06 September 2017

A Martial Odyssey 9

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 9 – JI LINGFENG

Ji Lingfeng menyesuaikan lengan putihnya yang panjang dan mengenakan cadar jerami berlapis di belakang punggungnya.

Yi Ping bertanya, "Kenapa kau melakukan itu? Bukannya kau tak bisa dikenali oleh siapapun. Aku pasti akan bisa mengenalimu meski kau berubah menjadi abu."

Yi Ping mengatakan bahwa karena dia memiliki perseteruan darah dengan gadis berpakaian kuning dan siapapun yang memiliki cadar membuat dia kesal.

Ji Lingfeng sepertinya tak keberatan. Sebenarnya alisnya yang kurus itu memiliki ekspresi nakal. Dia segera tertawa kecil, "Kau akan segera tahu. Benarkah meski aku berubah menjadi abu, kau tetap bisa mengenaliku? Aku tak tahu kau memperhatikan diriku begitu banyak. Jika kau adalah tumpukan abu, aku pasti takkan bisa mengenalimu."

Yi Ping tak mau membantahnya. Dia berkata buru-buru, "Mari kita berangkat sekarang. Hari sudah mulai gelap. Kau tidak harus terus menyesuaikan pakaian dan merawat dirimu di tepi sungai."

Kali ini, Ji Lingfeng tak terlalu senang. Dia bergumam, "Hanya beberapa menit saja. Kenapa kau begitu tidak sabar?"

Yi Ping mendengarnya dan dia berkata, "Aku telah menunggumu selama dua jam terakhir ini. Pertama, kau mulai memperbaiki gaunmu dan sekarang kau merapikan pakaianmu. Bukankah sudah cukup?"

Ji Lingfeng berkata, "Selama mengamuk dengan ***** dari Istana Es Abadi, mereka telah robek merobek pakaianku. Tentu saja aku harus memperbaiki pakaian agar terlihat rapi. Tidakkah kau juga berpikir begitu? Lagi pula, aku seorang gadis dan aku harus melindungi kesopananku."

Yi Ping berkata, "Mereka bukan apa yang kau pikirkan. Dan tolong jangan gunakan kata vulgar pada mereka. Gadis cantik sepertimu takkan mengucapkan kata-kata kotor."

Ji Lingfeng tertawa pelan, "Sayangnya, itu adalah mulutku dan bukan mulutmu. Jika kau tak ingin mendengarkanku, kau bisa pergi jauh dariku."

Yi Ping belum pernah bertemu dengan gadis seperti dia sebelumnya. Dia terdiam dan mulai duduk di atas petak rumput. Dia tak tahu berapa lama dia harus menunggunya.

Sebenarnya dia merasa tak enak berdebat dengannya. Itu karena dia telah menyelamatkan hidupnya dan bukannya bersyukur, sekarang dia berdebat dengannya. Hanya saja, dia tak dapat menahan perasaan bahwa dia berusaha membodohi Yi Ping.

Tiba-tiba, dia berpikir, "Bagaimana jika dia telah mengarang guru tua itu? Siapa yang akan memberi tahu siapapun keterampilan bela diri rahasia mereka begitu saja?"

Tepat saat dia akan menanyainya lagi, katanya. "Aku siap. Ayo kita pergi sekarang."

Yi Ping hendak menanyainya saat melihat bahwa dia sudah sangat jauh. Betapa sebuah gerakan cepat yang menakjubkan yang dia miliki!

Karena itu, ia tak punya pilihan kecuali mengejarnya.

Yi Ping segera menyadari mengapa dia begitu memperhatikan pakaiannya. Di padang belantara ini, ada banyak serangga menggigit. Sekarang dia tahu mengapa matanya diam-diam berseri-seri sambil tertawa. Dalam waktu singkat, ia digigit oleh banyak serangga. Dengan cepat ia mengeluarkan beberapa pakaian ekstra dari bungkusannya dan mengubahnya menjadi kain darurat untuk membungkus wajahnya.

Ji Lingfeng adalah wanita yang unik. Sepertinya ungkapan-ungkapannya menggambarkan emosinya. Meski dia tak berbicara, tingkah laku tubuh dan emosi wajahnya menceritakan semuanya. Dia memiliki alis yang sangat tipis, alis dan dahi memiliki banyak ungkapan sepanjang waktu.

Saat Ji Lingfeng berbalik dan melihat Yi Ping tergesa-gesa menutupi wajahnya dan mencari jubah dengan lengan panjang, dia terlihat menggenggam tangannya ke mulutnya saat dia membungkuk kesana kemari. Dia benar-benar menikmati apa yang terjadi pada Yi Ping.

Yi Ping diliputi keringat karena berlari saat dia mengeluh keras, "Kau... tidak memperingatkan aku!"

Tapi dia tak punya kekuatan untuk mengajukan keluhan lebih jauh karena dia telah berbalik dan menari menjauh lagi. Dia tak punya pilihan selain mengikuti sosok putihnya di kejauhan.

Dari waktu ke waktu, dia akan berhenti sejenak untuk mengejar dia tapi begitu dia dekat, dia akan terus bergerak lagi.

Yi Ping tercengang melihat gerakan cepat dan teknik bernapasnya. Dia berpikir, "Berapa lama dia berlatih untuk mencapai tingkat keahlian ini?"

Dia langsung malu dengan prestasi bela dirinya sendiri.

Dia tak tahu sudah berapa lama dia berlari. Sudah beberapa kali dia kehilangan dirinya dan dia panik. Tapi setiap kali, dia Ji Lingfeng akan muncul di depannya.

Sekarang sudah malam. Yi Ping bersyukur ada bulan purnama malam ini dan ribuan bintang menerangi kegelapan. Tapi meski dengan bulan purnama, dia hampir tak bisa melihat jalan setapak. Pada beberapa kesempatan, dia tersandung dan terjatuh.

Saat dia kehilangan pijakannya lagi dan menuruni lereng yang berbahaya, Ji Lingfeng tiba-tiba muncul di atasnya dan mencengkeram bahunya.

Cengkeramannya kuat dan Yi Ping ditarik dari lereng.

Yi Ping langsung berterima kasih padanya saat dia berkata, "Terima kasih!"

Ji Lingfeng menegurnya dengan lembut, "Jangan salah paham. Aku hanya khawatir pada kendi anggur."

Mata bersyukurnya segera berubah suram saat dia berkata dengan terengah-engah, "Mungkin kau bisa membantu membawa kendi anggur..."

Tapi sebelum dia selesai berbicara, dia berkata dengan dingin. "Tarik napas dalam-dalam dan ikuti aku."

Segera, Yi Ping bisa merasakan kekuatan yang kuat menariknya ke depan bersamanya saat dia memegang tangannya. Kali ini, jalannya menjadi jauh lebih mudah meski masih seperti neraka.

Ji Lingfeng menunggunya jatuh ke tanah atau memohon padanya untuk berhenti. Tapi ternyata tidak. Khawatir dengan luka-lukanya dan bersalah karena menyesatkannya, dia mendukung jalannya dengan kekuatan bela diri dan menariknya bersamanya.

Bahkan saat itu, takkan mudah bagi Yi Ping karena ia harus berlari dengan kecepatannya meskipun tekanan pada pernapasannya telah mereda.

Jantung Yi Ping berdetak kencang saat dia menyentuhnya dengan tangan kirinya. Dia mulai menyiram dengan dalam saat telinganya berubah sangat merah saat dia merasakan tangannya yang halus dan lembut. Bahkan aroma tubuhnya pun begitu memabukkan saat dekat dengannya.

Ini adalah pertama kalinya Yi Ping benar-benar menatapnya tajam meski melihat punggungnya.

Ji Lingfeng tampak rileks dan seolah dia tengah berjalan-jalan saat Yi Ping memanjat naik turun bukit setengah mati! Tapi menatapnya, membuatnya lupa tentang kelelahannya...

Ji Lingfeng hampir kacau dengan peraturan pernapasannya karena dia terganggu oleh pemikirannya; Dia bisa merasakan kehangatan telapak tangan kanannya di tangannya. Itu telapak yang meyakinkan, kuat dan nyaman. Ini adalah pertama kalinya dia memegang tangan lelaki selain kakaknya. Itu adalah perasaan yang indah namun dia tak bisa menggambarkannya...

Usai berlari beberapa lama, Ji Lingfeng diam-diam heran pada daya tahannya meski teknik pernapasan dan ketepatannya biasa-biasa saja. Dia benar-benar tak percaya bahwa dia telah bertahan sampai sekarang meskipun dia tampak akan runtuh setiap saat!

Kaget dengan daya tahannya yang tak manusiawi, dia berpikir, "Apakah dia manusia?"

Yi Ping tengah linglung dan dia sudah melihat bintang saat dia berpikir, "Apakah dia bahkan manusia? Bagaimana mungkin dia bisa berlari naik turun bukit selama ini...?"

Ji Lingfeng sudah merasakan tekanan untuk mengeluarkan kekuatan internalnya untuk mendukungnya dan dia sudah kelelahan.

Yi Ping bahkan tak menyadari berlalunya waktu saat Ji Lingfeng dengan dingin berkata dengan suara keras kepadanya, "Sepertinya aku telah menemukan lembah itu. Beruntunglah kami!"

Begitu dia melepaskan genggaman tangannya, Yi Ping terjatuh ke tanah karena kelelahan.

Yi Ping hampir mati karena kelelahan. Sekarang dia benar-benar tahu apa yang dia maksud dengan dia bepergian dengan cepat! Diam-diam Yi Ping mendesah, "Aku tak ingin bepergian bersamanya lagi."

Ji Lingfeng tiba-tiba mendesah panjang, "Kita telah mendaki sepuluh bukit dan tersesat. Lembah ini sebenarnya hanya disamping bukit ketiga yang telah kita lewati. Kita benar-benar tersesat."

Saat Yi Ping mendengarnya, dia tak tahu apakah dia harus tertawa atau menangis. Dia merasa seperti membenturkan kepalanya ke tanah karena kesengsaraan.

Ji Lingfeng berkata, "Jalan setapak yang mengarah ke bawah ini akan membawa kita ke lembah. Mari kita pergi sekarang. Kali ini, aku takkan mengantarmu ke sana."

Dia mulai bergerak tapi saat telinganya yang tajam tak menangkap tanda-tanda gerakan dari belakang, dia langsung berbalik.

Yi Ping masih terbaring di tanah.

Dia bertanya pelan, "Hmph, apa kau di sana?"

Tak ada jawaban.

Dia bertanya lagi, "Kau baik-baik saja?"

Meski begitu, tak ada tanggapan.

Dia panik, "Aku telah membunuhnya...?"

Tiriskan seluruh kekuatannya dan setelah mencapai batas daya tahannya, Yi Ping pingsan.

Tiba-tiba, dia mulai mengingat saat dia berusia lima tahun lagi. Ibunya lemah. Pada usia itu, dia sudah membantunya mengumpulkan kayu di antara banyak tugas kasar lainnya...

Shui Yichi tampak melamun saat dia menatap ke luar jendela, berharap setiap hari dia bisa bertemu suaminya lagi. Dia lemah dan kesehatannya memburuk setiap hari. Dia takut dia takkan hidup lama.

Jika ada sesuatu yang tak bisa dia lepaskan di dunia ini, itu adalah anak tunggalnya, Yi Ping.

Meskipun dia pernah menjadi Emerald Mistress di Eternal Ice Palace sebelum dia melewati kepemimpinannya kepada adik seperguruannya, Shui Yixian, dia tak merindukan posisi sebelumnya yang mulia. Dia tak punya keterikatan pada anak didiknya atau siapapun di Istana Es Abadi. Meskipun dia pernah dekat dengan Shui Yixian dan mereka telah menghabiskan lima dekade bersama, kasih sayangnya satu sama lain telah didinginkan selama bertahun-tahun.

Mungkin itu Emotionless Rhythm yang mereka latih yang membuat mereka acuh tak acuh meski mereka berada di sekte yang sama. Atau mungkin karena mereka berdua yang terbaik dari generasi ke generasi dan tak ingin mengecewakan nyonya mereka, mereka berusaha menyempurnakan keterampilan mereka.

Itu juga mengapa dia tak memiliki murid didik lainnya.

Shui Yixian berjuang untuk tingkat kesembilan Divine Emerald Skill dan berada di tahap terakhirnya menembus tingkat kedelapan Divine Emerald Skill. Sedangkan untuknya, dia menghentikan Divine Emerald Skill-nya di tingkat kedelapan dan memusatkan perhatian pada Jade Icy Fingers. Dengan pemahamannya yang mendalam tentang Jade Icy Fingers, Icy Heavenly Tears-nya bahkan lebih rumit dari pada Shui Yixian, meskipun keduanya telah mencapai tingkat kesembilan di Icy Heavenly Tears.

Di masa yang akan datang, dia pun telah mengembangkan Jade Icy Finger-nya menjadi Jade Icicles Finger. Begitu rumitnya kemudian dia mengerti bahwa dia bisa memperpanjang pukulan mematikan Icy Heavenly Tears dan bahkan bisa memilih waktu yang tepat untuk dirinya sendiri. Bahkan saat yang dia butuhkan untuk memulihkan tingkat bela dirinya lebih dari setengahnya!

Meskipun Shui Yixian adalah anak berbakat dan telah mencapai tingkat kesembilan dari Icy Heavenly Tears saat berusia delapan belas tahun sementara dia mencapai tingkat yang sama saat berusia tiga puluh tahun, energi Icy Heavenly Tears-nya selalu lebih murni.

Dia mengambil tantangan untuk menguasai Jade Icy Fingers dengan sempurna. Itu adalah tugas yang sangat sulit dan monumental tapi akhirnya dia mengatasi semua kesulitan dan dia pun telah menciptakan Jade Icicle Fingers. Saat dia berhasil mencapai Jade Icicle Fingers, energi Icy Heavenly Tears-nya menjadi sangat murni sehingga dia bisa menetralisir kekuatan pertahanan Divine Emerald Skill milik Shui Yixian!

Tapi juga penciptaan Jade Icicle Fingers yang menyebabkan dia sangat terluka. Melalui Jade Icicle Fingers, akhirnya dia menemukan cara yang mungkin untuk mengatasi kelemahan Icy Heavenly Tears dan mulai mencari jalan lain untuk sebuah terobosan dalam keadaan saat ini dari Icy Heavenly Tears yang dingin. Oleh karena itu, dia mulai bereksperimen dengan keterampilan lain yang dia ciptakan dengan energi negatif murni dari Icy Heavenly Tears dan Jade Icicle Fingers, Eternal Heavenly Tears.

Pada saat ini, dia telah menyerahkan kepemimpinan Istana Es Abadi kepada Shui Yixian karena dia telah menemukan cinta dalam hidupnya, Yi Tianxing, seorang pria yang berani menantang Istana Es Abadi.

Ketika dia memikirkan Yi Tianxing lagi, matanya kembali menangis dan hatinya mulai sangat sedih dengan duka cita.

Usai meninggalkan Istana Es Abadi, Yi Tianxing telah menyampaikannya Divine Revelation, sebuah formula dan keterampilan mediasi yang rumit yang serupa dengan Emotionless Rhythm. Dia terinspirasi olehnya dan mulai menulis dengan jemarinya di sebuah gua di dekat Istana Es Abadi dengan teori-teorinya yang belum teruji mengenai Icy Heavenly Tears dan bahkan pada tahap tersembunyi Divine Emerald Skill yang dia maksudkan untuk berlatih begitu dia sepenuhnya menguasai Jade Icicle Fingers dan Eternal Heavenly Tears.

Karena dia takut orang luar bisa menemukan prasasti-prasasti itu, dia menutup gua itu sebagai tindakan pencegahan meskipun hanya anak didik langsung dari Istana Es Abadi yang mungkin dapat memahaminya. Apalagi, dia menganggap teori itu terlalu berbahaya untuk disampaikan. Dia sendiri takkan mempraktikkan teori-teori tersebut karena dia telah menemukan cara yang lebih aman dalam Eternal Heavenly Tears.

Dan dengan saudari seperguruannya, Shui Yixian menunjukkan tingkat bela diri, juga tak perlu dia menguji teori yang belum terbukti dan menyia-nyiakan tahun-tahun hidupnya.

Dia tak tahu bahwa lebih dari dua puluh tahun kemudian, saudari seperguruannya yang masih kecil, Shui Yixian masih belum dapat maju lebih jauh karena dia terlalu terburu-buru dalam Icy Heavenly Tears di tahun-tahun sebelumnya. Sebenarnya, dia terpaksa menghabiskan dua puluh tahun berikutnya untuk meneliti Icy Heavenly Tears secara berulang-ulang untuk Divine Calamity yang akan tiba yang telah membunuh nyonya mereka.

Dan Shui Yixian dalam sebuah kejadian beruntung telah menemukan prasasti yang telah ditinggalkannya...

Saat dia berumur delapan bulan dengan seorang anak, suaminya Yi Tianxing dikhianati oleh saudara angkatnya. Saudara laki-laki pemberani yang kejam itu bahkan telah mencoba untuk membuatnya marah dan menyakitinya. Karena dia dalam tahap kehamilan yang berat dan karena dia belum sepenuhnya menguasai Jade Icicle Fingers-nya, dia telah secara terang-terangan memaksakan dirinya dan merusak kesehatannya secara tak dapat dibatalkan, kehilangan sebagian besar kekuatan internalnya yang telah dia dapatkan dengan menyakitkan selama ini.

Pikirannya tiba-tiba terganggu oleh Yi Ping kecil yang secara tak sengaja menyiram dirinya sendiri. Dia tersentak lemah saat melihatnya tapi Yi Ping tak mengatakan apa-apa atau menangis.

Dia menatap Yi Ping, anak kesayangannya yang sedang terkena air panas dengan hutan api yang dia kumpulkan di hutan. Hatinya sakit saat melihat banyak memar dan tahu bahwa dia diganggu oleh anak-anak tetangga lagi. Tapi dia takkan pernah menangis di depannya.

Seolah-olah anaknya bisa merasakan kesedihan dan kesedihannya bahkan pada usia yang sangat muda.

Tiba-tiba, lima orang masuk ke dalam rumah. Ketika mereka memasuki rumah, mereka terpaku melihat kecantikannya yang mempesona. Itu karena mereka tak pernah mengira akan menemukan gadis cantik di pedesaan yang sepi ini.

Yang terkuat dari lima orang itu, yang tampaknya si pemimpin, memecahkan kesunyian, "Saudara-saudara, kita beruntung. Kita telah mendengar bahwa ada janda cantik di sini tapi aku tak pernah menduga bisa menemukan gadis cantik yang tiada taranya di sini."

Empat yang lain mulai tertawa terbata-bata. Tawa mereka penuh dengan kedengkian dan niat jahat.

Yi Ping kecil mulai berteriak dan menuduh pemimpin tersebut.

Shui Yichi terengah-engah, "Nak, jangan!" Tapi sudah terlambat...

Tapi pemimpinnya hanya tertawa dan dia menendang Yi Ping dengan sangat keras. Tendangan ini sangat kuat sehingga membuat Yi Ping terhempas ke belakang dan dia terlempar ke dinding dengan suara keras!

Mata Shui Yichi menjadi merah dan berkaca-kaca. Dia menyandarkan tangannya ke sisi dinding saat dia berjalan sesegera mungkin menuju anaknya. Dia sangat lemah dan gerakannya terbatas.

Tapi sebelum dia bisa berjalan ke anaknya, kelima pria itu mengitarinya dan mulai menangkapnya dari segala arah.

Tiba-tiba, kelima pria itu bisa merasakan angin pahit yang menembus duri mereka. Rasanya sangat dingin sehingga kulit mereka terbakar. Mereka bisa merasakan tulang mereka retak dan saat mereka mati terjatuh ke tanah; Mata mereka terbuka lebar tak percaya.

Dalam sekejap, Shui Yichi telah memukul mereka dengan Jade Icicle Fingers-nya. Meskipun dia telah kehilangan sebagian besar kekuatan internalnya, Jade Icicle Fingers-nya masih merupakan keterampilan yang sangat kuat melawan orang biasa.

Shui Yichi menghibur anaknya, "Nak, apa kau baik-baik saja?" Dia terisak dan memegang Yi Ping kecil di pelukannya.

Yi Ping kecil bergumam, "Bu, aku baik-baik saja. Apa ibu baik baik saja?"

Shui Yichi menangis lebih keras lagi, "Nak, ibumu baik-baik saja. Jangan khawatirkan diriku..."

Yi Ping kecil berdarah dari hidung dan mulutnya tapi dia berkata, "Bu, ibu tahu bagaimana harus bertarung? Bisakah ibu mengajariku bagaimana bertarung?"

Shui Yichi memeluknya erat-erat, "Ibu akan melakukannya. Nak, kamu pasti kuat...kamu tak boleh mati..."

Yi Ping kecil berkata, "Bu, aku takkan mati. Aku juga tak ingin ibu mati juga..." Dia benar-benar pucat tapi tetap saja dia menolak untuk menangis.

Shui Yichi menangis, "Lihat, anakku."

Dia membuat sketsa tangannya di depannya. Segera, udara di sekitar mereka menjadi dingin.

Begitu dingin sehingga lalat kecil di sekitar rumah pun mulai jatuh mati ke tanah.

Shui Yichi menangis saat ia meletakkan tangannya di tubuh kecil anaknya, "Anakku, kamu akan merasakan sakit yang mengerikan, rasa sakit yang mengerikan pun tapi kamu tak perlu takut. Kamu takkan mati Tapi ini akan sangat menyakitkan."

Memang, Yi Ping kecil pasti merasa sangat kesakitan karena sekarang dia meneteskan air mata dan tubuhnya gemetar tanpa henti. Tapi dia tak menangis keras atau memohon kepada ibunya untuk berhenti. Dia sama sekali tak ingin membuat ibunya sedih dan takut.

Energi negatif, terutama energi internal negatif yang dingin seperti yang dimiliki Shui Yichi adalah ketidakcocokan untuk mengobati luka dalam. Apalagi, miliknya adalah energi negatif yang sangat dingin. Jika penerima terluka parah, tubuh mereka tak mampu menerimanya. Akan sangat menyiksa sehingga hanya akan memperburuk luka mereka.

Tapi Shui Yichi tak punya pilihan lain saat dia mulai mengalihkan semua kekuatan internalnya ke dalam anaknya untuk menyelamatkan hidupnya.

Usai dia selesai memberikan seluruh energi Icy Heavenly Tears ke dalam dirinya, mata Yi Ping kecil masih terbuka meski wajahnya benar-benar pucat seluruhnya.

Yi Ping kecil menggigil dan menggigit bibir ungunya, "Bu, aku baik-baik saja. Ajari aku bagaimana bertarung... aku ingin melindungi ibu..."

Shui Yichi tersenyum lemah saat bangun. Dia segera menunjukkan tujuh puluh gerakan, delapan puluh sikap dan sembilan puluh pukulan. Semua gerakan ini adalah gerakan bertarung paling cerdik yang pernah diketahui Shui Yichi; Itu dikumpulkan dari gulungan bela diri yang luas di Istana Es Abadi dan banyak lawan yang pernah dia lawan sepanjang hidupnya.

Usai Shui Yichi selesai menampilkan gerakan bertarung hebat itu, dia rebah ke tanah, tak pernah bangun.

Dan gerakan pertarungan ini pasti tertanam kuat dalam pikiran Yi Ping. Di masa yang akan datang, dia akan mengingatnya lagi secara perlahan...
A Martial Odyssey 9

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment