04 August 2017

Kujibiki Tokushou Bab 120

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 120 – Bunga Iris

Menonton dari kejauhan ke tempat perjudian, ada beberapa orang yang melarikan diri dari bangunan tersebut.

Bangunannya tidak terhubung.

“Mungkin mereka”

“Gerakan mereka terlalu mudah untuk diceritakan. Jalan bawah tanah lain huh”

“Aku akan menyerahkannya padamu, Kakeru”

Aku mengikuti mereka bersama Iris.

Aku mengikuti mereka dengan mengandalkan telingaku dan mencapai sebuah bangunan di pinggiran kota.

Rumah itu cukup bagus, dan ada juga penjaga gerbang yang tampak kasar di depan.

“Apa disana?”

“Aku yakin mereka masuk kesana. Di dalamnya juga berisik.”

“Juga?”

“Aku mencium bau kekerasan”

“Bukan...... hidungmu ya”

Aku mengangguk diam. Akan lebih enak bagaimana suasana terasa.

“Bagaimana menurutmu?”

Tanyaku pada Iris

“......ayo kita masuk. Sebelum mereka menghancurkan bukti”

“Yosh”

“Aku akan menyerahkan bagian depan pada Kakeru. Aku akan pergi dari belakang”

“Aku mengerti. Apakah kau baik-baik saja sendiri?”

“Tidak masalah...... aku bukan wanita yang hanya dilindungi”

“Begitu ya”

Dia masih keras kepala seperti biasa.

Setelah memastikan bahwa Iris menempuh jalan panjang dan memutar, aku juga pergi dari depan.

“Beerhenti! Siapa kau!?”

Penjaga gerbang yang tampak tangguh bertanya apa dan siapa.

Aku menarik Eleanor dan Hikari, dan membagi pria itu menjadi empat.

Orang-orang menyerbu keluar dari mansion.

“Kalau begitu, ayo kita lakukan”

“Hikari juga akan melakukan yang terbaik!”

Eleanor yang tertawa senang dan Hikari yang benar-benar tumbuh seperti Pedang Iblis.

Aku membungkus diriku dengan aura jubah gelap dan menepuk-nepuk keduanya.

“S-Serangan musuh!”

“Tunggu, orang ini......”

“Pedang kembar...... Si Pengguna Pedang Iblis?”

“H-Hiiiiiiiiii!!!”

Ada orang-orang yang berani melangkah maju, tapi ada juga yang merangkak pergi dengan lutut lemah.

Aku memotong orang-orang itu tanpa belas kasihan.

“Lihatlah betapa overprotektifnya dirimu”

“Apa yang kau bicarakan?”

“Kukuku”

Eleanor melanjutkan tertawa senang.

Aku menarik hebat diriku sebagai si Pengguna Pedang Iblis, memancing musuh, dan memotong ke depan.

Aku berjalan melewati taman mayat dan memasuki mansion itu.

“Nah, apa yang akan kau lakukan?”

“Ada suara yang datang dari sana”

Aku meningkatkan pendengaranku dan maju lebih dalam ke mansion.

Apa yang terjadi

“A-re~ , ini jalan buntu?”

“Sungguh telinga tak berguna”

“Tidak, itu di bawah ini”

Aku menusuk Eleanor ke tanah.

Suara hampa tanpa wujud dibuat.

Aku menarik pedang dan menyentuhnya seolah mencari-cari.

Ada tuas. Aku menariknya sekaligus.

“Tangga tersembunyi huh. Dari tampilannya, penjara bawah tanah huh”

“Ayo pergi”

Aku berjalan menuruni tangga.

Ada sebuah ruangan di sana saat aku turun.

Di dalam ruangan diterangi sihir cahaya, ada satu anak laki-laki.

Anak laki-laki itu menggunakan sihir untuk hal-hal yang tampaknya merupakan uang kertas Mercouri.

Dia berada di tengah tengah mengukir lambangnya.

“Begitu ya, ini adalah tempat pemalsuannya huh”

“Seharusnya tidak salah lagi. Masalahnya, kenapa anak itu mampu menggunakan sihir itu”

“Hei, kau, kenapa kauーー”

“Jangan mendekat!”

Hanya satu langkah dan itu dihentikan oleh panggilan anak laki-laki itu.

Itu adalah suara putus asa, pada saat seseorang sedang kesal.

“Jangan takut”

Hikari kembali ke bentuk tubuhnya dan berbincang dengannya dengan baik.

“Otou-san bukan orang jahat”

“Bukan begitu, aku tidak bermaksud begitu. Ini!”

Anak laki-laki itu menunjuk ke lehernya. Ada kerah.

Cahaya yang mencurigakan berkedip berulang kali di tengah kerah.

“Ini, mereka bilang itu sihir yang meledak kalau orang yang tidak kukenal mendekat!”

“Ada sesuatu seperti itu?”

“Ya ada”

Jawab Eleanor segera.

“Itu sebabnya, jangan mendekat”

Hikari menatapku dengan wajah bermasalah.

“Kembali ke pedang, Hikari. Aku akan melakukan sesuatu tentang itu”

“Un!”

Hikari kembali ke bentuk Pedang Iblisnya.

Kalau begitu, apa yang harus kulakukan?

“Ini tidak berguna meskipun kau memikirkannya”

Aku mendengar suara seorang pria dari belakang.

Aku berbalik, dan melihat seorang pria paruh baya mengenakan pakaian pedagang berjalan menuruni tangga.

Dia menunjukkan senyuman, tapi bekas luka pisau melintas di mata kirinya menekankan bahwa dia bukan orang seperti senyuman yang dia tunjukan.

“Kau dalangnya?”

“Itu benar. Aku Galassimos Cichi”

“Dari mana anak ini berasal?”

“Jawaban mana yang ingin kau terima? Apakah itu adalah palu kecil yang kita tempel, atau anak rahasia Raja?”

Galassimos menyeringai.

“Anak rahasia Raja?...... begitu ya, itu sebabnya dia bisa menggunakan sihir keluarga kerajaan”

“Kukuku.Tidak heran gadis kecil itu tidak tahu”

Eleanor tertawa gembira.

“Itu benar”

“Lepaskan sihir kerah itu segera”

Sebuah suara terdengar dari belakang Galassimos, dan pada saat bersamaan, sebuah pedang menunjuk ke lehernya.

Yang muncul adalah Iris.

Dia menunjukkan wajah kemarahan luar biasa dan melotot pada pria dari belakang. Dia sedang mendengarkan huh.

“Lepas?”

“Cepatlah, kalau kau masih peduli pada hidupmu”

“Baiklah”

Galassimos mengulurkan tangannya sambil menyeringai.

“Jangan lakukan sesuatu yang aneh?”

“Aku hanya perlu melepasnya, kan?”

Setelah mengatakan itu, Galassimos menggunakan sihir.

Segera, kerah di leher anak laki-laki itu mulai mencerah.

......cahaya berkedipnya semakin cepat, dan cahaya itu menjadi lebih jahat.

Itu adalah fenomena yang jauh dari citra “lepas”.

“Apa yang kau lakukan?”

Sepertinya Iris juga memperhatikannya. Dia menanyai pria dengan nada kuat.

“Kau menyuruhku untuk melepasnya. Itu adalah sesuatu yang benar-benar akan meledak saat dipakai. Itu hanya memiliki dua efek, itu akan meledak ketika seseorang tidak diizinkan mendekat, atau meledak setelah diaktifkan”

“Ma-Maksudmu dengan melepasnya......”

“Aku melepaskan penghenti yang menghentikan ledakan”

“Hentikan segera!”

“Tidak ada gunanya, aku sudah memberitahumu. Ini adalah sihir yang hanya berakibat pada ledakan”

“Dasar brengsek! Menempatkan hal seperti itu pada anak kecil!”

“Tentu saja. Itu akan menjadi bukti terbesar. Apakah wajar untuk menghapusnya pada saatnya tiba?”

“Ku!”

Iris mengerang.

Galassimos menatapku dengan senyum mengerikan dan berkata dengan nada ramah.

“Akan lebih baik kalau kau pergi, Pengguna Pedang Iblis. Ini adalah sihir yang akan meledak dari bagian tengah kerah yang berkedip. Kau akan terjebak di dalamnya kalau kau berdiri di sana”

“Tempat yang kau tempati adalah zona aman huh”

Pria itu membungkuk di sudut mulutnya.

“Yah, kalau kau ingin mendekat untuk terakhir kalinya, aku tidak akan menghentikanmu. Itu tidak akan meledak karena sudah menghitung mundur”

“Begitu”

Aku mendekati anak laki-laki itu.

Anak laki-laki itu ketakutan, duduk di tanah, dan mengompol.

Dia bahkan tidak bereaksi meski aku mendekatinya. Dia ketakutan.

“Aku hanya akan mengatakan ini. Itu akan langsung meledak kalau kau menghancurkannya”

“Langsung, huh”

“Apa kau akan melakukannya?”

“Apa menurutmu aku bisa?”

“Kalau itu kau”

“Otou-san, lakukan yang terbaik!”

Ibu dan putrinya mengirim sorakan dari kepalaku.

Aku meletakkan tangan di kerah dan menunjuk Hikari pada bentuk Pedang Iblisnya.

“......satu-dua!”

Aku menggunakan Warp Feather saat aku memotong kerah.

Aku warp ke lembah Orycuto.

Penguasa lembah, Orycuto, terkejut melihatku.

“Ahh~ , maaf. Yah, kau tidak akan mati kalau itu kau”

Segera setelah aku mengatakannya, kerah yang kupegang meledak.

Itu adalah ledakan yang kental.

Nyala api yang eksplosif dan benturan berputar dalam radius 2 meter, tapi tidak ada yang terjadi di luar itu.

Ledakan itu berhenti.

Geho, geho

Pasir yang dipicu oleh ledakan masuk ke dalam mulutku, dan aku terbatuk.

Itu saja.

“Tanpa cidera huh”

“Berkat dirimu”

Begitu meledak, aku membungkus diri dengan aura jubah gelap.

Aku benar-benar menggunakan aura dari keduanya untuk pertahanan.

Aku fokus hanya untuk itu, jadi aku tidak terluka.

Di sisi lain, Orycuto hancur berkeping-keping.

Meski dia beregenerasi, dia hancur.

“Maaf telah melibatkanmu”

Aku meminta maaf dengan beberapa kata dan kembali ke mansion menggunakan warp feather.

“A-Apa......”

Pria itu tercengang.

Sepertinya dia tidak mengerti apa yang baru saja terjadi.

“Kakeru! Apa kau baik baik saja?”

“Itu sungguh kuat. Ini akan menjadi kematian seketika jika bukan aku”

Iris merasa lega sejenak, kemudian melotot pada Galassimos.

“Kau, kau menempatkan benda seperti itu pada anak yang tidak bersalah!”

Dia marah dan mengirim kepalan tangannya. Galassimos langsung terpukul dan terhempas, menabrak dinding.

“T-tidak mungkin. Kalau beginiーー”

Galassimos mengulurkan tangannya ke arah anak itu lagi.

Dia mencoba melakukan sesuatu, sesuatu untuk menghapus buktinya.

Aku mengharapkannya dan masuk di antara mereka dengan cepat.

Aku membungkus diriku dengan aura ibu dan anak, dan menekankan tanpa kata-kata bahwa aku tidak akan membiarkan dia melakukan apapun lagi.

“......ku! Sial!”

Galassimos mengumpat. Di sisinya, Iris menatapnya dengan mata dingin.

“Siapkan dirimu, kau harus dieksekusi tanpa keraguan”

“Kau akan membawanya ke pengadilan?”

“Umu”

Iris mengangguk.

Iris bilang bahwa dia akan dieksekusi tanpa diragukan lagi, tapi masih akan ada sidang huh. Betapa hal yang membosankan untuk dilakukan.

“Bukankah itu sama seperti dia? Sebagai orang yang terlibat dalam urusan nasional, dia harus mengambil keadilan prosedural”

Hmm.

Begitu, terlibat dalam urusan nasional huh.

Aku menatap Iris. Dia sangat marah sehingga dia tampak seperti akan mengeluarkan api dari matanya.

“Iris”

“Apa?”

Aku memotong kepala Galassimos.

Kepalanya terputus dari leher dan darahnya menyembur seperti air mancur.

Anak laki-laki itu menjerit dan pingsan. Iris menatapku dengan alis yang menyipit.

“Apa yang kau lakukan?”

“Ini adalah motoku untuk membunuh bajingan saat melihat mereka”

Ketika aku mengatakan itu, meski Iris tampak rumit, dia agak, menunjukkan ekspresi puas.



Aku pergi keluar bersama Iris.

Aku meletakkan anak laki-laki yang masih belum sadar ke tanah.

Iris berdiri di depanku dan menatap lurus ke arahku.

“Terima kasih, Kakeru. Kasus ini dipecahkan berkat dirimu”

“Sudah dipecahkan dengan ini?”

“Ya”

Iris berbalik. Bawahannya yang akhirnya datang menyerbu masuk.

Kupikir, aku bisa meninggalkan sisanya padanya.

“Sungguh, terima kasih banyak”

“Jangan pedulikan”

“Juga...... terima kasih”

“Un?”

Dia mengatakan terima kasih dengan nada yang agak berbeda.

Ekspresinya berubah.

Bukan Putri Iris, tapi hanya Iris.

Seorang gadis yang memerah pipinya.

Nada suaranya menjadi sangat pelan.

“Bisakah aku bertanya, satu hal lagi?”

“Ya”

Aku menduga apa yang akan dia katakan padaku.

“Tolong...... hancurkan pertunanganku”

Iris yang mengandalkanku terlihat sangat imut.

Aku menariknya ke pelukan dan mencium bibirnya.

“Serahkan padaku”

Aku merencanakan hal itu sedari awal.
Kujibiki Tokushou Bab 120

Diposkan Oleh: setia kun

4 Komentar: