26 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 116

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 116 – Perjudian Dadu

Paktos.

Sebuah kota pedagang di wilayah Mercouri.

Kota ini sangat beragam dengan banyak orang dan mengumpulkan uang.

Iris dan aku pergi kesana.

Iris mengenakan baju petualang menyembunyikan fakta bahwa dia adalah Putri Iris.

Aku mengenakan jubah dengan dua Pedang Iblis yang tergantung di sisi tubuhku.

“Di sinilah uang palsu datang huh”

“Artinya, menurut Delfina”

“Tapi, wanita itu hanya tahu bahwa itu berasal dari Paktos, tapi bagaimana kita mencarinya?”

“Ada sesuatu dipikiran”

“Benarkah?”

Iris memperhatikan.

Aku memiliki pola favorit dalam situasi seperti ini.

Pencucian uang dari uang palsu, atau tempat di mana orang yang tidak memiliki uang tiba-tiba keluar dengan banyak uang.

Itu adalah ー ー .



Aku menjabat tangan si penjaga dengan beberapa koin sebagai sogokan dan memasuki bangunan itu.

Kami memasuki bawah tanah, melewati jalan bawah yang berkelok-kelok, dan naik ke atas.

Dan kemudian, kami sampai di ruangan yang berbeda.

Ini cukup luas, tapi ada begitu banyak orang yang membuat suasana ruangan menjadi lebih buruk.

Rokok di ruang tamu mahjong dan lebih gelap. Ruangannya seperti itu.

“Ini sarang judi ya?”

Tanya Iris sambil menutupi hidungnya dan mulutnya.

Sebagai seorang putri, dia mungkin belum pernah mengalami lingkungan yang buruk.

“Mungkin”

Ada beberapa kerumunan orang di dalam ruangan dan masing-masing melakukan perjudian mereka sendiri.

Mereka melakukan hal yang sama di semua kelompok, mereka melakukan perjudian dadu.

“Ini semacam melampaui dunia dan yang umum huh”

“Apa kau mengatakan sesuatu?”

“Tidak, bukan apa-apa”

Aku hanya merasa sedikit terkesan.

“Daripada itu, apakah ada petunjuk di sini?”

“Ya. Judi adalah cara terbaik untuk mengedarkan uang tanpa melalui bentuk barang. Di tempat seperti ini, banyak uang bergerak dan meski begitu, akan sulit untuk dilacak. Perjudian itu sendiri diatur oleh Mercouri, kan?”

“Ya, kami telah mengeluarkan dua belas larangan dalam tiga tahun terakhir”

“Dan hasilnya?”

“......tidak begitu banyak”

Ujar Iris dengan putus asa.

Tentu saja. Situasi di mana mereka perlu melepaskan larangan begitu sering, itu hanya menunjukkan bahwa tidak ada efeknya.

Hal ini mungkin membuat frustrasi sebagai Putri Iris dari Twin Flower yang terlibat urusan dalam negeri.

“Jangan berkecil hati. Aku juga akan mengurus ini kapan-kapan nanti. Mari kita fokus pada kasus kita saat ini dulu. Tempat dimana pengaruh Kerajaan sulit dijangkau. Bukankah itu tempat yang terbaik untuk memindahkan uang dari sumber yang tidak diketahui?”

“Begitu, itu benar”

Iris mengangguk dalam pengertian.

“Kalau begitu, ayo kita tunggu petunjuknya saat berjudi”

“Apakah tidak lebih cepat untuk bertanya kepada mereka?”

“Mereka akan berhati-hati jika kita melakukan itu”

Aku mengatakan itu dan bergabung dengan salah satu kelompok.

Aku memaksa masuk ke garis depan.

Ada pria pemain dadu di tengah dan memiliki dua pria penjaga yang tampak di sisinya.

Si pemain dadu melirik ke arahku.

“Apa kau mau main?”

“Ya, apa peraturannya?”

“Kau bisa tahu hanya dengan melihat”

Setelah si pemain dadu mengatakan itu, dengan terampil dia meraup dua dadu dengan pot anyaman dengan kulit kayu, dan mengocoknya di udara.

Dan “Don!”, Dia membantingnya terbalik ke tanah, dan dadu terdengar “GaraGara” lagi dan akhirnya berhenti.

Setelah itu, para penjudi mulai bertaruh ganjil dan genap.

Apa yang mereka gunakan adalah uang Mercouri yang baru dikeluarkan.

Pot dibuka.

“Satu-Tiga, Genap”

Setengah dari pelanggan menang, dan setengah dari mereka frustrasi.

“Seperti itu”

“Aku cukup mengerti”

“Apa kau mau main?”

Tanya Iris padaku sambil berbisik.

“Iya”

Aku mengeluarkan uang Mercouri dan mulai berjudi, bergaul dengan para penjudi.

Aku bisa mendengar suara manis dan lucu Hikari di kepalaku.

Hikari menikmati bagian di dalam kepalaku.

“Genap! Berikutnya genap”

“Berikutnya...... ganjil!”

“Berikutnya ganjil! Tidak, itu genap”

Aku menaruh taruhanku di pertandingan dadu mengikuti suara Hikari.

Aku menang dengan lumayan, tapi aku kalah total.

“U~n, ini, sulit”

“Bukan berarti tidak ada metode pasti menang”

“Apa itu benar, Okaa-san?!”

“Umu, maksudku, kalau orang ini mau, dia pasti akan menang”

“Apa itu benar, Otou-san?”

Aku bisa merasakan emosi Hikari yang tergetar dan suaranya yang bersemangat.

Baiklah, kalau aku ditanya apakah aku bisa menang atau tidak, aku bisa menang.

“Oh~ , seperti yang diharapkan dari Otou-san. Tapi bagaimana kau akan melakukannya?”

Biarkan aku berpikir, lihat saja.

Pot itu dikocok, dadu berhenti.

Ganjil.

Aku meramalkan di kepalaku.

Aku bertaruh genap.

Pot itu dibuka, ganjil sekali.

“Oh ~”

Pot itu dikocok, dadu berhenti.

Kali ini genap.

Aku juga bertaruh pada saat ini juga.

Pot itu dibuka, itu genap.

“Waa~! Menakjubkan. Otou-san, bagaimana kau melakukannya?”

Aku hanya berkonsentrasi dan mendengarkan suara dadu.

Semua dadu memiliki jumlah lubang yang berbeda di masing-masing sisi. Salah satunya pasti akan memukul lantaiーーitu berarti, kau dapat memberitahu cukup banyak apa yang akan datang dengan mendengarkan.

Tidak ada banyak jika kau sudah mendengarnya berlipat-lipat sebanyak 777 kali.

Meski aku prediksi dengan benar 100%, aku mengulangi kemenangan dan kalah dalam taruhan sebenarnya.

Aku mencoba untuk kalah berurutan dari waktu ke waktu dan kemudian mengambil kembali sedikit.

Aku tidak lupa memalsukan bahwa aku kalah secara keseluruhan.

Bagaimanapun, aku melanjutkan tujuan untuk tidak menonjol.

Seorang pria duduk di sisiku. Si pemain dadu membuat wajah tercengang.

“Kau datang lagi?”

“Diam, kali ini pasti aku akan menang”

“Tidak apa-apa, tapi apakah kau benar-benar punya uang? Kami hanya menerima uang tunai”

“Lihat”

Pria itu melemparkan uang kertas terlipat seolah ingin memamerkannya.

“Apa kau punya masalah?”

“Tidak sama sekali”

Si pemain dadu meraup dadu itu dengan terampil dan membantingnya ke lantai sampai terjepit saat terus bergoyang.

“Oi”

Aku tahu.

Aku sudah melihatnya meskipun Eleanor tidak memberitahuku.

Uang Mercouri yang pria itu keluarkan.

Itu adalah uang palsu yang tidak memiliki salah tulisan dari “Kakeru Yuuki”.

Petunjuknya, akhirnya aku menemukanmu.
Kujibiki Tokushou Bab 116

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: