17 August 2017

Arifureta LN v2 Bab Ekstra

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB EKSTRA
YA, AKU SEORANG MONSTER,
MASALAH DENGAN ITU?

Jauh di dalam hutan yang berkabut itu, satu sosok pun berlari dengan segala kekuatannya. Rambut biru pucatnya bercampur dengan kabut, tapi kecepatan saat ia bergerak mengirim riak-riak di kabut. Terlepas dari betapa ringan rambutnya berkibar-kibar menembus angin, ekspresinya sama sekali tidak ringan. Sebenarnya, dia menangis saat berlari.

Sangat mudah bagi seorang gadis muda berusia lima sampai enam tahun tersesat dan dimakan di Hutan Haltina, tempat yang dianggap sebagai sarang monster oleh kebanyakan manusia. Meski begitu, tidak ada kekhawatiran gadis khusus ini mulai makan. Sulit untuk diceritakan, tapi gadis yang berlari melewati kabut itu memiliki sepasang telinga kelinci yang tumbuh dari kepalanya. Dia adalah anggota ras manusia binatang yang mendiami hutan ini— seorang gadis kelinci.

Manusia kelinci dianggap sebagai ras binatang yang paling lemah, namun sebagai gantinya mereka memiliki pendengaran yang terbaik, dan ahli dalam menyembunyikan diri. Bahkan seorang gadis seperti dia memiliki telinga yang sangat tajam. Beberapa makhluk bisa lolos dari pendengaran seorang manusia kelinci.

Dan gadis kelinci ini khususnya punya kemampuan istimewa yang tidak dimiliki manusia kelinci lainnya. Makanya mengapa ada sedikit kemungkinan gadis ini berada dalam bahaya kematian, terutama karena dia sangat dekat dengan desanya.

Seperti yang diharapkan, gadis kelinci muda itu sampai ke desanya dengan aman, meski dia menangis keras. Kabut mulai menipis saat dia mendekat. Batas-batas kota asalnya didefinisikan oleh pagar kayu yang dirawat dengan baik. Ini jauh lebih baik daripada kebanyakan pemukiman manusia binatang lain, bahkan milik suku manusia kelinci lainnya. Pos pagar cukup dekat sehingga tidak mudah diintip, dan masing-masing setinggi tiga meter.

Biasanya pilihan paling utama manusia kelinci saat menghadapi konfrontasi adalah berlari atau bersembunyi. Baik untuk diri mereka, dan untuk desa mereka, mereka jarang fokus pada pertahanan berat. Selama itu bisa mengulur waktu untuk melarikan diri, dan diberi jarak yang cukup untuk memberi mereka pandangan yang baik tentang situasi di luar, itu adalah pagar yang cukup baik untuk mereka.

Namun, pagar yang mengelilingi desa ini sangat kokoh. Sepintas terlihat cukup kokoh, namun pemeriksaan lebih dekat menunjukkan bahwa papan yang biasa menahan tiang pagar ternyata rapuh. Sepertinya desa ini lebih fokus untuk memastikan pagar mereka tidak bisa dilihat daripada membuat penghalang pertahanan yang memadai.

Gadis kelinci muda itu mengelilingi pagar yang tidak biasa itu dan masuk ke dalam. Si manusia kelinci yang menjaga pintu gerbang mengatakan sesuatu kepadanya saat dia lewat, tapi dia mengabaikannya.

Banyak manusia kelinci lain memanggilnya saat dia melewatinya, tapi dia mengabaikan semuanya dan langsung menuju rumahnya.

"Astaga... Ada apa, Shea? Telingamu terkulai." Gadis kelinci berusia lima tahun, Shea, mendongak dan melihat seorang wanita kelinci tua keluar dari dalam sebuah ruangan. Dia memiliki rambut biru tua yang khas dari rasnya, dan mata lembut yang mendustakan sebuah kehendak yang kuat. Yang terakhir ini jarang terjadi di kalangan manusia kelinci.

"Ibu!" Masih menangis, Shea melompat ke ibunya, pelukan Mona Haulia dengan kecepatan yang sepertinya tak terpikirkan untuk seorang gadis berusia lima tahun.

Mona mengeluarkan gerutuan yang sangat tidak pantas saat Shea berlari ke arahnya. Tapi Shea tidak menyadarinya, karena dia terlalu sibuk menyeka matanya dan hidungnya di dada ibunya.

Pakaian tradisional manusia kelinci sungguh terbuka. Wanita memakai apa yang pada dasarnya tidak lebih dari bikini dan rok mini. Untuk manusia kelinci, mengenakan pakaian berat hanya akan menghalangi jalan mereka saat mereka mencoba lari. Suara pakaian gemeresik akan mengingatkan mereka pada musuh mereka yang lebih perseptif. Karena kabut abadi, suhunya tidak bervariasi sepanjang tahun, dan tidak ada gunanya menyimpan pakaian yang harus dibuang jika harus berlari.

Jadi, belahan dada Mona segera diolesi air mata, ingus, dan air liur. Tapi sepertinya dia sama sekali tidak terganggu. Sebenarnya, saat ini dia sibuk mengatasi rasa sakit di perutnya dan memastikan dia tidak muntah di sekujur tubuh putrinya.

Dengan air mata masih ada di matanya, Mona menepuk punggung Shea dengan lembut dan begitu dia sedikit tenang Mona bertanya.

Shea mendengus dan menatap ibunya. Alih-alih menjawab, dia membalas dengan pertanyaan sendiri.

"Ibu... Apakah aku... monster? Apakah aku jahat?"

"...Shea."

Sangat jarang seorang gadis begitu muda untuk memikirkan hal-hal mengerikan seperti itu, tapi Mona tahu tentang kemampuan khas putrinya sehingga dia bisa menebak apa yang seharusnya terjadi.

Rambut biru muda Shea bukanlah satu-satunya hal yang istimewa darinya. Dia juga memiliki kemampuan untuk menyimpan dan memanipulasi mana, sesuatu yang tidak seharusnya dilakukan oleh manusia binatang. Selanjutnya, dia pun bisa menggunakan sihir khusus miliknya sendiri.

Manusia mau pun iblis tak bisa melakukan dua hal terakhir, yang merupakan kemampuan unik bagi monster. Dan monster dibenci semua orang, terlepas dari ras atau kebangsaannya.

Inilah sebabnya mengapa pagar desa Haulia dibuat untuk mencegah orang melihat ke dalam. Keluarganya telah melakukan yang terbaik untuk mencoba membesarkannya di dalam desa, sehingga tidak ada yang bisa mengetahui keberadaannya. Jika ada yang menemukan siapa dia, bahkan hanya di antara manusia binatang Verbergen, dia pasti akan dieksekusi.

Seandainya Shea tidak dilahirkan oleh suku manusia kelinci, yang dikenal menghargai cinta keluarga atas semua hal lain, pastilah dia telah dieksekusi begitu dia lahir. Hanya Haulia yang mau mengambil risiko semacam itu untuk melindunginya seperti yang mereka lakukan.

Tapi tidak peduli berapa banyak orang dewasa mencoba melindunginya, tidak mungkin anak muda yang penasaran akan puas tinggal di wilayah kecil desanya. Wajar saja jika ia ingin menjelajahi dunia luar.

"Shea... kau keluar lagi, ya?"

"Uuu... Aku minta maaf, Bu. Tapi... Tapi..."

Shea menundukkan kepalanya dengan nada meminta maaf, dan Mona tersenyum lembut. Seseorang pasti melihat Shea dalam salah satu wisatanya.

Sementara manusia binatang tidak kehilangan arah mereka di dalam kabut, penglihatan mereka terhambat seperti pada setiap ras lainnya. Dan sementara Shea penasaran dengan dunia luar, dia tahu betapa banyak masalah yang akan dialaminya bagi keluarganya jika ada orang yang melihatnya. Karena itulah dia menggunakan kemampuan bawaannya, yang jauh melampaui banyak manusia kelinci dewasa, agar tidak terlihat saat dia meninggalkan desa.

Jadi, meski ada yang melihatnya, Mona meragukan bahwa mereka bisa melihatnya dengan baik. Berarti hanya ada satu alasan mengapa Shea menangis.

"Sebuah siluet putih menembus pepohonan. Tidak peduli seberapa cepat kau mengejar itu, itu lenyap seperti ilusi sebelum kau dapat mengejar ketinggalan. Pasti semacam monster baru, atau mungkin roh jahat yang telah menghantui hutan selama berabad-abad... Itukah yang kau dengar dari orang-orang yang membicarakanmu, dengan telinga tajammu?"

"Ibu... Kau tahu?"

Mona mengangguk saat ia mengacak-acak telinga kelinci Shea dengan lembut. Dia telah mendengar desas-desus yang dibicarakan sesama manusia kelinci. Untuk saat ini masih tidak lebih dari sekadar semacam legenda urban, hal yang orang bicarakan hanya untuk dibicarakan. Ada lebih banyak legenda tentang hutan ini daripada pepohonan, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Meski tentu saja, Shea pasti sangat terkejut saat pertama kali mendengarnya. Dia sudah tahu bahwa dia berbeda dari anggota keluarganya yang lain. Dan dia tahu dia bisa melakukan hal yang sama seperti yang monster bisa. Dia menghindari memikirkannya sebanyak mungkin, tapi sulit sekali jika dia mendengar orang-orang membicarakannya.

Mungkin aku benar-benar sesuatu yang berbeda. Mungkin aku benar-benar semacam maklhuk aneh yang bukan monster atau manusia binatang.

Air mata segar mengalir di sudut mata Shea, dan dia terisak. Mona menatap putrinya dengan bentuk yang sama dan bagian yang sama buritan, tapi semua itu penuh dengan cinta.

"Shea, apa kau membenci monster?"

"Hah? T-Tentu saja!"

"Kenapa?"

"K-Karena..."

Shea tidak mengerti mengapa ibunya menanyakan hal ini. Apakah ibu mengira aku monster juga? Dia berpikir sedih, telinga kelincinya berkedut. Dengan lembut Mona menangkup pipi putrinya, dan menatap matanya dengan lembut. Ada banyak bobot yang mengejutkan pandangannya.

"Kau takut karena kau berbeda dari orang lain. Ini menakutkan, sepi, dan sedih. Ibu tahu. Tapi kau tahu, Shea. Ibu cemburu padamu. Dia cemburu, dan dia senang memiliki anak perempuan yang menakjumbkan."

"Kenapa?"

"Karena kalau kau berbeda dari orang lain, itu berarti kau bisa melakukan hal-hal yang tidak orang lain bisa lakukan. Tidakkah menurutmu itu menakjubkan?"

Kata-kata Mona tidak masuk akal bagi Shea, dan dia melihat sekeliling dengan gelisah sementara air mata biru langit menetes dari matanya.

"Menakjubkan? Apa yang akan kau lakukan, kalau kau sepertiku, Ibu?"

"Fufu. Yaaaah, ibumu selalu ingin menjadi pahlawan sejak kecil."

"P-Pahlawan?"

Mona memiliki tubuh yang sangat lemah, dan sakit di tempat tidur selama setengah bulan biasanya. Shea berkedip kaget saat dia menatap ibunya. Itu adalah hal yang aneh untuk dikatakan, bagi seseorang selemah dia, tapi kemudian Shea mengangguk, berpikir rasanya sangat seperti dia menginginkannya.

"Benar, seorang pahlawan. Kau tahu, Ibu selalu ingin menjadi seseorang yang bisa melindungi keluarga mereka. Dan tidak hanya menghabiskan seluruh waktuku untuk melarikan diri atau bersembunyi. Ibu ingin menjadi tipe orang yang bisa membela apa pun yang mencoba menyakiti orang yang kucintai." Manusia kelinci itu orang-orang yang mencintai dan cinta damai. Sangat jarang seseorang bersikap asertif seperti Mona. Namun, dia memiliki tubuh lemah untuk menjadi tipe orang yang dia inginkan. Meskipun dia memiliki kemauan yang lebih kuat daripada saudara-saudaranya, jantung yang lebih kuat daripada keluarganya, takdir telah menanganinya dengan tubuh yang lemah bahkan dengan standar rendah dari rasnya yang sudah lemah. Mungkinkah sesuatu menjadi lebih ironis?

Tapi justru itulah mengapa dia berdoa.

"Ibu selalu berdoa agar anakku lebih kuat dariku... Dan Shea, kau adalah segalanya yang bisa kuharapkan. Kau tidak bisa membayangkan betapa bahagianya Ibu memilikimu sebagai anak perempuan."

"Ibu..."

Mona memeluk putrinya dengan keras, mencoba menyampaikan kedalaman kebahagiaan dan kebanggaannya.

"Shea. Tidak masalah apakah kau seorang manusia binatang, atau monster, atau pun orang aneh. Itu cuma kata-kata saja. Hanya kau yang bisa menentukan jenis orang yang kau inginkan. Dan semua yang penting adalah kau menjadi orang itu. Justru karena kau berbeda dari kelinci normal sehingga kau bisa menjadi apa pun yang diinginkan hatimu."

"......"

Shea bisa melihat dari dekat betapa ibunya mencintainya. Dipikat oleh tatapannya, Shea balas menatapnya.

Lalu, seperti seorang tukang ramal, Mona mulai meramalkan masa depan.

"Shea. Ibu yakin kau akan menghadapi banyak kesulitan di masa depan. Jauh lebih banyak daripada orang normal lainnya. Akan sulit tumbuh. Itulah yang terjadi jika kau berbeda dari orang lain."

"Ibu..."

Telinga kelinci Shea terkulai dan dia melihat sekeliling dengan tidak nyaman. Tapi itu bukan akhir dari ramalan Mona.

"Tapi Ibu tahu kau memiliki kekuatan untuk mengatasi semuanya. Itu sebabnya, Shea, jangan pernah membenci dirimu sendiri. Tetap cerah, tetap ceria. Hilangkan semua hal-hal buruk dengan senyum. Busungkan dadamu dengan bangga, 'Aku Shea Haulia, masalah dengan itu!?' Selama kau masih mencintai diri sendiri, semuanya akan baik-baik saja."

"Semuanya?"

"Ya, semuanya."

"Baiklah, akan kucoba."

"Fufu, gadis pintar."

Rambutnya yang cerah tidak alami bergoyang-goyang saat ia mengangguk. Dia memutuskan pertama kali dia mulai dengan mencoba menyukai warna rambutnya.

Tatapan serius Mona lenyap, dan dia tersenyum main-main.

"Oh ya, Ibu punya satu prediksi lagi untukmu."

"?"

"Suatu hari, Ibu yakin kau akan bertemu dengan beberapa orang yang luar biasa. Mungkin saja mereka bukan manusia kelinci, atau bahkan manusia binatang. Mereka bahkan mungkin tidak berasal dari hutan ini... tapi mereka akan berbeda, sama seperti kau, Shea."

"Seperti aku?"

"Yap. Ibu yakin kau akan menemui mereka pada akhirnya." Dia tidak bisa melihat masa depan seperti aku, jadi kenapa dia begitu yakin? Shea memiringkan telinga kelinci ke samping dengan bingung.

"Bagaimana pun, akan sangat menyedihkan... kalau kau adalah satu-satunya dari jenismu di dunia ini. Dunia bisa menjadi tempat yang kejam, tapi juga bisa menjadi tempat yang baik. Itu sebabnya, Ibu yakin kau akan bertemu mereka suatu hari nanti, Shea. Orang yang bisa kau percaya untuk menjaga punggungmu, dan yang akan mempercayaimu."

"Adakah orang seperti itu di luar hutan?"

"Ada, Ibu yakin akan hal itu. Fufu. Siapa tahu, mungkin salah satu dari mereka akan menjadi suamimu."

"Fweh!? S-S-S-S-Suamiku!?"

"Ya, dan akan ada seorang gadis yang akan kau hadapi yang akan menjadi sahabatmu!"

"Hadapi!?"

Mona tampak sangat menikmati dirinya sendiri. Shea muda dan mudah dipengaruhi dalam setiap kata ramalan ibunya.

Dia telah lama melupakan kesedihannya karena dipanggil monster, dan berbicara dengan gembira bersama ibunya. Lalu Cam, yang baru saja kembali dari mengumpulkan makanan, dan Haulia lainnya masuk ke rumah dan mulai menggodanya tentang calon suaminya.

Cam tampak sedikit kecewa saat mendengar bahwa Shea sudah akan menikah, tapi baik Mona dan Shea mengabaikannya. Tidak ada yang bisa menduga bahwa calon suaminya yang akan tiba akan terus mengubah Haulia menjadi ras perusak haus darah. Bahkan Mona pun bisa melihat masa depan seakurat itu.



"Mmmmm..." Seorang gadis lenyap ke dalam hiruk-pikuk umum penginapan yang sibuk. Dia meregangkan tubuhnya dan membuka matanya.

"Mmm, sudah pagi ya?"

"Lebih seperti sudah siang. Berapa lama lagi kau berencana tidur, kelinci payah?"

Kata-kata itu langsung membawa Shea waspada, dan telinga kelincinya terangkat tajam.

Dia melihat sekeliling dan melihat Hajime duduk di dekat jendela, memoles revolvernya dan menatap Shea dengan tatapan meremehkan.

"Hah? Apa yang kau lakukan di sini, Hajime-san? Tunggu, jangan bilang kau menyelinap ke sini untuk— Abweh!?"

"Sudah kubilang bahwa sekarang sudah siang. Yue pergi belanja tadi. Kami berjanji untuk pergi bersama tapi kau tidak akan terbangun bahkan setelah aku mengejutkanmu sehingga dia pergi sendiri."

"B-Begitu. Maaf. Aku akan bersiap-siap dan kemudian kita bisa pergi mengejar dia... Tunggu, jadi kenapa kau tinggal di kamarku?"

Telinga kelincinya dimiringkan dengan bingung. Shea mengira Hajime akan pergi bersama Yue. Hajime meringis dan bergumam "Aku... tidak pandai menangani monster pemilik toko pakaian itu."

Pemilik toko pakaian yang Hajime dan yang lainnya setelah perjalanan kembali ke Brooke sepertinya membuatnya semakin terdesak. Dia begitu tidak mau bertemu dengannya sehingga dia bahkan menolak kencan dengan Yue.

Shea tersenyum canggung dan menjawab, "Dia pria yang baik, sekali kau bisa mengenalnya." Cara Hajime mengatakan "monster" sedikit mengganggunya. Mungkin karena mimpinya yang baru saja dia mimpikan.

"Ada apa, Shea?"

"Huh?"

Sebelum dia menyadarinya, Hajime menatapnya dengan saksama. Pasti dia merasakan ketidaknyamanannya. Meski dia senang melihatnya, dia tidak yakin bagaimana harus menanggapi. Sebelum dia bisa memikirkan apa yang harus dikatakan, Hajime menjawab untuknya.

"Ada hubungannya dengan Ibumu?"

"Huh!?"

"Apakah kau memiliki skill membaca pikiran juga!?" Shea bertanya, heran. Telinga kelincinya naik dalam kaget, dan dia membawa tangannya ke dada menggairahkan yang dia warisi dari ibunya.

"Bukan apa-apa. Hanya saja kau sering menggumamkan 'ibu' dalam tidurmu."

"Oh... begitu ya. Ahaha, betapa memalukannya. Aku tidak percaya aku masih melakukan hal seperti itu bahkan di usia ini."

Shea menggaruk kepalanya karena malu, tapi Hajime tidak menunggunya dan terus menatapnya dengan intensitas yang sama. Akhirnya, dia menyadari sesuatu dan mengangkat bahunya dengan biasa saja.

"Yah, paling tidak setidaknya kau tidak mengalami mimpi buruk." Hati Shea berdetak kencang saat menyadari bahwa dia pasti mengkhawatirkannya dengan cara klasiknya sendiri. Dia tidak memberi tahu Hajime atau Yue tentang Mona. Bukannya dia berusaha menyembunyikannya, tidak pernah ada kesempatan untuk mengungkitnya. Hajime sendiri sudah bisa menebak apa yang terjadi padanya karena dia tidak pernah berada di antara Haulia, dan Shea tidak pernah membicarakannya. Dia pikir itu topik yang ingin dia hindari.

Dia jauh lebih memperhatikannya sekarang karena mereka telah membersihkan labirin bersama-sama. Telinga dan ekor Shea berkibar gembira.

"Ya, itu mimpi yang sangat nostalgia. Ibuku meninggal sepuluh tahun yang lalu karena sakit. Tubuhnya selalu lemah, dan setelah dia melahirkanku, para dokter mengatakan akan menjadi keajaiban jika dia bertahan sepuluh tahun lagi."

"Sungguh?"

"Ya. Jangan khawatir, dia tidak mati saat dikejar kekaisaran, dan setidaknya aku bisa mengucapkan salam perpisahan kepadanya, jadi tidak perlu lagi berhati-hati untuk tidak menyebutkannya atau apa."

"Siapa bilang, aku?"

Hajime berbalik dengan cemberut. Shea melanjutkan dengan "Seseorang tidak jujur ​​dengan diri mereka sendiri~ Hehe," yang ditanggapi Hajime dengan jentik ke dahi. Shea mengusap tanda merah yang muncul di keningnya sebelum melanjutkan dengan riang.

"Aku benar-benar berpikir untuk memberitahumu dan Yue tentang Ibuku dalam waktu dekat. Apakah kau ingin mendengar tentang dia?"

Dia memakai ekspresi yang sama seperti saat dia memberi tahu Hajime bahwa ada beberapa masa depan yang tidak dapat kau ubah tidak peduli seberapa keras kau mencobanya. Mungkin dia sudah memikirkan apa yang terjadi pada ibunya saat dia mengatakan itu. Meski kali ini, ada sedikit kesombongan yang tercampur dalam suaranya juga. Hajime tahu kebanggaan yang dimiliki Shea pada ibunya.

"Silakan. Aku cukup lelah untuk bisa tidur karena serangan sengatan listrik. Jadi, karena kita akan tinggal di sini sebentar lagi, mungkin aku juga mendengar beberapa cerita tentang Ibumu untuk menghabiskan waktu."

"Ehehe, oke."

Telinganya menggetarkan hati dengan gembira. Hajime menganggapnya agak menawan, dan mengulurkan tangannya untuk menggaruknya. Jelas tidak ada makna yang lebih dalam di balik tindakan itu, dia hanya ingin tahu seperti apa rasanya. Tapi pada saat itu,

"Jangan menggoda."

"Oh, Yue. Apa yang kau lakukan di sana?"

"Wawawah. Kau membuatku takut, Yue-san."

Wajah tanpa emosi Yue memelototi mereka melalui jendela yang terbuka. Tas di tangannya menunjukkan bahwa dia telah selesai berbelanja, dan telah kembali untuk mengundang Hajime dan Shea untuk pergi bersamanya.

Hajime melompat ke luar jendela. Shea berpakaian dengan cepat dan mengikuti mereka.

Sinar matahari yang hangat, sesuatu yang baru dilihatnya di lautan pepohonan, menyinari dia saat dia melihat kerumunan petualang, pedagang, dan pengrajin melakukan bisnis mereka. Shea memejamkan mata dengan gembira dan langsung melintas di jalan.

Banyak hal menyedihkan yang terjadi dalam hidupnya. Kebanyakan dari mereka adalah hal-hal yang tidak dapat dia ubah. Dia telah kehilangan banyak hal yang penting baginya. Tapi seperti yang dikatakan ibunya, Shea sudah bertemu mereka. Dan pertemuan itu telah menyelamatkan keluarganya. Pertemuan itu telah membawanya ke bawah sinar matahari. Dan sekarang, semua keluarga Mona telah menjadi jenis pejuang yang dia inginkan untuk menjadi dirinya sendiri.

"Kau bisa menjadi apa pun yang diinginkan hatimu." Kata-kata Mona bergema melalui pikiran Shea. "Apakah kau membenci monster?" Tidak, pasti tidak. Shea bisa mengatakannya dengan pasti sekarang.

"Hajime-san, Yue-san."

Karena di sampingnya ada dua orang favoritnya di dunia.

"Ya?" "...Hm?" Hajime dan Yue berbalik dan berseru serentak. Shea tersenyum, lalu berkata lagi.

"Aku senang aku terlahir sebagai monster."

Dia tersenyum, puas dengan jati dirinya.

Hajime dan Yue menatapnya kosong sejenak. Mereka saling pandang sekilas sebelum tersenyum kembali padanya. Dia tidak tahu apakah itu senyum jengkel atau bahagia. Terserah, inilah yang mereka katakan kepadanya:

"Berhentilah bicara omong kosong dan kemarilah, kelinci merepotkan. Kalau kau terlalu jauh tertinggal, kau akan dikerumuni orang yang memintamu untuk menjadi budak mereka lagi."

"...Ya. Mendekatlah. Aku tidak ingin pergi mencarimu kalau kau tersesat."

Bukan kata-kata dorongan sama sekali. Tapi ungkapan mereka lembut. Shea tahu itu meski mereka tidak mengatakannya dengan keras, mereka memperlakukannya seperti anggota keluarga mereka sekarang.

Telinga kelincinya itu bergoyang riang.

"Aku datang, aku datang!"

"Oi kau, siapa bilang kau bisa di antara aku dan Yue?"

"Kau punya nyali juga, Shea. Kalau kau menginginkan duel, dengan senang hati aku akan melayanimu."

Shea sengaja membungkuk di antara Hajime dan Yue sambil mengambil kedua tangan mereka. Ancaman kosong mereka selalu saja, kosong. Saat matahari mendekati puncaknya, kota ini semakin terasa hidup. Gurauan trio itu menjadi bagian dari hiruk-pikuk jalan utama yang sibuk. Bu, aku sudah menemukan suami dan sahabat yang Ibu katakan. Yah, dia masih belum suamiku, tapi... Aku akan melakukan yang terbaik untuk mengubah itu! Shea memutuskan pada dirinya sendiri, berdoa agar kata-katanya bisa sampai pada jiwa ibunya yang telah meninggal.
Arifureta LN v2 Bab Ekstra

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment