21 August 2017

Kujibiki Tokushou Bab 125

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 125 – Bonus Stage

Pagi, aku terbangun di tempat tidur mansion.

Seseorang sedang bergerak di atas tubuhku.

......hmm, siapa itu? Aku cukup yakin aku tidak melakukannya dengan siapapun semalam.

Orang-orang yang paling mungkin masuk tempat tidurku seperti ini adalah Althea dan Miu. Yang paling tidak mungkin, adalah Nana.

Yah, aku bertanya-tanya siapa itu? Mungkin aku harus memberinya ciuman selamat pagi, tapi saat aku memeluk gadis itu.

“Selamat pagi, Otou-san”

“..................”

Aku membeku sesaat dan terbangun sepenuhnya.

Yang di atasku adalah Hikari.

Pedang Iblis Hikari, Yuuki Hikari, ......putriku, Hikari.

Hikari, persis seperti hari kelahirannya, berada di atas tubuhku.

“S-Selamat pagi”

“Kau terbangun?”

“Aku bangun”

“Cuci muka dan ayo makan pagi”

“Y-Yeah”

Aku berdiri dengan tanganku ditarik oleh Hikari.

Jantungku tidak akan berhenti berdebar.

Aku hampir melakukan “ciuman pagi”, dan melakukan hal yang tak terbayangkan.

“Ku, Kukuku, kuhahaha!”

Eleanor tertawa terbahak-bahak.

Jangan tertawa, itu bisa saja lebih buruk.

“Apa, jangan khawatir. Dibenci oleh anak perempuan mereka adalah kebiasaan orang tua laki-laki”

Dibenci

Dibenci Hikari?

...............................

Kepalaku langsung keluar dalam sekejap.

[Aku benci seseorang seperti Otou-san!]

Aku hampir jatuh berlutut hanya dengan membayangkannya.

“Kukuku, bukankah itu kelemahan yang tak terduga?”

“D-Diam! Tidak mungkin Hikari membenciku”

“Un! Hikari, dia sangat mencintai Otou-san!”

“Dengar, dengar?”

“Kukuku”

Eleanor masih terus tertawa.

Gadis ini, haruskah aku membuangnya ke suatu tempat?

Dan setelah menyelesaikan pembicaraan kami, Hikari dan aku meninggalkan kamar tidur.

“Ngomong-ngomong, Iris-oneechan ada di sini”

“Begitu ya”

“Hari ini Iris-oneechan, dia sangat cantik”

“He~?”

Hikari menarikku saat mengobrol, dan sampai di ruang tamu.

Iris ada di sana.

Aku terkejut. Dia benar-benar cantik.

Iris, memandang ke luar dari jendela di bawah sinar matahari pagi. Dengan begitu saat dia berbalik, adalah yang tercantik yang pernah kulihat.

Pakaiannya tidak berubah.

Rambut emasnya yang indah diikat pada ekor kuda saat mengenakan armor dan jubahnya. Dia seperti biasa.

Namun, dia sangat cantik.

Sikap yang ditunjukkannya berbeda dari sebelumnya, dan tampilannya sangat cantik.

“Selamat pagi, Kakeru. Apakah kau tidur dengan nyenyak?”

“Ya”

“Itu bagus. Pembunuh yang kutangkap memberitahu semuanya. Sepertinya mereka adalah bagian dari kelompok uang palsu, dan mencoba menangkapku sebagai balas dendam”

“He~?”

“Saya sudah melakukan sesuatu tentang hal itu. Terima kasih. Aku selamat berkat Kakeru”

“Jangan dipikirkan. Ngomong-ngomong, apa yang terjadi dengan anak laki-laki itu?”

“Dia masih ketakutan dan tidak bisa bicara dengan baikーーtapi, karena ia bisa menggunakan sihir keluarga kerajaan, tidak ada keraguan bahwa benih seseorang telah ditaburkan. Kami memutuskan untuk menjaga dia Dengan hormat, dan pikirkan dengan baik”

“Begitu”

Kejadian kemarin diakhiri dengan percakapan sederhana.

Aku menatap lurus ke mata Iris. Dia juga menatapku kembali.

“Aku menemukan di mana Qushifos berada”

“Itu cepat”

“Ada di tempat yang disebut danau Anfitha”

Danau Anfitha

Ini adalah tempat yang belum pernah kudengarーーdan tempat yang tidak pernah kukunjungi.



Setelah setengah hari terguncang oleh kereta, Iris dan aku sampai di danau.

Kami tidak membawa siapapun. Hanya ada Iris dan aku.

Karena tujuan kami adalah menghancurkan Qushifos, harta rahasia kerajaan, hanya kami berdua yang bergerak.

Lebih khusus lagi, Eleanor dan Hikari bersama kita dalam bentuk pedang mereka, tapi kesampingkan itu.

“Ada disini”

“Yeah”

“Hanya ada danau di sini”

“Tunggu dulu”

Iris turun dari kereta dan berdiri di tepi danau.

Dia memejamkan mata dan meneriakkan mantra.

Sebuah lingkaran sihir menyebar dari kakinya. Ini lingkaran sihir yang tampak seperti lambang keluarga kerajaan Mercouri.

Itu menyebar dengan eksplosif, menyelimuti seluruh danau.

Dan akhirnya, danau terbelah menjadi dua.

Ini terbagi menjadi dua seperti Musa membagi laut, dan sebuah jalan dibuat.

Di ujung jalan...... ada sebuah pintu masuk.

“Maaf membuatmu menunggu”

“Begitu ya, itu berarti bahwa hanya keluarga kerajaan yang bisa masuk, huh”

“Itu benar”

“Kukira itu juga mudah untuk mengatakan di mana tempatnya”

Iris dan aku berjalan melewati dasar danau, ke pintu masuk.

“Lalu, apa yang akan kau lakukan?”

“Aku akan pergi ke tempat Qushifos dulu. Setelah itu, aku akan warp pergi, membaawa Sandros dari hutan Marie, dan kemudian melepaskannya. Setelah Sandros mulai mengamuk, aku akan menghancurkan Qushifos dengan diaーーtamat”

“Begitu”

Kami berjalan bersama dan masuk ke dalam.

Dalam sekejap, pintu tertutup. Suara air yang kembali normal bisa terdengar juga.

“Tidak apa-apa. Aku menutupnya. Dengan ini, tidak ada yang akan mengikuti”

“Begitu”

Iris mengeluarkan obor yang disiapkannya dan menyalakannya dengan menggunakan sihir.

“Baiklah, mari kita pergi”

“Ya”

Tempat itu seperti gua.

Tanah itu diaspal dengan batu dan itu adalah jalan yang berkelok-kelok.

Tetesan air jatuh dari langit-langit dari waktu ke waktu.

“Kakeru!”

“Mu?!”

Panggilan mendesak Iris

Monster humanoid yang aneh muncul di tempat dia melihat.

Ukurannya seperti manusia normal, tapi tidak ada yang ada dari leher.

Tapi kalau kau menduga bahwa itu seperti Dullahan, sepertinya bukan, dan itu memegang tombak dan perisai di masing-masing tangannya.

Dan sebaliknya, ada wajah di tengah tubuhnya yang bagian atas yang telanjang.

Mata tajam dan mulut besar dengan taring ganas.

Dari kejauhan, ini seperti seorang pria paruh baya yang membuat wajah dari perutnya selama pesta, dan ini adalah jenis monster yang baru kulihat untuk pertama kalinya.

“Apa itu?”

“Maaf, ini pertama kalinya aku melihat makhluk seperti itu”

“Begitu. Lalu, aku akan membunuhnya”

“Oke”

Aku menarik Eleanor dan menyerang monster itu.

Dengan santai aku mengayunkan Eleanor ke bawah. Monster itu berusaha berjaga-jaga dengan perisainya, tapi aku membelahnya menjadi dua dengan perisainya.

“Tidak kuat huh”

“Tidak”

Iris mengayunkan pedangnya ke arah monster yang kalah dengan seluruh kekuatannya.

Percikan api bertebaran dan suara logam bergema.

Perisainya tanpa cacat, tapi ujung pedang Iris terisi.

“Ia tidak kuat karena itu Kakeru. Itu adalah lawan yang tidak mungkin kuhadapi”

“Alih-alih orang ini, itu semua berkatku”

“Bagaimana dengan Hikari? Bisakah Hikari melakukannya?”

Ibu dan anak perempuan, Pedang Iblis berkata di dalam kepalaku.

“Mu! Oi, lihat itu. Di jantung monster itu”

Aku mengikuti apa yang dikatakan Eleanor, dan melihat pada jantung monster ituーーatau lebih tepatnya, di matanya.

Ada tiket lotre.

“Sungguh beruntung”

Ya, aku harus mengambilnya.

Di dunia ini, ada beberapa cara untuk mendapatkan tiket lotre.

Ini jarang terjadi ketika monster dikalahkan, jarang terjadi saat aku memeluk wanita, hal itu turun sedikit saat aku melakukan belanja.

Aku mengumpulkan tiket lotere dengan melakukan itu.

Ini cukup bagus untuk mendapatkan satu tiket setelah mengalahkan sekitar 100 monster, jadi cukup beruntung hari ini.

“Kita bisa memutar banyak lagi”

Hikari benar-benar bahagia.

“Kalau begitu, ayo kita lanjutkan. Dimana Qushifos?”

“Ada disini......mu!”

Begitu kita mulai berjalan, monster yang sama dengan wajah di perutnya muncul.

“Kakeru”

“Serahkan padaku”

Aku menyerang monster itu dan membaginya menjadi dua dengan tombaknya menggunakan Hikari.

“Wa~ , Hikari bisa melakukannya juga~”

“Tentu saja, Hikari adalah anak perempuanku”

“Un, Hikari putri Okaa-san”

Pedang Iblis ibu dan anak mengobrol dengan santai di dalam kepalaku.

“A-re?”

Aku memperhatikan.

Aku melihat fakta bahwa tiket lotere lain jatuh dari monster yang kubagi menjadi dua.

“Yang kedua?”

“Apanya yang kedua?”

“Tidak, bukan apa-apa”

Aku memasukkan tiket itu ke sakuku sambil menjawab Iris.

Ini adalah yang kedua sekarang. Apakah hari ini bagus? Atau……

Saat memikirkan hal itu, tiga monster serupa muncul.

Apakah ituーー , saya melompat ke arah mereka sambil memiliki harapan besar, dan memotong monster dengan ibu dan anak.

Setelah monster langsung matiーーtiga tiket lotere muncul.

Aku mengambilnya. Sebenarnya ada tiket lotere.

“......mereka datang lagi”

Nada Eleanor berubah. Dia juga memperhatikannya.

“Kakeru!”

Aku melihat ke depan dari jalan. Monster tanpa kepala datang seperti gerombolan.

Mereka adalah monster yang menurut Iris tidak dapat dia hadapi, tapi di mataku, mereka tampak seperti segunung harta karun.
Kujibiki Tokushou Bab 125

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment