02 August 2017

Arifureta LN v1 Prolog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PROLOG

Cahaya memudar dengan cepat saat kegelapan mulai menelannya. Wajah Nagumo Hajime terpaku dalam ketakutan saat dia menatap cahaya yang hilang di atasnya. Dia melepaskan tangannya dengan putus asa, sambil memegangi cahaya yang dia tahu takkan pernah bisa dia pegang. Dia merasa bagian bawahnya tegang saat dia jatuh dengan bebas melalui kegelapan.

Jurang dimana dia sudah terjatuh begitu dalam, sehingga rasanya sekaan terjatuh ke lubang neraka. Dan cahaya yang dia lihat adalah portal bagi dunia orang hidup. Dia menjatuhkan air mata besar-besaran di bumi saat dia menjelajahi dungeon. Lubang itu sangat dalam sehingga dia terus terjatuh setelah tusukan kecil cahaya itu menyusut menjadi sia-sia. Seluruh hidupnya melintas di depan matanya, tanpa suara sama sekali kecuali angin yang mengembus jatuh menuju kedalaman jurang di bawahnya.

Mari kita kembali sejenak dan menceritakan bagaimana seorang lelaki muda Jepang menemukan dirinya berada di dunia yang terlalu kejam dan tidak berperasaan untuk kata "fantasi" menjadi deskripsi yang akurat. Bagaimana pun, kejadian mengerikan dan tidak adil yang dia alami, dan masih dialami, sedikit pun kehilangan harapan dan impian indah yang mereka bayangkan saat mereka mendengar kata itu.





Senin. Sangat mungkin hari paling menyedihkan dalam seminggu. Kebanyakan orang, tanpa diragukan lagi, mendesah berat saat mereka menyesalkan awal minggu ini dan ujung akhir pekan mereka yang mulia. Nagumo Hajime tidak terkecuali. Namun, dalam kasusnya, depresinya dikalikan dengan fakta bahwa sekolah bukan hanya menjengkelkan, tapi juga neraka yang sesungguhnya.

Seperti biasa, Hajime hampir tidak berhasil tiba tepat sebelum bel untuk periode pertama berdering. Entah bagaimana, dia berhasil menenangkan tubuh yang kurang tidur dan membuka pintu ke ruang kelasnya. Dia mendapati dirinya berada di ujung yang menerima banyak tatapan mencemooh dan decakan kesal dari mayoritas siswa begitu dia menginjakkan kaki di kelas. Tak satu pun siswi tampak terlalu senang melihatnya. Akan bagus jika mereka hanya mengabaikannya, tapi juga memberi tatapan menghina.

Hajime melakukan yang terbaik untuk mengabaikan teman sekelasnya dan pergi ke tempat duduknya. Tapi seperti biasa, ada beberapa murid yang tak bisa menahan kesempatan untuk mengganggunya.

"Yoo, otaku kotor! Begadang semalaman sambil bermain video game lagi? Aku yakin kau tengah bermain eroge sepanjang waktu!"

"Wow menjijikan. Si perusak menjijikkan macam apa yang begadang sepanjang malam sambil bermain eroge?"

Semua lelaki tertawa, seolah-olah mereka menemukan pernyataan itu entah bagaimana lucu. Murid yang pertama kali memanggil Hajime adalah Hiyama Daisuke, pemimpin pengganggu Hajime. Daisuke sepertinya tak pernah lelah menggoda Hajime, saat dia mendatanginya setiap hari. Orang-orang yang tertawa terbahak-bahak di sebelahnya adalah Saitou Yoshiki, Kondou Reichi, dan Nakano Shinji. Itulah keempat orang yang selalu membuat hidup Hajime menyedihkan.

Seperti yang telah Hiyama bilang sebelumnya, Hajime memang seorang otaku. Tapi dia tidak terlalu buruk atau menjengkelkan, jadi nama otaku kotor hampir tidak membuatnya cocok. Rambutnya dipotong pendek dan dipelihara rapi. Plus, bukan berarti dia juga memiliki masalah komunikasi. Tentu saja, dia bukan orang yang paling banyak bicara, tapi dia tak bermasalah menanggapi orang yang bicara dengannya. Dia adalah orang yang tenang secara keseluruhan, tapi tidak sampai pada saat di mana hal itu bisa dianggap suram. Kebetulan dia tertarik pada seperangkat media yang sangat spesifik—yaitu manga, novel, video game, dan film.

Meskipun benar opini publik tentang otaku belum terlalu positif akhir-akhir ini, sebagian besar otaku biasanya memberimu beberapa penampilan, bukan jenis intimidasi yang ditargetkan. Jadi mengapa semua siswa membenci Hajime?

Jawabannya sederhana saja.

"Selamat pagi, Nagumo-kun! Kau hampir tidak berhasil tepat waktu hari ini juga. Kupikir setidaknya kau harus berusaha lebih awal." Salah satu gadis tersenyum pelan saat ia mendekati Hajime. Dia adalah satu dari sedikit orang di sekolah yang memperlakukannya dengan baik, dan juga alasan mengapa semua orang membencinya.

Shirasaki Kaori, salah satu gadis paling populer di sekolah, dan sangat cantik untuk bisa dianggap sebagai dewi oleh banyak orang. Rambutnya panjang dan hitam yang sampai ke pinggangnya, dan mata besar yang memikat dipenuhi dengan kebaikan. Hidungnya yang mungil terangkat sempurna di wajahnya, dan bibirnya yang merah jambu adalah lambang kesempurnaan.

Dia selalu memiliki senyum di wajahnya, dan kemampuannya untuk menjaga orang lain dikombinasikan dengan rasa tanggung jawabnya yang kuat menjadikannya salah satu murid yang paling dihormati di sekolah Hajime. Selain itu, dia toleran dan memahami suatu kesalahan, sampai-sampai di mana tak ada seorang pun yang pernah melihatnya terlihat tidak bahagia sebelumnya.

Dan, untuk alasan apapun, Kaori menaruh minat pada Hajime. Kebanyakan orang menganggap Hajime adalah murid yang mengerikan karena dia selalu tidur di kelas karena sering begadang (sebenarnya, dia memiliki nilai rata-rata yang cukup tinggi). Dan, karena Kaori selalu menjaga murid-murid lain, mereka yakin itulah alasan dia bicara dengannya.

Seandainya tawarannya meyakinkan Hajime untuk menjadi murid yang lebih baik, atau apakah dia adalah pria yang lebih tampan secara alami, laki-laki lain mungkin tidak terlalu memikirkan ketertarikan Kaori terhadapnya. Namun, seperti biasanya, dia sedih karena rata-rata terlihat seperti bisa dilakukan seseorang, dan moto kesukaannya adalah "hobi akan kehidupan nyata," jadi jelas sikapnya terhadap sekolah juga tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan. Seperti itu, rata-rata siswa kelas satu di kelasnya tidak tahan dengan fakta bahwa Hajime sangat dekat dengan Kaori. "Kenapa dia dan bukan kita!?" Pikir mereka. Sementara itu, gadis-gadis lain hanya menganggapnya kasar pada Kaori. Mereka tidak senang karena dia pun tidak mencoba untuk mengubah kebiasaannya.

"A-Ah, selamat pagi, Shirasaki-san." Wajah Hajime menegang saat ia merasakan tatapan haus darah dari teman-teman sekelasnya, dan ia membalas ucapan Kaori dengan canggung.

Sebaliknya, Kaori tersenyum gembira saat menatapnya. Kenapa kau selalu melihatku seperti itu!? Hajime putus asa saat ia merasakan tatapan teman-teman sekelasnya membakar dirinya.

Hajime sangat bingung. Dia tidak mengerti mengapa gadis paling cantik di sekolah peduli dengan pria seperti dia. Baginya, sepertinya ada sesuatu yang lebih dari sekadar sifat alami untuk membantu orang lain.

Tentu saja, dia tak terlalu sombong untuk percaya bahwa dia mungkin memiliki ketertarikan romantis padanya. Hajime sangat menyadari kenyataan bahwa dia telah menyerahkan banyak hal untuk menjalani kehidupan yang sepenuhnya ditujukan pada hobinya. Dia tahu penampilan, nilai, dan kemampuan atletiknya rata-rata sama sekali. Ada banyak orang yang lebih baik daripada dia yang jauh lebih cocok untuk menjadi pasangannya, bahkan di antara kenalannya saja. Karena itulah dia menganggap perilakunya sangat membingungkan.

Jujur saja, aku hanya berharap kau menyadari bahwa kau adalah alasan mengapa setiap orang membenciku saat ini juga! Hajime berteriak di dalam kepalanya. Namun, dia tak menyuarakan pikirannya. Dia tahu bahwa beberapa teman sekelasnya pasti akan menyeretnya keluar menuju gedung olahraga sehabis kelas selesai jika dia berani melakukannya... begitu Hajime menyelesaikan pembicaraannya dengan Kaori, tiga orang baru menghampiri mereka. Mereka melihat mereka berdua seperti burung pemakan bangkai, menunggunya selesai bicara. Di antara kelompok baru ini tentu saja adalah salah satu "orang yang lebih baik" yang telah disebutkan sebelumnya.

"Selamat pagi, Nagumo-kun. Sungguh buruk begadang sampai larut setiap hari."

"Menemui dia lagi, Kaori? Kau sungguh terlalu baik untuk kebaikanmu sendiri."

"Astaga. Bicara dengan kegagalan seperti dia menghabiskan banyak waktu."

Satu-satunya orang yang menyapa Hajime dari ketiganya adalah Yaegashi Shizuku, sahabat Kaori. Rambut hitam Shizuku diikat dengan ekor kuda khasnya. Matanya yang berbentuk badam memberinya tatapan yang agak tajam, tapi jauh di dalam tatapannya, dia mendapat kebaikan yang membuatnya tampak keren daripada dingin.

Tingginya 172 sentimeter, dia lebih tinggi dari kebanyakan gadis lain di kelasnya. Itu, dikombinasikan dengan tubuhnya yang kokoh, membuatnya seperti samurai yang bermartabat. Dan samurai dibuat untuk analogi yang agak tepat karena keluarganya benar-benar menjalankan sebuah dojo yang mengajarkan gaya Yaegashi, dan Shizuku sendiri adalah seorang pendekar pedang tanpa tandingan yang tak pernah kalah satu turnamen kendo pun. Sebenarnya, dia pernah tampil di majalah sebelumnya dan memiliki fanbase yang agak fanatik. Pers pun sempat memanggilnya si cantik samurai modern. Banyak adik kelas perempuan mulai memanggilnya Onee-sama dengan cara yang hampir menyembah.

Orang yang telah menyapa Kaori dengan kalimat yang agak klise akan kebaikannya adalah Amanogawa Kouki. Dia sempurna dalam hampir segala hal. Hebat dalam olahraga, tampan, dan sebagai tambahan memiliki nilai bagus. Namanya pun terdengar heroik. Ditulis dengan karakter "cahaya" dan "sinar", itu memberi kesan yang agak menyilaukan.

Rambutnya berwarna cokelat, fitur lembut, tingginya 180 sentimeter, dan meski bentuk rampingnya masih terlihat otot-ototnya. Dia baik pada semua orang yang dia temui, dan memiliki rasa keadilan yang kuat (atau begitulah yang dia pikirkan.)

Seperti Shizuku, dia pernah menghadiri Yaegashi dojo sejak dia duduk di bangku sekolah dasar dan cukup terampil berkompetisi di turnamen nasional. Dia dan Shizuku adalah teman masa kecil. Puluhan gadis telah jatuh hati padanya, tapi karena dia selalu berkeliaran di sekitar Shizuku dan Kaori, sangat sedikit yang pernah berhasil memberanikan diri untuk menyatakan cinta. Namun, dia masih menerima setidaknya dua pernyataan cinta sebulan dari gadis-gadis yang berbeda sekolah dengan Hajime. Sungguh Casanova sungguhan.

Orang terakhir, yang menambahkan komentarnya sendiri ke kalimat Kouki dengan malas, adalah Sakagami Ryutarou, sahabat Kouki. Ryutarou memiliki rambut pendek dan rapi dan tatapan yang tampak ceria sekaligus buram. Tingginya 190 sentimeter, dan memiliki bentuk besar seperti beruang. Seperti sarannya, dia adalah seorang pria otot yang tidak memiliki banyak kesopanan.

Karena cintanya pada kerja keras dan tindakan berdarah panas, dia tidak menyukai Hajime, yang menghabiskan seluruh waktunya di sekolah untuk tidur. Ryutarou memberi Hajime tidak lebih dari satu tatapan sekilas sebelum menghina dan mengabaikannya.

"Selamat pagi Yaegashi-san, Amanogawa-kun, dan Sakagami-kun. Heh, baiklah, kalian tahu apa yang mereka bilang, kau menuai apa yang kau tabur. Ini salahku sendiri untuk selalu begadang." Hajime tersenyum masam saat menyapa Shizuku dan yang lainnya. Kedua orang itu melotot tajam padanya, mata mereka semua berteriak, "Apa yang memberimu hak untuk bicara dengan Yaegashi-san dengan santai begitu, hah!?" Shizuku hampir sama populernya dengan Kaori.

"Kalau kau menyadari itu suatu masalah, bukankah seharusnya kau mencoba memperbaikinya? Kurasa tidak pantas bagi Kaori untuk membiarkan dia memanjakanmu. Dia juga tak punya waktu untuk selalu menjagamu." Kouki memeringati Hajime dengan tegas.

Kouki juga jelas mengira Hajime adalah kegagalan dari seorang murid yang hanya menyia-nyiakan kebaikan Kaori. Hajime sangat ingin berteriak, dia tidak memanjakanku! Dan sebenarnya, aku lebih suka dia meninggalkanku sendiri!, Tapi dia tahu jika dia menyuruh teman sekelasnya "mengawal" dia di suatu tempat sepi sepulang sekolah. Kouki adalah tipe orang yang selalu menganggapnya benar juga, jadi Hajime hanya menutup mulutnya dan tidak mengucapkan satu tanggapan pun.

Selain itu, sebenarnya tidak ada yang perlu "diperbaiki". Hajime telah memutuskan untuk menjadikan hobinya sebagai inti hidupnya. Ayahnya adalah seorang desainer game dan ibunya sebagai seorang penulis manga, jadi dia bekerja paruh waktu di tempat kerja mereka untuk mendapatkan pengalaman di lapangan.

Dengan pengalaman dan minatnya, kebanyakan pengusaha tertarik padanya karena dia tidak memerlukan pelatihan ekstra, dan rencananya untuk masa depan semuanya tertata rapi. Hajime sangat percaya bahwa dia telah menjalani hidupnya dengan serius, karena itulah dia tidak perlu mengubah kebiasaannya terlepas dari apa yang dikatakan orang kepadanya. Dan jika Kaori tidak mulai memasuki urusannya, dia pasti bisa lulus sekolah dengan tenang tanpa menarik perhatian dirinya sendiri.

"Ya kukira. Ahaha..." Karena itulah Hajime hanya mencoba menertawakan ucapan Kouki. Tapi, tentu saja, dewi sekolah pasti bicara dan menjatuhkan bom lain secara tidak sengaja.

"Apa yang kau bicarakan, Kouki-kun? Aku bicara dengan Nagumo-kun karena aku mau." Seluruh kelas berkerumun dengan ucapan tersebut.

Jika terlihat bisa membunuh, Hajime sudah tewas seratus kali lipat dari tatapan tajam yang dia dapatkan dari para siswa. Mereka mengertakkan gigi mereka saat mereka melotot padanya, sementara kru Hiyama melangkah mundur dan mulai mendiskusikan tempat apa yang terbaik untuk menarik Hajime saat istirahat makan siang.

"Hah...? Ah, begitu. Kau sangat baik, Kaori."

Sepertinya Kouki menafsirkannya saat Kaori bersikap baik sehingga tidak menyakiti perasaan Hajime. Meskipun dia sempurna dalam banyak hal, atau mungkin karena kenyataan itu, dia memiliki satu kelemahan yang agak mencolok. Yaitu dia agak terlalu yakin akan kebenarannya sendiri. Memutuskan bahwa mengoreksinya akan sangat menjengkelkan, Hajime malah memilih melepaskan diri dari kenyataan dengan menatap ke luar jendela.

"Aku minta maaf atas hal tersebut. Mereka tidak bermaksud menyakiti..." Shizuku meminta maaf pada Hajime dengan tenang, karena dia satu-satunya yang cukup cerdik untuk memahami perasaan setiap orang. Hajime hanya mengangkat bahunya dan tersenyum masam.

Sementara itu, bel yang menandakan dimulainya kelas akhirnya berdering, dan sang guru masuk ke kelas. Sang guru memulai pengumuman pagi hari, yang sepertinya terlalu terbiasa dengan atmosfer yang bergolak di kelas agar peduli. Lalu, seperti biasa, Hajime melayang ke alam mimpi saat kelas dimulai.

Kaori tersenyum saat melihat Hajime mengantuk. Shizuku menatapnya, takjub, dan merenungkan bahwa Hajime sungguh terkenal dalam artian tertentu. Para lelaki mengejeknya sementara para gadis menatap, menatap penuh cemoohan.

Setelah beberapa saat, kelas mulai bertambah berisik lagi. Sebagai seorang tukang tidur di kelas, tubuh Hajime menyesuaikan diri untuk mengetahui kapan harus bangun tidur secara alami. Karena itulah, kesadaran kaburnya bisa dilihat dari kebisingan sekitarnya saat makan siang.

Hajime mengaduk-aduk tasnya dan mengeluarkan makan siangnya, makanan sederhana yang bisa selesai dalam sepuluh detik, tapi masih berhasil menemukannya. Tampaknya sebagian besar kelompok pembeli makan siang telah pergi ke kafetaria, karena ada beberapa orang yang hilang dari kelas.

Mayoritas orang di kelas Hajime biasanya membawa makan siang mereka sendiri, karena itulah sekitar dua pertiga kelas tetap ada. Selain itu, tampaknya beberapa murid memiliki pertanyaan untuk guru pelajaran sosial periode keempat, Hatayama Aiko, dan tengah bermain-main dengan podium guru.

Sluuurp! Gulp! Setelah selesai mengisi energinya hanya dalam sepuluh detik, Hajime berbaring di mejanya, berencana untuk menutup mata. Namun, dewi sekolah, yang mungkin lebih dari seorang setan dalam kasus Hajime, tersenyum bahagia saat dia menarik kursinya lebih dekat ke arahnya, mencegahnya untuk kembali tidur.

Hajime mengerang di dalam hati. Senin pasti telah membuatnya meninggalkan akalnya. Biasanya dia akan cepat-cepat makan siangnya dan keluar kelas untuk mencari tempat terpencil untuk tidur siangnya, tapi dua hari berturut-turut begadang tampaknya telah membebani dirinya.

"Sungguh langka, Nagumo-kun. Kau masih di kelas. Apa kau tidak makan siang? Kalau mau, kau bisa mendapatkan sebagian dari milikku." Saat atmosfer dingin turun di kelas, sekali lagi Hajime berteriak secara internal.

Aku lelah dengan omong kosong itu, pikirannya yang jengkel berteriak dalam dialek aneh. Hajime berusaha menahan hal yang tak terelakkan saat pikiran itu terlintas di dalam benaknya.

"Ah, terima kasih atas undangannya, Shirasaki-san. Tapi aku sudah selesai makan siang, jadi kenapa tidak makan dengan Amanogawa-kun?" Dia menunjukkan pada Kaori sisa makan siangnya saat dia mengatakan itu. Sisa teman sekelasnya mungkin akan membencinya karena menolak juga, tapi setidaknya lebih baik daripada menghabiskan istirahat makan siangnya berjalan di atas sebongkah paku.

Namun, perlawanan lemah seperti itu berarti tak ada bedanya dengan dewi agung itu, jadi dia melanjutkan tanpa henti.

"Huh!? Itu saja yang kau punya untuk makan siang? Itu tidak akan terjadi sama sekali, kau perlu makan makanan yang layak! Ini, aku akan memberimu sebagian dari milikku!"

Tolong, tolong, biarkan aku istirahat sebentar! Kenapa kau tidak sadar!? Baca mood dong! Dengan setiap saat, Hajime bisa merasakan tekanan yang meningkat, dan penyelamatnya akhirnya muncul saat keringat dingin mulai meluncur di punggungnya. Kouki dan Ryutarou.

"Kaori, ayo kita makan siang bareng. Sepertinya Nagumo butuh lebih banyak tidur. Dan aku tidak akan membiarkan seseorang makan makan siang buatan tangan Kaori yang lezat sambil setengah tertidur!" Kouki menatap Kaori dengan senyum menyilaukan saat dia mengatakan kalimat sok itu, tapi Kaori hanya tampak bingung. Kaori agak lamban, atau lebih tepatnya hanya dungu, jadi daya tarik pria tampan Kouki itu hilang darinya.

"Hah? Kenapa aku butuh izinmu untuk makan siang bareng, Kouki-kun?" Shizuku tertawa terbahak-bahak saat mendengar Kaori mengajukan pertanyaan itu dengan cara yang sungguh-sungguh.

Kouki mulai tertawa canggung dan mencoba mengubah pokok pembicaraan, tapi yang penting adalah bahwa empat orang paling terkenal di sekolah duduk bersama Hajime dan seluruh kelas tidak senang dengan hal itu. Hajime menghela napas dalam-dalam dan terus menggerutu sendiri.

Aku berharap semua orang ini akan dipanggil ke dunia lain atau semacamnya sajalah. Maksudku, lihat saja mereka, mereka party empat orang sempurna. Rasanya mereka pun jenis kelompok yang akan dikirim ke dunia lain. Tak bisakah dewa, putri atau pendeta atau sesuatu memanggil mereka dari sini? Mencoba melepaskan diri dari kenyataan, Hajime mengalihkan pikirannya ke dunia lain mana pun di luar sana. Dia berdiri dan hendak memberikan jawaban mengelak yang biasa, saat tiba-tiba dia membeku.

Ada lingkaran perak bercahaya yang diukir dengan berbagai pola geometris yang bercahaya di depan Hajime, di kaki Kouki.


Semua murid melihat lingkaran aneh juga. Semua orang membeku di tempat, menatap pola bercahaya yang aneh itu, karena tak ada kata yang lebih baik, lebih seperti lingkaran sihir.

Lingkaran sihir mulai bersinar semakin cerah, sampai cahayanya menyelimuti seluruh kelas. Lingkaran itu sendiri mulai berkembang juga, dan ketika akhirnya tumbuh cukup besar untuk menutupi kaki Hajime, semua orang akhirnya mencair dan mulai berteriak. Aiko-sensei, yang tinggal di kelas, berteriak "Semua! Keluar dari kelas!" Pada saat yang sama lingkaran sihir berkobar dalam ledakan terang yang cemerlang.

Setelah beberapa detik, atau mungkin beberapa menit, cahaya itu akhirnya mulai memudar, dan warnanya kembali ke kelas. Namun, ruangan itu kini sepi. Beberapa kursi terlempar, kotak makan setengah makan sedang diam di meja, dan sumpit dan botol plastik bertebaran di seberang ruangan. Ruang kelas memiliki segalanya yang tertinggal di dalamnya kecuali manusia.

Kejadian hilangnya Sekolah Menengah Atas menyebabkan kegemparan di seluruh dunia, tapi cerita itu lebih baik disimpan untuk lain waktu.
Arifureta LN v1 Prolog

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: