02 August 2017

Arifureta LN v1 Epilog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

EPILOG YANG SANGAT SEPERTI PROLOG

Jurang yang luas menembus tanah, bekas luka yang merusak permukaan tanah yang tidak bercacat. Bebatuan besar dari segala ukuran jatuh ke ngarai kering di bawahnya. Lolongan monster menyalip udara, mengingatkan siapa pun yang lewat bahwa ini adalah tanah dimana hanya yang kuat yang bertahan.

Ini adalah tanah di mana sihir berharga manusia tidak efektif, dan makanan sangat langka. Mendaki keluar dari jurang dibutuhkan penskalaan tebing setinggi seratus meter. Sebuah tebing yang tidak memiliki penutup, dan penuh dengan monster yang menunggu untuk berpesta dengan cara yang bodoh untuk diajak mendaki.

Ada tangga mengarah ke ujung jurang timur dan barat, tapi begitu seseorang terjatuh, monster yang mengintai di bawah tidak berniat membiarkan mangsa mereka melarikan diri.

Bagi kebanyakan orang, jurang itu identik dengan neraka. Meskipun untuk beberapa, itu juga dibuat untuk alasan eksekusi yang mudah dilakukan.

Sebuah siluet tersendiri tiba-tiba bergerak di dalam ngarai terkutuk itu. Sepasang telinga kelinci menyembul dari bawah batu besar. Telinga itu sedikit mengernyit, seakan mencari suara apa pun. Tontonan lucu itu sangat bertentangan dengan lingkungan jurang yang mengerikan.

Setelah memastikan sekelilingnya aman, sosok itu mencengkeram kepalanya dari balik batu besar. Anehnya, telinga kelinci itu menempel pada kepala seekor kelinci, tapi milik manusia. Sosok itu sebenarnya adalah gadis kelinci di pertengahan remaja. Setelah menusuk kepalanya, dia melihat ke sekelilingnya, membenarkan sekali lagi dengan pandangan bahwa tidak ada bahaya di sekitarnya.

Dia cantik sekali. Dia ditutupi kotoran dan pakaian lusuhnya compang-camping, tapi itu tidak membuat penampilannya memukau. Dia memiliki rambut biru muda dan mata biru langit, dan melepaskan aura misteri agung ini. Dan gadis cantik yang bermartabat saat ini...

"Ugh, aku sangat takut. Kuharap aku berada di tempat tidur sambil makan camilan sekarang juga." Ledakannya yang agak tidak bermartabat menghancurkan keseluruhan efek yang dimilikinya.

Gadis kelinci itu terus bergumam mengeluh sejenak, tapi kemudian dia menampar pipinya dengan tiba-tiba dan memperbarui tekadnya.

"Kalau aku tidak melakukan sesuatu, maka keluargaku akan menjadi camilan para monster," Gumamnya pada dirinya sendiri, matanya berkilauan dengan tekad.

"...Aku harus cepat. Aku perlu sampai ke hadapan itu, demi orang itu." Dia menegakkan punggungnya dan berlari lebih dalam ke jurang.

Beberapa menit kemudian, sebuah teriakan menyedihkan menggema di seluruh jurang.

"Hiiii! Aku tidak enak, jangan makan akuuuuu!"
Arifureta LN v1 Epilog

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment