21 August 2017

Super Soldier King 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PEMBAJAKAN(2)

Ye Qian sudah lama mati rasa karena membunuh. Dia telah membunuh setidaknya 800 orang dan beberapa memperkirakan bahwa 1000 telah mati di tangannya. Ye Qian, pemimpin Wolf Fang Group adalah legenda urban di komunitas tentara bayaran. Wolf Fang Group dianggap kelompok yang lemah pada saat pendirian, karena hanya memiliki sepuluh anggota. Namun sejak sang 'raja serigala' Ye Qian telah mengambil alih kepemimpinan tiga tahun yang lalu, Wolf Fang Group melakukan ekspansi yang cepat dan menjadi yang terkuat di antara semua pasukan tentara bayaran.

Dominasinya selesai setahun yang lalu, setelah keruntuhan total Xuebao yang dulunya disebut raja tentara bayaran. Pada saat itu Ye Qian menjadi penguasa tentara bayaran internasional.

Setelah berhasil menyingkirkan kedua gangster tersebut, Ye Qian melompat ke gangster terakhir di kompartemen. Dia langsung mengambil senjata di tangan si gangster dan menarik pelatuknya. "Bang." Si gangster yang baru saja menoleh, menemukan peluru yang tersimpan tepat di keningnya. Para penumpang berteriak panik segera setelah tembakan keras tersebut.

Ye Qian tidak memperhatikan penumpang yang panik, dia berjalan santai menuju kokpit, tempat gangster terakhir tinggal. Jika gangster itu mengetahui kematian sesama gangsternya sebelum Ye Qian bisa menghabisinya, konsekuensinya akan sangat mengerikan. Lagi pula, dia juga dipersenjatai dengan AK47 dan dia bahkan bisa memiliki bom di lengan bajunya. Jika diprovokasi, situasinya bisa berubah fatal.

"Kau pergi menghibur mereka, aku perlu masuk ke dalam!" Kata Ye Qian pada si petugas wanita. Dia mendekati kokpit secara perlahan dengan senjata di tangannya. Dalam perjalanan ke sana, dia mengambil belati dari dalam dada si pemimpin. Tanpa diduga, belati itu tidak memiliki bekas darah!

Ketika sampai di pintu kokpit, Ye Qian diam-diam melihat ke dalam. Dia melihat gangster yang lebih pendek duduk santai dengan cola di dekatnya, di samping seorang pria paruh baya yang berpakaian putih. Gangster yang lebih pendek tidak memperhatikan Ye Qian saat ia terus meneguk cola-nya. Pria paruh baya itu berkata kepada gangster, "Kami benar-benar tidak dapat berbalik, kami tidak memiliki cukup minyak untuk meninggalkan negara ini." Jelas pria paruh baya ini adalah kapten pesawat terbang.

Gangster pendek dan kurus jelas tidak puas dengan penjelasan ini. Dia tahu bahwa dia akan berada dalam masalah besar jika mereka mendarat di China, jadi dia memutuskan ke tujuan lain, "Jika kita tidak bisa terbang kembali, masuklah ke arah lain, misalnya mengapa kita tidak mendarat di negara T atau yn." Gangster yang lebih pendek berkata dengan tegas.

"Tapi... Kita akan dianggap musuh kalau kita tiba-tiba memasuki wilayah udara mereka." Kata sang kapten dengan tanpa daya. Prosedur yang sangat rumit diperlukan untuk memasuki wilayah udara negara lain dan mendarat di bandara mereka. Jika seseorang tidak menyelesaikan prosedur ini, mereka akan beruntung bisa lolos dengan pendaratan paksa. Dalam skenario terburuk, mereka bisa ditembak jatuh oleh sebuah rudal.

"Aku tidak punya banyak pilihan, dan kau harus melakukan apa yang kukatakan. Kalau kau mulai menyemburkan begitu banyak omong kosong, aku akan menembakmu sampai mati." Gangster yang lebih pendek itu kesal. Dia berdiri mendadak saat menyodorkan permainannya ke dada sang kapten.

Kapten itu mengangguk tak berdaya. Inilah hukum Jiang Hu, dalam menghadapi kekerasan, yang lemah mematuhi yang kuat. Namun mengikuti perintah gangster adalah satu-satunya pilihan nyata; Jika dia bisa mendarat di bandara negara lain, dia mungkin memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. Sang kapten segera mulai menggunakan radionya.

Gangster yang lebih pendek merasa lega saat melihat sang kapten mulai mengerjakan permintaannya dengan patuh. Pada saat inilah Ye Qian membuka pintu dan dengan cepat bergegas masuk. Namun, suara pembuka pintu memicu naluri gangster yang lebih pendek, alarm internalnya menyala saat dia berbalik. Dia melihat Ye Qian dan buru-buru mengangkat senjatanya, tapi sebelum dia bisa menarik pelatuknya, cahaya merah menyala. Gangster yang lebih pendek hanya bisa menatap wajah Ye Qian. Bahkan dalam kematian, dia tidak mengerti apa yang membunuhnya.

Bagi Ye Qian, membunuh manusia itu sederhana saja. Dia telah berlatih sejak kecil dan ahli dalam struktur tubuh manusia, dan bisa melakukan operasi dengan mudah. Dia bisa membuat lawan-lawannya kehilangan kemampuan mereka melawan dengan mudah. Tingkat pengetahuan ini dibutuhkan untuk menjadi anggota Wolf Fang Group.

Sang kapten menatap Ye Qian sejenak sebelum buru-buru berkata, "Terima kasih, kalau tidak, semua penumpang dan staf di pesawat akan menghadapi situasi yang tak terbayangkan. Boleh aku minta nama Anda, pak? Aku juga ingin Anda ikut dengan kami saat kami melapor ke polisi."

Alis Ye Qian berkerut sejenak, tapi ia segera menemukan bahwa kata-kata kapten itu tulus, ia menjadi lebih nyaman. Namun Ye Qian tidak bersedia menghubungkan namanya dengan kejadian ini, mustahil Biro Keamanan Nasional China tidak memperhatikannya.

Melihat wajah Ye Qian suram, sang kapten buru-buru menjelaskan, "Pak, tolong jangan salah paham, ini hanya prosedur yang biasa. Anda telah melakukan pelayanan yang hebat, dan kami pasti akan sangat menghargai prestasi ini."

"Tidak usah, terima kasih!" Ye Qian tidak ingin menjadi pahlawan oleh semua reporter, dan dengan demikian menolak tawaran kapten tersebut. Dia berbalik dan mulai berjalan keluar sebelum berhenti dan berkata, "Kapten, pesawat ini punya satpamnya, kan? Berikan bajingan ini padanya."

Sang kapten tertegun sesaat sebelum memulihkan indranya. Dia segera mengangguk dan bergerak untuk mematuhi perintah Ye Qian. Bagaimana pun, dia hanya anggota staf, dan bukan birokrat pemerintah. Jika dia mengklaim penghargaan atas kejadian ini, dia pasti akan mendapat banyak keuntungan di masa depan. Dan karena pahlawan tanpa nama itu tidak mau dihargai, dia lebih dari sekadar bersedia menerima pujian dunia sebagai penggantinya.

Pesawat tersebut mendarat dengan aman di Shanghai Pudong International Airport. Ye Qian segera keluar dari pesawat dengan tasnya dan berjalan menuju pintu keluar bandara. Para reporter yang tak terhitung jumlahnya bertahan di sekitar bandara, jelas mengharapkan informasi dari kapten pesawat terbang tersebut.

Meskipun dia tahu sang kapten tidak akan mengungkapkan informasi tentang dirinya sendiri, Ye Qian masih diam-diam keluar dari keramaian. Begitu kapten itu keluar, para reporter segera bergegas menghampiri dia, membombardirnya dengan seribu pertanyaan. Sang kapten menjelaskan semua yang terjadi di pesawat terbang dengan tenang, tidak menyebutkan satu pun Ye Qian. Ketika sampai pada kejadian penting, dia hanya mengatakan bahwa gangster itu telah diamankan oleh satpam pesawat terbang dan bahwa dia tidak dapat mengungkapkan apa pun lebih jauh.
Super Soldier King 2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment