01 August 2017

Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

CERITA PENDEK BONUS
Turunnya Dewi Suci dari Surga

Kelimpahan barang yang melapisi setiap rak dan rak buku membuat bagian dalam toko terasa agak sempit, meski ruang lantainya agak besar. Di latar belakang, sebuah lagu anime yang populer tengah diputar, cukup keras untuk didengar tapi tidak cukup menonjol. Toko ini terkenal di seluruh negeri untuk pemilihan anime, manga, dan produk sejenis lainnya.

Wajar saja, bagian dalam toko itu penuh dengan peziarah yang melakukan perjalanan ke tanah suci ini. Kebanyakan dari mereka bisa diklasifikasikan sebagai "pejuang" atau sebagai "gentlemen". Beberapa dari mereka telah membawa teman mereka juga, dan toko itu penuh sampai penuh dengan argumen hangat tentang siapa gadis terbaik atau apa anime musim ini.

Di dalam medan perang abadi itu ada satu surga damai dan tenang. Di bagian paling belakang toko itu ada bagian khusus yang diikat di belakang sepasang gorden. Sebuah tanda "Dilarang anak di bawah umur" besar dicetak di setiap tirai. Seperti dugaan seseorang, itu adalah bagian dewasa dari toko.

Tidak peduli betapa mengerasnya seorang veteran, suara mereka secara alami mulai sunyi saat mereka masuk, dan mereka langsung mulai mengkhawatirkan tatapan orang lain di sekitar mereka. Bahkan lagu anime yang diputar di latar belakang tampak tertegun di tanah suci seperti itu.

Namun, hari ini, atmosfer yang tenang itu tiba-tiba hancur berantakan.

"T-Tunggu, Kaori. Kau tidak bisa masuk ke sana begitu saja!"

"T-Tapi Shizuku-chan..."

Suara dua gadis menyela kesunyian.Nada jelas dan bernada tinggi terdengar seperti dering bel. Para pejuang di dalam semua menjatuhkan apa yang mereka lakukan dan mengintip dengan malu-malu dari balik rak mereka. Ada satu jari ramping dan feminim yang menusuk dari balik tirai.

Orang-orang yang hadir secara bersamaan berpikir Tunggu, jangan bilang dia datang kemari!? Sialan, itu berarti tidak ada jalan keluarnya!

"Tidak ada tapi-tapian. Versi semua umur sudah habis terjual, jadi cukup istirahat saja."

"Tapi... perusahaan ayah Nagumo-kun membuat game ini. Bagaimana kalau Nagumo-kun juga memainkan... g-game versi delapan belas plus?"

"L-lihat sini. Kau ingin mendapatkan game ini sehingga kau memiliki sesuatu untuk dibicarakan dengan Nagumo-kun, bukan? Apakah kau berencana membicarakan adegan s-seks dengannya di kelas atau semacamnya? Kupikir dia lebih cenderung berlari ke arah yang berlawanan jika kau mencobanya. Meski mungkin bukan karena alasanmu."

Agar ada yang bisa dibicarakan dengan naksirannya, Nagumo Hajime, Kaori telah datang ke sini hari ini untuk membeli game yang telah dihasilkan ayah Hajime. Namun, karena popularitasnya yang luar biasa, versi semua umur sudah terjual habis di mana-mana, dan hanya ada sedikit salinan dari versi 18+ yang tersisa. Dan itu pun hanya karena beberapa toko telah memesan lebih banyak stok secara tidak sengaja daripada yang mereka inginkan.

Mengingat usianya, Kaori tidak akan bisa membeli versi 18+, tapi langsung dan tak kenal takut seperti dirinya, dia masih bertekad untuk mencobanya.

"Aku tahu. Tapi tetap saja... jangan coba-coba menghentikanku, Shizuku-chan! Terkadang seorang gadis harus melakukan apa yang harus dilakukan seorang gadis!"

"Ya, tapi ini bukanlah waktu itu. Hei, tidak, tunggu, hentikan!"

Ada tarikan napas bersama saat para pejuang menyaksikan seorang gadis menerobos tirai. Untuk beberapa saat semua orang kehabisan kata-kata, tapi kemudian bisikan itu dimulai.

"Sialan, dia seksi..." dan sejenisnya.

Pemandangan pertama yang disambut Kaori saat ia masuk ke bagian 18+ adalah poster ukuran penuh dari gadis berpakaian minim. Dia tersipu-sipu di ujung telinganya, lalu buru-buru menunduk saat melihat tatapan tercengang setiap pria di bagian itu memusatkan perhatian padanya. Shizuku, yang berdiri di belakangnya, meraih lengannya dan mencoba menariknya keluar. Namun, Kaori tidak akan tergoyahkan, dan dengan keputusan sesatnya dia berkata "Aku tidak akan kalah di sini!" Sebelum mengambil langkah lain ke tempat perlindungan terlarang.

Shizuku terus berusaha menarik Kaori kembali, tapi dia terlalu malu untuk bisa memanfaatkan sebagian besar kekuatannya. Jadi, dengan terpaksa dia terseret di belakang Kaori, seperti seorang gadis kecil yang tersesat di dunia lain.

"Ah. S-Shizuku-chan, aku menemukannya!"

"A-apa? Bisakah kau berhenti menyeretku lebih jauh lagi?"

Tanpa memedulikan permintaannya, Kaori terus menyeret Shizuku, yang memiliki air mata di matanya, lebih dalam ke tanah suci sampai dia mencapai game yang dia cari. Saat dia mengambilnya dan melihat sampulnya, Shizuku tiba-tiba berteriak malu. Alasannya, tentu saja, karena banyak gadis berpose tak senonoh terpampang di depan.

Shizuku mengalihkan tatapannya dengan cepat, tapi Kaori dengan biasa saja membalik kotak itu untuk melihat apa yang ada di bagian belakangnya. Saat dia memeriksa ilustrasi, dia mengatakan sesuatu yang sangat tidak bijaksana tanpa banyak berpikir.

"H-Huh? Shizuku-chan, apa menurutmu gadis ini mirip sekali denganmu?"

"Apa!? J-Jangan konyol! Aku tidak akan pernah merangkak dengan pantatku mencuat begitu!"

Shizuku, pintar seperti biasa, memastikan benar-benar melihat sebelum melakukan bantahan, meski membuatnya merah padam. Namun, suaranya sedikit lebih keras dari yang seharusnya, dan tiba-tiba ada semprotan merah saat seseorang terjatuh di belakang rak. Itu segera diikuti oleh teriakan nyaring "Jangan mati, Bung! Sial, pendarahannya tidak akan berhenti!" Tampaknya seseorang memiliki imajinasi yang terlalu terlalu aktif.

"L-Lagian, bukankah menurutmu gadis ini mirip sekali denganmu, Kaori?"

"Mustahil! A-Aku tak pernah melakukan sesuatu yang begitu memalukan saat berada di atas seorang pria yang terlihat begitu!"

Ada lagi air mancur merah saat orang kedua ambruk dari balik rak yang berbeda. Sesaat kemudian seseorang berteriak, "Medis! Aku butuh tenaga medis!"

Saat itulah seorang penyelamat turun di antara kumpulan pejuang yang mengeras.

"Maaf, nona. Maafkan aku, tapi setidaknya Anda harus delapan belas tahun untuk membeli barang-barang ini. Bisakah aku meminta Anda untuk pergi?"

Itu adalah kedatangan manajer. Manajer tiga puluh satu itu telah memutuskan akan buruk bagi bisnis jika sebagian gerainya berubah menjadi segunung mayat, dan memilih untuk ikut campur dengan bijak. Para pejuang yang tersisa yakin bahwa wewenangnya cukup untuk mencegah kedua orang yang saling terkait itu.

Namun, lawan mereka lebih kuat dari yang mereka sadari. Shizuku menundukkan kepala dengan marah karena permintaan maaf, kata-katanya tercekat karena air mata, saat ia mencoba menarik Kaori keluar dari bagian itu. Namun, Kaori tidak begitu mudah berpaling. Bahkan dengan air mata yang meluncur di wajahnya, dia masih mendorong kotak game ke manajer dan mengajukan permintaannya.

"A-Aku ingin membeli ini, tolong!"

Ekspresi manajer tersendat dan dia mencoba bersikeras bahwa Anda harus berusia delapan belas tahun untuk membeli produk ini, tapi Kaori kembali dengan balasan yang paling tak terduga.

"I-Ini untuk ayahku!"

Ayah macam apa yang akan membuat anak perempuan mereka membeli porno mereka! Semua orang yang hadir memikirkan hal yang sama. Kaori sendiri pasti menyadari betapa minim alasannya, saat dia melanjutkan, mengatakan hal-hal seperti "Ini hadiah ulang tahunnya!" Dan "Kami akan memainkannya sama-sama!" Alasannya hanya memperburuk keadaan. Pada saat ini Shizuku sangat malu sehingga dia mengubur wajahnya di tangannya, berharap dia mati. Akhirnya, Kaori mengakhiri semuanya dengan "Tolong, bukankah kau akan membiarkan aku membelinya?" Mata anak anjingnya dan permohonannya mendorong manajer itu sampai batas-batasnya.

"Maaf sebentar." Hanya itu yang dikatakan manajer sebelum berlari di belakang rak dan menyemburkan mimisan yang deras. Dia sama seperti otaku lain di sana, dan karena itu sama rentannya dengan pesona Kaori. Ratapan "Bossssssssss!" Bisa terdengar datang dari beberapa pejuang yang masih tersisa.

Pada hari itu, dalam usahanya untuk membeli satu game, Kaori menumpuk segunung mayat para pelanggan dan pegawai toko.
Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 2

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: