06 September 2017

Arifureta SP 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

JILID 1

Pada saat setelah sekitar satu minggu telah berlalu sejak murid di bumi dipanggil ke dunia lain Tortus.

Di tempat pelatihan para ksatria dan tentara di kerajaan Hairihi, ada sesosok murid yang membuat tongkat atau aksesoris yang bersinar menakjubkan saat mengaktifkan sihir, mengayunkan pedang atau tombak yang indah dengan cukup berpengalaman.

Para murid menunjukkan keterampilan yang luar biasa seperti pahlawan yang muncul dalam dongeng hanya dalam waktu sekitar seminggu. Panggilan mereka yang mekar dengan turun ke dunia ini dan menunjukkan bakat tak berujung di bidangnya, dan dukungan runcing dari sisi kerajaan, faktor-faktor itulah yang menjadi alasan mengapa para murid tumbuh dengan kecepatan seperti spons yang menyerap air.

Sementara murid-murid itu berusaha mengikuti pelatihan mereka, ada sosok anak lelaki yang menunduk sambil mengerang 'hmhm' di sudut tempat itu.

"......Lambat."

Pemuda itu— Nagumo Hajime berbisik dengan suara yang bisa didengar sebagai umpatan atau jengkel. Di depan matanya ada sesuatu seperti duri? Tumbuh lemas dari tanah.

Hajime menundukkan kepalanya saat mengerang bukan karena dia terengah-engah karena sakit perut sambil sangat menderita karena menyemburkan sejarah hitam dari pantatnya, atau karena dia sangat menindas jiwa chuuni yang disegel di bagian terdalam hatinya.

Dia hanya menggunakan bakat "transmutation" skill-nya dengan putus asa. Dia berulang kali menguji apakah dia bisa berhasil mengeluarkan duri dari tanah dengan menggunakan transmutasi untuk dilepaskan! Seperti pada manga tertentu, gaya otaku, tapi hasilnya benar-benar lemas seperti jeli tak peduli berapa kali ia mencobanya.

Meski berada di sebuah sudut, tapi jarak pandang tempat itu sangat baik, jadi tentu saja sosok Hajime terlihat begitu. Hiyama Daisuke dan gengnya datang untuk mengolok-olok Hajime, melirik hasil Hajime dan kemudian menyeringai dengan jelas.

Teman-teman sekelas lainnya juga, mereka juga memancarkan udara yang tidak bersahabat, seolah-olah sedikit mengolok-oloknya, atau memandangnya sebagai eksistensi yang tidak pantas dianggap serius, atau mungkin memutuskan bahwa Hajime bahkan tak layak diminati sama sekali.

Tapi, pada saat itu, sesuatu yang dingin menusuk pipi Hajime yang mulai berkonsentrasi sekali lagi......

"Uhyah"

Secara refleks Hajime melompat sambil mengangkat jeritan yang terdengar agak tidak sesuai untuk pria. Tawa indah itu terdengar seperti bel yang berbunyi sampai di telinga Hajime. Suara yang jelas itu tidak terdengar jahat dengan cara apa pun, itu terdengar seperti seseorang yang berhasil dalam lelucon mereka, atau mungkin sebuah ekspresi kebahagiaan karena melihat reaksi langka Hajime.

"Shi, Shirasaki-san...... jangan mengejutkanku seperti itu."

"Fufu, maafkan aku, Nagumo-kun. Entah kenapa, sepertinya kau benar-benar tekun melakukannya, jadi aku ingin tahu bahwa beberapa hal dapat dilakukan dengan baik. Ini sudah cukup bagus."

Menjelang tatapan Hajime yang sedang berputar, ada sosok seorang gadis— Shirasaki Kaori menyuguhkannya minuman dingin. Sepertinya dia datang membawa minuman dengan pertimbangan Hajime yang menyimpang dari jalur latihan tanpa prospek yang jelas.

Hajime tersenyum masam sambil mengucapkan terima kasih dan mengambil gelasnya. Di dalam gelas itu penuh dengan cairan misterius yang diwarnai pelangi dengan gelembung yang muncul. Sebenarnya itu adalah minuman berkarbonasi dengan cita rasa yang menyerupai apel, dan itu adalah favorit Hajime tapi......sepertinya Kaori-san telah memahami preferensi Hajime sebelum ada yang mengetahuinya.

Hajime sedikit menggigil dalam artian yang berbeda. Melihat Hajime begitu, Kaori berkata, "Oh tidak, kau nanti kedinginan" dan dengan cepat mendekati Hajime dengan penuh kesalahpahamannya. Dan kemudian, seperti yang diharapkan, dia benar-benar siap, Kaori mengeluarkan handuk dari suatu tempat dan mulai menyeka keringat Hajime yang berkeringat.

(To-Tolong sadar, area pribadi seseorang, dan juga TPO-nya!)

TLN: TPO = Time(Waktu), Place(Tempat), Occasion(Kejadian)

Hajime mengeluarkan keringat dari penyiksaan tatapan tajam sekitarnya saat mengambil jarak dari Kaori secara perlahan, tapi semakin dia mundur, semakin Kaori maju dengan langkah kecil. Dan kemudian, dengan mengatakan "Waa, kau berkeringat banyak", dia menyeka dan mengelap lebih banyak lagi.

Perlahan, mundur. Melangkah, ke depan.

Keringat keringat, lap lap.

(Tidak, nggak bagus. Mata Hiyama dan yang lainnya terlihat mematikan—. Ah, laki-laki lain pun membuat artefak mereka bersinar—. Tung—, gadis-gadis!? Bukankah itu rapalan untuk kombinasi sihir yang baru kalian pelajari!?)

Keadaan pikiran Hajime persis seperti tikus yang terpojok oleh seekor kucing. Tapi, kucing-san itu benar-benar terganggu oleh tikus-kun itu sehingga bagaimana pun terlihat sangat khawatir dari lubuk hatinya melihat warna wajah tikus-san yang memburuk, sehingga dia mendekat lebih dekat lagi.

Kelas Hajime berubah dari tikus menjadi kelinci dan mulai berpikir serius untuk melarikan diri seperti kelinci panik, tapi pada saat itulah juru selamatnya akhirnya tiba.

"Ayolah, Kaori. Kau harus berhenti. Kau terlalu dekat. Nagumo-kun tidak bisa beristirahat kalau kau seperti itu, lihat?"

"Ah, Shizuku-chan."

Itu adalah Yaegashi Shizuku yang merupakan penghenti Kaori dan juga sahabatnya. Sepertinya Shizuku benar-benar memahami situasi saat ini, jadi dia membuat senyuman bermasalah karena harus menjaga kerahasiaan sahabatnya sambil menarik Kaori pergi dengan cekatan.

Suhu atmosfer sekitarnya semakin berkurang. Sepertinya voltase teman sekelasnya naik-turun dibandingkan dengan jarak antara Kaori dan Hajime.

Dan kemudian, Kaori yang menjadi sedikit lebih tenang sama seperti suasana sekitarnya yang tersipu dari seberapa dekat dia dengan Hajime dan dia mundur dengan langkah cepat. Lalu, dia menatap Hajime dengan malu-malu dengan tatapan sekilas dan tatapannya melebar. Dengan tatapan ke atas!

(Kuh, seperti yang diharapkan dari Shirasaki-san, kekuatan bertarungnya—. Apakah dia monster?)

Dengan menggunakan kesan seperti itu yang dilukis dengan ketidaksukaan dan bahan lelucon, Hajime pura-pura tidak memperhatikan jantungnya yang berdetak seperti bel alarm sambil mengirimkan ucapan terima kasihnya kepada Shizuku sekali lagi. Meski saat itu Shizuku mengangkat bahunya, tapi sepertinya dia melihat kepura-puraan Hajime dan dia tidak repot menyembunyikan suasana geli.

Shizuku menarik tangan Kaori sementara sudut mulutnya berkedut.

"Lalu Kaori. Kau sudah selesai memberikan minumannya, kita juga harus kembali berlatih sendiri, oke?"

"Tunggu, Shizuku-chan. Aku punya sesuatu yang ingin kutanyakan dari Nagumo-kun."

"Sesuatu yang ingin kau tanyakan? Kalau dipikir-pikir, kau berbicara sangat dalam dengan maid hanya untuk menanyakan tentang minuman yang sering diminta oleh Nagumo-kun sebelum ini."

Sambil mengerti bahwa sumber informasinya sebenarnya dari seorang maid, Hajime mendapatkan firasat buruk saat melihat Kaori yang menatapnya dengan tekun.

Sepertinya firasatnya benar. Saat berikutnya, kata-kata yang dikeluarkan Kaori menunjukkan bagaimana dia masih bertugas dengan mode gadis perawan.

"Na-Nagumo-kun. Kau, kau tahu... ..Apakah Nagumo-kun menyukai gadis yang mengenakan seragam maid? Aku ingin tahu!?"

"Kenapa kau mengatakan itu, Shirasaki-san!?"

Hajime sangat terguncang saat situasi ini dimana dia diinterogasi oleh teman sekelas seorang gadis tentang "Apakah kau menyukai maid?". Mata gadis-gadis itu berubah seakan tengah melihat sampah, sama seperti anak laki-laki......beberapa di antara mereka menolak pandangan mereka.

"Karena, Nagumo-kun. Matamu sering menatap para maid di istana.......Terkadang, saat kau melihat tindakan santai para maid, kau akan mengangguk dengan wajah seperti seorang kritikus di suatu tempat......"

"Stop—. Lebih dari ini dan semuanya akan berakhir untukku!! Shirasaki-san, kau benar-benar membenciku! Benar, kan!?"

Inti kehidupan hati Hajime dicukur. Tapi, sepertinya kata "rahmat" tidak ada dalam kamus gadis cantik yang bahkan dipuji sebagai dewi agung kedua bersama dengan Shizuku di sekolah. Di sampingnya, sahabat itu melihat ke langit dengan ekspresi yang dicampur dengan pengunduran diri, mengatakan "Ini tidak baik, dia benar-benar berubah mode". Kaori bahkan tidak menyadarinya dan meluncurkan pukulan keduanya.

"Dan, dan juga. Menurutku pekerjaan para maid istana jangan sampai terhambat. Nagumo-kun juga anak lelaki, itu sebabnya kau tidak boleh melakukan apa pun tanpa kesalahan, itulah yang kupikirkan."

"Hei, Shirasaki-san. Apakah kau memperhatikan? Kau bilang bahwa keberadaanku adalah halangan bagi para maid, kau mengatakan hal yang kejam tanpa peduli, tahu? Terlebih lagi, kau bilang bahwa aku mungkin akan menyerang para maid......di hatiku, sekarang kata-kata Shirasaki-san selalu menusuk-tusuk?"

"Karena itu, aku enggan, ya, benar-benar enggan membuat saran ini!"

"Kau sama sekali tidak mendengarkanku! Oi Yaegashi-san, sahabatmu sangat liar! Cepat hentikan......tunggu, ada apa dengan wajah yang sepertinya mengatakan [Manusia hanya bisa berdoa kepada tuhan]!? Jangan menyerah! Kalau kau menyerah di sini, maka itu adalah akhir bagiku!"

Shizuku tersenyum transparan saat mulai melihat langit yang jauh. Sosok anak laki-laki yang menyedihkan itu belum tercermin di mata mereka.

Dan kemudian, saat merasa tidak nyaman, Hajime membuka mulutnya untuk menghentikan Kaori entah bagaimana caranya, tapi tepat setelah itu, Kaori memukulnya sampai mati dengan menjatuhkan bomnya.

"Jadi Nagumo-kun tidak akan melakukan kesalahan sama sekali! Dan juga untuk para maid! Aku akan memakai seragam maid untukmu!"

Ketegangan teman sekelas menerobos langit. Tentu saja, ke arah yang negatif.

Tentunya itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditolong. Mendengarkan secara obyektif, untuk melindungi para maid dari tatapan lapar Hajime secara seksual, Kaori akan mengenakan seragam maid dan membiarkan dirinya ditatap Hajime menggantikan tempat gadis-gadis itu......seperti itulah kedengarannya.

Hajime berlari tanpa melirik ke kiri atau ke kanan seperti seekor kelinci yang semangat. Untuk melompat ke dada pengganti kakak laki-laki yang dapat dipercaya siapa saja— kapten ksatria kerajaan, Meld yang tidak hadir karena suatu urusan. "Kalau orang itu, dia seharusnya bisa melindungiku dari teman sekelasku yang marah!" Itulah garis hidup yang dipegang Hajime.

Di belakangnya, di samping Kaori yang memegangi pipinya yang merah padam dengan mata tertutup sambil berkata, "Aku, aku mengatakannya!" , *Dododododo* para berserker tengah lewat dengan langkah-langkah yang membuat getaran di tanah.

"......Maafkan aku, Nagumo-kun. Maafkan ketidakberdayaannya diriku."

Suara tak berdaya Shizuku terhempas oleh angin sepoi-sepoi dan lenyap.

Setelah itu, Kaori yang melihat pelarian Hajime dan teman sekelasnya yang salah paham mengejar Hajime dan yang lainnya dalam keadaan panik untuk menyelesaikan kesalahpahaman, apa yang dia temukan di depan adalah pandangan kapten Meld yang dipeluk oleh Hajime. Dia ditelan oleh pusaran kesalahpahaman, " Aku harus mengembalikan Nagumo-kun dari jalan itu!" Dan memutuskan pada arah yang benar-benar tidak berdasar, dan untuk beberapa saat, dia mengarahkan tatapan waspada pada kapten Meld dalam setiap kesempatan dan terus-menerus mengganggu dia, hal seperti itu terjadi.

Dan kemudian, di antara para maid istana, ini dan tentang kapten Meld dan anak lelaki yang tidak kompeten itu dibisikkan......

""Kenapa jadi begini......""

Ksatria terkuat kerajaan dan anak lelaki terlemah dari kelompok yang dipanggil itu berbisik dengan suara putus asa yang tumpang tindih.
Arifureta SP 1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment