana yang nyaman.

“Kakeru-san”

“Selamat datang”

“Bukankah kalimat itu aneh?”

“Tidak, bukan”

“Kalau begitu, tolong kemari”

Marie menarik tanganku dan membiarkanku duduk di tempat tidur.

Fiona mendorong kartu yang sudah disiapkan di sudut ruangan.

Gerakan aktif mereka membuat aku teringat saat di Purosu Diner. Mereka melakukan itu dengan gaun ratu mereka, jadi itu menarik.

Ada makanan di atas troli yang didorong Fiona.

Itu adalah makanan yang akrab.

“Ini...... jangan bilang”

“Ya, ini nasi goreng sapi gunung, ekstra besar”

“Membawa kembali kenangan. Inilah yang kudapatkan saat pertama kali pergi ke toko kalian, kan?”

“Kau ingat”

“Tentu saja”

Aku melihat nasi goreng dan melihat Marie.

“Kalau dipikir-pikir, apa yang sedang Marie lakukan saat itu?”

“Aku berada di belakang toko. Bagaimanapun, aku sama sekali tidak mengenal Kakeru-san pada saat itu”

“Begitu. Yah, aku hanyalah seorang pelanggan, juga pengunjung pertama kali. Wajar kalau kau tidak mengenalku”

“Aku baru tahu bahwa Kakeru-san adalah orang yang memburu begitu banyak sapi dari gunung, dan memintamu untuk menyelamatkan Marie pada saat itu juga?”

“Aku ingat itu”

Aku menatap nasi goreng sapi gunung.

Dua gadis di Purosu Diner, poster girl bersaudari yang cantik itu.

Keturunan Siracuza, ratu kembar yang melanggar tradisi.

“Memikirkannya dengan hati-hati, itu adalah sapi gunung yang membuatku terhubung dengan kalian ya”

“Iya”

“Un”

Sungguh sebuah koneksi yang menarik.

Aku mengulurkan tangan ke piring nasi goreng.

Fiona menghentikannya dan malah mengambil piringannya.

“Tidak. Kita akan menyuapimu”

“Kakeru-san. A~n”

“A~n”

Aku membiarkan keduanya melakukan apa yang mereka inginkan.

Sangat menarik dilayani oleh mereka dalam penampilan ratu mereka.

Dengan cepat aku menghabiskan nasi goreng berukuran ekstra.

“Terima kasih untuk makanannya, rasanya enak”

Mereka berdua menatapku dengan pipi memerah.

Mereka menatapku dengan wajah merah sambil berdiri di depanku.

Aku mengerti sesuatu dengan wajah itu.

“Apa kalian ingin aku melakukan sesuatu?”

““Eh?””

Mereka berdua mengangkat suaranya pada saat bersamaan.

Wajah mereka ditimpa dengan kejutan karena kata-kataku.

“Bagaimana kau tahu?”

Tanya Fiona.

“Aku tidak tahu alasannya. Aku hanya bisa mengatakan bahwa kalian memiliki wajah begitu”

“Kakeru-san......”

Marie tergerak. Matanya menjadi lembab.

“Jadi, apa itu?”

“Uhm, kami ingin meminta sesuatu”

Fiona dan Marie, mereka berdua melepaskan cincin itu di ibu jari mereka pada saat bersamaan.

Cincin ibu jari itu adalah simbol otoritas

Mereka mengambil itu dan menyerahkannya padaku.

“Tolong, taruh pada kami lagi”

“Kami ingin Kakeru-san melakukannya”

“Fumu”

“Oi, kau......”

“Aku tahu”

Eleanor hendak mengatakan sesuatu, tapi aku memotongnya.

Oh, benarkah, bukankah itu terlalu sensitif?

Aku sudah tahu.

Aku menerima cincin itu dan mengambil tangan keduanya.

Aku meletakkan cincin itu pada mereka tanpa keragu-raguan.

Pada jari manis mereka.

Cincin itu bersinar tidak cocok.

Mereka berdua menatapnya dengan penuh hormat.

keduanya menginginkan hal itu.

Mereka berharap bisa diletakkan di jari manis mereka yang menunjukkan cinta, bukan pada jempol yang otoritas.

Aku meraih tangan Fiona.

“Kakeru-san”

“Kau cantik, Fiona hari ini persis seperti Ratu”

Aku memuji, dan menciumnya.

Fiona menjadi lemah pada tulang dan menyandarkan tubuhnya ke tubuhku.

Aku mengambil tangan Marie sambil memeluk Fiona.

“K-Kakeru-san”

“Kau manis. ‘Aku bisa melakukan yang terbaik untuk ratu yang manis.’ Aku mendengar suara-suara seperti itu muncul dari sini dan di sana”

Aku memuji, dan menciumnya.

Marie menjadi lemah di tulang juga dan menyandarkan tubuhnya ke tubuhku.

Aku melepas gaun mereka sambil merasakan kehangatan dan napas mereka.

“K-Kakeru-san”

“Sementara memakai seharusnya lebih baikーー”

Mereka berdua mencoba mengatakan sesuatu, tapi aku membuat mereka diam dengan ciuman di mulut mereka.

Aku menanggalkan pakaian dari ratu yang merupakan simbol terakhir otoritas mereka.

Kedua gadis itu mengenakan cincin dengan penampilan mereka yang telanjang.

“Betapa cantiknya”

Aku mengatakan itu, mendorong mereka ke tempat tidur, dan menghubungkan tubuh kita.

Aku mengembalikan dua orang yang telah melakukan tugas ratu hanya menjadi gadis biasa.
Kujibiki Tokushou Bab 111

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: