06 September 2017

A Martial Odyssey 6

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 6: GONGSUN JING

Yi Ping tak tahu sudah berapa lama dia mengembara sejak dia meninggalkan Istana Es Abadi. Apakah itu hari, minggu ataupun bulan? Dia tak bisa mengingatnya.

Itu karena semua yang dia ingat pada malam meninggalkan Istana Es Abadi, adalah bahwa dia sangat mabuk; Sangat mabuk benar. Saat dia bangun, dia terbaring di tempat tidur; Dan juga Shui Yujian dan Shui Meijian yang berada di sampingnya.

Itulah sebabnya dia meninggalkan Istana Es Abadi dengan tergesa-gesa dan sudah lama dia linglung. Apa yang sebenarnya dia lakukan? Dia tak percaya apa yang telah dia lakukan dan apa yang telah terjadi.

"Yixian, Yujian, Meijian... maafkan aku..."

Dia mencemooh dirinya sendiri karena menyakiti Shui Yujian dan Shui Meijian dan kehilangan kepercayaan mereka padanya. Dia tak bisa membayangkan bahwa dia benar-benar telah menghancurkan kehidupan dua gadis yang tak bersalah dalam keadaan mabuknya. Setelah itu, dia sangat rendah hati untuk waktu yang sangat lama dan sering bingung saat memikirkan Yixian, Yujian dan Meijian.

Yixian telah mempercayakan kedua anak didiknya kepadanya namun dia melakukan sesuatu yang tak terpikirkan oleh mereka. Dia tak pernah bisa memaafkan dirinya atas apa yang telah dilakukannya.

Dia memikirkan untuk mengambil nyawanya dalam banyak kesempatan tapi ketika dia ingat bahwa dia belum menemukan pembunuh istrinya, dengan enggan dia menyatukan dirinya lagi.

Dia adalah Yi Ping yang lama lagi. Seolah-olah dia masih seorang pengembara dan belum pernah ke Istana Es Abadi. Semuanya hanyalah mimpi indah. Tak ada yang akan mempercayainya meski dia mengatakannya kepada siapapun.

Tapi dia tak bisa melupakan fakta bahwa Shui Yixian adalah istrinya dan bahwa dia telah meninggal dalam pelukannya. Dia tak bisa melupakan perseteruan darah yang dia hadapi dengan gadis berpakaian kuning itu. Dia tak tahu di mana dia berada. Dia pun tak tahu namanya! Seolah-olah dia tak pernah ada.

Dia bingung. Apakah semuanya hanya mimpi?

Dia tengah minum anggur seperti biasa di kedai. Dia tak punya kebiasaan minum sebelum pergi ke Istana Es Abadi. Tapi karena minum adalah satu-satunya cara baginya untuk melupakan ketidakbahagiaan dan kematian tragis istrinya, dia membalasnya. Itu adalah alasan lain mengapa dia tak ingat berapa lama dia berkeliaran atau informasi saat dia mabuk hampir sepanjang waktu.

Dia pikir dia punya tujuan tapi sejak saat itu dia kehilangan tujuan itu. meski dia bisa menemukan musuhnya, mungkinkah dia bisa mengalahkannya?

Tiba-tiba, seseorang menyapanya, "Pahlawan muda, kenapa kau minum sendiri? Apa kau keberatan jika kita duduk di sampingmu?"

Yi Ping mendongak dan melihat seorang pemuda tampan. Dialah yang menyambutnya dan dia tampak seperti ilmuwan yang menyiksa. Ada dua orang lain bersamanya; Salah satunya adalah pria tua satu lengan tapi dia sesuatu karena dia memancarkan kekuatan dan vitalitas. Yang lainnya adalah biksu usia menengah dengan alis putih tebal.

Cendikiawan yang memperbaiki itu menambahkan, "Aku mohon maaf karena tak mengenalkan diri dengan benar. Aku adalah Gongsun Jing."

Mereka yang memiliki nama keluarga Gongsun yang sedikit jumlahnya dan hanya satu keluarga bela diri yang membawa nama klan itu. cendikiawan yang menyaring ini tak lain adalah Gongsun Jing si Penuh Kebajikan dari Klan Bangsawan Gongsun. Dia dikatakan sangat dihormati dan memenangkan penghargaan pahlawan pugilistik demi kebajikan dan perhatiannya.

Bahkan Yi Ping pernah mendengar tentang kemasyhurannya dan pernah berkenalan dengannya! Tapi di masa lalu dan yang dia inginkan sekarang harus ditinggalkan sendiri.

Gongsun Jing pernah melihat seorang pemuda tampan yang minum sendiri. Dilihat dari pedang yang dia miliki disisinya, dia mengumpulkan bahwa pemuda ini pasti berasal dari klan bela diri yang terkenal. Dia sangat ingin merekrut orang seperti dia sebagai teman dan pengikutnya. Semakin muda mereka, semakin mudah berkenalan!

Itu bukan persahabatan satu sisi. Demikian juga, pahlawan pugilistik dari klan bela diri juga ingin berteman dengan Gongsun Jing karena dia terkenal dan akan menjadi pendukung yang kuat di masa depan.

Sayangnya untuk Gongsun Jing, Yi Ping bukan berasal dari klan bela diri apapun. Pedang yang dia miliki bersamanya hanyalah pedang yang dia ambil dari Istana Es Abadi karena dia telah kehilangan pedangnya sendiri. Dan hari ini, dia hanya tertarik minum dan baru saja mulai.

Pedang yang dipegang Yi Ping secara acak adalah satu dari empat pedang paling berharga di Istana Es Abadi, yang diberi nama White Emerald Phoenix.

Gongsun Jing tengah mengincar pedang Yi Ping dan berkata, "Apa kau keberatan jika aku melihat pedangmu?" Dia telah mengatakannya dengan santai saat pedang zamrud putih yang dipegang Yi Ping menarik perhatiannya. Dia adalah seorang pendekar pedang dan tertarik pada semua jenis pedang.

Yang mengejutkan, Yi Ping hanya berkata. "Kau bisa lihat." Dia meletakkan pedang itu ke atas meja.

Dalam persaudaraan bela diri, para pugilist menganggap senjata mereka mahal dan takkan pernah mengizinkan orang asing untuk memeriksa senjata mereka. Bobot senjata dan karakteristiknya sering memberi petunjuk lawan mereka tentang cara terbaik untuk melawannya.

Lagi pula, pendekar pedang takkan pernah berpisah dengan pedangnya kecuali jika dia sudah mati.

Oleh karena itu Gongsun Jing benar-benar tidak mengharapkan pemuda ini untuk menyerahkan pedangnya dengan mudah. Dia mengharapkan pemuda tersebut untuk menolaknya dengan baik atau kasar dan dia akan memiliki ide bagus jika dia adalah teman atau lawan.

Gongsun Jing mengambil White Emerald Sword dan memeriksanya. Ada prasasti 'White Phoenix' dan 'Emerald' di atasnya. Zamrud yang menghiasi panjang putih itu nyata dan pedangnya sangat tajam!

Bahkan pria tua satu lengan yang awalnya tidak tertarik pada pedang, berseru saat Gongsun Jing baru saja menghunuskan pedang, "Pedang yang bagus! Ini pasti salah satu dari sedikit pedang papan atas di persaudaraan!"

Saat White Emerald Sword dihunuskan, aura pedang mengerikan itu brilian dan semua orang bisa merasakan dinginnya menembus tulang-tulang mereka!

Gongsun Jing bingung. Pemilik pedang ini pasti berasal dari klan bela diri yang terkenal untuk melindungi pedang ini dan akan sangat giat melakukannya.

Tapi pemuda ini sepertinya tidak terlalu peduli dengan pedangnya.

Dan sepertinya dia tidak terlalu tertarik untuk mengenalnya bahkan setelah dia melaporkan namanya dengan keras untuk mengaguminya. Namun dia cukup murah hati untuk menunjukkan kepadanya pedangnya.

Bahkan di Honor Manor, tak ada pedang dengan kualitas begini dan Gongsun Jing diam-diam ingin memiliki White Emerald Sword.

Dengan enggan ia mengembalikan White Emerald Sword pada Yi Ping, yang merebut kembali pedang tanpa mengatakan apapun.

Gongsun Jing tersenyum dan berkata, "Aku tertarik untuk mengenal pahlawan dari seluruh persaudaraan bela diri. Apa kau keberatan memberi tahuku nama dan klan bela dirimu, pahlawan muda?"

Tapi Yi Ping terlalu sedih dan putus asa untuk mengatakan apapun. Apalagi dia hanya seorang tanpa nama, sementara Murong Jing adalah figur terkenal dalam persaudaraan bela diri.

Gongsun Jing merasa malu dengan kesunyiannya dan menambahkan, "Aku bisa membelikanmu semua minuman yang kau inginkan, pahlawan muda."

Para perawan di persaudaraan kebanyakan pecinta anggur dan hampir tidak menolak tawaran murah hati semacam itu.

Tapi tetap saja, Yi Ping terus mengabaikannya.

Ini membuat marah si pria tua satu lengan yang berteriak, "Kesombongan macam apa! Kau tak tahu apa yang baik untukmu, anak muda!" Dia melempar pukulan pada Yi Ping.

Yi Ping melihat pukulan masuk dan nyaris tidak memblokir serangan tersebut. Langkah yang tampaknya tak berbahaya ini seperti kekuatan yang tak terbendung dan benar-benar mendorongnya ke belakang dan dia terpaksa turun dari kursinya! Pria tua satu lengan itu adalah lawan yang lebih kuat daripada yang dia lihat dan tingkat bela dirinya tak berada di bawah Tian Kui!

Gongsun Jing berseru keras dan memuji Yi Ping, "Bagus! Untuk berpikir bahwa dia benar-benar bisa memblokir serangan Paman Gu!"

Semangat pertarungan Yi Ping yang diremajakan ini dan dia mulai menyerang pria tua satu lengan dengan tinjunya dan telapak tangannya.

Pria tua satu lengan itu memblokir serangannya dengan mudah dan tanpa usaha sama sekali. Pria tua satu lengan itu tertawa dan berteriak, "Kau tahu siapa aku? Kau berani mengangkat tinjuku melawanku? Biarkan aku memberitahumu. Aku Gu Tianle si Dewa Prajurit!"

Yi Ping kaget. Siapa yang belum pernah mendengar tentang Gu Tianle sebelumnya? Dialah satu-satunya yang pantas mendapat gelar Dewa Prajurit. Kemampuan bela dirinya terkenal sepanjang persaudaraan bela diri selama dua puluh tahun terakhir ini! Dua puluh tahun, dia sendiri telah menyerbu sekte sesat paling kuat dalam persaudaraan bela diri, Holy Hex Sect dan mengalahkan pemimpin eksponen bela diri heretik yang paling kuat Ji Yunzhong. Itu membuatnya mendapatkan gelar Dewa Prajurit!

Sejak saat itu, berbagai sekte sesat dan klan yang tidak ortodoks mulai terbaring rendah. Ini adalah hasil tindakannya yang gemilang!

Gu Tianle berteriak, "Jika kau masih tidak menunjukkan asal bela diri sejatimu, jangan salahkan aku karena tidak memperingatkanmu!"

Yi Ping tahu bahwa Gu Tianle hanya bermain dengan dia dan dia bisa merasakan bahwa pukulannya yang masuk semakin lama semakin ganas dan lebih rumit.

Dia memutuskan untuk menampilkan Shadow Kick Skill yang dia dapatkan dari Qiao Feng si Penendang Bayangan. Tapi yang mengejutkan, Gu Tianle hanya memblokir tendangan bayangannya dengan lengan bawahnya dan tiba-tiba, dia menjadi marah, "Siapakah Qiao Feng untukmu?"

Kali ini, dia tak lagi menggoda Yi Ping dan memukulnya di dadanya. Ini menghempaskan Yi Ping ke belakang dengan kasar dengan suara yang menghancurkan. Yi Ping tertegun bahwa meskipun Shadow Kicks dan pertahanan frontal yang diposisikannya, Gu Tianle bisa memukulnya dengan sangat mudah!

Yi Ping menggosok darah dari mulutnya dan meludah, "Aku tidak ada hubungannya dengan Qiao Feng!"

Gu Tianle mendengus dingin, "Jika kau tidak berhubungan dengan Qiao Feng, darimana kau mempelajari Shadow Kick Skill?"

Yi Ping berkata dengan dingin, "Aku tidak perlu menjelaskannya padamu!"

Alasan mengapa Gu Tianle begitu kesal dengan Qiao Feng adalah karena ia kehilangan lengannya dalam sebuah serangan oleh Qiao Feng si Penendang Bayangan dan saudara angkatnya, Ye Lu si Dewa Petir.

Gu Tianle mengangkat kekuatan bela diri di telapak tangannya dan berteriak, "Coba lihat apakah kau bisa menahan ini!"

Yi Ping berdiri menantang dan mengangkat semua kekuatan bela dirinya di kedua telapak tangannya untuk menerima serangan yang masuk.

Gongsun Jing berteriak, "Pahlawan muda, itu berbahaya bagimu. Kau berisiko mati oleh..."

Tapi Yi Ping tidak mengindahkannya. Ada kekuatan menerjang dan suara bertepuk tangan gemuruh saat Yi Ping terbanting sampai jatuh ke dinding!

Gu Tianle hanya menggunakan kekuatan sedikit sekali tapi dia terkejut karena Yi Ping memiliki banyak kekuatan bela diri untuk pemuda seperti dia. Dia berpikir, "Bukankah dia murid yang aneh?" Itu karena pada saat benturan, ia merasakan kekuatan pancaran negatif yang dingin dari kekuatan internalnya.

Gu Tianle tak tahu bahwa kekuatan internal Yi Ping adalah Icy Heavenly Tears atau yang lain pasti akan mengejutkannya.

Sebagian besar kekuatan tenaga internal yang ditunjukkan oleh persaudaraan bela diri adalah tipe positif. Hanya beberapa seperti Istana Es Abadi, Sekte Cahaya Suci dan Sekte Pedang Selatan menggunakan tipe negatifnya. Itu karena progresi tipe negatif pada umumnya lebih lambat dan berbahaya untuk dipraktekkan sendiri. Itulah sebabnya sekte-sekte ini biasanya adalah sekte pengasingan dan jarang ikut campur dalam urusan persaudaraan bela diri.

Tapi sebelum Gu Tianle bisa bertanya lebih jauh, Yi Ping telah melompat dari lantai dua kedai!

Mereka tercengang karena Yi Ping masih memiliki kekuatan untuk melarikan diri.

Gongsun Jing menghela napas, "Kita telah melukainya dan jika dia tewas, aku takkan merasa baikan. Yang kuinginkan hanyalah berteman dengannya..."

Biksu yang bernama asli Jue Yuan berkata, "Dia terluka parah dan tak bisa pergi terlalu jauh. Biarkan aku membawanya ke tempat kediaman untuk memulihkan kesehatan agar kita bisa menunjukkan kepadanya bahwa kita tidak bermaksud membahayakannya."

Dengan itu, Jue Yuan melompat turun dari lantai kedua kedai minuman juga!

Kerumunan orang sudah berkumpul saat keributan dimulai. Mereka mulai memuji Gongsun Jing, "Tuan Muda Gongsun adalah pahlawan penyayang yang baik bahkan untuk musuh-musuhnya!"

Seseorang menumpat pada Yi Ping, "Ini bukan kesalahan Tuan Muda Gongsun. Aku menyaksikan aksinya. Pemuda itu hanya omong kosong dan sombong. Dia mungkin musuh dari kediaman Gongsun!"
A Martial Odyssey 6

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment