03 September 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 9

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 9 PRAJURIT BERKELANA

Aku pergi pada arah yang berlawanan dari arah aku datang ke hutan dan tiba di kota "Roleil" di mana pedangang bergerobak yang seharusnya kuserang dua tahun lalu dipimpin.

Ada base dari kelompok perampok terdekat di mana mungkin beberapa kenalan lama jadi aku menghindari itu.

Ini sangat sulit untuk menjelaskan mengapa aku datang kembali sendirian sekarang.

Oleh karena itu, aku menuju ke utara yang lebih jauh dari Roleil, di sini aku berencana untuk memasuki Kerajaan Arcland, yang memiliki kekuatan untuk menentang Kerajaan Triea, dan dari sana pergi lebih jauh ke utara dan dari utara sampai aku mencapai wilayah Federation.

Aku tak pernah menganggap diriku orang dari negara ini sih.

Batas-batas nasional yang panjang dan luas, tak perlu melakukan perjalanan sendirian melewati jalan raya seperti idiot.

Menurut intel Lucy, wisatawan, pedagang, dan tentara bayaran melarikan diri melalui dataran pusat ke dalam Kekaisaran atau Federation tidaklah aneh.

Khususnya, padang gurun di luar kota-kota berbenteng di federation tidak dapat dikatakan memiliki ketertiban umum yang baik. Militer saja tidak cukup, jadi ada banyak kasus di mana masing-masing kota akan mengumpulkan prajurit bebas dan mempercayakan mereka dengan penindasan perampok dan menyerang orang biadab.

Bahkan membawa senjata, aku tidak akan menonjol, ataukah aku tak bisa bertahan hidup.

Tapi, pertama kali aku harus menemukan sebuah penginapan untuk menghabiskan malam. Aku telah tidur di luar ruangan selama empat malam berturut-turut sejak aku meninggalkan hutan.

Setelah terbiasa mandi setiap hari selama dua tahun, bau dan keringat lengket menggangguku jadi aku ingin tidur di tempat tidur.

Roleil hampir seukuran Kerajaan Triea sampai ibukota kerajaan Trisnia, sebuah kota ukuran sedang dengan populasi 3000 orang. Itu memiliki dinding pelindung dari batu dan kayu pagar yang mengelilinginya.

Karena sering digunakan sebagai base dalam perang dengan negara-negara tetangga, raja dan desa-desa pertanian di sekitarnya mengumpulkan barang-barang di sana dan menjadi kota sedemikian sibuk.

Aku pergi menuju pintu masuk kota dan ada dua prajurit dengan tombak berdiri di pagar kayu.

"Berhenti! Sebutkan nama dan niatmu!"

"Aegir! Aku tentara bayaran!"

Aku mengatakan kepada mereka nama asliku.

Aku melarikan diri dari Royal Capital Trisnia...bentuk usaha itu tampaknya berada di bangsal luar di luar dinding Royal Capital.

Aku dianggap memberikan sebuah nama palsu di kota ini yang begitu dekat dengan ibukota, tapi "Aegir" tampaknya nama yang cukup terkenal dari dewa yang sering muncul dalam legenda.
Banyak tentara bayaran dan perampok menggunakan nama untuk pertunjukan, takkan menentukanku khususnya.

"Seorang tentara bayaran independen, ya... itu senjata yang sangat berbahaya yang kau bawa di sana."

"Sudah waktunya untuk berburu serigala, kan?"

Penjaga lainnya menerobos masuk biasa saja.

Dari sudut pandangnya, dia mungkin tidak akan tertarik pada tentara bayaran yang meningkatkan kegemparan di kota.

"Tapi, senjata itu sangat besar untuk berburu serigala. Kau juga memakai armor di dalam jubahmu sehingga kami tak bisa membantu selain berpikir keras."

Penjaga ini tampaknya seorang profesional, seperti yang diharapkan dari sebilah bardiche raksasa yang akan membebani pikirannya.

"Jadi kau bilang bahwa kau tidak akan membiarkanku masuk?"

Jika mereka tidak akan membiarkanku masuk maka tidak ada pilihan selain berkemah di luar malam ini.

"Biasanya kau bisa menyelesaikan masalah dengan membayar satu perak, tapi memasuki kota dengan senjata ampuh tanpa alasan sebenarnya tidak diperbolehkan."

Aku memutuskan untuk menunjukkan kepada mereka 'alasan' lama nan tradisional.

Aku memberi satu koin emas untuk para penjaga.

Saat aku melakukan itu, warna di mata mereka berubah.

"Oi oi, itu koin emas!"

"Pasti, koin emas kerajaan!"

"Aku ingin tahu apakah aku bisa lewat?"

"Berburu serigala dan melawan monster adalah pekerjaan seperti itu, ya, kau butuh tombak dan armor."

"Apa katamu Quinn, orang ini tidak memiliki tombak atau apa pun, apa boleh buat jika ia membawa itu ke kota tersembunyi."

Para penjaga menyerahkan balok kayu bermerek.

Sepertinya ini adalah bukti telah membayar pajak entri.

"Ada hukuman untuk menarik senjata atau mengintimidasi orang dengan itu di kota. Jika lawan bersenjata kau masih akan mendapatkan hukuman meski itu membela diri."

"Jika kau ingin membunuh seseorang, cepatlah bawa senjatamu sebelum ada saksi." Berpikir bahwa percakapan berakhir, para penjaga tampak menjauh dariku dan mulai berdebat tentang bagaimana membagi emasnya.

Satu koin emas terlalu banyak tapi aku ingin beristirahat dengan mudah hari ini, bagaimanapun juga.

Kemudian tampaknya ada beberapa pekerjaan tentara bayaran yang tersedia, juga.

Mata uang adalah sama di seluruh benua.

1 koin emas = 10 koin perak = 1000 koin tembaga.

Rasio ini awalnya nilai tukar dalam Olga Federation, tapi karena itu melanjutkan yang terlama, tidak pernah menurun, sistem mata uang yang paling stabil di benua itu, bobot bentuk setiap negara dibuat sama dengan Olga Federation.

Dulu kala, ada negara-negara yang mencoba untuk mengeluarkan mata uang mereka sendiri, tetapi karena tidak ada kepercayaan pada mata uang itu ditolak dan tidak digunakan oleh orang lain selain warga negara itu.

Dengan kata lain, ada banyak varietas koin yang dikeluarkan karena ada banyak negara, namun berat logam yang digunakan adalah sama sehingga setiap mata uang ditangani sebagai 'satu emas', 'satu perak', dan sebagainya.

Satu-satunya waktu saat kau harus khawatir tentang mata uang adalah ketika kau membayar untuk raja atau bangsawan.

Koin selain emas, perak, dan tembaga... umumnya bernilai kurang dari tembaga, masing-masing negara mengeluarkan ini tapi tidak ada standar sehingga mereka hanya dapat digunakan di dalam negeri.

Saat aku memasuki kota dan berjalan di sepanjang jalan utama, aku melihat penginapan dan keranjang penjaja.

"Kelinci panggang utuh untuk 3 tembaga! Ayam untuk 1 tembaga!"

"Apel untuk 30 koin logam! Yang terbaik, matang, sangat lezat~!"

"Roti baru dipanggang, hanya 1 tembaga!"

Para penjaja mengangkat suara mereka, kota yang cukup ramai ini.

Matahari telah melewati puncaknya dan malam akan segera tiba, sehingga orang-orang mungkin keluar mencari makan malam.

Lucy tidak pernah mengajariku harga barang, tapi dari mendengarkan teriakan para penjaja seperti itu harganya koin logam dan koin tembaga dan mungkin tidak akan mencapai satu perak meskipun aku membelinya dalam sekejap.

Itu mengingatkanku, ketika kelompok tentara bayaran yang hancur mengumpulkan koin hampir semua uang yang telah mereka miliki adalah koin perak.

Hanya komandan Lovano memiliki beberapa koin emas, mungkin sebagai dana operasi party.

Uang yang kupunya sekarang semuanya koin emas yang Lucy beri padaku.

Pertama aku harus mencari sebuah penginapan.

Ini hampir malam, berkemah di dalam kota akan tertabrak kereta kuda.

"Onii-san, Anda mencari sesuatu?"

Hanya ketika aku hendak memasuki penginapan terdekat, seseorang menyebutku dari belakang.

Aku menoleh.

Ada anak yang tampak gembira dengan pakaian kotor, mungkin baru 10 tahun-an.

"Jika Anda memberiku uang aku akan memandu Anda. Pendatang baru selalu tersesat di sini."

Tepat pada waktunya, aku hanya berpikir bahwa itu terlalu banyak usaha untuk mengunjungi semua penginapan, dan bertanya apa yang mereka miliki.

"Benar, tunjukkan padaku sebuah penginapan di mana kau dapat mandi dan tempat menukar uang."

Semua yang aku miliki adalah koin emas.

Aku akan membutuhkan koin perak dan tembaga untuk pembayaran.

Mata anak itu sedikit berkilauan.

"Baiklah, di sana. Ikuti aku."

Aku berjalan di belakang anak itu, mengikutinya.

Tempat menukar uang tampaknya berada di suatu tempat agak jauh dari jalan utama. Anak itu berjalan menuju deretan rumah.

Tepat saat aku berpikir sesuatu yang tidak beres, anak itu berhenti berjalan.
Hanya ada bangunan rusak yang tampaknya tidak didiami, apa lagi tempat menukar uang.

"Di mana toko-toko dan barang-barangnya?"

"Onii-san, kau seperti dodol... kau masih tidak mengerti?"

Anak-anak keluar dari rumah rusak satu per satu.

Mereka dari berbagai usia, 10-15, tapi mereka semua mengenakan kain kotor.
Begitu ya, jadi sesuatu seperti ini.

"Kau seharusnya bilang begitu jika kau tidak berencana untuk membawaku, kubilang aku perlu menemukan sebuah penginapan dan tempat menukar uang, bukan?"

Anak-anak itu memandang satu sama lain.

"Nii-san, kau tolol, ya. Kau tidak bisa lari lagi. Cepat serahkan uangnya. Karena kau akan ke tempat menukar uang maka kau pasti memiliki banyak uang."

"Angkat tangan atau kau akan dipukuli!" "Kau berada di dunia yang terluka!"

Para anak nakal sekitarnya memegang tongkat patah, dan orang-orang di atap tampaknya siap untuk melempar batu.

Aku masih memiliki naluri dari keseharian tentara bayaran, aku memperoleh situasi dalam sekejap.

"Sepertinya kau punya tombak besar, tapi kami punya batu dan tongkat, ahli tangan kosong. Kau mengambil itu dan kau akan mendapatkan masalah besar dengan para penjaga."

Itu mengingatkanku, penjaga di pintu gerbang mengatakan sesuatu seperti itu. Aku hampir lupa.

"Itu benar, ya. Terima kasih untuk mengingatkanku."

Anak-anak itu marah, sepertinya aku menekan tombol yang salah.

"Cukup sudah, serahkan uangnya!"

"Lakukan atau yang lain!"

Aku memberi isyarat dengan tanganku, 'datang dan ambillah'.

Itu adalah sinyal awal.

"Serang!"

Secara bersamaan, hujan batu turun dari atap dan anak-anak memegang tongkat datang untuk mengalahkanku.

Aku menepis batu saja yang akan memukul wajahku dengan tanganku.

Melemparkan batu dengan setengah hati dengan armor kulit juga membuatku tidak akan berpengaruh.

"URYAAAAAA!" "DERYAAAA!"

Aku meraih anak-anak yang datang untuk memukulku dengan tongkat dan melempar mereka ke belakangku.

Mereka masih memiliki tubuh ringan anak-anak sehingga mereka terhempas dengan konyol.
Tapi karena mereka tidak terluka semangat anak-anak itu tidak menyurut dan mereka bergegas satu per satu.

Tidak hanya ada akhir untuk mereka, jadi aku mungkin harus melemparkan batu dan memukul salah seorang di kepala, kupikir, tetapi hanya pada saat itu salah satu dari anak-anak di atap berteriak.

"Minggir!! Kita akan memukulnya dengan ini!"

Entah kenapa mereka membawa batang kayu besar, membawa itu antara tiga orang, dan melemparkannya ke bawah dari atap.

Batang kayu itu mendapatkan momentum karena jatuh dan hendak memukulku di kepala....

Tapi aku menghentikannya dengan tangan kiriku.

Itu sedikit berat karena momentum jatuh tapi setelah berhenti, itu benar-benar tidak terasa terlalu berat.

Aku sudah melakukan hal-hal yang lebih berat.

Itu, dan timing mereka terlalu naif!

Mengarah celah ketika aku terkena batang kayu, anak lelaki dengan tongkat melompat. Aku meraih wajahnya dengan tanganku dan meremasnya.

Pada awalnya ia mengangkat suara marah, tapi segera berubah menjadi suara menderita, dan akhirnya menjadi jeritan.

Tapi bantuan datang sebelum aku menghancurkan wajah anak itu.

"DASAR BOCAH MENYEBALKAN!! APA YANG KALIAN LAKUKAN!!"

"KALIAN INGIN DIKIRIM KE DUNGEON!?"

Karena kami membuat cukup keributan, beberapa penjaga datang.

"Sialan! Cabut!"

Anak-anak itu menghilang dalam sekejap.

Untungnya aku melepaskan anak yang wajahnya kucengkeram, dia terhuyung-huyung menuju teman-temannya dengan celana basah.

"Dasar brengsek, aku akan menangkap mereka semua suatu hari nanti!"

"Jadi, mereka tampaknya telah mengeroyokimu, tapi kau tidak terluka?"

"Ya, tak ada masalah. Ini cuma mainan bocah."

Aku menjatuhkan batang kayu di tanah dan membersihkan diri.

"Meskipun mereka anak-anak, kau menjaga dirimu berlebihan ya. Tampaknya kau tidak mengambil senjatamu. Izinkan aku bertanya mengapa kau di tempat semacam ini?"

"Ya, salah satu dari anak-anak itgu membawaku ke sini dan ini terjadi."

Para penjaga menatapku dan tertawa.

"Man, kau sesuatu! Aku belum pernah mendengar orang yang begitu bodoh untuk kebetulan mengikuti anak kecil dengan pakaian usang ke daerah kumuh!!"

"Dalam masyarakat anak-anak hanya bisa melakukan hal-hal seperti pemerasan dan pencopetan, tapi sekali kau berada di daerah kumuh, mereka mengeroyokmu."

"Bagaimanapun, baguslah bahwa kau baik-baik saja. Kita akan mendapatkan apa yang layak mereka terima suatu hari nanti, tapi sebelum itu, ke mana kau berniat untuk pergi?"

Melihat bagaimana penjaga sekitarnya diam-diam memandang kami, yang satu ini pasti kaptennya.

"Aku sedang mencari sebuah penginapan di mana aku bisa mandi. Juga tempat menukar uang."

"Sayangnya, satu-satunya pemandian di kota ini berada di rumah para bangsawan atau rumah pelacuran. Tapi kalau kau tinggal di sebuah penginapan premium, kau dapat memiliki cukup air panas untuk mencuci tubuhmu. Kau hanya dapat memilih satu dari sepanjang jalan utama. Untuk tempat menukar uang ada satu di blok yang sama. Ada beberapa yang tidak sah, tapi aku menyarankan untuk menjauhi mereka kecuali jika kau ingin mendapatkan uang palsu."

Hal-hal ini terus menggelegak tidak peduli berapa kali kau menindak mereka.

Sang kapten mendesah dan tersenyum pahit.

Aku mungkin bisa mempercayainya, aku percaya para penjaga biasanya bertindak lebih merasa penting dari ini.

"Terima kasih, itu membantu. Aku Aegir, tentara bayaran independen. Maukah kau ceritakan namamu, bila kau tidak keberatan?"

"Nah, aku hanya tidak ingin orang berpikir kota ini penuh dengan sampah. Namaku Grey Magirus, Kapten Peleton 2 Pengawal Kota."

Jadi dia benar-benar kapten, dan dia cukup rendah hati mempertimbangkan dia punya nama keluarga juga, sungguh seorang berkarakter.

"Jangan pedulikan namaku. Aku anak ketiga dari sebuah rumah ksatria, bukan bangsawan walaupun memiliki nama itu. Daripada itu, tombak yang kau bawa di belakangmu, apa halberd, tidak, bardiche? Ketebalan bilahnya terlihat dua kali milikku sendiri. Apakah itu baja semua? Kemana kau pergi dengan monster itu?"

"Aku mendengar ada perburuan serigala di kota ini, kupikir aku bisa mendapatkan uang."

"Begitu ya, memang tampaknya itu bisa membelah kepala serigala."

Grey tampaknya memahami dan tidak mengejar garis pemikiran lebih jauh.

"Kalau begitu, kau harus buru-buru dan dapatkan penginapannya, ada banyak tentara bayaran dan orang-orang dari desa-desa di sekitar yang datang untuk berburu serigala. Kalau kau terlambat, penginapannya akan penuh."

Itu akan mengganggu, aku sudah menetapkan untuk tidur di tempat tidur malam ini.

"Baiklah, kalau begitu permisi..."

"Kupikir aku bisa bergaul denganmu. Biasanya aku berpatroli di kota timur dari jalan utama, beri aku teriakan jika kau kebetulan melihatku!"

Tentu, aku mengangkat tangan dan cepat-cepat menuju ke penginapan.

"Sekarang, kalian. Mari kita bersihkan jalan ini yang diberantaki bocah-bocah itu!"

Para penjaga bergerak pada perintah Grey.

"Sialan, aku akan membunuh bocah-bocah itu suatu hari nanti!"

"Mereka hanya melemparkan batu tak berguna..."

Setelah jalan menjadi bersih dalam sekejap, para penjaga bergumam sambil mereka melanjutkan untuk mengambil batang kayu yang jatuh di tengah jalan.

"Oi oi... Kau pasti bercanda... harusnya kau tertekan hanya membawa ini dengan dua orang... sungguh orang sebelumnya benar-benar mengangkat ini hanya dengan tangan kirinya..."



Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 29 Emas

Senjata : Large Bardiche

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlet, High Leather Boot, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Tidak Ada

Jumlah Partner Seksual : 1
Oukoku e Tsudzuku Michi 9

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment