24 August 2017

Arifureta LN v2 Bab 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 2
REFORMASI KELINCI

"Kalau begitu, kupikir aku perlu mengajari kalian cara bertarung." Setelah meninggalkan Verbergen, Hajime dan yang lainnya mendirikan sebuah markas sementara di dekat pinggiran Grand Tree. Meskipun mungkin "markas" memberi mereka terlalu banyak keyakinan. Semua yang Hajime lakukan adalah mencuri... Tidak, mengambil beberapa kristal verdren dari jalan setapak dan serahkan di sekitar markas mereka. Sebagian besar manusia kelinci menatap kosong pada Hajime. Mereka duduk di atas tunggul dan batu-batu besar, beristirahat sejenak.

"U-Umm, Hajime-san. Dengan mengajari kita bagaimana bertarung, maksudmu..." Shea bertanya ragu-ragu, menyuarakan pertanyaan yang dimiliki seluruh bangsanya.

"Maksudku persis seperti itu. Kita terjebak di sini selama sepuluh hari berikutnya, kan? Mungkin juga melakukan sesuatu yang berguna pada saat itu, bukan begitu? Sudah saatnya kalian kelinci lemah, pengecut belajar bagaimana bertahan dalam pertarungan."

"K-Kenapa kita harus..." Pertanyaan Shea adalah reaksi alami terhadap sifat mendadak dari pernyataan Hajime. Semua telinga kelinci gemetar saat Hajime melotot pada mereka dengan mengancam.

"Kenapa? Kenapa kau berpikir untuk mengajukan pertanyaan bodoh begitu, kelinci tak berguna?"

"Aww, kau masih belum memanggilku dengan namaku..."

Hajime mengabaikan gumaman Shea yang sedih dan terus berbicara.

"Dengar, aku berjanji untuk melindungi kalian sampai kalian selesai membimbingku ke Grand Tree. Tapi apakah kalian sudah memikirkan apa yang akan terjadi begitu selesai?"

Haulia saling bertukar pandang dan menggelengkan kepala dengan ragu-ragu. Cam pun memiliki ekspresi cemas di wajahnya. Meskipun mereka memiliki kekhawatiran yang mengganggu di belakang pikiran mereka, urutan kejadian gila yang mereka lempar satu per satu telah membuat khawatir. Atau mungkin mereka sama sekali tidak menganggapnya sama sekali, siapa tahu.

"Seperti yang kuduga, kalian sama sekali tidak memikirkannya. Meski kalian melakukannya, bukan berarti kalian memiliki jawaban untukku. Kalian lemah. Tanda bahaya pertama dan satu-satunya pikiran kalian adalah berlari. Dan sekarang kalian bahkan tidak memiliki tempat perlindungan Verbergen untuk melindungi kalian. Jadi pada dasarnya, kalian kacau begitu aku pergi."

"......"

Ekspresi muram menempel di wajah Haulia saat mereka menyadari kata-kata Hajime menorehkan tanda itu. Mereka diguncang oleh pernyataannya yang menakjubkan.

"Kalian tidak punya tempat untuk dituju, tidak ada tempat untuk bersembunyi, dan segera kalian tidak memiliki siapa pun untuk melindungi kalian. Tapi monster dan manusia tidak akan berhenti menyerang kalian karena kasihan, kalian tahu? Kalau begini terus, kalian pasti akan mati. Apakah kalian semua baik-baik saja dengan itu? Maksudku terbunuh hanya karena kalian lemah. Kalian beruntung bisa bertahan selama ini dan sekarang kalian akan membuang nyawa itu? Baik?"

Tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun saat suasana suram jatuh. Akhirnya, seseorang bergumam pelan.

"Tentu saja kita tidak baik-baik saja dengan itu." Kata-kata itu membuat mereka tersingkir dari pingsan dan semua orang menatap Hajime. Bahkan tatapan Shea pun dipenuhi dengan tekad. Hajime mengangguk setuju, dan kenangan akan dirinya yang tak berdaya muncul di dalam pikirannya saat dia berbicara.

"Benar. Kalian tidak baik-baik saja dengan itu. Tapi apa yang bisa kalian lakukan? Jawabannya sederhana. Menjadi lebih kuat. Menghabisi apa saja yang menghalangi kalian, dan bertarung demi hak kalian untuk bertahan hidup."

"...Tapi kita manusia kelinci. Kita tidak seperti manusia harimau atau manusia beruang yang memiliki tubuh yang kuat, atau seperti ras bersayap atau kurcaci yang memiliki sifat khusus yang bisa mereka gunakan untuk menghindari masalah. Kita hanya..."

Fakta bahwa manusia kelinci lemah hanya membuat mereka putus asa bahkan lebih pada kata-kata Hajime. Mereka lemah, jadi bagaimana mungkin mereka bisa berharap untuk bertarung? Tidak peduli berapa banyak mereka berjuang, mereka tidak akan pernah menjadi kuat seperti Hajime. Tapi Hajime hanya mengejek mereka.

"Kalian tahu, di masa lalu rekanku memanggilku juga tak berguna."

"Huh?"

"Tak berharga. Lemah. Tak berguna. Baik statistik dan skill-ku sangat biasa-biasa saja. Aku adalah orang terlemah dalam kelompokku. Tidak lebih dari orang menyusahkan. Itulah sebabnya rekan-rekanku menatap remeh diriku. Dan itu semua benar."

Rahang semuanya ternganga kaget mendengar pengakuan Hajime. Mereka tidak percaya bahwa Hajime, anak lelaki yang telah mengalahkan seorang sesepuh manusia beruang seperti itu bukan apa-apa dan menghabisi sejumlah monster ganas di Reisen Gorge, pernah disebut tidak berguna atau lemah.

"Tapi saat aku jatuh ke dalam neraka, aku melakukan segalanya dengan kekuatanku untuk menjadi lebih kuat. Bukan tentang apakah aku bisa atau tidak bisa melakukannya. Jika tidak, aku akan mati. Aku berjuang seperti hidupku bergantung padanya, karena memang begitu. Dan kemudian, sebelum aku menyadarinya, aku seperti ini." Dia bicara dengan santai, tapi isi ceritanya yang luar biasa mengejutkan Haulia.

Jika dia memiliki statistik rata-rata untuk manusia, maka dia bahkan lebih lemah dari pada manusia kelinci. Tapi meski begitu, dia bertempur melawan monster yang jauh lebih kuat daripada musuh yang mereka hadapi di Reisen Gorge. Tetap saja, itu bukan kekuatannya atau kenyataan bahwa dia bertahan yang paling mengaguminya. Kekuatan pikirannya inilah yang membuat dia menghadapi musuh yang mengerikan tanpa berkedip. Ketika mereka terjebak, Haulia menerima kematian mereka dengan patuh. Sama seperti mereka menerima keputusan para sesepuh dengan patuh.

"Kalian seperti aku dulu. Tapi jangan khawatir. Selama aku terikat oleh janji ini, aku akan melakukan apa yang kubisa untuk menyelamatkan kalian dari keputusasaan. Kalau kalian bilang mustahil kalian bisa melakukannya, berarti tidak masalah juga. Kalian akan mati saat waktu kalian habis. Aku tidak akan datang menyelamatkan kalian begitu kontrak kita berakhir. Kalian bisa menghabiskan sisa hidup singkat kalian untuk meratapi kelemahan kalian untuk semua yang kupedulikan."

Jadi apa jadinya? Mata Hajime sepertinya mengatakan itu. Haulia tidak segera menjawab. Atau lebih tepatnya, mereka tidak mampu melakukannya.

Mereka menyadari satu-satunya jalan bertahan hidup adalah menjadi lebih kuat. Dan Hajime itu tidak melindungi mereka dari rasa keadilan yang mulia. Dia akan meninggalkan mereka tanpa berpikir lama begitu akhir tawar-menawar mereka berakhir. Tapi, gagasan untuk bertarung adalah asing bagi cinta kasih yang baik dan lembut. Menerima saran Hajime berarti melangkah ke wilayah yang belum dipetakan. Ini mungkin akan membawa kejadian yang sangat radikal seperti yang terjadi pada Hajime untuk mengubah sifat mereka secara mendasar.

Jadi, mereka hanya saling memandang tanpa suara. Namun, Shea sendiri berdiri tegak. Sepertinya dia sudah lama mengambil keputusan.

"Aku akan melakukannya. Tolong, ajari aku bagaimana bertarung! Aku bosan lemah!" Dia berteriak sangat nyaring sehingga suaranya bergema di seluruh hutan. Semua orang yang hadir bisa melihat bahwa dia dipenuhi dengan tekad. Tentu saja, Shea pun membenci pertempuran. Itu menakutkan, sakit, tapi lebih dari apa pun dia benci menyakiti orang lain.

Tetap saja, tak dapat disangkal kesalahannya bahwa keluarganya berada dalam kekacauan ini, dan dia membenci pemikiran untuk menyebabkan kematian keluarganya. Lebih dari itu, ada satu alasan lain yang sangat diinginkan Shea untuk melawan sifatnya dan tumbuh lebih kuat.

Shea menatap Hajime tak henti-hentinya. Cam dan yang lainnya mengamatinya dengan kagum, tapi setelah beberapa lama, kekaguman mereka memberi jalan untuk memutuskan, dan mereka pun mulai berdiri. Bukan hanya pria. Wanita dan anak-anak juga. Ketika Cam melihat semua orang berdiri, dia melangkah maju sebagai wakil sukunya dan berbicara dengan Hajime.

"Hajime-dono... tolong ajari kami semua yang kau bisa." Permintaan singkat. Tapi setiap kata didukung oleh kemauan yang keras. Keinginan untuk menolak ketidakadilan dunia ini.

"Baik. Lebih baik kalian mempersiapkan diri. Seberapa kuat kalian akan menjadi segalanya bagi kalian. Aku hanya di sini untuk mengizinkan kalian. Jika kalian ingin menyerah di tengah jalan, maka aku tidak akan mencoba memanjakan kalian untuk menahan kalian di sini. Kita hanya punya waktu sepuluh hari, jadi aku akan bekerja dengan kalian. Apakah kalian hidup atau mati akan bergantung pada seberapa kuat kalian dapatkan." Semua orang mengangguk muram. Tidak ada yang akan mundur sekarang.

Sebelum latihan dimulai, pertama kali Hajime mengeluarkan peralatan yang dibuatnya untuk mempraktikkan transmutasinya dari Treasure Trove-nya dan menyebarkannya kepada mereka. Selain pisau yang dia dikeluarkan tadi, semua orang mendapat pedang pendek melengkung mereka sendiri, mirip dengan kodachi Jepang. Pedang-pedang itu dibuat Hajime untuk mempraktekkan ketelitian transmutasi, yang berarti tepian mereka sangat tajam. Dan karena terbuat dari batu taur, mereka juga sangat kokoh. Meski begitu ramping, bilahnya tidak mudah patah.

Begitu semua orang bersenjata, Hajime mulai mengajarkan dasar-dasar pertempuran. Tentu saja, Hajime bukanlah seniman bela diri. Sedikit yang dia tahu tentang permainan pedang berasal dari game dan manga, dan tentu saja hampir tidak cukup untuk mengajari orang lain. Jadi, apa yang dia ajarkan pada mereka bukanlah teknik, tapi gerakan yang dia pelajari di kedalaman neraka yang membantunya melawan monster. Dia menurunkan semua pengetahuan yang dia dapatkan, dan menemukan monster yang cocok untuk mereka gunakan sebagai latihan hidup. Haulia unggul dalam mengendap dan mengintai. Untuk memanfaatkannya, Hajime mengajari mereka cara menggunakan serangan kejutan dan taktik berkerumun.

Yue sangat menyukai Shea, dan lebih banyak mengajarinya bagaimana menggunakan sihir. Meskipun dia adalah seorang manusia binatang, Shea memiliki mana dan bisa mengendalikannya secara langsung, jadi dengan pengetahuan yang benar dia bisa menggunakan sihir. Dia tidak perlu mengucapkan terima kasih atas kemampuannya, tapi dia masih membutuhkan lingkaran sihir, karena dia tidak memiliki keterampilan untuk itu. Teriakan sesekali bisa terdengar dari luar kabut, yang berarti latihan Shea berjalan dengan baik.

Namun, sekitar dua hari setelah mereka memulai latihan mereka, Hajime menyaksikan latihan Haulia dengan marah. Seperti yang mereka janjikan, mereka berusaha melawan sifat cinta-damai mereka dan belajar bertarung dengan baik. Mereka pun berhasil mengalahkan beberapa monster, meski mereka menderita luka-luka. Tapi... Snnnrk. Ada suara basah saat pedang pendek khusus Hajime tersangkut ke sayap monster.

"Aaah, mohon maafkan tindakan berdosa itu." Si kelinci yang membunuhnya memeluk monster yang sudah mati itu dengan lembut. Sebenarnya, dia tampak seperti ayah yang terpaksa membunuh anaknya.

Thud! Monster lain jatuh ke tanah.

"Aku minta maaf! Aku minta maaf! Aku tidak punya pilihan!" Seorang gadis Haulia gemetar tak terkendali saat ia memotong kepala mangsanya. Sepertinya dia baru saja membunuh kekasihnya secara tidak sengaja.

Snap! Di ambang kematian, salah satu monster yang tersisa menggunakan kekuatan terakhirnya untuk menembak proyektil pada Cam. Ia melemparkannya ke belakang, tapi bukannya mengumpat, dia hanya berbaring di tanah dan menggumamkan surat wasiat terakhirnya.

"Heh, jadi inilah hukumanku karena memamerkan taringku pada seseorang. Ini tidak lebih dari yang kuterima..." Air mata mengalir di mata Haulia yang lain, dan mereka semua memandangnya dengan sedih.

"Ketua, tolong jangan katakan itu! Kita semua berbagi dosa yang sama!"

"Tepat! Meskipun kita harus diadili atas kejahatan kita suatu hari nanti, hari itu bukanlah sekarang! Kembalilah, Ketua!"

"Kita tidak bisa kembali lagi, jadi mari kita lihat sejauh mana jalan ini bisa membawa kita, Ketua."

"K-Kalian... Kalian benar. Kita tidak bisa berhenti di sini. Kita harus mengatasi kematian monster tikus mungil ini dan terus maju!"

"Ketua!" Mereka memiliki saat yang cukup hangat. Tak tahan lagi, Hajime akhirnya masuk.

"Gaaah! Kalian sangat menyebalkan! Berhenti jadi sangat emosional setelah setiap monster kalian bunuh! Astaga, apa-apaan itu!? Apakah kalian hanya menarik kakiku!? Sepertinya ini berasal dari sinetron jelek! Kalian tidak perlu membuat adegan setiap saat, bunuh saja diam-diam! Dan cepat juga! Selain itu, berhentilah memanusiakan hal-hal yang kalian bunuh, itu sangat menyeramkan!"

Hajime tahu mereka mencoba yang terbaik, tapi dia benci bagaimana mereka harus mengeluarkan banyak masalah dari setiap monster yang mereka bunuh. Hal ini telah terjadi beberapa kali dalam dua hari terakhir ini, dan Hajime mencoba menunjukkannya setiap saat dengan tenang. Tapi, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda memperbaiki kebiasaan mereka, jadi akhirnya Hajime membentak.

Mereka semua tersentak dalam menghadapi kemarahan Hajime, tapi mereka masih menggumamkan alasan seperti "Mudah untuk kau katakan..." atau "Tapi meski itu adalah monster, aku masih merasa tidak enak..." lagi dan lagi .

Urat menonjol di dahi Hajime. Salah satu anak laki-laki Haulia melangkah maju untuk mencoba menenangkan Hajime. Dia adalah orang yang telah diselamatkan Hajime dari dimakan di Reisen Gorge, dan dia sangat menyukai Hajime. Namun, saat dia hendak maju selangkah lagi, tiba-tiba dia melompat mundur. Bingung, Hajime menanyainya.

"Huh? Ada apa?"

Anak laki-laki itu menepuk-nepuk telapak kakinya dengan pelan sebelum menjawab.

"Oh, kau tahu... Aku akan menginjak bunga di sana itu... Fiuh, hal baik yang kuperhatikan tepat waktu. Mungkin sudah hancur kalau tidak kuperhatikan. Itu sangat cantik. Ya ampun, akan sangat sia-sia untuk membunuhnya." Ekspresi Hajime menegang.

"B-Bunga?"

"Ya! Kau tahu, aku suka bunga. Dan ada begitu banyak di sekitar sini sehingga sangat sulit untuk tidak terinjak saat kami berlatih." Dia menyeringai gembira pada Hajime. Haulia yang lain juga menatapnya dengan bangga. Perlahan, Hajime menurunkan kepalanya. Rambut putihnya menutupi wajahnya.

"...Apa kau bilang alasanmu melompat beberapa kali secara acak... hanya karena kalian khawatir dengan bunga itu?" Dia bertanya pelan, suaranya nyaris tidak berbisik. Seperti yang telah disebutkan Hajime, Haulia kadang-kadang melompat ke arah yang aneh dengan interval yang aneh selama latihan mereka. Sudah lama itu mengganggunya, tapi menurutnya itu hanya sesuatu yang mereka lakukan untuk melakukan tindakan mereka selanjutnya lebih mulus, untuk lebih menghabisi musuh mereka.

"Oh tidak, tentu saja tidak. Kami tidak akan pernah."

"Haha, ya, siapa yang akan melakukan itu?" Kata Hajime, lega.

Cam tersenyum canggung, dan ekspresi Hajime akhirnya mulai sedikit rileks. Tapi...

"Tentu saja kita tidak hanya mewaspadai bunga. Kita harus berhati-hati untuk tidak menghancurkan serangga. Merekalah yang keluar entah dari mana, jadi mereka lebih sulit diwaspadai. Meskipun kami berhasil menghindari menginjak mereka sejauh ini."

Rahang Hajime terjatuh tepat pada saat itu. Dia mulai bergoyang bolak-balik, seperti hantu. Khawatir bahwa mereka mungkin telah mengatakan sesuatu yang salah, Haulia saling melirik dengan tidak nyaman. Masih sedikit bergoyang, Hajime menghampiri anak itu, lalu tersenyum lebar. Anak laki-laki itu tersenyum kembali.

Lalu, masih tersenyum... dia menghancurkan bunga di bawah kaki. Dia tidak hanya menginjaknya, dia menekannya.

Anak laki-laki itu menatap kosong. Akhirnya, dia melepaskan kakinya. Yang tersisa dari apa yang dulu merupakan bunga cantik adalah kelopak yang tersebar, dan batang yang telah tertekan ke tanah.

"B-bunganya!" Tangisan putus asa anak itu bergema di seluruh pepohonan. Kaget, semua Haulia menatap Hajime. Dia berbalik menghadap mereka, senyum cerah dan nada pucat masih ada di wajahnya.

"Baiklah, aku mengerti. Akhirnya aku mengerti betapa lembutnya kalian. Ini salahku. Aku salah menilai ras kalian. Haha, aku tidak percaya kau benar-benar khawatir tentang bunga dan serangga saat kau dalam perjuangan hidup dan mati... Masalah kalian jauh lebih mendasar daripada kurangnya kemampuan tempur atau latihan melawan musuh sungguhan. Seharusnya aku menyadari ini lebih awal. Aku tidak percaya aku begitu naif... Hahaha."

"Hajime-dono?"

Senyum Hajime tampak sangat mengerikan, dan Cam dan yang lainnya perlahan mulai mundur. Alih-alih balasan... Bang! Dia menembak Donner. Cam dilemparkan tak jauh dari udara sebelum ia terjatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk hebat. Peluru karet yang mengenai keningnya terjatuh beberapa detik kemudian dengan pelan. Hanya angin yang bergerak dalam kesunyian yang mengikutinya. Hajime mendekati Cam secara perlahan, yang telah terjatuh tak sadarkan diri, dan menembak peluru lagi ke perutnya.

"Hauugh!" Dia mengeluarkan sesuatu yang merupakan persilangan antara batuk dan jeritan saat dia terbangun, dan mengedipkan mata saat dia melihat Hajime. Ada sesuatu yang tidak masuk akal tentang seorang pria tua dengan telinga kelinci yang tengah duduk dengan pose yang sering Hajime lihat di anime, tapi dia menyingkirkannya untuk sementara.

"Baiklah, kau tidak berharga sedikit pun. kalau kalian tidak ingin kepala kalian lenyap, sebaiknya kalian mulai melawan monster ini seperti hidup kalian bergantung padanya! Jangan berani khawatir tentang bunga atau serangga atau omong kosong itu! Aku akan membuat kalian menyesal kalau kalian melakukannya! Sekarang cepatlah dan mulai membunuh, belatung sialan!" Semua Haulia menegang karena takut dengan bahasanya yang sangat kasar. Tapi sejengkelnya dia, dia bahkan tidak menunggu jawaban mereka sebelum menembaki Donner lagi.

Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! Bang! Mereka bertebaran seperti empat angin, tersandung diri untuk menghindari kemarahan Hajime. Semua kecuali anak kecil, yang berpegangan mati-matian ke kaki Hajime.

"Hajime nii-chan! Kenapa kau melakukan ini!? Apa yang terjadi denganmu!?" Cahaya berbahaya berkilau di matanya saat dia melotot ke arah anak itu. Hajime melihat berkeliling, mencoba melihat semua bunga di dekatnya. Diam-diam, dia mulai menembaki semua. Satu per satu mereka mati. Anak itu menjerit.

"Kenapa!? Kenapa kau melakukan ini!? Hentikan, Hajime nii-chan!"

"Diam, bocah. Menyingkirlah! Semakin lama kau duduk di sini sambil menangis, semakin banyak bunga mati. Kasih dan perhatianmu yang lembut tidak akan menyelamatkan mereka. Mereka semua akan mati, dan kalian akan duduk di sini dengan air mata di mata. Kalau kalian tidak menyukainya, pergilah ke sana dan bunuh monster!"

Untuk menekankan maksudnya, Hajime menembak beberapa bunga lagi. Masih menangis, bocah itu lari ke kabut.

Beberapa saat kemudian, teriakan bercampur aduk dengan lolongan monster saat Haulia berusaha menghindari kemarahan Hajime. Dia harus bersikap keras terhadap mereka, atau kalau tidak, dia tidak akan pernah mengubah sifat manusia kelinci yang terlalu pasif. Saat ini lebih penting bagi mereka untuk mempelajari pola pikir yang benar daripada teknik tempur sebenarnya. Meski teknik spartannya mulai menyerupai Sgt. Hartman dari Full Metal Jacket... Dan begitulah, sepuluh hari berlalu di bawah pencucian otak Hajime saat ia menghubungkan otak mereka untuk pertempuran. Seiring latihan mereka berlanjut sampai hari terakhir, entah di luar kabut, ada satu anggota Haulia lainnya yang juga berhasil.

Boom! Bang! Snap! Crackle! Pop! Bam! Suara gemuruh bergema di seluruh pepohonan. Kawasan itu tampak seperti zona perang. Pohon-pohon besar dengan batang-batang tebal bertebaran seperti tangkai alang-alang, beberapa hangus, yang lainnya membeku, yang lain hanya memutar dengan ngeri, dan kawah-kawah besar bertebaran di tanah seakan ada hujan meteor yang melanda bumi.

Dua gadis bertanggung jawab atas semua penghancuran ini. Dan kata penghancuran masih berlanjut.

"Teyaaaaaah!" Terdengar teriakan penuh semangat, dan tiba-tiba pohon berdiameter kira-kira satu meter terbang di udara. Itu melonjak mendekati sasarannya dengan kecepatan yang luar biasa, sangat cepat sehingga pengamat biasa mungkin akan merasa tertindas. Kecepatan dan berat memberikan sejumlah kekuatan mematikan ke pohon, dan hal itu menghilangkan hambatan di jalannya ke depan.

"Crimson Javelin." Kekuatan yang nyaris tak terbendung ini disambut dengan tombak yang menyala yang membakar semua yang tersentuh menjadi abu. Meski memiliki massa yang signifikan, pohon itu langsung terbakar sampai abu seketika. Sesaat kemudian bola itu berubah menjadi bola api yang menyala-nyala, sebelum kayu terakhir akhirnya habis terbakar dan nyala api lenyap.

"Ini belum selesai!" Dampak dari Crimson Javelin dan pohon besar menciptakan gelombang kejut yang cukup besar untuk menerbangkan kabut selama beberapa detik. Di jendela singkat waktu itu, siluet samar bisa terlihat melesat menembus hutan. Sesaat kemudian, batang lain meluncur turun dari langit seperti meteor. Namun, target yang dituju dipadatkan pada waktunya untuk menghindari dampak gencar sambil menyiapkan tombak api lainnya.

Tapi sebelum dia bisa melepaskannya, siluet itu mengarah ke batang pohon yang tertusuk ke tanah dan memberikannya tendangan yang menghancurkan bumi. Kekuatannya meremukkan pohon, dan serpihan kayu meluncur ke arah gadis itu dengan kecepatan yang tak terbayangkan.

"Ah! Blazing Barrier. " Serangan serpihan itu dipotong pendek oleh dinding yang menyala yang tiba-tiba muncul di udara. Tak ada sepotong kayu pun yang berhasil melewatinya. Namun...

"Sekarang aku mendapatkanmu!"

"Ah!"


Waktu yang dibutuhkannya untuk melemparkan mantra itu sudah cukup bagi bayang-bayang untuk berada di belakangnya. Gadis yang menendang pohon itu segera menyembunyikan kehadirannya, dan kemudian dia telah menggunakan kabut untuk menyelinap ke belakang mangsanya. Dia memegang palu besar yang beratnya lebih dari gadis itu sendiri, tapi dia mengayunkannya dengan mudah mirip mengayunkan pemukul lalat.

"Wind Wall." Palu memukul tanah dengan kekuatan luar biasa. Butir batu terbang ke segala arah saat batu di bawah dilumatkan. Namun, rentetan batu ini dibelokkan oleh penghalang angin yang telah dipasang oleh gadis lain. Selain itu, dia menggunakan pusaran yang berputar untuk menetapkan jarak aman juga. Gadis dengan palu menegang sesaat, konsekuensi menggunakan keterampilan yang begitu besar, dan lawannya memanfaatkan pembukaan itu.

"Crystal Coffin."

"Fweh!? T-Tunggu—" Menyadari kebodohannya, dia mencoba untuk meminta gencatan senjata dengan cepat, tapi tentu saja lawannya tidak akan mendengarkan. Berpikir cepat, dia menjatuhkan palu dan mencoba melompat mundur, tapi sihir es itu telah membekap kakinya dan merangkak naik ke kakinya. Tak berapa lama, segalanya kecuali kepalanya terbungkus kuburan es.

"S-Sangat dingin! Tolong lepaskan aku... Yue-saaan."

"...Aku menang."

Tentu saja, kedua gadis yang bertempur dengan sangat ganas adalah Yue dan Shea. Setelah sepuluh hari latihan mereka yang keras, tantangan terakhir Shea adalah pertempuran pura-pura melawan Yue. Kondisinya yang melintas adalah mendarat satu goresan saja pada Yue. Hasil akhirnya menjadi...

"Waaah... Aku tidak— Tunggu, tepat di sana! Ada di pipimu! Ada goresan, Yue-san! Seranganku memukulmu! Ahaha, aku benar-benar berhasil! Aku menang!"

Memang ada goresan kecil di pipi Yue. Salah satu kerikil pasti bisa melewati pertahanan Yue dan menggoresnya. Itu hampir tidak terlihat, tapi kemenangan adalah kemenangan. Shea telah menyelesaikan percobaannya.

Dia tersenyum penuh kemenangan saat dia menunjuk pipi Yue. Kotoran keluar dari hidungnya dari rasa dingin yang dirasakannya, tapi senyum sombongnya tetap terpampang di wajahnya. Telinganya yang kelinci juga berkedut gembira. Itu wajar saja. Ini bukan saja menunjukkan bahwa dia lulus dari pelatihan, tapi janji yang sangat penting yang dia dapatkan dengan Yue telah didapat dari kemenangannya.

Meskipun Yue tidak begitu tertarik untuk melihatnya terpenuhi. Lalu—

"...Aku tidak tahu apa yang sedang kau bicarakan." Berkat kenyataan bahwa regenerasi otomatisnya menyembuhkannya hampir seketika, Yue bisa bermain bodoh. Mencibir, Yue berbalik saat mengatakan itu.

"Ap—!? Dasar curang! Aku melihatnya... Maksudku, itu hilang sekarang, tapi tetap saja! Aku tahu itu ada di sana! Berhenti bermain bodoh, dasar jahat! Dan cepatlah keluarkan aku dari sini! Ini makin dingin dan dingin... Huh, aku juga mulai sedikit mengantuk..." Kepala Shea mulai terkulai dan lebih banyak ingus mengalir keluar dari hidungnya. Dia mungkin sudah mati karena flu jika itu terus berlanjut. Dengan enggan, sambil menghela napas panjang, Yue menyingkirkan sihir yang dimilikinya.

"Achoo! Achoo! Waah, dingin. Kupikir aku hampir menyeberang ke sisi lain di sana." Shea bersin beberapa kali sebelum meniup hidungnya pada beberapa daun di dekatnya. Begitu selesai, dia kembali menatap Yue dengan ekspresi serius. Melihat tatapannya, ekspresi Yue sendiri berubah dengan mantap. Cukup bahwa wajah sulit ditebaknya benar-benar hancur, sebenarnya.

"Yue-san, aku menang."

"...Ya."

"Kau berjanji, ingat?"

"...Ya."

"Bahwa jika aku memukulmu sekali saja dalam sepuluh hari ini... kau akan membiarkanku bergabung dengan kalian dalam perjalanan kalian. Itu janji, ya?"

"......Ya."

"Atau setidaknya kau akan berusaha meyakinkanku untuk meyakinkan Hajime-san."

"......Aku ingin tahu makan malam hari ini."

"Hei! Jangan mencoba mengubah topik pembicaraan! Dan kalau kau akan melakukannya, setidaknya kau bisa sedikit kurang jelas tentang hal itu! Selain itu, kau hanya minum darah Hajime-san untuk makanan, bukan? Kenapa kau tiba-tiba peduli dengan makan malam!? Sebaiknya bantu aku, oke!? Karena kalau kau bilang bahwa kita harus melakukan sesuatu, Hajime-san hampir selalu mengatakan ya!"

Yue mulai merasa terganggu oleh geliuman Shea yang tak henti-hentinya. Tapi seperti yang Shea katakan, Yue membuat sebuah janji. Jika Shea berhasil mendaratkan pukulannya padanya, tidak peduli seberapa meliriknya, itu akan menjadi hitungan. Dan Yue mengizinkan Shea menemani mereka dalam perjalanan mereka. Lebih dari itu, dia akan membantu mencoba dan meyakinkan Hajime bersama Shea untuk meminta izin kepadanya.

Saat ini, harapan terbesar Shea adalah melakukan perjalanan bersama kedua orang tersebut. separuhnya adalah karena dia tidak ingin membebani keluarganya lagi, tapi separuh lainnya hanya karena dia ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan Hajime dan Yue.

Namun, dia tahu tidak peduli bagaimana dia bertanya bahwa dia akan ditolak dengan dingin. Itu sudah jelas dari sikap mereka. Karena itulah dia memikirkan ide agar Yue membuat janji itu.

Shea menyadari betapa lemahnya Hajime pada Yue, dan telah memutuskan untuk melupakan pertahanannya dengan menggunakan dia sebagai senjata. Lebih dari segalanya, Shea juga perempuan. Dia tahu persis bagaimana perasaan Yue tentang Hajime. Bagaimana pun, dia merasakan hal yang sama. Tentu, itu berarti kebalikannya juga benar. Yue pasti menyadari bagaimana perasaan Shea tentang Hajime, dan kemungkinan dia tidak senang dengan itu. Oleh karena itu, mengapa Shea membutuhkan Yue untuk menerimanya lebih dulu, sebelum hal lain

Dia tidak berniat mencuri Hajime dari Yue. Pikiran itu bahkan tidak terlintas di dalam benaknya, jujur ​​saja. Bahkan meninggalkan perasaan Hajime, Shea benar-benar menghormati Yue, dan ingin mendekatinya. Perasaannya kemungkinan besar dipengaruhi oleh fakta bahwa Yue dan Hajime adalah satu-satunya "rekan seperjuangan" yang pernah dia temukan. Sederhananya, Shea hanya ingin berteman dengan mereka. Dengan begitu dia bisa dekat dengan pria yang dicintainya, dan gadis yang juga mencintai pria yang dicintainya. Itulah masa depan yang diimpikannya.

Pertanyaan sebenarnya adalah mengapa Yue setuju untuk membuat janji semacam itu. Tidak ada apa-apa untuknya. Sesuatu seperti 20% darinya hanya karena dia merasakan simpati pada Shea. Ketika dia pertama kali mendengar cerita Shea di dasar Reisen Gorge, awalnya dia mengira bahwa Shea telah jauh lebih diberkati daripada sebelumnya. Tapi bahkan saat itu, dia tidak bisa tidak merasa seperti Shea benar-benar adalah "teman". Dan perasaan samar persahabatan itu membuat Yue hanya bisa memanjakan Shea.

80% sisanya adalah... hanya karena dia keras kepala. Shea telah memanfaatkannya untuk menarik Yue agar membuat janji. Dia telah menjebaknya seperti ini: "Kalau kau benar-benar berpikir aku menghalangi, maka paksa aku. Kalau tidak bisa, maka itu hanya membuktikan bahwa aku pantas bersama Hajime-san." Shea berharap bisa mendorong Yue untuk menyetujui dengan menggunakan perasaannya pada Hajime. Seandainya saja ada gadis selain Shea, Yue tidak peduli. Tapi, meski sedikit, Yue masih menerima Shea sebagai rekan. Dan saat dia melihat betapa bersemangatnya Shea dalam pelatihannya, menunjukkan betapa kuat perasaannya, Yue tidak bisa mundur. Akibatnya, janji itu dibuat, dan Shea menang.

"...Haaah. Baik. Aku akan menepati janjiku."

"Sungguh!? Jangan menariknya kembali! Kau harus membantuku!"

"......Baik."

"Kau masih tidak menyakinkan, tapi... kau benar-benar akan membantuku, bukan?"

"...Menjengekelkan." Dengan enggan, Yue mengakui kemenangan itu pada Shea. Shea masih sedikit khawatir dengan jawaban Yue, tapi dari penampilannya, Yue sama seperti Hajime karena dia tidak akan pernah mengembalikan kata-katanya.

Sudah hampir waktunya bagi Hajime untuk menyelesaikan latihan Haulia lainnya juga. Shea, yang tersenyum senang, dan Yue, yang mengerutkan kening dengan tidak senang, keduanya menuju ke tempat Hajime berada.

Mereka menemukan Hajime bersandar pada pohon di dekatnya, tangannya terlipat dan matanya terpejam. Ketika dia merasakan kehadiran mereka, dia membuka matanya dan berpaling untuk melihat mereka. Dia merasa penasaran bahwa mereka memakai ekspresi yang sama sekali berlawanan, dan dia mengangkat tangan untuk mereka saat menyapa.

"Yo. Bagaimana keadaannya? Apakah kalian berdua menyelesaikan duel kalian atau apalah?" Hajime tahu mereka memiliki semacam taruhan di pertandingan itu. Aneh jika tidak, karena dialah yang membuat palu Shea. Dia masih teringat pada malam Shea mendekatinya, memintanya untuk membuatnya menjadi senjata yang bisa membantunya mengalahkan Yue. Yue sendiri tidak keberatan, dan semua yang mereka katakan kepada Hajime saat dia bertanya adalah ada taruhan dari jenis yang mereka buat. Dia pun mengira dengan senjata kuat Yue tidak akan memiliki masalah dalam kemenangan, jadi dia membuat palu untuk Shea.

Bagaimana pun, 9 kali dari 10 Yue pasti menang. Hajime telah melihat betapa kuatnya Yue saat di jurang. Meski dia memiliki kemampuan yang sama untuk memanipulasinya secara bebas, Shea telah menjalani kehidupan yang damai sejauh ini.

Namun, dilihat dari ungkapan mereka, tampaknya bagi Hajime bahwa dugaannya telah ditolak. Dia mengagumi fakta bahwa Shea bisa menang. Masih berseri-seri, Shea mulai berbicara dengan Hajime.

"Hajime-san, Hajime-san! Dengarkan ini! Akhirnya aku mengalahkan Yue-san! Itu menakjubkan! Ya ampun, aku berharap bisa menunjukkan betapa kerennya aku! Saat Yue-san tahu dia telah kalah, dia—Guooh!?" Dengan gerakan menyapu, dia mulai menceritakan rincian pertarungannya dengan penuh semangat. Kesal dengan bagaimana Shea terbawa arus, Yue melompat dan mengeluarkan tamparan yang begitu kuat sehingga mengirim Shea terbang melayang-layang. Dia jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk dan terbaring di sana dengan suara canggung. Yue bergumam sedih dan mengembalikannya pada Shea, sementara Hajime menyeringai dengan saksama sebelum kembali pada Yue.

"Begitu? Bagaimana keadaannya?" Dia lebih tertarik dengan isi pertandingan daripada hasil mereka. Terus terang, ia merasa sulit untuk percaya bahwa Shea bisa mengalahkan Yue. Itulah sebabnya dia ingin mendengar penilaian Yue tentang dirinya. Ekspresi Yue jelas tersirat bahwa dia tidak ingin membicarakannya, tapi dia tetap menjawab dengan enggan.

"...Kemampuannya untuk sihir sama dengan milikmu."

"Yah, itu kejutan. Betapa sia-sia, mengingat kemampuannya... Begitu? Itu belum semuanya, kan? Lagi pula, dia bisa menggunakan palu besar itu."

"Ya. Dia benar-benar pandai memperkuat tubuh. Sangat bagus. Dia monster dengan sendirinya."

"...Wow. Seberapa kuat dibanding kita?"

Hajime menyipitkan matanya dengan rasa ingin tahu. Penilaian Yue tentang Shea jauh lebih tinggi dari perkiraannya. Dan ekspresi masamnya menjawab pertanyaan Hajime jauh lebih baik daripada kata-kata lainnya. Setelah memikirkannya sejenak, Yue menatap Hajime dan memberinya jawaban yang lebih konkret.

"Mungkin mendekati 60% kekuatanmu, Hajime... Kalau kau tidak menggunakan Limit Break."

"Serius? Apakah itu yang terkuat yang bisa dia buat sendiri?"

"Ya... Untuk sekarang, pokoknya. Dia bisa lebih kuat dengan lebih banyak latihan."

"Wow. Itu sangat gila."

Meskipun dia tidak menunjukkannya, Hajime terkejut melihat betapa hebatnya kekuatan Shea. Dia menunduk menatap monster yang dimaksud.

60% kekuatannya tanpa Limit Break masih berarti bahwa semua statistik Shea dapat 6000 dengan mudah. Itu lebih dari 1,5 kali statistik dari seorang pahlawan rata-rata menggunakan Limit Break. Memanggil kekuatannya mengerikan itu tidak dapat diremehkan. Tidak heran dia bisa memukul Yue. Kau tidak akan pernah bisa menebaknya dengan penampilannya sekarang. Pikir Hajime, saat dia melihat air mata dengan baik di mata Shea saat dia memegang pipinya.

Setengah tersedu-sedu, setengah tercengang, dia melihat saat dia akhirnya melihat tatapannya, berdiri, dan berjalan sambil berjuang untuk mencegah emosinya tetap ada.

Beberapa meter darinya, dia menegakkan punggungnya dan mengayunkan bahunya. Rambut biru-putihnya berkibar tertiup angin dan telinga kelincinya berdiri tegak. Ini akan menjadi permintaan terpenting dalam hidupnya. Atau mungkin... pengakuan akan menjadi kata yang lebih baik. Dengan gemetar, ekspresinya kaku, namun dia terus melangkah beberapa langkah ke depan. Akhirnya, dia menatap lurus ke matanya, dan Hajime melihat tekadnya menyala di dalam dirinya.

"Hajime-san. Tolong biarkan aku menemanimu di dalam perjalananmu. Kumohon!"

"Tidak."

"Begitu!?"

Mengingat atmosfernya, Shea mengharapkannya untuk sedikit merenungkan permintaannya sebelum menjawab. Dia membuka matanya lebar-lebar karena terkejut saat mendengarnya tiba-tiba. Hajime menunduk menatapnya dengan ekspresi yang berteriak, "kenapa?"

Kaget diberi ucapan marah. Setidaknya kau bisa meminta permintaanku sedikit lebih serius!

"K-Kau sangat kejam, Hajime-san. Aku sangat serius, dan kau bilang bukan begitu..."

"Tidak terlihat serius bagiku. Lagi pula, apa yang akan kau lakukan dengan Cam dan yang lainnya? Kau tidak bisa mengharapkanku membawa mereka semua bersamaku."

"T-Tidak, bukan begitu! Maksudku aku saja! Tanyaku sebelumnya juga, ingat? Dulu kau bilang aku tidak ingin membebani keluargaku bukan alasan yang cukup baik untuk membawaku, tapi sekarang..."

"Tapi sekarang apa?"

Shea gelisah. Jemarinya bergetar dan wajahnya yang pucat merayapi pipinya. Betapa liciknya. Dia benar-benar menguasai keahliannya. Sial baginya, Hajime hanya menatapnya curiga. Di sebelahnya, Yue melotot marah padanya.

"Tapi sekarang... Aku meminta untuk pergi denganmu karena aku mau, jadi..."

"Huh? Kenapa kau mau ikut dengan kita? Kau bahkan tidak akan menjadi beban keluargamu lagi dengan seberapa kuat kau. Astaga, mungkin kau bisa menghadapi musuh yang muncul di permukaan."

"Aku tahu, tapi..."

"......" Dia gelisah tanpa henti selama beberapa menit sebelum Hajime akhirnya menjadi tidak sabar dan menarik Donner. Menyadari bahwa dia harus segera mengatakan sesuatu, Shea mengumpulkan keberaniannya dengan cepat dan membuka mulutnya, memutuskan untuk membiarkan perasaannya berbicara untuknya.

"Aku ingin tinggal bersamamu, Hajime-san! Karena aku menyukaimu!"

"Kau apa?"

Keparat, aku menggigit lidahku! Dengan bingung, Shea mencoba menenangkan diri, sementara Hajime hanya memandang dengan sangat kaget. Sepertinya dia tidak percaya apa yang baru saja didengarnya. Akhirnya, roda gigi di otaknya mulai berputar lagi dan dia mengurai kata-katanya.

"Tunggu tunggu... Tunggu. Ini tidak masuk akal. Ke mana aku bahkan memicu salah satu flag-mu? Maksudku, aku pun tahu aku sudah cukup berarti bagimu sepanjang waktu ini... Tunggu, jangan katakan padaku bahwa maksudmu itu?" Meski menurutnya dugaannya tidak mungkin benar, dia masih mundur untuk berjaga-jaga. Tentu, Shea membantah tuduhannya.

"Berani-beraninya kau memanggilku orang mesum! Aku tidak seperti itu! Dan kalau kau menyadari bahwa kau sedang bersikap jahat, bukankah kau menganggap kau sedikit lebih baik padaku?"

"Aku tidak melihat mengapa aku harus bersikap baik kepadamu... Apakah kau sangat menyukaiku? Apa kau yakin itu bukan karena gertakan saja?"

Hajime masih belum bisa percaya bahwa Shea sangat menyukainya, maka anggapannya bahwa efek jembatan gantung telah mulai dimainkan. Dan mengingat bagaimana dia memperlakukannya sampai sekarang, tidak mengherankan. Namun, sepertinya Shea sangat tidak senang karena dia meragukan perasaannya.

"Aku tidak bisa bilang bahwa aku benar-benar tidak terpengaruh oleh situasi ini. Lagi pula, kau menyelamatkan kita dari begitu banyak keadaan buruk, dan kau benar-benar orang buangan sepertiku... dan aku sangat senang saat memberi tahu para sesepuh bahwa kau akan melindungi janjimu tidak peduli apa pun... Tapi entah itu karena semua itu atau bukan, faktanya aku suka kau sekarang belum berubah. Bahkan kupikir itu agak aneh. Kenapa kau, dari semua orang? Kau bahkan tidak memanggilku dengan namaku, kapan pun kau marah, kau langsung mulai menembak orang, kau jahat, kau tidak peduli dengan perasaan orang lain, kau hanya membuang orang ke gerombolan monster, kau tidak memiliki belas kasihan. Kau jahat, kau tidak pernah melakukan sesuatu yang baik, kau hanya baik pada Yue-san, kau jahat... Huh? Sungguh, kenapa aku menyukaimu? Huh?"

Sambil mendengarkan omelannya, Shea mulai mempertanyakan perasaannya sendiri. Dia memiringkan kepalanya dalam kebingungan, dan sementara Hajime sangat ingin mengeluarkan Donner, dia menahan diri. Tidak ada yang dikatakannya salah.

"Bagaimana pun, tidak peduli apa perasaanmu, aku tidak berencana untuk membawamu bersama kami."

"Tidak mungkin! Dengar, semua itu hanya lelucon, oke? Aku sangat menyukaimu, jadi tolong bawa aku bersamamu!"

"Begini, meskipun... Meskipun perasaanmu nyata, aku sudah memiliki Yue. Sebenarnya, aku heran kau mengaku semua itu saat dia berdiri di sini di depanmu... Kalau dipikir-pikir, hal yang benar-benar menyeramkan tentangmu bukanlah kemampuan penguatan tubuh itu, tapi betapa tak tahu malunya kau. Apakah hatimu terbuat dari azantium atau semacamnya?"

"Maaf, hatiku tidak sekeras itu! Aww, aku tahu ini akan terjadi... tapi tidak apa-apa. Aku sudah tahu aku tidak bisa berurusan denganmu melalui cara normal, Hajime-san." Shea mencibir penuh kemenangan, yang membuat Hajime menatapnya dengan curiga.

"Aku sudah merencanakan semua ini! Itu sebabnya aku membawa kehidupanku dalam bahaya! Sekarang, Yue-sensei, kalau kau akan bagitu baik!"

"Hah? Yue?" Hajime berkedip saat tiba-tiba dalam percakapan. Dengan kesal, Yue tetap setia berpaling untuk melihat Hajime. Ekspresinya membuatnya terlihat seperti baru saja menelan seratus kecoak, dan dengan sangat enggan dia membuka mulutnya.

"......Hajime, ayo kita bawa dia bersama kita."

"Tunggu, eh... Apa? Apa yang terjadi di sini? Kau jelas tidak menyukai idenya, tapi... Tunggu, apa ini taruhannya?"

"...Aku ceroboh."

Yue mengangkat bahunya dengan sedih, dan Hajime, yang akhirnya bisa menduga apa yang terjadi di antara mereka, sangat heran.

Shea pasti tahu bahwa dia langsung bertanya kepadanya hanya akan membuatnya segera menolaknya, jadi dia telah melakukan segalanya untuk mendapatkan permintaannya kepadanya. Dia bahkan mengerti Hajime dengan cukup baik untuk menyadari bahwa dia akan mendengarkan Yue, bahkan jika dia tidak mendengarkannya.

Itulah sebabnya dia mencoba meminta Yue untuk membantunya. Dalam arti yang sangat nyata, dia telah mempertaruhkan nyawanya untuk mendapatkan sekutu yang begitu kuat. Perasaan setengah matang tidak akan pernah sampai ke Yue. Hajime baru saja melihatnya dalam sepuluh hari terakhir ini, tapi dia yakin dia pasti sudah terlatih seperti hidupnya bergantung pada hal itu untuk mengalahkan Yue. Dan itu berarti perasaannya sangat nyata.

Hajime menggaruk kepalanya dengan canggung. Bahkan jika Yue telah menyetujui dia, meski dengan enggan, masih belum ada alasan bagus untuk membawa Shea bersama mereka. Jadi, pada akhirnya, itu masih terasa sampai pada perasaan Hajime.

Meskipun Yue telah setuju untuk membantu dengan enggan, sepertinya dia sudah menyerah. Dia telah melihat dia dari dekat dalam sepuluh hari terakhir ini, dan tahu betapa kerasnya Shea telah berlatih untuk melewati rintangan yang telah dilemparkan Yue. Karena itulah dia bersedia mengajaknya. Selain menyisakan perasaan Shea pada Hajime, Yue hanya punya sedikit alasan untuk membencinya.

Shea tersenyum penuh kemenangan saat dia meminta bantuan Yue, tapi sekarang dia khawatir sekali lagi melapisi wajahnya, dan dia menatap dengan tidak enak pada Hajime. Dia telah melakukan semua yang dia bisa, dan sekarang yang tersisa hanyalah menunggu keputusannya.

Akhirnya, Hajime menarik napas dalam-dalam dan mengunci mata dengan Shea. Masing-masing kata-katanya diambil dengan sangat hati-hati. Di setiap giliran, Shea menjawab dengan keyakinan.

"Bahkan jika aku membiarkanmu datang, itu bukan berarti aku akan menanggapi perasaanmu, kau tahu?"

"Tidakkah kau tahu? Masa depan tidak diatur di dalam batu."

Karena dia adalah seseorang yang bisa melihat masa depan, dia tahu itu pasti. Bergantung pada tindakan seseorang, masa depan bisa berubah.

"Takkan ada bedanya selain bahaya."

"Untung aku monster, kalau begitu. Aku tidak akan menghalangi kalian saat bertengkar."

Para sesepuh telah mencemoohnya dengan nama itu sekali sebelumnya, tapi sekarang dia memakainya dengan bangga. Dan itu semua karena dia tahu ada beberapa hal yang tidak bisa dilakukan kecuali kau adalah monster.

"Tujuanku adalah kembali ke duniaku sendiri. Kau mungkin tidak akan pernah melihat keluargamu lagi kalau kau ikut denganku."

"Aku sudah bicara dengan mereka tentang itu, tapi aku masih ingin pergi. Ayah juga mengerti." Shea tidak merasakan apa-apa selain rasa syukur atas keluarga yang telah lama melindunginya. Mungkin dia tidak akan bisa menggambarkan apa yang dia rasakan saat keluarga yang dia jalani sepanjang hidupnya telah mengirimnya pergi dengan senyuman setelah dia memberi tahu mereka maksudnya.

"Mungkin tidak mudah hidup di duniaku."

"Aku akan mengatakannya sebanyak yang harus kulakukan... Aku masih ingin pergi."

Pikiran Shea sudah bulat. Kata-kata lagi tidak akan menghalangi dia lagi... Tidak, mereka tidak bisa mencegahnya. Begitulah kuatnya perasaannya.

"......"

"Fufu, apa yang harus kau katakan? Apakah itu berarti aku menang?"

"Apakah ada 'menang' di sini...?"

"Ada sesuatu. Itu berarti perasaanku membuatmu menang... Hajime-san."

"...Apa maksudnya?"

Dia memutuskan untuk mengulanginya, niat Shea Haulia.

"Tolong bawa aku bersamamu."

Hajime dan Shea saling menatap sebentar. Tercermin di dalam mata safir Shea adalah pupil Hajime sendiri. Akhirnya...

"...Baiklah, sesukamu. Aneh."


Apa pun yang dilihatnya di matanya pasti sudah cukup untuk meyakinkannya, seperti yang Hajime berikan sambil menghela napas.

Teriakan penuh kegembiraan, diikuti oleh suara orang yang tidak bertele-tele yang meniup hidung mereka di atas hutan. Hajime hanya bisa tersenyum masam saat ia meratapi masa depan yang menunggunya.

Shea menangkup pipinya dan mengeluarkan serangkaian tawa aneh yang terdengar seperti "Ehehe! Uheheheh Kufufu!" Saat dia melompat dengan senang hati. Ekspresinya yang serius sebelumnya telah lenyap tanpa bekas.

"...Menjijikkan." Gumam Yue, tak tahan lagi. Telinga kelinci Shea yang sensitif tidak merindukan penghinaan yang berbisik.

"Hei, apa yang menjijikkan di sini, ya? Aku tidak percaya kau... Aku sangat senang jadi mau bagaimana lagi, oke? Ini seperti pertama kalinya Hajime bersikap baik padaku. Apakah kau melihatnya? Bagaimana dia melihat akhir di sana? Aku merasa jantungku berdetak kencang saat melihat itu. Dengan kecepatan seperti ini, aku akan segera segera menyusulnya."

Shea berada di atas bulan. Sebenarnya, dia mungkin lebih dari bintang-bintang. Bosan dengan embusan yang bersemangat, baik Yue maupun Hajime membuka mulut mereka secara bersamaan.

"...Kelinci bodoh."

"Ap!? Apa itu tadi!? Kenapa kalian tidak bisa mengatakan namaku saja! Toloooong, kita bahkan rekan seperjalanan sekarang. Jangan bilang bahwa kalian akan terus menggunakan julukan mengerikan itu selamanya. Kalian tidak akan lakukan, kan?"

"......"

"Ke-Kenapa kalian mendadak diam saja? Tunggu, tolong jangan memalingkan mata begitu. Ayolah, itu bukan nama yang sulit untuk diucapkan. Shea. She-ah. Ulangi setelah aku. She-ah."

Mereka mengabaikan Shea, yang terus berusaha membuat mereka mengatakan namanya, dan mulai mendiskusikan rencana masa depan mereka. Pada saat Shea mulai berpegangan pada mereka sambil menangis, "Tolong jangan abaikan akuuu... Aku salah satu dari kalian sekarangg!" Hanya karena mereka menjadi rekan bukan berarti mereka akan memperlakukannya dengan lebih baik.

Jadi, trio yang berisik, terutama karena Shea, berhasil melewati kabut ke tempat sisa Haulia menunggu. Mereka telah menyelesaikan percobaan keras Hajime yang mengerikan, yang buktinya sudah berakhir di tangan mereka. Setelah diperiksa lebih dekat, tampak jelas bahwa Cam sedang bersama mereka.

Shea tersenyum gembira saat melihat keluarganya untuk pertama kalinya dalam beberapa saat. Terakhir kali dia berbicara dengan mereka sebelum latihan dimulai, saat dia memberi tahu mereka niatnya. Baru sepuluh hari berlalu, tapi betapa kerasnya latihan mereka, waktu itu terasa seperti keabadian. Bagi Shea, rasanya sudah berbulan-bulan sejak terakhir kali dia melihatnya.

Dia langsung menuju ayahnya begitu dia melihatnya. Ada banyak hal yang ingin dia katakan padanya. Tapi saat dia mendekat, mulutnya tertutup secara refleks. Cam dan yang lainnya memiliki aura aneh di sekitar mereka.

Dia hanya tersenyum manis sebelum kembali memandang Hajime. Lalu....

"Boss. Kami membantai monster yang Anda minta."

"B-Boss? A-Ayah? Ada apa dengan cara berbicara itu... dan kenapa kau terlihat begitu..."

Cam mengabaikan kebingungan putrinya, lalu menunjukkan taring dan cakar dari beberapa monster hutan yang lebih kuat pada Hajime.

"Kupikir aku sudah bilang satu saja sudah cukup..."

Tugas terakhir Hajime untuk murid-muridnya adalah mengalahkan salah satu penghuni lautan pepohonan yang lebih kuat sebagai sebuah tim. Tapi kalau dilihat dari jumlah bagian monster yang telah didapat, mereka membunuh lebih dari sepuluh ekor dengan mudah. Cam menyeringai serigala saat ia menjawab.

"Itu yang Anda bilang, Boss. Tapi saat kami memburu target kami, teman-teman terkutuk itu muncul... Brengsek-brengsek itu berani memperlihatkan taringnya pada kami, jadi kami hanya melakukan apa yang alami. Bukankah itu benar?"

"Benar, Boss. Monster terkutuk itu perlu belajar tempat mereka."

"Kami memastikan tidak satu pun dari mereka lolos. Mereka semua mendapatkan apa yang pantas mereka dapatkan."

"Mereka sedikit susah untuk diatasi, tapi... mendengar jeritan mereka sungguh sangat berharga. Fufu..."

"Mungkin kita harus menggantung mereka di pohon sebagai contoh bagi yang lain..."

"Yah, kita potong-potong, jadi itu mungkin cukup bagus."

Masing-masing kata-kata mereka sangat meresahkan. Ungkapan lembut mereka yang biasa tidak terlihat di mana pun. Dengan kilatan berbahaya di mata mereka, mereka melaporkan hasil misinya kepada Hajime. Shea memperhatikan mereka dengan heran.

"...Siapa kalian?" Tiba-tiba, dia kembali sadar dan menghampiri Hajime, karena dia kemungkinan besar bertanggung jawab atas perubahan radikal dalam keluarganya.

"A-Apa-apaan ini? Hajime-san, apa yang kau lakukan terhadap mereka!?"

"T-Tenanglah... Aku tidak melakukan apa-apa... Ini hanya hasil latihan mereka..."

"Mustahil! Pelatihan macam apa yang akan mengubahnya menjadi begini!? Mereka semua sama sekali berbeda! Hei, apa kau tidak mengalihkan tatapanmu! Lihat aku!"

"...Mereka tidak berubah banyak."

"Apa matamu hanya untuk pertunjukan!? Lihat mereka! Mereka semua menatap pisau mereka dengan niat membunuh di mata mereka! Dengar, salah satu dari mereka bahkan menamai pisaunya Julia! Mereka benar-benar jatuh hati dengan senjata mereka! Ini tidak normal!" Teriakan histeris Shea terdengar di lautan pepohonan. Cam mengamati ekspresi mereka dengan ekspresi bingung di wajahnya. Sementara Shea berteriak pada Hajime, bahkan lebih dari Haulia kembali ke tempat terbuka. Masing-masing dari mereka memiliki pandangan yang agak... liar. Bahkan wanita dan anak-anak dan orang tua.

Hajime mengalihkan tatapannya dengan canggung dari tatapan Shea yang melotot dan mencoba membuat alasan untuk menjelaskan situasinya. Menyadari bahwa dia tidak akan bertanya-tanya tentang Hajime, Shea berpaling kepada Cam sebagai gantinya.

"Ayah! Kalian! Apa yang terjadi dengan kalian semua!? Ini seperti kalian telah menjadi orang yang sama sekali berbeda! Bahkan cara kalian berbicara jadi menakutkan... Kembali ke akal sehat kalian, semuanya!" Shea memohon pada ayahnya dengan putus asa, dan kilatan berbahaya di matanya perlahan memudar saat ekspresi normalnya kembali. Dia mendesah lega. Namun...

"Apa yang kau bicarakan, Shea? Kami sangat waras. Kami baru saja belajar sesuatu akan kebenaran dunia ini. Berkat bos kami di sini."

"Ke-Kebenaran dunia ini? Apa artinya itu?" Mendadak Shea mengalami firasat buruk, dan Cam mengembungkan dadanya dengan bangga.

"90% masalah dunia bisa diatasi melalui kekerasan."

"Kau sudah gila! Ayah baik, lembut pergi untuk selamanya! Waaaaaaah!" Karena tidak dapat menahan keterkejutan dari apa yang akan dia hadapi, Shea berlari sambil menangis menuju lautan pepohonan. Tapi sebelum dia bisa menghilang ke dalam kabut, dia berlari ke dalam siluet kecil. Dia mengeluarkan teriakan kaget dan jatuh di pantatnya. Sosok yang berhasil dia hadapi berhasil mempertahankan keseimbangan mereka, dan mereka mengulurkan tangan pada Shea.

"M-Maaf. Terima kasih."

"Jangan khawatir, Shea-anego. Wajar bagi seorang pria untuk membantu seorang wanita."

"A-Anego?"

Dari kedalaman kabut muncul anak laki-laki Haulia yang dulu pernah mencintai bunga. Terayun di bahunya adalah panah besar, dan dua pisau dan sebuah katapel menggantung dari sabuk yang diikatkan ke pinggangnya. Senyumnya nihilisme. Tidak pernah dalam hidupnya Shea pernah ditangani secara formal. Ini sangat mengejutkan karena dia mengingat jelas anak laki-laki yang memanggilnya "Shea onee-chan" di masa lalu. Dia berjalan melewati Shea dan memberi hormat pada Hajime dengan sopan.

"Boss! Aku minta maaf karena telah kembali dengan tangan hampa! Tapi, aku punya laporan! Izin untuk berbicara?"

"S-Silakan. Apa itu?" Saat dia melihat anak laki-laki itu bertingkah seperti veteran berpengalaman, Hajime memang harus mengakui bahwa dia mungkin telah menggunakan teknik pelatihannya yang sederhana sedikit berlebihan. Anak laki-laki itu melanjutkan laporannya dengan biasa saja.

"Pak! Saat mengejar target, aku menemukan sebuah batalyon manusia beruang bersenjata. Aku menempatkan mereka pada rute menuju Grand Tree. Aku menduga mereka percaya bahwa mereka bisa menyergap kita dengan bodoh!"

"Ah, jadi mereka benar-benar datang. Kupikir mereka akan mencoba melacak kami segera, tapi... begitu ya. Jadi, sebenarnya mereka punya kelancangan untuk mencoba menghentikan kita tepat di depan tujuan kita, huh? Mereka punya nyali... dan?"

"Dengan seizin Anda, Pak, kami akan mengurus mereka!"

"Hmm... Bagaimana menurutmu, Cam? Kau mendengar anak itu."

Cam menyeringai serigala yang sama, lalu mengangguk setuju.

"Dengan seizin Anda, dengan senang hati kami akan menghancurkan mereka. Ini adalah kesempatan bagus... untuk melihat seberapa baik kita melaju melawan lawan sekaliber mereka. Jangan khawatir, kami tidak akan mempermalukan nama Anda." Atas ucapan Cam, Haulia yang lainnya mulai menyeringai haus darah. Tiba-tiba, rasanya lebih seperti manusia kelinci memberi nama pada senjata mereka. Shea melihat dengan putus asa.

"...Kalian sungguh bisa melakukannya?"

"Tentu, Pak!"

Orang yang menjawab adalah anak laki-laki yang menyampaikan laporan awal. Hajime memejamkan mata, menarik napas panjang, dan mengembuskannya lagi.

"Dengarkan, orang-orang dari Haulia! Bangga dan gagah berani! Hari ini adalah hari kalian akhirnya lulus dari belatung tak berguna! Dulu kalian pernah jadi seriphan sampah yang harganya kurang dari ludah di sepatu botku! Tapi, tidak lagi! Dengan kekuatan kalian menghancurkan irasionalitas dunia ini, dan dengan liciknya kalian menjalankan lingkaran di sekitar siapa pun yang berani menentang kalian! Kalian telah terlahir kembali sebagai pejuang besar suku Haulia! Sekarang pergilah, dan ajarkan bajingan beruang itu agar tidak dapat memikirkan apa pun selain balas dendam sesat mereka siapa bosnya! Mereka hanyalah batu loncatan di jalan kalian! Brengsek tak berguna yang bahkan tidak pantas dipertimbangkan! Bangun gunung dengan mayat mereka, dan tempelkan bendera kalian di puncaknya! Bendera itu adalah bukti bahwa kalian hidup! Bahwa Haulia si kelinci kecil yang lemah lembut tidak lagi! Biarkan semua Hutan Haltina tahu keberadaan kalian!"

"Pak, baik Pak!"

"Katakan padaku, anak-anak! Kalian adalah pejuang paling kuat di semua Haltina! Apa harapan kalian!?"

"Pembantaian! Pembantaian! Pembantaian!"

"Apa keahlian kalian!?"

"Pembantaian! Pembantaian! Pembantaian!"

"Dan apa yang kalian lakukan terhadap musuh kalian!?"

"Pembantaian! Pembantaian! Pembantaian!"

"Benar, bunuh mereka! Itulah kekuatan yang kalian raih! Berjuang untuk hidup kalian!"

"Aye aye, Pak!"

"Itulah semangat! Bangga anggota suku Haulia, inilah perintahku! Cari dan hancurkan! Pergi sekarang!"

"Yahaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!"

"Waaaaaah, semua keluargaku sudah tiadaaaaaa. Mereka semua mati."

Atas perintah Hajime, semua Haulia berbalik dan masuk ke dalam kabut.

Tidak ada jejak ras cinta kasih yang dulu. Shea meremas lututnya dan menangis tanpa berkata-kata. Teriakannya bergema di seluruh hutan. Bahkan Yue pun tidak bisa menahan diri untuk tidak terpengaruh oleh emosi seperti itu, dan dia membelai kepala Shea dengan lembut.

Bertujuan untuk bergabung dengan teman-temannya, bocah kecil itu berlari dari belakang Shea, tapi dia memanggilnya untuk menahannya.

"Par-kun! Tolong tunggu! L-lihat, ada bunga kecil yang cantik di sini! Seharusnya kau tidak pergi dengan mereka... kau bisa menunggu di sini bersamaku. Apa yang kau katakan? Tidakkah kau ingin tinggal?" Jika tidak ada yang lain, setidaknya dia ingin menyelamatkan anak laki-laki satu ini dari jalur yang salah. Dia berusaha keras untuk menariknya kembali dengan janji bunga. Kenapa bunga? Itu karena dia tidak lain adalah anak laki-laki yang sama yang begitu terpikat dengan bunga sebelumnya.

Dengan kata-kata Shea, anak muda itu, Par, berhenti. Dia menarik napas lega dan mengangkat bahunya. Itu adalah reaksi berlebihan yang mempertimbangkan pertanyaan itu.

"Lady Shea, tolong jangan menggali kenangan buruk. Aku sudah membuang masa laluku. Anak laki-laki yang mencintai bunga itu lemah."

Sebagai referensi, Par masih berumur sepuluh tahun.

"K-Kenangan buruk? Membuang masa lalumu. Umm, aku benar-benar tidak mengerti, tapi apakah itu berarti kau tidak menyukai bunga lagi?"

"Benar, aku membuang cinta itu bersama dengan masa laluku."

"Tapi kau dulu sangat mencintainya..."

"Hmph, itu tidak lebih dari kebodohan masa muda."

Diulangi, Par baru berumur sepuluh tahun.

"Bagaimana pun, Shea-anego."

"Ap-apa?" Melihat betapa drastis anak laki-laki yang biasa berlari-lari pergi, "Shea onee-chan, Shea onee-chan" telah berubah meninggalkan Shea yang hampir terdiam. Diperlukan setiap ons kesadarannya untuk membalasnya. Tapi kata-kata yang dia tangani begitu keras hanya membuat keadaan menjadi lebih buruk.

"Seiring dengan masa laluku, aku telah membuang nama lama dan lemahku itu. Aku bernama Baltfeld sekarang. Baltfeld si Eksekutor. Silakan gunakan nama baruku mulai sekarang."

"Apa!? Ke mana nama seperti Baltfeld berasal!? Dan apa maksudnya 'si Eksekutor'!?"

"Whoops, maaf. Rekan-rekanku sedang menunggu, jadi aku harus pergi. Sampai jumpa!"

"Hei tunggu! Kembali ke sini! Aku belum selesai— astaga, kau cepat! Tunggu! Aku bilang tunguuuuuuu!" Shea mengulurkan tangannya ke kabut dengan tak berdaya, sepertinya dia baru saja ditinggalkan oleh kekasihnya. Tapi tidak ada jawaban; Keluarganya bergerak menuju perang. Jadi, dia hanya menundukkan kepalanya dan melanjutkan isak tangisnya. Keluarga yang dikenalnya telah hilang. Mau tak mau mengasihani penderitaannya.

Tidak yakin apa yang harus dikatakan untuk menghiburnya, Yue hanya bisa tersenyum canggung. Bahkan Hajime pun menghindari pandangannya dengan tidak enak. Matanya yang mengembara melihat Yue, dan dia terus bergumam.

"...Kau luar biasa, Hajime. Kau terus melakukan hal-hal yang manusia normal bahkan tidak pernah bisa bermimpi seperti itu bukan apa-apa."

"Tidak juga, bukannya..."

"Kau mencuci otak mereka semua tanpa menggunakan sihir gelap... Luar biasa."

"Sejujurnya, kurasa aku agak berlebihan. Tapi aku tidak menyesalinya."

Beberapa saat kemudian, satu-satunya hal yang bisa didengar di bagian hutan itu adalah suara isak tangis Shea. Sementara itu...

 

Regin Vanton selanjutnya menjadi kepala suku Vanton, yang terkuat di antara manusia beruang. Desas-desus mengatakan bahwa dia adalah salah satu manusia beruang terkuat di Haltina. Dia adalah tangan kanan kepala suku, Jin Vanton, yang praktis dia idolakan.

Bukan hanya Regin. Semua anggota klan Vanton, terutama yang lebih muda, memujanya. Keleluasaan luas Jin dan patriotisme yang bersemangat, dikombinasikan dengan kekuatannya yang cukup besar, adalah alasan utama untuk popularitasnya yang luar biasa.

Ketika mereka pertama kali mengetahui nasib Jin, sebagian besar klannya menertawakannya sebagai lelucon yang buruk. Tidak mungkin manusia biasa bisa mengalahkan Jin dengan begitu mudah, atau sangat menyakitkan sehingga dia tidak akan bisa bertarung lagi. Tapi saat bukti itu disodorkan di depan mata mereka, mereka tidak bisa lagi mengabaikan kenyataan. Tubuh Jin yang lemah terbaring di ranjang rumah sakit adalah bukti tak terbantahkan dari klaim tersebut.

Perasaan Regin tertegun saat pertama melihat sosok kurus Jin dengan cepat memberi cara untuk meredam kemarahan. Tersapu oleh kemarahannya, dia telah bergegas pergi ke Aula Sesepuh dan mendesak mereka atas rincian kejadian tersebut. Begitu mengetahui kebenarannya, Regin mengabaikan peringatan sesepuh itu dan mengatakan kepada sisa sukunya apa yang dia dengar, mendesak mereka untuk mengikutinya membalas dendam.

Berkat kata-kata sesepuh, beberapa manusia beruang memilih untuk tinggal, tapi semua pemuda berdarah panas dari klan Vanton, bersama beberapa orang lainnya yang sangat dekat dengan Jin, bersumpah untuk bergabung dengan kelompok balas dendam Regin. Semuanya kira-kira, sekitar lima puluh orang memilih mengikuti Regin. Karena mereka tahu tujuan manusia yang dibenci itu adalah Pohon Suci, Uralt, mereka memutuskan untuk menunggu di jalan yang menuju ke sana. Alasan mereka adalah memotong tepat di depan tujuannya akan jauh lebih menyakitkan.

Musuh mereka tidak lebih dari sekelompok sampah manusia kelinci yang dipimpin oleh manusia. Dan meski manusia itu telah mengalahkan Jin, pasti karena serangan licik semacam itu. Dalam kabut yang dalam ini, dia akan menjadi lebih cacat dengan indranya dalam kekacauan, dan kelinci yang lemah itu bahkan tidak layak dihitung sebagai kekuatan tempur.

Regin adalah manusia beruang yang sangat terampil. Dalam keadaan normal, dia tidak akan menganggap remeh musuh-musuhnya. Tapi kemarahannya telah membutakannya dari kehati-hatian seperti itu.

Tapi, meskipun dia bersedia mengakui kemarahannya telah membuatnya bertindak tergesa-gesa...

"Ini masih berlebihan!" Regin berteriak, suaranya penuh dengan keputusasaan. Alasan kesedihannya berasal dari fakta bahwa manusia kelinci, salah satu dari suku-suku paling lemah, telah menghancurkan pasukan manusia beruangnya, salah satu suku manusia binatang terkuat.

"Ayolah! Itu saja!? Menyedihkan!"

"Ahahahaha! Benar, berteriak seperti babi tak berguna!"

"Kalian semua sampah! Hyahahaha!"

Tawa parau Haulia bergema di tempat terbuka, dan pisau yang tak terhitung jumlahnya berkilauan di bawah sinar mentari yang redup. Ekspresi asli mereka yang lembut dan damai tidak bisa ditemukan. Manusia beruang terguncang karena keganasan tak terduga yang ditunjukkan manusia kelinci.

"Sialan! Apa-apaan ini!? Monster macam apa orang-orang ini!?"

"Tidak mungkin orang-orang ini adalah manusia kelinci!"

"Uwaaaaah! Menjauhlah dariku! Menyingkirlah darikuuuu!"

Para manusia beruang tiba-tiba menemukan diri mereka di akhir penyergapan. Lebih buruk lagi, kelinci yang seharusnya keliru itu telah menunjukkan kekuatan di luar dugaan siapa yang mungkin ada di antara mereka. Panah dan batu menghujani manusia beruang, yang tidak memiliki cara untuk melakukan pembalasan. Manusia kelinci tidak hanya menyembunyikan kehadiran mereka di kabut dengan terampil, koordinasi mereka sempurna. Tapi yang terburuk adalah tawa-tawa haus darah. Semua faktor tersebut digabungkan adalah apa yang menyebabkan manusia beruang, yang memiliki statistik superior, didorong mundur.

Seandainya manusia beruang benar-benar melawan manusia kelinci satu per satu, mereka pasti akan menang dengan mudah. Tapi, berkat latihan luar biasa yang mereka terima, Haulia memiliki keuntungan saat menghadapi tantangan dan taktik kelompok.

Biasanya, manusia kelinci jauh lebih lemah daripada ras manusia binatang lain. Tapi karena kelemahan bawaan itu, mereka telah menyempurnakan kemampuan mereka untuk merasakan bahaya dan menyembunyikan diri. Itu adalah alat yang telah dipoles untuk bertahan hidup.

Digunakan sebagai senjata, keterampilan yang sama sempurna untuk menyerang musuh. Bahkan bisa dikatakan bahwa mereka adalah ras yang paling cocok untuk pembunuhan diam-diam. Tapi karena sifat cinta damai mereka, keterampilan itu tidak pernah digunakan.

Sampai Hajime telah melepaskan keengganan mereka untuk bertempur selama latihan mereka. Dia menyudutkan mereka, mendorong mereka sedemikian keras sehingga mereka perlu mengatasi ketidaksukaan mereka karena berjuang hanya untuk bertahan hidup. Sebagai hasil dari pelatihannya yang sederhana, hati mereka telah disulap menjadi sesuatu yang keras dan tak kenal ampun hanya dalam sepuluh hari. Hajime mungkin telah sedikit berlebihan, namun... Lagi pula, mereka tidak hanya ragu untuk bertarung, mereka mencari konflik dengan bersemangat. Dan ikatan mereka sudah kuat untuk memulainya, jadi mereka tidak memiliki masalah dalam mengkoordinasikan serangan mereka dengan sempurna, yang melipatgandakan kekuatan mereka. Kombinasikan itu dengan kemampuan mereka untuk menganalisis kekuatan dan kelemahan musuh dengan cepat dan mereka menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan.

Tentu saja, salah satu alasan besar mereka tumbuh begitu kuat begitu cepat juga karena senjata khusus yang telah dibuat Hajime untuk mereka.

Masing-masing memiliki dua pedang pendek, dibuat oleh Hajime menjadi ultra tipis, ultra ringan, dan ultra tajam. Dan karena terbuat dari taur, pedang itu juga sangat tahan lama. Mereka juga memiliki gudang senjata pisau lempar yang dibuat dengan cara yang sama.

Senjata jarak jauh juga merupakan bagian dari persenjataan mereka. Dengan menggunakan benang yang dia hasilkan dari seekor monster laba-laba di jurang, Hajime telah membuatkan ketapel dan busur mereka lebih kuat dari yang bisa ditemukan orang di permukaan. Banyak anak-anak Haulia tidak cocok untuk bertempur sama sekali, namun berkat indra mereka yang luar biasa, mereka membuat penembak jitu hebat bahkan dalam kabut tebal.

Par... atau lebih tepatnya, Baltfeld si Eksekutor, bersama dengan anak-anak yang lain, langsung melakukan sikap dengan busur.

"Satu tembakan satu membunuh! Aku akan melenyapkan kepala para brengsek ini! Aku bersumpah demi gelar si Eksekutor!"

Atau... atau lebih tepatnya, Baltfeld si Eksekutor, telah mengalami bicara kotor selama beberapa hari terakhir ini. Omong-omong, "gelar"-nya adalah sesuatu yang diproklamirkan sendiri. Awalnya dia sangat suka mengatakan "Bang!" Setiap kali dia menembak jatuh musuh, tapi Hajime telah menghentikannya. Sebagian besar karena itu membuatnya merinding. Terserah, berkat pelatihan mengerikan itu manusia beruang didorong oleh Haulia. Karena tak bisa memasang perlawanan, mereka sudah kehilangan setengah dari pasukan mereka.

"Regin-dono! Kita tidak akan bertahan lama lagi!"

"Tolong perintah mundur!"

"Izinkan aku mengambil pertahanan bel— Guaah!?"

"Tonto!?"

Meski semua pasukannya mendesaknya untuk mundur, Regin ragu-ragu. Logika penuh dengan kemarahan, karena Jin tidak hanya lumpuh, tapi sekarang Regin juga kehilangan bawahannya yang berharga. Tapi keraguan itu hanya membuatnya kehilangan lebih banyak pria. Manusia beruang yang mengambil barisan belakang dengan sukarela sekarang memiliki anak panah yang menembus keningnya.

Terguncang oleh ketepatan yang sangat rendah, formasi manusia beruang berantakan. Merasakan kesempatan mereka, Cam dan yang lainnya memutuskan untuk mengakhirinya dalam satu dorongan terakhir.

Panah dan batu ditembak dengan akurasi di pergelangan kaki, pergelangan tangan, dan area vital lainnya dari manusia beruang. Sementara perhatian mereka diduduki oleh hujan proyektil, Haulia yang lain menyelinap ke atas manusia binatang itu, mengiris dan menyodorkan pedang tajam mereka.

Akhirnya, saat manusia beruang menangkis serangan berbagai arah, Haulia akan menyelinap ke belakang masing-masing dan mengakhirinya. Dengan memanfaatkan jumlah, Haulia berputar menghampiri manusia beruang. Tak lama kemudian, Regin dan yang lainnya gemetar ketakutan. Apakah orang-orang itu sungguh-sungguh sama bodohnya, lemah yang telah kita lihat sebelumnya!?

Meskipun mereka mengulurkan tangan untuk waktu yang mengesankan, Regin pun ditutupi dari ujung kepala hingga ujung kaki, dan dia harus menggunakan kapaknya sebagai penopang hanya untuk mempertahankan posisi dirinya sendiri. Haulia telah mematikan serangan dalam gelombang, membiarkan manusia beruang itu tidak punya waktu untuk beristirahat. Saat ini, Regin dan yang lainnya terengah-engah, dengan punggung menghadap pohon besar saat manusia kelinci menghadapinya.

"Ayolah, dasar brengsek tak berguna! Apa ini saja yang kalian punya? Ataukah kalian hanya sekelompok pecundang yang tak berdaya!?"

"Kau mempermalukan namamu sebagai ras terkuat, kau tahu itu, bangsat!? Kemana bolamu pergi, pengecut!?"

"Ayo, ambil senjatamu! Keparat!"

Hinaan mereka sangat kasar sehingga tidak ada yang mengharapkan ras apa pun, setidaknya semua manusia kelinci, untuk melemparkan mereka. Sesuatu yang gila pasti terjadi pada orang-orang ini untuk membuat mereka menyukai hal ini! Manusia beruang telah kehilangan keinginan untuk bertarung. Semua manusia beruang kekar, macho menangis saat mereka memohon belas kasihan... Itu adalah pemandangan aneh, untuk memastikannya.

"Kukuku, ada kata terakhir? Tn. 'Aku bagian dari ras terkuat'?" Sarkasme keluar dari suara Cam. Setelah terbangun karena naluri pertempurannya, sepertinya dia ingin kembali memandang rendah hidupnya. Cam lama tidak akan pernah begitu kejam.

"Ngh..." Regin hanya menggerutu karena frustrasi. Setelah mereka bergabung kembali dari kebingungan awal mereka, Regin akhirnya kembali sadar. Sambil menyaksikan kekuatan Haulia yang luar biasa rasanya seperti memiliki seember air dingin yang tercebur di wajahnya. Api kebencian pada apa yang terjadi pada Jin masih membara di dada Regin, tapi dia tahu bahwa tanggung jawabnya saat ini adalah menyelamatkan nyawanya sebanyak mungkin yang dia bisa. Dia sangat sadar bahwa itu adalah kesalahannya sehingga banyak rekannya tertangkap dalam keadaan sulit ini.

"Aku tidak peduli apa yang kalian lakukan padaku. Siksa aku, bunuh aku, lakukan apa pun sesuka kalian. Tapi semua yang ada di sini karena aku memaksa mereka untuk datang. Jadi tolong, biarkan mereka pergi."

"Ap— Regin-dono!?"

"Regin-dono! Kau tidak bisa..."

Semua bawahannya mulai berbicara sekaligus. Mereka tidak tahan dengan kenyataan bahwa dia berusaha mengorbankan dirinya demi mereka. Tapi dia hanya membungkam mereka semua dengan suara menggelegar.

"Diam! Akulah yang dibutakan oleh kemarahan dan membawa kalian ke jebakan maut! Manusia kelinci... Maksudku kepala suku Haulia. Aku mengerti aku banyak meminta padamu Tapi tolong, lepaskan hidup mereka! Kumohon!"

Regin melepaskan senjatanya dan berlutut di depan Cam. Anggotanya tahu seberapa besar kebanggaan yang dia dapatkan dalam kemampuannya, jadi mereka juga tahu berapa banyak yang dibutuhkannya untuk bersujud di hadapan musuh. Ketika mereka melihat betapa dalam tekadnya, mereka tidak bisa memaksa diri untuk melawan.

Cam juga melihat keteguhan mata Regin. Jadi, jawabannya adalah...

"Aku menolak." Dia melemparkan salah satu pisaunya saat dia mengatakan itu.

"Uwooh!?" Regin nyaris tidak berhasil menyimpang dari jalan. Tapi pisau Cam tidak lebih dari sekadar isyarat. Beberapa detik kemudian, badai batu dan anak panah menghujani manusia beruang yang tak berdaya. Haulia tertawa terbahak-bahak saat mereka melihat Regin dan yang lainnya sangat membela diri dengan kapak besar mereka.

"Kenapa!?" Regin nyaris tidak bisa mengerang satu kata pun.

"Kenapa? Bukankah sudah jelas? Kalian adalah musuh kami. Apa alasan lain yang kita butuhkan?"

Logika dalam jawaban Cam sederhana saja.

"Guh, tapi—!"

"Dan selain itu... senang melihatmu bangsat sombong diremehkan, dan merangkak di tanah seperti sampah! Hahaha!"

"Apa!? Dasar monster! Bagaimana bisa!?"

Kegembiraan dalam suara Cam tak salah lagi. Sukunya semua menembaki ketapel dan busur dari jarak yang aman saat mereka menyiksa manusia beruang. Mereka semua menunjukkan tanda-tanda orang yang sudah gila karena selera pertama mereka. Tergesa-gesa kemenangan melawan salah satu subspesies terkuat dari ras mereka telah menyebabkan mereka meninggalkan indra mereka. Mereka benar-benar di luar kendali.

Keganasan serangan mereka meningkat sampai Regin dan yang lainnya meringkuk bersama di tumpukan menyedihkan, hampir tidak berpegangan. Tapi itu pun tidak akan berlangsung lama lagi. Meskipun tidak satu pun dari mereka terluka parah, mereka semua luka-luka ringan maupun kecil. Serangan berikutnya akan mengakhirinya.

Cam menyeringai dengan kejam dan mengangkat satu lengan ke udara. Dengan gembira, selebihnya Haulia mengunci busur mereka dan memasukkan ketapel mereka. Menyadari tidak ada yang bisa dilakukannya, ini mencegahnya menjadi kuburannya, Regin menjatuhkan senjatanya untuk menyerah. Dalam hati, dia meminta maaf kepada anak buahnya karena menuntun mereka pada kematian mereka dengan bodohnya.

Lengan Cam berayun turun seperti sabit penarik suram itu sendiri saat dia memberi isyarat api. Semua orang langsung lepas. Regin menatap dengan menantang pada serangan yang akan menjadi kematiannya, bertekad untuk setidaknya tidak memberi mereka kepuasan untuk berpaling. Tapi kemudian...

"Hentikaaaaaaan!" Sebuah siluet putih melesat di depan manusia beruang dan menghempaskan proyektil dengan palu logam besar.

"Huh?" Rahang Regin terbuka karena terkejut. Itu wajar saja. Tepat saat dia akan mati, seorang gadis kelinci berambut pucat telah jatuh dari langit bersama dengan palu besar. Dan gelombang kejut yang melanda tanah telah menghancurkan semua panah dan batu yang menuju ke arahnya dan rekan-rekannya. Wajahnya yang terkejut hampir terlihat lucu. Manusia beruang lainnya memiliki ungkapan yang serupa.

Gadis kelinci yang marah itu, tentu saja, tidak lain adalah Shea. Berkat transmutasi kompresi Hajime, palunya sangat tebal. Meski begitu, Shea mengayunkan palu yang sangat berat seperti tidak ada apa-apanya, lalu mengarahkannya pada Cam. Bahkan gerakan sederhana seperti itu menyebabkan angin kencang yang dahsyat.

"Aku tidak percaya kalian! Ayah, dan kalian semua juga, kembalilah!" Mereka tercengang melihat Shea tiba-tiba, tapi mereka menenangkan diri dengan cepat dan melotot marah padanya.

"Shea, aku tidak tahu apa yang sedang kau mainkan, tapi menyingkirlah. Kita tidak bisa membunuh mereka kalau kau tidak menyingkir."

"Tidak, aku tidak mau bergerak. Kaulah yang harus berhenti!"

Mata Cam menyipit dengan marah.

"Berhenti? Jangan bilang kau berencana berpihak pada musuh, Shea. Bergantung pada jawabanmu, mungkin aku harus..."

"Tidak, aku tidak terlalu kalau jika orang-orang ini mati atau tidak."

"Tidak!?" Manusia beruang telah yakin bahwa dia datang ke sini untuk menghentikan pembunuhan sukunya, sehingga mereka terpana oleh jawabannya.

"Tentu saja tidak. Aku tidak akan selamat dari latihan Yue-san jika aku masih cukup lunak untuk bersikap remeh terhadap orang yang mencoba membunuhku. Bahkan aku tahu itu hanya akan membuatmu terbunuh."

"Hmph, lalu kenapa kau menghentikan kami?" Meskipun dia berbicara dengan putrinya, nada Cam kasar. Sisa sukunya juga melotot curiga padanya.

"Bukankah sudah jelas!? Karena kalau aku tidak menghentikan kalian, kalian akan hancur! Kalian akan hancur berantakan!"

"Hancur? Hancur berantakan?" Jelas dia tidak mengerti sepatah kata pun yang telah Shea katakan sebelumnya.

"Benar! Tidakkah kau lihat!? Hajime-san mungkin tidak menunjukkan belas kasihan kepada musuh-musuhnya, atau mendengarkan permintaan mereka, atau pernah merasa kasihan, tapi dia tidak pernah suka menyiksa! Dia mengajari kalian cara membunuh musuh kalian, bukan bagaimana menyiksanya!"

"K-Kami tidak..."

"Kau bahkan tahu ekspresi seperti apa yang kau buat sekarang, Ayah?"

"Ekspresi? Maksudku, aku tidak bisa melihat wajahku sendiri..." Dengan ucapan Shea, Haulia saling berpaling. Shea berhenti sejenak untuk menarik napas dalam-dalam dan lalu diam-diam, tapi tegas, melanjutkan.

"...Kalian terlihat sama seperti tentara kekaisaran yang menyerang kita."

"Ap—!?"

Itu mengejutkan. Yang cukup besar untuk meniup tabir haus darah yang telah mengaburkan pemikiran mereka sejauh ini. Mereka tidak lebih baik dari monster yang menertawakan mereka sementara memperbudak sebagian besar suku mereka... Justru karena Haulia telah melihat keburukan seperti itu sehingga mereka tahu betapa menjijikkannya hal itu. Lebih buruk daripada sampah yang telah mengambil keluarga mereka... Itu adalah kebenaran yang pahit untuk ditelan.

"Sh-Shea... Aku..."

"Hmph, sepertinya kau sudah sedikit tenang. Baik. Aku khawatir aku harus menendang semua pantat kalian lebih dulu sebelum kalian sadar."

Shea mengayunkan palunya beberapa kali dengan santai. Ekspresi tegasnya sedikit rileks saat dia melihat senyuman haus darah memudar dari wajah keluarganya.

"Nah, ini pertarungan pertama kalian, jadi semuanya bagus asalkan kalian menyadari kesalahan kalian tepat pada waktunya. Lagi pula, ini semua benar-benar kesalahan Hajime-san. Aku tahu dia perlu menguatkan mental kalian juga, tapi dia melangkah terlalu jauh! Dia mengubah kalian menjadi berserker, bukan pejuang!" Kali ini kemarahannya diarahkan pada Hajime. Dia menambahkan dengan pelan, "Bagaimana aku bisa jatuh cinta dengan pria seperti itu?" Ke monolognya

Tiba-tiba, sebuah tembakan terdengar di seluruh ruang terbuka. Salah satu manusia beruang di belakang Shea mengeluarkan erangan yang tercekik dan meremas ke tanah. Menyadari bahwa mereka benar-benar mengabaikan lawan mereka selama beberapa menit terakhir, Shea dan Cam bergegas untuk melihat apa yang mereka rencanakan. Ketika mereka melihat ke belakang, mereka melihat Regin memegang dahinya dan mengerang kesakitan.

"Sungguh kau tidak berpikir untuk mencoba melarikan diri saat mereka tidak melihat. Sebaiknya kau duduk diam sampai pembicaraan selesai." Hajime dan Yue terwujud dari dalam kabut. Rupanya Regin dan yang lainnya mencoba menyelinap pergi sementara Shea dan Cam berdebat. Untuk suatu alasan, Hajime telah memutuskan untuk menggunakan salah satu peluru karetnya yang tidak mematikan.

Meskipun kata-kata Hajime, manusia beruang masih mengamati lingkungan sekitar dengan hati-hati, mencari kesempatan untuk melarikan diri. Hajime mengaktifkan Intimidation agar tetap jinak. Dengan tekanan sihirnya membuat mereka menggigil, Hajime bebas berjalan santai menuju Shea dan yang lainnya. Hajime memandang berkeliling dengan canggung selama beberapa detik sebelum mendorong tekadnya dan menatap Cam dengan penuh permintaan maaf.

"Uh, yah, kau tahu, salahku. Aku baik-baik saja dengan itu, tapi aku lupa kejutan membunuh seseorang yang bisa dilakukan seseorang. Sungguh, aku minta maaf."

Cam dan Shea tertegun. Tidak ada yang pernah mengharapkan Hajime, dari semua orang, untuk selalu meminta maaf.

"B-Boss!? Apa kau baik baik saja!? Apakah Anda memukul kepala Anda di suatu tempat!?"

"Medis! Medis! Kami butuh bantuan mendesak!"

"Boss, bertahanlah!"

Makanya reaksi tak berlebihan. Ada urat yang sudah menonjol di dahi Hajime.

Hajime ​​ merasa dirinya salah, dan dia meminta maaf dengan tulus. Karena dia baik-baik saja dengan membunuh orang, dia gagal memperhitungkan bagaimana kejutannya terhadap orang lain. Kuat seperti dia, Hajime tidak memiliki pengalaman mengajar orang lain. Dan pengalaman itu hampir membuat dia bisa memecahkan pikiran Haulia. Itulah sebabnya dia memberikan permintaan maaf yang tulus. Tapi alih-alih menerimanya, kelinci bodoh itu telah mempertanyakan kewarasannya. Meskipun, di satu sisi, dia tidak yakin apakah dia seharusnya marah, atau merenungkan bagaimana dia bertindak. Dia memutuskan untuk mengesampingkan masalah nanti, dan malah menghampiri Regin. Lalu, dia perlahan-lahan menekan Donner ke kepala si manusia beruang.

"Kalau begitu, apakah kau lebih memilih mati dengan kematian yang gagah atau hidup dalam aib?" Adalah Haulia yang bahkan lebih terkejut dengan ultimatumnya daripada si manusia beruang. Tidak terpikirkan bahwa Hajime benar-benar menawarkan untuk menyelamatkan nyawa musuh. Inilah orang yang sama yang telah membunuh orang tanpa ampun yang telah memamerkan taring mereka kepadanya selama mereka mengenalnya.

"Dia benar-benar memukul kepalanya entah di mana, benar..." Gumam Cam pelan. Urat lain bergabung dengan yang pertama, tapi jika dia membiarkan semua yang dikatakan para manusia kelinci kepadanya, mereka pasti tidak mendapatkan apa-apa.

Regin menatap Hajime dengan bingung. Karena dia tidak diragukan lagi orang yang telah mengubah Haulia menjadi monster haus darah, Regin tidak mengira dia akan menunjukkan belas kasihan.

"Apa maksudmu? Kau rela membiarkan kita hidup?"

"Yeah, kalau itu yang kau mau. Tapi aku punya sebuah kondisi."

"Sebuah kondisi?" Manusia beruang lainnya mulai berteriak-teriak pada prospek keselamatan.

"Kalau aku memukulnya lagi, mungkin itu akan memperbaikinya..." Gumam Shea dengan sangat serius saat melihat dari belakang kepala Hajame menuju palu dan belakangnya lagi. Cam dan yang lainnya mengangguk penuh semangat.

Kupikir mereka membutuhkan disiplin yang sangat ketat saat kita kembali. Tapi untuk saat ini, dia mengabaikan mereka.

"Ya, sebuah kondisi. Saat kalian kembali ke Verbergen, aku ingin kalian menyampaikan sebuah pesan kepada para sesepuh."

"Sebuah pesan?" Regin khawatir dia akan meminta sesuatu yang memalukan, jadi dia sedikit lega mendengar mereka hanya menjadi pembawa pesan. Namun, isi pesan itu membuat darahnya membeku.

"Kalian berutang padaku."

"...Ah!? Kau tidak bermaksud—"

"Baik? Jadi bagaimana? Iya atau tidak?"

Regin tidak bisa menahan suaranya saat menyadari apa maksud Hajime. Hajime menunggu jawaban Regin dengan sabar.

Dengan menyampaikan pesan itu, berarti Verbergen suatu hari harus melunasi utang mereka kepadanya. Para sesepuh telah kehilangan salah satu dari mereka sendiri, dan bahkan membatalkan keputusan dewan mereka untuk membuat Hajime menjauh dari kota mereka, tapi jika Regin menyampaikan pesan itu, maka mereka dipaksa untuk menerima permintaannya tanpa syarat. Melihat hal itu secara obyektif, Regin dan Jin adalah yang pertama menyerang, membiarkan Regin hidup berarti mereka akan mendapat kehormatan untuk menyetujuinya. Mengabaikan utang itu akan membuat mereka terlihat tercela. Lagi pula, jika mereka tidak menerima, Hajime benar-benar bisa menyerang mereka. Dengan kata lain, jika Regin memilih untuk hidup, dia akan membiarkan negaranya terkena bahaya. Mereka tidak hanya mengabaikan peringatan para sesepuh, mereka telah kalah, dengan setengah dari pasukan mereka tewas. Setelah semua itu bualan yang mereka lakukan tentang menjadi yang terkuat, juga... Seperti kata Hajime, itu benar-benar berarti hidup dalam aib. Sementara Regin putus asa pada pilihannya, Hajime memberikan pukulan terakhir.

"Oh, dan sebaiknya kau mengatakan kepada semua orang bahwa kematian bawahanmu sepenuhnya salahmu. Dan bahwa kau dikalahkan oleh tangan Haulia, tidak kurang."

"Ugh." Ada alasan Hajime rela membiarkan lawan ini pergi. Belas kasihan sama sekali tidak memperhitungkan keputusannya. Verbergen telah memotongnya sepenuhnya, tapi mungkin dia harus kembali ke sana pada titik tertentu jika mencari labirin lain yang pernah menunjuk ke arah itu. Bagaimana pun, salah satu Liberator telah meninggalkan sebuah dekrit untuk orang-orang di negara tersebut secara pribadi. Dia merasa seperti situasi dengan para sesepuh bisa ditangani sedikit lebih diplomatis, dan dia telah menyesal diusir. Jadi, saat rejeki nomplok dari keberuntungan yang tak terduga telah terjatuh di pangkuannya, dia bermaksud memanfaatkannya sebaik mungkin. Regin sepertinya tidak tahu apa yang harus dilakukan, tapi Hajime tidak memiliki kesabaran untuk memikirkannya.

"Kau punya waktu lima detik. Kalau kau tidak menjawab, aku akan mulai membunuh anak buahmu satu per satu. Nilaimu sesuai keputusan yang tepat, bukan?" Hajime perlahan mulai menghitung mundur, dan Regin memberikan jawabannya dengan panik.

"B-Baiklah. Kami memilih untuk hidup!"

"Begitu. Lalu menyingkirlah dari pandanganku. Dan lebih baik kau menyampaikan pesanku, kau dengar? Kalau aku kembali dan mengetahui kau belum memberitahunya, yah..." Haus darah yang begitu kental itu terasa ditekan pada Regin. Dia menelan ludah dengan ketakutan.

"Katakan saja Verbergen mungkin tidak ada lagi." Cara Hajime mengungkapkan ancamannya membuatnya terlihat seperti hiu pinjaman yakuza, atau lebih tepatnya seorang teroris. Desah lega bisa terdengar di belakangnya.

"Aah, syukurlah kita memiliki Hajime lama kembali," "Boss sudah kembali normal," dan sejenisnya bisa didengar dari kelompok manusia kelinci. Hajime mengabaikan ucapan mereka dengan tegas. Tapi mereka tetap berusaha merusak suasana tegang yang dia bangun. Oh ya, mereka butuh disiplin yang sangat keras saat kita kembali

Tak satu pun dari manusia beruang membantah keputusannya untuk mengemis akan hidup mereka, dan Regin memimpin sisa pasukannya ke rumah dengan sedih. Fakta bahwa begitu banyak tentaranya masih muda mungkin berperan dalam keputusasaan Regin. Dia tidak akan pernah bisa lagi mengerumuni Verbergen seperti pemilik tempat itu. Sebenarnya, kemungkinan besar dia akan dikucilkan oleh semua orang. Dia mengira bahwa dia telah melepaskannya dengan ringan, meskipun, mengingat dialah yang telah memulai permusuhan. Dalam beberapa menit, para manusia beruang telah ditelan oleh kabut.

Begitu mereka tidak terlihat, Hajime menghampiri Shea dan Cam. Kepalanya tertunduk, jadi tidak ada yang bisa melihat ekspresinya, dan ada aura aneh yang mengelilinginya. Semua manusia kelinci masih melupakan rasa malu mereka karena hampir jatuh ke dalam kegilaan, jadi mereka menghampiri dia seperti tidak ada yang salah. Hanya Shea yang berkeringat dingin saat menyadari ada aura berbahaya yang memancar di sekelilingnya.

Sedikit gemetar, dia mengangkat kepalanya untuk menatap mereka. Ada senyum di wajahnya, tapi tidak pernah sampai di matanya. Akhirnya, Cam dan yang lainnya menyadari ada yang tidak beres dengan Hajime juga.

"B-Boss?" Cam bertanya dengan rasa takut.

"Ya? Kau tahu, aku sungguh merasa tidak enak dengan apa yang telah kulakukan terhadap kalian. Meskipun itu untuk melatih kalian secepat mungkin dalam waktu singkat, aku harus menghentikannya setelah beberapa saat."

"T-Tidak, Boss, itu... semua karena kami terlalu muda..."

"Sekarang sekarang, aku benar-benar mau mengakui kesalahanku sendiri. Tapi... Tapi kau tahu, meskipun aku meminta maaf dengan tulus... reaksi kalian berlebihan. Maksudku, aku mengerti. Ini salahku karena sangat jahat setiap hari... Aku tahu. Aku tahu itu, tapi aku masih harus melakukan sesuatu tentang semua kemarahan ini yang membangun di dalam diriku... kalian mengerti, kan?"

"Tidak, Pak. Aku tidak bisa bilang aku mengerti..." Keringat dingin mulai menetes ke punggung Cam. Oh keparat, dia kesal. Cam mulai mundur secara perlahan. Sikap Hajime membawa kembali kenangan akan latihan neraka mereka, dan lebih dari beberapa dari Haulia menangis.

"Sekarang kesempatanku!" Teriak Shea, lalu mencoba memanfaatkan keraguan sesaat Hajime untuk melarikan diri. Dia bahkan menggunakan Haulia lainnya sebagai perisai daging saat dia berlari. Namun... Bang! Peluru Hajime terbang di antara kaki Haulia, memantul dari akar di dekatnya, dan mengenai Shea tepat di pantatnya.

"Hakyun!" Ini hanyalah salah satu dari banyak keterampilan menembak Hajime. Dengan memancarkan peluru dari berbagai permukaan, ia bisa menyerang dari sudut mana pun. Jadi, dia bisa membidik pantat Shea secara akurat di mana pun dia bersembunyi. Itu adalah keterampilan senapan yang tanpa ujung yang tidak menyia-nyiakan gerakan untuk itu.

Shea melompat-lompat kesakitan saat memegangi pantatnya. Lalu dia tersandung akar, memperlihatkan pantatnya untuk dilihat semua orang. Sebuah asap sulur samar muncul dari tempat peluru mengenainya. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda bangun, dan hanya bergerak tak berdaya di tanah.

Cam dan yang lainnya menyaksikan dengan ngeri saat Shea terperangkap di tanah. Pria yang pelurunya telah lewat di antara kakinya memegang selangkangannya dengan protektif dan terisak tak terkendali. Gelombang kejut yang dilepaskan peluru Hajime telah menyentuh bolanya sedikit.

Hajime dengan santai menyarungkan Donner dan tersenyum sinis. Suara nyaringnya dibawa ke salah satu Haulia.

"Kalian semua rasakan satu peluru sebelum aku selesai!"

"Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!" Semua Haulia terlihat berantakan seperti laba-laba, tapi Hajime tidak membiarkan satu pun dari mereka melarikan diri tanpa cedera. Untuk waktu yang lama teriakan mengerikan kelinci bergema di seluruh hutan. Sampai hanya tersisa Shea, asap masih naik dari pantatnya.

"...Jadi kapan kita bisa pergi ke Grand Tree?" Yue, yang selama ini diam, akhirnya angkat bicara.
Beberapa jam kemudian, setelah Hajime benar-benar melepaskan semua rasa frustrasinya, Cam dan yang lainnya membawa mereka melewati kabut ke Pohon Suci, Uralt.

Cam memimpin, sedangkan Haulia yang lain, yang jauh lebih bijak sekarang berkat pelatihan mereka, menyebar untuk mengintai area sekitarnya. Gagasan bahwa kecerobohan menyebabkan kematian telah tertanam kuat dalam masing-masing pikiran mereka, jadi mereka semua menganggap pekerjaan mereka serius. Benjolan yang membesar di berbagai bagian tubuh mereka sedikit memecah ketegangan, meski...

"Gaah, itu masih menyengat." Shea mengeluh dengan getir saat menggosok pantatnya. Dia melotot marah pada Hajime.

"Berhenti menatapku seperti itu, itu menyebalkan."

"Itukah yang kau katakan pada dirimu sendiri? Tak dapat dipercaya. Aku tidak percaya kau akan menembak seorang gadis di pantat. Dengan keterampilan yang begitu penting, juga."

"Katakan saja gadis yang serius merenungkan diri memukulku di kepala. Dan kau bahkan mencoba menggunakan pria di sebelahmu sebagai perisai saat kau berlari... Aku tidak berpikir kau punya hak untuk bicara."

Pria yang Shea bersembunyi di belakangnya mengangguk dengan penuh semangat. Dia berjalan beberapa langkah dari mereka.

"Itu hanya karena latihan Yue-san."

"Aku melatih Shea dengan baik."

"Itu bukan pujian."

Yue membusungkan dadanya dengan bangga saat dia menatap Shea. Hajime memanfaatkan keterampilan mengabaikan yang belakangan ini dia punya banyak waktu untuk diasah.

Lima belas menit berlalu sementara Yue dan Shea berbisik riang. Party itu akhirnya sampai di Grand Tree, dan Hajime adalah orang pertama yang berbicara.

"Apa ini?" Suaranya diwarnai ketidakpercayaan dan heran. Yue juga menatap bingung. Mereka berdua telah mengharapkan versi pohon berukuran sangat besar yang pernah mereka lihat di Verbergen. Semacam tontonan agung dan menakjubkan. Sebaliknya, yang mereka dapatkan adalah... pohon yang sangat layu.

Ukurannya masih seperti yang mereka harapkan. Sebenarnya, itu lebih besar dari yang mereka bayangkan. Sulit mengukur ketebalannya hanya dengan sekilas, tapi diameternya paling tidak 50 meter. Jauh lebih besar dari pohon yang mereka lihat sejauh ini. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa semua pohon di sekelilingnya subur dan sehat, Grand Tree tampak sudah sekarat.

"Grand Tree seharusnya seperti ini sejak sebelum pendirian Verbergen. Tapi tidak pernah membusuk. Itu tetap layu seperti itu selama kita tahu. Karena cara kabut beraksi di sekitarnya, dan fakta bahwa ia tidak pernah mati meski sudah layu, orang-orang di hutan ini menganggapnya suci. Yah, kataku suci, tapi ini lebih seperti objek wisata mewah..." Melihat wajah bingung mereka, Cam menawarkan penjelasan. Hajime berjalan perlahan ke dasar pohon. Seperti yang dikatakan Ulfric, ada sebuah batu dengan sebuah litograf.

"Ini... sama seperti Oscar..."

"...Ya. Itu sama."

Terukir ke dalam batu adalah sebuah heptagon, dengan lambang yang berbeda pada setiap puncak. Hal yang sama seperti yang mereka lihat di rumah Oscar, atau di gua tersembunyi yang ada lingkaran sihir yang men-teleport mereka.

Hanya untuk memastikan, Hajime mengeluarkan cincin Orcus. Bagian lambangnya cocok dengan yang ada di batu.

"Jadi ini benar-benar salah satu pintu masuk labirin. Tapi... bagaimana kita bisa masuk?" Hajime mengacak-acak koper dengan buku-buku jarinya, tapi tentu saja itu tidak berhasil. Cam dan yang lainnya juga tidak tahu apa-apa selain ini. Tidak ada apa pun dalam legenda yang pernah dikatakan Ulfric kepadanya tentang bagaimana memasuki labirin ini. Meskipun selalu mungkin, Ulfric tidak memberi tahu Hajime apa pun yang dia ketahui. Haruskah aku meminta bantuanku segera?

Tiba-tiba, Yue memanggilnya.

"Hajime... lihat ini."

"Hm? Ada apa?"

Yue menunjuk ke belakang tablet batu itu. Ada tujuh lekukan yang diukir ke belakang, di tempat yang sama lambang ada di depan.

"Itu berarti..."

Hajime mencocok cincin itu ke dalam lubang yang sesuai dengan lambang Orcus. Beberapa detik kemudian, tablet batu itu mulai bersinar.

Haulia yang lain juga berkerumun di sekitarnya, ingin tahu apa yang terjadi. Setelah beberapa saat cahaya mulai memudar, dan huruf-huruf mengambang muncul di udara di atas batu. Inilah yang katanya:

 

—Empat penanda kekuatan.

—Kekuatan pemulihan.

—Suar yang disusun dari rantai.

—Hanya dengan ketiga bahan tersebut jalan menuju percobaan baru akan dibuka.

 

"Apa artinya?" Tanya Hajime.

"Empat penanda kekuatan... mungkin menunjuk empat kutub dari labirin lain?"

"Yeah, itu masuk akal. Lalu bagaimana dengan kekuatan pemulihan dan suar yang disusun dari rantai?" Hajime memiringkan kepalanya dalam kebingungan saat dia bertanya, tapi yang mengejutkan, Shea mendapat jawaban.

"Hmmm, apakah suar yang disusun dari rantai mungkin mengacu pada apakah kau bisa mendapatkan orang-orang semacam manusia binatang untuk membimbingmu ke sini, bukan? Kebanyakan manusia binatang tidak pernah meninggalkan lautan pepohonan, dan meminta seseorang untuk membimbingmu ke sini seperti yang kau lakukan adalah sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya."

"Begitu ya. Kedengarannya kau benar."

"Yang tersisa hanyalah kekuatan pemulihan... Apakah itu berarti aku?" Yue menunjuk pada dirinya sendiri, tidak diragukan lagi mengacu pada regenerasi otomatisnya. Sebagai percobaan, dia memotong jarinya sendiri dan mendorongnya ke kulit pohon saat sihirnya diaktifkan... tapi tidak ada yang terjadi.

"Hmm... kurasa bukan."

"Yah, mungkin kita harus... mengembalikan pohon itu... dan membawa setidaknya empat lambang dari labirin lainnya...? Jadi bukan saja kita harus membersihkan lebih dari setengahnya, kita perlu mendapatkan sihir pemulihan kuno dari salah satunya?"

Begitulah dugaan Hajime. Yue mengangguk setuju.

"Haaa, sial. Jadi kita tidak bisa memulai yang satu ini dulu... Keparat. Kurasa kita harus melakukan yang lain dulu..."

"Ya..."

Hajime frustrasi karena mereka harus kembali setelah menghabiskan begitu banyak usaha untuk sampai ke sini. Yue juga tidak terlihat senang. Tapi kecuali mereka bisa menemukan jalan masuk alternatif, tidak ada gunanya duduk di sana sambil mengeluh. Hajime mengatasi frustrasinya dengan cepat dan memutuskan untuk mengubah tujuan langsungnya untuk membersihkan tiga labirin lainnya.

Dia berdiri dan memanggil semua Haulia.

"Seperti yang kalian lihat, kita harus membersihkan tiga labirin lain sebelum kita kembali ke yang satu ini. Janjiku untuk melindungi kalian sampai kalian membawa kita ke sini sekarang telah terpenuhi. Seperti kalian sekarang, bahkan tanpa perlindungan Verbergen, kalian seharusnya tidak memiliki masalah hidup dengan aman di hutan ini. Jadi, di sinilah kita berpisah."

Dia kemudian kembali ke Shea. Tatapannya memperjelas bahwa jika dia memiliki kata-kata perpisahan yang ingin dia katakan kepada mereka, inilah satu-satunya saat untuk melakukannya. Meskipun mereka menjamin kembali ke sini pada akhirnya, menaklukkan tiga labirin akan memakan waktu lama. Dia tidak akan bisa melihat keluarganya cukup lama. Shea mengangguk tegas dan mendekati Cam dan yang lainnya.

"Aku—"

"Hei, Boss! Ada sesuatu yang ingin kukatakan!"

"...Tunggu, Ayah? Sekarang giliranku untuk bicara..." Cam mengabaikannya dan berjalan mendekati Hajime. Dia memberi hormat dan merasa diperhatikan.

"Ayah? Hei, Ayah?" Shea terus mengganggunya dari belakang, tapi seperti penjaga kerajaan Inggris, dia sama sekali mengabaikannya dan hanya menatap Hajime.

"Ya, ada apa?" Seperti Cam, Hajime memutuskan ini akan berjalan lebih cepat jika dia hanya mengabaikan Shea. Cam menarik napas dalam-dalam sebelum menyuarakan kehendak sukunya.

"Boss, tolong biarkan kami menemani Anda dalam perjalanan Anda!"

"Huh!? Ayah, kau juga mau ikut dengannya!?" Shea berteriak kaget. Ketika mereka melakukan diskusi ini sepuluh hari yang lalu, sepertinya Shea akan menjadi satu-satunya yang pergi, jadi ini membuatnya benar-benar lengah.

"Kami sekaligus Haulia, dan bawahan Anda, Boss! Tolong izinkan kami bepergian dengan Anda! Inilah kehendak seluruh suku!"

"Tunggu, Ayah! Itu bukan masalahnya! Dan tunggu, kalau Hajime-san bilang iya, lalu apa inti kerja kerasku..."

"Jujur saja, kami cemburu pada Shea!"

"Wow, kau mengakuinya begitu mudah! Aku tidak percaya! Apa yang terjadi pada kalian selama sepuluh hari ini!?"

Suara keras Cam menenggelamkan protes Shea. Agak bingung, Hajime masih memberi jawaban segera.

"Mustahil."

"Kenapa!?" Seperti Shea sebelumnya, Cam terkejut dengan jawaban langsungnya. Haulia yang lain mulai mengganggunya juga.

"Karena kalian berat."

"Tapi—"

"Jangan ke-PD-an dengan diri kalian sekarang. Kalian mungkin sudah sedikit membaik, tapi sudah terlalu awal 180 hari bagi kalian berada di dekat level-ku."

"Jumlah yang aneh sekali!"

Terlepas dari penolakan singkat Hajime, Cam menolak untuk menyerah. Dia bahkan mengatakan "Meski Anda tidak memberi kami izin, kami akan mengikuti Anda!" Sebagai tanggapan pelatihan spartan Hajime telah membangun rasa persahabatan yang aneh antara dia dan para manusia kelinci, jadi saat ini mereka sangat menghormatinya. Dia yakin mereka benar-benar akan mengikutinya kemana pun dia pergi, jadi dia memutuskan untuk membiarkan mereka bergabung dengan sebuah kondisi.

"Baiklah, kita akan melakukannya dengan cara ini. Kalian fokus dua kali lebih keras dari latihan kalian. Kalau kalian sudah cukup kuat pada saat aku datang ke sini lagi, mungkin aku akan mempertimbangkan untuk membiarkan kalian bergabung."

"...Anda tidak hanya berbohong untuk menyingkirkan kami, bukan?"

"Bukan begitu."

"Jika begitu, maka kita akan pergi ke setiap kota manusia yang bisa kita temukan dan meneriakkan nama Anda seperti semacam kultus gila, oke?"

"K-Kalian hanya tidak menyerah, ya?"

"Kami bangga menyebut diri kami pasukan Anda, Boss."

Hajime sedikit merinding saat melihat betapa "gagahnya" bawahannya. Yue menepuk-nepuk lengannya dengan nyaman. Dia benar-benar berlebihan kali ini, lebih dari satu cara.

Ini adalah kesalahannya sendiri, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah menghela napas. Lain kali dia kembali ke sini, dia akan mengalami sakit kepala yang hebat.

"Waaa... tidak ada yang memperhatikanku... meski aku akan berangkat..." Shea menggambar lingkaran di tanah saat dia meratap, tapi itu juga tidak menarik perhatiannya.

 

Mereka berpisah di tepi hutan. Begitu selamat tinggal selesai, Hajime mengeluarkan Steiff dan segera mereka berlari melintasi dataran. Formasi berkuda mereka seperti sebelumnya, dengan Yue di depan, Hajime di tengah, dan Shea di belakang. Rasanya bagi Hajime bahwa Shea berpegangan padanya lebih erat dari sebelumnya, tapi dia berusaha sekuat tenaga untuk mengabaikannya. Jika dia bereaksi sedikit pun, dia yakin Yue akan memperhatikannya. Telinganya yang kelam mengepak tertiup angin, dan Shea memejamkan mata dengan gembira saat menikmati sensasi berkendaraan bebas di bawah langit terbuka.

"Hajime-san. Aku lupa menanyakan ini sebelumnya, tapi tepatnya kita mau kemana? Vulkan Gruen Agung?"

"Oh? Aku belum memberitahumu?"

"Belum!"

"...Dia memberitahuku." Yue mengembungkan dadanya dengan bangga.

"A-aku salah satu dari kalian sekarang, oke!? Berhenti menyimpan rahasia dariku! Komunikasi penting di antara sekutu, bukan?"

"Maaf maaf. Kita kembali ke Reisen Gorge."

"Reisen Gorge?" Ulang Shea, jelas tidak mengikuti. Selain Hutan Haltina, satu-satunya labirin yang diketahui adalah Vulkan Gruen Agung dan Labirin Orcus Agung. Hajime telah membersihkan labirin Orcus, jadi Shea menganggap tujuan mereka berikutnya adalah gunung berapi itu. Merasakan kebingungannya, Hajime menjelaskan keputusannya.

"Ada rumor bahwa Reisen adalah salah satu dari tujuh labirin Agung juga. Karena berjalan dari sini sampai ke benua barat dimana padang pasir berada, kita mungkin juga melewatinya dan memeriksa perjalanan kita."

"J-Jadi kita hanya akan melewatinya seperti petunjuk..." Wajah Shea menegang. Bukan saja itu dianggap sebagai alasan eksekusi dunia, tapi juga di mana dia baru saja kehilangan banyak keluarganya. Bahkan dengan mengetahui kekuatan mereka, dia sedikit terkejut karena mereka bisa memperlakukannya seperti jalan raya. Karena betapa eratnya dia berpegangan padanya, reaksinya disampaikan dengan sempurna kepada Hajime, yang mendesah.

"Kau tahu, kau harus memiliki sedikit kepercayaan pada kekuatanmu sendiri. Seperti kau sekarang, monster di dasar ngarai hampir tidak lagi menjadi ancaman daripada monster yang kau lawan di hutan. Alasan semua orang sangat takut Reisen adalah karena mana menyebar dengan cepat tepat setelah dipancarkan dari tubuh, tapi itu bahkan tidak akan mempengaruhimu karena kau menggunakan penguatan tubuh. Sebenarnya, di situlah jalanmu lebih kuat dari orang lain."

"...Sebagai mastermu, aku malu kau tidak menyadari sesuatu yang begitu sederhana."

"Uuu... Maafkan aku." Air mata mengalir di mata Shea pada teguran Yue. Canggung, dia mencoba mengubah topik pembicaraan.

"J-Jadi, apakah kita akan berkemah di lembah? Atau kita akan mencari tempat tinggal di kota?"

"Kurasa di kota. Aku ingin persediaan makanan dan mengubah beberapa barang yang telah tergeletak menjadi uang tunai. Jika peta yang pernah kulihat akurat, pasti ada kota di sekitar sini."

Hajime lebih dari siap untuk mendapatkan makanan yang tepat untuk sekali ini. Baik Hajime maupun Yue tidak pernah belajar memasak, jadi semua makanan yang mereka buat di jurang rasanya terasa hambar. Kemudian, di lautan pepohonan, mereka terlalu fokus untuk melatih para manusia kelinci agar mengkhawatirkan memasak, jadi mereka baru saja memakan makanan yang tersisa. Dia mendambakan sesuatu yang dimasak oleh seseorang dengan keterampilan yang sebenarnya. Dan jika dia akan menghabiskan malam di penginapan dan membeli persediaan, dia butuh uang. Dia memiliki lebih banyak bahan monster langka daripada yang bisa diperoleh, jadi dia ingin menukar sebagian menjadi uang tunai. Dia juga hanya ingin sedikit rileks sebelum mereka kembali turun ke jurang dan mulai bertempur lagi.

"Haaah... Begitu... Syukurlah." Shea mendesah lega. Hajime memberinya tatapan bingung dan bertanya sebabnya.

"Oh, aku khawatir kau akan langsung menuju Reisen Gorge dan mengatakan sesuatu seperti 'Aku bisa hidup dari daging monster.' Dan Yue baik-baik saja dengan darahmu, jadi... aku khawatir aku harus meyakinkanmu untuk membeli makanan. Syukurlah kau masih punya akal sehat. Aku tidak tahu kau masih makan makanan normal, Hajime-san!"

"Tentu saja... Tidak mungkin aku makan daging monster kalau aku punya pilihan. Dan monster macam apa yang kau lihat dari diriku?"

"Semacam karnivora baru?"

"Kedengarannya kau ingin aku mengikatmu ke bagian belakang sepeda motor dan menyeretmu ke kota."

"Hei, tunggu, hentikan! Dari mana kau mendapatkan ide itu!? Tolong jangan... Aku tidak ingin mati! Yue-san, bantu aku!"

"Kau menuai apa yang kau tabur." Gurauan trio yang riang adalah semua yang bisa didengar bermil-mil di dataran kosong yang luas ini.

Mereka melihat kota beberapa jam kemudian, sekitar waktu matahari mulai terbenam. Senyum membelah wajah Hajime. Sama seperti saat pertama kali melihat matahari, pemandangan kota itu benar-benar membawa pulang fakta bahwa dia akhirnya bebas dari jurang. Yue juga melompat naik dan turun di pangkuannya. Seperti dia, dia sangat senang bisa melihat peradaban lagi. Mereka saling pandang dan senyum mereka semakin lebar.

"Um, maaf mengganggu kalian berdua, tapi tolong lepaskan kerah ini dariku sekarang? Aku tidak bisa melepasnya sendiri... Um, apa kalian mendengarkan? Hajime-san? Yue-san? Tolong jangan abaikan aku! Kalian akan membuatku menangis, oke? Apakah kalian benar-benar ingin melihatku menangis!?" Kedua senyuman mereka hanya tumbuh lebih lebar. Ketika mereka seperti itu, tidak ada yang bisa mengganggu mereka. Apalagi ratapan kelinci kecil yang malang itu duduk di belakang mereka.

Beberapa menit berkendara membawa mereka lebih dekat ke kota, dan keduanya akhirnya kembali menuju kenyataan. Kini setelah mereka lebih dekat, mereka bisa melihat bahwa itu adalah sebuah desa kecil yang dikelilingi pagar dan parit sementara. Ada gerbang kayu tempat desa itu bertemu dengan jalan, dengan gubuk-gubuk kecil yang melapisi kedua sisinya. Itu mungkin tempat penjaga gerbang ditempatkan. Setidaknya itu berarti paling tidak cukup besar untuk menjamin seorang penjaga, yang memberi isyarat bahwa Hajime pasti mendapatkan persediaan. Dia tersenyum gembira.

"Kalau kau dalam suasana hati yang baik, bisakah kau melepaskan kerah ini dariku?" Shea menggerutu sedih saat Hajime mengamati kota itu. Ada permata kecil yang mencolok di dalam kerah hitam yang menempel di leher Shea. Meski sudah menjadi hukumannya saat mengejek Hajime, itu sebenarnya adalah sebuah karya yang sangat bergaya. Tapi entah mengapa dia tidak bisa melepaskannya, karena itulah dia terus meminta Hajime untuk melakukan hal itu untuknya.

Mereka cukup dekat sehingga para penjaga bisa segera menemukan mereka, jadi Hajime menyingkirkan Steiff dan mereka terus berjalan kaki. Akan ada keributan besar jika naik ke kota dengan sepeda motor hitam pekat.

Shea mengeluh sepanjang perjalanan, tapi Hajime dan Yue hanya mengabaikannya selama mereka berjalan, saat mereka menuju tujuan selanjutnya dengan cepat.

Akhirnya, saat mereka sampai di kota, dua orang berarmor keluar dari gubuk di kedua sisi gerbang. Mereka ditutupi tutup dada kulit sederhana, dan tali sepatu panjang yang diikatkan pada pinggang mereka adalah satu-satunya senjata yang mereka bawa. Alih-alih tentara, mereka tampak lebih seperti petualang. Mereka meminta Hajime untuk berhenti.

"Berhenti. Tunjukkan pelat status kalian, dan beritahu kami untuk apa kalian di sini." Prosedur standar. Para penjaga juga tahu hal itu, dan sepertinya tidak semua waspada. Hajime mengeluarkan pelat statusnya dengan patuh dan menawarkannya pada salah satu penjaga.

"Aku kebanyakan di sini untuk persediaan. Kita sedang dalam perjalanan." Tentara-petualang hmm sudah tertarik dan melihat pelat status Hajime. Matanya melebar. Dia segera mengangkatnya ke lampu, lalu mengusap matanya untuk memastikan dia tidak hanya melihat sesuatu. Menyadari apa yang terjadi, Hajime tahu ia pasti lupa menyamarkan stat-nya.

Sebenarnya ada skill yang memungkinkan seseorang mengubah nomor pada pelat status seseorang. Petualang dan tentara memanfaatkannya secara ekstensif karena informasi mereka bisa diterima orang yang salah bisa berakibat fatal. Selusin kebohongan berbeda berkelebat di belakang pikiran Hajime, jadi dia hanya memilihnya secara acak.

"Aku diserang monster beberapa waktu lalu. Sudah rusak sejak saat itu."

"R-Rusak? Tapi..." Salah satu penjaga gerbang tergagap. Itu wajar saja. Tidak hanya level terdaftar sebagai unknown, tapi stat dan skill-nya benar-benar menggelikan. Pelat status bisa hancur, tapi biasanya hanya dalam pengertian fisik, tidak pernah terlihat kesalahan seperti ini. Biasanya, penjaga itu pasti menertawakannya karena telah mengatakan kebohongan yang jelas, tapi dengan angka Hajime yang begitu aneh, berarti dia tidak yakin harus percaya apa lagi. Hajime hanya mengangkat bahunya tanpa daya, lalu melanjutkan pernyataan sebelumnya.

"Bagaimana lagi kau menjelaskan angka-angka itu? Jika itu nyata, maka aku akan menjadi semacam monster. Apa aku terlihat seperti tipe orang yang bisa melenyapkan seluruh kota ini hanya dengan mengangkat jariku?" Dia melebarkan lengannya seperti sedang bercanda, dan penjaga itu tersenyum bersamanya. Jika pelat status benar-benar mengatakan yang sebenarnya, maka Hajime adalah monster yang jauh lebih hebat daripada pahlawan atau penguasa iblis manapun. Meski itu tidak pernah terdengar, masih saja masuk akal jika pelatnya rusak.

Jika petualang-petualang itu tahu yang sebenarnya, dia pasti sudah pingsan. Yue dan Shea melihat dengan takjub saat Hajime memutar kebohongannya tanpa mengedipkan kelopak mata.

"Haha, ya, kau pasti tidak terlihat seperti monster. Aku belum pernah mendengar tentang pelat status yang rusak seperti ini, tapi kurasa ada pertama kali untuk semuanya... Pokoknya, sekarang ke kalian berdua..." Penjaga itu mengalihkan tatapannya ke kedua gadis yang berdiri di belakang Hajime. Mereka sebagian disembunyikan oleh sosok Hajime sebelumnya, jadi dia belum sempat memeriksanya lebih awal, tapi dia membeku saat melihat siapa yang bepergian dengan Hajime.

Warna crimson perlahan menebarkan di wajahnya saat dia menatap Yue dan Shea. Yue tentu saja adalah kecantikan menakjubkan yang menyerupai bisque doll. Dan Shea sama memikatnya, selama dia menutup mulutnya. Pada dasarnya, kedua penjaga gerbang itu benar-benar jatuh hati.

Hajime berdeham keras. Kembali ke indra mereka, keduanya segera menoleh ke arah Hajime.

"Keduanya kehilangan pelat mereka saat kami diserang oleh monster yang kuceritakan tadi. Dan gadis kelinci ini ada di sini, yah... kau mengerti, kan?" Mereka berdua mengangguk sadar dan mengembalikan pelat status Hajime kepadanya.

"Tapi bung, kau sungguh mendapatkan gadis cantik. Kudengar manusia kelinci berambut cerah sangat langka. Kau pasti kaya, huh?"

Mereka berdua terus mencuri tatapan gadis-gadis itu saat pria itu berbicara, suaranya jelas penuh rasa iri. Hajime hanya mengangkat bahunya sebagai jawaban, tidak mengatakan apa-apa.

"Baiklah, terserah. Kau bebas untuk lewat."

"Terima kasih. Oh ya. Adakah di mana aku bisa menjual beberapa bahan yang kudapat?"

"Hm? Ada guild petualang di jalan tengah. Mereka yang cocok dengan hal itu. Mereka juga punya peta kota di sana, kalau kau memerlukannya."

"Keren, terima kasih sudah boleh masuk." Informasi didapat, Hajime dan yang lainnya menuju ke kota.

Menurut tanda yang tergantung dari gerbang utama, nama kota itu adalah Brooke. Kota itu ramai dengan aktivitas. Horaud, kota yang menjadi tempat Hajime saat pertama kali pergi berlatih di Labirin Orcus, lebih besar lagi, tapi sejumlah kios masih bisa dilihat di ujung jalan utama, dengan pedagang menjajakan barang dagangan mereka dan pelanggan dengan tawar-menawar dengan hangat.

Entah kenapa, melihat semua aktivitas di sekelilingnya membuat Hajime pusing dengan kegembiraan. Yue juga menyeringai gembira. Hanya Shea yang gemetar tak terkendali, melotot pada Hajime dengan mata berkaca-kaca. Dia tidak berteriak, tapi hanya melotot marah padanya. Karena tidak dapat lagi mengabaikannya, Hajime mendesah lelah. Sambil menggerutu pada dirinya sendiri, dia berbalik menghadap Shea.

"Apa? Akhirnya aku bisa menikmati berada di sekitar orang lain lagi, jadi kenapa kau memelototiku? Kau terlihat seperti monster gorila yang mengerikan sehingga aku harus menahan diri untuk tidak menjatuhkan batu besar."

"Permisi, aku tidak terlihat seperti gorila! Dan ada apa dengan deskripsi itu? Aku mulai merasa tidak enak dengan gorila malang yang mungkin kau bunuh ini!"

"...Tapi apakah kau tidak keperihan setelah mencium ketiakmu?"

"Bukan kau juga!? Betapa jahatnya, aku tidak melakukannya!"

Shea sangat berisik seperti biasanya. Dengan panik ia mengepakkan tangannya, memprotes kata-katanya dengan hangat. Sebagai samping, monster gorila yang dimaksud Hajime adalah monster yang akhirnya dia gunakan sebagai subjek uji untuk Compression Synthesis-nya. Itu murni untuk penelitian, bukan kenikmatan. Meski sempat mengendus Yue. Steel Arms skill Hajime telah datang darinya, sebenarnya.

"Lakukan sesuatu tentang kerah ini! Semua orang mengira aku adalah budakmu... Hajime-san, maksudmu ini sengaja, bukan? Betapa kejamnya. Kupikir kita rekan!" Bahkan saat dia marah, Shea tidak begitu menyukainya. Meski masih merasa sangat terkejut karena rekannya berusaha membuatnya terlihat seperti budak. Tentu saja, kerah yang telah ditaruh Hajime bukanlah kerah budak yang asli, dan juga tidak memiliki kemampuan untuk mengikatnya. Shea juga tahu itu. Tetap saja, ini mengejutkan.

Melihatnya dengan kesal, Hajime menggaruk kepalanya dengan canggung.

"Dengar, apa kau sungguh mengira manusia binatang bisa berkeliling kota di tempat terbuka jika mereka bukan budak seseorang? Terutama gadis kelinci kecil sepertimu, karena kau sangat populer. Plus, kau memiliki rambut putih dan tubuh yang bagus. Aku dapat menjamin kau bahwa jika kau tidak mengenakan kerah itu, seseorang akan mencoba menangkapmu saat kita memasuki kota. Dan kemudian semua menjadi satu kekacauan besar penculik. Dan itu akan menjengkelkan... Tunggu, apa yang membuatmu memerah begitu?" Selama penjelasannya, tatapan Shea yang marah telah digantikan oleh wajah malu malu. Pada akhirnya, dia memegang pipinya dengan tangannya dan menggeliat karena malu. Yue hanya memelototinya dengan dingin.

"O-Oh, Hajime-san. Aku tidak percaya kau akan begitu berani di depan umum. Mengatakan hal-hal seperti memiliki tubuh yang bagus, atau kepribadian hebat, atau bahwa aku adalah gadis termanis dan terseksi di dunia. Astaga, betapa mema—Bugaah!?" Tinju Yue menyela delusi Shea yang berlebihan. Teriakannya yang berikutnya tidak sedikit pun ada kelucuannya. Juga, karena dia tidak membela diri dengan penguatan tubuh, pipinya merah tua.

"...Jangan ke-PD-an."

"Maarf, Yue-san."

Shea gemetar mendengar suara dingin Yue. Lelah dengan drama komedi kecil mereka, Hajime memotongnya dengan melanjutkan penjelasannya.

"Bagaimana pun, berpura-pura menjadi budak saat kita berada di wilayah manusia adalah demi dirimu. Aku lebih suka tidak akhirnya harus menyelamatkanmu dari masalah setiap kali kita pergi ke kota."

"Aku... mengerti, tapi..." Dia mengerti secara logis mengapa Hajime melakukannya. Tapi dia masih merasa sulit untuk menelannya. Dia sangat mementingkan gagasan bahwa mereka adalah rekan seperjalanan, dan dia merasa benci untuk membuangnya, bahkan jika itu hanya sebuah kepura-puraan. Kali ini, Yue yang mencoba meyakinkannya.

"...Tidak masalah apa yang dipikirkan orang lain."

"Yue-san?"

"Yang penting adalah bahwa orang-orang penting bagimu mengetahui yang sebenarnya... Benar?"

"...Ya kau benar. Kau benar sekali."

"...Baik. Meski agak menyebalkan. Kau adalah seseorang yang kukenal dengan Shea... jadi berhentilah memikirkan semua hal kecil."

"Yue-san... Ehehe... Terima kasih."

Di masa lalu, Yue telah memegang kekuasaannya demi rakyatnya. Meskipun dia sedikit bicara, jawaban yang dia temukan setelah pengkhianatan dramatisnya membawa banyak beban. Oleh karena itu mengapa mereka bergemuruh di dalam hati Shea. Hajime, Yue, dan Haulia yang lain tahu dia adalah rekan mereka, itulah yang penting. Tidak perlu berteriak ke seluruh dunia jika itu akan membawa masalah yang tidak perlu. Tentu saja, itu masih tidak akan menghentikannya untuk berharap bisa... Shea tersenyum malu-malu pada Yue sebelum berbalik untuk melihat kembali Hajime. Ada tatapan penuh harap di matanya. Kurasa aku harus mengatakan sesuatu juga. Hajime mengangkat bahu.

"Yah, kalau kabar keluar dan para pencari budak datang mengejarmu, setidaknya kita tidak akan meninggalkanmu."

"Meskipun kau harus mengubah semua orang di kota menjadi musuhmu?"

"Kau tahu aku sudah membunuh sekelompok tentara kekaisaran, bukan?"

"Jadi kau akan membantuku jika itu berarti membuat seluruh kerajaan menjadi musuhmu? Fufu..."

"Jangan konyol. Meskipun aku harus melawan seluruh dunia, atau para dewa itu sendiri, jika mereka menjadikan diriku sebagai musuhku, aku akan melawan mereka."

"Fufufu, Yue-san, apa kau dengar itu? Hajime-san sungguh mengatakan beberapa hal yang sangat memalukan. Dia pasti benar-benar peduli dengan kita!"

"...Satu-satunya yang dia pedulikan adalah aku."

"Hei, ayolah, baca mood-nya dong! Seharusnya kau bilang '...Ya.' Seperti yang selalu kau lakukan." Meski dia mengeluh, Shea masih memiliki senyuman di wajahnya. Mendengar Hajime mengatakan bahwa dia akan melawan seluruh dunia demi dia telah membuatnya merasa sangat bahagia. Apalagi sejak dia jatuh hati padanya.

Hajime mengabaikan kejenakaan mereka dan terus menjelaskan keputusannya untuk mengenakan kerah padanya.

"Juga, kerah itu sudah terpasang batu telepati dan batu penglihatan, sehingga kau bisa menggunakannya dalam keadaan darurat. Tuangkan saja mana ke dalamnya dan mereka akan mengaktifkannya."

"Batu telepati dan... batu penglihatan?"

Seperti namanya, batu telepati memungkinkan penggunannya berkomunikasi secara telepati dengan orang lain. Hajime telah menciptakannya dengan menggunakan sihir penciptaan yang ia pelajari di labirin. Jarak yang bisa ditempuh dengan yang lain tergantung pada jumlah mana yang dimasukkan ke dalam batu. Namun, setiap transmisi yang dilakukan dengan batu telepati akan disiarkan ke siapa saja yang juga memilikinya, jadi itu tidak cocok untuk percakapan rahasia.

Batu penglihatan juga merupakan sesuatu yang diciptakannya dengan sihir penciptaan. Dia telah menambahkan Sense Presence [+Precision Sensing] ke dalam batu biasa. Skill ini memungkinkan target yang telah ditandai sebelumnya ditunjukkan di antara kelompok kehadiran lainnya. Dengan demikian, kerah juga berfungsi sebagai semacam suar bagi Hajime untuk menemukan Shea kapan saja. Kekuatan suar itu, seperti jangkauan transmisi batu telepati, bergantung pada seberapa banyak mana Shea menuangkannya.

Semakin lama dia mendengarkan penjelasan itu, semakin bersyukur dia pada Hajime.

"Oh, juga, kau bisa melepasnya dengan memasukkan mana jumlah tertentu ke dalamnya, oke?"

"Begitu. Jadi dengan kata lain... kau memberikan ini padaku agar kau bisa mendengar suaraku kapan pun kau mau, dan agar kau selalu tahu di mana aku berada, bukan? Apakah kau benar-benar terobsesi denganku? Itu agak aneh, tapi, yah, bukannya aku membencinya atau apa— Bragahgwa!?"

"Jangan ke-PD-an."

"Ugh... Maafkan aku."

Tangan Yue mengukir busur yang sempurna sebelum menghubungkan lurus dengan bagian belakang kepala Shea dan mengirimnya ke tanah. Suaranya sedingin es. Hajime mulai bertanya-tanya apakah Yue benar-benar buruk di pertempuran jarak dekat saat dia mengklaim hal itu. Dan hanya karena Yue mengizinkan Shea untuk menemani mereka, itu tidak berarti dia menghargai ucapannya saat dia mendekati Hajime. Meskipun ragu apakah tindakan Shea bahkan bisa dianggap "pendekatan."

Setelah berjalan beberapa menit, rombongan riang mendapati dirinya menatap sebuah bangunan dengan sebilah pedang panjang besar yang ditarik ke papan nama. Itu adalah tanda yang sama seperti yang Hajime lihat di Horaud, tanda guild petualang. Meski bangunan ini kira-kira berukuran setengah dari ukuran di Horaud.

Hajime mendorong pintu kayu yang berat dan melangkah masuk. Karena kata-kata guild petualang itu mengingatkan bayangan tipe kasar dan jatuh, Hajime mengira bagian dalamnya akan suram, tapi bersih sekali. Ada konter langsung ke depan, sementara seluruh sisi kiri tampaknya restoran. Sejumlah petualang sedang duduk mengobrol atau makan. Dilihat dari kenyataan bahwa tidak satu pun dari mereka yang minum alkohol, Hajime menganggap tempat itu tidak melayaninya. Kira-kira mereka tidak ingin pemabuk mengacaukan tempat itu.

Begitu Hajime melangkah melewati pintu, perhatian semua orang beralih kepadanya. Biasanya, kelompok tiga orang yang tidak dikenal tidak akan menarik perhatian terlalu lama, tapi rasa ingin tahu mereka terganggu saat tatapan orang beralih dari Hajime ke dua gadis yang berdiri di belakangnya. Terdengar lebih dari satu gumaman penuh apresiasi, dan beberapa petualang ditampar oleh teman perempuan mereka. Sampai ada lebih banyak pukulan daripada tamparan yang pas untuk sekelompok petualang.

Menilai dengan bagaimana segala sesuatunya berjalan dalam novel fantasi, Hajime juga mengantisipasi beberapa ejekan, namun bertentangan dengan harapan, kebanyakan orang tetap diam. Itu agak antiklimaks, tapi Hajime masih senang tidak ada yang memutuskan untuk menghalangi.

Saat dia berjalan ke konter, dia berhadapan langsung dengan seorang wanita paruh baya yang cantik. Yang tubuhnya bagus. Tubuhnya dua kali lebih lebar dari Yue. Stereotip sampai semua resepsionis guild adalah wanita cantik sepertinya orang yang salah. Sama seperti pada kenyataannya sebagian besar maid sebenarnya adalah wanita yang lebih tua. Tidak peduli dunia mana pun, kebenaran lebih keras daripada fiksi.

Bukan berarti Hajime berharap resepsionis itu akan menjadi seorang gadis cantik. Tidak, tidak sedikit pun. Itulah sebabnya dia berharap Shea dan Yue akan segera berhenti menatapnya. Itu mulai menjadi tidak nyaman. Entah dia menebak apa yang terjadi melalui kepala Hajime atau tidak, resepsionis itu terus tersenyum padanya.

"Kau punya dua gadis cantik bersamamu dan kau masih belum puas? Yah, sayang sekali, resepsionis ini tidak cantik."

...Apakah wanita ini menggunakan sihir membaca pikiran atau semacamnya? Ekspresi Hajime menegang dan dia mencoba menjawab dengan santai.

"Oh, aku sama sekali tidak memikirkan hal seperti itu."

"Ahaha, jangan remehkan intuisi seorang wanita, Nak. Kami bisa membaca kalian para pria seperti buku yang terbuka. Dua temanmu di sana tidak akan menyukainya jika kau terus menatap setiap gadis yang kau temui, kau tahu?"

"...Aku akan mengingatnya."

Ketika dia mendengar jawaban sedihnya, dia segera meminta maaf.

"Oh, lihat berapa umurmu? Maaf untuk menguliahimu saat baru bertemu."

Sulit membenci seseorang seperti dia. Ketika Hajime melirik ke arah petualang yang lain, dia melihat mereka semua memberinya tatapan kasihan, seolah mengatakan "anak malang, jadi dia juga mengejekmu, huh?" Ternyata alasan petualang disini sangat dewasa karena dia.

"Bagaimana pun, selamat datang di guild petualang cabang Brooke. Urusan apa yang kau punya dengan kami?"

"Oh, ya, benar... aku ingin menjual beberapa bahan."

"Begitu ya. Bolehkah aku meminta untuk melihat pelat statusmu?"

"Huh? Aku perlu menunjukkan pelat statusku hanya untuk menjual barang?"

Wanita tua itu menatap Hajime dengan bingung.

"Apakah kau bukan petualang? Kau tidak memerlukan pelat status hanya untuk menjual barang, tapi jika kau seorang petualang terdaftar, kau akan mendapatkan bonus 10% untuk penjualanmu."

"Aku tidak tahu itu."

Menurut penjelasan wanita tersebut, ada banyak manfaat lain untuk menjadi petualang terdaftar. Karena merekalah yang keluar untuk mengumpulkan kristal dan tanaman obat yang dibutuhkan kebanyakan kota, mereka diperlakukan dengan baik. Karena area di luar kota selalu dipenuhi dengan monster, orang-orang biasa akan mengalami masa-masa sulit untuk mendapatkan apa pun. Itu wajar bagi mereka yang mengambil pekerjaan yang lebih berbahaya memiliki hak istimewa.

"Banyak penginapan dan pertokoan yang berbisnis dengan guild akan memberi petualang 10-20% untuk layanan mereka, dan jika level-mu cukup tinggi, kau bisa menyewa kereta secara gratis. Apa yang kau pikirkan? Apakah kau ingin mendaftar bersama kami? Biaya pendaftarannya hanya seribu Luta." Luta adalah mata uang standar yang digunakan di seluruh bagian utara Tortus. Dengan menggabungkan bijih zagalta dengan berbagai logam, mereka bisa menciptakan paduan dengan berbagai warna. Luta terbuat dari paduan tersebut, dan ditandai dengan segel khusus. Satuannya berwarna biru, merah, kuning, ungu, hijau, putih, hitam, perak, dan emas. Masing-masing memiliki nilai setara 1, 5, 10, 50, 100, 500, 1000, 5000, dan 10000 Luta. Yang cukup menarik, nilainya sama dengan uang kertas dan koin Jepang.

"Hmm, aku mengerti. Dalam hal ini, kurasa aku mungkin juga mendaftar. Sayangnya, aku tidak punya uang sekarang. Bisakah kau memotongnya dari jumlah semua barang yang kujual? Aku tidak keberatan mengambil tingkat dasar untuk seberapa banyak yang harus kudaftar."

"Apa yang kau lakukan, berjalan tanpa uang sepeser pun dengan dua gadis cantik seperti itu? Aku akan memberikan bonus untuk semuanya, jadi pastikan kau memperlakukan mereka dengan benar, oke?" Wanita tua ini sebenarnya sungguh hebat. Hajime menerima tawarannya dengan ramah, lalu menyerahkan pelat statusnya.

Dia ingat untuk menyembunyikan statistiknya dengan benar, jadi hanya namanya, umur, jenis kelamin, dan pekerjaannya yang seharusnya terdaftar. Dia bertanya apakah Yue dan Shea juga ingin mendaftar, tapi mereka menolak. Mereka bahkan tidak memiliki pelat status, jadi mereka harus mengeluarkan beberapa dari wanita tua itu. Tapi kemudian dia akan melihat semua statistik dan skill konyol mereka sebelum mereka sempat menyembunyikannya.

Hajime penasaran untuk melihat seperti apa statistik mereka, tapi itu akan menyebabkan kegemparan besar. Berurusan dengan hal itu pasti terasa menjengkelkan, jadi dia memutuskan untuk tetap memasang rendah.

Ketika dia mengembalikan pelatnya kepadanya, ada sesuatu yang baru tertulis di atasnya. Di samping kolom job adalah kolom occupation, yang saat ini bertuliskan "Adventurer." Ada sedikit tanda biru di sebelahnya.

Tanda itu melambangkan peringkatnya. Seperti mawar itu akan berubah menjadi merah, lalu kuning, lalu ungu, lalu hijau, lalu putih, lalu hitam, lalu perak, dan akhirnya emas... Ah, aku mengerti. Peringkat petualang itu sama dengan warna koin Luta. Dengan kata lain, petualang peringkat biru pada dasarnya tidak berharga sepeser pun. Sungguh menyedihkan. Master guild pertama yang telah merancang sistem ini pasti memiliki kepribadian yang cukup berliku.

Juga, tampaknya siapa pun tanpa job tempur tidak bisa naik di atas peringkat hitam. Meskipun baru saja, bahkan job tempur pun setidaknya bisa sampai ke empat digit. Mereka yang berhasil sejauh ini bahkan lebih dikagumi daripada petualang petarung yang bertarung yang berhasil mencapai emas, jadi mereka bisa melihat betapa pentingnya warna yang mereka berikan pada warna ini.

"Kalau kau pria, lebih baik kau bertujuan untuk warna hitam, kau dengar? Kau tidak ingin terlihat payah di depan teman wanitamu, kan?"

"Yeah, aku akan bekerja keras. Baiklah, jadi aku bisa menjual barangku sekarang juga?"

"Silakan. Aku adalah penilai yang berkualitas, jadi aku bisa mengurusnya untukmu." Jadi bukan hanya dia seorang resepsionis, tapi dia juga seorang penilai. Sungguh seorang wanita berbakat.

Hajime telah memasukkan beberapa barang di Treasure Trove-nya ke tasnya sebelumnya, yang sekarang dikeluarkan. Itu adalah bermacam-macam kulit monster, cakar, taring, dan kristal aneh. Dia memasukkan semuanya ke dalam wadah kecil di meja yang dirancang untuk tujuan ini, dan wanita tua itu menatapnya dengan takjub.

"I-Ini kan—!" Dengan penuh takut dia mengambil setiap barangnya, memeriksanya dengan saksama. Setelah menjalani pemeriksaan, wanita tua itu mendesah dan menatap Hajime.

"Kau telah membawaku beberapa hal gila di sini, Nak. Ini... berasal dari monster yang ditemukan di lautan pepohonan, kan?"

"Ya, benar." Ini juga, menyimpang dari harapan Hajime. Hajime menghindari mencoba menjual apa pun yang dia dapat di jurang dengan sengaja, karena dia menduga monster seperti itu tidak berkeliaran di permukaan. Jika dia mengeluarkannya, pasti ada keributan besar. Dia sudah menduga bahan dari monster di hutan masih agak langka, tapi dia tidak memiliki barang lain untuk dijual. Dan berdasarkan reaksi wanita tua itu, mereka memang langka.

Tentu saja, Hajime sama sekali tidak berharap resepsionis guild akan panik saat melihat apa yang telah dia bawa, memanggil kepala cabangnya, dan seketika itu dia juga menaikkan peringkat maksimal untuk petualang. Dia juga tidak berharap dia akan langsung jatuh hati padanya setelah melihat betapa menakjubkannya dia... Tidak, tidak sedikit pun. Jadi bisakah kalian berdua berhenti menatapku seperti itu? Kalian mulai menakut-nakutiku.

"Kau hanya tidak belajar, ya?" Wanita tua itu melotot pada Hajime.

"Aku tidak tahu apa yang sedang kau bicarakan." Jurang bisa mencukur semua bagian kepribadiannya, tapi hati otaku tidak mudah dilepas... Bukan berarti itu sesuatu yang bisa dibanggakan. Hajime mengalihkan tatapannya dan mencoba bersikap bodoh.

"Kebanyakan hal dari lautan pepohonan sangat berkualitas, jadi aku akan mengambil ini dengan senang hati." Dia melanjutkan dengan biasa saja. Sepertinya dia tahu bagaimana cara mengatasinya juga. Sungguh wanita tua yang hebat. Hajime ragu ada wanita tua di luar sana yang lebih menakjubkan dari dia.

“Jadi itu langka?”

"Begini, manusia mudah tersesat di lautan pepohonan, dan banyak orang yang mengembara tidak akan pernah keluar lagi. Itu sebabnya kebanyakan orang menghindarinya seperti wabah. Ada beberapa budak manusia binatang yang masuk ke sana dengan harapan bisa mencapai kaya, tapi jika mereka tidak memperlakukan mereka dengan benar, tidaklah sulit bagi para budak untuk memimpin majikan mereka tersesat. Dan sedikit yang beruntung bisa kembali dengan sesuatu sampai mendekati ibukota untuk menjual barang-barang yang mereka dapat. Mereka akan bisa mendapatkan harga yang lebih tinggi di sana, dan ketenaran mereka akan meningkat lebih cepat."

Wanita tua itu melirik Shea. Dia mungkin mengira kita menyuruhnya membimbing kita. Berkat kehadiran Shea, rasanya aneh bagi Hajime untuk memiliki bahan dari lautan pepohonan. Sebagai gantinya, dia memiliki wajah cemas di wajahnya, dan menggumamkan sesuatu seperti, "Melakukan sesuatu yang sangat berbahaya meski kau masih sangat muda..." Aku bertanya-tanya apa yang akan dipikirkannya... jika kukatakan padanya aku pergi jauh-jauh ke Verbergen, dan mengubah seluruh suku manusia kelinci menjadi monster haus darah? Meski mengingat bagaimana dia berakting sejauh ini, mungkin dia sama sekali tidak terkejut. Hajime tersenyum masam pada dirinya sendiri.

Setelah menilai semua barang, wanita tua itu menawarkan harga 487.000 Luta untuk seluruh simpanan. Sungguh banyak.

"Apa kau sungguh baik-baik saja dengan itu? Kau bisa lebih dekat dengan ibukota."

"Tidak, tidak apa-apa. Ini sudah cukup."

Hajime menerima 51 koin Luta-nya dengan syukur. Mungkin ada kaitannya dengan bijih yang mereka hasilkan, tapi koinnya sangat ringan. Mereka juga cukup tipis sehingga bahkan 51 diantaranya bisa dibawa berkeliling dengan mudah. Meskipun sangat besar, Hajime hanya bisa menyimpannya di Treasure Trove-nya.

"Omong-omong, penjaga gerbang menyebutkan sesuatu tentang kalian memiliki peta kota..."

"Oh, ya, kita punya. Permisi sebentar... Ini, ketemu. Penginapan dan pertokoan yang kusarankan semuanya sudah ditandai." Peta yang dia serahkan sangat rinci, dan semua informasi terpenting mudah ditemukan. Ini mirip pamflet wisata yang biasa digunakan Hajime. Dia tidak percaya guild tersebut memberikan sesuatu yang baik ini secara gratis.

"Hei, apa sungguh baik-baik saja untuk mengambil ini secara gratis? Ini adalah peta yang sangat bagus. Astaga, aku benar-benar bersedia membayar untuk sesuatu seperti ini..."

"Aku tidak keberatan. Aku hanya menggambarnya untuk bersenang-senang di waktu senggangku. Sebenarnya job-ku adalah Scribe, jadi hal seperti ini mudah bagiku."

Apakah wanita ini Wonder Woman atau semacamnya? Apa yang seseorang yang sangat terampil lakukan di kota terpencil begini? Hajime yakin cerita tentang bagaimana dia berakhir di sini akan membuat sebuah cerita yang menarik.

"Kau yakin? Baiklah, terima kasih."

"Tidak apa-apa. Bagaimana pun, karena kau memiliki uang yang lumayan sekarang, aku akan merekomendasikan tinggal di tempat yang menyenangkan. Kota ini cukup aman, tapi aku yakin setidaknya ada beberapa orang yang akan mencoba melakukan sesuatu yang bodoh karena mereka berdua di sisimu."

Bermanfaat sampai akhir. Hajime tersenyum penuh apresiasi, mengucapkan terima kasih, dan menuju pintu. Yue dan Shea juga membungkuk padanya sebelum mengikutinya. Para petualang saling berbisik saat mereka melihat gadis-gadis itu meninggalkan bangunan.

"Heh, sungguh kelompok yang menarik..." Wanita tua itu bergumam pada dirinya sendiri.

 

Hajime dan yang lainnya melihat-lihat peta mereka, yang ternyata lebih merupakan buku panduan, dan memutuskan untuk bermalam di "Masaka Inn." Menurut uraian di peta, makanannya sangat enak, berada di lingkungan yang aman, dan yang terpenting, mandi. Yang terakhir itulah yang memutuskannya untuk Hajime. Itu sedikit mahal, tapi karena mereka kaya, itu tidak masalah. Dia sedikit terganggu oleh namanya, tapi... seluruh lantai pertama penginapan adalah restoran, dan ketika mereka tiba, mereka menemukan beberapa orang sedang makan malam di sana. Dan sama seperti dengan guild petualang, perhatian semua orang tertuju pada Yue dan Shea. Mereka mengabaikan tatapannya dan berjalan ke konter, di mana seorang gadis bersemangat mungkin berusia lima belas tahun keluar untuk menyambut mereka.

"Selamat datang di Masaka Inn! Apakah Anda di sini mencari kamar atau makan?"

"Aku ingin menyewa kamar. Kami datang ke sini mengikuti buku panduan ini, apakah harganya masih sama dengan apa yang ada di sini?" Hajime menunjukkan peta kepadanya, dan gadis itu mengangguk dalam pengertian.

"Oh, Anda datang ke sini mendapatkan rekomendasi Catherine. Yap, harga kami masih sama. Berapa banyak malam Anda akan tinggal?" Dia melanjutkan dengan cepat. Namun, pikiran Hajime ada di tempat lain. Aneh mengejutkannya bahwa nama wanita tua itu adalah Catherine.

"Umm, permisi, Pak?" Ucapan gadis itu membawa Hajime kembali ke akal sehatnya.

"O-Oh, maaf. Hanya satu malam. Juga, kami juga suka makan malam dan mandi juga."

"Baik. Biayanya 100 Luta untuk setiap 15 menit di bak mandi. Saat ini, kami punya slot waktu kosong." Dia mengangkat sebuah papan kecil dengan slot waktu yang tertulis. Hajime ingin meluangkan waktu di bak mandi, dan mereka harus berpisah dengan laki-laki dan perempuan, jadi dibutuhkan paling sedikit 2 jam. Gadis itu berteriak kaget saat dia menyebutkannya, tapi sebagai orang yang lahir dan dibesarkan di Jepang, Hajime akan menetap dengan tidak kurang.

"J-Juga, umm, berapa kamar yang Anda mau? Kami memiliki kamar dua dan tiga orang yang tersedia, jadi..." Ada sedikit rasa ingin tahu di matanya saat dia memintanya. Dia berada di sekitar usia di mana dia tertarik pada hal-hal seperti asmara. Meskipun Hajime berharap para tamu lain juga berhenti mencoba menguping percakapan itu. Dia tahu Yue dan Shea sangat cantik, tapi ini bahkan melebihi harapannya. Mengingat bagaimana mereka bertemu, tidak mengherankan jika Hajime sedikit tidak tahu bagaimana orang lain bisa melihatnya.

"Kamar tiga orang seharusnya baik-baik saja." Tidak ada sedikit pun keraguan dalam suaranya. Tamu-tamu di sekitar terpesona. Gadis itu juga sedikit tersipu. Namun, ada seseorang yang keberatan dengan pilihan Hajime.

"Tidak. Dua kamar dua orang." Yue. Tamu-tamu lain, terutama para pria, semua menyeringai sombong. Mereka tentu saja berpikir Yue ingin membagi laki-laki dan perempuan. Namun, kata-kata selanjutnya Yue menghancurkan harapan mereka.

"...Satu untukku dan Hajime. Kau bisa ambil yang lain, Shea."

"Hei kenapa!? Aku tidak ingin sendiri! Ayo, ayo kita semua berbagi kamar!" Shea memprotes dengan hangat.

"...Karena kau akan menghalangi."

"Menghalangi apa... Tunggu, apa rencanamu di sana?"

"...Bukankah sudah jelas? Seks."

"Bwah!? B-Bagaimana kau bisa mengatakannya saat banyak orang!? Tidakkah kau punya kelas!?"

Ucapan Yue mendorong semua pria ke dalam keputusasaan. Mata terbakar karena cemburu, mereka melotot pada Hajime. Pemilik penginapan itu telah menjadi merah seperti tomat saat dia melirik Yue dan Hajime. Hajime mencoba masuk sebelum kedua gadis itu bisa mempermalukannya lebih jauh, tapi sudah terlambat.

"B-Baiklah, kalau begitu pergilah ke kamar lain, Yue-san! Akulah yang akan berbagi kamar dengan Hajime-san!"

"...Oh, dan kenapa begitu?" Tatapan Yue sedingin badai salju musim dingin. Tatapan dingin itu membawa kembali ingatan traumatis tentang latihannya, jadi Shea mulai gemetar karena ketakutan, tapi dia menguatkan tekadnya dan melotot tepat ke belakang.

"S-supaya aku bisa memberi Hajime-san keperawananku!"

Diam mengelilingi ruangan. Tidak ada yang mengucapkan sepatah kata pun, atau bahkan membuat suara. Perhatian semua orang tertuju pada Hajime dan yang lainnya. Bahkan orang tua gadis itu keluar dari dalam dapur dan melihat-lihat pertukaran mereka dengan ekspresi "pasti enak jadi muda" di wajah mereka. Kalau begini terus, Yue bisa saja membeku karena tatapannya sendiri.

"...Ada kata-kata terakhir?"

"Ugh. Aku tidak akan kalah darimu! Hari ini aku mengalahkanmu dan mengambil alih peran heroine!"

"Izinkan aku untuk mengajarimu bahwa tidak ada murid yang lebih kuat dari master mereka."

"Nah, saatnya murid ini mengungguli masternya!"

Aura mengintimidasi mulai membungkus dirinya di sekitar Yue, dan Shea menarik palu yang diikatkan ke punggungnya dengan jemari gemetar. Semua orang menelan ludah dengan gugup, terlalu takut untuk bergerak. Dalam suasana tegang inilah... Clang! Clang!

"Hii!?"

"Hakyuu!?"

Tinju logam jatuh pada kedua gadis itu. Mereka berdua berjongkok di tanah, air mata mengalir dari mata mereka. Orang yang menyerang mereka adalah Hajime.

"Sheesh, berhenti mengganggu tamu lain. Dan yang lebih penting lagi, berhentilah mempermalukan aku."

"Uuu, cintamu kesakitan, Hajime..."

"S-Setidaknya kau bisa sedikit menahannya... Aku bahkan menggunakan penguatan tubuh dan masih sakit..."

"Itu salahmu sendiri, tolol."

Hajime memberi mereka tatapan tajam sebelum kembali ke gadis di konter. Dia menegakkan tubuhnya dengan permulaan.

"Maaf atas keributan itu. Kamar tiga orang saja."

"...J-Jika Anda mendapatkan kamar tiga orang... apakah itu berarti Anda akan melakukannya sekaligus? M-Mengagumkan... Tunggu, apa itu kenapa Anda mau dua jam di bak mandi? Apakah Anda akan saling mencuci punggung dan sebagainya!? Dan kemudian... melakukan sesuatu yang sedikit lebih... Sungguh memalukan!"

Gadis malang itu telah kehilangannya. Karena tidak dapat terus menonton lebih lama lagi, ibunya, yang mungkin pemiliknya, menyeretnya menjauh dari konter. Ayahnya menggantikannya dan selesai menyelesaikan dokumennya.

"Maaf tentang putriku," katanya dengan nada meminta maaf saat menyerahkan kunci kamar. Tapi sama seperti orang lain, matanya juga penuh cemburu. Dia sungguh tipe pria yang akan bersikap sarkastik dan pergi "Baiklah, apakah Anda menikmati diri Anda semalam?" Di pagi hari.

Apa pun yang dikatakan Hajime akan membuat kesalahpahaman itu semakin buruk, jadi dia mengambil kuncinya dalam diam, membawa Yue dan Shea, meletakkannya di atas bahunya, dan melarikan diri ke kamarnya di lantai tiga. Butuh waktu lama sebelum suara yang terdengar dari bawah lagi. Seluruh cobaan telah membuat Hajime lelah, jadi dia hanya berusaha untuk tidak memikirkannya.

Akhirnya, Hajime masuk ke kamarnya. Mengabaikan protes mereka, dia melemparkan Shea dan Yue ke ranjang masing-masing sebelum menyelam ke ranjangnya sendiri dan membiarkan tidurnya bisa mengalahkannya.

Beberapa jam kemudian, Yue membangunkannya untuk memberitahunya bahwa sudah waktunya makan malam. Menyegarkan, Hajime menuju ke lantai bawah bersama Shea dan Yue. Karena alasan apa pun, semua orang yang duduk saat dia datang untuk check in masih di sana. Tidak ada satu pun dari mereka yang pergi.

Wajah Hajime sedikit menegang, tapi dia pura-pura tenang dan duduk. Gadis yang sama sebelumnya datang untuk mengambil pesanannya, tersipu malu.

"Aku minta maaf atas kejadian yang terjadi tadi," dia meminta maaf. Tapi ada lebih banyak keingintahuan daripada penyesalan di matanya.

Makanan yang mereka pesan memang lezat, tapi Hajime sulit menikmati makanan pertamanya yang layak karena semua tatapan penasaran dan cemburu itu mengarah padanya. Dia mendesah saat dia menghabiskan makanannya, berharap bisa makan dalam kondisi kurang menguras.

Dan meskipun dia mendapat waktu terpisah untuk laki-laki dan perempuan, Yue dan Shea datang untuk mengganggu saat mandi. Sebelum adegan pembantaian lain bisa dimulai, dia harus menenangkan mereka dengan kepalan tangannya dan memaksa mereka untuk menumpahkan air mata yang masih mengalir di mata mereka. Tentu saja, gadis itu juga mengintip mereka juga, dan ketika ibunya mengetahuinya, itu berubah menjadi urusan besar lain dengan gadis yang dipukulnya...

Kemudian, saat dia mencoba tidur, Yue telah menyelinap ke tempat tidurnya untuk tidur dengannya. Tentu saja, Shea mengikutinya, jadi Hajime telah berakhir dengan Yue yang menempel di lengan kanannya dan Shea menangis pelan saat ia berpegangan pada si kiri yang dingin dan metalik. Namun, saraf buatan di lengannya masih membiarkan dia merasakan hal-hal seperti itu normal saja, jadi Hajime benar-benar sadar akan torpedo kembar Shea yang menekannya. Dan itu tentu saja membuat Yue melotot marah padanya, sehingga menyulitkan dia untuk beristirahat sama sekali... Keesokan paginya, Hajime mengumpat. Lain kali, dia baru saja berbagi kamar dengan Yue. Shea merajuk tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan amarahnya. Sinar dingin yang dimilikinya mungkin telah memotong beberapa tahun kehidupannya.

Begitu mereka makan sarapan, Hajime membayar makanan itu, lalu meminta kedua gadis itu untuk mendapatkan persediaan yang mereka butuhkan. Checkout tidak sampai siang hari, jadi dia masih bisa menggunakan kamar mereka selama beberapa saat lagi. Ada sesuatu yang ingin dia selesaikan sementara Yue dan Shea sedang membeli persediaan.

"Apa yang harus kau selesaikan?" Shea bertanya, penasaran. Jawaban Hajime adalah sinis.

"Ada sesuatu yang ingin coba kubuat. Aku punya ide dasar, jadi seharusnya butuh beberapa jam. Aku benar-benar akan membuatnya tadi malam, tapi... yah, aku benar-benar lelah karena suatu alasan." Dia melotot tajam pada mereka saat dia mengatakan itu.

"A-Aku mengerti. Yue-san, aku ingin melihat-lihat beberapa pakaian, bolehkah?"

"Ya, tidak masalah. Aku juga ingin melihat kiosnya."

"Oh, kedengaran menyenangkan! Kami hanya bisa melihatnya kemarin, jadi alangkah baiknya mendapatkan makanan dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbelanja."

Mereka berdua berpaling dan mulai berbicara tentang belanja. Keduanya tahu itu salah mereka, tapi tak satu pun dari mereka yang mau mengakuinya, jadi mereka memutuskan untuk mengubah topik pembicaraan secara bersamaan.

"Kalian berdua sungguh bergaul dengan cukup baik." Komentar Hajime juga diabaikan begitu saja.

 

Kedua gadis itu melarikan diri ke kota, bergegas melepaskan diri dari pandangan teguran Hajime. Meskipun mereka punya waktu beberapa jam sampai siang hari, mereka masih harus merencanakan perjalanan mereka jika mereka ingin mendapatkan segalanya tepat pada waktunya. Hal-hal utama dalam daftar adalah makanan, pakaian baru untuk Shea, dan obat-obatan.

Shea masih mengenakan pakaian compang-camping yang sama seperti di lautan pepohonan. Pakaian yang terlihat lebih mirip baju renang daripada pakaian tradisional para manusia kelinci, dan yang harus ia kenakan adalah mantel putih dan biru yang diberikan Hajime kepadanya di jurang. Tapi pakaian itu masih membuat perut dan kakinya terekspos. Lebih penting lagi, pakaian semacam itu tidak sesuai untuk kondisi kasar yang harus dihadapi selama perjalanan mereka. Itulah sebabnya Shea menginginkan pakaian yang lebih kokoh dan kurang mengekspos. Berkat Hajime, mereka tidak perlu mengisi kembali senjata atau peralatan.

Meski sudah pagi, kota ini sudah ramai. Pedagang sudah berusaha memikat pelanggan, dan ibu rumah tangga dan petualang sama-sama tawar-menawar dengan ganas. Meski sarapan baru saja lewat, warung makan penuh sesak dengan orang-orang, dan aroma daging panggang dan saus manis tercium di jalanan.

Toko barang dan makanan semuanya dikemas, jadi keduanya memutuskan untuk membeli baju Shea lebih dulu. Peta mereka ditandai dengan rapi dimana toko-toko bagus untuk pakaian santai, yang bagus untuk pakaian formal, dan mana yang bagus untuk para petualang dan pelancong yang mencari sesuatu yang lebih tahan lama. Wanita itu... Catherine, benar-benar hal lain. Dia sangat teliti.

Kedua gadis itu langsung menuju toko yang menangani pakaian petualang. Fakta bahwa itu juga menjual pakaian santai adalah hal yang meyakinkan mereka untuk mencobanya lebih dulu. Baik variasi dan kualitas pakaian di toko sangat mengesankan, menunjukkan kedalaman pengetahuan Catherine yang sebenarnya. Tidak hanya itu, tapi semua pakaian itu sangat praktis dan sangat modis. Itu tidak mengecewakan. Tapi...

"Oh, selamat datang. Sungguh sepasang gadis cantik yang kita miliki saat ini. Onee-san sangat senang Anda datang! Aku akan memberi Anda dua pasang." Toko itu dikelola monster. Lebih khusus lagi, hulk berotot tinggi dua meter yang nyaris tidak bisa disebut manusia. Wajahnya dipahat sedemikian rupa sehingga terlihat seperti secarik komik, dan meskipun bagian atas kepalanya botak, rambut panjang yang tumbuh dari sisinya diikat ke dalam tenunan yang rumit. Itu naik melewati kepala botaknya seperti naga yang naik ke langit, dan di puncak koif ada pita pink imut.

Otot-ototnya beriak dengan setiap gerakan, yang menghancurkan efek yang ingin dia jalani dengan menepuk pipinya dengan malu-malu. Pakaiannya... Tidak, beberapa hal lebih baik dibiarkan tidak disebutkan. Tak perlu dikatakan lagi, lengan, kaki, dan perutnya terbuka bagi dunia untuk dilihat.

Yue dan Shea sama-sama terkejut. Shea sudah pingsan di mana dia berdiri, sementara Yue tampak seakan sedang bersiap menghadapi monster yang lebih buruk daripada yang dia hadapi di jurang.

"Astaga? Ada apa, dua gadis cantikku? Ekspresi muram begitu tidak sesuai dengan wajah cantik Anda! Ayo, tersenyum!"

Kaulah alasan mengapa kita tidak bisa tersenyum sekarang, pikir Yue dan Shea, tapi menahan diri untuk tidak berkata keras.Mereka berdua termasuk orang terkuat di Tortus, dan bahkan mereka tidak mengira mereka memiliki kesempatan melawan monster ini.

Saat terus mendekati mereka dengan senyum berseri yang sama di wajahnya, Yue akhirnya membentak dan menggumamkan sesuatu.

"...Apa kau manusia?" Pertanyaan itu membuat monster itu sangat marah.

"Dan siapa kau yang memanggil iblis yang mengerikan yang bahkan monster legendaris melarikan diri!? Makhluk yang begitu mengerikan ternyata siapa saja yang melihatnya gilaaaaaaaaa!?"

"A-Aku minta maaf..." Yue melangkah mundur dengan gemetar, air matanya membara. Shea hanya merosot ke tanah... dingin yang aneh menyebar melalui bagian bawah tubuhnya. Begitu Yue meminta maaf atas senyuman monster itu, kalau bisa disebut demikian, kembali. Setelah itu, sekali lagi mulai memperlakukan mereka seperti pelanggan. Transformasi instan itu mengerikan.

"Permintaan maaf diterima. Jadi, pakaian apa yang kalian cari? Shea masih belum bisa apa-apa, jadi Yue menguatkan diri dan menjelaskan apa yang mereka cari. Shea menarik-narik lengan lengan Yue dan menggelengkan kepalanya, matanya memohon agar Yue pergi, tapi sebelum dia bisa membalas, si monster berkata "serahkan saja padakuuu!" Dan membawa Shea ke belakang toko. Dia tampak seperti anak domba yang tahu akan disembelih.

Pada akhirnya, keduanya menemukan penjaga toko yang mengerikan itu, Crystabel, memiliki selera mode yang indah. Dan dia jauh lebih lembut daripada yang terlihat. Dia hanya membawa Shea ke belakang karena betapa jelek pakaiannya.

Begitu mereka selesai membeli pakaian Shea, keduanya berterima kasih pada Crystabel dan meninggalkan tokonya. Mereka bahkan datang menemuinya— meskipun mereka tidak 100% yakin dia sebenarnya adalah seorang gadis— tersenyum sebagai salah satu daya tariknya.

"Astaga, aku tidak yakin apa yang akan terjadi padaku, tapi ternyata dia orang yang sangat baik hati."

"Ya... Kurasa kau tidak bisa menilai buku dari sampulnya."

"Ya!"

Mereka berjalan ke toko barang saat mereka mengobrol. Sayangnya, keduanya menonjol. Sebelum mereka sampai jauh, mereka mendapati diri mereka dikelilingi oleh belasan orang. Kebanyakan dari mereka adalah petualang, tapi beberapa di antaranya memakai celemek dan benar-benar pegawai toko.

Salah satu dari mereka bahkan melangkah maju. Meskipun Yue tidak mengenalinya, dia adalah salah satu dari orang-orang yang pernah berada di guild petualang saat mereka mengunjungi malam sebelumnya.

"Kalian berdua namanya Yue-chan dan Shea-chan, kan?"

"Hm...? Ya. Benar." Yue menyipitkan matanya dengan curiga. Shea terkejut ada orang lain yang bersikap begitu ramah karena dia adalah seorang manusia binatang.

Pria itu berbalik dan mengangguk kepada teman-temannya. Lalu, dengan ekspresi pasti, dia kembali pada Yue. Banyak juga yang melangkah maju. Lalu...

"Yue-chan, tolong pergi bersamaku!"

"Shea-chan, tolong jadilah budakku!"

Yah, ini tidak terduga. Alasan pengakuan semua orang terhadap Shea terdengar sangat berbeda adalah karena dia masih manusia binatang. Secara teknis, seorang budak hanya bisa dipindahkan ke pemilik lain dengan izin majikan mereka, tapi orang-orang di penginapan tadi melihat bahwa Shea dan Hajime sangat dekat. Itulah sebabnya mereka yakin bahwa jika mereka bisa mendapatkan persetujuan Shea, mereka bisa membujuk Hajime entah bagaimana... Atau sesuatu di sepanjang kalimat itu.

Sebagai tambahan, percakapan tadi malam sangat mengejutkan sehingga membuat pikiran mereka lamban bahwa budak biasanya tidak akan bisa melawan perintah majikannya. Seandainya mereka lebih memperhatikan, mereka pasti menyadari bahwa Shea tidak mungkin menjadi budak. Itu mungkin untuk memberikan budak pembatasan kurang dalam kontrak mereka, tapi tidak ada yang pernah melakukannya. Setelah mendengar pengakuan tulus mereka, Yue dan Shea...

"...Shea, toko barang sebelah sini."

"Oh baiklah. Alangkah baiknya jika kita bisa mendapatkan semuanya di satu tempat."

...mengabaikan mereka sepenuhnya dan terus berjalan.

"T-Tolong tunggu! Tidakkah kau setidaknya memberi kita jawaban!? Tolong, setidaknya hanya—"

"Tidak."

"Tidak."

"Guh... Ditembak jatuh... dengan cepat." Beberapa laki-laki jatuh berlutut setelah dibuang oleh gadis-gadis itu. Yang lainnya tidak mau menyerah begitu saja. Terus terang, Yue dan Shea tidak ada bandingannya saat tampil. Bisa dimengerti mengapa beberapa orang mungkin ingin menggunakan kekerasan.

"Baiklah, kalau begitu aku akan membuatmu menjadi milikku dengan paksa!" Dengan teriakan bersemangatnya, secercah harapan mulai bersinar di mata orang-orang yang telah menyerah. Semua orang mulai mengelilingi kedua gadis itu.

Ketika pengepungan selesai, orang yang sebelumnya berteriak pada Yue menyerang. Seandainya ada orang Jepang, mereka pasti berkomentar tentang bagaimana penyakitnya tampak seperti Lupin Dive. Yue, bagaimana pun, hanya menatap dingin ke arahnya dan menggumamkan dua kata.

"Coffin Crystal." Sesaat kemudian, pria itu dikuburkan di lehernya dengan es. Bobot tambahan ini membuatnya terdorong ke tanah. Dia mengeluarkan gerutuan yang sangat tidak biasa saat dia menabrak lantai.

Yang lain memandang dengan takjub. Yue telah melemparkan salah satu mantra air level tertinggi, Crystal Coffin, tanpa rapalan. Mereka mulai saling berbisik. "Dia pasti pernah merapalkan itu sebelumnya," atau "Aku yakin dia menyembunyikan lingkaran sihir di bawah pakaiannya" bisa didengar di antara banyak suara.

Yue berjalan cepat menuju orang yang membeku. Meskipun mereka terpesona oleh kekuatannya, semua pria bersiap untuk menyerang, siap menjadi Lupin berikutnya untuk ditembak untuk menjadi kekasihnya. Untuk menghemat waktu, Yue memutuskan untuk memberi contoh tentang orang pertama.

Dia melambaikan tangannya, dan es yang menutupi tubuhnya perlahan mulai mencair. Berpikir bahwa dia membebaskannya, pria itu tersenyum lega. Dengan asumsi ini berarti dia masih punya kesempatan, dia menatap penuh gairah pada Yue.

"Y-Yue-chan. Maaf karena berlari padamu begitu tiba-tiba! Dengar, aku hanya ingin kau tahu bahwa aku serius—" Masih banyak yang tertutup es, pria itu tiba-tiba berhenti di tengah pengakuan. Karena dia menyadari Yue hanya mencairkan es di sekitar satu bagian tubuhnya. Yaitu...

"U-Umm, Yue-chan? Kenapa kamu hanya mencairkan... es di bawah sana?" Memang, Yue hanya mencairkan es yang mengelilingi selangkangannya. Sisanya masih tertancap di tempatnya. Sebuah firasat yang mengerikan terlintas dalam pikirannya, dan dia menatap dengan cemas pada Yue. Tidak mungkin, dia tidak mau. Dia tidak mau, kan?

Yue hanya menyeringai.

"Tembak dia." Bola angin mulai membentur bola pria itu, satu per satu.

"Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!!! Tolong hentikan! Ibuuuuuuu!" Jeritan pria itu bergema di jalanan. Setiap bola yang kena dia membuat suara yang mirip dengan yang terdengar saat Mario mengumpulkan koin. Tidak, jujur saja, suara sebenarnya tidak seperti itu, tapi karena terlalu mengerikan untuk dijelaskan, lebih baik berpura-pura itu adalah sesuatu yang sangat menenangkan. Testisnya berdesak-desakan seperti punching bag yang dipukul oleh petinju.

Semua pria di area itu, bahkan penonton yang penasaran dan pemilik kios yang tidak ada hubungannya dengan situasi ini, mencengkeram bola mereka secara naluriah.

Serangan terus-menerus akhirnya berakhir sekitar waktu yang sama orang itu kehilangan kesadaran. Dia sengaja membuat bola angin masing-masing cukup lemah sehingga dia tidak segera kehilangan kesadaran, tapi masih cukup kuat untuk terluka. Itu benar-benar prestasi yang sangat istimewa. Yue meniupkan bagian atas jarinya seperti laras senjata dan menancapkan paku terakhir di peti mati.

"...Kau mungkin juga menjadi gadis sekarang." Hari itu, satu orang tewas, dan Crystabel kedua, atau lebih tepatnya Mariabel, lahir. Sebenarnya, dia akan terus berlatih di bawah Crystabel, dan membuka toko cabang di namanya. Ini benar-benar menjadi sangat populer... tapi itu adalah cerita untuk lain waktu.

Sejak hari itu, rumor mulai menyebar tentang "Si Penghancur Bola." Desas-desus akhirnya sampai ke ibukota, dan alias baru Yue menjadi simbol ketakutan bagi petualang laki-laki di seluruh dunia, tapi itu juga paling baik ditinggalkan untuk lain waktu.

Yue dan Shea mengabaikan tatapan takut orang lain dan berjalan ke toko barang. Beberapa wanita yang telah menyaksikan pertukaran itu bergumam "Yue onee-sama..." saat dia lewat, tapi dia juga mengabaikannya.

Mereka menyelesaikan sisa belanja mereka, dan ketika mereka kembali, mereka menemukan Hajime selesai mengerjakan pekerjaannya. Dia akan segera menyambut mereka kembali, tapi kata-kata itu mati di bibirnya saat dia melihat bagaimana Shea melihat.

"Ehehe. Bagaimana menurutmu, Hajime-san? Apa aku lebih mirip petualang sekarang?" Shea berputar sedikit saat dia mengatakan itu. Rok pendeknya mengepak di ketinggian yang berbahaya, dan payudaranya bergoyang-goyang dengan liar di balik kemeja, jika seseorang bahkan bisa menyebutnya begitu, yang menekankan pembelahannya. Seperti sebelumnya, perutnya benar-benar terbuka.


Jujur saja, pakaian barunya hampir sama dengan pakaian lamanya. Satu-satunya perbedaan nyata adalah bahwa sandal tipisnya telah diganti dengan sepatu bot yang kokoh. Dengan kata lain, mereka hanya mengikat pergelangan kakinya, jadi tidak banyak yang berubah bahkan di sana.

"...Apa yang kalian beli? Kelihatannya kelinci tak berguna ini masih mengenakan pakaian yang sama seperti sebelumnya..."

"Ayo, apa yang kau katakan, Hajime-san? Perhatikan baik-baik. Bahkan jika rokku dibalik, hot pants ini akan membuat orang tidak melihat celana dalamku. Lihat?" Dengan agak malu-malu, Shea mengangkat roknya untuk menunjukkan Hajime. Memang ada sepasang hot pants putih di bawahnya, yang terlihat tahan lama. Rupanya bagian atas pakaiannya, yang mirip baju renang lebih dari apa pun, juga merupakan semacam armor bikini, sehingga sebenarnya melindungi vitalnya secara efektif. Tapi meski begitu, bagaimana ini seharusnya melindungi perutnya, paha, atau bagian tubuhnya yang lain? Hajime menatap penuh curiga pada Shea.

"...Tidak apa-apa. Shea mengatakan semua pakaian lainnya terlalu ketat dan membuatnya sulit bergerak." Yue menjawab untuknya. Sepertinya Shea menekankan fleksibilitas gerak di atas sejumlah pakaian pelindung yang mungkin ditawarkan. Dengan demikian, gadis kelinci itu dilengkapi sesetel pakaian baru yang praktis tidak berbeda dengan yang lama, dengan pengecualian bahwa itu sedikit lebih bergaya, dan menawarkan sedikit perlindungan lebih. pakaian itu diakhiri dengan salah satu mantel buatan tangan Yue. Baiklah. Jika dia baik-baik saja dengan itu, maka kurasa tidak apa-apa.

"Bagaimana pun, selama kita menyelesaikan semuanya, itu yang penting. Terima kasih telah melakukan belanja. Oh ya, sangat berisik di luar beberapa saat yang lalu. Apakah ada yang terjadi?" Hajime mengabaikan Shea, yang masih memutar-mutar pakaian barunya, dan mengubah topik pembicaraan. Bahkan dia melihat keributan sebelumnya. Shea mengempis sedikit saat melihat Hajime mengabaikan usahanya untuk memamerkan pesonanya, sementara Yue menjawab pertanyaannya.

"...Sebenarnya. Itu bukan masalah besar."

"Ah, aku mengerti. Itu bagus, kalau begitu."

Penjaga toko yang mengerikan dan pria yang dikirim Yue hampir ke surga itu semua dilambaikan sebagai "bukan masalah besar". Hajime menatap curiga mereka berdua selama beberapa detik sebelum mengangkat bahunya.

"Apakah kita memiliki semua yang kita butuhkan?"

"Ya. Kami berhasil mendapatkan semuanya."

"Ya. Kami mendapat sejumlah makanan juga, jadi kami tidak akan kelaparan dalam waktu dekat. Treasure Trove itu sangat berguna!"

Hajime telah membiarkan mereka meminjam Treasure Trove-nya saat mereka berbelanja. Shea menatap dengan iri pada cincin itu, yang mana Hajime hanya tersenyum canggung. Dengan level skill saat ini, ia tidak mampu menciptakan sesuatu seperti Treasure Trove. Tapi karena betapa nyamannya itu, dia juga ingin bisa membuatnya untuk Yue dan Shea juga.

"Nah, Shea. Ini untukmu." Hajime mengulurkan sebuah benda mekanis berbentuk silindris yang panjangnya sekitar lima puluh sentimeter dan empat puluh sentimeter. Semuanya adalah perak berkilau, dan ada semacam pegangang yang menempel di sampingnya.

Shea mengambilnya di tangannya secara refleks, dan berat tak terduga itu menyebabkannya tersandung mundur. Dengan cepat, dia menggunakan tubuhnya untuk menguatkan tubuhnya dan mengangkatnya.

"A-Apa benda ini? Ini sangat berat..."

"Itu adalah palu perang baru yang kubuat untukmu. Bagus lebih berat, kan?"

"Hah? Ini... palu?" Pertanyaan Shea sudah bisa diduga. Bagian pegangan silinder itu mirip dengan palu, tapi pegangannya terlalu pendek untuk diayunkan dengan benar. Itu terlalu tidak seimbang.

"Ya. Seperti itulah tampilannya saat standby, atau dalam mode pengeboman. Sekarang, teruskan, cobalah menuangkan mana ke dalamnya."

"Umm, seperti ini? Ah!?"

Ketika dia menuangkan mana ke dalamnya, palu berbentuk aneh membuat sekumpulan klausa mekanis saat pegangan terbentang ke belakang, jadi di tempat yang tepat untuk memegang palu.

Ini adalah artefak pertempuran yang diciptakan Hajime, yang dia namai Drucken. Dia menambahkan banyak fitur tambahan yang tidak dimiliki palu normal. Dalam mode pemboman dasarnya, pegangannya tetap dekat sampai akhir karena digunakan sebagai pemicu untuk menembakkan cangkang besar ke musuh. Menuangkan mana ke bagian tertentu membuatnya berubah menjadi bentuk palu yang lebih dikenal yang biasa digunakan Shea. Peluru menembak bukanlah satu-satunya alat pacu yang dimiliki palu ini.

Inilah yang diinginkan Hajime untuk tinggal dan selesai. Dia menghabiskan pagi hari untuk menyempurnakannya sementara Yue dan Shea pergi berbelanja.

"Ini adalah yang terbaik yang bisa kulakukan untuk saat ini, tapi begitu aku memoles skill-ku lagi, aku berencana untuk memperbaikinya. Tidak ada yang tahu apa yang akan kita temui di mana kita pergi. Aku tahu Yue melatihmu, tapi itu masih hanya untuk sepuluh hari. Berbahaya bagimu untuk ikut bersama kami, jadi aku membuat senjata ini untuk memaksimalkan kekuatanmu. Pastikan kau terbiasa dengan benda itu, oke? Kau adalah rekan kita sekarang. Sebaiknya kau tidak mati, atau aku akan membunuhmu sendiri."

"Hajime-san... Fufu, itu bahkan tidak masuk akal... Yah, jangan khawatir. Aku akan menjadi lebih kuat lagi, jadi aku bisa mengikutimu kemana pun kau pergi!"

Shea memegang Drucken di dekat dadanya dengan senang hati. Bahkan saat dia bahagia, hal itu berlebihan sia-sia. Yue hanya mengangkat bahunya tanpa daya, sementara Hajime tersenyum masam. Aku tahu akulah yang membuatnya, tapi aneh melihat seorang gadis begitu senang menerima warhammer.

Mereka pergi untuk check out dari penginapan, dengan Shea mengikuti dengan gembira di belakang mereka. Putri pemilik penginapan itu masih tersipu saat melihat Hajime, tapi dia memutuskan untuk mengabaikannya.

Saat itu tengah hari yang tinggi saat mereka melangkah keluar, dan sinar matahari yang hangat menerpa mereka. Hajime mengangkat tangan untuk menutupi matanya dan menarik napas dalam-dalam. Saat dia berbalik, dia melihat Yue dan Shea tersenyum kepadanya.

Dia mengangguk kepada mereka berdua, lalu mulai berjalan ke depan. Mereka mengikuti.

Dan begitulah, perjalanan mereka dilanjutkan.
Arifureta LN v2 Bab 2

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: